in

Review Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2

Review Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2 – Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor adalah novel fantasi dewasa muda Amerika berdasarkan mitologi Nordik yang ditulis oleh Rick Riordan, penulis ternama asal Amerika. Novel ini diterbitkan pada 4 Oktober 2016 sebagai dengan hard coveraudio book, dan e-book. Novel ini merupakan buku kedua dalam seri Magnus Chase and the Gods of Asgard.

Kisah dalam novel ini berlangsung enam minggu setelah peristiwa dari cerita sebelumnya, yakni The Sword of Summer. Pada novel ini, akan diceritakan bagaimana pencarian Magnus Chase untuk mengambil palu Thor yang hilang dan mencegah Loki meraih kekuasaan. Sejak dirilis, novel ini telah diterjemahkan ke dalam 15 bahasa, dan dirilis ulang dalam bentuk box set dan paperback.

Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor diterbitkan ke dalam Bahasa Indonesia oleh Penerbit Mizan pada Mei 2016. Novel ini akan mengisahkan Thor yang kehilangan palunya, yang merupakan benda paling berharga baginya. Mjolnir adalah senjata paling kuat di Sembilan Dunia. Lebih parah lagi, Mjolnir ditemukan jatuh ke tangan Thrym, sang raja Jotun, yang menyimpannya di suatu tempat rahasia.

Tanpa adanya Mjolnir, musuh-musuh Asgard akan memanfaatkan situasi itu dan melakukan penyerangan. Dengan begitu, mungkin saja peperangan itu akan memicu Ragnarok yang menandai akhir dunia. Magnus didatangi oleh Loki di dalam mimpinya. Loki mengaku telah merencanakan perjanjian demi mendapatkan Mjolnir kembali.

Namun, ada syaratnya. Magnus harus membawakan Thrym persembahan berupa calon pengantin perempuan beserta mas kawin. Magnus dan kawan-kawannya tidak memiliki pilihan lain. Mereka harus segera menjalankan misi untuk mendapatkan Mjolnir kembali. Sebab, untuk memenuhi seluruh persyaratan itu dalam waktu singkat juga bukan hal mudah.

Review Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2

Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor ini telah menerima ulasan positif dari para kritikus, yang memuji adanya beragam macam karakter, seperti Alex Fierro yang genderfluid, Samirah al-Abbas yang merupakan seorang muslim, dan Hearthstone yang bisu dan tuli. Novel ini juga berhasil memenangkan Penghargaan Buku Stonewall 2017 untuk Sastra Anak-Anak, untuk perannya sebagai Alex sebagai nominasi Goodreads Choice Awards untuk 2016.

Profil Rick Riordan – Penulis Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor

Review Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2
rickriordan.com

Richard Russell Riordan Junior atau yang dikenal dengan nama Rick Riordan adalah seorang penulis Amerika yang terkenal, karena karyanya, seri Percy Jackson & the Olympians. Karya tulis Rick Riordan telah diterjemahkan ke dalam empat puluh dua bahasa dan terjual lebih dari tiga puluh juta kopi di Amerika Serikat. 20th Century Fox mengadaptasi dua buku pertama dari seri Percy Jackson karyanya sebagai bagian dari serangkaian film, sementara adaptasi oleh Disney+ sedang dalam produksi.

Novel panjang pertama Rick Riordan adalah Big Red Tequila, yang menjadi buku pertama dalam seri Tres Navarre. Terobosan besarnya adalah The Lightning Thief (2005), novel pertama dalam lima volume seri Percy Jackson and the Olympians, yang menempatkan sekelompok remaja modern dalam latar mitologi Yunani-Romawi. Sejak itu, Riordan telah menulis The Heroes of Olympus, sekuel dari seri Percy Jackson: The Kane Chronicles, sebuah trilogi dengan premis serupa yang berfokus pada mitologi Mesir, dan Magnus Chase and the Gods of Asgard, yang sekali lagi merupakan trilogi dengan premis serupa yang berfokus pada mitologi Nordik.

