Geografi

Pembagian Benua Amerika: Sejarah, Wilayah, Nama Negara dan Ibukotanya  

Written by ziaggi

Pembagian Benua Amerika – Halo sobat Grameds, jika kita berbicara tentang luasnya, Benua Amerika merupakan benua terbesar ke-2 di dunia setelah benua Asia. Jika dihitung, luas total benua ini sekitar 42,5 juta kilometer persegi.

Benua Amerika adalah salah satu benua di dunia yang mengacu pada wilayah daratan antara Samudera Pasifik dan Samudera Atlantik. Benua Amerika merupakan benua terbesar kedua di dunia setelah Benua Asia, dengan luas ± 42.292.000 km². Benua ini biasanya terbagi menjadi 3 yaitu Amerika Utara, Amerika Tengah dan Amerika Selatan.

Istilah ini juga mengacu pada kawasan Karibia, pulau-pulau yang mengelilingi Laut Karibia dan Greenland (tetapi bukan Islandia). Amerika Tengah adalah sebidang tanah sempit yang menghubungkan Amerika Utara dan Selatan. Secara astronomis, Benua Amerika terletak antara 83° Utara – 55° Selatan dan 170° Timur – 35° Barat.

Secara geografis, Benua Amerika berbatasan di sebelah barat dengan Samudera Pasifik dan Laut Bering, di sebelah timur dengan Samudera Atlantik dan Laut Karibia, di sebelah utara dengan Laut Es dan Selat Davis, dan di sebelah selatan dengan Laut Antartika. Nama Amerika diambil dari nama orang Eropa yang menemukan benua ini, yaitu “Amerigo Vespucci”. Johannes Adrian adalah penemu Benua Amerika.

Sejarah Benua Amerika

Menurut buku “History of the Americas” karya Umi Habibah dan Bagus Muslih Aa’arif, Christopher Columbus mulai berlayar dari Spanyol pada tahun 1492.

Pelaut yang lahir di Genoa, Italia Utara, pada tahun 1451 ini akhirnya mendarat di sebuah benua yang sekarang dikenal sebagai Benua Amerika. Columbus menemukan Benua Amerika di Amerika Selatan pada 14 Agustus 1498.

Namun kemudian benua tersebut mendapatkan namanya Amerika karena berasal dari salah satu awak kapal Columbus, Amerigo Vespucci. Amerigo Vespucci diam-diam menulis laporan yang lebih rinci tentang penemuan Amerika. Kemudian Amerigo maju dua tahun dari tanggal sebenarnya yang diberikan dalam laporan perjalanan Christopher Columbus kepada Raja Spanyol. Dengan demikian, Amerigo Vespucci adalah penerima penghargaan sebagai penemu benua Amerika. Nama “Amerigo” sendiri kemudian diabadikan atas nama benua “Amerika”.

Sebelum Christopher Columbus, ternyata orang Eropalah yang pertama kali menginjakkan kaki di daratan benua Amerika. Hal ini dapat ditunjukkan dengan adanya orang-orang Norse (Norwegia).

Sejarah mencatat bahwa Norse berlayar ke barat dari Greenland, tempat Red Eric mendirikan koloni sekitar tahun 985. Pada tahun 1001, putra Eric yaitu Leif Ericson, dikatakan berkelana ke pantai timur laut Kanada saat ini dan menghabiskan satu musim di sana.

Leif Erikson adalah seorang pelaut Viking yang berabad-abad sebelum Columbus, menginjakkan kaki di Amerika. Bukti ini menjadi keyakinan bahwa ada juga beberapa orang Eropa lain yang melintasi Samudra Atlantik pada periode antara Leif Ericson dan Columbus.

Dari segi sejarah, Leif Ericson bukanlah sosok yang penting. Pertanyaan tentang penemuannya tidak pernah populer dan dibiarkan begitu saja di Amerika atau Eropa. Di sisi lain, berita tentang penemuan benua Amerika oleh Christopher Columbus menyebar seperti kilat ke seluruh Eropa.

Hanya beberapa tahun setelah Columbus kembali, banyak ekspedisi lain tiba di dunia baru dan penaklukan serta kolonisasi dimulai. Ini adalah akibat langsung dari penemuannya.

Columbus dalam pencariannya untuk menemukan jalan dari Eropa ke Timur, tersandung di Amerika yang memberikan pengaruh lebih lanjut dalam sejarah dunia.

Penemuan ini merupakan puncak dari penemuan dan kolonisasi dunia baru dan tonggak penting dalam sejarah. Columbus membuka pintu bagi orang Eropa di dua benua untuk koloni baru. Distribusi populasi dan penyediaan sumber daya mineral dan kandungan tanah, sehingga mengubah wajah Eropa.

