in

Apa Itu White Label: Pengertian, Manfaat dan Contohnya

Apa itu white label – Ketika sedang pergi berbelanja di supermarket, mini market atau bahkan pasar tradisional, Grameds tentu akan melihat beberapa produk yang memiliki logo. Akan tetapi, tidak semua produk yang memiliki logo dibuat oleh pemilik logo tersebut. Hal ini dikarenakan ada produk yang dinamakan dengan white label.

White label artinya bukanlah label berwarna putih, akan tetapi istilah yang digunakan untuk produk yang tidak memiliki merek dan dapat dipasangi logo atau merek bisnis oleh pembelinya. Setelah mengetahui pengertian white label, apakah Grameds pernah melihat beberapa produk white label yang kembali dipasarkan?

Nah, mungkin Grameds tidak sadar, sebab produsen produk tidak akan menerangkan atau mengumumkan secara terang-terangan tentang produk white label, begitu pula dengan pemilik logo atau merek bisnis tersebut. Lalu, apa saja contoh dari produk white label dan apa itu white label? Simak hingga akhir dalam artikel berikut ini.

Apa Itu White Label? 

Sumber: Pexels

White label adalah istilah yang digunakan untuk produk atau layanan yang dikembangkan oleh satu perusahaan dan kemudian dijual atau ditawarkan kepada perusahaan lain dengan merek atau label mereka sendiri.

Dalam hal ini, perusahaan yang menjual produk atau layanan tersebut tidak mengklaim atau mengaku sebagai pengembangnya, tetapi menyediakannya sebagai produk atau layanan yang dapat ditawarkan oleh perusahaan lain dengan merek mereka sendiri.

Istilah “white label” sendiri pertama kali muncul dalam industri rekaman musik, di mana sebuah rekaman yang dibuat oleh satu perusahaan rekaman (pabrikan) dikeluarkan kembali oleh perusahaan rekaman lain (pemasok grosir) tanpa perubahan apapun, hanya dengan mengganti label atau merek di sampul rekaman.

Cek di Balik Pena : Baby Chaesara

Ini dilakukan agar perusahaan grosir dapat menjual rekaman tersebut dengan merek mereka sendiri, dan menghindari biaya produksi rekaman baru. Istilah ini kemudian diadaptasi dalam berbagai industri lain, seperti teknologi, produk konsumen, dan jasa, di mana produk atau layanan dikembangkan oleh satu perusahaan dan kemudian dijual kembali oleh perusahaan lain dengan merek mereka sendiri.

White label muncul ketika sebuah perusahaan atau produsen mengeluarkan produk dengan merek yang ditentukan oleh pembeli atau pemasar, bukan dengan merek mereka sendiri.

Produk akhir dari white label kemudian terlihat seolah-olah dibuat oleh pihak yang memesannya. Produk ini dibuat oleh pihak ketiga yang tidak bertanggung jawab untuk memasarkan dan menjual produk yang sudah diberi label.

 

Praktik ini memberikan keuntungan bagi bisnis yang memesannya karena mereka tidak perlu melakukan semua proses produksi barang, sehingga dapat fokus pada pemasaran saja, sedangkan produsen fokus pada proses produksi saja. Keuntungan utama dari white label adalah menghemat waktu, energi, dan biaya perusahaan dalam hal produksi atau pemasaran.

Keuntungan lain dari white label adalah jika toko retail memiliki kesepakatan eksklusif dengan produsen, maka biaya transportasi rata-rata mungkin lebih rendah daripada biasanya.

Selain itu, perusahaan juga akan mendapat manfaat dari skala ekonomi dalam distribusi. Karena biaya transportasi yang rendah, pengecer dapat menjual produk dengan harga lebih murah, tetapi tetap memperoleh margin keuntungan yang lebih besar.

White label saat ini semakin populer, hal ini menunjukkan bahwa konsumen menjadi lebih sensitif terhadap harga dan kurang setia pada merek tradisional favorit mereka. Di banyak negara, pertumbuhan ini dapat merugikan pangsa pasar merek nasional yang merupakan produsen.

Berdasarkan penjelasan sebelumnya, bisnis white label melibatkan setidaknya dua pihak, yaitu produsen dan pengecer yang memasang logo mereka sendiri pada produk. Tentu saja, terjadi kesepakatan bisnis antara kedua pihak yang terlibat.