Rick Riordan juga membantu Scholastic Press dengan mengembangkan seri The 39 Clues dan spin-off-nya, dan menulis buku pertamanya yang berjudul The Maze of Bones. Buku terbaru karyanya adalah Daughter of the Deep, yang berhasil diterbitkan pada tahun 2021. Saat ini, Ia sedang menulis buku The Sun and the Star bersama dengan Mark Oshiro, yang rencananya akan dirilis pada 2 Mei 2023.

Rick Riordan lahir dan besar di San Antonio, Texas. Dia merupakan lulusan dari Alamo Heights High School. Ia pada awalnya mengikuti program musik di North Texas State University, dengan keinginan untuk menjadi gitaris. Rick kemudian dipindahkan ke University of Texas di Austin dan belajar bahasa Inggris dan Sejarah. Rick Riordan menerima sertifikasi mengajar dalam mata pelajaran itu dari University of Texas di San Antonio. Ia kemudian mengajar Bahasa Inggris dan Ilmu Sosial selama delapan tahun di Presidio Hill School di San Francisco.

Rick Riordan menikah dengan Becky Riordan pada tahun 1985. Dari hasil pernikahannya, mereka memiliki dua putra yang bernama Haley dan Patrick. Mereka pindah dari San Antonio ke Boston pada Juni 2013, bersama dengan putra sulungnya, Haley, yang mulai kuliah di Boston.

Rick Riordan telah menciptakan beberapa seri buku yang sukses. Seperti, Tres Navarre, yakni serial misteri dewasa tentang mata pribadi Texas. Seri ini berhasil memenangkan Penghargaan Shamus, Anthony, dan Edgar. Kemudian, Rick juga berhasil menyusun ide untuk seri Percy Jackson sebagai cerita pengantar tidur tentang pahlawan Yunani kuno untuk putranya Haley.

Haley telah didiagnosis dengan ADHD dan disleksia, yang menginspirasi Rick Riordan untuk membuat protagonis tituler hiperaktif dan disleksia.Rick Riordan menerbitkan novel pertama dalam seri The Lightning Thief, pada tahun 2005. Seri itu diikuti empat sekuel, dengan seri terakhirnya berjudul The Last Olympian, yang terbit pada tahun 2009.

Sebelum Percy Jackson, Rick Riordan telah menulis seri Tres Navarres, yakni serangkaian novel misteri untuk pembaca dewasa. Seri Percy Jackson & the Olympians-nya menampilkan anak berusia dua belas tahun tituler yang menemukan bahwa dia adalah putra modern dewa Yunani kuno Poseidon. 20th Century Fox kemudian membeli hak film dan merilis dua adaptasi film fitur antara 2010 dan 2013.

Menyusul kesuksesan Percy Jackson, Rick Riordan menciptakan The Kane Chronicles, yang menampilkan panteon Mesir modern dan dua protagonis bersaudara baru, Sadie dan Carter Kane. Rick Riordan juga membuat seri sekuel Percy Jackson yang berjudul The Heroes of Olympus. Selain itu, Rick Riordan juga membantu membuat seri buku anak-anak yang berjudul The 39 Clues, dan seri mitologi Dewa Nordik yang berjudul Magnus Chase And The Gods Of Asgard.

Sinopsis dan Review Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor

Pros & Cons
Pros Cons
  • Novel ini menyajikan kisah petualangan yang lebih seru, dengan konflik yang lebih besar, dan lebih menantang dari konflik di buku pertama.
  • Penulis menyajikan lelucon dan humor yang tepat sasaran, yang dapat membuat pembaca tertawa geli dan semakin menyegarkan kisah yang penuh aksi ini.
  • Rick Riordan menyelipkan unsur-unsur diversitas yang kental melalui para karakternya, dengan pesan yang memupuk toleransi.
  • Formula kisah ini dinilai sama dengan karya-karya pendahulunya, dan membuat mereka para pembaca setia karya Rick Riordan merasa jenuh.

