in

Apa itu Lock Up Saham? Pengertian, Contoh, dan Dampaknya ke Investor

Halo sobat Gramedia, Pernahkah Anda mendengar kebijakan lock up saham IPO (Initial Public Offering)? Lock up artinya terkunci. Periode atau jangka waktu dimana saham tidak dapat dipindahtangankan kepada orang lain.

Dalam istilah pasar modal, lock up saham berarti pemegang saham tidak dapat menjual sahamnya untuk jangka waktu tertentu. lock up saham ini mungkin bersifat sukarela atau wajib atau berdasarkan kesepakatan.

Contoh lock up saham Bukalapak dengan sukarela memblokir saham selama 8 bulan. Selain itu, pemegang saham BBHI alias Allo Bank wajib mengunci atau membekukan sahamnya selama 3 tahun. Berikut penjelasan lock up saham yang dirangkum Gramedia.com dari berbagai sumber.

Pengertian Lock Up Saham

apa itu lock up saham

Lock up saham adalah periode penguncian di mana investor atau pemegang saham dilarang menjual saham tertentu. Lock up saham berguna untuk manajer investasi atau sekuritas dan perusahaan yang telah IPO atau go public.

Lock up saham digunakan untuk menjaga likuiditas dan stabilitas pasar. Bagi perusahaan sekuritas, periode lock up saham membantu menjaga stabilitas dan likuiditas portofolio.

Sementara itu, lock up saham dalam rangka IPO ditujukan untuk menjaga likuiditas agar dapat tumbuh secara berkelanjutan. Apalagi menunjukkan bahwa manajemen perusahaan masih utuh dan model bisnisnya masih solid.

Lock Up Saham IPO

Kebijakan lock up saham banyak digunakan untuk saham IPO. Ini berarti bahwa pemegang saham utama tidak dapat menjual sahamnya untuk jangka waktu yang telah ditentukan setelah IPO perusahaan.

Saham IPO biasanya “dikunci” selama 90-180 hari (3-6 bulan), hingga 1 tahun. Biasanya berlaku untuk pemegang saham utama, seperti pendiri perusahaan, pemilik, manajer, karyawan perusahaan, serta investor besar atau pemodal ventura. Setelah periode lock up saham berakhir, saham IPO dapat diperdagangkan.

Tujuan Lock Up Saham

Tujuan lock up saham IPO adalah untuk mencegah pasar membanjiri pasar dengan saham tambahan untuk dijual, yang pada gilirannya menyebabkan harga saham turun. Pasalnya, jika pemegang saham besar atau pemegang saham besar langsung menjual sahamnya di IPO karena tidak ada kebijakan lock up saham, bisa mengakibatkan penyesuaian harga saham.

Jika hal ini terjadi, maka akan merugikan seluruh pemegang saham. Biasanya, setelah periode stock lockup berakhir, harga saham akan turun secara permanen sekitar 1-3%. Tergantung dari fundamental bisnisnya. Investor dapat melihat ini dari dua sudut. Jika terjadi penurunan harga saham setelah saham dibekukan, ini bisa menjadi peluang untuk membeli saham dengan harga yang turun sementara.

Di sisi lain, itu bisa menjadi pertanda bahwa harga saham IPO terlalu mahal. Kemampuan untuk memulai penurunan harga saham dalam jangka panjang.

Pemegang saham membutuhkan kesepakatan. Ini berarti pemodal ventura, eksekutif, dan orang dalam perusahaan harus menandatangani perjanjian penguncian untuk menghindari tekanan jual yang berlebihan selama beberapa bulan perdagangan pertama setelah IPO.

Semua pemegang saham yang berasal dari dalam perusahaan akan memiliki waktu lock up yang sama. Tapi juga berbeda. Rincian perjanjian pemegang saham selalu tersedia dalam prospektus perusahaan.

Manfaat Lock Up Saham

Manfaat lock up saham IPO, antara lain:

  • Memungkinkan saham IPO menjadi stabil tanpa tekanan jual tambahan dari pemegang saham utama
  • Menjaga harga saham dan melindungi investor ritel
  • Memungkinkan pasar untuk menentukan harga saham sesuai dengan penawaran dan permintaan alami
  • Peningkatan likuiditas seiring berjalannya waktu karena ada penetapan rentang perdagangan.

Lock Up Saham Berakhir

Pada akhir periode lock up saham, pedagang sering mengantisipasi penurunan harga karena semakin banyak saham yang disimpan di pasar. Antisipasi ini dapat menyebabkan peningkatan permintaan dalam jangka pendek karena pedagang mempersingkat stok sampai lock up benar-benar berakhir.

Short selling adalah penjualan saham yang dilakukan oleh pedagang atau investor meskipun dia tidak memiliki saham tersebut.

Contoh Lock Up Saham

apa itu lock up saham

PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) mencatatkan 103,06 miliar saham untuk pertama kalinya pada 6 Agustus 2021. Sebanyak 77,29 miliar saham pendiri dan 25,76 miliar saham go public. Harga saham BUKA pada saat IPO adalah Rp 850 dengan nilai nominal Rp 50/saham.

BUKA menghimpun dana sebesar Rp 21,9 triliun. Bukalapak menerapkan kebijakan blokade saham selama 3 bulan untuk jumlah saham IPO yang diberikan kepada karyawan sebanyak 14,02 miliar saham.

Pemegang saham yang membeli saham dengan harga sebenarnya lebih rendah dari harga IPO harus memblokir sahamnya selama 6 bulan. Sementara itu, cut-off period Bukalapak untuk pemegang saham utama bersifat sukarela hingga 8 bulan. Saat ini harga saham BUKA adalah Rp 358/saham pada saat pembukaan bursa (2/3). Ada 57,8% dari harga penawaran umum.

Masa lock up saham PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) untuk beberapa pemegang saham strategis dibuka pada Senin, 28 Maret 2022. Lockout wajib mencakup 32 pemegang saham, termasuk 204 individu atau mantan karyawan pemegang saham karyawan.

Selama lock up, saham Bukalapak menguat pada Senin, 28 Maret 2022. Saham BUKA naik 6,49% menjadi Rp 328 per saham pada akhir sesi perdagangan pertama, Senin, 28 Maret 2022. Saham BUKA dibuka tidak berubah di Rp 308 per saham dibagikan.

Saham BUKA berada di posisi tertinggi Rp 340 dan terendah Rp 296/saham. Total frekuensi perdagangan adalah 26.466 kali dengan volume perdagangan 15.080.557 saham. Nilai transaksinya Rp 479,8 miliar.

Umumnya, periode lock up adalah periode dimana investor tidak diperbolehkan untuk menjual saham dari investasi tertentu. Investopedia ditayangkan pada hari Senin (28 Maret 2022), periode penguncian saham yang biasanya diperlukan dalam IPO.

Hal ini untuk memastikan agar orang dalam atau manajemen perusahaan dan investor awal tidak langsung menjual sahamnya. Tujuannya adalah untuk menghindari volatilitas yang berlebihan dan memungkinkan pasar untuk mengetahui nilai sebenarnya dari saham tersebut.

Periode lock up biasanya berlangsung dari 90 hingga 180 hari. Periode lock up pasca-IPO memungkinkan pelepasan saham baru yang stabil tanpa tekanan jual lebih lanjut dari orang dalam. Tahap ini juga memungkinkan pasar untuk menentukan harga saham secara alami berdasarkan penawaran dan permintaan.

Penutupan IHSG Sesi Pertama 28 Maret 2022

Sebelumnya, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berbalik arah dan tetap berada di zona hijau hingga akhir sesi perdagangan pertama pada Senin, 28 Maret 2022. Investor asing juga membeli saham.

Menutup sesi pertama, IHSG naik 0,38% menjadi 7.029,08. Indeks LQ45 naik 0,61% menjadi 1.023,91. Seluruh Compact Benchmark berwarna hijau. Pada sesi pertama, IHSG sempat berada di level tertinggi 7.040,82 dan terendah 6.987.22. Sebanyak 262 orang yang maju dan 209 yang menurun. 209 saham tidak bergerak.

Total frekuensi perdagangan adalah 753.831 kali dengan volume perdagangan 13,1 miliar unit. Nilai transaksi harian Rp 7,4 triliun. Investor asing membeli saham senilai Rs 480,08 miliar di semua pasar. Posisi dolar AS terhadap rupee sekitar 14.267. Sebagian besar sektor saham berada di zona hijau kecuali indeks sektor saham IDX health yang turun 0,55%.

Indeks industri sekuritas BEI naik 1,93% dan meraih penguatan terbesar. Hal ini diikuti oleh indeks ekuitas sektor energi BEI yang naik 1,29% dan indeks ekuitas sektor infrastruktur BEI yang naik 0,61%.

Contoh Lock Up Saham lainnya

PT Allo Bank Indonesia Tbk (BBHI) milik Group Chairman Tanjung menandatangani lock-in agreement selama 3 tahun sejak tanggal pencatatan saham. Larangan penjualan saham ini berlaku bagi mitra strategis yang merupakan mitra internal dan eksternal CT Corp, yaitu Salim Group, Bukalapak, anak perusahaan Grab, Carro, dan Growtheum Capital Partners.

Contoh Periode Lock Up

Misalnya, dana lindung nilai fiktif Epsilon & Co. berinvestasi dalam utang bermasalah di Amerika Selatan. Suku bunga tinggi, tetapi likuiditas pasar rendah. Jika salah satu klien Epsilon mencoba menjual sebagian besar portofolio mereka di Epsilon sekaligus, kemungkinan besar mereka akan memasang harga yang jauh lebih rendah daripada jika Epsilon menjual sebagian saham mereka dalam waktu singkat, jangka waktu yang lebih lama.

Tetapi karena Epsilon memiliki periode lock up 90 hari, yang memberi mereka waktu untuk secara bertahap mengurangi penjualan, memungkinkan pasar untuk menyerap penjualan secara lebih merata dan menjaga harga lebih stabil, yang berarti pengembalian yang lebih baik bagi para pedagang.investor dan Epsilon daripada yang seharusnya menjadi kasusnya telah terjadi.

Teliti Periode Lock Up Saham Sebelum Beli Saham IPO

Periode stock lock up sangat penting untuk dipertimbangkan oleh investor atau trader dalam prospektus perusahaan. Jika Anda ingin membeli saham IPO, Anda harus menunggu hingga akhir periode blok.

Karena saham baru dapat terus naik atau turun karena orang dalam menjual saham mereka pada akhir periode penguncian saham. Anda dapat membeli saham perusahaan yang baru terdaftar dengan harga diskon.

Menunggu periode lock up berakhir juga dapat memberi Anda lebih banyak waktu untuk meninjau kinerja saham atau perusahaan. Jika harga saham turun, Anda lebih baik membeli saham lain atau berinvestasi di instrumen lain.

Untuk startup atau perusahaan yang ingin mencatatkan saham melalui IPO, periode cut-off membantu menunjukkan bahwa manajemen perusahaan utuh dan model bisnisnya masih kuat. Ini juga memungkinkan perusahaan yang mengeluarkan IPO untuk mempertahankan lebih banyak uang untuk pertumbuhan lebih lanjut.

Namun, jika saham terlihat bagus sampai akhir periode lock up, ada kemungkinan saham perusahaan bisa menjadi pilihan investasi yang baik.

Tanggapan BEI Soal Trend Lock Up Saham saat IPO

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) memberlakukan perintah lock up saham dalam IPO. Saham pra-IPO Seri A (non-MVS) dikenakan lock-up selama delapan bulan, terhitung sejak tanggal efektif IPO, sedangkan saham pra-IPO Seri B (MVS) dikenakan lock up selama dua tahun masa naik. Sebelumnya, PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) juga menerapkan hal yang sama. Apakah ini tren calon emiten dalam IPO ke depan?

Saat dimintai tanggapan terkait hal tersebut, Direktur Penilaian Perusahaan BEI I Gede Nyoman Yetna mengatakan, ketentuan tindakan pemblokiran sudah diatur dalam peraturan OJK (POJK). Saat ini terdapat dua POJK terkait pemblokiran saham, yaitu POJK No. 25/POJK.04/2017 tentang Pembatasan Saham yang Diterbitkan Sebelum Penawaran Umum. POJK 25 dirilis pada 21 Juni 2017.

Pasal 2 POJK 25 mengatur bahwa setiap pihak menerima efek bersifat ekuitas dari emiten dengan harga dan atau nilai konversi dan atau harga pelaksanaan yang lebih rendah dari harga emisi awal saham kepada masyarakat dalam waktu 6 (enam) bulan sebelum pengajuan.

Pernyataan Pendaftaran kepada OJK, tidak dapat mengalihkan sebagian atau seluruh kepemilikan emiten atas efek bersifat ekuitas sampai dengan 8 bulan setelah pernyataan pendaftaran berlaku. “Pada pasal 2 fokusnya pada holding period dan lock up period,” kata Nyoman, Kamis (31 Maret 2022).

Sedangkan peraturan kedua adalah POJK No.22/POJK.04/2021 tentang Penerapan Klasifikasi Saham Dengan Hak Suara Banyak Emiten Inovatif dan Ber Pertumbuhan Tinggi Yang Melakukan Penawaran Efek Bersifat Ekuitas Dalam Bentuk Saham Kepada Masyarakat . POJK 22 dirilis pada 1 Desember 2021.

