in

Review Buku The Joy Of Missing Out Karya Tanya Dalton

Apakah anda pernah mendengar istilah Fear Of Missing Out atau yang dikenal dengan akronim FOMO? FOMO adalah keadaan di mana seseorang takut “tertinggal”, karena tidak mengikuti suatu kegiatan. Namun, apakah anda pernah mendengar tentang Joy Of Missing Out? The Joy Of Missing Out merupakan buku yang ditulis oleh Tanya Dalton. Buku ini telah diterbitkan dalam Bahasa Indonesia pada April 2021 oleh Penerbit Bentang Pustaka.

Saat bangun di pagi hari, apakah Anda kerap merasa banyak sekali hal yang harus Anda lakukan? Apakah begitu banyaknya daftar kegiatan membuat Anda merasa cemas, tertekan, dan tak sengaja berkali-kali melampiaskan emosi Anda pada orang terdekat, seperti anggota keluarga Anda? Tenang, karena bukan Anda saja yang seperti itu.

Banyak orang yang menjalani hari dengan terburu-buru, seperti waktu 24 jam dalam satu hari tidak cukup. Melalui buku ini, Tanya Dalton, CEO sekaligus pakar produktivitas, menawarkan kepada pembaca perubahan sudut pandang yang membebaskan. Perasaan kewalahan yang mungkin sering Anda alami, mungkin bukan diakibatkan oleh pekerjaan yang terlalu banyak. Namun, kita tak tahu harus mulai dari mana.

Buku The Joy Of Missing Out telah mendapatkan berbagai pujian dari kritikus. Goop menyatakan bahwa buku ini menawarkan dua hal. Buku ini akan membuka mata terhadap fakta bahwa kita tidak perlu melakukan sejuta hal untuk menjadi produktif atau sukses. Dan itu dapat melatih dan membantu anda memangkas hal buruk, menjadi nyata dengan tujuan anda, dan mulai hidup secara lebih sadar.

Peresensi Buku San Francisco mengatakan bahwa melalui buku ini, Tanya Dalton dapat membantu pembaca dengan mengajari mereka untuk fokus pada hal-hal yang paling penting dan menciptakan sistem operasi kita sendiri yang eksklusif, untuk kehidupan kita sebagai individu. Dengan melakukan hal ini, kita dapat menyederhanakan dan membuat hidup lebih baik. Kemudian, Dalton juga mengajarkan pembaca untuk mengidentifikasi prioritas mereka yang sebenarnya. Lalu, dengan melakukan itu, dengan mengurangi daftar tugas besar mereka melalui belajar mengatakan tidak kepada tugas-tugas yang menarik mereka menjauh dari Bintang Utara.

Sinopsis Buku The Joy Of Missing Out

 

Pros & Cons

Pros
  • Tanya Dalton menuliskan dan menjelaskan segala sesuatunya dengan baik dengan memberikan contoh kasus dalam masing-masing bagian.
  • Ini bukan sekadar buku yang membagikan pengalaman, tetapi menyajikan berbagai nasehat dan inspirasi bagi para pembacanya.
  • Banyak sekali nilai dan pelajaran yang dapat diambil pembaca melalui membaca buku ini.
  • Buku ini dapat membawa efek lebih lanjut kepada hidup pembaca, karena segala pembelajaran tersebut dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.
Cons
  • Narasi buku ini dinilai terlalu panjang, tetapi inti pesannya hanya sedikit.

 

KEWALAHAN.

Saat itu adalah pagi di musim semi yang indah, tetapi saya terlalu sibuk untuk memperhatikan pepohonan yang mulai kuncup dan langit biru yang cerah. Saya sedang dalam misi. Saya sudah berlari dari tantangan sekolah dasar yang dikenal sebagai carpool dan melakukan yang terbaik untuk menyatukan semuanya ketika saya berpacu dengan waktu, mencoba memasukkan Kate ke drop-off taman kanak-kanak tepat waktu.

Saya mendorongnya ke dalam lorong sempit, nyaris tidak menghindari lukisan jari berusia dua hari yang masih basah yang melapisi dinding. Bersama-sama kami menggantung ranselnya, dan dia mengeluarkan tas makan siangnya, sementara saya menghitung sampai sepuluh di kepalaku, berusaha untuk tidak merasakan ketidaksabaran yang saya alami. Saya merasa cemas. Saya mengetahui bahwa saya memiliki hari yang sibuk setelah ini, dan saya memiliki daftar kegiatan sepanjang tiga mil.

Setelah memberikan ciuman cepat di pipi Kate dan lambaian kepada gurunya, saya berlari kembali ke lorong, melakukan yang terbaik untuk menghindari apapun. Mulai dari percakapan, atau kemungkinan untuk dilibatkan ke komite lain. Akhirnya, saya membuka pintu mobil dan duduk di kursi pengemudi, siap untuk memulai hari. Saya ingat bergegas pulang dan berdiri di tengah-tengah dapur kuning rumah saya yang cerah, kemudian secara mental menjalankan semua tugas yang saya perlu lakukan.

