in

11 Cara Merawat Ikan Koi Terlengkap Anti Gagal

cara merawat ikan koi – Jika Grameds pecinta ikan hias, pasti tidak asing dengan ikan koi yang identik dengan coraknya yang beragam. Ikan koi juga terkenal sebagai ikan hias yang mahal harganya karena keunikan coraknya dan simbol yang melekat pada ikan ini. Itulah sebabnya Gramedia perlu mengetahui cara merawat ikan koi yang benar jika memutuskan untuk memelihara ikan hias ini. 

Ikan koi dapat mempercantik halaman rumah sekaligus memberi Suasana yang lebih segar jika Grameds memilih membuat kolam. Sebelum memutuskan untuk memelihara ikan hias ini, Grameds perlu mengenal dan mengetahui cara merawat ikan koi yang benar agar bisa memeliharanya lebih sehat dan lama:  

MENGENAL IKAN KOI SEBAGAI IKAN HIAS

Ikan koi adalah salah satu jenis ikan hias yang kian banyak digemari orang untuk dipelihara karena keunikannya coraknya, yakni yang paling terkenal adalah perpaduan warna merah, hitam, dan juga perak. Ikan hias ini juga terkenal karena harganya yang fantastis dan Koi berasal dari Negara Jepang yang memiliki simbol keberuntungan, persahabatan, dan cinta. Ikan Koi memiliki perjalanan sejarah di Negara asalnya sampai akhirnya sekarang terkenal dengan ikan hias yang mahal. 

Ikan koi ternyata pertama kali di bawa ke negara Jepang oleh pedagang china sekitar abad ke-17 yang belum memiliki corak warna seindah sekarang. Sebelumnya jenis ikan koi ini dianggap sebagai ikan yang bisa dimakan, sampai akhirnya sekitar tahun 1980-an petani jepang banyak yang membawanya ke kolam rumah untuk fungsi estetika.

Nah, dari situlah corak ikan koi pun semakin berkembang menjadi beberapa jenis ikan koi yang dimulai sekitar tahun 1804 sampai 1829, yakni ikan koi berwarna merah putih mulai popular yang disebut juga dengan nama kohaku. 

Pada tahun 1915, ikan koi mulai menyebar di seluruh dunia dengan bentuk dan corak warna-warninya yang unik. Ikan koi masuk pertama kali di Indonesia sekitar tahun 1991 saat kaisar Akihito membawa ikan ini sebagai cinderamata untuk Presiden Soeharto saat itu.

Sampai akhirnya saat ini ikan koi terkenal dengan ikan hias yang mahal untuk dipelihara. Ikan koi ini memiliki banyak arti dalam bahasa Jepang, yakni nishiki yang artinya berwarna-warni dan goi yang artinya ikan mas. Sampai akhirnya ikan koi sekarang memiliki arti cinta dan persahabatan. 

Karakteristik Ikan Koi

Sama halnya dengan jenis ikan hias lainnya, Ikan koi juga memiliki karakteristik tersendiri yakni termasuk dalam keluarga ikan mas yang disebut Cyprinidae. Ikan koi memiliki ciri fisik  dengan perawakan tubuh yang memanjang seperti torpedo.

Ada sirip di bagian punggung, pinggul, dan sepasang di bagian dada dan ekor. Sedangkan bagian kepalanya berbentuk ikan mas dengan kumis kecil yang berfungsi untuk mendeteksi makanan yang ada di sekitarnya.

Ikan koi juga memiliki lapisan epidermis yang licin untuk melindungi tubuhnya dari serangan parasite. Bahkan banyak orang percaya bahwa warna sisik ikan koi menentukan berapa usianya. Ikan koi juga memiliki indera perasa pada bagian urat sarafnya di bawah sisik.

Sistem inilah yang membuat ikan koi merasakan dan menyerap sel warna sehingga tubuhnya bisa bercorak unik. Sedangkan indera pendengaran ikan koi adalah mendeteksi getaran suara melalui bagian tengah kepala sampai ekornya. Ikan hias ini bisa bertahan hidup di iklim sedang dan banyak hidup di perairan air tawar bersuhu 8 sampai 30 derajat celcius. 

Itulah sebabnya ikan koi cenderung akan bisa bertahan hidup hampir di daerah manapun, namun mereka tetap sangat sensitif pada perubahan lingkungan yang ekstrim. Jadi Grameds perlu memperhatikan karakteristik cara merawat ikan koi ini saat pertama kali membeli untuk di masukan ke dalam kolam yang baru. Grameds bisa mengamati dari bagian tubuh ikan koi jika muncul lapisan warna putih itu artinya suhu air tidak cocok untuk mereka.   

Jenis-Jenis Ikan Koi Sebagai Ikan Hias

Ada beberapa jenis ikan koi yang biasa dijadikan ikan hias, selain ikan koi warna merah, kuning, putih dan hitam yang paling populernya. Berbagai macam jenis ikan koi ini muncul karena hasil persilangan dari koi yang asli. Itu sebabnya pula ada harga ikan koi yang sangat mahal karena percampuran tersebut. Berikut ini jenis-jenis ikan koi yang bisa Grameds pilih untuk dipelihara sebagai ikan hias:

  1. Ogon
  2. Goromo
  3. Doitsu Hariwake
  4. Kinginrin
  5. Taisho Sanke
  6. Goshiki
  7. Hikarimono
  8. Showa Sanshoku
  9. Matsuba
  10. Tancho
  11. Saragoi
  12. Koi Slayer

CARA MERAWAT IKAN KOI

Berdasarkan jenis-jenis ikan koi di atas, sebenarnya cara merawat ikan koi hampir sama karena karakteristiknya yang tidak jauh berbeda. Perbedaan biasanya dari ukuran tubuh, corak warna, dan kebiasaannya saja. Jika Grameds sudah memutuskan untuk memelihara salah satu jenis ikan koi di atas, maka perlu memperhatikan cara merawat ikan koi yang benar seperti berikut ini: 

Cara 1 Pilih Kolam Ikan Koi Yang Tepat

Cara merawat ikan koi yang pertama adalah menyiapkan kolamnya terlebih dahulu untuk  memastikan bahwa ikan koi memiliki tempat yang nyaman untuk tinggal. Grameds bisa menggunakan jenis material apapun untuk membuatnya yang kira-kira kedalamnya minimal 50 sentimeter.

Grameds lebih baik membuat sampai satu meter agar dapat menampung air sampai 1100 liter. Untuk lebar kolam, Grameds bisa mengkreasikan sesuai keinginan dan kebutuhan dengan catatan ikan koi tetap memiliki ruang gerak yang cukup. Jadi Koi tersebut dapat bertahan hidup lebih lama dan memiliki kualitas hidup yang baik.  

Perlu Grameds ketahui, meskipun hanya ikan hias, namun ikan koi dapat tumbuh semakin besar, berbeda dengan ikan hias yang ukurannya kecil. Itulah sebabnya akuarium saja tidak cukup untuk hidup ikan koi, maka Grameds perlu menyediakan kolam  sebagai tempat tumbuh kembangnya yang lebih optimal. 

Cara 2 Cara Merawat Ikan Koi Menggunakan Air Bersih Untuk Mengisi Kolam

Jika Grameds sudah menyiapkan kolamnya, maka saatnya mengisi dengan air yang bersih sebelum memasukan ikannya. Grameds bisa diamkan air bersih tersebut selama dua sampai tiga hari sebelum memasukan ikan koi ke dalamnya agar menghilangkan bau semen atau cat yang masih tersisa di dalam kolam. 

Setelah itu ganti dengan air bersih yang baru untuk menghindari ikan koi mati akibat senyawa kimia yang bisa saja masih menempel di permukaan kolam. Grameds bisa uji coba dengan meletakan ikan koi kecil untuk memeriksa kondisi kolam, apakah sudah cocok atau belum.                                                                                                                                                                                

Cara 3 Belilah Bibit Ikan Koi Yang Sehat

Jika Grameds ingin memelihara ikan koi yang bagus dan sehat, maka jangan tergoda dengan bibit ikan koi yang murah. Kualitas bibit yang sehat adalah kunci dalam cara merawat ikan koi yang benar karena akan berpengaruh pada tumbuh ikan koi nantinya.

Biasanya ikan koi yang sehat hanya membutuhkan waktu sebentar untuk menyesuaikan dengan kolam baru. Sebaliknya, kualitas bibit yang rendah justru akan membuat Grameds lebih ribet dalam mengurusnya, bahkan akan mudah mati. Jadi belilah bibit ikan koi yang sehat dan berkualitas baik meskipun harus mengeluarkan uang yang lebih. 

Cara 4 Karantina Ikan Sebelum Meletakkannya Di Kolam

Setelah Grameds sudah membeli bibit ikan koi yang berkualitas maka perlu mengkaratinannya terlebih dahulu sebelum masuk ke dalam kolam. Cara mengkarantinanya adalah meletakan ikan koi ke dalam ember atau wadah besar. Grameds bisa membatasi jumlah ikan dalam satu wadah agar ikan koi baru tersebut tidak stres. 

Proses karantina ini perlu dilakukan pada ikan koi karena bertujuan agar tidak kaget saat pertama kali dipindahkan dari tempat sebelumnya karena hampir menyerupai material ember dan kolam ikan tersebut. Grameds bisa mengkarantina ikan koi di dalam ember selama dua sampai tiga hari. kemudian bisa perlahan dimasukan ke dalam kolam yang airnya sudah bersih. 

Cara 5 Lengkapi Kolam Dengan Tanaman Air

cara merawat ikan koi dengan tanaman air

Grameds perlu memberi kolam ikan koi dengan tanaman air agar lebih menyerupai habitat aslinya. Tanaman air tersebut dapat memberi sumber nutrisi bagi tumbuh kembang ikan koi lebih optimal. Tanaman air yang bisa Grameds gunakan contohnya adalah tanaman alga atau teratai dan duckweed.

Tanaman alga rupanya dapat menyuplai oksigen tambahan pada air sehingga membuat kolam menjadi lebih sehat untuk ikan koi. Selain baik untuk ikan koi, tanaman air ini juga akan menambah keindahan atau estetika kolam ikan Grameds. 

Cara 6 Memasang Filter Air

Memasang filter air di dalam kolam tidak kalah pentingnya untuk melakukan cara merawat ikan koi yang tepat. Filter air sangat berpengaruh pada kualitas air di dalam kolam sebagai habitat ikan koi. Alat ini akan menyaring kotoran-kotoran yang halus sekalipun dan mengurangi racun ammania dari sisa proses pencernaan ikan yang dapat mengotori kolam. Filter air akan menjaga kebersihan air di dalam kolam dan memberi kualitas yang baik untuk ikan koi.   

Ikan koi memiliki karakter yang tidak menyukai air kotor atau keruh, sangat berbeda dengan jenis ikan lele. Menggunakan filter air dapat sangat membantu Grameds untuk menjaga kebersihan airnya. 

Cara 7 Berilah Makanan Pelet Yang Berkualitas

cara merawat ikan koi dengan memberi makan

Makanan pellet menjadi hal penting bagi setiap perawatan ikan hias, termasuk memberi makan ikan koi. Grameds perlu memberi dengan pelet berkualitas yang mengandung protein tinggi untuk memenuhi kebutuhan asupan ikan koi. Pelet yang berkualitas adalh mengandung protein lebih dari 30 persen da nada kandungan lemah kurang lebih lima persen. 

Sebelum memberi makan pelet tersebut kepada ikan koi, Grameds bisa rendam terlebih dulu selama 3o sampai 60 detik agar lebih mudah dimakan oleh Koi. Grameds bisa memberi makan ikan koi dua kali sehari, yakni pada saat pagi dan sore hari dengan jumlah komposisi yang tidak berlebihan. Selain pelet khusus ikan, Grameds juga bisa memberi makan ikan koi dengan cacing rambut, jentik nyamuk, dan kutu air.   

Cara 8 Jangan Memberi Makan Terlalu Sering

Perlu Grameds ketahui bahwa saluran pencernaan ikan koi termasuk pendek, sehingga mereka tidak dapat mencerna makanan dengan banyak dan cepat. Grameds perlu memberinya makanan dalam jumlah sedikit dalam jangka waktu tertentu agar mencegahnya kelebihan makanan. Jumlah makanan yang berlebihan dapat menyebabkan peningkatan ammonia di dalam kolam. 

Untuk patokan, Grameds bisa perhatikan ukuran kolam berukuran 1,5 meter persegi yang berisi populasi ikan koi maksimal maka bisa memberinya makanan 100 gram per harinya. Grameds bisa mengatur pemberiannya setiap dua kali sehari, yakni diberikan saat pagi dan sore hari.  

Cara 9 Berilah Nutrisi Tambahan

Selain perlu memberi makanan secara rutin dan tidak perlu terlalu banyak, Grameds juga perlu memberinya nutrisi tambahan untuk tumbuh kembang ikan koi agar lebih optimal dan bisa bertahan hidup lebih lama. Grameds bisa memberi nutrisi tambahan setiap dua minggu sekali, seperti memberi kacang polong, wortel, maupun, selada.

Memberi ikan koi nutrisi juga menjadi upaya yang bisa Grameds lakukan untuk menjaga kesehatan ikan koi yang bisa saja kekurangan nutrisi sehingga tubuhnya tidak kebal dengan penyakit.

Koi ikan hias bisa terserang penyakit contohnya karena bakteri atau daya tahan tubuhnya yang kurang baik untuk bertahan hidup di sekitar lingkungannya. Jadi Grameds juga bisa memeriksa kesehatan ikan koi sekaligus melengkapi nutrisi tambahannya selain makanan pokoknya. 

Cara 10 Pantau Temperatur Kolam Dengan Teratur

Cara merawat ikan koi yang tidak kalah penting adalah menjaga temperatur kolam agar tetap sesuai dan cocok dengan ikan koi tersebut. Temperatur air di dalam kolam dapat sangat berpengaruh terhadap perkembangan ikan koi. Grameds bisa memantau temperatur suhu air kolam kira-kira 24 sampai 26 derajat celcius setiap harinya sehingga memastikan air kolam tetap segar. 

Ikan koi biasanya akan lebih optimal pertumbuhannya jika berada di dalam air yang segar sehingga membuatnya lebih sehat dan terhindar dari penyakit yang dapat membuatnya berumur pendek. Temperatur suhu air kolam mini juga akan berpengaruh pada pemberian makanan atau peletnya setiap hari, jadi Grameds perlu mempehetikannya dan usahakan selalu menjaga suhunya. 

Cara 11 Pemeliharaan Kolam Dan Filter Air

cara merawat ikan koi dengan bersih

Cara perawatan ikan koi yang perlu dilakukan secara rutin adalah membersihkan kolam dan filter air yang bisa saja cepat kotor. Saat memutuskan memelihara ikan koi maka Grameds harus berkomitmen untuk terus menjaga kebersihannya, mulai dari air, kolam, sampai alat filter airnya yang juga bisa kotor karena setiap hari harus menyaring air di dalam kolam. 

Ikan koi memang memiliki karakteristik hidup di lingkungan yang bersih jadi Grameds harus mengenali hal tersebut dan menerapkan habitat yang bersih untuk ikan koi. Grameds bisa membersihkan kolam dan filter air ini sekitar seminggu sekali yang sekaligus juga sekaligus menjaga kesehatan ikan hias mahal tersebut. 

Nah, itulah penjelasan tentang bagaimana cara merawat ikan koi yang benar agar tetap bertahan hidup lebih lama. Tidak sulit bukan? Jika Grameds memang suka memelihara ikan hias pasti cara merawat ikan koi akan dilakukan dengan menyenangkan untuk mengisi waktu luang. Selain itu harga ikan hias ini juga tergolong fantastis jadi Grameds harus benar-benar merawatnya dengan benar. Grameds bisa mengikuti tips cara merawat ikan koi di atas agar bisa memeliharanya dengan lebih optimal.

 

Rekomendasi Buku Cara Merawat Ikan Koi

Jika Grameds masih kurang paham dan merasa ingin belajar lebih jauh tentang bagaimana cara merawat ikan koi maka bisa kunjungi koleksi buku Gramedia di www.gramedia.com. Grameds juga bisa menemukan banyak referensi tentang bagaimana cara merawat ikan lainnya yang biasanya banyak dipelihara orang-orang. Berikut ini rekomendasi buku Gramedai yang bisa Grameds baca tentang bagaimana cara merawat ikan koi yang benar dan perawatan ikan hias lainnya agar bisa bertahan hidup lebih lama, bahkan bisa dijadikan peluang usaha: Selamat belajar. #SahabatTanpabatas 

tombol beli buku

tombol beli buku

tombol beli buku

tombol beli buku

tombol beli buku



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Lala Nilawanti