in

Biografi Pablo Escobar, Kartel Narkoba Terkaya di Kolombia

Pablo Escobar saat menggendong Juan Pablo Escobar (Juan Pablo Escobar/Creative Commons Attribution-Share Alike 4.0 International).

Biografi Pablo Escobar – Jika kita membicarakan mengenai gembong narkoba yang memiliki kekayaan melimpah di dunia, orang-orang pastinya akan menyebutkan nama Pablo Escobar. Dia adalah seorang bandar kokain yang pernah tercatat sebagai salah satu orang terkaya di dunia.

Dia merupakan pimpinan dari Kartel Medellin yang berasal dari Kolombia. Selain itu, dia menguasai distribusi narkoba dengan jenis kokain di wilayah Miami, Amerika Serikat dan beberapa wilayah lain di Amerika Selatan, bahkan kartelnya pernah mendistribusikan 80% kokain ke seluruh dunia pada masa kejayaannya.

Tokoh ini memang begitu kontroversial. Selain berperan sebagai pengedar dan penyelundup narkoba, dia juga terkenal di antara masyarakat miskin Kolombia yang melabelinya sebagai pahlawan karena sering memberikan sedekah bagi mereka.

Semasa kehidupannya, dia banyak memberikan harta kekayaannya untuk membangun sekolah, gereja, permukiman masyarakat miskin, dan lapangan sepak bola. Dia dijuluki dengan “Robin Hood from Colombia“.

Berikut biografi dari Pablo Escobar, sang kartel narkoba terkaya di dunia dari Kolombia.

Biografi Pablo Escobar

1. Latar Belakang Keluarga

Pablo Escobar
Potret Pablo Escobar (Colombian National Police/Public domain).

Pablo Escobar dilahirkan pada 1 Desember 1949 di Rionegro dengan nama Pablo Emilio Escobar Gaviria. Ayahnya merupakan seorang petani, sedangkan ibunya merupakan seorang pengajar di desanya. Setelah lahir, keluarganya lantas memilih pindah ke Evigado, yaitu pinggiran Kota Medellin. Escobar di situlah menjalani masa kecil hingga remajanya.

Dia memiliki istri yang bernama Maria Victoria Henao dan dua anak, yaitu Juan Pablo Escobar dan Manuela Escobar. Dia pernah menempuh pendidikan di Universidad Autónoma Latinoamericana yang berada di Medellín. Namun, dia keluar tanpa memperoleh gelar dan mulai terlibat dalam tindakan kriminal, seperti mengedarkan rokok selundupan dan pencurian berbagai kendaraan.

2. Awal Karier Sebagai Bandar Narkoba

Usaha gelapnya di Medellin dimulai pada 1970-an dengan melakukan berbagai penyelundupan barang-barang ilegal dan menculik beberapa orang sebagai tebusan. Para pengedar narkotika yang berasal dari Chile di sisi lain mengalihkan fasilitas distribusikan ke Kolombia setelah diktator Chile yang bernama Jenderal Agusto Pinochet menghancurkan pabrik-pabrik kokain yang berada di negaranya.

Selanjutnya, dia mulai memasok bubuk kokain dan membangun jalur pertamanya di Amerika Serikat pada 1975. Permintaan kokain saat itu sedang meningkat di kota-kota Amerika Serikat. Escobar dan para pengikutnya lantas menyanggupi permintaan itu, khususnya wilayah Miami, Florida. Kartelnya di sisi lain dapat memperbanyak pembuatan kokain dengan cepat dikarenakan persediaan daun koka sebagai bahan baku kokain sangat melimpah di hutan-hutan Kolombia.

3. Orang Terkaya di Kolombia

Jaringan narkoba yang dibentuknya dengan nama Kartel Medellin di kemudian hari sering melakukan persaingan dengan kartel dalam negeri Kolombia. Inilah yang menyebabkan banyak pembantaian dan pembunuhan para hakim, polisi setempat, penduduk setempat, dan para politisi terkemuka. Kartelnya di sisi lain mempunyai mitra dekat yang dikenal sebagai saudara Ochoa, yaitu Juan David, Jorge Luis, dan Fabio.

Escobar merupakan seorang yang sangat ambisius. Dia pernah menjabat sebagai anggota dewan di parlemen pemerintahan Kolombia, tetapi masuknya ke dalam kongres itu dilaksanakan agar memudahkan jalannya menjadi presiden Kolombia.

Filosofi: Bentuk Refleksi diri Natasha Rizky melalui buku “Kamu Tidak Istimewa”

Sayangnya, dia lantas mengundurkan diri setelah transaksi gelapnya dibocorkan oleh seorang politisi yang juga menjabat sebagai Menteri Kehakiman Kolombia bernama Rodrigo Lara. Lara belakangan diketahui ditembak atas perintah Escobar dalam suatu insiden.

Berdasarkan keterangan dari laman Forbes, Escobar pernah masuk sebagai orang terkaya di dunia selama tujuh tahun berturut-turut sejak 1987 sampai dengan 1993. Dia berada di posisi ketujuh dengan mencatat kekayaan bersih mencapai 3 miliar dollar Amerika pada 1988. Kekayaan tersebut semakin meningkat dari tahun ke tahun.

Escobar memiliki nama samaran dan panggilan, yaitu Don Pablo (Tuan Pablo), El Padrino (sang ayah baptis), El Patrón (si bos), El Señor (si raja), El Mágico (si pesulap), El Pablito (Pablo kecil), dan El Zar de la Cocaína (Tsar kokain).

4. Akhir Kehidupan

Escobar memang memperoleh julukan sebagai raja kokain Kolombia, tetapi menurut kesaksian beberapa pihak dirinya tidak pernah menjadi seorang pencandu kokain. Dia menyarankan para pengikut kartelnya agar tidak memakai barang tersebut. Dirinya pun tentunya tidak pernah mengikuti program rehabilitasi narkoba.

Penyebab kematiannya sampai saat ini masih simpang siur, apakah dia memang mati ditembak atau justru bunuh diri seperti yang dikatakan oleh anaknya, Juan Pablo. Escobar yang pasti ditemukan tidak bernyawa dengan luka tembakan di beberapa bagian tubuh pada 2 Desember 1993. Saat itu, dia sedang merayakan ulang tahunnya ke-44.

Pemerintah Kolombia saat itu, dalam hal ini Presiden Cesar Gaviria Trujillo, mengklaim jika Escobar mati dalam sebuah baku tembak di atap bangunan. Dia tewas tertembak di bagian kepala. Ketika dimakamkan, tercatat setidaknya 25.000 orang hadir mengantarkannya ke peristirahatan terakhir.

Namun, kematiannya tidak lantas menyebabkan bisnis kokain hilang di Kolombia. Penyelundupan dari Kolombia ke negara-negara lain terus meningkat. Kartel kokain kemudian beralih ke Kartel Cali yang dikenal sebagai saingan dari Kartel Medellin.


Itulah artikel terkait “biografi Pablo Escobar” yang bisa kalian gunakan sebagai referensi bacaan. Jika ada saran, pertanyaan, dan kritik, silakan tulis di kotak komentar bawah ini. Bagikan juga tulisan ini di akun media sosial supaya teman-teman kalian juga bisa mendapatkan manfaat yang sama.

Untuk mendapatkan lebih banyak informasi, Grameds juga bisa membaca buku yang tersedia di Gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas kami selalu berusaha untuk memberikan yang terbaik. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan dan pengetahuan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca. Semoga bermanfaat

Rujukan

  • “10 Facts Reveal the Absurdity of Pablo Escobar’s Wealth”. Insider. Diakses pada 7 Maret 2023.
  • “Escobar Escape Humiliates Colombian Leaders”. The Guardiang. Diakses pada 7 Maret 2023.
  • “Kematian Pablo Escobar Menyisakan Misteri: Dieksekusi atau Bunuh Diri?” VOI. Diakses pada 7 Maret 2023.
  • “Kisah Fotografer Pribadi Gembong Narkoba Pablo Escobar”. BBC News Indonesia. Diakses pada 7 Maret 2023.
  • “The Richest Drug Dealers of All Time”. Celebrity Net Worth. Diakses pada 7 Maret 2023.

Rekomendasi Buku dan E-Book Terkait

1. Penegakan Hukum Penyalahgunaan Narkoba di Indonesia

Pablo Escobar

Penyalahgunaan narkotika sangat berbahaya bagi kelangsungan kehidupan berbangsa dan bernegara. Indonesia telah mengategorikan tindak pidana narkotika sebagai extraordinary crimes atau kejahatan luar biasa. Oleh karena itu, penanggulangan kejahatan narkotika harus serius dengan cara-cara yang luar biasa pula. Apabila pemberantasan narkotika masih menggunakan cara-cara lama, penegak hukum dapat dipastikan akan kalah dengan sindikat atau jaringan narkotika. Saya sangat menyarankan buku ini dimiliki oleh pihak penegak hukum, khususnya Badan Narkotika Nasional (BNN) sebagai ujung tombak pemberantasan narkotika dan psikotropika di Indonesia. Buku ini menjelaskan secara sistematis dan kritis tentang penegakan hukum terhadap delik narkoba di Indonesia. Saya menyambut baik terbitnya buku ini dan semoga buku ini dapat memberikan manfaat bagi para pembaca”.

—Dr. Ir. Herman Fithra, S.T., M.T., IPM., ASEAN Eng. Rektor Universitas Malikussaleh, Aceh

Tindak pidana penyalahgunaan narkotika dan psikotropika dipandang sebagai kejahatan serius yang dapat merusak tatanan kehidupan secara universal. Bukan hanya berdampak negatif kepada kehidupan secara pribadi pengguna, tetapi juga dapat merusak kehidupan sosial, bahkan menyebabkan kematian. Oleh karena itu, penegakan hukum terhadap pelaku peredaran dan penyalahgunaan narkoba harus ditingkatkan dan melibatkan semua elemen bangsa. Buku ini menyajikan menjelaskan secara sistematis peranan penegak hukum dan masyarakat dalam memberantas tindak pidana peredaran dan penyalahgunaan narkoba, sehingga buku ini bukan hanya dapat menjadi rujukan insan akademisi, tetapi juga dapat menjadi rujukan bagi penegak hukum dan praktisi hukum lainnya”.

—Prof. Jamaluddin, S.H., M.Hum. Dekan Fakultas Hukum Universitas Malikussaleh (Unimal) Aceh

Jaringan sindikat narkoba internasional telah menjadikan Indonesia sebagai tujuan peredaran narkoba dan tempat produksi narkoba dalam skala yang lumayan besar. Oleh karena itu, aparatur penegak hukum, khususnya BNN dituntut lebih dalam memberantas tindak pidana peredaran narkotika di Indonesia. Buku ini bukan hanya memuat aspek teoretis saja, tetapi buku ini menguraikan secara mendalam aspek praktis, sehingga pembaca mendapatkan informasi yang lengkap dan menyeluruh berkenaan dengan penegakan hukum terhadap peredaran serta penyalahgunaan narkotika yang merupakan salah satu dari extraordinary crime (kejahatan luar biasa) di Indonesia“.

—Prof. Topo Santoso, S.H., M.H., Ph.D. Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Indonesia (UI)

Lalu, bagaimana penerapan Undang-Undang pengguna narkotika di Indonesia? Kamu bisa temukan jawabannya dalam buku ini. Jadi, dapatkan segera bukunya di gramedia.com.

2.  Rehabilitasi Sosial Pengguna Narkoba

Pablo Escobar

“Indonesia Darurat Narkoba” merupakan ungkapan yang telah sering kita dengar. Oleh sebab itu, bangsa ini harus senantiasa mewaspadai bahaya narkoba yang terus mengintai. Hal ini tak lepas pula dari fakta bahwa pengedaran dan penyalahgunaan narkoba merupakan masalah yang kompleks, baik dari faktor penyebab maupun dampak buruk yang sangat luas dan mendalam terhadap para pelaku, keluarganya, masyarakat luas, dan bangsa.

