in

Review Girls in The Dark Akiyoshi Rikako, Rekomendasi Novel Misteri

Girls in The Dark Akiyoshi Rikako – Grameds suka dengan novel misteri yang seru? Tepat sekali, kisah misteri kerap membuat pembacanya penasaran dan punya adrenalin tersendiri untuk menuntaskan bukunya. Koleksi buku Gramedia memiliki rekomendasi novel misterbaik berjudul Girls in The Dark karya Akiyoshi Rikako. Bagi pecinta kisah misteri, novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako sayang untuk dilewatkan.

Informasi Buku

Girls in The Dark Akiyoshi Rikako

  • Judul Buku : Girls in The Dark
  • Penulis : Akiyoshi Rikako
  • Penerbit : Haru
  • Tahun Terbit :20 Februari 2019
  • Penerjemah : Andry Setiawan
  • Baha : Indonesia
  • Jumlah Halaman : 288

Novel karya Rikako Akiyoshi ini menceritakan kisah gadis remaja yang mencoba mengungkap kematian Shiraishi Itsumi, pemimpin klub sastra di sekolah mereka. Shiraishi Itsumi adalah gadis terkenal yang dicintai oleh semua siswa sekolah. Kelompok remaja tersebut merupakan perwakilan dari klub sastra, antara lain Mirei Futanari, Akane Konan, Diana Dechewa, Sonoko Koga, Shiyo Takaoka dan Sayuri Sumikawa.

Di ruang klub sastra, seorang remaja duduk di kursi mengelilingi meja. Mereka mengadakan pertemuan rutin seperti yang sudah ada sebelumnya. Tetapi kali ini mereka lebih fokus pada tema yaminabe. Tempat tersebut akan mereka gunakan untuk memakan berbagai makanan yang dibawa oleh masing-masing peserta.

Kemudian makanan itu dimakan dalam keadaan cahaya redup, jadi mereka tidak tahu apa yang dimakan. Selama makan, peserta sebelumnya diminta untuk menulis cerita atau naskah, yang kemudian dibacakan secara bergantian.

Tema kali ini adalah kematian mantan pemimpin klub Tokimi Shiraishi. Meninggalnya ketua klub Sastra itu menimbulkan gosip di sekolahnya, dan banyak yang menduga pelakunya adalah salah satu dari enam orang ini.

Spesifikasi tersebut muncul karena saat kematiannya dia memegang bunga lily. Suatu hari, setelah jatuh dari beranda sekolah, diketahui bahwa Itsumi sudah meninggal. Sayuri Sumikawa, sahabat Itsumi yang merupakan wakil ketua klub sastra, menggunakan malam yaminabe klub sastra sebagai ajang untuk mengungkap misteri kematian Itsumi.

Kisah novel “Girls in the Dark” berfokus pada anggota sastra yang dicurigai sebagai penyebab kematian. Rikako Akiyoshi menempatkan mereka bersama dalam enam cerita pendek, dan setiap cerita menjelaskan sudut pandang masing-masing karakter.

Sinopsis Novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako

Girls in The Dark Akiyoshi Rikako

Pertemuan yami-nabe atau panci kegelapan (Pot of Darkness) ini sangat berbeda dari biasanya karena setiap anggota klub sastra harus membaca naskah pendek yang menganalisis kematian Shiraishi Itsumi. Yakni, ketua klub sastra mereka yang, cantik, sempurna, cantik dan kaya, pintar dan populer di sekolahnya.

Anehnya dia ditemukan tewas di teras dekat pot bunga. Bunga lily di jarinya adalah pesan terakhir atas kematiannya.

“Apa yang sebenarnya ingin disampaikan gadis itu?”

Gadis itu benar-benar mati. Seorang ketua klub sastra Shiraishi Itsumi mati dan di tangannya ada setangkai bunga lily.

“Apakah ini pembunuhan? atau bunuh diri?” tidak ada yang mengetahui kebenarannya.

Salah satu dari enam anggota Klub Sastra digosipkan jadi pembunuh gadis yang karismatik dan cantik tersebut. Seminggu kemudian, Klub Sastra mengadakan pertemuan. Mereka ingin mengingat mantan ketua klub mereka dalam sebuah cerita pendek. Tapi bagaimanapun, cerita pendek yang mereka buat adalah analisis bersama tentang siapa pembunuh sebenarnya. Enam gadis bergiliran membaca analisisnya, tetapi…….

“kau pernah berpikir untuk membunuh seseorang?”

“Menggenggam rahasia seseorang itu sama saja dengan menggenggam jiwanya. Tidak ada kepuasan yang benar-benar melebihi kepuasan itu sendiri” – Girls in The Dark, hlm 227

Review Novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako

Penceritaan novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako ini didasarkan pada pandangan setiap anggota klub sastra di sekolahnya tentang kejadian kematian ketua klubnya tersebut layaknya seperti cerita pendek. Cerita pertama dimulai dengan karakter Nitani Mirei, seorang siswa yang baru saja memulai tahun pertamanya di Santa Maria berkat program beasiswa sekolah.

Dapat dikatakan bahwa membaca cerita yang dituturkan oleh Nitani merupakan kesempatan bagi pembaca untuk mengenal karakter lain dalam novel ini. Di sini, Nitani menjelaskan bagaimana perkenalannya dengan Shiraishi Itsumi dimulai dan betapa sempurnanya karakter ini di matanya.

Selain itu, Nitani menjelaskan karakter anggota klub lain melalui cerita yang dibuatnya sehingga menimbulkan kecurigaannya pada Koga Sonoko.

Dia adalah karakter yang diyakini sebagai dalang kematian Itsumi. Dari penggambaran Nitani, pembaca pasti akan meragukan Sonoko Mengingat bagaimana karakter tersebut diperlakukan sedemikian mencurigakan.

Namun, alih-alih membuat keputusan tentang Sonoko, melihat dua bab selanjutnya yang dibacakan Kominami Akane membuatku mempertimbangkan kembali kecurigaan itu.

Di bab kedua ini, dia mencurigai Nitani Mirei lah sebenarnya yang membunuh Itsumi secara tragis. Kominami percaya bahwa Nitani selalu cemburu, suka mencuri barang-barang pribadi, dan melakukan beberapa kekerasan terhadapnya. Karena Itsumi yang baik hati dan Sangat bagus dan tidak ingin melawan Nitani, maka dia hanya bisa berbaring di sana dan akhirnya berlumuran darah.

Sedangkan lain lagi dari sudut pandang cerita yang ketiga. Cerita yang dibacakan Diana Detcheva memberi kecurigaan yang diarahkan pada Takaoka Shiyo Takaoka. Di cerita selanjutnya, setiap anggota klub menceritakan kisah yang berbeda dengan tersangka yang berbeda. Ini berlanjut sampai pembacaan terakhir dari cerita.

Membaca cerita di rapat umum Yaminabe tampaknya akan membingungkan pembaca dan seperti didorong oleh penulis untuk memahami cerita. Mana yang hanya cerita rekaan dan mana yang menceritakan kebenaran misteri saat itu. Pada akhirnya, semua fakta Sumikawa Sayuri terungkap melalui cerita yang dibacanya.

Kisah terakhir ini mengungkap fakta mengejutkan bahwa trendsetter akhirnya bergeser dari karakter Shiraishi Itsumi ke karakter yang tersembunyi di balik bayangan. Mengubah protagonis seperti sebuah drama di mana protagonis harus mengundurkan diri ketika dia tidak dapat melanjutkan peran sentralnya.

Alih-alih tokoh Itsumi, ternyata ada otak di balik semua misteri yang mendekat sejak cerita dimulai. Untuk dapat menyimpulkan misteri utama, pembaca perlu memperhatikan tokoh sentral cerita ini, yaitu Itsumi.

Jangan tertipu oleh kesempurnaan penokohannya. Sedikit spoiler novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako bahwa setiap karakter yang menjadi “pemain” dalam drama misteri ini sangat pandai menyembunyikan kebusukannya.

Seperti memakai topeng, mereka pandai menyembunyikan warna aslinya dibalik topeng tersebut. Alur cerita cukup lambat, tetapi cerita novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako ini tentu sangat menarik. Ini bisa disebut cerita kriminal sederhana, karena misterinya dipecahkan dalam semalam melalui Konferensi Yaminabe.

Tidak seperti kebanyakan cerita kriminal yang membutuhkan waktu lebih lama daripada analisis cerita sederhana seperti ini. Namun sayang, setelah pelaku terungkap di episode terakhir, pembaca mungkin akan merasa motif pelaku kejahatan tersebut terlihat biasa saja. Kesan endingnya tidak terlalu kuat di sini, mungkin karena penulisnya belum mengeksplor cerita dengan baik.

Ketika pembaca pertama kali mengetahui bahwa ketika dia meninggal (dilaporkan), Akiyoshi Rikako tidak memberikan penjelasan rinci. Jadi bagaimana proses kematiannya, atau apa yang terjadi setelah itu?

Dia dinyatakan meninggal, tidak tahu apa penyebab dan kondisinya. Pembaca mungkin hanya menangkap kondisi Itsumi yang tergeletak di tanah dengan berdarah-darah dan bunga lily yang dipegangnya.

Penulis tidak menjelaskan bagian mana luka tersebut atau apakah ada penyelidikan di tempat. Jika Grameds penasaran dan ingin memeriksanya, maka kamu dapat mengkonfirmasi cerita misterius lebih lanjut. Bercerita dari sudut pandang karakter yang berbeda, tetapi perbedaan antara karakter masing-masing karakter tidak begitu terlihat.

Perbedaan antara karakter Sumikawa Sayuri dan Itsumi sedikit, tetapi karakter lainnya tidak begitu jelas. Novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako ini memiliki plot yang sulit ditebak karena bingung dengan naskah yang dibaca para member.

Ini membuat pembaca bisa penasaran tentang bagaimana hal-hal itu benar-benar terjadi. Alur cerita yang bolak-balik membuat pembaca serasa berada di sana dan membayangkan setiap kejadiannya.

Penulis buku ini juga memberikan petunjuk yang dianggap tidak begitu penting, tetapi sebenarnya sangat penting. Seperti penggambaran dua karakter yang sangat terkenal dalam novel ini adalah Sumikawa Sayuri dan Shiraishi Itsumi. Sayuri seperti sutradara dan Itsumi adalah superstarnya. Hubungan mereka ini seperti bulan dan matahari.

Meskipun mereka memiliki kepribadian yang berbeda, pembaca akan menyadari pentingnya posisi masing-masing. Jadi hubungan mereka seperti mengadopsi simbiosis komensalisme. Keduanya memiliki kesamaan dan saling berkaitan layaknya laba-laba yang merajut jaring. Mereka tahu bagaimana berhubungan baik dengan orang-orang. Sayuri seperti bayangan Itsumi.

Jika tidak ada cahaya, maka tidak ada bayangan. Tapi apakah kamu pernah berpikir untuk membuat bayangan menjadi terang? Bisakah dua laba-laba betina hidup dalam satu sarang?

Pertanyaan sederhana itu mungkin yang juga penulis gambarkan untuk novel ini. Semua anggota Klub Sastra memiliki bintik hitam yang bisa jadi kemungkin sebagai pelaku pembunuhan Itsumi.

Cerita novel ini sangat menarik karena setiap bab memiliki analisis berdasarkan sudut pandang masing-masing karakter. Itu datang sebagai pembelaan diri seperti dalam sidang pengadilan dengan gaya-gaya bercerita dalam cerita pendek yang terbuka dan provokatif menantang satu sama lain. Pengarang agak buntu ketika harus membuat karakter dengan karakteristik yang hampir sama, yakni Nitani Mirei dan Takaoka Shiyo.

Mungkin mereka berdua berusaha merahasiakannya dari publik. Mirai akan lebih menarik jika dia imut, pemalu, baik, dan kutu buku. Puisi akan lebih menarik jika menjadi lebih emosional ketika berbicara naskah untuk membuat karakternya terlihat lebih kontras.

Namun, ini tidak mengurangi kualitas cerita. Novel dengan judul provokatif seperti Girls in The Dark karya Akiyoshi Rikako ini akan membuat pembaca tertarik sejak halaman pertama.

Imajinasi ceritanya yang kuat dan deskripsi membuat novel misteri ini semakin menyenangkan. Ternyata penulis telah melakukan penelitian yang cukup banyak untuk membuat setting yang indah dan mengembangkan karakter-karakternya. Misalnya, makanan enak, jenis kue, istilah memasak, judul berbagai buku, dan sebagainya. Novel ini sedikit bersifat sastrawi, tapi tetap tidak membosankan.

Gaya bahasanya menarik, komunikatif dan deskriptif memperlihatkan pengetahuan penulis yang sangat luas. Hal ini terlihat dari judul-judul berbagai buku yang dibaca oleh masing-masing anggota Klub Sastra. Bahkan genre buku sesuai dengan kepribadian dan hobi masing-masing karakter. Semua cerita pendek ditulis dari sudut pandang orang pertama.

Jadi kebenaran dalam enam cerita pendek Girls in The Dark Akiyoshi Rikako ini adalah kebenaran yang dipahami masing-masing karakter. Mereka sepertinya mencoba mengatakan, “Aku bukan pelakunya!” Sambil membimbing pembaca ke karakter yang percaya bahwa mereka adalah aktornya. Penggambaran setiap karakter benar-benar luar biasa, dan kompleksitas setiap karakter membuat mereka terlihat lebih “hidup”.

Penulis berhasil mencerminkan persahabatannya dan menjadi “target teman” yang ternyata menjadi lingkaran teman yang berbahaya dan mematikan yang penuh dengan kecemburuan dan pengkhianatan bersama. Ada juga pesan dalam cerita ini bahwa bullying tidak membawa kebahagiaan. Bullying hanya membawa dendam dan kemarahan.

Penulis pun berhasil menciptakan ending yang sangat mengejutkan dengan terselesaikannya kasus misterius dengan cerita yang menggantung. Buku Girls in The Dark Akiyoshi Rikako ini cocok bagi Kamu yang menyukai genre misteri. Dengan menggunakan bahasa yang santai, buku ini akan menyenangkan untuk dibaca. Berikut ini rangkuman kelebihan dan kekurangan novel Girls in The Dark karya Akiyoshi Rikako:

1. Kelebihan

Berikut ini alasan mengapa novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako recomended untuk Grameds baca:

a. Konsep Mendongeng yang Langka

Biasanya pembaca bisa menikmati novel yang ditulis oleh narator dalam format naratif dari satu (atau lebih) perspektif. Tapi buku Girls in The Dark Akiyoshi Rikako ini berbeda. Alur cerita tersebut dituturkan dengan menggabungkan cerita pendek yang membuka dan menutup dengan pidato salah satu anggota klub sastra.

Cerpen ini dibacakan di acara tahunan klub buku yang dicurigai ada kaitannya dengan pembunuhan ketua klubnya. Mereka seperti ingin menghadiri acara tahunan dan pembaca akan merasa seperti mengikuti acara menegangkan tersebut sampai akhir. Hal itu tentu sangat menarik. Sebagian pembaca mungkin belum pernah membaca buku dengan cerita seperti Girls in The Dark ini.

b. Jalan Cerita yang Bagus

Pembukaan cerita dari sudut pandang tokoh Sayuri di awal sangat menarik. Kemudian mereka membaca cerita pendek yang ditulis oleh seorang anggota klub. kemudian yang lebih menarik adalah karena tersangka pembunuhan akan berbeda untuk setiap nasakh cerpen yang mereka buat.

Jadi setelah membaca habis novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako ini, pembaca mungkin akan bertanya-tanya, apakah dia benar-benar membunuhnya? Benarkah Itsumi dibunuh atau meninggal karena bunuh diri? Ini akan menjadi lebih menarik di akhir karena pembaca akan menemukan plot twist yang sebelumnya mungkin tidak pernah terpikirkan oleh pembaca.

c. Bahasa yang Sederhana dan Lancar Untuk Dibaca

Sebagai novel terjemahan, novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako ini terjemahannya tidak kaku. Hal ini bisa jadi sangat menyenangkan bagi pembaca karena bahasanya yang enak dibaca. Terlepas dari terjemahannya, penceritaan novel ini lancar karena setiap anggota berbicara secara langsung. Meskipun bergenre fiksi thriller, itu tidak sulit sama sekali untuk dipahami.

d. Penokohan yang Kuat

Saat membaca cerita pendek yang menyampaikan pengalaman anggota, karakter setiap anggota sangat terasa. Karakter yang beragam ini menambah cita rasa novel yang kaya.

2. Kekurangan

Kelemahan novel ini adalah penggunaan bahasa yang kaku dan formal. Hal ini membuat target audiens, remaja, sulit mencerna novel ini.

Rekomendasi Novel Akiyoshi Rikako Terbaik

Berdasarkan review Girls in The Dark Akiyoshi Rikako di atas, apakah Grameds tertarik untuk membacanya? Selain novel Girls in The Dark, ada beberapa novel misteri karya Akiyoshi Rikako yang tidak kalah bagusnya. Berikut ini rekomendasi novel terbaik karya Akiyoshi Rikako yang bisa kamu akses di Gramedia.com.

1. Absolute Justice

Girls in The Dark Akiyoshi Rikako

2. Scheduled Suicide Day

Girls in The Dark Akiyoshi Rikako

3. Memory of Glass

Girls in The Dark Akiyoshi Rikako

4. Burning Heat

Girls in The Dark Akiyoshi Rikako

Demikian review novel Girls in The Dark Akiyoshi Rikako. Grameds bisa mendapatkan novel ini dan novel-novel lainnya di Gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas Gramedia selalu memberikan produk terbaik agar kamu memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Lala

Written by Ananda