in

10 Contoh Alat Musik Ritmis: Pengertian, Fungsi dan Gambarnya

Contoh Alat Musik Ritmis – Memiliki bakat di bidang musik tentu menjadi sebuah kebanggaan. Terlebih, bermain musik sama halnya mengasah kecerdasaan otak. Pasalnya dalam beberapa penelitian, bermain alat musik mampu meningkatkan kemampuan kognitif manusia. Ini berkat permainan alat musik yang melatih manusia untuk bisa fokus dan melatih otak untuk terus berpikir.

Memperhatikan hal tersebut, tidak heran jika banyak orang tua yang sangat mendukung anaknya untuk mengeksplorasi bakat bermusiknya dengan mendaftarkan untuk kursus bermain piano, biola atau lainnya. Singkatnya, kemampuan bermain musik memainkan peran penting untuk membantu perkembangan anak.

Mulai tertarik untuk ikut belajar musik? tunggu dulu. Berlatih alat musik itu penting, namun yang tidak kalah penting ialah memahami konsep dasar alat musik itu terlebih dahulu. Ada banyak sekali jenis alat musik yang bisa dipelajari, masing-masing memiliki bentuk dan cara memainkan yang berbeda-beda. Salah satu dari sekian banyak jenis tersebut yaitu alat musik ritmis. Apa itu? baca artikel ini sampai tuntas untuk memahaminya.

Pengertian Alat Musik Ritmis

Alat musik ritmis berkaitan dengan alat musik yang menjalankan fungsi untuk mengatur ritme atau irama pada musik. Ini juga memiliki kaitan erat dengan fungsi ketukan dan birama. Perbedaannya dari alat musik pada umumnya, jenis ini tidak menghasilkan banyak nada seperti alat musik melodis. Karenanya, alat musik ritmis biasanya memiliki bentuk yang sederhana dan tidak memiliki banyak tombol atau bagian khusus untuk mengatur nada.

Sebagian besar alat musik ritmis dimainkan dengan cara dipukul, baik yang dipukul langsung dengan tangan ke permukaan alat musik atau dengan bantuan stick. Sebagian kecil juga dimainkan dengan cara digoyang-goyangkan sehingga beberapa bagian saling berbenturan dan menghasilkan suara, contohnya Marakas. Namun ada juga yang dengan cara digesek, seperti Kastanyet yang berupa sepasang kepingan kayu atau gading yang digesek-gesek menggunakan jari-jari tangan.

Alat musik ritmis menjadi pelengkap terhadap alat musik melodis dalam instrumen musik harmonis. Maksudnya, sebuah musik tidak akan harmonis jika hanya menghadirkan alat musik melodis saja. Alat musik ritmis seperti Drum atau Cajon akan membuat sebuah lagu semakin enak didengar ketimbang hanya memakai Gitar atau Piano saja. Begitupun dalam musik tradisional, ada beragam alat musik ritmis yang juga berfungsi untuk melengkapi alat musik melodis.

Fungsi Alat Musik Ritmis

Seperti alat musik pada umumnya, jenis alat musik ritmis tentunya bukan hanya dipakai sebagai pengiring lagu seperti yang diaplikasikan oleh masyarakat modern saat ini. Dalam kehidupan masyarakat dari zaman dulu hingga sekarang, ada beragam alat musik ritmis yang diciptakan dengan fungsi yang beragam. Masing-masing dari fungsi tersebut diantaranya sebagai berikut.

1. Menentukan Tempo

Dalam musik, kemampuan untuk menciptakan nada yang harmonis sangat dipengaruhi oleh tempo. Tempo mengatur cepat lambatnya sebuah nada, karena itu tempo yang tepat akan berpengaruh pada kenyamanan pendengarnya. Kehadiran alat musik ritmis berfungsi untuk mengatur tempo tersebut. Tempo yang dihasilkan dari permainan alat musik ritmis akan membuat musik terdengar lebih harmonis.