Cara Kerja White Label

Pexels

Dari sini, Grameds dapat mempelajari cara kerja white label yang dinilai cukup sederhana. Hal yang paling penting dari bisnis ini adalah menjaga hubungan kerja sama yang baik antara kedua pihak yang terlibat, karena bisnis ini melibatkan dua pihak yang saling mendukung dan membutuhkan satu sama lain.

Berikut cara kerja dari bisnis dengan white label:

1. Produsen membuat produk white label

Langkah pertama dari cara kerja white label tentunya dimulai oleh produsen yang membuat produk white label. Produk dapat berupa pakaian, makanan, minuman dan lainnya yang tidak memiliki logo, nama atau bahkan label dari produsen.

2. Produsen menjual produk white label pada pengecer dapat berupa perusahaan lain atau individu

Produsen dapat menjual produk white label tersebut kepada individu maupun perusahaan lainnya. Setiap pembeli dari produk white label dipersilahkan untuk memberi label, logo atau merek dagangnya sendiri.

3. Pengecer melakukan survei ke beberapa supplier atau produsen

Setelah tahap kedua, tahap selanjutnya adalah bagaimana cara menarik minat pengecer atau perusahaan lain agar memilih produk produsen untuk dipasarkan kembali. Biasanya, pengecer akan melakukan survei lebih dahulu ke beberapa supplier, kemudian membeli barang dalam jumlah yang besar untuk kembali dijual.

4. Pengecer membeli produk atau jasa white label

Pengecer kemudian akan membeli produk atau jasa white label setelah menetapkan sejumlah budget.

5. Pengecer membuat merek dagang atau logo

Setelah pengecer dan produsen memutuskan untuk bekerja sama, langkah selanjutnya adalah pengecer yang telah memberi sejumlah produk akan membuat merek dagang atau logo miliknya sendiri. Jadi, produk yang akan dijual menjadi lebih menarik bagi konsumen.

6. Memasarkan produk

Langkah selanjutnya setelah produk diberi label atau merek dagang sendiri, pengecer akan menjual atau memasarkan produknya pada calon pelanggan. Kunci dari bisnis white label adalah anonimitas, sehingga konsumen atau calon konsumen tidak mengetahui bahwa produk yang dibeli sebenarnya adalah pakaian tanpa merek.

Manfaat White Label

Sumber: Pexels

Bisnis dengan menggunakan produk white label memiliki manfaat tersendiri. Manfaat utama bagi produsen produk adalah produsen hanya perlu fokus untuk memproduksi barang saja dan tidak perlu repot memikirkan mengenai branding maupun penetrasi ke pasar. Akan tetapi, produsen masih harus melakukan pemasaran, sehingga pengecer akan tertarik untuk bekerja sama.

Selain itu, pemasaran yang dilakukan oleh produsen pun harus dilakukan secara anonim untuk menjaga pengecer.

White label tentunya tidak hanya menguntungkan bagi produsen saja, akan tetapi juga bagi pengecer yang memasang merek dagangnya dengan produk white label. Berikut beberapa manfaatnya:

1. Branding produk lebih cepat dan mudah

White label dapat menjadi pilihan yang menguntungkan jika pengecer ingin menambah fitur baru pada bisnisnya. Produk white label biasanya sudah terintegrasi dan siap pakai, sehingga proses branding akan menjadi lebih mudah.

Seorang pedagang, tidak perlu khawatir tentang waktu dan uang yang harus dikeluarkan untuk riset produk. Pengecer dapat menambahkan logo dan merek sendiri, kemudian kembali fokus pada bisnis dan pemasarannya.

2. Membuat konsumen menjadi lebih bahagia

Pelanggan memiliki tujuan akhir dan menggunakan white label dapat memberikan jalan yang jelas dan sederhana untuk mencapainya. Proses pengembangan produk dapat berlangsung lama, sehingga pelanggan dapat pergi ke tempat lain untuk mencari solusi lain daripada menunggu produk baru dari bisnis Grameds.

Grameds dapat menghindari hal ini dengan menggunakan produk white label yang dapat Grameds peroleh dengan cepat. Sehingga, konsumen tidak perlu menunggu lama dan tentu saja hal ini akan membuat konsumen lebih senang dan kembali membeli produk pada Grameds.

3. Menghemat waktu serta uang

Mengembangkan produk dari awal memerlukan sumber daya finansial, waktu, dan tentunya tenaga yang besar. Namun, melakukan proses produksi sendiri juga membutuhkan waktu dan modal yang cukup besar.