Sata mengambil langkah menuju ruang cuci dan berhenti. Bukan, ternyata bukan cucian. Saya kemudian mengambil langkah menuju komputer saya dan menggelengkan kepala. Tidak, saya seharusnya tidak bekerja pada saat itu, belum waktunya. Saya pun berbalik dan berputar lagi dan lagi.

Saya memperdebatkan apa yang harus dilakukan terlebih dahulu. Saya berputar seperti gasing dalam gerakan lambat. Perasaan kewalahan menggelegak di dalam diri saya, membuat saya merasa pusing dan merasa bahwa ini adalah sisi gila dalam diri saya. Saya meringkuk seperti tumpukan di lantai,dan menangis selama lima belas menit.

Ketika saya selesai menangis dan masih bernafas dengan nafas kasar, saya marah pada diri saya sendiri. Bagaimana saya bisa membuang-buang waktu untuk menangis saat saya memiliki begitu banyak yang harus dilakukan? Saya menggunakan lengan baju saya untuk menghapus air mata dari pipi secara kasar. Kemudian, saya mengatakan beberapa kata-kata untuk diri saya sendiri tentang betapa lemahnya aku, dan melanjutkan hariku.

Saya mengubur emosi itu jauh di lubuk hati. Sebab, saya punya daftar kegiatan yang harus diselesaikan. Ini adalah kisah nyata. Meskipun saya tidak mengetahuinya pada saat itu, saya adalah penyebabnya dari kewalahan saya sendiri. Saya sibuk hanya menjadi “sibuk” untuk mengisi hariku dengan tugas dan tugas, tetapi tidak pernah merasa seperti saya telah melakukan cukup. Itu membuat saya merasa seperti sedang berlari berputar-putar. Membuat saya lelah dan mudah tersinggung.

Saya menjadi sibuk melakukan “semua hal” sehingga wanita lain akan melihat saya dan berpikir bahwa saya dapat mengatur segalanya dengan baik. Namun, saya sebenarnya tidak begitu. Sebagian besar hari dimulai dengan saya bertanya-tanya bagaimana saya bisa mempertahankan hari ini, dan berakhir dengan saya merasa seperti sebuah kegagalan. Saya menjalani hari-hari saya dalam keadaan kewalahan yang konstan ini.

Kewalahan. Ini adalah kata yang saya dengar dari begitu banyak wanita saat mereka menggambarkan bagaimana yang mereka rasakan tentang hari-hari mereka. Sepertinya tidak masalah berapa usia mereka, apa musim kehidupan mereka, atau pekerjaan apa yang mereka lakukan. Kewalahan adalah utas yang menghubungkan cache dari mereka.

Kewalahan dengan tanggung jawab mereka. Kewalahan dengan kehidupan mereka. Kewalahan oleh daftar tugas mereka sendiri. Sangat kewalahan. Inilah beberapa kebenaran yang ingin saya bagikan kepada Anda: kewalahan itu sebenarnya tidak terlalu banyak yang harus dilakukan, itu tidak tahu harus mulai dari mana. Namun, mengetahui dari mana harus memulai bisa sangat sulit ketika kita berada terlalu sibuk mengatakan ya untuk setiap kesempatan yang mengetuk pintu kita, bahkan kepada hal yang tidak kita suka.

Ketika kita menumpuk prioritas orang lain di piring kita dan mengesampingkan prioritas kita sendiri, dan ketika kita khawatir untuk mengikutinya semua orang lain. Produktivitas nyata membantu kita mengetahui dari mana harus memulai. Ia sengaja memilih untuk memotong kekacauan dan kebisingan dalam hidup kita. Dengan begini, kita bisa menemukan kebahagiaan yang datang saat kita memusatkan hidup kita pada apa yang benar-benar penting kepada kami dan melepaskan sisanya. Itu adalah sukacita kehilangan.

Kita harus mulai menemukan kegembiraan, karena kehilangan suara ekstra itu dalam hidup kita, dan sebagai gantinya menemukan kebahagiaan dalam hidup yang berpusat pada apa yang benar-benar ada penting bagi kita. Kita harus mengubah pola pikir kita. Saya suka kata pola pikir. Dia adalah salah satu kata favorit saya. Sebab, pola pikir Anda memiliki kekuatan untuk mengubah perspektif, yang berarti memiliki keajaiban yang mengubah hidup.

Dan meskipun mudah bagi saya untuk memberitahu Anda untuk berubah pikiran, saya tahu betapa sulitnya melakukan hal itu. Mungkin Anda seperti saya, seorang yang berprestasi, orang-orang yang suka membuat orang lain senang, dan perfeksionis. Jadi, Anda percaya kesuksesan telah ditentukan oleh apa yang Anda lakukan, bukan atas siapa diri Anda.

Anda mengisi hari-hari Anda dalam mengejar ilusi kesuksesan ini, sama seperti saya melakukannya, tetapi jauh di lubuk hati, Anda merasa pasti ada cara yang lebih baik. Dan Anda sangat benar. Mengubah pola pikir Anda membutuhkan beberapa usaha, tetapi keindahannya adalah ketika Anda mulai mengerti ada perbedaan besar antara sibuk dan sibuk produktif.

