in

Review Novel Wuthering Heights Karya Emily Bronte

Review Novel Wuthering Heights Karya Emily Bronte – Wuthering Heights merupakan karya sastra klasik yang ditulis oleh Emily Bronte. Buku ini pertama kali diterbitkan di London pada tahun 1847 oleh Thomas Cautley Newby. Nama asli Emily Bronte pada awalnya tidak muncul sampai tahun 1850.

Struktur inovatif novel ini sempat membuat bingung para kritikus. Kekerasan dan gairah Wuthering Heights membuat publik Victoria dan banyak kritikus pada awalnya berpikir bahwa buku ini ditulis oleh seorang pria.

Novel Wuthering Heights telah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa, salah satunya adalah Bahasa Indonesia. Novel ini diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia oleh Gramedia Pustaka Utama pada bulan September 2020.

Novel dengan total 492 halaman mengisahkan tentang cinta antara Heathcliff dan Catherine Earnshaw yang tak sampai. Heathcliff melarikan diri dengan tujuan kelak akan kembali sebagai pria berpendidikan dan kaya saat Catherine yang sangat dicintainya memutuskan untuk menikah dengan Edgar Linton yang merupakan saingan Heathcliff sejak kecil.

Kemudian, Heathcliff juga mulai menyusun rencana balas dendam kepada keluarga Earnshaw dan Linton yang dia percaya telah menghancurkan hidupnya.

Profil Emily Bronte – Penulis Novel Wuthering Heights

Emily Jane Brontë lahir pada 30 Juli 1818 dari pasangan Maria Branwell dan ayah Irlandia, Patrick Bronte. Emily Bronte meninggal dunia pada 19 Desember 1848. Emily Bronte adalah seorang novelis dan penyair Inggris yang populer, karena satu-satunya novelnya yang berjudul Wuthering Heights.

Novel yang sekarang dianggap sebagai novel klasik dari sastra Inggris. Emily Bronte sempat menggunakan nama pena nama pena Ellis Bell ketika menerbitkan karyanya.

Selain novel Wuthering Heights, Emily Bronte juga pernah menerbitkan sebuah buku puisi bersama saudara perempuannya, Charlotte dan Anne, yang berjudul Poems by Currer. Keluarga Bronte tinggal di Market Street, di desa Thornton di pinggiran Bradford, tepatnya di West Riding of Yorkshire, Inggris.

Emily Bronte adalah anak bungsu kedua dari enam bersaudara, didahului oleh Maria, Elizabeth, Charlotte dan Branwell. Pada tahun 1820, adik perempuan Emily yang bernama Anne lahir.

Maka dari itu, Emily disebut sebagai anak bungsu kedua. Tak lama kemudian, keluarga Emily pindah delapan mil jauhnya ke Haworth, di mana ayahnya dipekerjakan sebagai kurator abadi.

Di Haworth, anak-anak Bronte akan memiliki kesempatan untuk mengembangkan bakat sastra mereka. Ini juga membawa kesempatan bagi Emily untuk menjadi guru di Law Hill School di Halifax mulai September 1838, saat dia berusia dua puluh tahun.

Namun, pekerjaannya itu membuat kesehatan Emily menjadi memburuk, karena ia bekerja dibawah tekanan, dan durasi kerjanya mencapai 17 jam dalam sehari. Maka dari itu, Emily kemudian kembali ke rumahnya pada bulan April 1839. Setelah itu, Emily banyak tinggal di rumah. Sebagian besar hari-harinya dijalankan dengan mengerjakan pekerjaan rumah tangga, seperti memasak, menyetrika, dan bersih-bersih.

Pada tahun 1842, Emily menemani Charlotte ke Héger Pensionnat di Brussels, Belgia, di mana mereka menghadiri akademi perempuan yang dikelola oleh Constantin Héger. Mereka memiliki harapan untuk menyempurnakan Bahasa Perancis dan Jerman mereka sebelum membuka sekolah sendiri. Tidak seperti Charlotte, Emily merasa tidak nyaman di Brussel, dan menolak untuk mengadopsi budaya Belgia. Sembilan esai Perancis karya Emily bertahan dari periode ini.

Kedua saudara perempuan itu kemudian berkomitmen untuk menjalankan studi mereka, hingga pada akhir semester mereka berdua telah menjadi sangat kompeten dalam bahasa Prancis. Hal ini sampai membuat Madame Héger mengusulkan supaya mereka berdua tinggal setengah tahun lagi.

Emily pada saat itu juga menjadi seorang pianis sekaligus guru yang kompeten dan disarankan supaya dia tetap mengajar musik. Namun, penyakit dan kematian bibi mereka mendorong mereka untuk kembali ke ayah mereka dan Haworth.

Pada tahun 1844, para suster berusaha untuk membuka sekolah di rumah mereka, tetapi rencana mereka terhalang oleh ketidakmampuan untuk menarik siswa ke daerah terpencil. Pada tahun 1844, Emily mulai membaca seluruh puisi yang telah ditulisnya, kemudian menyalinnya kembali dengan rapi ke dalam dua buku catatan. Salah satunya diberi label “Puisi Gondal”, dan yang lainnya tidak diberi label. Cendekiawan seperti Fannie Ratchford dan Derek Roper telah berusaha untuk mengumpulkan alur cerita Gondal dan kronologi dari puisi-puisi ini.

Pada musim gugur 1845, Charlotte menemukan buku catatan itu dan mendesak agar puisi-puisi itu diterbitkan. Emily pada awalnya marah, karena Charlotte dianggap melanggar privasinya. Emily pun awalnya menolak, tetapi ia kemudian mengalah saat Anne mengeluarkan manuskripnya sendiri dan mengungkapkan kepada Charlotte bahwa dia juga telah menulis puisi secara rahasia. Sebagai rekan penulis cerita Gondal, Anne dan Emily terbiasa membacakan cerita dan puisi Gondal mereka satu sama lain, sementara Charlotte dikecualikan dari privasi mereka.

Sekitar waktu ini Emily telah menulis salah satu puisinya yang paling terkenal, yang berjudul “No coward soul is mine”. Ini mungkin menjadi jawaban atas pelanggaran privasinya dan transformasinya sendiri menjadi seorang penulis yang diterbitkan. Meskipun klaim Charlotte kemudian mengatakan bahwa itu bukan puisi terakhirnya. Pada tahun 1846, puisi para suster diterbitkan dalam satu volume sebagai Puisi oleh Currer, Ellis, dan Acton Bell.

Saudara-saudara Bronte telah mengadopsi nama samaran untuk publikasi, tetapi masih mempertahankan inisial mereka. Seperti Charlotte adalah “Currer Bell”, Emily adalah “Ellis Bell” dan Anne adalah “Acton Bell”. Charlotte menulis dalam ‘Biographical Notice of Ellis and Acton Bell’ bahwa “pilihan ambigu” mereka “didikte oleh semacam keraguan hati dalam menganggap nama-nama Kristen secara positif maskulin, sementara mereka tidak suka menyatakan diri kami perempuan, karena mereka memiliki kesan samar bahwa penulis wanita dapat dipandang dengan prasangka”.

Charlotte menyumbangkan 19 puisi, dan Emily dan Anne masing-masing menyumbang 21. Meskipun para suster diberitahu beberapa bulan setelah publikasi bahwa hanya dua salinan yang terjual, mereka tetap tidak berkecil hati. Ini dikarenakan dari dua pembaca mereka, salah satunya cukup terkesan untuk meminta tanda tangan mereka. Peninjau Athenaeum memuji karya Ellis Bell untuk musik dan kekuatannya, memilih puisinya sebagai yang terbaik dengan mengatakan bahwa Ellis memiliki semangat yang bagus dan unik.

Sinopsis Novel Wuthering Heights

Pada tahun 1801, Mr Lockwood, penyewa baru di Thrushcross Grange di Yorkshire mengunjungi pemiliknya, Heathcliff, di rumah pertanian Moorland terpencilnya yang bernama Wuthering Heights. Di sana, dia bertemu dengan seorang wanita muda pendiam yang kemudian diidentifikasi sebagai Cathy Linton. Ada juga Joseph, seorang hamba yang tidak ramah, dan Hareton, seorang pemuda tidak berpendidikan yang berbicara seperti seorang pelayan. Semua orang tampak selalu cemberut dan tidak ramah.

Pada suatu hari, turun salju di malam hari. Pada saat itu Lockwood sedang membaca buku harian mantan penghuni kamarnya yang bernama Catherine Earnshaw. Setelah membaca itu, ia mengalami mimpi buruk di mana hantu Catherine memohon untuk masuk melalui jendela. Terbangun oleh teriakan ketakutan Lockwood, Heathcliff pun merasa gelisah. Lockwood kemudian kembali ke Thrushcross Grange di tengah salju tebal.

