in

Review Novel All the Light We Cannot See Karya Anthony Doerr

All the Light We Cannot See adalah novel perang yang ditulis oleh penulis asal Amerika, Anthony Doerr. Memiliki latar waktu pada Perang Dunia II, kisah ini berpusat pada dua karakter, Marie-Laure Leblanc, seorang gadis Prancis buta yang berlindung di rumah pamannya di Saint-Malo setelah Paris diserbu oleh Nazi Jerman, dan Werner Pfennig, seorang anak Jerman cerdas yang diterima di sekolah militer karena keahliannya dalam teknologi radio sebelum dikirim ke militer. Novel ini ditulis menggunakan gaya puitis dan beralih, antara cerita Marie-Laure dan cerita Werner hampir di setiap bab. Kedua ceritanya itu paralel satu sama lain.

All The Light We Cannot See

Narasi ini dituliskan dengan alur maju mundur, mengisahkan antara Pertempuran Saint-Malo dan peristiwa yang mengarah ke sana. Cerita ini memiliki tema moralitas yang mengangkat bahaya perang dan sifat pengorbanan. Inspirasi pertama Anthony Doerr berasal dari perjalanan kereta tahun 2004, di mana ia menyaksikan seorang pria marah akibat panggilan teleponnya terputus. Anthony Doerr merasa bahwa pria itu tidak menghargai “keajaiban” karena bisa berkomunikasi jarak jauh. Dia kemudian memutuskan untuk membuat novel yang latar waktunya pada Perang Dunia II, dengan fokus pada Pertempuran Saint-Malo. Latar ini dipilih setelah ia melakukan perjalanan ke Saint-Malo pada tahun 2005. Novel All the Light We Cannot See diterbitkan oleh Scribner pada tanggal 6 Mei 2014, dengan cetakan sebanyak 60.000 eksemplar. Novel ini sangat sukses secara komersial dan menjadi hit breakout pada publikasinya. Pada Desember 2014, novel ini berhasil dicetak ulang untuk yang ke-25 kali, dengan total 920.000 eksemplar. Angka yang fantastis ini membuat buku ini masuk ke dalam daftar The New York Times Best Seller selama lebih dari 200 minggu, dan juga mencapai lebih dari 15 juta penjualan. Novel All the Light We Cannot See dianggap oleh beberapa penerbit sebagai salah satu buku terbaik tahun 2014. Hal ini juga dibuktikan dengan buku ini yang telah memenangkan sejumlah penghargaan, seperti Hadiah Pulitzer 2015 untuk Fiksi dan Medali Andrew Carnegie 2015 untuk Keunggulan dalam Fiksi. Kisah ini juga akan diadaptasi menjadi film yang diproduksi oleh Netflix dan 21 Laps Entertainment.

Profil Anthony Doerr – Penulis Novel All the Light We Cannot See

 

Sumber gambar: anthonydoerr.com

Anthony Doerr adalah pria kelahiran 27 Oktober 1973. Anthony Doerr adalah seorang penulis novel dan cerita pendek asal Amerika. Anthony mendapat pengakuan luas untuk novelnya yang berjudul All the Light We Cannot See (2014), yang berhasil memenangkan Hadiah Pulitzer untuk Fiksi. Anthony tumbuh besar di Cleveland, Ohio. Anthony Doerr bersekolah di University School terdekat, dan berhasil lulus pada tahun 1991. Anthony kemudian mengambil jurusan sejarah di Bowdoin College di Brunswick, Maine, dan berhasil lulus pada tahun 1995. Anthony Doerr memperoleh gelar MFA dari Bowling Green State University. Karir kepenulisan Anthony dimulai ketika ia menerbitkan buku pertamanya yang merupakan kumpulan cerita pendek, yang berjudul The Shell Collector (2002). Tak lama setelah itu, novel pertamanya, About Grace, dirilis pada tahun 2004. Kemudian, memoarnya yang berjudul Four Seasons in Rome diterbitkan pada tahun 2007. Lalu, kumpulan cerita pendek keduanya yang berjudul Memory Wall berhasil diterbitkan pada tahun 2010. Novel kedua Anthony Doerr yang berjudul All the Light We Cannot See memiliki latar di Prancis yang diduduki selama Perang Dunia II. Novel ini diterbitkan pada tahun 2014. Novel keduanya ini berhasil menerima pujian kritis yang signifikan dan menjadi finalis Penghargaan Buku Nasional untuk kategori Fiksi. Buku itu juga berhasil menjadi buku terlaris versi New York Times, dan disebut oleh surat kabar sebagai buku populer tahun 2014.

Sinopsis Novel All the Light We Cannot See

All The Light We Cannot See

Marie-Laure LeBlanc adalah seorang gadis yang tinggal di Paris bersama ayahnya, Daniel, ahli kunci di Museum of Natural History. Marie-Laure menjadi buta pada usia enam tahun, tepatnya pada tahun 1934. Daniel membantu Marie-Laure dalam beradaptasi dengan kondisinya dengan menciptakan model Paris baginya untuk merasakan dan melatih Marie-Laure untuk menavigasinya. Dia mendengar cerita tentang berlian yang dikenal sebagai Lautan Api yang tersembunyi di dalam museum. Berlian dikatakan memberikan keabadian dengan biaya kemalangan yang tak ada habisnya bagi orang-orang di sekitar pemiliknya. Diduga, satu-satunya cara untuk mengakhiri kutukan adalah mengembalikan batu itu ke laut, pemiliknya yang sah. Ketika Jerman menginvasi Prancis pada tahun 1940, Marie-Laure dan Daniel melarikan diri ke kota pesisir Saint-Malo untuk berlindung dengan paman buyutnya, Etienne, seorang veteran Perang Besar yang pertapa dan terguncang yang menghabiskan waktunya menyiarkan catatan lama tentang kematiannya. Tanpa diketahui Marie-Laure, ayahnya telah dipercayakan oleh museum dengan berlian Laut Api atau salah satu dari tiga salinan persisnya, yang dibuat untuk melindungi permata asli. Beberapa bulan kemudian, saat membangun kota model Saint-Malo untuk Marie-Laure, Daniel ditangkap, karena dicurigai melakukan konspirasi. Kabar Daniel kemudian tidak terdengar lagi. Ia meninggalkan Marie-Laure sendirian dengan Etienne dan Madame Manec, pembantu lama dan pengurus rumah tangga Etienne. Madame Manec berpartisipasi dalam Perlawanan Prancis bersama dengan wanita lokal lainnya. Kegiatan ini berhasil, tetapi Madame Manec jatuh sakit dan meninggal. Marie-Laure dan Etienne melanjutkan usahanya selama beberapa tahun ke depan, mengirimkan pesan rahasia bersama rekaman piano dan informasi kode Morse yang penting. Akhirnya, ketika Marie-Laure pulang ke rumah untuk secara rutin menyampaikan pesan Perlawanan dari toko roti, dia dikunjungi oleh Sersan Mayor Reinhold von Rumpel, seorang ahli permata Nazi yang sedang mengejar Laut Api dan telah melacak yang asli ke Saint-Malo. Von Rumpel bertanya kepada Marie-Laure yang ketakutan, apakah ayahnya meninggalkan sesuatu untuknya, kemudian pergi ketika Marie menjawab “hanya model bodoh”. Acara tersebut menyebabkan Etienne mengambil alih peran Marie-Laure dalam pengiriman pesan, dan Marie-Laure kemudian membuka model rumah Etienne pada model Saint-Malo dan menemukan Lautan Api. Etienne akhirnya ditangkap karena terorisme dan dikirim ke Fort National. Di Jerman, Werner Pfennig adalah seorang yatim piatu di kota pertambangan batu bara Zollverein. Werner sangat cerdas dan memiliki keterampilan alami untuk memperbaiki radio. Ini adalah keterampilan yang dia temukan pada tahun 1934, pada usianya yang ke-delapan tahun, setelah dia menemukan yang rusak dengan saudara perempuannya, Jutta. Mereka mencoba memperbaikinya, kemudian menggunakannya untuk mendengar program sains dan musik yang dikirimkan ke seluruh Eropa. Pada tahun 1940, keterampilan Werner membuatnya mendapatkan tempat di Institut Pendidikan Politik Nasional di Schulpforta, sebuah sekolah asrama negara bagian yang mengajarkan nilai-nilai Nazi. Masuknya Werner ke Schulpforta membuat Jutta menjauh, karena ketidaksetujuannya dengan nilai-nilai Nazi dan dia mendengarkan siaran Prancis yang menggambarkan perspektif mengerikan tentang invasi Jerman. Sebelum berangkat ke Schulpforta, Werner berjanji pada Jutta bahwa dia akan kembali ke Zollverein dalam dua tahun untuk terbang bersamanya di pesawat. Di Schulpforta, Werner mulai bekerja pada teknologi radio bersama Frank Volkheimer, seorang mahasiswa besar namun lembut, di bawah pengawasan profesor Schulpforta Dr. Hauptmann. Volkheimer akhirnya pergi untuk bergabung dengan militer. Werner berteman dengan Frederick, seorang siswa yang baik hati dan lalai yang membuat marah siswa lain karena kelemahannya. Frederick akhirnya dipukuli oleh siswa lain dan menjadi amnesia, sehingga dia dikirim kembali ke rumahnya di Berlin. Ketika Werner meminta untuk meninggalkan Schulpforta setelah masuk selama dua tahun, Dr. Hauptmann malah mengarang usia Werner dan meyakinkan pejabat Nazi untuk mengirim Werner ke militer. Werner kemudian ditempatkan di Wehrmacht, dalam sebuah regu yang dipimpin oleh Volkheimer yang terdiri dari insinyur Walter Bernd dan dua tentara bernama Neumann. Pasukan melakukan perjalanan ke seluruh Eropa, melacak sinyal musuh ilegal dan mengeksekusi siapa pun yang memproduksinya. Werner menjadi semakin kecewa dengan posisinya, terutama setelah seorang gadis muda yang tidak bersalah dibunuh oleh kelompoknya setelah dia salah melacak sinyal. Saat pasukan mencapai Saint-Malo, sinyal Etienne dilacak, dan kelompok Werner diperintahkan untuk melacak siaran. Werner melacaknya ke rumah Etienne, tetapi tidak mengenali sumbernya sebagai orang yang menyiarkan program sains yang dia dengarkan di panti asuhan. Werner kemudian menjadi terpesona oleh sosok Marie-Laure ketika dia melihatnya bepergian ke toko roti. Maka itu, Werner tidak mengungkapkan lokasi rumah Etienne.

Kelebihan Novel All the Light We Cannot See

All The Light We Cannot See

Sebagai salah satu novel paling laris di dunia, novel All the Light We Cannot See ini memiliki sejumlah kelebihan. Anthony Doerr dinilai sangat baik dalam menggambarkan kondisi latar waktu Perang Dunia Kedua. Ia mampu menggambarkan latar suasana di mana masyarakat takut untuk keluar rumah, karena banyak bom yang dijatuhkan di luar rumah, kekurangan makanan, dan lain sebagainya. Gaya bercerita Anthony dinilai sangat detail hingga membuat pembaca dapat merasakan suasana menegangkan tersebut. Selain penggambaran latarnya yang sangat detail dan kaya, Anthony Doerr juga dinilai sangat baik dalam menggambarkan emosi para karakternya. Seperti, bagaimana perasaan Marie-Laure yang ketakutan akibat ditinggal oleh sang ayah, perasaan Werner yang berada di antara orang-orang yang jahat, dan sebagainya. Anthony Doerr banyak menggunakan kalimat-kalimat yang pendek, tetapi pesannya bisa sampai kepada pembaca. Secara keseluruhan, novel All the Light We Cannot See ini bukan hanya sekadar kisah fiksi yang bertemakan sejarah. Ini adalah kisah tidak romantis yang romantis dan menyentuh. Novel ini sangat direkomendasikan bagi anda yang ingin membaca buku yang alurnya santai, dan ingin membaca kisah yang bisa dinikmati setiap kalimatnya.

Kekurangan Novel All the Light We Cannot See

All The Light We Cannot See

Selain kelebihan, novel All the Light We Cannot See ini memiliki kekurangan. Kekurangan novel ini terletak pada penggunaan alur maju mundur yang perpindahannya dinilai membingungkan. Pembaca merasa harus sangat fokus saat membaca novel ini. Selain itu, alur maju mundur ini juga terkadang membuat anti klimaks, ketika adegan sedang tegang, tetapi diputus adegannya oleh kisah flashback.

Pesan Moral Novel All the Light We Cannot See

All The Light We Cannot See

Dari kisah Marie-Laure dan Werner, kita dapat meneladani bagaimana sikap mereka yang berani, memiliki tekad yang kuat, dan mencoba untuk kuat dalam segala situasi. Mereka selalu berjuang untuk melawan segala rintangan, tetapi juga selalu mencoba untuk menjadi orang yang baik bagi sesama. Sikap positif ini bisa diteladani, di mana mereka mengajarkan untuk mampu bertahan, tetapi tidak egois dengan tetap menerapkan nilai kemanusiaan. Dari kisah ini, kita juga dapat mengetahui bahwa teknologi itu sangat penting dan bisa sangat bermanfaat, tetapi juga bisa berbahaya jika di tangan yang salah. Hal ini mengajarkan kita untuk senantiasa dapat memanfaatkan segala sesuatu yang ada di dunia ini dengan baik. Ini mengajarkan kita untuk bijak dalam melakukan segala hal. Sekian ulasan novel All the Light We Cannot See karya Anthony Doerr. Bagi kalian yang penasaran akan bagaimana keadaan di kala Perang Dunia Kedua, kalian bisa langsung mendapatkan novel ini hanya di Gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas, kami selalu siap memberikan informasi terlengkap dan terbaik bagi anda.

Written by Nandy

Perkenalkan saya Nandy dan saya memiliki ketertarikan dalam dunia menulis. Saya juga suka membaca buku, sehingga beberapa buku yang pernah saya baca akan direview.

Kontak media sosial Linkedin saya Nandy