Pada saat yang sama, penemuannya juga menyebabkan kehancuran budaya India. Dalam jangka panjang, penemuan ini menciptakan sebuah bangsa baru di benua Belahan Barat, yang dengan cepat membedakan dirinya dari bangsa India sebagai penduduk aslinya. Dalam membuka pintu dunia yang lebih luas di benua Amerika, Christopher Columbus kemudian diketahui telah membawa perubahan besar bagi bangsa-bangsa di dunia lama.

Pembagian Benua Amerika

Sumber: Kompas.com

Pembagian Benua Amerika (bahasa Inggris: Continental Divide of the Americas; dikenal pula dengan sebutan Continental Gulf of Division, Great Divide, atau Continental Divide)  adalah sebuah pembagi hidrografi Amerika yang sebagian besar berbukit.

Pembagian benua memanjang dari Selat Bering ke Selat Magellan dan memisahkan daerah aliran sungai yang mengalir ke Samudra Pasifik .

(1) Dari sistem sungai yang mengalir ke Samudra Atlantik (termasuk yang mengalir ke Teluk Meksiko) yaitu Laut Karibia

(2) Sistem sungai yang mengalir ke Samudra Atlantik berakhir di Samudra Arktik di sepanjang bagian utara Pembagian Benua.

Meskipun ada banyak pembagian benua di Amerika, Divisi Besar adalah yang paling penting karena mengikuti jalur puncak tinggi di sepanjang pegunungan utama Rocky dan Andes dan lebih tinggi dari divisi hidrografi literatur lainnya.

Pembagian Benua Amerika Secara Geografis

Pembagian benua Amerika dimulai di Cape Prince of Wales, Alaska, titik paling barat benua Amerika. Pembagi kemudian melewati utara Alaska ke Yukon, lalu zig-zag ke selatan British Columbia melalui Pegunungan Cassiar dan Pegunungan Omineca dan Dataran Tinggi Nechako di utara ke Danau Puncak di utara Pangeran George dan selatan pemukiman Danau McLeod.

Dari sana, pembagi melintasi Dataran Tinggi McGregor ke puncak Pegunungan Rocky, mengikuti puncak Pegunungan Rocky Kanada ke tenggara ke meridian barat ke-120, lalu membentuk batas antara selatan British Columbia dan selatan dari Alberta.

Pembagi benua ini melewati Amerika Serikat di barat laut Montana, di perbatasan antara Taman Nasional Danau Waterton dan Taman Nasional Gletser. Di Kanada, Garis Pemisahan membentuk batas barat Taman Nasional Danau Waterton, dan di Amerika Serikat garis ini membelah Taman Nasional Gletser lebih jauh ke selatan.

Pembagi membentuk sebuah tulang punggung Rocky Mountain Front (Range Front) di Bob Marshall Wilderness dan terus ke selatan ke Helena dan Butte, lalu ke barat melalui pemukiman Montana untuk melintasi Anaconda-Pintler Wilderness ke Bitterroot. Jangkauan yang kemudian membentuk sepertiga dari batas timur negara bagian Idaho dan Montana.

Garis pemisah mengalir ke Wyoming melalui Taman Nasional Yellowstone dan terus ke tenggara ke Colorado ke Puncak Grays, titik tertinggi di Amerika Utara pada 4.352 m (14.278 kaki). Median kemudian melintasi US 160 di selatan Colorado di Wolf Creek Pass dan ditandai dengan garis. Pembagi ini berlanjut ke selatan dan ke barat New Mexico. Meskipun garis pemisah mewakili elevasi tanah antara DAS itu tidak harus mengikuti urutan atau puncak tertinggi untuk setiap negara bagian atau provinsi.

Di Meksiko pembagi ini melewati Chihuahua, Durango, Zacatecas, Aguascalientes, Jalisco, Guanajuato, Queretaro, Meksiko, Distrito Federal, Morelos, Puebla, Oaxaca, dan Chiapas. Di Amerika Tengah, pembagi ini jalan melalui Guatemala selatan, Honduras barat daya, Nikaragua barat, Kosta Rika barat/barat daya, dan Panama selatan.

Perpecahan kemudian masuk ke Amerika Selatan, mengikuti puncak Andes, melewati Kolombia barat, Ekuador tengah, Peru barat dan barat daya, dan timur dari Chili (mengikuti perbatasan Chili-Bolivia dan Chili-Argentina) terus ke selatan dan ke selatan Tanjung Patagonia and Tierra del Fuego.

Di Amerika Utara pembagian Laurentian (atau Pembagi Utara)  garis pemisah yang tidak terlalu berbukit, memisahkan Teluk Hudson dan cekungan Samudra Arktik dari cekungan Atlantik.