Ini adalah sesuatu yang banyak dari kita perjuangkan, karena kita salah percaya bahwa kita perlu sibuk, bahwa kita seharusnya mengisi hari-hari kita. Emily, di grup Facebook saya, mengatakan: “Bagi saya, sibuk rasanya seperti kelereng di mesin pinball yang berjalan melawan mengikuti peta jalan dari titik A ke titik B. Ada tujuan untuk yang terakhir, bukan hanya berguling-guling, mau tak mau.

Willy-milly. Sungguh kata yang tepat untuk menggambarkan seperti apa rasanya hidup ketika kita selalu sibuk, ketika kita berlari seperti hamster di atas roda, mencoba untuk tetap bertahan, tapi tidak benar-benar ke mana-mana. Kita mengakhiri hari-hari kami dengan frustasi dan lelah dari bekerja. Mulai dari makan siang, multitasking saat mengemudi, dan memberikan cerita pengantar tidur dengan anak-anak kita.

Ketika kita mencoba melakukan terlalu banyak, kita mengisi piring diri kita dengan banyak tugas-tugas kecil dan tugas-tugas. Kita memeriksa seratus hal dari daftar kegiatan kita, tapi saat kita menyelinap ke tempat tidur di malam hari dan kepala kita membentur bantal, kita berpikir, bukankah aku sudah menyelesaikan lebih banyak? Kita merasa tidak puas, tidak berhasil, dan tidak bahagia, meskipun kita sibuk sepanjang hari.

Kelebihan Buku The Joy Of Missing Out

Buku The Joy Of Missing Out ini memiliki sejumlah kelebihan. Tanya Dalton sebagai penulis buku ini dinilai telah menuliskan buku ini dengan baik. Tanya Dalton mampu menjelaskan segala sesuatunya dengan sangat baik, karena ia memberikan contoh kasus yang dialaminya sendiri, atau dari pengalaman kliennya.

Kemudian, Tanya Dalton bukan hanya mengemas buku ini sebagai buku yang hanya menuliskan sharing pengalamannya, melainkan memberikan sesuatu yang lebih. Menindaklanjuti dari kisah pengalamannya atau pengalaman kliennya, Tanya Dalton kemudian memberikan nasehat dan inspirasi bagi pembaca. Maka itu, buku ini dapat dianggap sebagai teman yang bijak, yang akan membantu Anda di masa sulit.

Tentunya, banyak sekali pelajaran yang dapat diambil oleh pembaca melalui membaca buku ini. Mulai dari mendefinisikan produktivitas, mendefinisikan sibuk, fokus dalam mengatur sumber daya (waktu, konsentrasi, tenaga), mengatur prioritas, dan nilai-nilai lainnya. Buku ini dapat membawa efek lebih lanjut kepada hidup pembaca, karena segala pembelajaran tersebut dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

Kekurangan Buku The Joy Of Missing Out

Selain kelebihan, buku The Joy Of Missing Out ini memiliki kekurangan. Kekurangan buku ini terletak pada format penulisan buku ini, yang dinilai cukup panjang, karena terlebih dahulu menceritakan pengalaman seseorang. Sejumlah pembaca merasa buku ini dapat lebih ringkas, karena inti pesannya sedikit. Namun, hal ini terkait dengan preferensi pembaca.

Pesan Moral

Melalui buku ini, kita dapat belajar bahwa kita harus menghargai waktu yang terbatas dan berharga, dengan mengatur segala sesuatunya dengan tepat. Kita harus menghargai segala sesuatu yang kita lakukan. Kita harus melaksanakan segala sesuatunya secara efektif dan efisien. Prioritaskan apa yang benar-benar penting dan memberikan pengaruh positif dalam hidup kita.

Kebanyakan dari kita kerap kali merasa Fear Of Missing Out (FOMO), karena takut kehilangan momen bersama orang-orang yang kita kasihi. Hal ini dapat dimengerti, karena memang momen adalah suatu hal yang tidak dapat terulang kembali. Namun, perasaan FOMO membuat kita tidak berpikir secara matang, apakah Anda benar-benar butuh atau menginginkannya?

Dari buku ini, Tanya Dalton memberitahu kita bahwa produktif tidak sama dengan sibuk. Produktif bukan berarti melakukan sesuatu yang lebih, melainkan melakukan sesuatu yang penting. Hal ini terkait dengan bagaimana kita dapat menentukan prioritas kita, dan mengaturnya dalam sebuah urutan yang paling baik.

Kemudian, Tanya mengingatkan kita untuk jangan lupa menolong dirimu sendiri lebih dulu. Sebab, kita tidak pernah bisa memberikan sesuatu yang tidak kita miliki. Maka, jika ingin membahagiakan orang lain, bahagiakanlah dirimu terlebih dahulu. Hal ini bukan egois, melainkan awal dari sebuah perubahan.

Nah, itu dia Grameds ulasan buku The Joy Of Missing Out karya Tanya Dalton. Bagi anda yang sering merasa kewalahan dalam menjalani hari-hari anda yang begitu sibuk, buku ini dapat menawarkan sebuah solusi bagi anda. Yuk langsung saja dapatkan buku ini hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 3.85

Written by Gabriel