in

Cara Budidaya Tanaman Jagung Agar Hasil Panen Lebih Optimal

Budidaya Tanaman Jagung – Bagi masyarakat kita, Indonesia, budi daya penanaman tanaman palawija khususnya jagung sudah bukan lagi menjadi hal yang asing. Di samping sistem penanaman yang tidak terlalu sulit, nilai jualnya juga cukup baik di pasaran sehingga membuat banyak petani Indonesia memilih alternatif tanaman setelah padi.

Tanaman yang memiliki nama latin Zea Mays Saccharata ini, mengalami peningkatan dari sektor minat masyarakat. Jagung bisa menjadi pengganti nasi sehingga banyak orang yang sedang melakukan diet, baik itu diet karbo maupun diet gula, memilih jagung sebagai solusi. Hal ini sejalan dengan gaya hidup masyarakat yang ingin mengkonsumsi makanan yang manis, tetapi tetap rendah gula dan kalori.

Tanaman yang ada di kelas dikotil ini, memang menjadi salah satu makanan pokok bagi masyarakat Indonesia, selain padi dan sagu. Sebab, di samping mengenyangkan, rasanya juga enak dan mudah untuk diolah menjadi berbagai jenis makanan. Selain itu, untuk budidaya jagung tidak diperlukan lahan yang luas sehingga bisa menanamnya di kebun atau pekarangan rumah sendiri.

Bagi para calon pengusaha yang masih bingung mencari alternatif usaha, produk dari hasil panen jagung bisa menjadi salah satu jawaban atau solusi. Selain mudah diterima oleh kalangan pasar, jagung juga bisa dijadikan komoditi dagang yang beraneka ragam. Mulai dari jagung itu sendiri, hingga ke bagian bonggol daun bahkan kulit jagung.

Lalu, berikut ini, tahapan apa saja yang benar untuk budidaya tanaman jagung? Simak uraian lengkapnya!

Untuk mendapatkan hasil panen jagung yang berlimpah dengan hasil yang berlimpah dan optimal, maka diperlukan usaha dan tahapan yang baik dan benar. Berawal dengan poin di sistem pengolahan lahan, pemilihan benih, maintenance hingga pencegahannya dari segala hama dan penyakit. Berikut penjelasan lengkap mengenai tahapan untuk budi daya jagung yang baik dan benar.

Tahapan Budidaya Tanaman Jagung

1. Pemilihan Lahan dan Kondisi Lingkungan

Tanaman jagung bukanlah salah satu jenis tanaman yang sulit untuk dibudidayakan. Di samping memiliki sifat adaptasi yang tinggi dengan lingkungan, jagung juga tidak terlalu banyak membutuhkan air, jadi cocok untuk ditanam di berbagai jenis kondisi geografis lingkungan.

Jagung bisa beradaptasi dengan baik di lingkungan dataran rendah atau dataran tinggi, seperti area pegunungan dengan ketinggian sekitar 1800 mdpl hingga area yang berada di ketinggian 3000 mdpl. Kondisi tanah yang ideal untuk menanam jagung adalah yang memiliki kadar pH sekitar 5-8. Namun, kondisi tanah yang paling ideal adalah di ketinggian 1500-1900 mdpl.

Pastikan juga, untuk menanam jagung, tanah mengandung unsur hara yang cukup, agar bisa menghasilkan panen jagung dengan hasil yang optimal dan baik. Unsur hara yang dimaksud di sini adalah tanah yang mengandung unsur Nitrogen, Kalium, serta Fosfat.

Suhu yang tepat diperlukan adalah sekitar 21 hingga derajat celcius dan tanaman jagung wajib mendapatkan intensitas sinar matahari langsung selama minimal 8 jam per harinya. Jagung tidak terlalu banyak membutuhkan air sehingga curah huan rata-rata yang dibutuhkan sebesar 85-250 mm per bulan.

2. Pemilihan Benih Dalam Budidaya Tanaman Jagung

Memilih jenis bibit yang unggul dan baik akan mempengaruhi hasil dari panen kelak. Sebab kita tidak memungkiri, semakin baik jenis bibit akan semakin baik juga hasil panen. Memilih bibit yang berkualitas, bisa dibilang gampang-gampang sulit.

Sebagai petani jagung harus jeli dalam memilih jenis bibit, mulai dari perbandingan kualitas hingga perbandingan harga. Agar kita tidak kecewa dan juga merugi nantinya. Pilih benih jagung yang sehat dan tidak mengandung penyakit.

Apabila, saat akan melakukan budidaya jagung ini, kamu golongan pemula, ada baiknya memilih bibit jagung manis dari petani yang trusted dan profesional. Pastikan petani tersebut tidak memiliki track record yang buruk. Sebab teknik menanam sebaik apapun tidak akan bisa berhasil apabila benih yang kita tanam nantinya memiliki kualitas yang buruk serta cacat.

gramedia obf

Memilih benih yang unggul biasanya sudah melalui proses pelapisan anti jamur atau sering disebut dengan fungisida. Jenis bibit jagung yang seperti ini akan meminimalisir resiko terkena hama dan penyakit.

3. Pemilihan Waktu Tanam Tanaman Jagung

Pemilihan waktu tanam yang tepat menjadi salah satu faktor penentu untuk keberhasilan dari panen jagung. Sebaiknya, pilih waktu menanam benih jagung pada saat akhir musim penghujan. Akhir musim penghujan biasanya bertepatan di bulan Mei hingga Juni.

4. Pengolahan Lahan Tanaman Jagung

Setelah mempersiapkan lahan dan benih, untuk mendapatkan hasil yang terbaik, tahapan selanjutnya adalah proses untuk pengolahan lahan. Tahapan pengolahan lahan yang perlu untuk dilakukan adalah:

Pertama. Lahan yang akan ditanam jagung, digemburkan terlebih dahulu. bisa menggunakan metode yang manual yaitu dengan mencangkul apabila area yang akan digunakan tidak terlalu lebar. Untuk membuat tanah menjadi gembur bisa menggunakan traktor.

Apabila area tanam sangat luas. Setelah tanah digemburkan, diamkan tanah atau lahan tersebut sekitar 5 hingga 7 hari untuk diangin-angin. Untuk membajak area tanam, sebaiknya berikan kedalaman hingga 25 sampai 30 cm.

Tujuannya adalah agar tanaman jagung nantinya akan mendapat asupan oksigen yang cukup. Ruangan yang dibuat ini adalah dengan harapan, membantu benih jagung menyerap nutrisi dari tanah dengan maksimal.

Kedua. Pada langkah berikutnya adalah bersihkan atau siangi tanaman atau rumput liar (gulma) yang ada dan ikut menempel pada tanah yang akan menjadi area tanam jagung.

Ketiga. Sekadar untuk catatan, apabila lahan yang akan menjadi area tanam memiliki kadar asam yang cukup tinggi (pH kurang dari 5), kamu bisa menambahkan kapur dengan jenis dolomit pada tanah sebelum digunakan.

Dosis yang perlu diberikan adalah dengan contoh kasus, misalnya dengan perbandingan seperti ini, yaitu apabila ada 2 hektar tanah maka penggunaan kapur dolomit ini sekitar 1 ton banyaknya.

Keempat. Area yang akan diberikan bibit jagung, akan lebih baik dan berkualitas jika menambahkan pupuk kandang, misal menggunakan pupuk bokashi, yang berfungsi sebagai penyubur tanah. Fungsi lain dari penggunaan pupuk kandang ini adalah agar tanah lebih banyak mengandung unsur hara, yaitu unsur yang mengandung Fosfat, Nitrogen serta Kalium.

Nutrisi Tanaman
Nutrisi Tanaman

tombol beli buku

Untuk menstimulasi pertumbuhan tanaman jagung, bisa juga dengan cara menambahkan stimulan berbentuk pasta, salah satu contohnya yaitu GDM Black BOS atau sering disebut dengan Bio Organic Stimulant.

Metodenya adalah dengan memberikan semprotan stimulan ini ke lahan yang sudah melalui proses pemupukan, yaitu dengan pupuk kandang tadi. Stimulan ini mengandung enzim dan juga antibiotik yang berfungsi membantu untuk memisahkan bahan kimia yang berbahaya dari tanah agar nantinya tidak meracuni benih jagung yang akan ditanam.

Sebab, tanah yang terbebas dari segala hal termasuk sisa pupuk kimia, biasanya akan terlihat lebih gembur dan juga menjadi lebih subur. Produk stimulan ini cukup baik untuk mengusir hama tikus dan hama ular yang imbasnya bisa merusak tanaman jagung.

Kelima. Apabila lahan yang akan digunakan untuk persiapan tanam jagung adalah tanah atau lahan yang bekas dari sawah, maka ini adalah hal yang sangat baik. Sebab akan sangat menguntungkan kita, karena keadaan tanah tersebut lembab dan banyak mengandung protein sehingga siap langsung bisa ditanami benih jagung.

Lalu, sebaiknya jangan lupa, sebaiknya, memberikan drainase pada area tanam agar lahan tidak terlalu basah atau tergenang air. Bisa juga dengan alternatif untuk membuat sistem bedengan.

Sistem bedengan ini adalah sistem yang akan membantu proses drainase pada lahan pertanian. Untuk bedeng ini bisa dibuat dengan mudah dan buat dengan ukuran panjang sekitar 20 sampai 30 cm dan untuk lebarnya kurang lebih 1 meter sudah cukup. Pastikan pembuatan drainase ini rapi dan baik, ya!

Keenam. Langkah lanjutan dari tahapan budidaya jagung ini, membuat lubang tanam dengan kedalaman kurang lebih 5 cm. Saat membuat lubang, berikan jarak antar lubang satu sama lain. Idealnya, untuk menanam jagung dibutuhkan jarak sekitar 50 hingga 70 cm. Tentunya, hal ini dapat menjadikan calon tanaman jagung, berkembang lebih baik.

5. Proses Penanaman Dalam Budidaya Tanaman Jagung

Setelah segala sesuatu yang berkaitan dengan proses pengolahan lahan, maka area tanam tentunya sudah siap. Menanam benih jagung ini, seperti penjelasan sebelumnya, lebih tepat dan baik untuk diadakan pada awal musim penghujan.

Namun, apabila ingin melakukannya saat musim kemarau, pastikan pengairan berjalan dengan baik. Metode untuk menanam jagung ini, bisa dengan memasukkan 1 hingga 2 benih jagung pada satu lubang tanam atau lubang tunggalan.

gramedia obf

Tahapan berikutnya adalah dengan mengcover lubang dengan menggunakan pupuk kompos. Kemudian beri pengairan yang cukup dan tepat agar kelembapannya cukup baik. Pada umumnya, untuk area tanam jagung sekitar 1 hektar membutuhkan 8 kilo benih jagung.

6. Proses Pemeliharaan Tanaman Jagung

Persiapan lahan kemudian dilanjutkan dengan penanaman benih sudah tentu, tugas kita sebagai petani atau penanam jagung adalah melakukan proses pemeliharaan. Proses ini merupakan tahap krusial dimana akan menentukan hasil panen yang akan kita petik agar hasilnya optimal. Tahapan-tahapan dari proses pemeliharaan ini, meliputi berbagai hal, yaitu:

A. Penyulaman

Tahap penyulaman ini merupakan proses pengecekan secara langsung dari bibit jagung yang telah ditanam dengan jangka waktu kurang lebih 1 minggu. Tujuan dari penyulaman ini, untuk memastikan pertumbuhan bibit jagung berkembang dengan baik.

Di tahap penyulaman ini, petani juga mengecek apakah ada bibit jagung yang yang sekiranya tidak tumbuh dengan baik. Apabila, ada bibit yang tidak mengalami proses tumbuh dengan baik, perlu untuk mencabut atau menyingkirkannya dan dengan segera mengganti dengan benih jagung yang baru.

B. Penyiangan

Memasuki tahap selanjutnya, yaitu tahap penyiangan. Proses ini merupakan penyiangan pada tanaman jagung yang sudah berumur 2 minggu. Caranya adalah dengan membersihkan rumput atau tanaman liar (gulma) yang tumbuh di sekitaran jagung.

Sebab apabila tumbuhan gulma ini dibiarkan akan mengganggu laju pertumbuhan benih jagung. Pembersihan gulma ini bisa dengan cara manual atau menggunakan pestisida. Apabila menginginkan hasil panen jagung yang organik terlebih jagung manis organik maka, proses menyiangi dengan cara alami dan manual dengan tangan.

Untuk lebih jelasnya dalam proses dan panduan lengkapnya untuk mendapatkan panen jagung manis yang optimal, bisa dengan melengkapi referensi kamu dengan buku berikut ini:

Panduan Lengkap dan Praktis Budidaya Jagung Manis yang Paling Menguntungkan
Panduan Lengkap dan Praktis Budidaya Jagung Manis yang Paling Menguntungkan

tombol beli buku

Pada tahap ini, biasanya juga melakukan proses yang dinamakan pembubuhan. Tahapan ini adalah dimana kita menambahkan gundukan tanah di bagian akar dan juga akar dengan tujuan agar tanaman lebih kokoh dan tidak mudah untuk roboh. Proses ini dibutuhkan di saat usia tanaman sekitar 1 bulan.

C. Penyiraman Tanaman Jagung

Tahapan berikutnya penyiraman yang wajib untuk dilaksanakan, sebab tahapan ini bertujuan untuk memberikan kelembaban tanah serta menghindarkan tanaman jagung dari resiko kekeringan.

Untuk menyirami tanaman ini, lebih ekstra untuk dilakukan apabila melakukan penanaman saat musim kemarau. Petani wajib memastikan tanaman tetap lembab dan tidak dehidrasi atau kekurangan air.

D. Pemupukan Tanaman Jagung

Pemupukan merupakan tahap yang tidak bisa dilewatkan. Meskipun sewaktu proses persiapan lahan, sudah dilakukan pemupukan namun setelah benih berubah menjadi tanaman atau sudah mengalami pertumbuhan, kita wajib menambah asupan pupuk.

Cara Efektif Penggunaan Pupuk Kompos pada Tanaman
Cara Efektif Penggunaan Pupuk Kompos pada Tanaman

tombol beli buku

Tujuan pemupukan kali ini adalah menambah nutrisi bagi tanaman jagung. Seperti manusia, tumbuhan pun tetap membutuhkan nutrisi tambahan agar tetap sehat dan kuat dan proses ini harus kontinuitas.



Nah, untuk tumbuhan jagung, peroleh nutrisi berasal dari proses pemupukan tersebut. Agar tidak kekurangan unsur hara, yaitu nitrogen, kalium dan juga zat fosfat. Proses pemupukan ini dilakukan saat jagung berusia sekitar 2 bulanan.

E. Pengendalian Hama Penyakit

Proses pengendali serangan hama dan penyakit menjadi tahap yang tidak bisa dilewatkan. Agar tanaman jagung terhindar dari segala hal yang menghambatnya untuk tumbuh optimal.

Lalu, apabila tanaman jagung sudah terinfeksi oleh hama serta penyakit maka sudah sewajibnya kita melakukan pembasmian hama dan penyakit dengan cara yang efisien dan tepat sasaran.

Hama dan penyakit memiliki karakteristik yang berbeda maka kita harus mempunyai trik sendiri untuk membasmi dari jenis hama serta penyakit tersebut. Beberapa jenis dan hama yang sering menyerang tanaman yang termasuk jenis holtikultura ini, antara lain, yaitu ada hama ulat tongkol, kutu daun, hama penggerek batang, tikus, belalang hingga ke penyakit bulai dan juga penyakit karatan.

Hama-Hama Tanaman Hortikultura
Hama-Hama Tanaman Hortikultura

tombol beli buku

7. Masa Panen Jagung

Setelah melalui berbagai proses mulai dari penanaman hingga proses pemeliharaan, tanaman jagung bisa dipanen saat berumur idealnya 65 hingga 75 hari. Metode untuk memanennya adalah dengan cara memutar bagian tongkol jagung hingga terpisah dengan tangkai atau batang jagung.

Tanda jagung siap panen atau sudah matang, bisa dilihat dari adanya titik hitam yang terlihat di bagian ujung jagung, lalu kulit jagung berwarna kecoklatan dan ukuran jagung sudah mencapai 7 cm.

Setelah dipanen, jagung belum siap untuk langsung dikonsumsi atau diperjual belikan. Sebab, kondisi jagung masih basah dan lembab sehingga lebih rentan terkontaminasi oleh jamur dan bakteri. Jadi, jagung harus dijemur terlebih dahulu di bawah sinar matahari.

Untuk berbagai bagian dari tanaman jagung yang sudah dipanen, biasanya akan dimanfaatkan sebagai bahan kerajinan atau hal-hal lain yang bermanfaat. Sehingga tidak hanya sekedar menjadi limbah.

Teknologi Papan Komposit : Diperkuat Serat Kulit Jagung
Teknologi Papan Komposit : Diperkuat Serat Kulit Jagung

tombol beli buku

Nah, Sudah Semakin Yakin untuk Menanam Jagung di Ladang Kalian Masing-Masing?

Itulah tadi penjelasan lengkap mengenai tahapan budi daya tanaman jagung yang perlu dipahami. Agar bisa mendapatkan hasil panen yang optimal sehingga bisa menambah nilai jual dari produk tanaman jagung tersebut. Otomatis karena semua hal ini, bisa memperluas kesempatan untuk menambah cuan juga. Semoga bermanfaat!

Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas senantiasa menghadirkan buku-buku berkualitas baik yang tentunya bermanfaat bagi Grameds semua. Mari kunjungi https://www.gramedia.com/ untuk buku-buku menarik lainnya.

Penulis : Rezti Juliedawati

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Tasya Talitha