Salah satu aspek yang perlu kita soroti dalam rangka menanggulangi penyalahgunaan narkoba adalah proses rehabilitasi sosial bagi pengguna narkoba, termasuk di lingkungan Lembaga Pemasyarakatan (LP) dan rutan.

Buku ini merupakan panduan praktis dalam upaya mengatasi penyalahgunaan narkoba secara menyeluruh di LP dan Rutan yang pelaksanaannya dilakukan secara bertahap, melibatkan multidisiplin ilmu dan pendekatan yang komprehensif.

3. Katanya Darurat (Indonesia Darurat Narkoba: Sebuah Anomali)

Buku ini akan terus saya update dari waktu ke waktu karena merupakan laporan pertanggungjawaban saya ke publik sebagai anggota Komisi III DPR RI, setidaknya sampai dengan Oktober 2019 di periode ini. Tentu tugas mulia ini masih belum selesai dan memerlukan waktu yang sangat panjang dengan ikhtiar kita bersama menuju #IndonesiaZeroNarkoba2045 saat NKRI merayakan ulang tahun emasnya; 100 tahun merdeka“.

Buku ini adalah sebuah kerja besar dan membantu negara menyelamatkan anak-anak bangsa dari ancaman bahaya laten narkoba oleh sindikat narkoba dunia. Ini adalah tugas mulia sesama anak bangsa, ciptaan Tuhan Yang Maha Kuasa. Menyelamatkan dan membebaskan anak manusia ciptaan-Nya yang paling mulia dari kehilangan masa depannya, bahkan dari kemungkinan kepunahan satu generasi akibat jahatnya sindikat narkoba dunia, sekaligus kewajiban kita semua“.

—(Hinca IP Pandjaitan XIII)

Buku ini adalah buku laporan pertanggungjawaban Hinca IP Pandjaitan XIII kepada publik. Buku ini dapat dibilang sebagai persembahan Hinca kepada masyarakat yang dia wakili di 10 kabupaten kota di wilayah Sumatra Utara, di antaranya: Asahan, Tanjung Balai, Pematangsiantar, Simalungun, Pakpak Bharat, Dairi, Karo, Binjai, Langkat, dan Batu Bara.

Buku ini bercerita tentang rekam jejak dan segala hal yang ditemukan Hinca IP Pandjaitan XIII di lapangan sebagai anggota DPR RI. Dari sekian banyak soal di Komisi III, Hinca concern kepada satu isu, yaitu narkoba. Hinca memiliki gagasan membentengi desa dari ancaman bahaya laten narkoba melalui #doorsmeerkawanHinca. Buku ini dikemas dengan gaya penulisan naratif, sehingga enak dan renyah dibaca.

4. Don Pablo: Kokain, Kekuasaan, dan Cinta Rakyat Kolombia

Pablo Escobar

Pablo Escobar terpojok. Pasukan Search Bloc (satuan kepolisian khusus Kolumbia) tengah mengepung dari segala penjuru. Tak ada pilihan selain lari. Bersama pengawalnya, dia naik ke atap rumah dan melompat dari satu atap ke atap lainnya yang berdekatan. Sementara, dia harus terus membalas tembakan para polisi itu.

Pablo Escobar adalah gambaran seorang mafia klasik. Dialah pionir dalam perkembangan bisnis kokain di Kolombia. Dia mampu membuat industri kokain mengalir deras bagaikan “sungai kokain”.

Obsesinya terhadap kekuasaan membuatnya masuk ke dunia “gelap” mafia pada usia muda. Pembunuhan pertamanya dilakukan pada usia 18 tahun. Bukan lantaran kebenciannya terhadap orang yang dibunuhnya, tetapi pekerjaan profesionalnya sebagai mafia.

Buku ini merupakan rekaman riwayat hidup Pablo Escobar. Perannya sebagai ayah, anak, sahabat, dan anggota mafia digambarkan dengan sangat baik di sini. Mampukah Escobar menyelamatkan dirinya dari terjangan peluru Pasukan Search Bloc?

5. Mencegah Bahaya Penyalahgunaan Narkoba Melalui Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa

Data dari Badan Pusat Statistik Nasional menunjukkan bahwa angka tertinggi korban penyalahgunaan narkoban adalah kalangan remaja yang berstatus pelajar maupun mahasiswa. Namun sayangnya, pihak yang gigih menangani mereka adalah Badan Narkotika Nasional (BNN) yang dibantu pihak kepolisian, bukan guru di sekolah maupun dosen di perguruan tinggi. Akibatnya, siswa (korban penyalahgunaan narkoba) cenderung diperlakukan sebagai kriminal, bukan pelajar.

Alhasil, setelah dipenjara bukannya jera, tetapi justru semakin merajalela. Pada saat yang bersamaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mencanangkan gerakan pendidikan budaya dan karakter bangsa.

Namun, hingga saat ini gerakan tersebut belum menunjukkan hasil yang signifikan, terlebih lagi perannya dalam menanggulangi dan mencegah bahaya penyalahgunaan narkoba di kalangan pelajar dan mahasiswa, padahal nilai-nilai dalam pendidikan budaya dan karakter bangsa mempunyai potensi besar untuk dikembangkan guna mencegah dan menanggulangu penyalahgunaan narkoba.

Buku ini merupakan upaya pencegahan bahaya penyalahgunaan narkoba melalui pengembangan pendidikan budaya dan karakter bangsa. Landasan yuridis buku ini adalah nota kesepakatan atau MoU antara Kemendikbud dan BNN pada 14 April 2008 yang ditindaklanjuti dengan program Anti Drugs Campaign 2008 Goes to School and Campus dengan tema “Sobat Anti Madat”.

6. Che Guevara: Kisah Legendaris, dan Catatan-Catatan yang Menggugah Dunia

Buku ini berisi tentang kisah perjalanan sang Legenda Revolusi Dunia. Dikisahkan dalam buku ini Che Guevara berkeliling Benua Amerika, caranya dalam menempuh jalan revolusi, serta kesetiaannya dalam perjuangan hingga dia tiba di medan gerilya terakhir dan ajal menjemputnya.

Latar belakang ditulisnya buku ini adalah untuk mengungkap cerita di balik seorang Che Guevara yang namanya melegenda, tetapi jarang yang benar-benar paham sosok sebenarnya dari seorang Che. Sejak kematiannya, Che Guevara telah menjadi tokoh politik legendaris. Namanya sering disamakan dengan pemberontakan, revolusi, dan sosialisme. Kehidupan Che Guevara terus menjadi subjek yang sangat diminati publik dan telah dieksplorasi dan digambarkan dalam berbagai buku dan film.

Buku ini mencoba menyajikan kisah perjalanan revolusioner Che Guevara dari berkelana mengelilingi Amerika hingga akhirnya menemukan jalan revolusinya dan tetap setia berjuang hingga ajal menjemputnya di medan gerilya terakhirnya, Bolivia. Terlepas dari pro-kontra mengenai sosok Che, perjuangan revolusinya (baik diakui maupun tidak) benar-benar menginspirasi semua bangsa di dunia, sehingga muncul sebutan bahwa Che adalah simbol revolusi dunia.

Keberaniannya mengkritisi dan menolak tunduk kepada kapitalisme membuat Che menjadi musuh utama Amerika Serikat. Setelah tiada, namanya justru populer di seantero dunia.

Buku cocok dibaca untuk para penikmat buku sejarah, terutama terkait sosok dan pemikiran Che Guevara. Membaca buku ini, kalian akan menemukan prinsip-prinsip idealisme dan catatan-catatan revolusi Che Guevara yang menggugah dunia.



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Fandy Aprianto Rohman

Dunia sastra selalu berkembang dan mengikuti perkembangan teknologi. Saat ini, sastra mampu hidup di dunia apa pun, bahkan mampu masuk ke dunia industri kreatif, sehingga sastra dapat lebih bersifat kekinian.