Ia kemudian jatuh sakit akibat kedinginan dan terbaring di tempat tidur. Sementara dia dalam masa pemulihan, pengurus rumah tangga Lockwood yang bernama Ellen “Nelly” Dean, menceritakan kepadanya kisah keluarga yang aneh. Cerita Nelly terjadi tiga puluh tahun sebelumnya, di mana keluarga Earnshaw tinggal di Wuthering Heights bersama anak-anak mereka, yaitu Hindley dan Catherine, dan seorang pelayan, yaitu Nelly sendiri. Pada saat kembali dari perjalanan ke Liverpool, Earnshaw membawa pulang seorang anak yatim piatu yang diberi nama Heathcliff.

Earnshaw kemudian memperlakukan anak itu sebagai anak favoritnya. Anak-anaknya sendiri ia abaikan, terutama setelah istrinya meninggal. Hindley mengalahkan Heathcliff, yang secara bertahap menjadi teman dekat dengan Catherine. Hindley berangkat ke universitas, kembali sebagai master baru Wuthering Heights atas kematian ayahnya tiga tahun kemudian. Dia dan istri barunya Frances mengizinkan Heathcliff untuk tinggal, tetapi hanya sebagai pelayan.

Heathcliff dan Catherine memata-matai Edgar Linton dan saudara perempuannya Isabella, anak-anak yang tinggal di dekat Thrushcross Grange. Catherine diserang oleh anjing mereka, dan keluarga Linton membawanya masuk, mengirim Heathcliff pulang. Ketika keluarga Linton berkunjung, Hindley dan Edgar mengolok-olok Heathcliff sehingga terjadi perkelahian. Heathcliff terkunci di loteng dan bersumpah untuk membalas dendam.

Frances meninggal setelah melahirkan seorang putra, Hareton. Dua tahun kemudian, Catherine bertunangan dengan Edgar. Dia mengaku kepada Nelly bahwa dia mencintai Heathcliff, dan akan mencoba membantu. Namun, dia tidak bisa menikah dengannya, karena status sosialnya yang rendah. Nelly kemudian memperingatkannya terhadap rencana tersebut.

Heathcliff sengaja mendengar bagian dari percakapan, dan kesalahpahaman hati Catherine membuatnya melarikan diri rumah tangga. Catherine jatuh sakit dan merasa putus asa. Tiga tahun setelah kepergiannya, dengan Edgar dan Catherine telah menikah sementara itu, Heathcliff tiba-tiba kembali. Ia sekarang menjadi pria kaya. Dia mendorong kegilaan Isabella dengan menjadikannya sarana balas dendam untuk Catherine.

Marah dengan kehadiran konstan Heathcliff di Thrushcross Grange, Edgar akhirnya memutuskan kontak dengan Catherine. Catherine merespon dengan mengunci diri di kamarnya dan menolak makanan. Padahal ia sedang hamil anak Edgar, dan dia tidak pernah sepenuhnya pulih. Di Wuthering Heights, Heathcliff berjudi dengan Hindley yang menggadaikan properti kepadanya untuk membayar hutangnya. Heathcliff akhirnya kawin lari dengan Isabella, tetapi hubungan itu gagal dan mereka segera kembali.

Ketika Heathcliff mengetahui bahwa Catherine sedang sekarat, dia mengunjunginya secara rahasia. Dia meninggal tak lama setelah melahirkan seorang putri yang bernama Cathy. Heathcliff mengamuk dan kemudian memanggil hantu Catherine untuk menghantuinya selama dia hidup. Isabella melarikan diri ke selatan di mana dia melahirkan putra Heathcliff yang bernama Linton.

Hindley meninggal enam bulan kemudian, meninggalkan Heathcliff sebagai master Wuthering Heights. Dua belas tahun kemudian, setelah kematian Isabella, Linton yang masih sakit dibawa kembali untuk tinggal bersama pamannya Edgar di Grange, tetapi Heathcliff bersikeras bahwa putranya harus tinggal bersamanya. Cathy dan Linton yang masing-masing di Grange dan Wuthering Heights, secara bertahap mengembangkan hubungan. Skema Heathcliff untuk memastikan bahwa mereka menikah, dan pada kematian Edgar menuntut pasangan itu pindah bersamanya.

Dia menjadi semakin liar dan mengungkapkan bahwa pada malam Catherine meninggal dia menggali kuburannya, dan sejak itu telah diganggu oleh hantunya. Ketika Linton meninggal, Cathy tidak memiliki pilihan selain tetap berada di Wuthering Heights. Setelah sampai pada hari ini, kisah Nelly itu berakhir.

Kelebihan Novel Wuthering Heights

Sebagai salah satu sastra klasik, novel Wuthering Heights ini tentunya memiliki sejumlah kelebihan. Kelebihan pertama, yaitu Emily Bronte mampu membangun karakter tokoh yang dinilai sangat dalam. Kedalaman karakter ini dibangun dengan menggambarkan sebuah proses interaksi para tokoh dengan lingkungannya. Emily Bronte menjelaskan pembentukan karakter tersebut secara tidak langsung, dan mampu membuat pembaca merasa sedang mengenal seorang manusia nyata.

Seperti contohnya, Heathcliff dikisahkan lahir dan dibesarkan dengan keadaan dibenci dan dikutuk oleh dunia sekitarnya. Ia juga mendapatkan perlakuan abusive. Maka dari itu, Heathcliff tumbuh menjadi sosok yang tertutup dan keras. Penjelasan seperti ini membuat pembaca dapat memahami karakter para tokoh dan tidak langsung membencinya, karena mereka mengetahui hal apa yang tokoh itu telah lalui.

Kelebihan selanjutnya, yaitu dari gaya penulisan Emily Bronte sendiri yang sangat menarik. Biasanya, banyak orang yang berpikir bahwa sastra klasik itu pasti alurnya lambar, banyak pemikiran filosofis yang sulit dipahami, gaya berceritanya rumit. Namun, anda tidak perlu khawatir akan hal itu, karena karya sastra klasik yang satu ini sungguh berbeda. Wuthering Heights ini memiliki alur yang cepat.

Selain itu, Emily Bronte juga menggunakan sudut pandang Ellen Dean sebagai pihak yang serba tahu. Penggunaan sudut pandang ini jarang ditemukan di sastra klasik lainnya. Kemudian, dari kisahnya sendiri sangat gelap, tragis, penuh dengan kata kasar, tetapi sangat logis. Kisahnya juga sangat menggugah emosi para pembaca, dan kisahnya tidak lekang oleh waktu karena masih relevan hingga saat ini.

Kekurangan Novel Wuthering Heights

Selain kelebihan, novel Wuthering Heights ini juga memiliki kekurangan. Kekurangan novel ini terletak pada kesan kelam dan gelapnya cerita ini mampu membuat pembaca merasakan lelah ketika membacanya. Ditambah lagi dengan banyaknya tokoh dan alur mundur di dalam kisah ini. Hal ini cukup menjadi kendala bagi beberapa pembaca. Namun, ini terkait dengan preferensi tiap orang.

Pesan Moral Novel Wuthering Heights

Dari kisah Wuthering Heights ini, kita dapat mengetahui bahwa seseorang yang tidak pernah dicintai akan sulit untuk memahami bagaimana caranya mencintai. Seperti Heathcliff yang tidak dicintai oleh keluarganya, sehingga ia mengalami kesulitan untuk mencintai orang lain. Bukan hanya perihal cinta saja, trauma masa lalu membawa berbagai dampak buruk bagi kehidupan seseorang. Maka dari itu, kita sebagai manusia hendaknya selalu berperilaku baik kepada siapa pun itu. Jika tidak bisa berbuat baik kepada orang lain, setidaknya jangan menyakiti orang lain.

Melalui kisah ini juga, kita dapat belajar untuk tidak menghakimi orang lain dari apa yang kelihatannya saja. Sebab, manusia sangatlah kompleks. Seseorang tidak akan pernah mengetahui apa yang mendasari perbuatan atau karakter seseorang. Maka dari itu, sebaiknya jangan berprasangka buruk dan melabeli orang lain.

Melalui kisah ini juga, kita dapat belajar untuk tetap tenang dalam menghadapi segala sesuatu. Sekalipun itu hal-hal yang buruk. Sebab, melalui ketenangan, kita dapat bertindak dengan lebih rasional. Belajar untuk mengontrol emosi dan ego yang menghalangi pikiran rasionalmu.

Sekian artikel ulasan novel Wuthering Heights karya Emily Bronte. Gimana Grameds, sudah penasaran akan kisah cinta yang kelam antara Heathcliff dan Catherine Earnshaw? Yuk langsung saja segera dapatkan novel ini hanya di Gramedia.com.

Written by Gabriel