in

Review Komik Sword Art Online Karya Reki Kawahara dan Abec

Review Komik Sword Art Online – Sword Art Online merupakan seri novel ringan asal Jepang yang ditulis oleh Reki Kawahara dan diilustrasikan oleh Abec. Serial ini berfokus pada protagonis Kazuto “Kirito” Kirigaya dan Asuna Yuuki saat mereka bermain melalui berbagai dunia MMORPG realitas virtual. Reki Kawahara awalnya menulis seri ini sebagai novel web di situs webnya sejak tahun 2002 hingga 2008. Novel ringan ini kemudian mulai diterbitkan di cetakan Dengeki Bunko ASCII Media Works mulai 10 April 2009, dengan peluncuran seri spin-off pada Oktober 2012.

Seri ini telah diadaptasi menjadi dua belas manga yang diterbitkan oleh ASCII Media Works dan Kadokawa. Novel dan adaptasi manga Sword Art Online ini juga telah dilisensikan untuk dirilis di Amerika Utara oleh Yen Press. Sword Art Online juga telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia oleh penerbit m&c! pada September 2021, dengan total 352 halaman.

Kisah Sword Art Online telah diadaptasi menjadi serial televisi anime yang diproduksi oleh A-1 Pictures, dan ditayangkan di Jepang antara Juli dan Desember 2012. Selain itu, kisah ini juga telah diadaptasi menjadi film televisi dengan judul “Sword Art Online: Extra Edition” yang ditayangkan pada 31 Desember 2013. Film ini berlanjut hingga season kedua dengan judul “Sword Art Online II”, yang ditayangkan antara Juli dan Desember 2014. Ada juga adaptasi film animasi berjudul “Sword Art Online The Movie: Ordinal Scale”, yang menampilkan cerita asli oleh Reki Kawahara, yang ditayangkan perdana di Jepang dan Asia Tenggara pada 18 Februari 2017, dan dirilis juga di Amerika Serikat pada 9 Maret 2017.

Sword Art Online juga memiliki serial anime spin-off berjudul “Sword Art Online Alternative Gun Gale Online” yang tayang pada April 2018. Sementara, season ketiga berjudul “Sword Art Online: Alicization” ditayangkan dari Oktober 2018 hingga September 2020. Ada juga film anime adaptasi dari Sword Art Online: Progressive, berjudul “Sword Art Online Progressive: Aria of a Starless Night”, yang tayang perdana pada 30 Oktober 2021. Film berjudul Sword Art Online Progressive: Scherzo of a Dark Dusk dijadwalkan tayang perdana pada 22 Oktober 2022.

Review Komik Sword Art Online

Seri live action Sword Art Online juga akan diproduksi oleh Netflix. Lalu, telah ada enam video game hasil adaptasi kisah ini yang telah dirilis untuk beberapa konsol. Sword Art Online telah menerima kesuksesan komersial yang luas, dengan novel ringan yang terjual lebih dari 30 juta kopi di seluruh dunia. Seri novel ringan ini juga mendapatkan banyak ulasan yang bagus.

Profil Reki Kawahara – Penulis Komik Sword Art Online

Review Komik Sword Art Online
myanimelist.net

Reki Kawahara adalah seorang penulis novel ringan Jepang. Ia dikenal sebagai pencipta Sword Art Online dan Accel World, yang keduanya telah diadaptasi menjadi anime. Reki Kawahara menulis volume pertama Sword Art Online pada tahun 2001 sebagai bahan mengikuti kompetisi untuk Hadiah Novel Game Dengeki ASCII Media Works 2002, tetapi ia menahan diri untuk tidak mengirimkannya .

Ia kemudian malah menerbitkannya sebagai novel web dengan nama pena Fumio Kunori. Seiring berjalannya waktu, ia menambahkan tiga busur utama lebih lanjut dan beberapa cerita pendek. Seperti busur pertama yang bernama “Aincrad”, kemudian diadaptasi menjadi novel ringan. Reki Kawahara memasukkan novel Accel World pertama ke dalam Hadiah Novel Dengeki ke-15 ASCII Media Works pada tahun 2008 dan novel tersebut berhasil memenangkan hadiah utama.

Sinopsis dan Review Komik Sword Art Online

Review Komik Sword Art Online

Pros & Cons
Pros Cons
  • Penulis dapat menggambarkan dunia fantasi yang rumit dengan baik, sehingga pembaca dapat membayangkannya dengan mudah.
  • Alur kisah Sword Art Online ini juga dinilai sangat menarik dan seru.
  • Kisah ini tidak hanya menawarkan kisah penuh aksi saja, tetapi menyajikan selipan kisah romansa, sehingga kisah ini menjadi lebih segar.
  • Karakterisasi para tokohnya juga dinilai cukup kuat, dengan dinamika dan chemistry antartokoh yang baik.
  • Terdapat beberapa halaman berwarna yang ilustrasinya tetap dipertahankan seperti versi aslinya.
  • Terjemahannya nyaman untuk dibaca.
  • Memuat banyak istilah-istilah video game yang sulit untuk dimengerti pembaca yang awam.

Pada tahun 2022, sebuah virtual reality massively multiplayer online role-playing game (VRMMORPG) yang disebut Sword Art Online (SAO) akan dirilis. Dengan NerveGear, helm yang merangsang panca indera pengguna melalui otak mereka, pemain dapat merasakan dan mengontrol karakter dalam game dengan pikiran mereka. Baik game maupun NerveGear dibuat oleh Akihiko Kayaba.

Pada tanggal 6 November, untuk pertama kalinya, sejumlah 10.000 pemain memasuki dunia maya mainframe SAO. Pada saat itu juga, mereka menemukan bahwa mereka tidak dapat keluar. Kayaba pun muncul dan memberitahu pemain lain bahwa jika ingin bebas, mereka harus mengalahkan seluruh 100 lantai Aincrad, sebuah kastil baja yang merupakan setting SAO. Dia juga menyatakan bahwa mereka yang menderita kematian dalam game atau secara paksa menghapus NerveGear di luar game akan menderita kematian di kehidupan nyata.

Salah satu pemain bernama Kazuto “Kirito” Kirigaya, adalah salah satu dari 1.000 penguji di beta tertutup game sebelumnya. Dengan keuntungan dari pengalaman bermain VR sebelumnya dan dorongan untuk melindungi penguji beta lainnya dari diskriminasi, ia mengisolasi dirinya dari kelompok yang lebih besar dan memainkan permainan sendirian, menyandang jubah “pemukul”, gabungan dari “penguji beta” dan “penipu”. Seiring dengan kemajuan pemain dalam permainan itu, Kirito akhirnya berteman dengan seorang gadis bernama Asuna Yuuki. Mereka berdua kemudian membentuk hubungan dan menikah dalam game.

Setelah duo menemukan identitas ID rahasia Kayaba, yang bermain sebagai “Heathcliff”, pemimpin serikat Asuna bergabung, mereka menghadapi dan menghancurkannya, lalu membebaskan diri mereka sendiri dan pemain lain dari permainan. Di dunia nyata, Kazuto menemukan bahwa 300 pemain SAO, termasuk Asuna, tetap terperangkap di NerveGear mereka. Saat dia pergi ke rumah sakit untuk menemui Asuna, dia bertemu dengan ayah Asuna, Shouzou Yuuki, yang diminta oleh rekannya, Nobuyuki Sugou, untuk membuat keputusan, yang kemudian diungkapkan Sugou sebagai pernikahannya dengan Asuna, membuat Kazuto marah.

