in

Review Buku Matilda Karya Roald Dahl

Matilda adalah sebuah buku yang ditulis oleh penulis asal Inggris yang bernama Roald Dahl dan diilustrasikan oleh Quentin Blake. Buku Matilda pertama kali diterbitkan pada tahun 1988 oleh Jonathan Cape di London, dengan total 232 halaman. Kisah Matilda ini sangat populer, sehingga kemudian diadaptasi sebagai bacaan audio oleh aktris Kate Winslet. Selain itu, kisah ini juga diadaptasi menjadi film pada tahun 1996 yang disutradarai oleh Danny DeVito, diadaptasi juga menjadi program di BBC Radio 4, dan film musikal pada tahun 2010.

Film Matilda yang dirilis pada tahun 1996 dibintangi oleh Mara Wilson sebagai Matilda, dan disutradarai oleh Danny DeVito, yang juga memerankan Mr. Wormwood, dan menceritakan kisahnya. Film ini mengubah latar dan kebangsaan hampir seluruh karakter dari Inggris menjadi Amerika. Film Matilda ini menerima pujian kritis pada saat dirilis, dan mendapatkan skor 90% di Rotten Tomatoes berdasarkan ulasan dari 21 kritikus.

Matilda

Pada tahun 1990, Teater Redgrave di Farnham mengadaptasi kisah ini menjadi versi musikal. Aksi musikal ini digarap oleh Rony Robinson dengan musik oleh Ken Howard dan Alan Blaikley. Musikal tersebut dibintangi oleh Annabelle Lanyon sebagai Matilda dan Jonathan Linsley sebagai Miss Trunchbull. Versi musikal kisah Matilda dibuat kembali dengan judul “Matilda the Musical”, yang ditulis oleh Dennis Kelly dan Tim Minchin, dan ditayangkan perdana pada November 2010.

Matilda the Musical sudah melakukan tur ke berbagai negara di Amerika Serikat, dan pada Juli 2015 dibuka juga di Australia. Versi panggung kisah Matilda telah menjadi sangat populer di kalangan masyarakat, dan dipuji oleh para kritikus, serta memenangkan beberapa penghargaan. Contoh penghargaan tersebut, yaitu Penghargaan Olivier di Inggris dan Tony Awards di Amerika Serikat.

Pada tanggal 27 November 2018, Netflix ditugaskan untuk mengadaptasi Matilda sebagai serial animasi, yang akan menjadi bagian dari “serial acara animasi” bersama dengan buku-buku Roald Dahl lainnya seperti The BFG, The Twits, dan Charlie and the Chocolate Factory. Film adaptasi musikal kisah Matilda ini akan dirilis oleh Sony Pictures Releasing dan Netflix pada 2 Desember 2022. Film Matilda ini disutradarai oleh Matthew Warchus, dan dibintangi oleh Alisha Weir sebagai Matilda dan Emma Thompson sebagai Miss Trunchbull.

Novel Matilda yang sudah mendunia ini tentunya telah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa. Salah satunya ke dalam Bahasa Indonesia, kisah Matilda ini diterjemahkan oleh Noura Publishing pada bulan Agustus 2018, dengan total 300 halaman. Sesuai dengan judulnya, ini adalah kisah Matilda, seorang gadis muda yang luar biasa dan manis, tetapi dianggap sebagai pengganggu oleh orang tuanya sendiri. Saat Matilda diserang oleh Trunchbull, tiba-tiba Matilda menemukan bahwa dirinya memiliki kekuatan luar biasa untuk melawan.

Profil Roald Dahl – Penulis Buku Matilda

Sumber gambar: biography.com

Roald Dahl lahir pada tahun 1916 di Villa Marie, Fairwater Road, di Llandaff, Cardiff, Wales, Inggris, dari pasangan Harald Dahl dan Sofie Magdalene Dahl. Ayah Dahl adalah seorang pialang kapal yang kaya, uang berimigrasi ke Inggris dari Sarpsborg di Norwegia. Sesampainya di Inggris, ia menetap di Cardiff pada tahun 1880-an dengan istri pertamanya, wanita Prancis bernama Marie Beaurin-Gresser. Harald Dahl memiliki dua anak bersama istri pertamanya. Istri pertamanya itu meninggal dunia pada tahun 1907.

Ibu Roald Dahl juga berimigrasi ke Inggris, dan akhirnya menikah dengan ayahnya pada tahun 1911. Nama Roald Dahl terinspirasi dari penjelajah kutub Norwegia yang bernama Roald Amundsen. Bahasa ibu Roald Dahl adalah bahasa Norwegia, yang dia gunakan sehari-hari di rumah bersama orang tua dan saudara perempuannya, Astri, Alfhild, dan Else. Roald Dahl pertama kali bersekolah di The Cathedral School, Llandaff.

