Sastra

15 Contoh Puisi Tentang Alam Penuh Makna: Indah dan Menakjubkan!

puisi tentang alam
Written by Laeli Nur Azizah

Puisi tentang alam – Puisi adalah salah satu jenis karya sastra. Dimana biasanya puisi akan ditulis dengan berbagai macam tema, mulai dari puisi tentang alam, orang tua, percintaan, pendidikan, sahabat, dan lain sebagainya. Puisi sendiri merupakan karya sastra yang bisa menjadi tempat curahan perasaan, ide, dan juga gagasan pengarang ataupun penulisnya.

Biasanya, para penulis atau pengarang puisi akan menggunakan makna-makna simbolis. Sehingga seringkali terjadi penafsiran makna yang berbeda-beda dalam memaknainya.

Puisi ini bisa mengekspresikan emosi, suasana hati, kekaguman, kegelisahan, keresahan, dan juga suasana hati yang lainnya. Melalui karya puisi, seseorang akan lebih sadar untuk mengamati, mengagumi, ataupun memikirkan kondisi lingkungan yang ada di sekitarnya.

Untuk para pemula, membuat puisi dapat dimulai dari bait yang paling sederhana, yakni dua bait sampai menjadi bait yang tidak terhingga atau bisa disesuaikan dengan keinginan si penulis. Kebanyakan puisi, tiap baitnya terdiri dari tiga hingga lima baris. Simak ulasan berikut untuk menemukan contoh puisi tentang alam!

Apa Itu Puisi?

Puisi merupakan bentuk dari karya sastra yang berisi tentang ungkapan dan juga perasaan. Dimana karya puisi ini menggambarkan mengenai suasana atau kondisi sekitar ataupun lingkungan, sedih, senang, gelisah, atau kekecewaan. Makna yang terkandung di dalam sebuah puisi ini berisi tentang pesan-pesan tertentu yang dapat ditangkap oleh para pembacanya. Bahasa dan juga kata-kata yang ada di dalam puisi terikat dengan irama, rima, bait, dan juga lirik.

puisi tentang alam

Struktur Batin atau Hakikat Suatu Puisi

Berikut ini adalah beberapa struktur batin yang ada di dalam sebuah karya sastra puisi, antara lain:

1.Tema: merupakan sebuah unsur utama yang ada di dalam puisi, karena hal itu berkaitan dengan makna yang ingin disampaikan oleh para penyair dengan bahasa.
2. Rasa: sikap sang penyair terhadap suatu masalah yang diungkapkan dalam puisi. Ungkapan rasa tersebut umumnya berhubungan dengan latar belakang penyair, misalnya pendidikan, agama, jenis kelamin, pengalaman, dan lain sebagainya.
3. Nada: seorang penyair bisa menyampaikan suatu puisi dengan nada yang menggurui, mendikte, memandang rendah, dan juga sikap lainnya terhadap pendengar atau pembacanya.
4. Tujuan: maksud dari suatu pesan yang ingin disampaikan oleh si penyair kepada pendengar atau pembacanya.

Struktur Fisik atau Metode Penyampaian Puisi

Berikut ini adalah beberapa struktur fisik yang ada di dalam karya sastra puisi, antara lain:

1. Tipografi: yakni bentuk format dalam sebuah puisi yang berupa pengaturan baris, tepi kanan dan kiri, halaman yang tidak dipenuhi dengan kata-kata.
2. Diksi: yakni pilihan kata dari seorang penyair dalam mengungkapkan puisinya.
3. Imaji: yakni susunan kata yang ada di dalam puisi, yang mana mengungkapkan pengalaman indrawi si penyair, dari mulai pendengaran, perasaan, dan penglihatan. Hal tersebut dapat mempengaruhi para pembaca seakan-akan merasakan isi dalam puisi tersebut.
4. Kata Konkret: bentuk dari sebuah kata yang dapat ditangkap oleh indera manusia. Sehingga menimbulkan imaji. Biasanya berbentuk kata kiasan atau imajinatif.
5. Gaya Bahasa atau Majas: Penggunaan bahasa yang dapat menimbulkan efek dan juga konotasi tertentu yang bisa mengandung banyak makna. Misalnya saja, majas metafora, repetisi, pleonasme, ironi, dan lainnya.
6. Rima atau Irama: yakni persamaan bunyi dalam penyampaian puisi, baik itu di awal, tengah, atau di akhir puisi.

puisi tentang alam

 

Contoh-contoh Puisi Tentang Alam

Berikut ini adalah beberapa contoh puisi tentang alam yang dapat dijadikan sebagai referensi saat ingin membuat puisi, antara lain:

Senja Yang Indah

Keemasan cahaya di cakrawala
Di ufuk barat saat hari mulai senja
Terbelalak mata saat memandangnya
Keindahan dari sang maha pencipta

Sang surya bersiap untuk tenggelam
Menjemput mesra ketenangan malam
Meneguk cahaya dalam-dalam
Menyempurnakan keindahan malam

Lembayung indah tampak kekuningan
Gradasi warna bagaikan lukisan
Di sudut langit yang tipis berawan
Hiasan terbesar sepanjang zaman

Sang Bulan Mengusap Lukaku

Senyuman manis sang bulan menyapaku
Begitu indah mekarkan suasana hatiku
Sejenak ku terdiam termangu
Memandang indahnya yang tak pernah jemu

Sinarmu terpancar mengusir gelap
Menembus malam hadirkan terang
Kunikmati cahayamu hangatkan malamku
Bahagiakan rongga hati ini yang tersinari

Bulan, belailah jiwaku ini
Yang begitu tegang menjalani hari
Usaplah sesaknya asmara di dada ini
Keringkanlah luka menganga dihati ini

Bulan, memandangmu membuatku mengerti
Bahwa keindahan tak harus selalu didekati
Bahwa keindahan tak harus selalu dimiliki
Namun hanya untuk sekedar di pandang dan dikagumi

Senja, Keindahan Yang Tidak Terganti

Siang mulai berganti
Warna langit pun berubah menjadi jingga
Burung-burung silih berganti terbang di tengah warna jingga yang kian melebur di langit sana
Siapa saja yang melihatnya, akan takjub dibuatnya
Waktu terus berlari
Warna jingga pun terkikis secara perlahan

Potongan Surga Nusantara

Masih dalam renungan pagi
Saat burung berkata merdu
Menyanyi kicau sendu
Tentang alam hari ini

Disana terhampar potongan surga
Terlukis dalam ranah keindahan
Langit selaksa biru nan indah
Awan berarak mengikuti sang angin

Padi menunduk dalam kebersahajaan
Terhampar diatas permadani kuning alam pesawahan
Gunung terlihat gagah menjulang penuh digdaya
Pepohonan hijau berbaris menanti sang matahari

Inilah Indonesiaku, potongan surga yang Tuhan kirimkan kepada rakyat kita
Inilah Indonesiaku, keindahan lukisan Tuhan yang tergores di kanvas negeriku
Inilah Indonesiaku, hamparan keindahan yang menghias tanah airku
Inilah Indonesiaku, tanah kebanggaan hingga maut mengakhiri perpisahan

Awan

Bertebaran di angkasa
Putih, kelabu, dan hitam
Warna -warna menawan
Bergelombang mengombak-ombak

Tebal dan sangat indah
Bahkan sang bagaskara tak terlihat
Pelangi terlihat tak penuh
Karena sang selimut menutupinya

Jauh disana
Menyelimuti jagat raya
Tebal tipis
Beredar dimana-mana

Indah bukan buatan
Ingin rasanya memeluknya
Lembut dan menawan
Indah tak terperikan

Sawah

Sawah di bawah emas padu
Padi melambai, melalai terkulai
Naik suara salung serunai
Sejuk didengar, mendamaikan kalbu

Sungai bersinar, menyilaukan mata
Menyemburkan buih warna pelangi
Anak mandi bersuka hati
Berkejar-kejaran berseru gempita

Langit lazuardi bersih sungguh
Burung elang melayang-layang
Sebatang kara dalam udara
Desik berdesik daun buluh
Di buai angin dengan sayang
Ayam berkokok sayup udara

puisi tentang alam

Panorama Gunung Pagi Hari

Udara dingin amat membeku
Kabut tipis masih melayah-layah
Perlahan-lahan bangkit sang surya
Cahayanya menembus alam semesta
Kicau burung mulai terdengar
Menemani pagi yang datang
Suasana pun disemarakkan
Agar manusia penuh kebahagiaan
Dari rumah-rumah penduduk
Terlihat asap mulai mengepul
Menanak nasi di pagi hari
Untuk sarapan di pagi ini

