in

Review Buku Man’s Search For Meaning Karya Viktor E Frankl

Review Buku Man’s Search for Meaning karya Viktor E Frankl adalah buku tahun 1946 yang ditulis oleh Viktor Frankl. Buku ini mencatat pengalamannya sebagai tahanan di kamp konsentrasi Nazi selama Perang Dunia II, dan menjelaskan metode psikoterapinya, yang melibatkan mengidentifikasi tujuan hidup untuk merasa positif, dan kemudian secara mendalam membayangkan hasil itu. Menurut Viktor Frankl, cara seorang tahanan membayangkan masa depan akan mempengaruhi umur panjangnya. Buku ini bermaksud untuk menjawab pertanyaan “Bagaimana kehidupan sehari-hari di kamp konsentrasi tercermin dalam pikiran rata-rata tahanan?”

Bagian pertama akan memaparkan analisis Viktor Frankl tentang pengalamannya di kamp konsentrasi. Kemudian, bagian kedua akan memperkenalkan ide-idenya tentang makna dan teorinya yang disebut logoterapi. Menurut survei yang dilakukan oleh Book-of-the-Month Club dan Library of Congress, Man’s Search for Meaning termasuk dalam daftar “sepuluh buku paling berpengaruh di Amerika Serikat”. Pada saat kematian Viktor Frankl pada tahun 1997, buku ini telah terjual lebih dari 10 juta eksemplar dan telah diterjemahkan ke dalam 24 bahasa.

Hingga saat ini, buku Man’s Search For Meaning telah diterbitkan dalam 49 bahasa dan 190 edisi. Buku ini juga telah terjual lebih dari 16 juta eksemplar di seluruh dunia. Gordon Allport, yang menulis kata pengantar untuk buku tersebut, menggambarkan buku ini sebagai permata narasi dramatis yang memberikan pengantar yang menarik untuk gerakan psikologis paling signifikan di zaman kita. Sarah Bakewell menggambarkan buku ini sebagai contoh yang sangat kuat dan mengharukan tentang apa yang sebenarnya bisa dilakukan oleh pemikiran eksistensialis dalam kehidupan nyata, Kemudian, Mary Fulbrook memuji cara Viktor Frankl mengeksplorasi pentingnya makna dalam hidup merupakan kunci untuk bertahan hidup.

Profil Viktor Frankl – Penulis Buku Man’s Search For Meaning

themarginalian.com

Viktor Emil Frankl adalah pria kelahiran 26 Maret 1905. Viktor Frankl lahir sebagai anak tengah dari tiga bersaudara, dari pasangan Gabriel Frankl, seorang pegawai negeri di Kementerian Sosial, dan Elsa (née Lion), wanita yang berasal dari keluarga Yahudi. Viktor mulai tertarik pada psikologi dan peran makna saat ia mulai mengambil kelas malam mengenai psikologi terapan ketika masih duduk di sekolah menengah pertama. Sebagai seorang remaja, ia mulai berkorespondensi dengan Sigmund Freud, ketika ia meminta izin untuk menerbitkan salah satu makalahnya.

Pada tahun 1923, setelah lulus dari sekolah menengah, Viktor Frankl melanjutkan studi di jurusan kedokteran di Universitas Wina. Selama studi perguruan tinggi, ia mengambil spesialisasi dalam psikiatri dan neurologi, dengan fokus pada bunuh diri dan depresi. Viktor waa, seorang psikiater Austria yang mendirikan logoterapi, sebuah sekolah psikoterapi yang menggambarkan pencarian makna hidup sebagai pusat kekuatan motivasi manusia. Logoterapi adalah bagian dari teori humanistik dan psikologi eksistensial. Logoterapi dipromosikan sebagai sekolah ketiga Psikoterapi Wina, setelah yang didirikan oleh Sigmund Freud, dan Alfred Adler.

Viktor Frankl adalah penulis yang telah menerbitkan sejumlah 39 buku. Ia adalah seorang yang selamat dari Holocaust. The Autobiographical Man’s Search for Meaning menjadi salah satu buku paling laris di dunia yang didasarkan pada pengalamannya di berbagai kamp konsentrasi Nazi.

Setelah mendapatkan gelar M.D. pada tahun 1930, Frankl memperoleh pengalaman yang luas di Rumah Sakit Jiwa Steinhof, di mana ia bertanggung jawab atas perawatan wanita yang ingin bunuh diri. Pada 1937, Viktor memulai praktek pribadi. Namun, aneksasi Nazi atas Austria pada tahun berikutnya membatasi kesempatan untuk merawat pasien. Pada 1940, Viktor pun bergabung menjadi kepala departemen neurologi di Rumah Sakit Rothschild, satu-satunya rumah sakit di Wina yang masih menerima orang Yahudi.

Sebelum dideportasi ke kamp konsentrasi, dia membantu banyak pasien menghindari program eutanasia Nazi yang menargetkan orang cacat mental. Pada tahun 1942, hanya sembilan bulan setelah pernikahannya, Viktor Frankl dan keluarganya dikirim ke kamp konsentrasi Theresienstadt. Sang ayah meninggal di sana akibat kelaparan dan radang paru-paru. Pada tahun 1944, Viktor Frankl dan anggota keluarganya yang masih hidup diangkut ke Auschwitz, di mana ibu dan saudara laki-lakinya dibunuh di kamar gas.

Istrinya kemudian meninggal karena tifus di Bergen-Belsen. Viktor Frankl menghabiskan tiga tahun di empat kamp konsentrasi. Setelah perang, ia menjadi kepala departemen neurologi di Rumah Sakit Poliklinik Wina, dan membuka praktik pribadi di rumahnya. Viktor bekerja menangani pasien hingga ia pensiun pada tahun 1970. Pada tahun 1948, Viktor Frankl memperoleh gelar PhD dalam bidang filsafat dari Universitas Wina. Disertasinya, The Unconscious God, meneliti hubungan antara psikologi dan agama, dan menganjurkan penggunaan dialog Socrates, wacana penemuan diri bagi klien untuk berhubungan dengan ketidaksadaran spiritual mereka.

Pada tahun 1941, Viktor Frankl menikah dengan Tilly Grosser, yang adalah seorang perawat stasiun di Rumah Sakit Rothschild. Segera setelah mereka menikah, dia hamil, tetapi mereka terpaksa menggugurkan kandungannya. Pada tahun 1947, Viktor Frankl menikah dengan Eleonore “Elly” Katharina Schwindt. Dia adalah seorang Katolik yang taat. Pasangan itu saling menghormati latar belakang agama masing-masing, baik menghadiri gereja dan sinagoga, serta merayakan Natal dan Hanukkah.

Mereka memiliki seorang putri yang bernama Gabriele, yang kemudian menjadi psikolog anak. Viktor Frankl meninggal karena gagal jantung di Wina pada 2 September 1997. Ia dimakamkan di bagian Yahudi di Pemakaman Pusat Wina.

Sinopsis Buku Man’s Search For Meaning

Pros & Cons
Pros Cons
  • Viktor Frankl menjabarkan kisah kehidupannya menjadi sebuah narasi yang menarik dan detail.
  • Tiap penjelasannya disertai contoh konkret yang memudahkan pembaca untuk memahaminya.
  • Buku ini mengandung banyak pesan moral yang dapat dipelajari pembaca.
  • Topik buku ini sangat berat, sehingga dapat menguras energi pembaca dan mungkin tidak cocok untuk semua orang.
  • Versi e-book buku ini hampir tidak memiliki jeda, tidak ada bab yang memperjelas bagian ceritanya, sehingga kurang nyaman untuk dibaca.

Man’s Search For Meaning merupakan otobiografi dari penerapan teori merek dagang Viktor E. Frankl, yang ia sebut sebagai “Logoterapi.” Dia mulai merumuskan teori ini, yang menyatakan bahwa menemukan makna dan tujuan hidup adalah kunci kebahagiaan dan kesejahteraan pribadi, di Wina, Austria, sebelum fajar agresi Nazi. Belakangan, ketika dipenjarakan selama tiga tahun pertama di ghetto Nazi dan kemudian di kamp konsentrasi Nazi, Viktor Frankl menerapkan teorinya pada situasi langsungnya sendiri, untuk menghibur dirinya dan rekan-rekan tahanannya.

Oleh karena dia orang Yahudi, Viktor Frankl ditangkap oleh otoritas Nazi Jerman pada bulan September 1942, bersama dengan istrinya yang sedang hamil, orang tuanya, dan saudara laki-lakinya. Mereka dideportasi dari Wina tercinta dan diangkut ke Theresienstadt Ghetto di Cekoslowakia, tempat ayah Viktor Frankl meninggal. Viktor Frankl dan anggota keluarganya yang tersisa selanjutnya diangkut ke Auschwitz di Polandia, di mana mereka semua meninggal, kecuali Viktor Frankl.

Pada saat penangkapannya, Viktor Frankl adalah seorang psikolog yang dihormati. Dia sudah mulai mengembangkan teorinya tentang Logoterapi atau “terapi makna”. Viktor Frankl membawa manuskripnya yang menguraikan teorinya yang berjudul The Doctor and the Soul, bersamanya ke Auschwitz. Manuskrip itu dimasukkan ke dalam saku yang dijahit di antara lapisan dan kain luar mantelnya. Di Auschwitz, dalam waktu singkat, Viktor Frankl dipisahkan dari keluarganya dan dilucuti pakaiannya, termasuk juga mantel yang berisi manuskripnya.

Nazi bahkan mencukur habis semua bulu di tubuhnya. Di bagian “Pengalaman dalam Kamp Konsentrasi” dalam buku ini, Viktor Frankl menulis tentang secara sadar memerintahkan pikirannya untuk melepaskan diri dari keadaan fisik langsungnya untuk menerapkan prinsip utama Logoterapi, yaitu bahwa hidup memiliki makna terlepas dari keadaan seseorang untuk situasi sendiri. Penggambaran pengalaman kamp konsentrasi ini dipaparkan dalam argumen yang pedih yang mendukung semua aspek logoterapi.