Pembagi kemudian memisahkan daerah aliran sungai yang mengalir ke Great Lakes dan St. Sungai Lawrence (mengalir ke Atlantik) dengan daerah aliran sungai mengalir ke Atlantik melalui kompleks Missouri-Mississippi. Pembagi sekunder lainnya yang membentang di sepanjang Pegunungan Appalachian memisahkan sungai yang mengalir langsung ke Samudra Atlantik dari sungai yang mengalir ke Sungai Mississippi. Berikut ini merupakan penjelasan  masing-masing kawasan berdasarkan pembagian wilayah Benua Amerika.

1. Wilayah Amerika Utara

Sumber: Geologinesia

Amerika Utara adalah sebuah benua di belahan bumi utara. Berbatasan dengan Samudra Arktik di utara, Samudra Atlantik Utara di timur, Laut Karibia di selatan, dan Samudra Pasifik Utara di barat. Benua ini meliputi area seluas 24.500.000 km² atau sekitar 4,8% dari permukaan bumi.

Pada 2016, populasinya diperkirakan lebih dari 579 juta orang. Benua ini adalah benua terbesar ketiga dalam hal luas, setelah Asia dan Afrika, dan keempat dalam hal jumlah penduduk, setelah Asia, Afrika, dan Eropa. Baik Amerika Utara maupun Amerika Selatan dinamai Amerigo Vespucci, orang Eropa yang pertama kali mengajukan gagasan bahwa Amerika tidak sama dengan Hindia Timur. Dia adalah orang Eropa pertama yang menemukan “Dunia Baru”.

Satu-satunya penghubung darat antara Amerika Utara dan Amerika Selatan adalah Isthmus of Panama. (Untuk alasan geopolitik, seluruh Panama, termasuk bagian timur Terusan Panama, juga sering dianggap sebagai bagian dari Amerika Utara.) Namun, menurut beberapa peneliti, Amerika Utara tidak dimulai dari Isthmus of Panama tetapi dari Isthmus of Tehuantepec, daerah penahanan yang dianggap Amerika Tengah dan terletak di Lempeng Karibia.

Kebanyakan orang cenderung menyebut Amerika Tengah sebagai Amerika Utara karena mereka menganggap wilayah itu terlalu kecil untuk menjadi sebuah benua dengan sendirinya. Greenland, meskipun secara geografis merupakan bagian dari Amerika Utara dan terletak di lempeng tektonik yang sama (lempeng Amerika Utara), secara politis tidak dianggap sebagai bagian dari benua tersebut.

Dibawah merupakan sebuah satuan regional Amerika Utara dan terdiri dari negara-negara dan ibukotanya, berikut penjelasannya:

  • Kanada : Ottawa
  • Amerika Serikat : New York
  • Meksiko : Mexico City

2. Wilayah Amerika Tengah

Sumber: Wikipedia

Pembagian kedua benua Amerika adalah wilayah Amerika Tengah. Daerah ini merupakan penghubung antara wilayah utara dan selatan. Beberapa mengklaim bahwa sebagian Meksiko adalah bagian dari wilayah ini tetapi sebenarnya sebagian besar milik Amerika Utara.

Negara-negara Amerika Tengah biasanya terletak di antara Meksiko dan Kolombia di selatan. Beberapa negara di kawasan ini antara lain:

  • Panama : Panama City (ibu kota)
  • Kosta Rika : San Jose
  • Honduras : Tegucigalpa
  • Guatemala : Guatemala City
  • El Salvador : San Salvador
  • Suriname : Paramaribo

3. Wilayah Amerika Selatan

Sumber: Tata Ruang Nasional

Amerika Selatan adalah benua yang terletak di antara samudra Pasifik dan Atlantik yang terhubung ke Amerika Utara melalui Isthmus of Panama. Benua ini memiliki luas 17.840.000 km², dipotong oleh garis khatulistiwa, dan sebagian besar daratan benua terletak di belahan bumi selatan.

Bagian barat benua Amerika Selatan terdiri dari pegunungan Andes dari utara ke selatan, sedangkan bagian timur benua merupakan dataran, terutama cekungan Amazon, dengan hutan tropis yang lebat.

Diduga Amerika Selatan pertama kali dihuni oleh orang-orang yang bermigrasi dari Asia melintasi Tanah Genting Bering (sekarang Selat Bering) ke Amerika Utara dan selatan ke Amerika Selatan. Dugaan lain mengenai migrasi ke Amerika Selatan ini datang dari bagian selatan Samudera Pasifik melalui kepulauan Oceania. Amerika Selatan memiliki luas daratan terbesar keempat setelah Asia, Afrika, dan Amerika Utara, dan populasi terbesar kelima setelah Asia, Afrika, Eropa, dan Amerika Utara.

Pada tahun 2002 tingkat pengangguran di Amerika Selatan adalah 10,8%. Karena inflasi yang tinggi di sebagian besar Amerika Selatan, suku bunga juga meningkat dan investasi menurun. Suku bunga biasanya dua kali lebih tinggi daripada di Amerika Serikat. Misalnya, suku bunga di Venezuela sekitar 22-23% di Suriname. Kecuali Chili, yang dimulai pada tahun 1973 di bawah Augusto Pinochet.

Komunitas Bangsa Amerika Selatan adalah kawasan perdagangan bebas yang direncanakan di benua itu untuk menyatukan dua organisasi perdagangan bebas yang ada; Komunitas Mercosur dan Andes.

Di Amerika Selatan kesenjangan antara kaya dan miskin sangat besar. Di Venezuela, Paraguay, Brasil, dan banyak negara Amerika Selatan lainnya, 20% orang terkaya mungkin memiliki lebih dari 60% kekayaan negara, sementara 20% orang termiskin memiliki kurang dari 5%. Perbedaan ini terlihat di banyak kota besar di Amerika Selatan, di mana terdapat permukiman kumuh dan gubuk di dekat gedung pencakar langit dan apartemen bertingkat tinggi.

  • Brazil : Brasilia
  • Argentina : Buenos Aires
  • Chili : Santiago, Valparaiso
  • Kolombia : Bogata
  • Paraguay : Asuncion
  • Peru : Lima
  • Bolivia : La Paz
  • Ekuador : Quito

Iklim Benua Amerika

Di Benua Amerika, pada awal musim panas angin panas dan kering bertiup dari Teluk Meksiko ke utara. Kemudian di musim dingin, angin lembab bertiup dari utara disertai badai salju. Angin barat bertiup melintasi pantai barat Amerika Serikat dan Chili selatan.

Angin barat bertiup melewati Andes dan turun ke Patagonia. Angin ini merupakan angin kering yang berhembus tombak dan padang rumput atau sabana – stepa. Selain itu, kawasan pantai barat memiliki iklim subtropis. Angin perdagangan Atlantik Tenggara dan Timur Laut mengurangi curah hujan sepanjang tahun.

Sementara itu, Amazon memiliki iklim tropis yang lembab. Amerika Utara dan Kanada memiliki iklim Arktik. Setelah itu, Argentina beriklim sedang tetapi kering. Ini karena lokasi Argentina di bawah bayangan hujan.

Selanjutnya, iklim benua Amerika dapat dijelaskan oleh beberapa zona iklim. Iklim tersebut adalah:

  • Iklim kutub atau dingin mempengaruhi sebagian besar bagian paling utara benua Amerika.
  • Iklim sedang atau subtropis terutama mempengaruhi wilayah selatan iklim kutub. Selain itu, juga ditemukan di muara Sungai Mississippi dan sekitar Cape Kennedy yang terletak di Florida. Iklim tropis ditemukan di Amerika Tengah dan sebagian Amerika Selatan.
  • Iklim semi-gurun dan gurun dapat ditemukan di daerah dengan hujan atau daerah di balik pegunungan.
  • Iklim kontinental atau terestrial di sekitar danau besar. Tepatnya di sebelah timur Amerika Serikat hingga perbatasan Kanada.
  • Iklim laut di sepanjang pantai utara Samudra Pasifik, pantai barat Kanada, Amerika Serikat, dan Chili. Iklim stepa adalah iklim yang ditemukan di sebelah timur Pegunungan Rocky sejauh Kanasa dan di dataran tinggi Brasil yang terletak di Amerika Selatan.
  • Iklim kering ditemukan di Amerika Serikat bagian barat, terutama di Gurun Mojave dan pantai Chili yang terletak di Amerika Selatan. Selain itu, kedua kawasan ini juga terdapat di Pegunungan Rocky Barat.

Penutup

Nah berikut adalah wilayah-wilayah berdasarkan pembagian benua Amerika dengan sejarah dan beberapa contoh negara dan ibukotanya. Setelah membaca dan memahami pembahasan di atas, semoga pemahaman dan pengetahuan Anda tentang benua-benua di dunia semakin bertambah.Jika Anda masih ingin memahami lebih dalam lagi tentang Pembagian Benua Amerika, Anda bisa membaca dan membeli bukunya di Gramedia.com.

Selain Pembagian Benua Amerika, ada juga beberapa artikell yang berkaitan dengan pembagian benua atau artikel tentang benua di bumi. Jangan lupa untuk membaca artikel di Gramedia Literasi. Mungkin itu saja, kurang lebihnya kami mohon maaf. Demikian dan terima kasih.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca juga: 

Letak Astronomis Benua Amerika dan Potensi Alamnya

Letak Geografis Benua Afika dan Profilnya

7 Benua Terluas di Permukaan Bumi Sesuai dengan Urutan

Siapa Penemu Benua Amerika? Ini Penjelasan Sejarahnya

7 Benua di Dunia, Kamu Harus Tahu Ini!



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien