Penelitian

Objek Penelitian: Pengertian, Macam, Prinsip, dan Cara Menentukannya

Objek Penelitian
Written by Ananda

Objek penelitian sering juga disebut dengan suatu hal yang akan dianalisis, diriset, dan diteliti. Sebutan itu dapat muncul karena suatu hal yang akan diteliti memiliki makna yang sama dengan objek penelitian. Objek penelitian itu sendiri bisa berupa suatu karya dan bisa juga suatu peristiwa yang terjadi, bahkan bisa berupa hasil wawancara atau survei.

Menentukan objek yang tepat dalam suatu riset juga akan turut membantu melancarkan kegiatan riset tersebut. Selain itu, objek penelitian yang tepat juga bisa menghasilkan penelitian atau hasil riset yang sangat baik dan bermanfaat bagi pembaca.

Namun, dalam menentukan objek penelitian tetap harus menyesuaikan dengan kebutuhan peneliti. Di Indonesia, sebagian besar didominasi oleh penelitian atau riset dilakukan oleh para dosen, tetapi sebagian kecil juga sudah ada yang melakukan penelitian atau riset. Oleh sebab itu, dapat dikatakan bahwa penelitian seringnya dilakukan pada jenjang pendidikan Perguruan Tinggi.

Dalam menentukan objek, seorang peneliti harus mengenal juga tentang pengertian dari objek tersebut. Lalu, sudahkah kamu memahami tentang bagaimana caranya menentukan suatu objek dalam kegiatan riset? Simak penjelasan lebih lengkapnya mengenai objek penelitian sebagai berikut.

Pengertian Objek Penelitian Menurut Ahli

Objek Penelitian

unsplash.com

Hal pertama yang perlu dipahami mengenai objek penelitian adalah pada pengertiannya. Dengan memahami pengertian objek penelitian, maka akan lebih mudah dalam menentukan objek penelitian. Adapun pengertian mengenai suatu objek penelitian ini kemudian disampaikan oleh sejumlah ahli dan berikut beberapa diantaranya.

1. Sugiyono (2014: 20)

Pendapat pertama mengenai pengertian objek penelitian yang digunakan dalam suatu riset disampaikan oleh Sugiyono. Sugiyono menjelaskan bahwa suatu objek penelitian di dalam riset adalah suatu atribut atau sifat dan nilai dari orang, objek atau kegiatan dengan suatu variasi tertentu dan ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari serta ditarik kesimpulan.

Objek penelitian dalam suatu riset sendiri dapat berupa sifat dari seseorang ataupun sekelompok orang. Kemudian ditemukan masalah atau pandangan dari kelompok orang yang perlu diteliti lebih mendalam. Dari masalah yang telah ditemukan itu, kemudian dicari penyebabnya atau untuk ditemukan saran dari permasalahan yang mereka hadapi.

Variasi mengenai suatu objek di dalam riset disusun dan ditetapkan secara pribadi oleh para peneliti. Tujuan dari penyusunan objek penelitian supaya penelitian dapat dilakukan dengan lebih berfokus pada satu masalah. Dengan begitu, penelitian dapat dilakukan dengan lebih detail dan lebih kompleks karena hanya berfokus pada satu objek penelitian saja.

2. Supriati (2012: 38)

Sementara pendapat kedua mengenai pengertian objek penelitian ini disampaikan oleh Supriati. Supriati sendiri beranggapan bahwa objek penelitian adalah variabel yang akan diriset atau diteliti oleh peneliti yang dilakukan di tempat penelitian. Oleh karena itu, peneliti perlu untuk menentukan satu variabel dan kemudian dilakukan penelitian terhadap pada objek yang sudah ditentukan sebelumnya.

Variabel ini sendiri dapat diartikan sebagai suatu masalah yang perlu dicari solusinya sebagai tujuan atas penelitian yang akan dilakukan. Maka dari itu, dapat dikatakan bahwa variabel ini kemudian akan sangat berhubungan dengan objek itu sendiri. Hasil riset yang berupa solusi atau suatu teknologi baru akan bermanfaat langsung kepada objek yang diteliti tersebut.

3. Iwan Satibi (2017: 74)

Pendapat ketiga ini disampaikan juga oleh Iwan Satibi. Iwan Satibi menjelaskan bahwa objek penelitian adalah suatu kegiatan yang bertujuan untuk memetakan atau menggambarkan penelitian atau sasaran riset atau penelitian secara komprehensif. Dalam hal ini, hal-hal yang berkaitan dengan komprehensif, seperti asal-usul dari suatu wilayah, tugas dan fungsinya masing-masing, dan berkaitan dengan karakteristik wilayah.

Selain itu, pada praktek di lapangan, objek digunakan dalam suatu riset sendiri tidak hanya mencakup orang-orang di sebuah lingkungan saja, tetapi juga kesemua faktor yang mempengaruhi objek yang ada di dalam suatu riset tersebut. Misalnya saja, kondisi lingkungan sekitar, aspek ekonomis masyarakatnya, dan lain sebagainya, sebaiknya semua objek penelitian itu disesuaikan dengan berbagai kebutuhan penelitian.

4. Suharsimi Arikunto (2010: 29)

Terakhir adalah pendapat yang disampaikan oleh Suharsimi Arikunto. Menurutnya, objek penelitian adalah suatu hal yang merupakan bagian dari inti problematika pada suatu penelitian. Suharsimi juga menyebutkan bahwa objek di dalam riset dapat disebut juga dengan istilah variabel penelitian.

Adapun maksud dari inti problematika ini pada dasarnya adalah objek yang akan digunakan dalam riset atau bisa juga berupa pusat dari masalah yang ditemukan oleh peneliti yang kemudian akan dianalisis dan diteliti. Tanpa adanya suatu objek penelitian, maka topik permasalahan pada riset atau penelitian tidak akan muncul begitu saja.

Berdasarkan pengertian objek penelitian yang telah disampaikan oleh para ahli di atas, maka dapat dikatakan bahwa objek penelitian adalah suatu sasaran ilmiah yang ditujukan untuk mendapatkan data valid dan menemukan solusi dari suatu topik permasalahan. Selain itu, dengan dipilihnya objek penelitian yang tepat akan memudahkan penulis dalam menentukan hal yang akan dibahas dalam suatu penelitian.

Macam-Macam Objek Penelitian

Objek Penelitian

pixabay.com

Setelah memahami pengertian dari objek penelitian, maka di pembahasan selanjutnya adalah mengetahui berbagai jenis dari objek penelitian. Secara umum, di dalam kegiatan penelitian, objek penelitian dibagi menjadi dua, yaitu objek penelitian primer dan objek penelitian sekunder. Berikut penjelasan lengkapnya.

1. Objek Penelitian Primer

Jenis yang pertama dari objek penelitian adalah objek penelitian primer. Objek penelitian primer adalah suatu objek yang akan digunakan dalam penelitian yang berasal dari sumber pertama. Dalam hal ini, sumber pertama dapat diartikan sebagai pengambilan data berasal dari sumbernya langsung.

Misalnya saja, saat melakukan penelitian di suatu desa A, maka peneliti kemudian dapat melakukan berbagai wawancara dengan Kepala Desa di desa A tersebut, serta Kepala Desa ini kemudian didapatkan langsung. Dengan begitu, tak melewati berbagai perantara pihak ketiga, dan diolah sendiri oleh para peneliti.

Data-data ini kemudian disaring dan data diambil yang sekiranya memang diperlukan untuk menunjang penelitian. Meskipun begitu, tetapi pada dasarnya, tak semua hasil wawancara akan menghasilkan data yang dibutuhkan dalam penelitian tersebut, sehingga peneliti harus memilih narasumber yang tepat.

2. Objek Penelitian Sekunder

Jenis berikutnya dari objek penelitian adalah objek penelitian sekunder. Objek penelitian sekunder adalah suatu data yang didapatkan dari objek yang di mana merupakan sumber sekunder. Perbedaan dari objek penelitian primer dan sekunder terletak pada cara mendapatkan datanya.

Misalnya, Jika peneliti akan mengambil data dari hasil laporan bulanan, laporan tahunan, serta berita yang dimuat di surat kabar terkait desa A, maka data yang didapatkan merupakan suatu objek dari penelitian sekunder.

Prinsip Objek Penelitian

Objek Penelitian

unsplash.com

Dalam membahas suatu aspek objek penelitian pada kegiatan penelitian, maka perlu juga mengetahui prinsip objek penelitian. Kamu juga perlu memahami prinsip yang ada di dalam objek penelitian, diantaranya:

1. Identitas Digital

Prinsip yang pertama adalah identitas digital, yang dapat diartikan sebagai proses dalam membangun identitas secara digital. Misalnya saja, pada profil di suatu media ataupun pada platform yang umum digunakan pada suatu kegiatan penelitian.

Prinsip ini sendiri bertujuan untuk melakukan identifikasi unik. Identifikasi disini sendiri berguna untuk mempermudah berbagai proses pengolahan data dan mengetahui sudah sampai mana dan dilakukan oleh pihak mana. Misalnya saja, ada keterangan DOI yang kemudian ditujukan untuk proses publikasi dari data hasil penelitian. Kemudian juga ada ID Orchid yang ditujukan untuk peneliti itu sendiri.

2. Agregasi Data

Prinsip yang kedua dalam menentukan serta mengolah data dari objek penelitian adalah agregasi data. Agregasi data ini sendiri diperlukan untuk suatu studi yang lebih luas, dimana peneliti kemudian memerlukan lebih banyak data dan dipelajari secara lebih mendalam.

Proses agregasi data ini juga akan membantu peneliti dalam mendapatkan semua data yang dibutuhkan. Bahkan, proses ini dapat sekaligus memastikan data yang kredibel dan layak untuk dijadikan sebagai data penelitian, sehingga tidak mendapatkan data yang tidak valid. Sebab, data yang tidak valid akan mempengaruhi validitas hasil penelitian itu sendiri.

3. Anotasi

Prinsip objek penelitian yang terakhir adalah anotasi. Anotasi ini memiliki fungsi berupa memberikan metadata tambahan. Dalam hal ini, semua metadata yang sudah diperoleh berkaitan dengan penelitian yang akan dilakukan. Dengan begitu, metadata dapat mendukung keberhasilan dari suatu penelitian yang sudah dilakukan, serta hasil penelitian bisa memberikan solusi dari suatu permasalahan dan bermanfaat bagi masyarakat banyak.

Cara Menentukan Objek Penelitian

Dalam melakukan penelitian, menentukan objek penelitian bisa dikatakan sebagai suatu hal yang penting untuk dilakukan. Hal ini dikarenakan objek penelitian dapat memudahkan penelitian dalam menyelesaikan penelitiannya. Selain itu, hasil penelitian menjadi lebih akurat.

Ada banyak metode yang dapat digunakan untuk menentukan objek penelitian, salah satu diantaranya adala metode SMART. SMART merupakan kepanjangan dari Specific atau Spesifik, Measurable atau Terukur, Achievable atau memungkinkan Dicapai, Realistic atau Realistis, serta Time atau dalam Jangka waktu tertentu. Berikut detail penjelasannya:

1. Spesifik

Pertama ialah spesifik, pada langkah ini peneliti harus mencari suatu topik permasalahan secara spesifik. Dengan begitu, objek penelitian akan menjadi semakin jelas, sehingga arah dari penelitian pun menjadi jelas juga.

Misalnya, peneliti ingin membahas pendidikan masyarakat, supaya lebih spesifik, maka dipilihlah masyarakat yang putus sekolah. Dengan begitu, Sehingga peneliti tidak perlu mencari data penelitian dari semua daerah di Indonesia.

2. Terukur

Selanjutnya, terukur yang artinya semua data dari sebuah objek penelitian kemudian akan diukur untuk memudahkan peneliti dalam mencapai tujuan riset. Misalnya saja, data dalam bentuk angka, didapatkan dari hasil nilai dan laporan dalam suatu bentuk angka. Data ini kemudian dengan mudah diproses serta dihitung oleh peneliti, sehingga data penelitian menjadi lebih valid.

3. Hal yang Dapat Dicapai

Cara menentukan objek penelitian yang ketiga adalah mengetahui tujuan yang harus dicapai dalam suatu penelitian. Dengan mengetahui hal itu, maka objek penelitian dapat ditemukan dengan mudah dan penuh dengan keyakinan. Bahkan, dengan mengetahui hal itu, maka peneliti akan mudah menentukan usaha apa saja yang perlu dilakukan untuk bisa menyelesaikan penelitiannya.

4. Realistis

Cara menentukan objek penelitian yang keempat adalah realistis. Dalam hal ini realistis dapat diartikan sebagai peneliti yang harus dapat menentukan tujuan penelitian yang sesuai dengan kenyataan yang ada.

5. Jangka Waktu

Langkah terakhir dalam menentukan objek penelitian adalah jangka waktu. Dengan kata lain, peneliti harus dapat menentukan kapan penelitian dapat diselesaikan. Dengan adanya jangka waktu itu, maka penelitian dapat diselesaikan tepat waktu dan mendapatkan hasil yang maksimal.
Demikian pembahasan tentang objek penelitian, semoga semua pembahasan yang sudah dijelaskan di atas bermanfaat untuk Grameds. Kamu juga bisa mencari berbagai macam buku di Gramedia.com dan bisa mendapatkan informasi #LebihDenganMembaca bersama Gramedia.

Buku-Buku Terkait

1. Metode Penelitian Kuantitatif, Pengembangan Hipotesis dan Pengujiannya Menggunakan SmartPLS

Objek Penelitian

Pengembangan hipotesis merupakan satu langkah krusial dalam penelitian kuantitatif. Hipotesis perlu dibangun atas dasar argumentasi yang kuat sebagai landasan diajukannya hipotesis tersebut. Dalam prakteknya, khususnya di dalam tesis dan disertasi yang sedang disusun, hipotesis seringkali tiba-tiba muncul tanpa diawali dengan argumentasi yang kuat. Setelah hipotesis dibuat dengan baik dan benar, dan data sudah tersedia untuk mengujinya, sampailah pada langkah untuk menguji hipotesis. Buku ini mengajak para pembaca, khususnya mereka yang melakukan penelitian kuantitatif, untuk mengembangkan hipotesis dengan baik dan benar. Hipotesis tersebut selanjutnya diuji menggunakan SmartPLS. Hipotesis yang dibangun kemudian dimodelkan dengan model struktural yang mengandung mediator dan moderator. Contoh kasus yang digunakan dalam buku ini diambil dari kasus yang ada di dalam disertasi penulis.

2. Metode Penelitian Terpadu Sistem Informasi

Objek Penelitian

Berangkat dan pengalaman pribadi penulis sebagai peneliti dan pembimbing penelitian mahasiswa, kendala utama yang banyak ditemui para mahasiswa dan peneliti pemula dalam melakukan suatu riset adalah ‘kegalauan’ dalam menentukan desain penelitian dan teknik analisis ketika berhadapan dengan masalah dan/atau pertanyaan penelitian.

Pada sisi lain, perkembangan ilmu pengetahuan, inovasi teknologi, dan dinamika perubahan lingkungan memberi kesempatan bidang ilmu Manajemen Sistem Informasi (MSI) untuk berkembang dari akarnya yang pada akhirnya membuat MSI menjadi cabang ilmu yang multidisiplin dan tanpa batas, sehingga terkadang menimbulkan perdebatan mengenai lingkup dan batasan penelitiannya.

Atas dasar permasalahan tersebut, buku yang berjudul Metode Penelitian Terpadu Sistem Informasi ini diterbitkan agar bisa menjadi alternatif referensi mengenai metode penelitian MSI dari sudut pandang pendekatan riset kuantitatif.

3. Penelitian Kuantitatif: Metodologi Desain Analisis Data

Objek Penelitian

Buku Penelitian Kuantitatif Metodologi, Desain, dan Analisis Data dengan SPSS, AMOS & NVivo ini akan membantu kita dalam mewujudkan penelitian kuantitatif yang berkualitas. Kualitas riset kuantitatif tidak hanya ditentukan dari teknik analisis data statistik, tetapi juga bagaimana pandangan filosofis kita menentukan kekuatan penelitian kuantitatif yang kita lakukan. Karena itu, buku ini perlu kita baca untuk memahami pandangan-pandangan umum tentang penelitian sehingga pandangan-pandangan tersebut menjadi dasar pijakan kita dalam mendesain dan mengumpulkan data penelitian kuantitatif. Kualitas penelitian empiris juga sangat ditentukan dari desain penelitian yang kita pilih. Karena itu buku ini akan membantu kita untuk menentukan pilihan terbaik, desain penelitian kuantitatif mana yang paling tepat untuk menjawab masalah penelitian kita. Dalam buku ini akan dijelaskan secara lebih mendetail tentang berbagai jenis desain penelitian kuantitatif, termasuk desain penelitian survei dan eksperimen. Dengan memahami desain-desain penelitian yang dijelaskan dalam buku ini, kita akan mampu merancang penelitian kuantitatif yang tepat.

4. Metodologi Penelitian: Lengkap, Praktis, dan Mudah Dipahami

Objek Penelitian

Buku ini merupakan bagian dari pengayaan literatur-literatur mengenal metodologi penelitian yang sudah banyak ditulis. Buku yang ditulis berdasarkan literatur yang luas ini akan memaparkan bab-bab yang lengkap dimana bab-bab tersebut sangat dibutuhkan untuk penelitian. Dengan hadirnya buku ini, penulis berharap dapat menjadi tuntunan bagi mahasiswa maupun peneliti yang menghendaki adanya buku panduan penelitian yang praktis, lengkap, dan mudah dipahami. Untuk itu buku ini didesain agar mudah diterima oleh siapa saja yang memerlukan pengetahuan tentang metodologi penelitian.

5. Belajar Mudah Metodologi Penelitian

Objek Penelitian

Metodologi penelitian adalah suatu cara atau metode yang digunakan untuk melakukan sebuah penelitian. Metodologi penelitian berisi sekumpulan peraturan, kegiatan, dan suatu prosedur yang digunakan oleh pelaku suatu disiplin ilmu untuk menyelesaikan suatu permasalahan atau penelitian terhadap suatu objek. Bab 1 – Dasar-Dasar Penelitian Bab 2 – Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif Bab 3 – Unsur-Unsur Dasar Penelitian Bab 4 – Unsur Penelitian Kualitatif Bab 5 – Unsur Penelitian Kuantitatif Bab 6 – Penelitian Pendidikan: Penelitian Tindakan Kelas Bab 7 – Perancangan Penelitian Kesehatan Bab 8 – Pelaksanaan dan Pelaporan Penelitian.

Sumber: dari berbagai sumber

BACA JUGA:

  1. 5 Jenis-Jenis Penelitian: Kuantitatif, Kualitatif, sampai Campuran
  2. Metodologi Penelitian: Pengertian, Jenis, Manfaat, dan Tujuan
  3. Klasifikasi Jenis-Jenis Metode Penelitian yang Sering Dipakai
  4. Teknik Pengumpulan Data dalam Rancangan Penelitian
  5. Kajian Teori: Pengertian, Contoh & Cara Membuat


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien