Pkn

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5 Pancasila Terlengkap

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5
Written by Ananda

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5 – Pancasila adalah idealisme dan dasar bangsa Indonesia. Artinya Pancasila dijadikan sebagai pedoman atau dasar untuk mengatur kehidupan bangsa dan negara Indonesia. Pancasila terdiri dari dua suku kata, yakni “Pancasila” dan “Sila”. Panca berarti lima, dan Sila berarti dasar. Oleh karena itu, Pancasila adalah lima dasar negara kesatuan Republik Indonesia.

Lima sila Pancasila tersebut adalah Ketuhanan Yang Maha Esa, Keadilan dan Kemanusiaan yang Beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan, Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Dalam setiap silanya, bunyi Pancasila ini memiliki nilai-nilainya masing-masing yang bisa diterapkan dalam kehidupan masyarakat Indonesia sebagai warga negara yang baik.

Dalam praktiknya, Pancasila meliputi nilai dan sikap yang dapat dipraktekkan dalam kehidupan kita sehari-hari. Sebagai warga negara yang baik, khususnya dalam kehidupan bermasyarakat, kita perlu menerapkan nilai-nilai yang terkandung dalam setiap peraturan Pancasila. Bahkan dalam berperilaku di rumah dengan keluarga atau lingkungan sekolah. Termasuk contoh sikap yang sesuai dengan sila ke-5 yang memiliki makna nilai yang baik untuk masyarakat Indonesia.

Ada banyak sikap yang bisa terapkan sebagai bentuk pengamalan dari nilai-nilai Pancasila sila ke-5 yang dapat dipraktikkan oleh setiap warga negara Indonesia. Berikut ini kumpulan pengamalan nilai pancasila, terutama contoh sikap yang sesuai dengan sila ke-5 dalam mengamalkan prinsip-prinsip Pancasila dalam kehidupan sehari-hari yang akan dibahas tuntas seperti berikut ini:

Mengenal Sila Ke-5 Pancasila

Sebagai dasar negara, Pancasila memuat lima poin penting yang menjadi pedoman berbangsa dan bernegara. Salah satunya seperti himbauan sila ke-5 pancasila yang berbunyi

“Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia”.

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5

unsplash.com/Tingey Injury Law Firm

Sila ke-5 Pancasila ini dilambangkan dengan bentuk padi dan kapas. Keduanya merupakan simbol kebutuhan dasar dan hal pokok bagi masyarakat Indonesia, tanpa memandang posisi, derajat, atau statusnya, sehingga tidak ada jurang pemisah di antara keduanya dalam hal kebutuhan ini sebagai warga negara.

Amalan Pancasila sila ke-5, “Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia”, merinci amalan yang mengandung makna dan nilai-nilai yang luhur. Contoh sikap yang sesuai dengan sila ke-5 dalam mengamalkan perintah nilai-nilainya dapat diterapkan pada lingkungan terkecil, yakni dalam rumah atau keluarga, sekolah, sampai lingkungan yang lebih luas. Sudarmono menjelaskan melalui bukunya yang berjudul Pancasila dan Beberapa Pemikiran Tentang UUD 1945 (1997). Sikap dan pengamalan yang penting dari Pancasila dapat dirinci menjadi poin-poin praktis yang menjadi pedoman kehidupan masyarakat dan bangsa.

Menurut pendapat PJ. Suwarno dalam Pancasila Budaya Bangsa (1993) mengungkapkan bahwa Pancasila merupakan budaya negara, tetapi kelima perintah tersebut merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan, namun dalam pelaksanaannya dapat kita telusuri perbedaan kekuatan masing-masing sila. Masih ada lima, tetapi tidak semua perintah memiliki sifat yang sama. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, bahwa istilah Pancasila sendiri berasal dari bahasa Sansekerta yang terdiri dari dua kata yaitu Panca dan Sila. Panca berarti “5” dan Sila berarti “dasar”, “asas”, atau “prinsip”.

Soekarno, yang kemudian menjadi presiden pertama Republik Indonesia, memperkenalkan 5 Sila pada hari terakhir sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan (BPUPKI) pada tanggal 1 Juni 1945. Dalam pidato yang disampaikan Bung Karno, nama Pancasila terlintas spontan dicetuskan, seperti bunyi pidato berikut ini:

“Sekarang, banyak prinsip untuk kebangsaan, prinsip nasionalisme, internasionalisme, mufakat, kemakmuran, kesejahteraan dan ketuhanan, yang jumlahnya lima. Namanya bukan Pancadharma, tetapi saya kemudian menamakannya sesuai petunjuk seorang ahli bahasa dari teman-teman kita yang menyebutkannya dengan nama Pancasila”, ujar Soekarno yang pidatonya dikutip dalam Risalah BPUPKI (1995).

“Sila artinya asas, prinsip, atau landasan, dan berdasarkan kelima asas tersebut, mendirikan negara Indonesia yang kekal dan abadi,” tambahnya seraya menambahkan bahwa ia adalah tokoh nasional dan bapak Proklamator. Oleh karena itu, Pancasila dapat diartikan sebagai rumusan dan pedoman dalam kehidupan seluruh rakyat dan bangsa Indonesia.

Artinya Pancasila menjadi cerminan bagi tindak-tanduk masyarakat Indonesia dalam menjalankan aktivitasnya sebagai warga negara yang baik. Nilai-nilai yang terkandung dalam sila- sila pancasila tidak dibentuk sembarangan. Setiap sila memiliki makna yang sangat luas dalam tujuan yang positif dalam kehidupan bangsa dan negara. salah satunya Sila ke-5 Pancasila yang memiliki nilai yang luhur, yakni keadilan berlaku bagi setiap warga negara.

Artinya tidak mengenal posisi, derajat, status, gender, umur, dan jenis klasifikasi lainnya. Keadilan adalah hak bagi setiap warga negara. Hal ini tertuang dalam pancasila, yang artinya menjadi prinsip yang harus ditegakkan oleh warga negaranya agar segala aktivitas kebangsaan bisa berjalan dengan baik, dengan dijunjungnya nilai keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia.

Butir-Butir Pengamalan Sila Ke-5 Pancasila

Untuk informasi lebih lanjut tentang praktik tersebut, Pancasila sila ke-5, yang berbunyi “Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.” memiliki butir atau poin-poin pengamalan seperti berikut ini:

  1. Termasuk di dalamnya pembinaan akhlak mulia yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan kerjasama
  2. Bersikap adil terhadap orang lain
  3. Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban
  4. Menghormati hak orang lain
  5. Suka membantu orang lain
  6. Tidak ada penggunaan hak milik perusahaan untuk mengintimidasi orang lain
  7. Tidak ada penggunaan hak milik untuk kemewahan atau gaya hidup mewah
  8. Tidak menggunakan hak milik untuk merugikan atau merugikan kepentingan umum
  9. Senantiasa bekerja keras
  10. Senantiasa menghargai karya orang lain, yang bermanfaat bagi kemajuan dan kemakmuran bersama
  11. Senantiasa bekerja untuk mencapai kemajuan dan keadilan sosial.

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5

Setelah mengetahui butir-butir sila ke-5 pancasila di atas, maka Grameds sudah bisa memetakan bagaimana kira-kira contoh sikap yang sesuai dengan sila ke-5 ini. Dari kelima sila dalam Pancasila, sila ke-5 yang berbunyi “Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia” dalam praktiknya memberikan arti yang cukup penting dalam kehidupan bersosial di Indonesia. Termasuk dalam rumah atau keluarga, sekolah, atau lingkungan masyarakat yang lebih luas. Berikut ini contoh sikap yang sesuai dengan sila ke-5 Pancasila:

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5 Di Rumah Atau Keluarga

  1. Senantiasa Gotong Royong saat melakukan pekerjaan rumah bersama keluarga. Dalam praktiknya, kita harus melakukan pekerjaan rumah dengan keluarga secara adil. Di dalam rumah, pada hakikatnya tidak ada atasan bawahan, atau orang yang berhak. Baik anak-anak, orang tua, adik, kakak, memiliki perannya masing-masing dalam aktivitas di rumah.
    Misalnya, saat membersihkan lingkungan rumah bersama saudara, ibu, saudara perempuan, dan kerabat lainnya perlu saling membantu. Tujuan gotong royong ini adalah selain mempermudah dan mempercepat pekerjaan rumah selesai, juga membuat keeratan dalam hubungan keluarga agar lebih harmonis dengan peran dan posisi yang adil di dalam rumah.
  2. Bekerja sama untuk memecahkan masalah keluarga. Dalam keluarga, kita harus bekerja sama untuk memecahkan masalah keluarga. Tentu saja, ketika kita bekerja sama, masalah yang kita hadapi lebih mudah untuk dipecahkan dan diselesaikan. Masalah juga bisa muncul dalam keluarga, untuk menyelesaikannya tentu tidak bisa dilakukan oleh satu orang saja. Namun perlu didiskusikan dan dikomunikasikan dalam satu keluarga tersebut.
  3. Saling membantu dengan keluarga lain. Sebagai bagian dari keluarga, kita perlu saling membantu dengan keluarga lain. Bantulah keluarga-keluarga kalian untuk meringankan baik masalah rumah maupun tugas-tugas umum. Kebersamaan dan rasa persatuan antar keluarga pun semakin erat. Pada hakikatnya nilai kekeluargaan ini perlu dibangun dalam bermasyarakat dan berbangsa.
  4. Memberikan hak dan tanggung jawab yang sama kepada setiap keluarga. Dalam rumah atau keluarga, setiap anggotanya memiliki peran dan posisinya masing-masing. Maka hak, kewajiban, dan tanggungjawab juga perlu ditegaskan meski dalam keluarga kecil sekalipun.
  5. Jangan mendiskriminasi keluarga. Kita tidak boleh membeda-bedakan satu sama lain dalam keluarga kita. Setiap keluarga memiliki hak dan kewajiban yang harus dipenuhi.

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5 Di Lingkungan Masyarakat

  1. Membantu teman, saudara, tetangga dan orang lain yang sedang mengalami bencana alam seperti gempa bumi, tanah longsor dan banjir. Saling membantu adalah contoh sikap yang sesuai dengan sila ke-5 pancasila yang mengamalkan nilai “keadilan sosial” karena mereka sedang membutuhkan pertolongan.
  2. Tidak melakukan tindakan yang merugikan kepentingan umum. Itu artinya kita saling menghargai dengan tidak mengganggu aktivitas atau privasi seseorang.
  3. Senantiasa ikut melakukan Gotong Royong atau berpartisipasi dalam kegiatan masyarakat seperti membersihkan lingkungan sekitar
  4. Menghormati hak-hak teman, tetangga, saudara dan orang lain dan tidak mengganggu hak orang lain. Misalnya, jangan memutar radio dengan keras saat tetangga kalian sedang sakit.
  5. Dalam hal berteman, jangan kesal dan bersikap lah dengan adil. Artinya tidak diskriminatif dan memperlakukan orang secara setara tanpa membedakan latar belakang agama, suku, ras, golongan, dan sebagainya.
  6. Murah hati untuk membantu mereka yang membutuhkan
  7. Mengapresiasi dan menghargai karya orang lain
  8. Memelihara sikap yang saling membantu
  9. Jangan melakukan apapun yang akan merugikan diri sendiri dan publik secara luas
  10. Bersikaplah adil kepada semua orang, tanpa memandang derajat, posisi, atau status seseorang
  11. Menghargai usaha orang lain
  12. Mengutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi
  13. Jangan menghabiskan atau membuang-buang uang untuk membeli barang-barang yang tidak kamu butuhkan
  14. Senantiasa bekerja keras untuk mencapai kemajuan dan keadilan sosial
  15. Jangan menggunakan hak pribadi kamu untuk memaksa atau menindas orang lain
  16. Memperhatikan dan menjaga fasilitas umum yang disediakan

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5 di Sekolah

  1. Menghargai guru dan teman- teman di sekolah
  2. Tidak membully teman di sekolah, seperti adik kelas atau teman yang memiliki keterbatasan atau status yang berbeda
  3. Saling menghargai sesama teman
  4. Bekerja sama dalam melakukan tugas atau kerja kelompok
  5. Bekerja sama membersihkan kelas dan lingkungan sekolah
  6. Tidak berperilaku buruk kepada teman- teman di sekolah
  7. Berteman baik dengan setiap siswa tanpa memandang status, derajat, agama, suku, dan ras yang berbeda
  8. Tidak melakukan tindakan curang kepada teman atau guru di sekolah

Nah, itulah penjelasan tentang contoh sikap yang sesuai dengan sila ke-5 Pancasila, baik di rumah atau keluarga, sekolah, atau lingkungan masyarakat yang lebih luas. Apakah Grameds berniat mempraktikan contoh sikap yang baik ini? Tentu pengamalan nilai-nilai pancasila dapat menuntun masyarakat Indonesia menjadi warga negara yang baik. Termasuk menerapkan contoh sikap yang sesuai dengan sila ke-5 di atas.

Rekomendasi Buku

Jika Grameds tertarik belajar tentang pengamalan dan contoh sikapa yang sesuai dengan nilai-nilai pancasila yang lainnya, maka bisa kunjungi koleksi buku Gramedia di www.gramedia.com atau www.ebooksgramedia.com, seperti rekomendasi buku berikut ini: selamat belajar. #SahabatTanpabatas Berikut ini rekomendasi buku tentang pancasila beserta ulasan singkatnya:

1. Pancasila Kekuatan Pembebas karya Pusat Studi Pancasila Universitas Katolik Parahyangan

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5

Buku ini merupakan upaya untuk lebih merevitalisasi nilai-nilai Pancasila, falsafah negara ini. Filosofi, nanti idealisme bangsa dan semangat bangsa yang melandasi bangsa harus selalu ada sebagai obor yang menerangi tangga dan jalan bangsa Indonesia, bukan diletakkan di atas takhta yang tak tersentuh. Buku ini ingin menyampaikan bahwa Pancasila adalah milik negara ini dan harus diperlakukan dengan menjunjung tinggi kewargaan dan kebhinekaan (Bhineka Tunggal Ika).

Selain itu, karya ini juga merupakan upaya untuk terus menumbuhkembangkan Pancasila dan menghidupkannya secara ilmiah karena sesuai dengan semangat zaman. Sangat penting bagi penulis dan pendukung kursus ini untuk memperbarui dan menafsirkan filosofi negara ini dengan cara yang dinamis dan efisien. Karena selalu ada harian, mingguan, bulanan, dan tahunan. Salah satu dinamisme hidup di tengah masyarakat negeri ini.

Pengayaan buku teks ini bertujuan agar Pancasila tidak disterilisasi pada waktu-waktu tertentu atau ditangkap oleh kelompok-kelompok tertentu, tetapi harus melampaui ruang-waktu kehidupan ini. Dia adalah identitas negara, dari Saban hingga Merauke, dari kepala eksekutif negara hingga masyarakat umum.

2. Spiritualisme Pancasila karya Heri Herdiawanto, Fokky Fuad Wasitaatmadja, Jumanta Hamdayama

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5

Hari ini, negara kita berada dalam sebuah bangsa dan wilayah dengan distorsi serius dalam kehidupan dan administrasi bangsa. Konflik etnis, epidemi kejahatan, konflik antar elit politik, korupsi okultisme yang merajalela, dan tindakan lain yang melanggar aturan dasar dan norma negara. Karena berbagai persoalan, masyarakat mendambakan idealisme Pancasila yang selama ini ditinggalkan. Pancasila adalah ideologi yang terbentuk atas dasar karakter bangsa Indonesia, multi etnis, multi geografis, dan multi budaya.

Buku ini hadir untuk memberikan pengetahuan dan pemahaman baru tentang keberadaan dan keabadian nilai-nilai Pancasila. Buku ini diharapkan dapat membantu generasi muda, dan masyarakat Indonesia pada umumnya, untuk menyegarkan kembali Pancasila dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.

3. Falsafah Pancasila: Epistemologi Keislaman Kebangsaan karya Dr. Fokky Fuad Wasitaatmadja

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5

Ide-ide Buya Hamka sebagai seorang filosof, pendeta, dan penulis Indonesia sudah cukup untuk mengisi bidang pemikiran di banyak bagian buku ini. Hal ini sengaja diungkapkan penulis untuk mengkaji gagasan segar Pancasila, yang memiliki gagasan Ketuhanan Yang Maha Esa sebagai tulang punggung Pancasila, dan Buya Hamka, yang saat ini masih sangat relevan dengan konsep Islam.

Sedangkan, Soekarno yang merupakan bapak proklamator pantas menyandang gelar filosof Indonesia. Ide-idenya cukup segar untuk menjelaskan nilai filosofis nasionalisme Indonesia dan semangat Islam sebagai agama modern. Menurut Sukarno, Islam telah menjadi bara api perjuangan melawan penjajah kolonial Hindia Belanda. Kapitalisme menjadi musuh bersama karena melahirkan paham penindasan dan kolonialisme, yang menurutnya Islam adalah sumber perjuangan rakyat Indonesia untuk menghancurkan kolonialisme.

Buku ini berusaha mempertimbangkan ide-ide Soekarno tentang Islam dan kebangsaan Indonesia. Ide-ide Soekarno terkadang mengkonfrontasi Buya Hamka dan Nazir dalam menafsirkan makna nilai-nilai Alquran dan filsafat Islam Pancasila, tetapi sebagai bapak negara, mereka memahami pentingnya Pancasila sebagai dasar.

4. Mengamalkan Pancasila dalam Terang Iman Katolik karya Petrus Danan Widharsana

Contoh Sikap yang Sesuai Dengan Sila Ke-5

Buku “Mengamalkan Pancasila dalam Terang Iman Katolik” yang tersedia saat ini memberikan pemahaman dan wawasan yang komprehensif kepada semua pihak khususnya umat Katolik tentang Iman Katolik yang dapat selaras dengan nilai-nilai Pancasila. Dengan memahami dan memahami buku ini, umat Katolik semakin yakin akan pentingnya mengamalkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien