in

Review Buku Penyeret Babi Karya Inggit Putria Marga

Penyeret Babi – Hal-hal indah tentunya selalu membawa kita pada perjalanan emosional dan refleksi mendalam, ya, Grameds. Dan, puisi adalah salah satu hal indah yang selalu menjadi seni yang memikat hati dan jiwa.

Dalam kumpulan puisi Penyeret Babi karya Inggit Putria Marga, sebuah dunia puisi yang penuh dengan kekuatan dan keindahan sedang menunggu untuk dijelajahi. Kata-kata yang dipilih dengan cermat dan disusun dengan keahlian menciptakan lukisan kata yang memikat, menyentuh, dan menggerakkan kita pada level yang lebih dalam.

Melalui ekspresi puisi yang kuat, Penyeret Babi membawa kita dalam perjalanan melintasi emosi dan pengalaman manusia, membuka pintu menuju makna baru tentang kehidupan, cinta, kegelapan, dan kecerahan. Yuk, kita masuki dunia puisi yang menyentuh hati lewat kata-kata magis dalam buku Penyeret Babi karya Inggit Putria Marga, Grameds.

Review Buku Penyeret Babi

Penyeret Babi adalah sebuah kumpulan puisi yang ditulis oleh Inggit Putria Marga. Buku ini menawarkan pembaca dengan serangkaian puisi yang penuh dengan kekuatan dan perasaan yang dalam. Penyeret Babi dengan sukses menunjukkan kepiawaian dan kepekaan penulis dalam merangkai kata-kata menjadi ekspresi artistik yang memukau.

Dalam puisi-puisi yang ada di dalam buku ini, Inggit Putria Marga berhasil menciptakan gambaran yang kuat dan imajinatif melalui penggunaan bahasa yang kreatif. Puisi-puisinya memberikan kekuatan dan kekuatan emosional yang memengaruhi pembaca, mengajak mereka masuk ke dalam dunia puitis yang berbeda-beda. Puisi-puisi tersebut menggambarkan perjalanan jiwa dan berbagai perasaan yang ada di dalamnya.

Satu hal yang menonjol dalam Penyeret Babi adalah penggunaan imaji dan metafora yang kaya. Dalam setiap puisi, penulis menggunakan gambaran-gambaran yang unik dan berani, yang membawa pembaca ke dalam suasana dan pengalaman yang mendalam. Kata-kata yang digunakan oleh Inggit Putria Marga memiliki kekuatan untuk menggambarkan kegelapan, penderitaan, kekuatan, dan keindahan dengan cara yang menyentuh dan menggugah hati.

Selain itu, tema yang diangkat dalam buku ini juga sangat beragam. Dari puisi-puisi yang melambangkan kegelapan dan kesedihan, hingga puisi-puisi yang mencerminkan keindahan dan harapan, Penyeret Babi memperlihatkan spektrum emosi dan pemikiran yang luas. Melalui kata-katanya, penulis berhasil mengeksplorasi konflik batin, kehidupan manusia, alam semesta, dan berbagai isu kehidupan yang mendalam.

Salah satu kekuatan utama buku ini adalah kemampuan penulis dalam menangkap dan menyampaikan perasaan yang kompleks melalui puisi. Setiap kata, baris, dan bait yang digunakan mengandung kekuatan dan makna yang mendalam, memengaruhi pembaca secara emosional dan intelektual. Inggit Putria Marga berhasil menyampaikan pesan-pesan filosofis dan refleksi kehidupan dengan cara yang menggugah dan memukau.

Secara keseluruhan, Penyeret Babi adalah sebuah kumpulan puisi yang menawan dan memikat hati pembaca. Dengan penggunaan bahasa yang kreatif dan imaji yang kuat, Inggit Putria Marga berhasil menciptakan puisi-puisi yang mampu menembus lapisan emosi dan pemikiran pembaca.

Buku ini sangat cocok bagi Grameds yang mencari pengalaman puitis yang mendalam dan ingin membenamkan diri dalam keindahan kata-kata yang memikat, nih.

 

Kelebihan dan Kekurangan Buku Penyeret Babi

Pros & Cons

Pros
  • Bahasa yang indah, kreatif, dan imajinatif, yang menghidupkan imajinasi yang kuat dalam pikiran pembaca.
  • Ekspresi emosional yang mendalam dan menyentuh.
  • Menawarkan beragam tema yang dijelajahi dengan kepekaan dan ketajaman.
Cons
  • Keterbatasan dalam eksplorasi tema.
  • Bagi sebagian pembaca, mungkin puisi di dalamnya terlalu sedikit.
  • Sebagian pembaca mungkin akan sulit menginterpretasikan beberapa puisi.

 

Kelebihan Buku Penyeret Babi 

Salah satu kelebihan utama dari kumpulan puisi Penyeret Babi adalah penggunaan bahasa yang indah, kreatif, dan imajinatif. Inggit Putria Marga mengolah kata-kata dengan keahlian yang luar biasa, menciptakan puisi-puisi yang memesona dan menghidupkan imaji yang kuat dalam pikiran pembaca.

Penyeret Babi juga mampu menghadirkan ekspresi emosional yang mendalam. Melalui puisi-puisinya, Inggit mampu menyentuh sisi-sisi sensitif pembaca, menggugah emosi, dan memperlihatkan kompleksitas perasaan manusia. Ia dengan lihai menggambarkan cinta, kegelapan, kehilangan, dan kehidupan secara autentik dan menggugah.

Selain itu, Penyeret Babi menawarkan beragam tema yang dijelajahi dengan kepekaan dan ketajaman. Dari eksplorasi tentang identitas, eksistensi, hingga pemberontakan terhadap kehidupan yang terasa tidak adil, Inggit Putria Marga menyampaikan pesan-pesan yang kuat dan merangsang pemikiran melalui puisinya.

Kumpulan puisi ini  juga memiliki orisinalitas dan kesegaran dalam pendekatan penulisannya. Inggit bisa dikatakan sukses menghadirkan sudut pandang yang unik dan orisinal dan menampilkan puisi yang berbeda dari yang biasa kita temui.

Kekurangan Buku Penyeret Babi

Meskipun buku Penyeret Babi menawarkan tema-tema yang menarik, beberapa pembaca mungkin merasa bahwa ada keterbatasan dalam eksplorasi yang lebih mendalam terhadap setiap tema. Beberapa tema mungkin hanya tersentuh permukaan tanpa menjelajahi lapisan yang lebih dalam.

Selain itu, jika Grameds mengharapkan jumlah puisi yang banyak, jumlah puisi di dalam Penyeret Babi barangkali bisa terasa terbatas. Ini mungkin membuat beberapa pembaca menginginkan lebih banyak lagi puisi untuk dinikmati.

Beberapa puisi dalam buku Penyeret Babi pun mungkin memiliki tingkat interpretasi yang cukup tinggi. Beberapa pembaca bisa saja mengalami kesulitan dalam memahami dan menafsirkan makna puisi secara mendalam, karena beberapa puisi cenderung lebih abstrak dan rumit dalam penggunaan bahasanya.

Meskipun buku Penyeret Babi memiliki beberapa kekurangan tersebut, namun secara keseluruhan, kumpulan puisi ini tetap menjadi karya yang menginspirasi dan memikat hati pembaca dengan keindahan bahasa, ekspresi emosional yang mendalam, dan orisinalitas dalam pendekatan penulisan puisinya.

Profil Penulis Buku Penyeret Babi

Inggit Putria Marga adalah seorang penulis puisi yang lahir dan tumbuh di Tanjungkarang, Lampung, Indonesia. Sejak masa remaja, ia telah menunjukkan minat dan bakat yang kuat dalam sastra, khususnya dalam menulis puisi.

Pendidikan formalnya diselesaikan di Fakultas Pertanian Universitas Lampung pada tahun 2005, tetapi minatnya yang mendalam dalam dunia sastra mengarahkannya untuk mengejar karier sebagai seorang penulis.

Sebagai seorang penulis puisi, Inggit telah mencapai banyak kesuksesan dan mendapatkan pengakuan dalam dunia sastra Indonesia. Karya-karyanya telah diterbitkan dan terpublikasi di berbagai media massa nasional dan daerah, termasuk Kompas, Koran Tempo, Media Indonesia, Republika, Pikiran Rakyat, dan Lampung Post. Gaya penulisannya ditandai oleh penggunaan bahasa yang kreatif dan imaji yang kuat, menghasilkan puisi-puisi yang memukau dan menyentuh hati pembaca.

Prestasi Inggit Putria Marga sebagai seorang penulis puisi juga tercermin dalam berbagai penghargaan yang diterimanya. Pada tahun 2008, tiga sajaknya terpilih sebagai 100 sajak terbaik Indonesia dalam Anugerah Sastra Pena Kencana yang dipilih oleh Yayasan Pena Kencana Indonesia.

Kemudian, pada tahun 2009, tiga sajaknya masuk dalam 60 puisi terbaik Indonesia. Penghargaan-penghargaan ini menggarisbawahi kualitas karyanya dan kemampuannya untuk menyampaikan pesan-pesan yang mendalam melalui puisi.

Salah satu momen penting dalam karier Inggit Putria Marga adalah saat ia meraih Anugerah Kebudayaan pada tahun 2005 sebagai penulis puisi terbaik dari Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Republik Indonesia. Penghargaan ini diberikan sebagai pengakuan atas kepiawaian dan kontribusinya dalam dunia sastra. Salah satu puisinya yang berjudul “Janji Bunga Yang Seperti Matahari” dimuat dalam edisi mingguan Koran Tempo pada 17 April 2005.

Karya puisi Inggit Putria Marga tidak hanya terbatas pada publikasi di media massa, namun juga termasuk dalam berbagai kumpulan puisi bersama. Karyanya telah diikutsertakan dalam kumpulan puisi seperti Traversing (Komunitas Utan Kayu), Suka Duka: Compassion and Solidarity (UWRF 2009), 60 Puisi Terbaik Indonesia 2009 Anugerah Sastra Pena Kencana 2009, dan 100 Puisi Terbaik Indonesia 2008 Anugerah Sastra Pena Kencana (Yayasan Pena Kencana Indonesia).

Inggit Putria Marga juga aktif berpartisipasi dalam berbagai festival puisi baik di dalam maupun di luar negeri. Ia telah menghadiri Festival Sastra International “International Literary Biennale” pada tahun 2005 dan 2009 yang diselenggarakan oleh Komunitas Utan Kayu. Selain itu, dia juga berpartisipasi dalam Ubud Writers and Readers Festival di Bali pada Oktober 2009, serta Festival Puisi Antara Bangsa Pangkor Perak Malaysia pada Januari 2011. Kehadirannya dalam festival-festival ini memberikan kontribusi penting dalam memperluas jangkauan dan pengaruh puisinya.

Dengan kehadiran dan karyanya yang terus berkembang, Inggit Putria Marga telah menjadi salah satu penulis puisi terkemuka Indonesia. Bakatnya dalam mengolah kata-kata, penggunaan bahasa yang kreatif, dan pemahaman mendalam tentang kehidupan manusia tercermin dalam puisi-puisinya yang kuat dan memikat hati pembaca.

Penutup

Dalam keindahan puisi yang mengalir dalam halaman-halaman Penyeret Babi karya Inggit Putria Marga, terdapat panggilan yang sulit untuk diabaikan, nih, Grameds. Melalui kata-kata yang terpilih dengan cermat dan pesan-pesan yang menghujam, buku ini menawarkan perjalanan yang memikat hati dan mengeksplorasi sisi-sisi yang paling dalam dari kehidupan dan emosi manusia.

Apakah Grameds siap merasakan gugusan puisi yang melintasi jernih kelam pedih, putih hitam perih? Apakah Grameds ingin mengakar dalam maki dendam yang terbenam, atau tenggelam dalam amuk kecam yang tak terelakkan? Penyeret Babi ialah undangan; undangan untuk berani merasakan, merenung, dan mendalaminya.

Penyeret Babi karya Inggit Putria Marga mampu menjelajahi tema-tema yang mencakup kehidupan, cinta, kegelapan, dan kecerahan dengan kepekaan dan ketajaman yang menarik. Buku ini adalah kumpulan puisi yang memperlihatkan kekuatan kata-kata, melampaui batasan-batasan konvensional, dan memberikan pengalaman sastra yang tak terlupakan.

Yuk, kita lihat dunia melalui mata dan hati Inggit Putria Marga, Grameds. Segera dapatkan buku ini hanya di gramedia.com dan mari bersama-sama menggali keindahan puisi yang tak terlupakan dalam karya ini.

Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Nama penulis: Resna Anggria Putri

Rekomendasi Buku Terkait

 

Terdapat 44 sajak karya Joko Pinurbo dan ditutup oleh kata-kata dari Sapardi Djoko Damono. Puisi-puisi dalam buku akan menceritakan perjuangan, demonstrasi, aktivis-aktivis yang hilang, dan kebebasan menyuarakan pendapat yang pada masa itu dapat dikatakan sebagai hal yang sulit untuk dilakukan. Semua puisi yang ditulis oleh Joko Pinurbo sebenarnya memiliki makna yang sangat dalam. Namun, pengemasan dengan gaya humor berhasil membuat tulisannya lain dari yang lain.

 

Mari kita buka apa isi kaleng Khong Guan ini apakah biskuit, peyek, keripik, ampiang, atau rengginang?

Simsalabim. Buka!

Isinya ternyata adalah ponsel, kartu ATM, tiket, voucher, obat, jimat, dan kepingan-kepingan rindu yang sudah membatu.

Dengan membaca buku ini, kita sebagai pembaca akan sadar bahkan merindukan kenyataan bahwa dari biskuit itu tersimpan persoalan mulai dari rindu, cinta, kenangan, keluarga, dan persoalan besar termasuk negara. Ditulis dengan gaya bahasa yang santai, ringan, dan mudah dipahami serta wolak-walik kata yang menarik, dan tentu jenaka yang tidak terperi.

Rujukan :

  • https://www.gramedia.com
  • https://m.mediaindonesia.com/sajak-kofe/442056/sajak-sajak-inggit-putria-marga

Written by Nandy

Perkenalkan saya Nandy dan saya memiliki ketertarikan dalam dunia menulis. Saya juga suka membaca buku, sehingga beberapa buku yang pernah saya baca akan direview.

Kontak media sosial Linkedin saya Nandy dan website saya luvne.com