Belum lagi jika harus mempertimbangkan waktu untuk merencanakan dan menerapkan strategi pemasaran, yang juga memerlukan waktu yang cukup. Dalam mengembangkan produk sendiri, pengusaha juga harus melakukan riset produk dan uji prototipe kepada target audiens.

Dengan menggunakan praktik bisnis white label, pengusaha dapat memangkas semua tahap produksi tersebut. Jika waktu dan modal Grameds terbatas, berinvestasi pada white label dapat menjadi salah satu cara untuk memulai bisnis dengan lebih menghemat waktu dan modal.

4. Membuat pengecer lebih fokus pada kompetensi inti bisnisnya

Dalam banyak kasus, produk yang akan dikembangkan oleh suatu bisnis ternyata tidak sesuai dengan bidang keahlian bisnis tersebut. Hal ini merupakan tindakan yang kurang cerdas. Pastikan bahwa Grameds memperhatikan solusi yang Grameds butuhkan dan bandingkan dengan sumber daya yang dimiliki untuk mencapainya.

Dari situlah pengusaha dapat menentukan apakah white label dapat membantunya untuk mencapai tujuan dengan lebih efisien. Produsen white label sangat mengetahui seluk-beluk produk yang mereka buat dan kembangkan. Sehingga, Grameds dapat mempercayakan kepada produsen untuk membuat produk yang dibutuhkan untuk dijual kembali.

Manfaat White Label Secara Ekonomi

Selain itu, berbisnis dengan menggunakan produk white label juga memiliki manfaat dari skala ekonomi yaitu dapat meningkatkan efisiensi serta mengurangi biaya proses produksi maupun distribusi. Lebih jelasnya, simak berikut ini:

1. Biaya produksi

Produsen dapat mengoptimalkan pemakaian sumber daya dan mengurangi biaya produksi dengan menjual produk white label ke perusahaan lain.

2. Biaya distribusi

Perusahaan yang menjual produk white label dapat mengoptimalkan kapasitas transportasi dan mengurangi biaya distribusi dengan mengambil keuntungan dari skala ekonomi yang lebih besar.

3. Efisiensi

Dengan menjual produk white label, produsen dapat meningkatkan efisiensi dalam produksi dan distribusi dengan mengambil keuntungan dari skala ekonomi.

4. Pembelian bersama

Perusahaan yang menjual produk white label dapat mengambil keuntungan dari pembelian bersama dengan produsen untuk mengurangi biaya.

5. Peningkatan volume

Perusahaan yang menjual produk white label dapat meningkatkan volume penjualan dan mendapatkan margin keuntungan yang lebih besar.

6. Fleksibilitas

Perusahaan yang menjual produk white label dapat dengan mudah menyesuaikan produk dengan kebutuhan pasar atau konsumen, sehingga dapat meningkatkan efisiensi dalam produksi dan distribusi.

Contoh Produk White Label

Sumber: Pexels

Ada banyak jenis produk yang dapat dijual dengan metode white label. Produk white label tidak hanya terbatas pada fashion atau makanan saja, akan tetapi juga bisa berupa barang-barang elektronik dan lainnya. Berikut beberapa contoh dari produk white label yang dapat dijual dipasaran:

  • Makanan dan Minuman

Produk white label yang umum pertama adalah makanan dan minuman, produk kini  dikembangkan dan diproduksi oleh satu perusahaan, kemudian dijual kembali oleh perusahaan lain dengan merek mereka sendiri. Dalam hal ini, perusahaan yang menjual kembali produk tersebut tidak perlu melakukan investasi dalam pengembangan produk itu sendiri dan dapat segera menjualnya kepada konsumen dengan merek mereka sendiri.

Contoh produk white label dalam makanan dan minuman adalah kopi, teh, jus, makanan ringan, dan lain-lain. Perusahaan yang menjual produk white label dalam makanan dan minuman dapat mengambil keuntungan dari biaya produksi yang lebih rendah dan dapat menyesuaikan produk dengan kebutuhan pasar atau konsumen.

Hal ini juga dapat meningkatkan efisiensi dalam produksi dan distribusi. Perusahaan dapat mengambil keuntungan dari skala ekonomi dalam distribusi, karena biaya transportasi yang rendah.

  • Kosmetik 

Tidak hanya makanan dan minuman, produk white label lainnya adalah kosmetik. Dalam industri kosmetik, white label sering digunakan oleh perusahaan yang ingin menjual produk kosmetik dengan merek mereka sendiri tanpa harus mengeluarkan biaya dan waktu yang diperlukan untuk mengembangkan produk tersebut sendiri. Contoh produk white label dalam kosmetik adalah sabun, lotion, krim, parfum, dan lain-lain.

  • Produk elektronik 

Beberapa contoh produk white label dalam alat elektronik adalah:

  • Tablet, komputer dan laptop: Beberapa perusahaan turut memasarkan produk elektronik seperti tablet, komputer hingga laptop dengan cara white label, sehingga tidak perlu mengeluarkan biaya produksi. Biasanya produk white label berupa tablet, komputer dan laptop memiliki harga yang cukup murah dan spesifikasi standar di pasaran.
  • Alat elektronik rumah tangga: Beberapa perusahaan menjual alat elektronik rumah tangga seperti mesin cuci, kulkas, dll.
  • Alat elektronik hiburan: Beberapa perusahaan menjual alat elektronik hiburan seperti speaker, tv, dll dengan merek mereka sendiri tanpa harus melakukan investasi dalam pengembangan produk.
  • Alat pemangkas rambut: Produk lain yang dapat dijual dalam bentuk white label adalah alat pangkas rambut. Beberapa merek alat pangkas rambut hanya dikenal oleh beberapa orang, sementara yang lain tidak dikenal sama sekali. Grameds dapat menjual kembali produk tersebut dengan merek milikmu sendiri. Ada berbagai jenis alat pangkas rambut yang dapat dijual kembali, seperti pencukur rambut, jenggot, alis, kumis, dan bulu halus lainnya.
  • Mainan anak

Jenis produk white label lain yang dapat dijadikan ide bisnis adalah mainan anak-anak. Meskipun banyak mainan anak-anak yang memiliki merek di pasaran, tetapi juga ada mainan tanpa label yang dapat kamu jual kembali.

Biasanya, produk-produk tanpa merek ini hampir sama dengan produk merek lainnya, perbedaannya hanyalah pada tidak adanya merek atau logo pada produk tersebut.

Beberapa jenis mainan mungkin hanya diberi label “Made in China” saja, sehingga pengecer dapat menjualnya kembali dengan desain kemasan dan merek miliknya sendiri.

  • Essential oil

Essential oil atau minyak atsiri juga dapat dijadikan sebagai produk white label yang dapat dijual kembali. Ada banyak produsen minyak atsiri yang menerima penjualan tanpa merek dalam jumlah besar.

Grameds dapat menjual berbagai jenis essential oil dengan merek pribadi yang diinginkan. Grameds dapat menjual minyak atsiri dalam bentuk diffuser, lilin aromatik, dan produk wewangian lain yang dapat menenangkan tubuh atau dengan khasiat lainnya.

  • Aksesoris hewan peliharaan

Jenis produk selanjutnya yang dapat dijual dengan menggunakan white label adalah aksesori hewan peliharaan, seperti tempat tidur, mainan, dan aksesori lainnya untuk hewan peliharaan.

Demikianlah penjelasan tentang apa itu white label dan beberapa contoh serta manfaatnya. Pelajari lebih lanjut tentang white label dan bisnis dengan membaca buku. Sebagai #SahabatTanpaBatas, gramedia.com selalu menyediakan berbagai macam buku berkualitas untuk menambah wawasan Grameds dalam berbagai bidang!

Membaca banyak buku dan artikel tidak akan pernah merugikan kalian, karena Grameds akan mendapatkan informasi dan pengetahuan #LebihDenganMembaca.

Penulis: Khansa

Rujukan:

  • https://store.sirclo.com/blog/white-label/
  • https://crewdible.com/edukasi/topik/mulai-bisnis-online/white-label-adalah#:~:text=White%20label%20adalah%20istilah%20untuk,pihak%20ketiga%20atau%20perusahaan%20manufaktur.
  • https://bisniz.id/white-label/5/


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Rosyda Nur Fauziyah

Saya adalah Rosyda Nur Fauziyah dan biasa dipanggil Rosyda. Menulis adalah bagian dari aktivitas saya, karena menulis menjadi salah satu hal yang menarik. Sesuai dengan latar pendidikan saya, tema yang saya suka seputar ekonomi dan manajemen.

Kontak media sosial Linkedin saya Rosyda Nur Fauziyah