Pasal 6 POJK 22 mengatur bahwa tidak ada pemegang saham dengan hak suara ganda yang dapat memutuskan untuk melepaskan seluruh atau sebagian saham dengan hak suara ganda yang dimiliki selama 2 (dua) tahun setelah pernyataan ‘terdaftar’ berlaku.

Selain itu, peraturan sebelum selesainya penawaran umum tidak dapat mengalihkan seluruh atau sebagian kepemilikan saham biasa yang dimilikinya sampai dengan 8 (delapan) bulan setelah pernyataan pendaftaran menjadi efektif. laporan keuangan terbaru kurang dari harga.

Nyoman menjelaskan mengenai pemblokiran tindakan BUKA dan GOTO telah disesuaikan dengan OJK di bawah ini. Dengan adanya POJK 25 dan POJK 22, perusahaan yang akan melakukan penawaran umum tentunya akan menyesuaikan dengan kondisi masing-masing perusahaan. Nyoman menyimpulkan: “Begitu pula pemegang saham dari masing-masing perusahaan ini.

Cara Kerja Periode Lock Up

Periode penguncian dana lindung nilai sesuai dengan investasi dasar dari dana masing-masing. Misalnya, dana panjang/pendek yang diinvestasikan terutama pada saham likuid mungkin memiliki periode penguncian satu bulan.

Namun, karena dana acara atau dana lindung nilai biasanya berinvestasi dalam sekuritas yang kurang diperdagangkan seperti pinjaman darurat atau utang lainnya, mereka cenderung memperpanjang periode penguncian. Namun, dana lindung nilai lainnya mungkin tidak memiliki periode penguncian tergantung pada struktur investasi reksa dana.

Pada akhir periode penguncian, investor dapat membeli kembali saham mereka pada jadwal yang ditentukan, biasanya setiap tiga bulan. Biasanya, mereka harus memberikan pemberitahuan 30 hingga 90 hari sebelumnya sehingga manajer investasi dapat melikuidasi sekuritas yang mendasari yang memungkinkan pembayaran kepada investor.

Poin Penting

  • Periode lock up adalah ketika investor tidak dapat menjual saham atau sekuritas tertentu.
  • Periode lock up digunakan untuk menjaga likuiditas dan menjaga stabilitas pasar.
  • Manajer hedge fund menggunakannya untuk menjaga stabilitas dan likuiditas portofolio.
  • Startup/IPO menggunakannya untuk menghemat uang dan menunjukkan ketahanan pasar.

Selama penutupan lock up, manajer dana lindung nilai dapat berinvestasi dalam sekuritas berdasarkan tujuan dana tanpa melibatkan pembelian kembali saham. Manajer memiliki waktu untuk membangun posisi yang kuat di berbagai aset dan memaksimalkan potensi keuntungan sambil menyimpan lebih sedikit uang tunai.

Tanpa cut-off dan periode pembelian kembali yang dijadwalkan, manajer dana lindung nilai akan selalu memiliki sejumlah besar uang tunai atau setara kas yang tersedia. Investasikan lebih sedikit uang dan keuntungannya mungkin lebih rendah. Selain itu, karena waktu penguncian akun masing-masing investor bervariasi tergantung pada tanggal investasi masing-masing, tidak mungkin untuk menyelesaikan likuidasi penuh untuk dana tertentu sekaligus.

Pertimbangan Khusus Lock Up

Periode lock up saham publik yang baru diterbitkan perusahaan membantu menstabilkan harga saham saat memasuki pasar. Ketika harga dan permintaan saham meningkat, perusahaan menghasilkan lebih banyak uang. Jika setiap orang dalam suatu perusahaan menjual sahamnya kepada publik, sepertinya perusahaan tersebut tidak layak untuk diinvestasikan dan harga serta permintaan akan saham tersebut akan turun.

Ketika sebuah perusahaan swasta memulai proses IPO, karyawan kunci dapat menerima pengurangan kompensasi tunai dengan imbalan saham perusahaan. Banyak dari karyawan ini mungkin ingin melikuidasi saham mereka sesegera mungkin setelah IPO perusahaan. Periode penguncian saham mencegah penjualan saham segera setelah IPO ketika harga saham bisa sangat tinggi dan rentan terhadap fluktuasi harga yang ekstrem.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca juga artikel terkait:

Rekomendasi Buku Saham Terbaik yang Cocok untuk Pemula

Pengertian Saham: Ciri-Ciri, Resiko Dan Tips Berinvestasi

10 Perusahaan Sekuritas Terbaik Untuk Beli Saham

Review Buku Investasi Saham ala Swing Trader Dunia

6 Macam Indikator Saham Terpopuler



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by ziaggi