in

Review Buku Mendaki Tangga Yang Salah Karya Eric Barker

Review Buku Mendaki Tangga yang Salah Karya Eric Barker – Mendaki Tangga yang Salah atau dalam Bahasa Inggris adalah Barking Up the Wrong Tree merupakan karya dari Eric Barker, penulis buku terlaris yang namanya sudah populer di kancah internasional.

Buku Barking Up the Wrong Tree sendiri sudah terjual lebih dari 500 ribu kopi di seluruh dunia, dan telah diterjemahkan ke 19 bahasa. Salah satunya adalah ke Bahasa Indonesia. Buku ini telah diterjemahkan oleh Gramedia Pustaka Utama pada Maret 2019.

Buku dengan total 378 halaman akan membahas tentang sebagian besar hal yang diketahui banyak orang tentang kesuksesan ternyata adalah salah besar. Banyak sekali saran yang kita dengar tentang kesuksesan tampaknya masuk akal dan serius, padahal jelas-jelas salah. Melalui buku ini Eric Barker memaparkan berbagai fakta luar biasa tentang penentu kesuksesan yang mungkin sebelumnya tidak pernah kita pikirkan. Beberapa contohnya, yaitu:

  • Mengapa murid yang paling pintar di sekolah malah jarang menjadi miliarder?
  • Bagaimana kelemahan Anda yang paling besar dapat menjadi kekuatan Anda yang paling hebat?
  • Apakah orang baik akan selalu menjadi yang paling akhir mencapai garis akhir?
  • Mengapa pelajaran paling baik mengenai kerja sama datang dari anggota geng, pembunuh berantai, dan bajak laut?
  • Mengapa kemungkinan besar gagal ketika mencoba meningkatkan kepercayaan diri?
  • Bagaimana filosofi Buddha dapat memberikan solusi yang paling baik?
  • Bagaimana menemukan keseimbangan hidup dan keseimbangan kerja dengan menggunakan strategi Genghis Khan?
  • Berbagai kesalahan yang dilakukan Albert Einstein, dan satu pelajaran sederhana dari Spiderman.
  • review buku mendaki tangga yang salah karya eric barker

Dengan mencermati yang memisahkan kesuksesan yang luar biasa dengan kesuksesan yang biasa-biasa saja, kita dapat berhenti menebak-nebak rahasia dalam mencapai kesuksesan dan memulai kehidupan yang Anda inginkan. Simak selengkapnya terkait Review Buku Mendaki Tangga yang Salah karya Eric Barker!

Profil Eric Barker – Penulis Buku Mendaki Tangga Yang Salah

review buku mendaki tangga yang salah karya eric barker
harpercollins.com

Eric Barker adalah lulusan University of Pennsylvania dan meraih gelar MBA dari Boston College dan Master of Fine Arts dari UCLA. Eric Barker adalah penulis buku terlaris WSJ Barking Up The Wrong Tree dan pencipta blog Barking Up the Wrong Tree, yang menyajikan konten berbasis sains dan wawasan ahli tentang bagaimana menjadi luar biasa dalam hidup. Karyanya telah disebutkan di New York Times, The Wall Street Journal, The Atlantic Monthly, majalah TIME, The Week, dan Business Insider. Eric Barker adalah mantan penulis skenario Hollywood, pernah mengerjakan proyek untuk Walt Disney Pictures, Twentieth Century Fox, dan Revolution Studios.

Sinopsis Buku Mendaki Tangga Yang Salah

review buku mendaki tangga yang salah karya eric barker

Pros & Cons
Pros Cons
  • Buku ini tidak hanya menyoroti tentang hal-hal positif yang dapat menjadi inspirasi dan memotivasi Anda, tetapi juga menyoroti beberapa hal yang mungkin dipandang sebelah mata atau mungkin dianggap negatif dalam proses meraih kesuksesan.
  • Seluruh gagasan dibahas dengan perspektif yang berasal dari penelitian, kisah hidup, dan gagasan dari para pakar serta tokoh terkenal.
  • Eric Barker memaparkan dengan jelas berbagai cara dan tindakan yang dapat kita lakukan untuk menyiasati, menerapkan, dan mengoptimalkan berbagai hal ke dalam kehidupan.
  • Buku ini bersifat reflektif, yang mana dengan membaca buku ini, pembaca merasa seperti diajak untuk berpikir positif bersama diri kita sendiri.
  • Banyak anekdot yang disambungkan dengan tema di setiap bab dan banyak kutipan kata-kata mutiara yang seperti meyakinkan pembaca bahwa anekdot tersebut berlaku di setiap kasus.

Apa yang Sebenarnya Menghasilkan Kesuksesan?

Selama delapan tahun di blog saya yang bernama “ Barking Up the Wrong Tree (Mendaki Tangga yang Salah)”, saya telah menguraikan penelitian dan mewawancarai para ahli tentang apa yang membuat hidup yang sukses. Dan saya telah menemukan jawabannya. Banyak dari mereka yang mengejutkan. Beberapa tampak kontradiktif di permukaan, tetapi semuanya memberikan wawasan ke dalam apa yang perlu kita lakukan dalam karir kita dan kehidupan pribadi kita untuk mencapai tepian.

Banyak dari apa yang telah kita ketahui tentang kualitas yang mengarah pada pencapaian itu logis, sungguh-sungguh dan benar-benar salah. Kami akan menentang mitos, lihatlah ilmu di balik apa yang memisahkan yang sangat sukses dari kita semua, pelajari apa yang bisa kita lakukan untuk menjadi lebih seperti mereka, dan cari tahu dalam beberapa kasus mengapa itu baik bahwa kita tidak melakukannya.

Terkadang yang menghasilkan kesuksesan adalah bakat mentah, terkadang itu adalah kebaikan hal-hal yang ibu kita perintahkan untuk kita lakukan, dan di lain waktu justru sebaliknya.

Pepatah lama mana yang benar dan mana yang mitos? Apakah “orang baik selesai terakhir”? Atau pertama? Apakah orang yang berhenti merokok tidak pernah menang? Atau apakah kekeraskepalaan adalah musuh yang sebenarnya? Apakah kepercayaan menguasai hari? Kapan itu hanya delusi?

Di setiap bab kita akan mengulas kedua sisi cerita. Kita akan melihat kekuatan masing-masing perspektif. Jadi jika ada sesuatu yang terlihat seperti slam-dunk atau kontradiksi, bergaulah denganku. Kedua sudut akan mempresentasikan kasus mereka, seperti sebuah percobaan. Kemudian kita akan menentukan jawaban yang memberikan keuntungan terbaik dengan sisi negatifnya.

Di bab 1, kita akan melihat apakah bermain aman dan melakukan apa yang kita lakukan diceritakan benar-benar menghasilkan kesuksesan. Kita akan belajar tentang apa yang dilakukan profesor Harvard, Gautam Mukunda menyebut “penguat”. Seperti kegilaan Jure Robi, intensifiers adalah kualitas yang, rata-rata, negatif tetapi dalam konteks tertentu menghasilkan keuntungan besar yang menghancurkan persaingan.

Kita akan belajar mengapa pidato perpisahan jarang menjadi jutawan, mengapa yang terbaik dan terburuk. Presiden Amerika Serikat adalah orang-orang yang menumbangkan sistem, dan bagaimana yang terbesar kelemahan sebenarnya bisa menjadi kekuatan terbesar kita. Di bab 2, kita akan mengetahui kapan orang baik selesai lebih dulu dan juga kapan Machiavelli benar tentang uang. Kami akan berbicara dengan Sekolah Wharton profesor yang percaya pada bisnis yang penuh kasih dan altruisme, dan seorang guru di Stanford yang penelitiannya menunjukkan kerja keras dinilai berlebihan dan menjilat adalah cara untuk mendapat promosi.

Kita akan melihat bajak laut dan geng penjara untuk melihat aturan mana yang diikuti oleh para pelanggar aturan, dan mencari tahu cara menyerang keseimbangan yang tepat antara orang ambisius bisa selangkah lebih maju dan bisa tidur di malam hari.

Di bab 3, kita akan mempelajari pelatihan Navy SEAL dan menjelajahi kemunculan ilmu tentang grit dan ketahanan. Kami akan berbicara dengan para Ph.D. ekonomi untuk menghitung waktu terbaik untuk melipatgandakan usaha kita dan kapan harus menyerah.

Master Kung fu akan mengajari kita ketika menjadi orang yang mudah menyerah adalah ide yang bagus. Dan kita akan belajar kata konyol yang dapat membantu kita memutuskan kapan harus bertahan sesuatu dan ketika menyerah adalah langkah terbaik. Pada bab 4, kita akan melihat apakah itu benar-benar “apa yang Anda ketahui” atau “siapa yang Anda tahu”. Kita akan melihat bagaimana karyawan yang paling berjejaring seringkali paling produktif, tetapi para ahli terbesar hampir selalu mengklasifikasikannya diri mereka sebagai introvert (termasuk 90 persen atlet top).

Kami akan mendapatkan wawasan dari orang yang memiliki paling banyak koneksi di Silicon Valley dan pelajari cara berjejaring tanpa merasa malas. Dalam bab 5, kita akan melihat sikap. Kita akan lihat bagaimana kepercayaan diri bisa mendorong kita melewati apa yang kita pikir kita mampu tapi bagaimana itu perlu diimbangi dengan pandangan yang membumi tentang tantangan di depan. Kita akan belajar bagaimana yang muncul ilmu “kontras mental” dapat membantu kita menentukan kapan harus masuk semua dan kapan harus berpikir dua kali.

Hal yang paling penting, kita akan melihat penelitian baru yang menunjukkan mengapa seluruh paradigma kepercayaan mungkin bermasalah pada intinya. Di bab 6, kita mundur untuk melihat gambaran besarnya dan mencoba melihat caranya sukses dalam karir sejalan dengan sukses dalam hidup dan ketika tidak. Di sana ada tempat untuk keseimbangan kehidupan dan dunia kerja di dunia yang selalu berjalan selama 24 jam per 7 hari.

Clayton Christensen dan Jenghis Khan dari Harvard Business School memberikan contoh tentang bagaimana menemukan kedamaian di kantor yang bergerak cepat. Kita akan mendapat pelajaran dari studi kasus legenda tragis yang mencapai kesuksesan, tetapi membayar harga yang terlalu mahal, dan mengorbankan keluarga serta kebahagiaan. Sukses tidak harus menjadi sesuatu yang Anda lihat hanya di TV.

Ini tentang kurang menjadi sempurna daripada mengetahui apa yang terbaik dan selaras dengan konteks Anda. Anda tidak perlu benar-benar gila, seperti Jure Robic, tapi terkadang itik jelek bisa menjadi angsa jika menemukan kolam yang tepat. Itu hal yang membedakan Anda, kebiasaan yang mungkin telah Anda coba hilangkan, hal-hal yang Anda ejek di sekolah, pada akhirnya dapat memberi Anda keuntungan yang tak terkalahkan.

Kelebihan Buku Mendaki Tangga Yang Salah

review buku mendaki tangga yang salah karya eric barker

Berbeda dengan buku-buku tentang kesuksesan lainnya, Mendaki Tangga Yang Salah tidak hanya menyoroti tentang hal-hal positif yang dapat menjadi inspirasi dan memotivasi Anda. Eric Barker malah menyoroti beberapa hal yang mungkin dipandang sebelah mata atau mungkin dianggap negatif dalam proses meraih kesuksesan. Berbagai hal ini dibahas bersama dengan hal positif lainnya dengan perspektif yang berasal dari penelitian, kisah hidup, dan gagasan dari para pakar serta tokoh terkenal.

Kemudian, Eric Barker juga memaparkan dengan jelas berbagai cara dan tindakan yang dapat kita lakukan untuk menyiasati, menerapkan, dan mengoptimalkan berbagai hal ke dalam kehidupan. Supaya kita dapat meraih kebahagiaan yang memicu kesuksesan. Buku ini bersifat reflektif, yang mana dengan membaca buku ini, pembaca merasa seperti diajak untuk berpikir positif bersama diri kita sendiri. Tidak seperti buku mengenai kesuksesan lainnya, buku ini bisa membuat pembaca menyelam di dalam diri, untuk mengetahui siapa dirinya yang sebenarnya.

Kekurangan Buku Mendaki Tangga Yang Salah

Kekurangan pada buku terletak pada banyaknya anekdot yang disambungkan dengan tema di setiap bab dan banyaknya kutipan kata-kata mutiara yang seperti meyakinkan pembaca bahwa anekdot tersebut berlaku di setiap kasus. Beberapa pembaca merasa hal ini tidak sesuai dengan pemahamannya, dan lebih setuju pada dipaparkan anekdot yang berbeda dan singkat di setiap temanya.

Pesan Moral Buku Mendaki Tangga Yang Salah

Dari buku Mendaki Tangga Yang Salah, kita diingatkan mengenai waktu yang sangat terbatas, Segala kegiatan yang kita lakukan adalah sebuah pengorbanan atau pertukaran. Jika kita melakukan suatu kegiatan, itu berarti kita tidak melakukan kegiatan lainnya. Maka dari itu, prioritaskan apa yang benar-benar penting dalam hidup Anda. Di zaman modern yang memberikan fleksibilitas dan banyak pilihan, usahakan keseimbangan dalam kerja dan hidup, ambil keputusan yang tepat.

Kemudian, jangan hanya bermimpi saja, tetapi buatlah rencana dan wujudkan rencana itu. Untuk membuat pekerjaan sebagai suatu hal yang menyenangkan, tambahkanlah tantangan. Kemudian, kita memang memerlukan optimisme dan kepercayaan diri supaya dapat terus maju dan membentuk relasi. Namun, negativitas dan pesimisme juga dibutuhkan untuk menolong kita melihat masalah, supaya bisa kita perbaiki. Terkadang percaya diri yang terlalu tinggi dapat membutakan diri, sehingga menolak untuk mendengarkan pendapat dari orang lain. Akibatnya diri kita menjadi tak mau belajar dan sulit untuk berkembang.

Nah, itu dia Grameds ulasan review buku Mendaki Tangga Yang Salah karya Eric Barker. Unik sekali ya buku tentang kesuksesan ini. Bagi kalian yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang cara meraih kesuksesan, Anda bisa mendapatkan buku ini hanya di Gramedia.com.

Rating: 4.10

Written by Gabriel