Pada usia delapan tahun, dia dan empat temannya dicambuk oleh kepala sekolah setelah memasukkan seekor tikus mati ke dalam toples gobstoppers di toko manisan setempat, yang dimiliki oleh seorang wanita tua bernama Nyonya Pratchett. Kelima anak laki-laki itu menamai lelucon mereka “Plot Tikus Besar tahun 1924”. Gobstoppers adalah makanan manis favorit di antara anak sekolah Inggris antara dua Perang Dunia, dan Roald Dahl menyebut mereka dalam fiksi Everlasting Gobstopper yang ditampilkan di Charlie and the Chocolate Factory.

Roald Dahl kemudian dipindahkan ke sekolah asrama St Peter di Weston-super-Mare. Orang tuanya ingin dia dididik di sekolah umum Inggris. Roald Dahl merasa bersekolah di St Peter’s tidak menyenangkan, karena dia sangat rindu kampung halamannya. Ia selalu menulis surat kepada ibunya setiap minggu, tetapi ia tidak pernah mengungkapkan bahwa dirinya tidak bahagia.

Setelah kematian sang ibu pada tahun 1967, dia mengetahui bahwa ibunya telah menyimpan setiap suratnya. Isi surat mereka disiarkan dalam bentuk ringkasan sebagai Buku Mingguan BBC Radio 4 pada tahun 2016 untuk menandai seratus tahun kelahirannya. Roald Dahl menulis tentang waktunya di St Peter dalam autobiografi-nya yang berjudul Boy: Tales of Childhood.

Roald Dahl pernah bertugas di Royal Air Force (RAF) selama Perang Dunia Kedua. Dia menjadi pilot pesawat tempur, kemudian seorang perwira intelijen, dan naik ke pangkat, menjabat sebagai komandan sayap. Nama Roald Dahl menjadi terkenal sebagai seorang penulis pada tahun 1940-an dengan menerbitkan sejumlah karya untuk anak-anak dan orang dewasa, dan dia berhasil menjadi salah satu penulis terlaris di dunia. Ia berhasil meraih penghargaan atas kontribusinya pada sastra, yaitu Penghargaan Fantasi Dunia untuk Pencapaian Kehidupan 1983 dan Penulis Anak Tahun Ini dari Penghargaan Buku Inggris pada tahun 1990.

Pada tahun 2008, The Times menempatkan Roald Dahl pada peringkat ke-16 dalam daftar “50 Penulis Inggris Terbesar Sejak 1945”. Pada tahun 2021, Forbes menempatkan Roald Dahl sebagai selebritas dengan penghasilan tertinggi. Cerita pendek yang ditulis Roald Dahl dikenal, karena akhir yang tidak terduga. Selain itu, kisah anak-anak karyanya juga tidak sentimental, mengerikan, dan sering kali memiliki suasana komik yang kelam. Ia dianggap berani dengan menampilkan musuh dewasa yang jahat dari karakter anak-anak.

Buku anak-anak karya Roald Dahl pada umumnya memperjuangkan karakter yang baik hati dan menampilkan sentimen hangat yang mendasarinya. Beberapa karyanya yang ditujukan untuk anak-anak, antara lain Matilda, James and the Giant Peach, The Twits, Charlie and the Chocolate Factory, The BFG, The Witches, Fantastic Mr Fox, The Giraffe and the Pelly and Me dan George’s Marvelous Medicine.

Sinopsis Buku Matilda

Matilda

Di sebuah desa kecil di Buckinghamshire yang berjarak empat puluh menit jika menggunakan bus dari Reading dan 8 mil dari klub Bingo di Aylesbury, Matilda Wormwood lahir dari Tuan dan Nyonya Wormwood. Sejak kecil, ia sudah menunjukkan kedewasaan yang luar biasa. Ia sudah belajar berbicara pada usia satu tahun dan membaca pada usia tiga setengah tahun, membaca dengan teliti semua buku anak-anak di perpustakaan pada usia empat dan tiga bulan dan beralih ke buku klasik yang lebih panjang seperti Great Expectations dan Jane. Eyre. Namun, orang tuanya malah mengabaikan dan melecehkannya secara emosional, dan sepenuhnya menolak untuk mengakui kemampuannya anaknya itu.

Matilda juga mendapati dirinya terdorong untuk mengerjai mereka, seperti menempelkan topi ayahnya ke kepalanya, menempelkan burung beo di cerobong asap, mensimulasikan pencuri atau hantu, dan memutihkan rambut ayahnya, untuk menghindari frustasi. Pada usianya yang ke lima setengah tahun, Matilda masuk sekolah dan berteman dengan gurunya, Jennifer Honey, yang kagum dengan kemampuan intelektualnya. Nona Honey mencoba untuk memindahkan Matilda ke kelas yang lebih tinggi, tetapi kepala sekolah yang kejam, Nona Agatha Trunchbull, menolak. Nona Honey juga mencoba untuk berbicara dengan Tuan dan Nyonya Wormwood tentang kecerdasan putri mereka, tetapi mereka tetap mengabaikannya.

Ibu Matilda malah berpendapat bahwa”kecerdasan” adalah sifat yang tidak diinginkan pada seorang gadis kecil. Nona Trunchbull kemudian menghukum seorang gadis bernama Amanda Thripp karena memakai kuncir, karena ia memang tidak menyukai gadis berambut panjang. Seorang anak laki-laki bernama Bruce Bogtrotter juga tertangkap oleh juru masak mencuri sepotong kue Miss Trunchbull. Ibu kepala sekolah itu kemudian membuatnya mencoba untuk menghabiskan kue selebar 18 inci di depan majelis, lalu menghancurkan piring di atas kepalanya dengan amarah setelah anak itu berhasil secara tak terduga.

Matilda dengan cepat mengembangkan ikatan yang sangat kuat dengan Miss Honey, dan menyaksikan Trunchbull terus meneror murid-muridnya dengan hukuman yang sengaja dibuat-buat dan berlebihan. Beberapa hukuman yang diberikan Miss Trunchbull kepada murid-muridnya, seperti melemparkan mereka ke dalam lemari gelap yang dilapisi dengan paku dan pecahan kaca, yang dijuluki “The Chokey”. Saat teman Matilda, Lavender, memainkan lelucon praktis di Trunchbull dengan menempatkan kadal air di kendi airnya, Matilda menggunakan kekuatan telekinesis yang tidak terduga untuk mengarahkan gelas air yang berisi kadal ke Trunchbull.

Matilda mengungkapkan kekuatan barunya kepada Miss Honey, yang mengaku bahwa setelah ayahnya yang kaya, Dr Magnus Honey, meninggal secara mencurigakan, dia dibesarkan oleh seorang bibi yang kejam, yang tak lain dan tak bukan adalah Miss Trunchbull. Trunchbull muncul untuk menahan warisan keponakannya, karena Miss Honey harus hidup dalam kemiskinan di sebuah pondok pertanian terlantar, dan gajinya dibayarkan ke rekening bank Miss Trunchbull selama 10 tahun pertama karir mengajarnya. Sementara, uang saku Miss Honey dibatasi sejumlah 1 euro saja per minggunya. Bersiap untuk membalaskan dendam Nona Honey, Matilda pun mempraktikkan telekinesisnya di rumah.

Kemudian, selama pelajaran sadis yang diajarkan Miss Trunchbull, Matilda secara telekinetik mengangkat sepotong kapur ke papan tulis dan mulai menggunakannya untuk menulis. Ia menyamar sebagai roh “Magnus”. Dengan kekuatannya, ia memanggil Nona Trunchbull menggunakan nama depannya, “Magnus”, kemudian menuntut agar Nona Trunchbull menyerahkan rumah dan gaji Nona Honey dan meninggalkan sekolah. Aksi ini menyebabkan Nona Trunchbull pingsan. Keesokan harinya, wakil kepala sekolah, Mr Trilby, mengunjungi rumah Trunchbull dan menemukannya kosong, tetapi ia menemukan tanda-tanda bahwa Trunchbull pindah secara tergesa-gesa.

Nona Trunchbull tidak pernah terlihat lagi, dan rumah beserta harta benda akhirnya kembali menjadi milik Nona Honey. Trilby menjadi kepala sekolah baru, membuktikan dirinya mampu menjadi kepala sekolah yang baik hati. Ia mampu meningkatkan suasana dan kurikulum sekolah, dan dengan cepat memindahkan Matilda ke kelas terbaik bersama anak-anak berusia 11 tahun. Di lain sisi, Matilda juga merasa lega, karena ia tidak mampu melakukan telekinesis lagi.

Nona Honey memiliki teori, hal ini terjadi karena Matilda menggunakan kekuatan otaknya pada kurikulum yang lebih menantang, sehingga meninggalkan lebih sedikit energi otaknya. Sedangkan, sebelumnya ketika dia tidak berada di tahun yang tinggi, Matilda memiliki kekuatan otak yang bebas untuk psikokinesis. Matilda kemudian terus mengunjungi Miss Honey di rumahnya secara teratur. Sampai pada suatu hari, ketika ia pulang, ia menemukan orang tua dan kakak laki-lakinya m buru-buru berkemas untuk berangkat ke Spanyol.

Nona Honey menjelaskan ini karena polisi mengetahui bahwa Wormwood telah menjual mobil curian. Matilda pun meminta izin untuk tinggal bersama Miss Honey, dan disetujui oleh orang tuanya. Matilda dan Miss Honey menemukan akhir bahagia mereka. Sedangkan, keluarga Wormwood pergi dan tidak pernah terlihat lagi.

Kelebihan Buku Matilda

Matilda

Sebagai buku anak-anak legendaris yang mendunia, buku Matilda ini memiliki sejumlah kelebihan. Kelebihan pertama, yaitu dari alur ceritanya yang cukup ringan dan mudah diikuti. Kisah Matilda ini menawarkan kisah anak-anak yang segar, penuh lelucon, tetapi memiliki konflik yang cukup rumit juga. Anak-anak tentunya bisa dengan mudah mencerna cerita buku ini.

Roald Dahl juga dipuji, karena bisa menggambarkan karakter Matilda dalam bukunya ini dengan sangat baik. Ia mampu menggambarkan anak berusia lima tahun yang sungguh luar biasa. Karakter yang dibangun Roald Dahl ini juga bisa membuat para pembaca jatuh cinta kepada sosok Matilda. Ditambah lagi, gambar ilustrasi Matilda juga sangat bagus, dan bisa mencerminkan karakter seperti yang ditulis oleh Roald Dahl.

Selain karakter Matilda, karakter-karakter lain juga mampu memikat hati para pembaca. Seperti karakter Miss Honey yang sangat baik hati dan mampu menggantikan sosok ibu bagi Matilda. Bahkan, beberapa pembaca juga menyukai karakter Miss Trunchbull sebagai karakter antagonis yang menyebalkan, tetapi menarik.

Secara keseluruhan, kisah Matilda ini dinilai sangat menarik, karena ini bukan kisah anak-anak biasa. Banyak pesan tersirat yang bisa menjadi pembelajaran bagi anak-anak juga orang dewasa. Ini adalah kisah anak-anak yang sangat menghibur dan kisahnya tidak akan lekang oleh waktu.

Kekurangan Buku Matilda

Matilda

Selain kelebihan, buku Matilda ini juga memiliki kekurangan. Kekurangan buku ini terletak pada cukup banyaknya kata-kata hinaan dan umpatan, seperti dialog yang diucapkan Miss Trunchbull. Selain itu, banyak juga adegan yang dinilai terlalu mengerikan dan tidak cocok dibaca oleh anak-anak, seperti adegan Miss Trunchbull menghukum murid-muridnya. Hal ini menjadikan perlunya pendampingan orang tua jika ingin anaknya membaca buku ini.

Selain itu, beberapa pembaca merasa adegan balas dendam yang dilakukan Matilda kepada Miss Trunchbull kurang sesuai dengan pemikiran para pembaca. Sebab, melalui adegan itu, seolah mengajarkan anak-anak untuk membalas dendam kepada orang yang tidak disukainya. Hal ini dinilai kurang bijak.

Pesan Moral Buku Matilda

Matilda

Melalui buku ini, kita dapat belajar dari sosok Matilda, gadis kecil yang luar biasa, kuat, dan memiliki keinginan belajar yang tinggi belum sekolah. Dikisahkan, Matilda tumbuh dalam keluarga yang tidak baik. Ibunya sering meninggalkannya sendirian di rumah untuk bermain bingo, sedangkan sang ayah tidak bisa mengontrol emosi dan seorang penipu. Di tengah lingkungan yang tidak baik, Matilda tidak meniru perlakuan keluarganya. Ia malah menjadi seorang anak yang baik dan manis.

Dari Matilda kita dapat belajar untuk tidak terjerumus mengikuti hal-hal yang buruk, dan tetap teguh untuk menjadi pribadi yang baik. Dari Matilda kita dapat belajar untuk selalu belajar untuk mengejar keinginan dan mengembangkan diri. Kita hendaknya dapat meneladani sikap dan sifat baik Matilda tersebut.

Dari kisah ini juga, kita dapat belajar untuk tidak mencontoh perbuatan orang tua Matilda yang sangat tidak bertanggung jawab. Perlu diingat, anak tidak dapat memilih untuk dilahirkan ke dunia ini, sedangkan orang tua dapat memilih untuk melahirkan anak atau tidak. Jadi, bertanggung jawablah atas keputusan yang telah anda ambil. Tak melulu soal menjadi orang tua, tetapi tentang segala keputusan yang anda buat.

Nah, itu dia Grameds ulasan buku Matilda karya Roald Dahl. Menarik sekali ya kisah gadis yang sungguh luar biasa ini. Bagi kalian yang penasaran akan kisah lengkap kehidupan Matilda, kalian bisa mendapatkan buku ini hanya di Gramedia.com.

Written by Gabriel