Begitu pula saat alat musik ritmis berperan untuk mengiringi seni tari. Gerakan tari sangat dipengaruhi oleh ketukan pada musik pengiringnya, karena itu alat musik ritmis perlu mengatur agar tempo pada musik pengiring tari bisa disesuaikan dengan gerakannya.

2. Mengiringi Lagu

Menyanyikan lagu dengan hanya mengandalkan alat musik melodis sebenarnya bisa-bisa saja. Namun, penampilan musik akan lebih menarik dengan kehadiran alat musik ritmis. Tugasnya sebagai pelengkap bagi alat musik melodis untuk menciptakan harmonisasi yang enak didengar.

Contohnya pada penampilan band, biasanya tidak hanya dilengkapi oleh keyboard dan gitar namun juga terdapat drum. Gitar dan keyboard dikategorikan sebagai alat musik melodis, sementara drum merupakan salah satu alat musik ritmis paling populer.

3. Menandai Bagian Lagu

Dalam sebuah lagu terdapat beberapa struktur yang membantu musisi ataupun komposer untuk membuat lagu. Ada yang namanya intro, bagian pembuka pada lagu, juga verse yang merupakan pengantar sebelum masuk ke inti lagi dan reff yang merupakan bagian inti. Nah, dalam sebuah lagu, alat musik ritmis biasanya dimainkan untuk menandakan peralihan dari intro menuju verse atau reff.

Misalnya pada beberapa lagu genre pop, permainan drum biasanya menjadi pembuka dalam sebuah lagu. Atau instrumen Drum dimainkan untuk meningkatkan tempo saat menjelang reff, khususnya pada jenis lagu yang penuh semangat juga rock.

banner-promo-gramedia

4. Membantu Koreografi

Seperti halnya pada sebuah lagu, alat musik ritmis juga dipakai untuk memberikan tanda pergantian gerakan bagi penari. Misalnya, dari satu gerakan ke gerakan lainnya biasanya peralihannnya diiringi dengan permainan Kendang. Biasanya Kendang dimainkan dengan tempo yang cepat, khususnya untuk menandakan perbedaan ketukan antara gerakan satu dengan gerakan lainnya.

5. Menyempurnakan Instrumen

Orkestra merupakan contoh dari pertunjukan yang menampilkan harmonisasi yang sempurna. Dalam orkestra biasanya tidak hanya menghadirkan beragam jenis alat musik melodis, namun juga alat musik ritmis. Karena itu, alat musik ritmis juga berperan penting dalam sebuah musik untuk menciptakan keharmonisan sehingga karya yang dihasilkan menjadi sempurna.

Jenis-jenis Alat Musik Ritmis

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, beragam alat musik telah berkembang dari periode masyarakat tradisional hingga modern. Tidak terkecuali alat musik ritmis, jenis ini memiliki beragam bentuk yang bukan hanya dipengaruhi oleh perkembangan waktu namun juga perbedaan budaya masyarakat. Berikut 10 macam alat musik ritmis yang terdiri atas alat musik ritmis tradisional hingga modern.

1. Kendang

kendang alat musik ritmis

(Sumber: wikipedia.org)

Kendang merupakan salah satu alat musik ritmis tradisional Indonesia yang cukup populer. Alat musik ini berbentuk tabung silinder yang biasanya terbuat dari kayu, biasanya kayu nangka, cempedak bahkan kayu kelapa. Sementara di bagian ujung yang akan ditabuh atau sering disebut ‘tebokan‘, biasanya terbuat dari kulit kerbau untuk bagian yang menghasilkan ketukan bernada rendah dan kulit kambing untuk bagian yang nadanya tinggi.

Kendang menjadi salah satu alat musik yang dimainkan dalam instrumen Gamelan Jawa. Fungsinya sebagai musik pengiring tari, khususnya untuk mengatur tempo. Alat musik ini bisa juga dijumpai pada acara pertunjukan seperti Jaipongan, Penampilan Wayang, Pencak Silat dan sebagainya. Dalam instrumen Gamelan, Kendang bukan hanya satu, namun ada yang dinamakan Kendang Indung, yaitu Kendang yang ukurannya besar. Serta ada juga Kendang Kulanter yang berukuran kecil dan biasanya mendampingi Kendang Indung.

Gamelan, wayang , serta dhalang yang menjadi bagian dari pementasan tersebut mengisyaratkan konsep “Manunggaling kawula-Gusti” yang berarti bahwa dalam kehidupan, manusia yang menjadi wayang diharapkan tidak membangkang dari perintah Tuhan. Jika Grameds tertarik mengetahui lebih dalam, Grameds dapat membaca buku berjudul Dhalang, Wayang dan Gamelan dari Wawan Susetya.

tombol beli buku

2. Tifa

tifa alat musik ritmis

(Sumber: portal.merauke.go.id)

Tifa memiliki bentuk mirip dengan Kendang, bedanya alat musik ini berasal dari Papua dan beberapa pulau di Indonesia Timur seperti Maluku. Bentuknya silinder yang bagian tengahnya kosong, serta di bagian ujung juga dilapisi oleh kulit binatang. Kalau Kendang biasanya dari kulit kerbau atau kambing, Tifa menggunakan kulit rusa yang umum jadi hewan buruan oleh masyarakat di Papua. Selain itu, kayu yang dipakai pada Tifa juga diambil dari kayu khas yang hanya ada di hutan sekitar masyarakat adat tinggal.

Tifa biasanya dimainkan sebagai instrumen pengiring pada tarian perang. Ini karena Tifa bisa menghasilkan suara yang sangat keras. Selain itu, Tifa juga dipakai mengiringi beberapa tarian lain, seperti tarian penyambutan atau pada acara pesta adat. Antara Tifa dari Papua dan Maluku tentunya memiliki perbedaan, selain pada ukiran di bagian badannya, Tifa Papua dilengkapi dengan tali pegangan di samping badannya sementara Tifa di Maluku tidak dilengkapi bagian ini.

3. Gandrang

gandrang

(Sumber: kebudayaan.kemendikbud.go.id)

Gandrang termasuk jenis alat musik perkusi yang bentuknya menyerupai Kendang dan Tifa, tapi biasanya lebih besar. Bentuknya tabung silinder dan pada bagian yang ditabuh biasanya terbuat dari kulit kambing. Alat musik ini sering dimainkan bersama dengan alat musik lainnya, terutama pui’-pui’ yang merupakan alat musik tiup.

Alat musik ini berasal dari Sulawesi Selatan khususnya dari suku Makassar. Gandrang yang biasanya juga disebut Kendang Makassar ini umum dipakai dalam acara adat tertentu. Salah satunya sebagai pengiring dalam ritual pencucian benda pusaka peninggalan kerajaan Galesong di Takalar. Namun, beberapa jenis Gandrang juga saat ini umun dipakai sebagai pengiring dalam pesta perkawinan.

4. Marakas

marakas alat musik ritmis

banner-promo-gramedia

(Sumber: Pxabay/gonzavespa150)

Marakas merupakan alat musik ritmis, bentuknya berbeda dari tiga jenis alat musik sebelumnya. Marakas biasanya berbentuk bulat yang bagian dalamnya dibuat kosong dan diisi oleh biji-bijian. Suara yang dihasilkan tersebut berasal dari gesekan antara biji dan bagian bulat Marakas. Sementara bagian bulat biasanya dibuat dari labu kering, kayu, kelapa atau kulit kering yang dijahit. Untuk mempermudah saat dimainkan, Marakas juga memiliki bagian gagang dari kayu yang dipakai dengan cara digenggam.

Sebenarnya Marakas bisa dijumpai di banyak masyarakat, termasuk saat ini. Banyak juga yang menyebutnya ecek-ecek, yang biasanya dimainkan oleh pengamen. Dalam budaya masyarakat Indonesia, Marakas dimainkan dalam beberapa pertunjukan masyarakat Betawi, seperti pagelaran Wayang Dermuluk atau penampilan musik orkes Samrah. Di masyarakat tradisional di luar negeri, khususnya di wilayah Afrika dan beberapa negara di Amerika Latin, Marakas dipakai dalam ritual adat tertentu.

5. Gong

gong

(Sumber: encyclopedia.jakarta-tourism.go.id)

Gong menjadi salah satu dari jenis alat musik ritmis tradisional lainnya. Selain dapat ditemukan dalam beberapa penampilan kesenian Melayu, Gong juga termasuk dalam instrumen Gamelan Jawa. Gong berbentuk bundar seperti piringan yang dimainkan dengan cara dipukul. Alat musik ini terbuat dari leburan bahan logam, yang pada bagian belakangnya dikeruk hingga tipis agar menghasilkan nada yang nyaring.

Dalam kegunaannya, Gong biasanya dihadirkan sebagai pengiring pagelaran seni khususnya sebagai instrumen Gamelan Jawa. Begitupun dalam tradisi masyarakat Melayu, Gong digunakan sebagai pengiring teater tradisional Makyong atau Wayang Kulit Melayu. Meski begitu, berkat hasilan suaranya yang sangat keras, masyarakat di masa lampau juga memakai Gong sebagai alat pemberitahuan informasi di masyarakat. Biasanya Gong dibunyikan agar masyarakat berkumpul di satu balai untuk mendengarkan berita yang akan disampaikan.

6. Triangle

triangle alat musik ritmis

(Sumber: Pixabay/julimagalhaes)

Triangle merupakan salah satu jenis alat musik ritmis modern yang mulai dipakai sejak periode musik klasik abad ke-18. Triangle terbuat dari bahan utama logam, lalu ditempa untuk membuatnya berbentuk segitiga. Bentuk segitiga yang dihasilkan pun berbeda-beda, umumnya Triangle dibuat berbentuk segitiga sama sisi namun ada juga yang membuatnya segitiga sama kaki. Beberapa juga dibuat dengan sisi yang tersambung, namun ada juga yang pada bagian bawahnya dibuat terputus. Suara Triangle dihasilkan dari bagian badan Triangle yang dipukul dengan stick khusus yang juga terbuat dari logam.

Triangle umumnya terkenal dipakai sebagai instrumen musik dalam pertunjukan orkestra di Eropa pada zaman dulu. Namun, Triangle juga mulai masuk ke Indonesia terutama lewat kedatangan orang-orang Belanda ke Batavia pada zaman dulu. Ini terlihat dari kehadiran Triangle sebagai salah satu alat musik dalam instrumen musik Keroncong Tugu pada masyarakat Betawi.

7. Tamborin

tamborin alat musik ritmis

(Sumber: Pexels/cottonbro)

Tamborin juga termasuk dalam alat musik klasik modern yang masih eksis sampai sekarang. Tamborin biasanya berbentuk bulat dari bahan kayu atau plastik menyerupai bingkai, yang di sepanjang bagian tersebut terdapat lubang-lubang yang berisi logam. Suara dari Tamborin dihasilkan ketika bingkai bulat tersebut dipukul dan digoyang-goyangkan, sehingga lempengan logam yang bertumbukan menghasilkan bunyi bergemerincing.

banner-promo-gramedia

Menurut sejarah, Tamborin pertama kali dipakai oleh pasukan tentara di Turki yang saat itu masih berada di bawah Kesultanan Ottoman. Namun dalam beberapa kebudayaan lain, seperti di China, India dan beberapa negara di Asia Tengah juga memiliki alat musik serupa. Sementara di Indonesia, kedatangan Tamborin bersamaan dengan proses invasi Belanda ke Nusantara. Seiring berjalannya waktu, Tamborin juga mulai dipakai sebagai instrumen dalam musik dangdut.

8. Drum

drum

(Sumber: Pexels/josh sorenson)

Drum termasuk alat musik ritmis modern yang bentuknya mirip dengan sejumlah alat musik tradisional tabuh di Indonesia. Alat musik ini memiliki bentuk tabung seperti halnya Kendang, namun pada bagian luarnya menggunakan bahan plastik sintetis. Biasanya drum bukan hanya berbentuk tunggal, namun juga terdiri atas satu paket alat yang bentuknya berbeda-beda, diantaranya bass, snare, tom-tom, cymbal, dan lainnya.

Drum dimainkan dengan cara memukul bagian permukaannya menggunakan stick yang biasanya terbuat dari kayu.Drum umum dipakai sebagai pengirim lagu dalam musik pop, rock ataupun jenis musik modern lainnya.

Agar dapat memainkan alat musik drum dengan baik, Grameds dapat membaca buku Panduan Lengkap Menjadi Drummer Sukses dari Denny Ajd yang menjelaskan panduan lengkap mengenai alat musik ritmis yang satu ini.

tombol beli buku

9. Cajon

cajon

(Sumber: Pixabay/e_veuaj3oo)

Cajon termasuk salah satu alat musik ritmis. Alat musik ini memiliki bentuk kotak kubus yang terbuat dari lembaran kayu tipis atau triplek. Sejumlah triplek tersebut dipasang pada semua sisi Cajon, dengan bagian belakang dibuatkan sebuah lubang. Alat musik ini dimainkan dengan cara memukul bagian permukaan triplek, yang biasanya pemain berada pada posisi menduduki Cajon.

Menurut sejarah, Cajon diyakini berasal dari budaya masyarakat Afrika kelas menengah bawah yang tinggal di negara-negara Amerika Tengah. Cajon kemudian juga berkembang dalam instrumen musik bagi masyarakat pesisir Peru. Dan hingga saat ini, Cajon biasanya dipakai sebagai instrumen untuk musik pop akustik di banyak tempat, yang kehadirannya sebagai alternatif Drum. Cajon lebih ringkas saat digunakan dan tidak terlalu butuh banyak tempat dan usaha untuk menghadirkannya.

10. Jimbe

jimbe

(Sumber: Pexels/askar abayev)

Alat musik satu ini bentuknya mirip Kendang yang dimainkan dengan cara ditabuh. Jimbe biasanya memiliki bentuk menyerupai cawan yang bagian dalamnya dibuat kosong. Bahan yang digunakan untuk membuatnya ialah dari kayu yang dipahat secara manual ataupun lewat bantuan mesin.

Sementara bagian yang ditabuh biasanya terbuat dari kulit binatang yang dikeringkan, namun banyak juga yang mulai menggunakan bahan sintetis. Pada bagian badan Jimbe, terdapat utas tali yang berguna untuk mengikat selaput kulit agar lebih kuat. Selain itu, biasanya juga terdapat tambahan ukiran pada bagian badan untuk menambah nilai estetikanya.

Jimbe termasuk dalam alat musik tradisional namun bukan dari Indonesia. Diperkirakan Jimbe mulai dipakai sejak abad ke-12 oleh orang-orang di Mali, Afrika. Awalnya Jimbe dipakai sebagai alat untuk berkomunikasi masyarakat antara satu desa dengan desa lainnya, serta turut dipakai sebagai pengiring acara-acara adat tertentu. Namun seiring waktu, Jimbe juga dipakai sebagai pengiring musik.

Baca juga artikel lain seputar “contoh alat musik ritmis” :

Rekomendasi Buku tentang Musik

1. Aku Suka Musik

Beli Sekarang

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ahmad