Beberapa bulan kemudian, dia diberitahu oleh Agil, survivor SAO lainnya, bahwa sosok yang mirip dengan Asuna terlihat di “The World Tree” di dunia maya VRMMORPG lain bernama Alfheim Online (ALO). Dibantu dalam game oleh sepupunya Suguha “Leafa” Kirigaya dan Yui, pixie navigasi (aslinya AI dari SAO), dia dengan cepat mengetahui bahwa pemain yang terperangkap di ALO adalah bagian dari rencana yang disusun oleh Sugou untuk melakukan eksperimen ilegal di pikiran mereka.

Tujuannya adalah untuk menciptakan kontrol pikiran yang sempurna untuk keuntungan finansial dan untuk menaklukkan Asuna, yang ingin dia nikahi di dunia nyata, untuk mengambil kendali atas perusahaan keluarganya. Kirito akhirnya menghentikan percobaan dan menyelamatkan 300 pemain SAO yang tersisa, menggagalkan rencana Sugou. Sebelum meninggalkan ALO untuk menemui Asuna, Kayaba yang telah mengunggah pikirannya ke internet menggunakan NerveGear versi eksperimental dan destruktif berdaya tinggi dengan mengorbankan nyawanya, mempercayakan Kirito dengan The Seed, yakni program paket yang dirancang untuk menciptakan dunia virtual.

Kazuto akhirnya bersatu kembali dengan Asuna di dunia nyata setelah menggagalkan serangan dari Sugou dan The Seed dilepaskan ke Internet, menghidupkan kembali Aincrad saat VRMMORPG lain mulai berkembang. Satu tahun setelah peristiwa SAO, atas permintaan pejabat pemerintah yang menyelidiki kejadian aneh di VR, Kazuto mengambil pekerjaan untuk menyelidiki serangkaian pembunuhan yang melibatkan VRMMORPG lain yang disebut Gun Gale Online (GGO), AmuSphere (penerus NerveGear), dan seorang pemain bernama Death Gun. Dibantu oleh pemain wanita bernama Shino “Sinon” Asada, ia berpartisipasi dalam turnamen tembak-menembak yang disebut Bullet of Bullets (BoB) dan menemukan kebenaran di balik pembunuhan, yang berasal dari seorang pemain yang ikut dalam guild pembunuh pemain di SAO.

Dari usahanya dan Sinon, dua tersangka akhirnya ditangkap, meskipun tersangka ketiga yang bernama Johnny Black berhasil lolos. Kazuto kemudian direkrut untuk menguji mesin FullDive eksperimental, Soul Translator (STL), yang memiliki antarmuka jauh lebih realistis dan kompleks daripada mesin sebelumnya yang pernah ia mainkan, untuk membantu mengembangkan kecerdasan buatan untuk RATH, organisasi penelitian dan pengembangan di bawah Kementerian Pertahanan (MOD), bernama A.L.I.C.E. Ia menguji STL dengan memasuki dunia maya virtual reality yang dibuat dengan paket The Seed, bernama Underworld (UW).

Di UW, waktu berjalan seribu kali lebih cepat daripada di dunia nyata, dan ingatan Kirito tentang apa yang terjadi di dalam pun terbatas. Namun, ketika Johnny Black menyergap dan melukai Kazuto dengan suxamethonium chloride, RATH memulihkan Kazuto dan menempatkannya kembali ke STL untuk menjaga pikirannya sementara upaya dilakukan untuk menyelamatkannya. Selama berada di Under World, Kirito berteman dengan seorang pemahat di desa kecil Rulid, Eugeo, dan membantunya dalam perjalanan untuk menyelamatkan Alice Zuberg, temannya yang diculik oleh sekelompok prajurit yang sangat terampil yang dikenal sebagai Ksatria Integritas karena secara tidak sengaja melanggar aturan dari Gereja Axiom, para pemimpin dari Kerajaan Manusia.

Dia dan Eugeo segera menemukan diri mereka mengungkap rahasia Gereja Axiom, yang dipimpin oleh seorang wanita yang hanya dikenal sebagai “Administrator”, dan tujuan sebenarnya dari Underworld itu sendiri, sementara tanpa sepengetahuan mereka, perang melawan Dark Territory sedang berlangsung di cakrawala. Mereka bertemu Alice, sekarang menjadi Integrity Knight, dan meskipun dia tidak mengingat mereka, Kirito membantunya mengingat identitas aslinya: suatu bentuk kecerdasan buatan yang dikenal sebagai A.L.I.C.E. Dalam pertempuran melawan Administrator, Kirito berhasil membunuhnya, meskipun Eugeo meninggal dalam prosesnya, membuat Kirito kecewa.

Sementara itu, di dunia nyata, konflik meningkat ketika pasukan Amerika menyerang fasilitas RATH di Ocean Turtle dalam upaya untuk mengambil alih A.L.I.C.E. untuk tujuan yang tidak diketahui. Gabriel Miller dan Vassago Cassals yang merupakan penyerang, mengendalikan dua karakter Dark Territory ketika mereka menyatukan raksasa, ogre, goblin, orc, dark mage, dark knight, dan petinju di Dark Territory untuk membantu mereka. Berkat bantuan dari semua temannya, Kirito akhirnya berhasil menghentikan penyerang danpemain asing yang terpikat oleh Vassago. Dan dengan aman, mereka mampu mengekstrak A.L.I.C.E. dari UW yang memperoleh tubuh fisik, dengan Gabriel dan Vassago terbunuh baik secara virtual maupun fisik dalam prosesnya.

Namun, Kirito tidak log out dalam waktu sebelum aliran waktu dipulihkan dan menghabiskan 200 tahun di UW atau sekitar 2 minggu di dunia nyata, dengan Asuna yang tinggal di belakang untuk Kirito. Satu bulan kemudian, Kirito dan yang lainnya meminta akun mereka dipindahkan secara paksa ke Unital Ring, VRMMORPG baru yang menggabungkan lokasi dari semua lingkungan lain yang mereka kunjungi sebelumnya, dan menyelidiki penyebabnya sambil bertemu dengan beberapa wajah yang mereka kenal.

Kelebihan Komik Sword Art Online

Sebagai sebuah novel ringan dengan ilustrasi, Sword Art Online ini dinilai menyenangkan dan tidak memusingkan seperti beberapa novel ringan lainnya. Reki Kawahara dinilai dapat menggambarkan dunia fantasi yang cukup rumit ini dengan baik, sehingga pembaca dapat membayangkan dunia ini dengan mudah.

Alur kisah Sword Art Online ini juga dinilai sangat menarik dan seru. Kemudian, Reki Kawahara tidak hanya menawarkan kisah penuh aksi saja, tetapi menyajikan selipan kisah romansa, sehingga kisah ini menjadi lebih segar. Lalu, karakterisasi para tokohnya juga dinilai cukup kuat. Dinamika dan chemistry antartokoh juga dinilai baik, bahkan lebih baik dibandingkan versi film dan animenya.

Seperti versi asli novel ringan Jepang pada umumnya, terdapat beberapa halaman berwarna yang ilustrasinya juga tetap dipertahankan dan tidak dihilangkan. Terjemahannya komik Sword Art Online ini juga nyaman untuk dibaca. Pembaca dapat memahami kisah ini dengan mudah, karena pemilihan kata yang tepat.

Kekurangan Komik Sword Art Online

Review Komik Sword Art Online ini memuat banyak istilah-istilah dalam dunia video game. Meskipun bahasa yang digunakan penulis tidak terlalu berat, tetapi para pembaca yang memang tidak suka bermain video game mungkin akan mendapatkan kesulitan dalam memahami istilah-istilah tersebut.

Sekian artikel ulasan review komik Sword Art Online karya Reki Kawahara dan yang diilustrasikan oleh Abec. Bagi kalian para penggemar video game, komik ini sangat direkomendasikan untuk kalian. Kalian bisa mendapatkan komik ini hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 4.29

Written by Gabriel