in

Sejarah Teleskop di Indonesia, Bagaimana Dulu Ditemukan?

Pixabay

Sejarah Teleskop di Indonesia – Teleskop atau teropong adalah alat pengamatan yang mengumpulkan gelombang elektromagnetik dan sekaligus membentuk gambar objek yang diamati. Teleskop adalah peralatan paling penting untuk pengamatan astronomi. Jenis teleskop (biasanya optik) yang digunakan untuk tujuan non-astronomi antara lain teleskop transit, monokular, binokular, dan lensa kamera. Teleskop dapat meningkatkan ukuran sudut dan kecerahan suatu objek.

Sedangkan yang dimaksud dengan teropong bintang adalah jenis peralatan yang digunakan untuk mengamati keberadaan objek di ruang angkasa dengan mendukung pengindraan jauh. Dengan demikian, kita dapat melihat posisi suatu benda di ruang angkasa yang tidak terlihat dengan mata telanjang.

Menurut definisi teropong bintang, instrumen ini berbentuk seperti teropong. Teropong itu sendiri digunakan untuk membuat sesuatu terlihat lebih jelas dari kejauhan.
Sedangkan untuk teropong bintang dijelaskan juga bahwa teropong ini menggunakan dua lensa positif. Setiap lensa melakukan fungsi lensa objektif dan lensa okuler. Inilah yang membedakan teleskop dengan teropong bintang. Pada teropong bintang, jarak fokus lensa objektif lebih panjang dari jarak fokus lensa okuler.

Teropong umumnya didefinisikan sebagai instrumen optik yang digunakan untuk mengamati objek yang jauh. Misalnya, gunung atau bintang tampak lebih dekat dan lebih tajam. Benda ini telah banyak digunakan di bidang kelautan dan astronomi sejak abad ke-4 SM. Teleskop telah ada selama ratusan tahun sebelum Masehi, tetapi tidak ada catatan sejarah yang menjelaskan siapa yang pertama kali menemukan objek ini.

beli sekarang

Dunia langit dan tata surya adalah suatu hal yang penuh dengan misteri dan fenomena yang sangat menakjubkan. Banyak sekali hal yang belum diketahui oleh para peneliti hingga saat ini. Tentu hal ini sangat menarik bagi anak, yang “haus” akan segala pengetahuan menakjubkan. Lewat buku ini, beragam pengetahuan luar angkasa, seperti planet, bintang, galaksi, planet kerdil, meteor, serta banyak lainnya akan dikupas dengan jelas. Pengetahuan tersebut dijelaskan dengan sederhana namun tepat.

Untuk itu, pada kesempatan kali ini Gramedia ingin membahas mengenai siapa orang yang menemukan teleskop pertama kali hingga dikembangkan seperti sekarang ini. Jika kalian ingin tahu siapa saja penemu dari teleskop, mari simak ulasan berikut.

Sejarah Penemu Teleskop

Terdapat beberapa ilmuwan yang telah menemukan teleskop untuk pertama kalinya hingga dikembangkan sampai saat ini. Berikut adalah para penemu teleskop.

Hans Lippershey

Hans Lippershey
Greelan.com

Hans Lippershey, juga dikenal sebagai Johann Lippershey atau Lippershey, adalah produsen lensa Belanda-Jerman. Ia lahir di Wesel, Jerman Barat. Menetap di Middelburg, Belanda pada tahun 1594, lalu menikah pada tahun yang sama dan menjadi warga negara Belanda pada tahun 1602. Lipperhey tinggal di Middelburg sampai kematiannya.

Teleskop Galileo bukanlah teleskop pertama yang ditemukan. Sebelum Galileo, banyak peneliti mengklaim bahwa ia adalah penemu teleskop.

Namun demikian, teleskop Galileo adalah instrumen yang lebih baik daripada teleskop biasa yang dimodifikasi yang dibuat oleh orang Belanda Hans Lippershi. Teleskop mungkin telah ditemukan jauh lebih awal, dan masih ada perdebatan tentang siapa yang menemukannya.

Namun, diyakini bahwa Lippershey adalah orang pertama yang mematenkan desainnya dan membuatnya untuk penggunaan umum pada tahun 1608. Namun, ia tidak pernah benar-benar mendapatkan paten atas penemuan teleskop tersebut.

Namun, ia akhirnya menerima kompensasi dari pemerintah Belanda karena mereplikasi desainnya. Teleskop “The Dutch Perspective Glass” yang ditemukan oleh Lippershey hanya dapat memperbesar 3x. Rencana awal untuk mematenkan penemuannya itu disampaikan di akhir laporan kedutaan Belanda di Kerajaan Siam yang dipimpin oleh Raja Ekathotsarot.

Laporan diplomatik segera dikirim ke seluruh Eropa dan memicu eksperimen oleh ilmuwan Italia, Paolo Sarpi, yang menerima laporan itu pada bulan November, orang Inggris Thomas Harriot pada tahun 1609, dan Galileo Galilei, yang segera memodifikasi teleskop Lippershey.

Hans Lippershey memegang lensa di depan lensa lain untuk menambah jarak ke objek. Lippershey membangun teleskop pertama dengan menempelkan dua lensa ke tabung kayu. Teknik pembuatan kaca baru diperkenalkan oleh orang Italia pada tahun 1590-an, dan ada kemungkinan gagasan menggabungkan lensa ini melahirkan komunitas kaca.

Orang-orang mengklaim bahwa penemuan teleskop dan perangkatnya tidak dapat dirahasiakan, tetapi catatan tertua dari penemuan perangkat tersebut (misalnya teleskop) ada dalam surat dari pemerintah Selandia Baru kepada delegasi Serikat Belanda.

Surat tersebu tercatat pada tanggal 25 September 1608 berbunyi, “siapakah orang yang menemukan penemuan baru yang dapat melihat benda pada jarak jauh akan menjadi seolah-olah dekat.” Lalu, Sebuah petisi yang diikuti oleh Jacob Metius dari Alkmaar, sebuah kota di utara Belanda, mengaku sebagai penemu teleskop. Pernyataan ketiga juga dimulai dengan Sacharias Janssen dan menjadi bahan diskusi di Middelburg, yang muncul beberapa dekade kemudian.

Catatan yang ada tidak cukup untuk menentukan siapa sebenarnya yang menemukan teleskop. Yang bisa kita katakan adalah bahwa hak paten Lippershey menandai awal dari sejarah penemuan teleskop. Meski banyak yang mengklaim bahwa teleskop pertama kali ditemukan oleh Galileo Galilei.

Galileo Galilei

Galileo Galilei
Amazine.co

Galileo Galilei lahir pada 15 Februari 1564 di Pisa, Tuscany, anak pertama dari matematikawan dan musisi asal Florence, Vincenzo Galilei dan Giulia Ammannati. Ia dididik sejak usia dini. Galileo kemudian kuliah di Universitas Pisa, tetapi keluar karena masalah keuangan. Untungnya, pada 1589, ia ditawari posisi sebagai guru matematika di sana. Kemudian, ia pindah ke Universitas Padua, di mana dia mengajar geometri, mekanika, dan astronomi hingga 1610.

Pada waktu itu ia berkecimpung dalam ilmu pengetahuan dan membuat berbagai penemuan. Galileo menulis Saggiatore pada tahun 1622, yang kemudian diterbitkan pada tahun 1623. Kemudian, pada tahun 1624 ia mengembangkan salah satu mikroskop pertama.

Penemuan Galileo yang paling terkenal adalah di bidang astronomi. Teori astrologi yang muncul pada awal tahun 1600-an berada dalam kondisi ketidakpastian. Ada perbedaan antara Copernicus heliosentris dan teori geosentris yang lebih tua. Sekitar tahun 1609 Galileo telah menyatakan keyakinannya bahwa Copernicus benar, tetapi pada saat itu ia tidak tahu bagaimana membuktikannya.

gramedia digital

gramedia digital

Berlangganan Gramedia Digital

Baca SEMUA koleksi buku, novel terbaru, majalah dan koran yang ada di Gramedia Digital SEPUASNYA. Konten dapat diakses melalui 2 perangkat yang berbeda.

Rp. 89.000 / Bulan

gramedia digital

Kemudian, Pada tahun 1609 Galileo Galilei mendengar bahwa teleskop telah ditemukan oleh para orang dari Belanda. Namun berkat kepintarannya, Galileo mampu membangun teleskopnya sendiri. Dapat dikatakan Galileo menyempurnakan teleskop dari Lippershey. Dengan perangkat baru ini, dia melihat ke langit dan membuat banyak penemuan hebat hanya dalam satu tahun.

Ia melihat bahwa bulan tidak datar, tetapi berbukit dan penuh kawah dan gunung. Menurut kesimpulannya, benda langit tidak datar dan halus, melainkan tidak beraturan seperti permukaan bumi.

Planet-planet yang ada di luar angkasa itu kemudian diperiksa dan Saturnus tampak dikelilingi oleh cincin. Teleskop menunjuk ke Yupiter dan dia tahu bahwa ada 4 bulan yang mengorbit Yupiter. Ia melihat matahari dan melihat bintik-bintik di wajahnya.

Orang lain telah melihat bintik matahari ini sebelumnya, tetapi Galileo mampu menyajikan temuannya dengan cara yang lebih efisien dan menempatkan masalah bintik matahari ke dalam dunia sains.

Setelah itu, penelitiannya beralih ke Venus, yang mempunyai jangka yang serupa benar dengan jangka bulan. Ini adalah beberapa bukti penting yang mendukung teori Copernicus bahwa Bumi dan semua planet lain berputar mengelilingi matahari.

Johannes Kepler

Johannes Kepler
Wikipedia

Johannes Kepler lahir pada 27 Desember 1571 dan wafat pad 15 November 1630. Ia adalah seorang astronom, matematikawan, dan astrolog Jerman yang merupakan tokoh penting dalam revolusi ilmiah. Ia terkenal karena hukum gerak planet. Carl Sagan juga menyebutnya sebagai astrolog ilmiah terakhir, tetapi ia kadang-kadang disebut sebagai “ahli astrofisika teoretis pertama”.

Pada usia 29, Johannes Kepler bergabung dengan astrolog kerajaan Jenderal Wallenstein sebagai ahli matematika dari Kekaisaran Romawi Suci, posisi yang dipegangnya sepanjang hidupnya. Kepler juga Profesor Matematika di Universitas Graz. Karier Kepler juga bertepatan dengan karir Galileo Galilei. Di awal karirnya, Kepler adalah asisten Tycho Brahe.

Kepler sangat dihormati serta ahli matematika. Ia menjadi sangat terkenal di bidang optik dan astronomi. Meskipun bertubuh kecil, Kepler memiliki mentalitas yang menakjubkan serta kepribadian yang keras kepala. Ia didiskriminasi sewaktu tidak mau pindah agama ke Katolik Roma, sekalipun di bawah tekanan hebat.

Johannes Kepler adalah orang yang mempelajari objek dengan merancang berbagai jenis teleskop, setelah Galileo menyempurnakan penemuan teleskop Lippershey. Saat itu, Kepler membangun teleskop dengan dua lensa cembung pada tahun 1611. Dengan teleskop, Kepler menemukan bahwa ia dapat membuat bayangan terbalik.

Kepler mencatat bahwa Isaac Newton juga bekerja untuk membuat teleskop yang lebih baik dengan menggunakan cermin daripada lensa. Namun, pada tahun 1668 Newton berhasil menciptakan teleskop pantul.

Pengembangan teleskop berlanjut hingga saat itu, dan super model mulai dibangun pada pertengahan 1800-an. Teleskop juga memberikan hasil pembesaran yang jauh lebih baik dibandingkan dengan resolusi gambar.

Pada tahun 1897 sebuah teleskop pembiasan dengan lensa terbesar dibangun untuk Observatorium Yerkes. Lensa digunakan di hampir satu negara. Tapi sayangnya lensanya semakin tua.

beli sekarang

James Connor menceritakan kisah Kepler sebagai ziarah, perjalanan spiritual ke dunia modern melalui perang dan penyakit dan ketidakadilan yang mengerikan, perjalanan yang tercermin dalam evolusi model geometris kosmos Kepler menjadi model musik, harmoni menjadi harmoni yang lebih besar. Connor telah menerjemahkan dokumen pengadilan penyihir ke dalam bahasa Inggris dalam buku ini. Dengan rasa hormat yang besar terhadap sejarah zaman ini dan kehidupan orang ini, kisah Connor yang dapat diakses menerangi kehidupan Kepler, orang yang berilmu, tetapi juga Kepler, seorang pria dengan keyakinan dan visi yang luar biasa.

Macam-Macam Teleskop Optik

Ada 3 macam teleskop optik. Berikut adalah macam-macam dari teleskop optik.

Teleskop Rekfraktor

Teleskop redrektor adalah yang pertama dari tiga jenis teleskop yang tersedia untuk ditemukan. Teleskop jenis ini pertama kali digunakan di Belanda oleh tiga orang: Hans Lippershey, Zacharias Janssen, dan Jacob Mettius.

Kemudian Galileo Galilei mengembangkan desain pada teleskop yang ada, disusul dengan desain lain oleh Johannes Kepler, yang perkembangannya mengarah pada desain teleskop refrektor Galileo dan Kepler yang sering kita dengar.

Prinsip pengoperasian semua teleskop refrektor umumnya sama. Artinya, menggunakan kombinasi dua tujuan. Fungsi teleskop pembias adalah untuk membiaskan atau membelokkan cahaya.

Teleskop Reflektor

Teleskop reflektor adalah teleskop yang menggunakan satu atau lebih cermin lengkung untuk memantulkan cahaya dan bayangan. Hampir semua teleskop astronomi yang digunakan oleh astronom profesional seperti NASA adalah teleskop reflektor. Teleskop reflektor akan sangat akurat bila digunakan untuk mengamati benda-benda di luar angkasa seperti nebula, galaksi, gugus bintang terbuka, dan komet. Objek-objek yang mempunyai intensitas cahaya kecil dapat terlihat dengan reflektor.

Teleskop Katadioptri

Teleskop katadioptri adalah jenis teleskop yang menggabungkan refraktor dan reflektor yang menggunakan cermin di satu sisi dan lensa di sisi lain. Secara sederhana, teleskop katadioptri adalah teleskop yang menggabungkan lensa dan cermin. Sistem katadioptrik tidak hanya berlaku untuk teleskop, tetapi juga untuk mikroskop, sistem suar, dan lensa telefoto kamera.

Pada teleskop katadioptri, kombinasi lensa dan cermin memiliki bola cembung, yang memiliki banyak keunggulan, antara lain kemudahan pembuatan, akurasi koreksi kesalahan lensa dan cermin lengkung, dan sudut pandang yang relatif lebar.

Grameds, demikianlah pembahasan mengenai penemu dari teleskop. Sebagian besar dari kalian pasti tahu apa itu teleskop, namun belum banyak orang yang tahu siapa saja penemu dari teleskop. Diharapkan artikel ini dapat menambah ilmu pengetahuan kalian.

Bagi kalian yang ingin lebih dalam mengetahui mengenai teleskop atau ilmu lainnya, kalian bisa membeli dan membaca buku dari Gramedia. Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas telah menyediakan berbagai buku berkualitas untuk menemani kalian belajar. Yuk Grameds, beli bukunya sekarang juga!

beli sekarang

Buku Sakti Olimpiade Astronomi Edisi 2 ini merupakan lokomotif yang mengawali rangkaian buku penunjang persiapan siswa untuk mengikuti olimpiade astronomi dari tingkat paling bawah hingga tingkat internasional. Buku ini berisikan materi yang disajikan secara komprehensif, disertai ilustrasi yang memadai, dan dilengkapi dengan beberapa latihan soal yang dapat menguji pemahaman dan merangsang pemikiran analitik siswa.

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait

 

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ricky Atthariq