in

Ini Rincian Biaya Tes DNA, Kamu Mau Coba?

Tes DNA adalah prosedur atau metode untuk mengidentifikasi dan menganalisis informasi genetik yang terkandung dalam materi genetik individu, yang disebut DNA (asam deoksiribonukleat). Tes DNA dapat dilakukan untuk berbagai tujuan, termasuk tujuan medis, forensik, penelusuran silsilah keluarga, dan penelitian ilmiah.

Prosedur tes DNA mencakup pengambilan sampel jaringan atau cairan tubuh, seperti darah, saliva, atau rambut, yang mengandung informasi genetik individu. Sampel tersebut kemudian dianalisis di laboratorium menggunakan berbagai teknik dan metode untuk memeriksa struktur, urutan, dan pola DNA.

Biaya Tes DNA

Biaya tes DNA sifatnya bervariasi dan bergantung pada instansi kesehatan masing-masing. Untuk tes di rumah sakit berkisar Rp 5 juta hingga Rp 10 juta, sementara di puskesmas antara Rp 7 juta hingga Rp 8 juta untuk satu kali pemeriksaan. Biaya ini bisa berbeda tergantung pada beberapa faktor, seperti: tingkat kualifikasi tenaga medis, fasilitas rumah sakit, popularitas, serta teknologi yang digunakan.

Tidak semua rumah sakit, puskesmas, dan laboratorium di Indonesia menyediakan layanan tes DNA karena adanya keterbatasan tenaga medis profesional dan kelengkapan fasilitas medis. Berikut adalah rincian harga tes DNA 2023 di sejumlah fasilitas kesehatan.

Untuk menjalani tes DNA, Grameds harus mensurvei rumah sakit yang menerima tes ini, karena tidak semua rumah sakit, puskesmas, laboratorium, atau klinik memiliki fasilitas dan tenaga medis untuk tes DNA.

Berikut adalah RS dan puskesmas yang menyediakan tes DNA:

1. RSCM (RSUPN dr. Cipto Mangunkusumo)

RSCM adalah rumah sakit milik pemerintah yang berlokasi di Jakarta Pusat.

Rumah sakit ini sudah memiliki fasilitas dan kelengkapan medis yang lengkap dan termasuk Rumah Sakit Umum Pusat Nasional (RSUPN) yang termasuk rumah sakit kelas A.

Pemeriksaaan tes DNA di RSCM berkisar Rp 10 juta. Tes DNA di RSCM ini termasuk salah satu yang terbaik, mengingat kelengkapan medis dan layanan dari tenaga ahli di RS ini.

 

2. Global Doctor Indonesia

Layanan klinik Global Doctor sudah tersebar di sejumlah di negara Asia (termasuk Indonesia). Klinik kesehatan ini diketahui menyediakan layanan tes DNA bagi pasien dengan harga Rp6,5 juta untuk sekali pemeriksaan.

 

3. Mitra Keluarga Kemayoran

Rumah sakit berikutnya yang melayani tes DNA adalah Mitra Keluarga Kemayoran yang berlokasi di Jakarta Pusat. Untuk sekali pemeriksaan tes DNA, Mitra Keluarga Kemayoran akan mengenakan harga tes DNA kepada pasien mencapai Rp11 juta.

 

4. Prodia

Selain memiliki nama besar, jaringan bisnis Prodia juga tersebar di berbagai kota di Indonesia. Sehingga, kamu tidak sulit untuk mencari dan mengunjungi klinik ini. Untuk sekali pemeriksaan tes DNA, pasien bisa dikenakan tarif hingga Rp9 juta.

 

5. RSUP Sanglah Denpasar

Masyarakat Denpasar bisa melakukan tes DNA di yang ingin melakukan tes DNA  RSUP Sanglah Denpasar. Rumah sakit ini adalah rumah sakit yang dikelola oleh pemerintah melalui Kemenkes dan bukan milik Pemprov Bali.

Harga tes DNA untuk sekali pemeriksaan di RSUP Sanglah Denpasar bisa mencapai Rp 8 juta.

 

6. Puskesmas

Pemeriksaan tes DNA bisa dilakukan di puskesmas yang menyediakan layanan tes DNA bagi pasien, namun sayangnya tidak banyak puskesmas yang melayani tes DNA karena keterbatasan alat. Biaya tes DNA di puskesmas berkisar Rp 7 juta – Rp 8 juta.

Seri Kesehatan Jepang : Rahasia DNA Kode Bentuk Kehidupan Manusia

 

Prosedur Tes DNA

(Sumber foto: www.pexels.com)

Dikutip dari iik.ac.id, Berikut adalah prosedur Tes DNA yang perlu kamu ketahui.

1. Pengumpulan Sampel

Tes dimulai dengan pengumpulan sampel DNA yang biasanya berupa darah, air liur, rambut, kulit, atau jaringan tubuh lainnya. Prosedur pengambilan sampel ini harus dilakukan dengan hati-hati dan steril untuk memastikan integritas DNA.

Saat ini, metode pengambilan sampel yang non-invasif seperti, swab pipi telah banyak digunakan.

 

2. Melakukan Ekstraksi Sel

Setelah sampel dikumpulkan, langkah selanjutnya adalah ekstraksi DNA. Proses ini melibatkan pemisahan DNA dari komponen seluler lainnya. Metode ekstraksi bervariasi tergantung pada jenis sampel yang digunakan.

Secara umum, proses ini melibatkan penghancuran sel, pemisahan membran sel, dan pemisahan DNA dari protein dan molekul lainnya.

 

3. Amplifikasi DNA

Sampel DNA yang diekstraksi seringkali hanya mengandung jumlah yang sangat kecil dari materi genetik. Oleh karena itu, langkah berikutnya adalah amplifikasi DNA. Metode yang umum digunakan adalah reaksi berantai polimerase (PCR). Proses PCR mengamplifikasi secara selektif wilayah DNA yang spesifik sehingga jumlah DNA yang cukup untuk analisis lebih lanjut dapat diperoleh.

 

4. Analisis DNA

Setelah amplifikasi DNA, dilakukan analisis untuk mengungkap informasi genetik yang terkandung dalam sampel. Metode yang sering digunakan termasuk elektroforesis gel agarosa, metode sekuensing DNA, atau teknik DNA microarray. Metode ini memungkinkan identifikasi pola unik DNA, seperti panjang fragmen DNA atau variasi pada ukuran nukleotida.

 

5. Interpretasi dan Pelaporan Hasil

Setelah analisis selesai, hasil tes harus diinterpretasikan dengan hati-hati. Hasil ini kemudian digunakan untuk tujuan yang berbeda, tergantung pada konteks tes tersebut. Dalam ilmu forensik, hasil tes digunakan untuk mengidentifikasi pelaku kejahatan atau membebaskan orang yang salah dihukum. Dalam bidang kesehatan, tes DNA digunakan untuk mendiagnosis penyakit genetik atau memprediksi risiko kesehatan seseorang.

 

6. Keamanan dan Privasi

Penting untuk dicatat bahwa prosedur tes harus diperhatikan dari sisi keamanan dan privasi. Data genetik seseorang mengandung informasi yang sangat sensitif dan sifatnya pribadi. Oleh karena itu, diperlukan langkah-langkah untuk melindungi kerahasiaan dan mencegah penyalahgunaan informasi genetik tersebut. Regulasi dan praktik yang ketat harus diikuti untuk memastikan privasi dan keamanan data DNA.

Misteri DNA

 

Manfaat Tes DNA

Tes DNA memiliki sejumlah manfaat yang signifikan, baik dalam bidang kesehatan, keamanan, maupun aspek sosial. Berikut beberapa manfaat utamanya:

1. Identifikasi Keturunan dan Keluarga

Tes DNA dapat digunakan untuk mengidentifikasi hubungan keluarga dan keturunan, membantu dalam penelusuran silsilah keluarga, mengungkapkan garis keturunan, serta menemukan kerabat jauh yang mungkin tidak dikenal sebelumnya.

Proses identifikasi menggunakan tes DNA dimulai dengan pengambilan sampel biologis, seperti darah, air liur, atau rambut, dari individu yang akan diidentifikasi. Sampel ini kemudian diolah di laboratorium untuk mengekstraksi DNA.

Setelah DNA diekstraksi, langkah berikutnya adalah amplifikasi menggunakan teknik Polymerase Chain Reaction (PCR) yang memperbanyak segmen-segmen DNA yang spesifik sehingga cukup untuk dianalisis.

Selanjutnya, analisis profil DNA dilakukan dengan membandingkan urutan basa (nukleotida) di lokasi-lokasi spesifik dalam DNA yang dikenal sebagai loci atau STR (Short Tandem Repeats). Pola STR yang unik untuk setiap individu ini dibandingkan dengan database atau sampel referensi untuk menemukan kecocokan.

Jika profil DNA yang diperoleh dari sampel sesuai dengan profil DNA dalam database atau sampel referensi, identitas individu dapat dikonfirmasi dengan tingkat akurasi yang sangat tinggi.

 

2. Pengobatan Penyakit Genetik

Tes DNA membantu dalam diagnosis penyakit genetik atau bawaan, memungkinkan dokter untuk merencanakan pengobatan yang lebih efektif dan mempersiapkan langkah-langkah pencegahan yang tepat bagi individu yang berisiko mewarisi penyakit genetik.

Proses pengobatan penyakit genetik melalui tes DNA dimulai dengan pengambilan sampel biologis dari pasien, seperti darah atau air liur, untuk diekstraksi DNA-nya. Setelah DNA diekstraksi, dilakukan analisis genetik untuk mengidentifikasi mutasi atau perubahan spesifik dalam gen yang diketahui menyebabkan penyakit genetik.

Teknik seperti sequencing gen atau microarray digunakan untuk memetakan dan memeriksa gen-gen yang terkait dengan kondisi medis pasien. Hasil analisis ini memberikan informasi penting tentang adanya mutasi genetik tertentu.

Dengan informasi ini, dokter dapat merancang rencana pengobatan yang dipersonalisasi, termasuk pilihan terapi yang ditargetkan, pengobatan pencegahan, atau strategi manajemen penyakit yang lebih efektif.

Tes DNA juga membantu dalam pemilihan obat yang paling efektif dan minim efek samping berdasarkan profil genetik pasien, yang dikenal sebagai farmakogenomik. Dalam beberapa kasus, terapi gen dapat digunakan untuk memperbaiki atau mengganti gen yang rusak. Dengan demikian, tes DNA memainkan peran krusial dalam diagnosis, penentuan risiko, dan perawatan yang lebih akurat dan efektif bagi pasien dengan penyakit genetik.

 

3. Pemilihan Obat yang Tepat

Tes DNA dapat digunakan dalam praktik klinis untuk menentukan respons seseorang terhadap jenis obat tertentu. Dengan demikian, dapat membantu dalam personalisasi pengobatan dan mengurangi risiko efek samping yang tidak diinginkan.

Proses pemilihan obat yang tepat melalui tes DNA, yang dikenal sebagai farmakogenomik, dimulai dengan pengambilan sampel biologis dari pasien, seperti darah atau air liur, untuk diekstraksi DNA-nya.

Setelah DNA diekstraksi, dilakukan analisis genetik untuk mengidentifikasi varian gen yang memengaruhi respons individu terhadap obat tertentu. Beberapa gen mengkode enzim yang bertanggung jawab untuk metabolisme obat, seperti gen CYP450 yang memengaruhi bagaimana tubuh memproses banyak obat.

Dengan menganalisis varian dalam gen-gen ini, tes DNA dapat memberikan informasi mengenai bagaimana pasien kemungkinan besar akan merespon obat tertentu: apakah mereka akan memiliki metabolisme cepat, lambat, atau normal terhadap obat tersebut.

Informasi ini membantu dokter untuk menyesuaikan jenis obat dan dosis yang paling sesuai untuk pasien, mengurangi risiko efek samping dan meningkatkan efikasi pengobatan.

Misalnya, jika tes DNA menunjukkan bahwa pasien memiliki varian genetik yang menyebabkan metabolisme lambat terhadap obat tertentu, dokter mungkin akan memilih obat alternatif atau mengatur dosis yang lebih rendah untuk menghindari toksisitas.

Sebaliknya, jika pasien memiliki metabolisme cepat, dosis obat mungkin perlu ditingkatkan untuk mencapai efektivitas terapeutik yang diinginkan. Dengan demikian, tes DNA dalam farmakogenomik memungkinkan pendekatan pengobatan yang lebih personal, aman, dan efektif.

 

4. Pendeteksian dan Pencegahan Penyakit

Tes DNA dapat membantu dalam mendeteksi faktor risiko genetik untuk penyakit tertentu, seperti kanker, diabetes, atau penyakit jantung, sehingga individu dapat mengambil langkah-langkah pencegahan yang sesuai, seperti perubahan gaya hidup atau screening rutin.

 

5. Pembuktian Identitas dan Forensik

Tes DNA digunakan secara luas dalam investigasi forensik untuk mengidentifikasi korban atau tersangka dalam kasus kriminal, mengungkapkan pelaku kejahatan, serta membantu dalam mengklarifikasi kasus-kasus hukum.

 

6. Pemilihan Pasangan Hidup

Beberapa layanan tes DNA menawarkan informasi tentang kompatibilitas genetik antara pasangan yang berencana untuk menikah, yang dapat membantu dalam memahami potensi risiko genetik yang mungkin diwarisi oleh keturunan mereka.

Proses pemilihan pasangan hidup melalui tes DNA, yang sering disebut sebagai “matching genetik,” melibatkan analisis genetik untuk menentukan kompatibilitas biologis antara dua individu.

Langkah pertama dalam proses ini adalah pengambilan sampel biologis, seperti air liur atau swab mulut, dari kedua calon pasangan. DNA diekstraksi dari sampel-sampel ini dan kemudian dianalisis untuk mencari informasi genetik yang relevan.

Analisis genetik ini biasanya berfokus pada beberapa aspek, termasuk:

  • Mengevaluasi gen-gen yang memengaruhi kesuburan untuk menentukan apakah pasangan memiliki kombinasi genetik yang mendukung keberhasilan reproduksi.
  • Menganalisis gen-gen untuk mutasi atau varian yang dapat menyebabkan penyakit genetik pada keturunan mereka. Pasangan yang membawa gen resesif untuk penyakit tertentu dapat diberi informasi tentang risiko memiliki anak dengan kondisi tersebut.
  • Menilai kesesuaian imunologis, seperti kompatibilitas Human Leukocyte Antigen (HLA), yang dapat memengaruhi reaksi imunologis dan tingkat keberhasilan kehamilan.
  • Beberapa layanan mencakup analisis genetik yang mengklaim dapat menilai daya tarik dan kompatibilitas berdasarkan gen yang terkait dengan preferensi bau dan pheromone.

Ensiklopedia Anak Funtastic - DNA

 

7. Penelitian dan Pengembangan Medis

Data dari tes DNA juga digunakan dalam penelitian medis untuk memahami lebih lanjut tentang genetika manusia, pola keturunan penyakit, dan pengembangan terapi yang lebih baik untuk berbagai kondisi medis.

Proses ini dimulai dengan pengumpulan dan analisis sampel DNA dari pasien atau populasi tertentu untuk menemukan varian genetik yang terkait dengan kondisi medis spesifik.

Temuan ini memungkinkan peneliti untuk mengidentifikasi gen atau jalur biologis yang terlibat dalam penyakit, membuka peluang untuk pengembangan obat yang menargetkan penyebab genetik langsung.

Selain itu, tes DNA membantu dalam menciptakan terapi yang dipersonalisasi, di mana perawatan disesuaikan dengan profil genetik individu, meningkatkan efektivitas dan mengurangi efek samping.

Penelitian ini juga mendukung uji klinis yang lebih terfokus, di mana pasien dipilih berdasarkan profil genetik mereka untuk menguji respons terhadap terapi baru, mempercepat pengembangan obat dan intervensi medis.

 

Hal yang Harus Diketahui Sebelum Tes DNA

(Sumber foto: www.pexels.com)

Saat menjalani tes DNA, ada beberapa hal yang penting untuk diketahui dan dipertimbangkan sebelum, selama, dan setelah proses tes. Berikut adalah beberapa hal yang harus diketahui saat menjalani tes DNA:

Penting untuk memiliki pemahaman yang jelas tentang tujuan tes DNA yang akan dilakukan. Apakah tes tersebut dilakukan untuk tujuan medis, forensik, penelusuran keluarga, atau tujuan lainnya.

Sebelum menjalani tes DNA, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan seorang konselor genetik atau profesional medis yang terlatih untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang implikasi hasil tes, risiko genetik, serta langkah-langkah pencegahan atau pengobatan yang mungkin diperlukan.

Dalam beberapa kasus, tes DNA dapat memiliki implikasi yang signifikan bagi anggota keluarga atau hubungan personal. Penting untuk mendiskusikan dan mencapai kesepakatan bersama dalam keluarga atau hubungan tersebut sebelum menjalani tes.

Hasil tes DNA dapat memiliki dampak emosional yang signifikan, terutama jika hasilnya tidak sesuai dengan harapan atau mengungkapkan informasi yang mengejutkan. Persiapkan diri secara mental untuk menerima hasil tes apa pun dengan kematangan dan dukungan emosional yang memadai.

Pastikan bahwa informasi pribadi dalam tes DNA dijaga kerahasiaannya dan tidak disalahgunakan. Pilih penyedia tes DNA yang dapat dipercaya dan patuhi prosedur keamanan yang diberlakukan oleh penyedia tersebut.

Selain itu, pahami bahwa tes DNA memiliki keterbatasan dan risiko tertentu. Hasil tes dapat memiliki interpretasi yang kompleks dan tidak selalu memberikan jawaban yang pasti. Selain itu, ada juga risiko privasi dan keamanan terkait dengan pengungkapan informasi genetik kamu.

Pastikan juga Grameds memahami dan menyetujui prosedur dan konsekuensi dari tes DNA yang akan kamu jalani. Jangan ragu untuk bertanya kepada profesional medis atau penyedia tes jika ada hal yang tidak dimengerti.

 

Grameds bisa mendalami pengetahuan di bidang sains lewat buku ensiklopedia yang menarik, bahkan bisa dibaca oleh anak balita. Dapatkan koleksi bukunya di Gramedia.com.

 



Live Apakah Anda berminat jika disediakan fasilitas baca buku sepuasnya di Gramedia ?
  • Ya, tentu saja!
    90% 90% 57 / 63
  • Tidak
    9% 9% 6 / 63


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Laila Wu