Terlepas dari kehilangan keluarganya, manuskrip profesionalnya, dan martabatnya,Viktor Frankl terus berusaha untuk “hidup” semaksimal mungkin dalam menghadapi pemenjaraan oleh Nazi Jerman. Intinya, Man’s Search For Meaning memberikan contoh hidup Logoterapi dalam praktik, seperti yang ditulis Viktor Frankl tentang bagaimana ia bertahan dari pengalamannya di kamp konsentrasi Nazi, sebelum melanjutkan ke penjelasan mendalam tentang teori itu sendiri. Viktor Frankl membagi buku Man’s Search For Meaning menjadi 3 bagian, yakni “Pengalaman di Kamp Konsentrasi”, “Singkatnya Logoterapi”, dan sebuah catatan tambahan, “Kasus Optimisme Tragis”.

Kelebihan Buku Man’s Search For Meaning

Buku Man’s Search For Meaning yang sangat legendaris ini memaparkan kisah kehidupan Viktor Frankl dengan sangat mendalam. Viktor Frankl menjabarkan kisah ini menjadi sebuah narasi yang menarik dan detail. Viktor juga selalu memberikan contoh konkret yang mendukung penjelasannya. Pemaparan yang jelas ini membuat pembaca dapat memahami pesan yang disampaikan oleh Viktor.

Dengan membaca buku ini, pembaca dapat mudah memahami bagaimana Logoterapi memiliki perbedaan yang cukup signifikan dengan teori psikologi lain dalam mendefinisikan dorongan manusia untuk menjalani kehidupannya. Melalui buku ini Viktor E. Frankl banyak memberikan pesan moral. Seperti, ia meyakini bahwa sebetulnya, manusia yang hidup mempunyai dorongan dalam diri untuk mencari makna akan kehidupan yang dijalaninya. Manusia hidup bukan untuk hanya mencari dan mendapatkan kesenangan atau kepuasan.

Secara keseluruhan, Man’s Search For Meaning adalah buku yang kaya akan ilmu dan informasi, terutama ilmu logoterapi yang menjadi topik utama dalam buku ini. Buku ini sangat direkomendasikan bagi anda yang ingin memaknai segala sesuatu yang ada dalam hidup ini.

Kekurangan Buku Man’s Search For Meaning

Selain kelebihan, buku Man’s Search For Meaning ini juga memiliki kekurangan. Jumlah pembaca menemukan bahwa buku ini topiknya sangat berat, sehingga dapat menguras energi pembaca dan mungkin tidak cocok untuk semua orang. Kemudian, versi e-book buku ini hampir tidak memiliki jeda, tidak ada bab yang memperjelas bagian ceritanya. Hal ini membuat pembaca merasa kurang nyaman dalam membacanya.

Pesan Moral Buku Man’s Search For Meaning

Dari buku Man’s Search For Meaning, kita dapat belajar untuk tidak menjadikan kesuksesan sebagai tujuan. Sebab, jika Anda menjadikan kesuksesan sebagai tujuan dan target utama, Anda kemungkinan akan semakin menjauh darinya. Hal ini disebabkan sifat dari sukses, yang sama seperti kebahagiaan, yakni tidak bisa dikejar.

Kita hanya bisa percaya bahwa itu akan terjadi, dan itu hanya terjadi sebagai efek samping dari mengabdi pada tujuan yang lebih besar dibandingkan kepentingan diri sendiri atau sebagai hasil tambahan dari pelayanan seseorang kepada yang selain dirinya sendiri. Kebahagiaan pasti terjadi dan kesuksesan juga begitu. Anda perlu membiarkannya terjadi dengan tak perlu memedulikannya.

Hendaknya Anda mendengarkan saja apa yang diperintahkan hati nurani untuk Anda laksanakan. Kemudian, lakukan hal itu dengan sungguh-sungguh, semampu Anda, berikan yang terbaik. Jika Anda telah menerapkannya dan menjadikannya sebuah kebiasaan, Anda akan melihat bahwa dalam jangka panjang, kesuksesan akan mengikuti tepat di belakang Anda, karena Anda sudah lupa untuk memikirkannya.

Dari buku ini juga, kita dapat belajar bahwa sejatinya segala sesuatu dalam hidup ini memiliki makna. Termasuk juga penderitaan. Penderitaan adalah bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan manusia. Walaupun penderitaan itu adalah nasib dan mungkin dalam bentuk sangat buruk, seperti kematian. Namun, tanpa penderitaan (kematian), hidup manusia tak sempurna.

Sekian artikel ulasan buku Man’s Search For Meaning karya Viktor E. Frankl. Bagi Anda yang penasaran akan teori logoterapi dan kisah hidup Viktor Frankl, yuk langsung saja dapatkan buku ini hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 4.37

Written by Gabriel