Kisah ini dimulai berselang enam minggu dari penutupan novel sebelumnya, The Sword of Summer. Magnus Chase bertemu dengan Samirah “Sam” al-Abbas dan Otis, salah satu dari dua kambing dewa Thor, yang memberi tahu para pahlawan bahwa palu Thor masih hilang. Jotnar mulai mencurigai Thor yang tidak memiliki senjatanya untuk membela Midgard dan berencana untuk menyerang. Magnus kembali ke Hotel Valhalla untuk beristirahat dan bersiap, di mana ia bertemu Alex Fierro, rekrutan einherji terbaru Sam dan anak transgender / genderfluid dari Loki.

Saat berada di Valhalla, Magnus mendapat penglihatan seperti mimpi tentang Loki yang memanipulasi pamannya Randolph. Loki juga memberi tahu Magnus tentang pernikahan antara Samirah dan raksasa Thrym dalam lima hari, dan bahwa Magnus harus membawakan maharnya. Magnus, Sam, dan teman-teman mereka Blitzen dan Hearthstone melakukan perjalanan ke barrow Provincetown tetapi menemukan Pedang Skofnung alih-alih palu Thor.

Loki muncul dan memberi tahu kuartet, pedang dan batu asah yang cocok akan menjadi mahar Sam. Mereka enggan membantu Loki, yang menyebabkan Randolph Chase melukai Blitzen dengan pedang. Akibat luka yang disebabkan pedang itu hanya bisa disembuhkan dengan batu asahnya, keempatnya terpaksa berburu batu ini. Hearth, Magnus, dan Blitz dalam perjalanan batu ke Alfheim.

Di sana, Magnus mengetahui bahwa batu itu dimiliki oleh ayah Hearth, Alderman. Alderman bersikeras Hearth membayar wergild dia berutang, karena dalam pandangan Alderma, ia tidak akan membela adiknya, Andiron dari Brunnmigi, yang membunuh anak muda, sebelum dia dapat mengambil batu. Magnus dan Hearthstone melacak kurcaci bernama Andvari dan memaksanya untuk memberi mereka hartanya, yang mereka gunakan untuk membayar hutang Hearth.

Dengan batu itu, mereka menyembuhkan Blitzen. Setelah melarikan diri dari Alderman, yang dibuat gila oleh cincin terkutuk Andvari, ketiganya kembali ke Midgard. Dengan Alex dan Sam, Magnus mengunjungi dewa Heimdall untuk menemukan Utgard-Loki. Bergabung kembali dengan Blitz dan Hearth, kelompok pencarian Magnus kemudian melakukan perjalanan ke Utgard-Loki. Setelah menyelesaikan beberapa tugas untuk membuktikan nilai mereka, raja raksasa memberitahu mereka bahwa Thrym memiliki palu Thor untuk diberikan kepada pengantin wanita sebagai bagian dari ritual pernikahan tradisional Norse dan membantu mereka melacak Thrym.

Utgard-Loki juga mengungkapkan bahwa, menurut ritual Norse, ayah dari pengantin wanita, Loki akan menerima Pedang Skofnung yang dapat membebaskan Loki dari guanya. Untuk mengambil palu dan menghentikan invasi raksasa ke Midgard, kelompok pencarian harus melalui pernikahan dan mengirimkan Pedang Skofnung ke Loki. Dewi Sif tiba dan membawa manusia ke Asgard.

Mereka menjelaskan situasinya kepada Thor, yang setuju untuk membantu mereka mengelabui Thrym dan mengambil Mjolnir. Oleh karena Samirah sudah bertunangan, Alex mengajukan diri sebagai pengantin karena dia adalah putri Loki. Kelompok itu melakukan perjalanan ke gua tempat Loki terikat. Walaupun mereka telah menemukan Mjolnir, Loki memaksa Randolph menggunakan Pedang Skofnung untuk memotong ikatannya.

Teman-teman Magnus dan sekelompok dewa tiba dan mengalahkan raksasa, tetapi Loki lolos dan Randolph dibunuh oleh roh pedang. Manusia dan einherjar kembali ke Hotel Valhalla dan diberi tahu oleh Helgi bahwa misi mereka berikutnya adalah menemukan dan mencoba menangkap kembali Loki, yang telah pergi untuk menemukan kapal Naglfar. Magnus kemudian menghubungi sepupunya, Annabeth, untuk meminta bantuan dari pacarnya Percy Jackson, putra Poseidon.

Kelebihan Berdasarkan Review Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor

Review Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2

Setelah berkenalan di buku pertama, pada buku ini, Magnus Chase dan Sam datang lagi untuk mengajak pembaca bertualang bersama mereka. Petualangan kali ini tentunya lebih seru, dengan konflik yang lebih besar, dan lebih menantang dari konflik di buku pertama. Pembaca dapat merasakan bahwa kisah yang menjadi sekuel ini dapat membuat mereka semakin merasa terlibat dalam kisah ini.

Kemudian, Rick Riordan juga dipuji, karena kreativitasnya dalam mengolah kisah mitologi ini menjadi kisah yang seru, lucu, dan ringan. Lagi-lagi, Rick Riordan berhasil menyajikan lelucon dan humor yang tepat sasaran, yang dapat membuat pembaca tertawa geli. Selingan humor ini juga membuat kisah yang penuh aksi ini menjadi lebih segar.

Hal yang sangat menarik dalam buku ini, yakni Rick Riordan menyelipkan unsur-unsur diversitas yang kental melalui para karakternya. Contohnya, karakter yang genderfluid, karakter yang beragama muslim, dan juga karakter yang memiliki disabilitas. Melalui karakter-karakter tersebut, Rick Riordan menyelipkan pesan toleransi yang sangat penting di masa seperti saat ini.

Kekurangan Berdasarkan Review Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor

Review Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2

Kekurangan novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor formula terletak pada formula yang dinilai sama dengan seri-seri karya Rick Riordan sebelumnya. Para pembaca setia karya Rick Riordan menemukan bahwa formula yang sama tersebut dapat membuat kesan jenuh, walaupun kisah ini tetap menarik.

Pesan Moral Novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor

Melalui kisah ini, kita diingatkan untuk dapat membedakan mana yang baik dan yang tidak baik untuk diri kita. Baik itu hal berupa benda, atau orang yang memiliki hubungan apapun dengan kita. Kita harus dapat membedakan, bukan untuk memilih-milih dalam konotasi yang buruk, tetapi supaya kita dapat menjalani hidup kita dengan lebih tenang dan nyaman. Sebab, hal-hal eksternal dapat memengaruhi kehidupan dan diri kita.

Selain itu, kita diingatkan untuk tidak selalu melihat sejauh yang bisa kita lihat, dan juga tidak mendengarkan apa yang bisa kita dengar. Ini diakibatkan oleh kapasitas diri kita yang tidak bisa menangani semuanya. Contohnya, kita tidak dapat mengontrol apa yang orang lain pikirkan, apa penilaian mereka terhadap diri kita. Baiknya, kita tidak mempedulikan hal-hal seperti itu, yang kemungkinan besar hanya akan membuat kita berpikiran buruk saja.

Sekian artikel ulasan novel Magnus Chase And The Gods Of Asgard #2: The Hammer Of Thor karya Rick Riordan. Bagi kalian yang ingin mengikuti petualangan Magnus dan Thor dalam mendapatkan Mjolnir kembali, kalian bisa langsung saja mendapatkan novel ini hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 4.33

Written by Gabriel