Penelitian

Apa Itu Focus Group Discussion (FGD)?

Written by Nandy

FGD Adalah – Pernah dengar istilah FGD ketika membicarakan diskusi atau obrolan serius? Apa, ya, maksudnya? Nah, untuk mengetahui tentang FGD, maka kamu bisa simak artikel ini sampai selesai, Grameds.

Pengertian FGD

Focus Group Discussion (FGD) adalah metode pengumpulan data kualitatif yang mengumpulkan anggota masyarakat untuk membahas topik tertentu. Pertanyaannya bersifat terbuka dengan tujuan merangsang diskusi informal dan menyelidiki pandangan orang secara lebih rinci daripada yang mungkin dilakukan melalui survei. FGD biasanya berlangsung selama 60-90 menit dan melibatkan antara 6 hingga 12 peserta.

Kekuatan FGD bergantung pada memungkinkan para peserta untuk setuju atau tidak setuju satu sama lain, sehingga memberikan wawasan tentang bagaimana suatu kelompok berpikir tentang suatu masalah, terkait berbagai pendapat dan ide, dan inkonsistensi dan variasi yang ada dalam komunitas tertentu dalam hal keyakinan dan pengalaman serta praktik mereka.

FGD dapat digunakan untuk menggali makna dari temuan survei yang tidak dapat dijelaskan secara statistik, berbagai pendapat atau pandangan tentang topik yang diminati dan untuk mengumpulkan berbagai macam istilah lokal. Dalam menjembatani penelitian dan kebijakan, FGD dapat bermanfaat dalam memberikan wawasan tentang perbedaan pendapat di antara berbagai pihak yang terlibat dalam proses perubahan, sehingga memungkinkan proses tersebut dapat dikelola dengan lebih lancar. FGD ini juga merupakan metode yang baik untuk digunakan sebelum merancang kuesioner.

Pengertian FGD Menurut Ahli

Masing-masing dari ahli punya pernyataan tersendiri yang dapat menjelaskan maksud dari focus group discussion. Berikut tiap penjelasannya yang layak dicermati:

1. Krueger  

Krueger mendefinisikan FGD sebagai diskusi yang telah terencana dengan baik demi mendapat data dari para responden. Adapun, diskusi ini dilakukan dalam suasana santai dan dipandu oleh moderator yang bisa membuat suasana menjadi serileks mungkin hingga ada ada sesi ice-breaking sesekali.

2. Anita Gibbs    

Focus group discussion menurut Anita Gibbs ialah suatu diskusi yang punya tujuan utama untuk memanfaatkan sikap, perasaan, reaksi, dan pengalaman dari responden saat membahas suatu isu spesifik. Adapun, aspek seperti ini tak akan mudah didapatkan melalui metode lain seperti wawancara.

3. Irwanto

Kemudian, Irwanto menyebut bahwa focus group discussion adalah kegiatan demi mengumpulkan data terkait masalah spesifik dengan melibatkan kelompok dalam sebuah diskusi sistematis.

4. Peter & Zuzanna 

FGD menurut Peter dan Zuzanna merujuk pada metode penelitian dan teknik pengumpulan data yang melibatkan kelompok orang tertentu agar topik spesifik dapat dibahas secara mendalam.

5. Tobias, dkk 

Terakhir, Tobias dkk. mengartikan focus group discussion sebagai metode penelitian kualitatif yang kerap digunakan untuk membahas suatu isu sosial secara mendalam.

Tujuan FGD

Istilah yang kerap dipergunakan sebagai alat ini memberikan panduan atau memiliki tujuan untuk menjalankan FGD yang efektif, termasuk organisasi, peran, dan tanggung jawab, serta pertanyaan untuk membantu kita merencanakan, memantau, dan mengevaluasi pendekatan keterlibatan masyarakat.

Garis Besar Prosesnya

Sesi FGD perlu dipersiapkan secara hati-hati dengan mengidentifikasi tujuan utama pertemuan, mengembangkan pertanyaan kunci, mengembangkan agenda, dan merencanakan cara merekam sesi. Langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi dan mengundang peserta diskusi yang sesuai; jumlah ideal adalah antara enam dan delapan.

Elemen penting dari FGD adalah fasilitasi. Beberapa hal penting yang perlu diingat dalam memfasilitasi FGD adalah memastikan partisipasi yang merata, kata-kata yang hati-hati dari pertanyaan kunci, menjaga sikap dan penampilan netral, dan meringkas sesi untuk mencerminkan pendapat secara merata dan adil.

Sebuah laporan rinci harus disiapkan setelah sesi selesai. Setiap pengamatan selama sesi harus dicatat dan dimasukkan dalam laporan.

FGD juga bisa dilakukan secara online. Ini sangat berguna untuk mengatasi penghalang jarak. Sementara itu, diskusi dibatasi, format tertulis dapat membantu pelaporan diskusi.

Tahapan dalam FGD

Pexels

Setelah kita semakin paham dengan konsep FGD, ada hal lain yang tak kalah penting untuk diketahui, yakni tahapan yang mesti kita lakukan untuk bisa melakukan FGD itu sendiri dengan baik. Dalam hal ini, nyatanya banyak hal yang mesti disiapkan. Meski begitu, terdapat 6 tahapan utama yang secara garis besar bisa menjelaskannya. Berikut 6 tahapan tersebut!

1. Pilih Moderator

Grameds, langkah pertama untuk memulai fokus pada FGD ialah memilih moderator yang sanggup ditugaskan untuk mengatur diskusi agar tujuan bisa dicapai sesuai rencana. Adapun, kriteria utama seorang moderator FGD ialah sebagai berikut:

  • Profesional
  • Pemikiran kritis
  • Punya skill analisis yang baik
  • Bicara dengan lugas dan jelas
  • Netral dan objektif
  • Tegas dan tetap tenang
  • Pengamat dan pendengar yang baik

2. Siapkan Tim

Langkah selanjutnya ialah membentuk sebuah tim demi proses diskusi yang lancar. Dalam satu tim, jumlah orangnya bisa disesuaikan dengan kebutuhan kita. Grameds, jangan lupa juga untuk membagikan tugas yang jelas untuk setiap anggota yang terlibat.

Sebagai contoh, akan ada anggota yang bertugas mencatat waktu atau poin penting, mengurus masalah teknis, sampai mendokumentasikan kegiatan. Jika tugas dan anggota sudah terbentuk, kita tinggal menentukan lokasi dan tanggal FGD.

3. Paparkan Topik dan Ajukan Pertanyaan 

Selanjutnya, kita harus membagi anggota yang ada ke dalam beberapa kelompok. Dalam satu kelompok, bisa terdiri atas 4 sampai 5 anggota untuk model diskusi mini, dan 8 sampai 12 orang jika model diskusinya lebih besar. Jika semua telah beres, moderator hanya perlu menjelaskan terkait topik, aturan, dan pembagian waktu.

Dalam focus group discussion, jenis pertanyaannya bersifat terbuka agar anggota sekelompok bisa saling memberi pendapat.

4. Ringkas Isi Diskusi 

Tim yang ditugaskan sebagai notulen mesti mencatat setiap poin penting selama diskusi. Hal ini termasuk tanggapan yang diungkap para peserta. Anggota tersebut juga bisa melakukan teknik rekam agar lebih efektif dalam memberikan informasi. Pasalnya, bisa saja ada yang terlewat oleh notulen, bukan?

5. Analisis Data

Bila diskusi sudah selesai, data yang sudah dicatat oleh notulen akan dianalisis oleh tim lain yang bertugas untuk itu. Adapun, hal yang dianalisis ialah:

  • Pendapat dari tiap responden
  • Sikap responden dalam mempertahankan pendapatnya
  • Pola diskusinya
  • Kesimpulan umum

Pentingnya analisis tersebut berkaitan dengan tujuan diskusi itu sendiri. Grameds perlu tahu, bahwa tujuan FGD pastinya ialah mendapatkan informasi yang komprehensif dan dalam terkait suatu topik dari interaksi yang berlangsung selama diskusi.

6. Ambil Keputusan 

Tahap terakhir ialah tim akan mengambil keputusan akhir dari hasil analisis yang ada. Umumnya, keputusan ini berupa pendapat umum yang akan mencerminkan topik yang dibahas dalam FGD tersebut.

Keputusannya akan berupa anggota yang lolos karena memenuhi kriteria dari pihak perekrut, jika FGD dilangsungkan dalam rangka seleksi.

Kini, makin jelas bahwa FGD merupakan diskusi terarah yang dilakukan demi mengumpulkan data yang lebih dalam dari beberapa responden. Grameds mesti siap-siap menghadapi proses FGD jika tengah terlibat dalam penelitian, melamar pekerjaan, atau proyek khusus, ya!

Bagaimana FGD Mendukung Keterlibatan di Masyarakat?

FGD dapat digunakan selama penilaian, perencanaan, pemantauan dan evaluasi, Berikut ini penjelasan lengkapnya.

1. Selama penilaian

FGD dapat digunakan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang konteks di masyarakat termasuk keyakinan dan nilai masyarakat, karakteristik sosial dan budaya, dinamika kekuasaan, kapasitas, dan persepsi dalam penilaian untuk panduan tambahan.

2. Selama perencanaan

FGD dapat digunakan untuk mengidentifikasi dan memprioritaskan solusi dengan masyarakat, menyepakati hasil program, kegiatan, peran dan tanggung jawab, dan bagaimana kita harus bekerja dengan masyarakat selama program.

3. Untuk pemantauan

FGD dapat digunakan untuk mengetahui seberapa baik program memenuhi kebutuhan masyarakat, apakah menjangkau orang yang tepat, mendukung kemandirian dan ketahanan dan apakah masyarakat puas dengan kualitas informasi, partisipasi, dan pengaruh yang mereka miliki atas program.

4. Selama evaluasi

FGD dapat digunakan untuk mengevaluasi apakah program memenuhi kebutuhan masyarakat, apakah dukungan relevan dan tepat waktu, apakah mereka puas dengan kualitas informasi, partisipasi dan pengaruh yang mereka miliki terhadap program dan jika ada sesuatu yang mereka inginkan demi meningkatkan program di masa depan.

Cara Melakukan FGD di Masyarakat

pixabay

Merencanakan FGD

  • FGD membutuhkan fasilitator dan notulen. Idealnya fasilitator harus memiliki pengalaman sebelumnya dalam memfasilitasi FGD.
  • Pastikan fasilitator dan pencatat dapat berbicara dalam bahasa komunitas dengan lancar atau dapat bekerja dengan seorang juru bahasa. Selalu jalankan pertanyaan dengan penerjemah terlebih dahulu untuk memastikan mereka memahaminya.
  • Terjemahkan semua pertanyaan FGD ke dalam bahasa lokal yang relevan dan uji dengan penutur asli untuk memastikannya masuk akal dan sesuai dengan budaya.
  • Dapat membantu untuk mempraktekkan FGD terlebih dahulu melalui role play dengan tim, termasuk penerjemah.
  • Rencanakan dengan cabang setempat di mana dan kapan FGD akan diadakan dan siapa yang harus berpartisipasi, sehingga mereka dapat merencanakannya bersama masyarakat. Cobalah untuk menghindari peserta yang dipilih oleh tokoh masyarakat jika hal ini dapat menyebabkan bias.
  • Pertimbangkan apakah akan menyediakan makanan dan minuman, tetapi jangan membayar anggota masyarakat untuk ambil bagian.

Menyiapkan grup

  • Identifikasi ruang pribadi untuk mengadakan FGD agar tidak banyak orang yang mendengarkan.
  • Batasi jumlah orang yang ambil bagian hingga maksimal 12 orang, jika tidak, percakapan akan sulit dikendalikan. Mintalah relawan komunitas atau perwakilan komunitas untuk membantu Anda mengontrol jumlah dan menawarkan untuk mengadakan FGD tambahan jika lebih banyak orang ingin berpartisipasi sehingga mereka tidak merasa dikucilkan.
  • Partisipasi seorang tokoh masyarakat dapat memengaruhi jawaban yang diberikan orang. Taktik yang baik adalah meminta anggota tim yang lain melakukan wawancara informan kunci dengan tokoh masyarakat pada saat yang bersamaan dengan FGD.
  • Mintalah orang-orang duduk melingkar sesuai diagram di bawah ini:

Tool16

Di awal

  • Perkenalkan diri dan jelaskan tujuan dan durasi FGD dan izinkan peserta juga memperkenalkan diri.
  • Minta persetujuan orang untuk berpartisipasi dan izin untuk membuat catatan.
  • Jelaskan dengan jelas bahwa keikutsertaan dalam FGD tidak menjamin masyarakat akan mendapat dukungan, masyarakat juga tidak harus ikut serta untuk menerima dukungan.
  • Hal ini dapat membantu untuk menyetujui aturan dasar di awal, seperti setiap orang memiliki hak untuk berbicara, tidak mengganggu satu sama lain, tidak ada jawaban yang benar, orang dapat memilih untuk tidak menjawab pertanyaan, dan bahwa apa pun yang dibagikan harus dirahasiakan.

Saat mengajukan pertanyaan:

  • Jangan mengajukan pertanyaan “ya/tidak” atau pertanyaan yang mengarah (yaitu, “Apakah Anda setuju bahwa…?”)
  • Jangan terpaku pada pertanyaan dan terburu-buru mengerjakannya. FGD adalah percakapan terbuka, bukan survei, jadi ajukan pertanyaan lanjutan jika ada hal menarik yang muncul.
  • Ajukan pertanyaan sensitif dengan cara yang sopan dan sensitif, dan kenali kapan harus melanjutkan jika suatu topik membuat orang merasa tidak nyaman.
  • Dorong semua orang untuk berbicara. Jika seseorang tidak berbicara, mintalah pendapatnya atau jika seseorang berbicara terlalu banyak, tanyakan apa yang dipikirkan anggota kelompok lainnya.
  • Jangan menilai apa yang orang katakan, dengarkan secara terbuka, bahkan jika kita tidak setuju dan jangan bereaksi negatif terhadap jawaban orang.
  • Jika orang mengangkat isu-isu yang terkait dengan perlindungan atau eksploitasi dan pelecehan seksual, biarkan mereka berbicara sebanyak yang mereka mau tetapi jangan menekan mereka untuk detail di depan kelompok. Bicaralah dengan mereka secara terpisah di akhir FGD dan mintalah izin mereka untuk menindaklanjuti masalah tersebut dan ambil rincian kontak mereka. Grameds mungkin perlu merujuk ini ke pihak berwenang.

Di akhir

  • Tanyakan kepada orang-orang apakah mereka memiliki pertanyaan untuk kita.
  • Jelaskan langkah selanjutnya dan berhati-hatilah untuk tidak membuat janji atau menaikkan ekspektasi tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.
  • Ungkapkan rasa terima kasih pada semua orang atas waktunya.

Setelah Melakukan FGD

  • Tinjau catatan dan tambahkan detail tambahan agar tidak dilupakan.
  • Tanya jawab dengan tim untuk mendapatkan informasi tambahan tentang dinamika kelompok, atau perubahan yang harus dilakukan untuk FGD berikutnya.
  • Analisis dan gunakan informasi yang dikumpulkan selama FGD, jika tidak maka akan membuang-buang waktu dan dapat menyebabkan frustrasi di masyarakat. Analisa termasuk:
  • Untuk penilaian, temuan FGD harus dimasukkan ke dalam laporan penilaian dan akan memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang konteks masyarakat dan bagaimana memastikan masyarakat dapat berpartisipasi dalam tahap perencanaan.
  • Untuk perencanaan, temuan FGD harus digunakan untuk menginformasikan rancangan program termasuk kegiatan, metode dan bagaimana memastikan partisipasi yang baik, berbagi informasi dan manajemen umpan balik.
  • Untuk pemantauan dan evaluasi, temuan umpan balik dapat diatur menjadi apa yang berjalan atau berhasil dengan baik dan apa yang tidak berjalan dengan baik dan perlu diubah baik selama program saat ini atau untuk program mendatang.
  • Jangan lupa untuk memberikan umpan balik kepada tokoh masyarakat, perwakilan, atau relawan lokal tentang hasil dari FGD. Terlalu sering masyarakat mengambil bagian dalam FGD dan kemudian tidak pernah mendengar kabar dari lembaga tersebut lagi dan ini memengaruhi kesediaan mereka untuk mengambil bagian dalam diskusi di masa depan.

Perbedaan FGD dan Interview

FGD sering kali dibandingkan dengan metode interview oleh para jobseeker. Pada nyatanya, metode FGD sama sekali berbeda dengan interview. Keduanya tidaklah sama meski sama-sama digunakan dalam proses rekrutmen.

Channel Play menyebut, perbedaan pertama antara interview dan FGD ialah jumlah pesertanya. Jika interview umumnya dilakukan secara perorangan ketika kandidat akan seorang diri bicara kepada rekruter dalam ruang tertutup, FGD akan dilangsungkan dengan sekitar 4-15 orang di ruang terbuka.

Adapun, masing-masing peserta mesti mengikuti aturan tertentu yang biasanya tak ada di interview konvensional.

Tak cuma itu, umumnya durasi FGD lebih lama daripada interview. Pasalnya, FGD bisa berlangsung selama 60 sampai 90 menit, tergantung pada pola diskusi selama prosesnya terjadi. Sementata itu, interview paling tidak akan terlaksana dalam 20 hingga 45 menit, tergantung cara kandidat menjawab pertanyaan rekruter.

Yang terakhir, inilah perbedaan utama antara interview dan FGD. Interview dilakukan agar rekruter melihat cita-cita karier dan tujuan kandidat bila mereka diterima oleh perusahaan. Sementara itu, FGD bertujuan agar perusahaan mengetahui pola pikir, kepribadian, dan kemampuan kandidat masing-masing secara mendalam.

Grameds, itulah penjelasan terkait FGD secara luas dalam berbagai keperluan. Kamu bisa mengunjungi situs Gramedia.com untuk lebih banyak insight terkait kegiatan kelompok atau pengembangan diri! #LebihDenganMembaca.

 

Penulis: Sevilla Nouval Evanda



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien