Akuntansi

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung
Written by Nandy

Pergerakan kas perusahaan dalam satu periode sangat penting untuk dilaporkan guna mengetahui kinerja kegiatan operasional. Wadah yang digunakan untuk melaporkan pergerakan dana milik perusahaan dalam satu periode tersebut disebut dengan arus kas.

Laporan arus kas mempunyai tata cara tersendiri dalam pembuatannya agar informasi dapat disampaikan oleh pemegang kepentingan secara sistematis. Peranan laporan arus kas ini penting sebagai salah satu instrumen pengambilan keputusan di masa depan. Berikut adalah ulasan lengkap terkait laporan arus kas tersebut.

 

Pengertian Laporan Arus Kas

Laporan arus kas merupakan wadah untuk merekam pergerakan kas, baik kas masuk atau keluar dari perusahaan, pada periode tertentu. Arus kas merupakan laporan yang akan menggambarkan bagaimana kemampuan perusahaan menghasilkan pendapatan dan membayar kewajiban.

Secara garis besar, isi dari laporan arus kas adalah data informasi mengenai penerimaan dan pengeluaran kas. Fungsi kas sendiri bagi perusahaan tidak lain adalah sebagai sumber dana untuk menjalankan kegiatan operasional.

Pada umumnya, kas di perusahaan dibedakan menjadi 2 jenis yaitu, kas kecil dan kas di bank. Laporan arus kas akan secara khusus memuat pergerakan dari seluruh dana kas perusahaan tersebut. 

Selanjutnya, dalam arus kas, ada beberapa elemen dasar yang harus dimuat. Elemen yang dimaksud tersebut akan dijelaskan dalam poin berikut.

 

Elemen Arus Kas

Ada tiga elemen dasar yang termuat dalam laporan arus kas, yaitu aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan. Ketiga aktivitas tersebut berkaitan kegiatan operasional utama perusahaan untuk menghasilkan laba yang tentu saja berdampak pada pergerakan kas.

Jenis elemen arus kas pertama adalah kegiatan operasi yang berkaitan dengan pembayaran kewajiban perusahaan dan piutang. Kewajiban perusahaan yang harus dibayarkan menggunakan arus kas antara lain adalah pengeluaran operasional dan pembayaran gaji karyawan.

Aktivitas Investasi pada laporan tersebut menggambarkan penerimaan kas akibat adanya proses penjualan produk perusahaan. Di samping itu, ada pula aktivitas yang menyebabkan berkurangnya kas, namun meningkatkan aktiva lain. Salah satu contohnya adalah membeli mesin baru.

Elemen terakhir yang ada dalam laporan arus kas adalah aktivitas investasi yang berhubungan dengan investasi jangka panjang. Ada pula aktivitas pendanaan yang ditandai dengan bertambahnya kas dan liabilitas jangka panjang, salah satunya adalah peminjaman modal di bank.

 

Buku Terkait Akuntansi Keuangan

Berikut ini adalah buku-buku best sellerrekomendasi  dari Gramedia terkait buku akuntansi keuangan, biaya, dan pengantar akuntansi

gramedia back to kampus
Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung 1

Akuntansi Biaya: Teori & Penerapannya

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung 2

Akuntansi Dasar 1 dan 2

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung 3

Auditing Dan Asurans: Integrated And Comprehensive Edition (Pemeriksaan Akuntansi Berbasis Standar Audit Internasional)

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung 4

Dasar-Dasar Perpajakan & Akuntansi Pajak

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung 5

Pengantar Akuntansi Berdasarkan Sak Etap Dan Ifrs, Edisi Rev

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung 6

Kajian Riset Akuntansi

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung 7

Akuntansi Sektor Jasa & Dagang Untuk Usaha Kecil & Menengah

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung 8

Akuntansi Keuangan Menengah

Baca Juga Pengertian Manajemen Menurut Para Ahli

Tujuan Arus Kas

Penyusunan arus sebagai salah satu bagian dari laporan keuangan perusahaan tentu saja didasari oleh tujuan khusus. Arus kas akan membantu untuk mengetahui kondisi perusahaan, dari aktivitas penerimaan dan pengeluaran kas untuk kegiatan operasional.

Tujuan penyusunan laporan arus kas adalah untuk dijadikan dasar sebagai perkiraan masa depan. Hal ini akan berhubungan dengan pengambilan keputusan yang akan dilakukan oleh perusahaan, berdasarkan laporan arus kas dalam periode tersebut.

Hal berikutnya yang mendasari penyusunan laporan arus kas adalah, untuk menganalisis kemampuan perusahaan dalam melunasi kewajibannya. Kas merupakan bentuk aset yang pergerakannya paling lancar, sehingga perlu dilaporkan agar bisa dialokasikan dengan baik.

Laporan arus kas juga mempunyai hubungan dengan laba bersih yang dihasilkan oleh perusahaan dalam satu periode. Arus kas berguna untuk bahan evaluasi bagaimana pergerakan aset paling lancar tersebut dan pengaruhnya terhadap laba bersih yang diterima oleh perusahaan.

Perusahaan juga bisa menentukan tindak lanjut kegiatan investasi jangka panjang yang akan dilakukan pada periode berikutnya. Tujuan dari laporan ini adalah untuk menggambarkan posisi kas perusahaan secara lebih sederhana, agar mudah untuk dipahami.

 

Laporan Arus Kas

Banyak hal yang akan diketahui oleh perusahaan dari menyusun laporan arus kas dalam periode tertentu. Perusahaan akan mengetahui bagaimana struktur keuangannya, baik mengenai likuiditas maupun solvabilitas dalam satu periode.

Pengambilan keputusan perusahaan di masa mendatang juga bisa dianalisa laporan arus kas tersebut. Jumlah kas yang tersisa dalam periode tersebut, akan berpengaruh pada kemampuan dalam menjalankan kegiatan operasi di masa berikutnya.

Pada proses penyusunan laporan arus kas membutuhkan neraca pada periode sebelumnya dan laporan laba rugi terbaru. Perusahaan juga bisa mengecek kebenaran dari penyusunan laporan arus kas tersebut melalui jurnal pada periode bersangkutan.

Perusahaan tentu saja tidak akan bisa mengembangkan kegiatan operasionalnya dengan baik, tanpa menggunakan kas. Aset yang satu ini dianggap paling likuid karena mudah dicairkan untuk memenuhi kebutuhan operasional perusahaan.

Pihak yang akan memanfaatkan laporan arus kas tidak hanya manajemen internal perusahaan saja, melainkan juga kreditur, investor, dan pihak lain. Hal ini akan berdampak pada kemungkinan perusahaan untuk meningkatkan laba di periode selanjutnya.

 

Contoh Laporan Arus Kas

laporan arus kas

Pada gambar di atas terdapat contoh untuk laporan arus kas. Template tersebut dapat di download langsung di microsoft, silahkan kunjungi halaman berikut => Laporan arus kas 12 bulan

Manfaat Laporan Arus Kas

Ada banyak manfaat bagi pihak internal dan eksternal perusahaan dari adanya laporan arus kas ini. Manfaat laporan arus kas yang pertama adalah membantu memberikan informasi terkait kemampuan perusahaan dalam menghasilkan aset lancar tersebut dalam periode berikutnya.

Pihak eksternal juga bisa mengetahui seberapa besar kemampuan perusahaan untuk membayar dividen atas investasi yang ditanamkan. Pergerakan arus kas dalam laporan tersebut membantu kreditur untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam menyelesaikan kewajibannya.

Tingkat keberhasilan perusahaan dalam satu periode dapat diukur secara sistematis dengan menggunakan laporan arus kas tersebut. Keluar masuknya dana kas tersebut akan membantu perusahaan untuk mengetahui laba bersih yang didapatkan.

 

Klasifikasi Arus Kas

Pengklasifikasian laporan arus kas didasarkan pada alirannya terdiri dari dua macam, yaitu cash inflow dan outflow. Arus cash inflow berkaitan dengan transaksi perusahaan yang menghasilkan pemasukan bagi perusahaan.

Transaksi cash inflow berkaitan dengan penerimaan kas berupa penjualan hasil produksi. Ada pula kegiatan lain berkaitan dengan investasi yang menghasilkan keuntungan. Cash inflow juga termasuk dalam penghasilan perusahaan akibat pelepasan aktiva tetap perusahaan.

Arus kas berikutnya adalah cash outflow yang mengakibatkan adanya pengeluaran dana perusahaan. Bentuk pengeluaran tersebut bisa digunakan untuk membiayai kegiatan operasional maupun yang berhubungan dengan pelunasan kewajiban jangka panjang perusahaan.

Pengeluaran arus kas untuk membiayai kegiatan operasional salah satu contohnya adalah untuk pembelian bahan baku dan pembayaran biaya produksi. Sedangkan bentuk pengeluaran untuk membayar kewajiban jangka panjang adalah pembayaran dividen.

Contoh Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung 9Metode Penyusunan Arus Kas

Terdapat 2 metode yang digunakan untuk digunakan untuk menyusun laporan arus kas, yaitu langsung dan tidak langsung. Kedua metode tersebut mempunyai perbedaan yang mendasar dalam penyusunannya, terutama pada komponennya.

Laporan arus kas melalui kedua metode penyusunan tersebut mempunyai fungsi yang sama, namun sistematikanya berbeda. Berikut adalah ulasan terkait kedua metode penyusunan laporan arus kas, baik yang secara langsung dan tidak langsung.

1. Metode Langsung

Penyusunan laporan arus kas menggunakan metode langsung berdasarkan pada jurnal yang berkaitan dengan kas dan rekening koran bank. Metode ini menggunakan informasi terkait aktivitas operasi perusahaan dalam penyusunannya.



Penerimaan dan pengeluaran perusahaan akan dikelompokkan berdasarkan pada aktivitas operasi. Pada bagian selanjutnya akan dicatat penerimaan serta pengeluaran kas yang berasal dari aktivitas investasi dan pendanaan.

Laporan arus kas menggunakan metode langsung membutuhkan waktu yang sedikit lebih lama untuk menyusun rincian ketiga elemen aktivitasnya. Namun, hasil dari laporan arus kas metode langsung tetap bisa dipertanggungjawabkan tingkat keakuratannya.

2. Metode Tidak Langsung

Laporan arus kas metode tidak langsung disusun dengan tiga elemen secara lengkap. Sumber data dari laporan arus kas metode tidak langsung adalah laporan laba rugi periode bersangkutan. Laporan laba rugi tersebut digunakan untuk mengetahui laba bersih milik perusahaan.

Sumber data berikutnya yang dijadikan sebagai patokan dalam penyusunan laporan arus kas metode tidak langsung adalah neraca pada periode berikutnya. Penyusunan arus kas tersebut dilakukan dengan membandingkan neraca dan laporan laba rugi.

Kegunaaan dari perbandingan data antara laporan laba rugi terkini dan neraca periode berikutnya digunakan untuk memantau pergerakan instrumen yang berkaitan dengan kas. Perusahaan juga bisa mengetahui tingkat kenaikan instrumen yang berhubungan dengan kas.

Komponen Arus Kas

Ada beberapa komponen laporan arus kas yang perlu dicantumkan agar hasilnya bisa memuat keseluruhan elemen dengan baik. Setiap komponen dalam arus kas ini perlu dipahami terutama pada saat membandingkan neraca dan laporan laba rugi. Berikut ulasan terkait komponen arus kas tersebut.

Arus Kas Dari Kegiatan Bisnis

Komponen arus kas yang pertama berkaitan dengan aktivitas bisnis perusahaan, yaitu laba. Pencatatannya bisa dilakukan dengan melihat pada laporan laba rugi periode bersangkutan untuk mengetahui berapa laba yang didapatkan.

Langkah berikutnya, laba tersebut akan dijadikan sebagai patokan untuk mengetahui perkembangan perusahaan. Laba akan diakumulasikan dengan penerimaan serta pengeluaran kas dalam satu periode untuk menemukan nilai penambahan atau pengurangan.

Laba bersih milik perusahaan akan diperhitungkan untuk mengetahui nilai kas yang tersedia hingga saat ini. Penurunan maupun kenaikan nilai kas sendiri akan dipengaruhi oleh kegiatan operasional yang bisa mempengaruhi nilai laba.

Arus Kas Dari Kegiatan Investasi

Pertambahan arus kas dari kegiatan investasi disebabkan karena adanya penurunan nilai aset tetap. Kondisi sebaliknya akan terjadi apabila terdapat kenaikan nilai aset tetap mengakibatkan penurunan arus kas.

Penurunan arus kas karena adanya pertambahan nilai aset tetap akan terjadi karena pada waktu tersebut perusahaan menurun. Setiap pengeluaran dana perusahaan akan mengakibatkan berkurangnya saldo kas, sehingga mengakibatkan nilai arusnya menurun.

Penjualan aktiva tetap mengakibatkan perusahaan menerima pemasukan dana, sehingga menyebabkan arus kas naik. Sedangkan pelepasan aktiva lain berupa peralatan tidak menjadi fokus arus kas, melainkan pada penerimaan dananya.

Arus Kas Dari Kegiatan Pendanaan

Kewajiban jangka panjang perusahaan akan dimasukkan ke dalam kegiatan pendanaan. Cara pencatatan aktivitas pendanaan tersebut dilakukan sebagaimana mestinya, yaitu letak saldo positif dan negatif ditulis apa adanya.

Sebagai ilustrasi, penurunan hutang bank merupakan salah satu jenis transaksi pendanaan yang mengakibatkan berkurangnya kas. Transaksi tersebut ditulis sebagai penurunan kas yang dicatat sebagai pos negatif yang ditandai dengan tanda kurang.

Transaksi kenaikan modal perusahaan masuk ke dalam kategori kenaikan arus kas karena menambah dana perusahaan. Kenaikan modal dicatat sebagai transaksi positif yang penulisannya dilakukan secara wajar, tanpa menggunakan tanda tertentu.

Pemindahan kolom kewajiban jangka panjang dan ekuitas di dalam neraca langsung menjadi satu kolom nominal yang hanya dibedakan dengan tanda kurung saja.  Perbedaan tanda yang digunakan untuk menulis nominal akan menunjukkan kenaikan dan penurunan arus kas.

Total Cash Activities

Total cash activities merupakan jumlah keseluruhan nilai dana perusahaan dari ketiga aktivitas sebelumnya, yaitu operasi, investasi, dan pendanaan. Ketiga aktivitas tersebut akan dijumlahkan untuk mengetahui kenaikan atau penurunan kas dalam satu periode.

Sebagai ilustrasi, perusahaan mempunyai penurunan kas akibat adanya aktivitas operasi sebesar Rp.6.000.000. Pada aktivitas investasi, perusahaan juga mengalami penurunan arus kas sebesar Rp.3.500.000. Sedangkan pada kegiatan pendanaan perusahaan mengalami kenaikan nilai kas sebesar Rp. 11.000.000. 

Tahap selanjutnya yang perlu dilakukan adalah menjumlahkan ketiga elemen kas tersebut. Penjumlahan ketiga elemen tersebut akan menentukan kenaikan atau penurunan arus kas.

Rumus yang digunakan untuk mengetahui kenaikan atau penurunan arus kas cukup mudah, yaitu operating (activities+investing)+(activities+financing)-activities. Dari data contoh perusahaan tersebut, maka hasil perhitungan dari contoh sebelumnya adalah: (6.000.000)+(3.500.000)-11.000.000 = 1.500.000

Hasil perhitungan tersebut menunjukkan bahwa perusahaan mengalami kenaikan arus kas sebesar Rp.1.500.000. Pertambahan nilai kas tersebut dicatat sebagai transaksi yang positif pada akun kas perusahaan.

Cash Beginning Balance

Komponen terakhir yang ada di dalam laporan arus kas adalah cash beginning balance atau saldo awal kas. Saldo tersebut didapatkan dari neraca periode sebelumnya yang akan dijadikan sebagai bahan perbandingan.

Pada proses pencatatan saldo awal ini, akun yang menjadi perhatian adalah kas saja. Saldo awal kas akan dicatat pada kolom pertama dalam membuat laporan arus kas. Selanjutnya, saldo tersebut akan dipengaruhi oleh transaksi pada aktivitas lainnya.

Setelah itu, perusahaan tinggal menambahkan saldo awal tersebut dengan kenaikan arus kas yang sudah dialami dalam satu periode. Hasil penjumlahan tersebut akan membentuk saldo kas baru yang akan digunakan untuk menjalankan aktivitas operasional periode berikutnya.

Peningkatan kasa di perusahaan akan menunjukkan bahwa bisnis yang dijalankan sedang mengalami perkembangan. Hal ini bisa dijadikan sebagai patokan bahwa perusahaan akan mampu memenuhi setiap kewajiban dalam periode selanjutnya.

 

Mengapa Arus Kas Penting?

Ada beberapa hal yang mendasari mengapa proses penyusunan arus kas penting untuk dilakukan. Banyak pihak yang membutuhkan laporan arus kas suatu bisnis dalam satu periode untuk berbagai kepentingan. Penyusunan arus kas penting dilakukan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Melihat dari kebutuhan internal perusahaan, penyusunan arus kas penting untuk dipertimbangkan di berbagai kebutuhan dalam pengambilan keputusan. Berikut adalah ulasan mengapa arus kas itu penting terutama bagi internal perusahaan.

Alasan pertama yang mendasari mengapa arus kas penting adalah untuk mengontrol kondisi keuangan perusahaan. Arus kas akan membantu untuk mendeskripsikan penggunaan dana perusahaan dalam satu periode.

Keuangan akan dapat dikontrol dengan baik melalui arus kas, sehingga perusahaan bisa memanfaatkan dana yang dimiliki sebaik mungkin. Hal ini juga ditujukan untuk mengantisipasi adanya pengeluaran kas yang tidak wajar.

Salah satu jenis laporan keuangan tersebut juga efektif untuk memberikan informasi mengenai perbedaan arus kas bersih dan laba bersih. Arus kas bersih berfokus pada kegiatan penerimaan dan pengeluaran kas dalam satu periode, hingga bisa menyisakan saldo terkini.

Laba bersih dihasilkan dari seluruh aspek kegiatan operasional perusahaan, yang nantinya akan menghasilkan produk, baik barang atau jasa. Penjualan dari barang atau jasa tersebut akan digunakan untuk menghitung laba, ditambahkan dengan berbagai aspek operasional lainnya.

Hal terakhir yang mendasari pentingnya membuat laporan arus kas adalah, agar memudahkan perusahaan dalam mengelola hutang dan piutang. Perusahaan akan bisa memprediksi kemampuannya dalam melunasi kewajiban dengan menganalisa arus kas.

Sampai disini Anda sudah paham terkait arus kas dan penyusunan laporannya? Bagi perusahaan hal ini sangatlah penting dan akan memberikan dampak terhadap perkembangannya. Karena itulah, laporannya harus disusun dengan baik.

Materi Terkait Laporan Arus Kas

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Leave a Comment