Keindahan Kaki Gunung

Di kaki gunung nun jauh di sana
Ada hamparan dari sawah
Warnanya menghijau
Menyejukkan pandangan mata
Angin semilir tiada henti
Menerpa ke wajah para petani
Sembari membersihkan padi
Agar panen di tahun ini membuahkan hasil
Burung-burung berlarian
Dari pucuk-pucuk dahan
Kadang-kadang mereka menggoda
Petani yang istirahat di Gubuk Tua

Kesegaran Udara Pegunungan

Kubentangkan kedua tanganku
Di puncak gunung berwarna biru
Memandang dari ketinggian
Hamparan bumi penuh keindahan
Kupejamkan mata kuhirup udara
Udaranya pun kuhirup dalam dalam
Agar memenuhi rongga dada
Aku pun merasakan kesegarannya
Inilah alam pegunungan
Sangat bersih dan segar
Jauh dari polusi
Yang bisa menyakiti diri

Keindahan Alam di Pagi Hari

Ku buka mata
Cahaya pagi menembus kaca jendela
Semerbak mawar merah dan putih merekah
Ku buka jendela
Ku hirup udara nan segar
Melihat kabut tebal yang masih menyelimuti bumi
Setetes embun membasahi daun
Kicauan indah terdengar di telinga
Angin menembus halus menembus kulit
Ku lihat awan seputih melati
Dan langit sebiru lautan samudra
Kini ku siap menghadapi hari yang baru dan indahnya bumi

Hutan yang Indah

Air dangkal kujalani
Tubuh yang basah mulai kukeringkan
Akar-akar pohon memakan air dan hujan telah tiada
Kemarau menyambut
Untuk keseimbangan alam
Merdunya burung-burung bernyanyi
Hari baru sebagai tandanya
Aku terpana akan buaian ini
Hanya millikku saja
Sejenak aku menutup mata
Sejenak membentangkan tanganku
Bahagia kurasakan, sejuk, dan bahagia

Lukaku Diusap Sang Bulan

Aku melihat senyuman manis sang bulan seakan-akan menyapaku
Senyumannya terlihat sangat indah membuat hatiku serasa mekar
Aku pun terdiam

Memandang indah sang bulan yang tidak pernah jemu
Sinarnya seakan-akan mengusir gelap malam ini
Kunikmati cahayanya menghangatkan tubuh dan malamku
Serta hati ini terasa bahagia karena ia menyinari malam ini
Bulan, kenapa kau memandangku seperti itu?
Membuatku tidak mengerti dibuatnya

Bahwa setiap keindahan tidak harus senantiasa didekati
Bahwa keindahan tidak harus senantiasa dimiliki
Namun hanya sekedar untuk dipandang dan dikagumi dari kejauhan

Kemana Perginya Alam Lestari

Dulu sering ku lihat hamparan hijau sawah beratapkan langit biru
Kiri kanan sawah, tengahnya sungai
Di antara gunung matahari terbit malu-malu
Namun sekarang kemana?

Lapisan tanah becek berwarna coklat setiap habis hujan
Kini tanahku berwarna abu
Lama kucari tanah becekku
Tapi kenapa sekarang tak nampak?
Cemara kehidupan tinggi menjulang

Menjadi rumah bagi banyak hewan buatan Tuhan
Sekarang cemaranya tidak berwarna hijau dan teduh
Tetap tinggi tapi banyak jendela, banyak lampu
Mengapa bisa begitu?

Sering banjir, sering longsor
Di barat ada asap bikin marah tetangga
Padahal dahulu tidak begitu
Ibu pertiwi cuma tersedu tapi tidak malu
Sayang sekali ibu pertiwi kini tidak hanya sedih
Menanggung pilu sambil tertatih
Anak-anaknya nakal semua
Biar dimarahi tapi tak pernah jera

Pantai

Di tepi pantai kupejamkan mata
Lelah tak tau harus berbuat apa
Tergeletak di hamparan pasir
Dihiasi dengan ribuan sampah

Dari Bentangan Langit

Dari bentangan langit yang semuIa
Kemarau itu datang kepadamu
Tumbuh perlahan
Berhembus amat panjang
Menyapu lautan

Mengekal tanah berbongkahan menyapu hutan!
Mengekal tanah berbongkahan! Datang kepadamu
Ia, kemarau itu dari Tuhan, yang senantiasa diam dari tangan-Nya.
Dari tangan yang dingin dan tak menyapa yang senyap.
Yang tak menoleh barang sekejap.

Demikian penjelasan mengenai puisi tentang alam dan contohnya. Semoga bermanfaat.



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien