in

Mengenal Buah-buahan Tanpa Biji Alami

Hai, Grameds! Tahukah kamu bahwa ada buah-buahan yang secara alami tidak memiliki biji? Buah-buahan ini tidak hanya mudah dikonsumsi tetapi juga memiliki rasa yang sama lezatnya dengan buah berbiji. Artikel ini akan mengajak kamu untuk mengenal lebih dekat jenis-jenis buah tanpa biji yang terjadi secara alami, manfaatnya, serta mengapa buah-buahan ini bisa menjadi pilihan yang tepat untuk dinikmati setiap hari. Yuk, simak selengkapnya!

Buah-buahan selalu menjadi bagian penting dari pola makan sehat kita. Selain kaya akan vitamin, mineral, dan serat, buah-buahan juga menawarkan berbagai rasa yang lezat dan menyegarkan. Dari buah yang manis hingga yang asam, pilihan buah yang beragam ini dapat memanjakan lidah dan memberikan banyak manfaat kesehatan.

Namun, ketika menikmati buah, ada satu hal yang kadang menjadi kendala, yaitu biji. Beberapa buah memiliki biji yang cukup banyak, sehingga mengurangi kenyamanan saat dikonsumsi. Inilah mengapa buah tanpa biji menjadi pilihan favorit banyak orang.

Buah tanpa biji bukan hanya lebih praktis dan mudah dikonsumsi, tetapi juga menawarkan pengalaman makan yang lebih menyenangkan. Buah tanpa biji ini biasanya terjadi secara alami melalui proses mutasi genetik atau melalui teknik rekayasa genetika.

Mengetahui jenis-jenis buah tanpa biji yang tersedia di pasaran dapat membantu konsumen membuat pilihan yang lebih baik dan menikmati manfaat maksimal dalam mengonsumsi buah.

 

Mengawetkan buah-buahan

Di Indonesia terdapat beragam jenis buah-buahan. Saat panen, jumlah buah-buahan itu sangat banyak sehingga membusuk. Agar buah-buahan itu tidak terbuang percuma perlu diawetkan agar bertahan lama. Tujuan pengawetan buah-buahan adalah agar tidak mudah busuk, mempermudah pengakutan, menunjang ekonomi dan perdangangan. Di dalam buku ini dijelaskan secara rinci dan jelas mengenai cara mengawetkan buah-buahan.

 

Buah yang Tidak Ada Bijinya Secara Alami

(Sumber foto: www.pexels.com)

Berikut ini beberapa buah yang umumnya secara alami tidak memiliki biji:

1. Pisang

Buah pisang yang biasa kita makan tidak memiliki biji. Pisang yang tidak memiliki biji secara umum adalah hasil dari mutasi genetik yang terjadi secara alami dan kemudian diperbanyak oleh petani.

Sebaliknya, pisang berbiji ditemukan pada jenis seperti pisang batu atau pisang klutuk. Meskipun berbiji, pisang ini tidak tumbuh dari biji tersebut, melainkan dari tunas.

Dalam buku Membuat Buah Tanpa Biji (1997), dijelaskan bahwa pisang ambon yang kita kenal sekarang, dengan ukurannya yang besar, rasa manis, dan tanpa biji, berasal dari pisang yang sebenarnya memiliki banyak biji. Namun, melalui proses alamiah yang panjang, biji-biji tersebut hilang.

 

2. Nanas

Buah nanas yang kita konsumsi umumnya tidak memiliki biji. Namun, berdasarkan penelitian di poltekkes-tjk.ac.id, dalam proses pertumbuhannya, nanas sebenarnya memiliki banyak biji, bahkan bisa mencapai ribuan.

Akan tetapi, biji-biji ini cepat gugur saat bunga mulai mekar, sehingga hanya sedikit yang menjadi biji pada buah yang sudah matang. Biji-biji tersebut berukuran kecil, yaitu sepanjang 3-5 mm dan lebar 1-2 mm, berbentuk bulat lonjong yang gepeng, berwarna cokelat, keras, dan kasar.

 

3. Anggur Thompson

Anggur Thompson, juga dikenal sebagai Thompson Seedless, adalah salah satu varietas anggur yang paling populer di dunia. Keistimewaan utama dari anggur ini adalah tidak adanya biji, yang membuatnya sangat disukai oleh konsumen.

Anggur Thompson memiliki rasa manis yang menyegarkan dengan sedikit rasa asam. Teksturnya renyah dan berair, membuatnya sempurna untuk dinikmati sebagai camilan sehat. Anggur Thompson biasanya berukuran kecil hingga sedang, dengan bentuk bulat lonjong. Warna kulitnya bisa bervariasi dari hijau muda hingga kuning keemasan ketika sudah matang.

Mengutip dari laman Science Focus, Anggur Thompson ternyata sudah ada sejak zaman Romawi Kuno. Anggur Thompson terbentuk karena adanya mutasi genetik yang menyebabkan biji muda di dalam anggur tidak berkembang.

 

4. Kesemek

Beberapa varietas kesemek secara alami tidak memiliki biji. Varietas ini dipilih dan dikembangbiakkan oleh petani karena lebih disukai oleh konsumen.

Beberapa kesemek tanpa biji adalah hasil dari mutasi genetik alami. Mutasi ini menyebabkan biji di dalam buah tidak berkembang, sehingga buah yang dihasilkan tidak memiliki biji.

Menurut penelitian yang dilakukan di Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya, sebagian besar buah kesemek cenderung tidak memiliki biji. Jika ada, biji kesemek hanya terdapat 1 atau 2 di dalam buah yang telah matang.

Metode yang umum digunakan dalam budidaya tanaman kesemek adalah melalui cara vegetatif. Berbeda dengan pisang yang bijinya tidak dapat tumbuh, biji pada kesemek dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan tanaman melalui proses generatif.

 

Cantik Sehat & Awet Mudah Dengan Buah & Sayur

Sayur dan buah-buahan memang sudah lama dikenal sebagai salah satu bahan makanan atau minuman yang memiliki segudang manfaat bagi tubuh kita. Dalam buku Cantik Sehat dan Awet Muda Dengan Buah dan Sayur ini dimuat berbagai macam buah dan sayuran yang bermanfaat bagi tubuh, seperti apel, pir, pisang, wortel, mentimun, bayam, tomat dan berbagai macam jenis buah dan sayuran lainnya. Dalam buku ini juga dibahas bagaimana membuat sebuah jus kesehatan dan kecantikan, sehingga Anda yang baru pertama kali memasuki dapur, tidak perlu merasa khawatir ketika ingin membeli buku ini, karena buku ini juga memberikan tutorial step by step cara penyajian jus buah & sayur yang baik dan benar.

 

Buah Partenokarpi

Beberapa jenis buah secara alami tidak memiliki biji dan termasuk dalam kategori partenokarpi, yang berarti buah tersebut berkembang tanpa melalui proses penyerbukan dan pembuahan.

Namun, tidak semua buah tanpa biji adalah hasil dari partenokarpi alami, karena kebanyakan tanaman memerlukan proses pembuahan untuk menghasilkan buah. Ada juga buah yang melalui proses partenokarpi buatan.

Ada dua jenis partenokarpi, yaitu buah alami dan buatan. Berikut adalah penjelasannya:

1. Buah Partenokarpi Alami 

Partenokarpi alami terjadi karena faktor genetik atau lingkungan yang memengaruhi perkembangan buah. Ini bisa disebabkan oleh mutasi genetik atau kondisi lingkungan tertentu seperti suhu, kelembaban, atau kelembaban tanah yang ekstrem.

Buah-buahan seperti jeruk, ketimun, kesemek, ara, pir, anggur, dan pisang mengalami proses partenokarpi alami, yang biasanya dipengaruhi oleh faktor genetik atau kondisi lingkungan.

Faktor lingkungan, seperti kondisi cuaca yang berkabut ekstrim, dapat menyebabkan terjadinya partenokarpi pada buah zaitun. Suhu yang rendah pada musim gugur dapat menyebabkan partenokarpi pada tanaman terong, sedangkan musim dingin dengan suhu rendah dapat menyebabkan partenokarpi pada buah tomat.

 

2. Partenokarpi Buatan

Partenokarpi buatan dihasilkan melalui teknik pertanian atau rekayasa genetik. Teknik ini dapat melibatkan penyerbukan buatan atau penggunaan hormon tanaman untuk merangsang perkembangan buah tanpa pembuahan.

Partenokarpi buatan yang dihasilkan melalui penggunaan zat pengatur tumbuh sintetis seperti hormon auksin atau giberelin. Zat ini bisa diletakkan langsung pada putik atau disemprotkan pada tunas atau bunga tanaman.

Partenokarpi buatan telah berhasil diterapkan pada buah-buahan seperti semangka, labu, anggur, dan tomat.

Bukan Sekadar Salad Buah Segar Biasa

 

Kebutuhan buah sebagai asupan nutrisi penting bagi tubuh, sudah tidak bisa ditawar lagi, terlebih bagi masyarakat yang hidup di kota besar yang cenderung berpolusi udara tinggi. Buah menjadi pilihan antioksidan paling alami. Dan salah satu cara menikmati buah adalah dengan membuatnya menjadi salad buah segar menggiurkan! Buku ini menjawab kebutuhan pembaca akan resep menyehatkan sekaligus menyegarkan. 25 resep salad buah dengan sausnya nan sehat lezat bisa Anda nikmati kapan saja. Ayo, temukan manfaat sehat dan efek lezatnya segera!

 

Manfaat Mengonsumsi Buah

(Sumber foto: www.pexels.com)

Berikut adalah beberapa manfaat mengkonsumsi buah:

1. Kaya akan Nutrisi

Buah-buahan mengandung berbagai vitamin, mineral, dan serat yang penting untuk menjaga kesehatan tubuh.

2. Sumber Antioksidan

Buah-buahan mengandung antioksidan alami yang membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas.

3. Mendukung Kesehatan Jantung

Konsumsi buah-buahan terkait dengan penurunan risiko penyakit jantung dan stroke karena kandungan serat, vitamin, dan mineralnya.

4. Menjaga Kesehatan Kulit

Antioksidan dalam buah-buahan membantu menjaga kesehatan kulit dan memperlambat proses penuaan.

5. Menurunkan Risiko Diabetes

Buah-buahan yang rendah indeks glikemiknya dapat membantu mengatur kadar gula darah dan menurunkan risiko diabetes tipe 2.

6. Mencegah Kanker

Kandungan antioksidan dalam buah-buahan dapat membantu melawan radikal bebas dan menurunkan risiko beberapa jenis kanker.

7. Memperkuat Sistem Kekebalan Tubuh

Vitamin dan mineral dalam buah-buahan membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh, menjaga tubuh tetap sehat dan berdaya tahan terhadap infeksi.

8. Menjaga Berat Badan Ideal

Buah-buahan rendah kalori namun tinggi serat membuatnya menjadi pilihan camilan sehat untuk membantu menjaga berat badan ideal.

9. Meningkatkan Energi

Kandungan gula alami dalam buah-buahan memberikan energi yang dibutuhkan tubuh untuk beraktivitas sehari-hari.

10. Meningkatkan Kesejahteraan Mental

Mengkonsumsi buah-buahan secara teratur dapat meningkatkan mood dan kesejahteraan mental karena kandungan nutrisinya yang baik.

Kesimpulan

Sekarang Grameds sudah mengetahui bahwa ada berbagai jenis buah yang dapat dinikmati tanpa harus repot dengan bijinya. Mulai dari buah-buahan yang terjadi secara alami tanpa biji hingga yang dihasilkan melalui proses partenokarpi buatan. Semoga artikel ini dapat memberikan pemahaman yang lebih dalam tentang buah-buahan tanpa biji dan proses partenokarpi secara umum. Dengan mengetahui jenis-jenis buah ini, kita dapat membuat pilihan yang lebih baik dalam memilih dan menikmati buah-buahan dalam pola makan sehari-hari. Yuk, mari terus eksplorasi dan nikmati ragam buah yang alami dan bermanfaat ini dalam pola makan sehari-hari! Grameds, kamu juga bisa mencari tahu lebih lanjut terkait pemanfaatan buah-buahan melalui kumpulan buku yang tersedia di Gramedia.com.

 

9 Tanaman Buah di Pekarangan Rajin Berbuah

Tanaman buah sangat mudah ditanam dan tidak memerlukan perawatan khusus. Apabila lahan pekarangan luas maka tanaman buah bisa langsung ditanam ke tanah tetapi jika pekarangan sempit menanam buah dapat dilakukan di dalam pot atau tabulampot.

Tanaman buah dalam pot menjadi solusi jika ingin memiliki tanaman buah dengan lahan yang terbatas. Tanaman buah dalam pot tidak akan mengganggu tanaman lainnya, karena semua akar hanya hidup dalam pot. Semua nutrisi yang dibutuhkan dapat dipenuhi dengan memberikan pupuk sesuai kebutuhan ke dalam pot serta penanggulangan hama sangat mudah dan dapat dipantau.

Menanam tanaman buah di pekarangan sebagai salah satu bentuk konservasi keanekaragaman hayati. Tanaman buah menciptakan suasana yang sejuk, hijau, indah dan asri sehingga menambah kenyamanan. Daun pada tanaman buah akan menyerap karbondioksida yang terdapat pada udara dan diubah menjadi oksigen melalui reaksi fotosintesis. Hasil panen tanaman buah dapat dikonsumsi sebagai salah satu sumber pangan sehingga dapat meningkatkan pemenuhan gizi mikro.

Buku ini akan memberi gambaran kepada pembaca untuk memilih buah yang cocok ditanam di pekarangan dengan memperhatikan kondisi ketinggian tempat tinggal dan syarat tumbuhnya. Tidak hanya itu, buku ini menjelaskan cara bertanam tanaman buah di pot dan lahan pekarangan secara langsung dengan memperhatikan keindahan penampilan pekarangan. Di dalamnya dibahas cara perawatan dan pemberantasan hama serta penyakit yang sering menyerang.



Live Apakah Anda berminat jika disediakan fasilitas baca buku sepuasnya di Gramedia ?
  • Ya, tentu saja!
    90% 90% 57 / 63
  • Tidak
    9% 9% 6 / 63


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Laila Wu