in

Sulit Mengambil Keputusan? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Hai, Grameds! Siapa yang masih suka mengalami kesulitan kalau mengambil keputusan? Mengambil keputusan itu seperti memilih rasa es krim di toko dengan seratus pilihan rasa—membingungkan, ya, bukan? Sering kali, kita merasa ragu atau bahkan stres ketika harus memilih sesuatu, entah itu masalah kecil seperti menu makan malam atau keputusan besar seperti pindah ke kota baru. Nah, kalau kamu sering bingung dan sulit menentukan pilihan, jangan khawatir! Artikel ini akan mengupas tuntas apa saja yang membuat kita susah mengambil keputusan, dan tentu saja, bagaimana cara mengatasinya. Yuk, simak bersama!

Mengambil keputusan adalah bagian penting dari kehidupan sehari-hari. Mulai dari keputusan kecil seperti memilih menu makan malam, hingga keputusan besar seperti memilih karier atau tempat tinggal. Namun, banyak dari kita sering merasa kesulitan dalam mengambil keputusan. Apakah kamu salah satunya?

Di bawah ini merupakan beberapa penyebab kesulitan dalam mengambil keputusan dan memberikan solusi praktis untuk mengatasinya.

 

FOMO--Fear of Missing Out

FOMO, yang pertama kali muncul dalam artikel Harvard Business School, menjadi istilah global untuk kondisi tak nyaman ketika kita berpikir orang lain memiliki pengalaman yang lebih baik dan lebih kaya daripada diri kita. Diperkuat dengan maraknya media sosial, FOMO telah menjadi krisis budaya. Lalu apa obatnya?

Patrick McGinnis, pencipta istilah FOMO, telah memikirkannya selama tujuh belas tahun dan menemukan solusinya: pengambilan keputusan. Belajar menimbang biaya dan manfaat dari pilihan yang kita ambil, membuat skala prioritas untuk keputusan-keputusan kita, dan mendengarkan suara hati sangatlah penting untuk meredakan FOMO dan kerabat dekatnya, FOBO—Fear of a Better Option.

Buku yang dilengkapi bagian evaluasi diri ini membantu kita memastikan dan menyingkirkan bagian-bagian dalam hidup yang lebih sering menimbulkan kecemasan daripada kebahagiaan.

 

Penyebab Sulit Mengambil Keputusan

(Sumber foto: www.pexels.com)

Berikut adalah beberapa penyebab sulit mengambil keputusan:

1. Ketakutan akan Kegagalan

Ketakutan akan kegagalan sering kali membuat kita ragu untuk mengambil keputusan. Kita cenderung membayangkan skenario terburuk yang bisa terjadi jika keputusan kita salah.

Ketakutan ini dapat menyebabkan kita menunda-nunda keputusan atau bahkan menghindari mengambil keputusan sama sekali, yang pada akhirnya bisa menghambat kemajuan kita.

Solusinya adalah ubah cara pandang terhadap kegagalan. Anggap kegagalan sebagai kesempatan untuk belajar dan tumbuh. Setiap keputusan, baik atau buruk, membawa kita lebih dekat pada tujuan kita dengan memberikan pelajaran berharga.

 

2. Terlalu Banyak Pilihan

Memiliki terlalu banyak pilihan bisa sangat membingungkan. Terlalu banyak opsi membuat kita sulit menentukan mana yang terbaik. Hal ini sering kali membuat kita kesulitan dalam mengambil keputusan.

Ketidakmampuan untuk memilih di antara banyak opsi dapat membuat kita merasa terjebak dan akhirnya tidak mengambil keputusan sama sekali.

Solusinya adalah batasi pilihanmu dengan fokus pada beberapa opsi yang paling relevan. Buatlah daftar pro dan kontra untuk masing-masing opsi untuk membantu menyederhanakan proses pengambilan keputusan.

 

3. Kurangnya Informasi

Kurangnya informasi yang memadai tentang opsi yang tersedia membuat kita merasa tidak yakin dalam mengambil keputusan. Ketidakpastian dan keraguan meningkat, yang bisa menghambat kita untuk membuat keputusan yang tepat.

Hal ini bisa diatasi dengan meluangkan waktu untuk mengumpulkan informasi yang cukup. Baca, teliti, dan jika perlu, mintalah pendapat dari orang-orang yang lebih berpengalaman atau ahli di bidang tersebut.

 

4. Keterbatasan Waktu 

Keterbatasan waktu juga dapat membuat kita sulit mengambil keputusan. Kita tidak memiliki cukup waktu untuk mempertimbangkan semua opsi dan konsekuensi dari keputusan yang akan diambil.

Untuk mengatasinya, kita dapat membuat daftar prioritas, mengatur waktu yang tepat untuk mempertimbangkan keputusan, atau menggunakan teknologi untuk mempercepat proses pengambilan keputusan.

 

5. Keterbatasan Sumber Daya

Keterbatasan sumber daya juga dapat membuat kita sulit mengambil keputusan. Kita tidak memiliki cukup sumber daya untuk mengimplementasikan keputusan yang akan diambil.

Untuk mengatasinya, kita dapat mencari sumber daya tambahan, berbagi tugas dengan orang lain, atau menggunakan teknologi untuk mempercepat proses pengambilan keputusan.

 

6. Keterbatasan Kemampuan 

Keterbatasan kemampuan juga dapat membuat kita sulit mengambil keputusan. Kita tidak memiliki cukup kemampuan untuk mengimplementasikan keputusan yang akan diambil.

Untuk mengatasinya, kita dapat meningkatkan kemampuan kita dengan cara belajar, berlatih, atau menggunakan teknologi untuk mempercepat proses pengambilan keputusan.

 

7. Tekanan Sosial

Pengaruh dari keluarga, teman, atau lingkungan sekitar bisa sangat besar. Kita sering merasa tertekan untuk memenuhi ekspektasi orang lain. Takut mengecewakan orang lain dapat membuat kita ragu dalam mengambil keputusan yang sebenarnya terbaik untuk diri sendiri.

Hal ini dapat diatasi dengan mengingat bahwa keputusan yang kamu ambil adalah untuk dirimu sendiri. Jangan biarkan tekanan sosial membebanimu. Fokuslah pada apa yang terbaik untukmu dan masa depanmu.

 

8. Perfeksionisme

Keinginan untuk membuat keputusan yang sempurna sering kali membuat kita terjebak dalam analisis yang berlebihan. Perfeksionisme bisa membuat kita terus-menerus menunda keputusan karena takut membuat kesalahan.

Solusinya adalah terimalah bahwa tidak ada keputusan yang sempurna. Setiap pilihan pasti memiliki kelebihan dan kekurangan. Buatlah keputusan terbaik dengan informasi dan sumber daya yang ada.

 

9. Ketidakpastian Masa Depan

Kekhawatiran tentang masa depan dan hasil dari keputusan kita sering kali menjadi penghalang dalam pengambilan keputusan. Ketidakmampuan untuk memprediksi masa depan dapat membuat kita takut untuk mengambil langkah.

Solusinya, belajarlah untuk hidup dalam ketidakpastian. Pahami bahwa masa depan tidak bisa diprediksi sepenuhnya dan yang terbaik yang bisa kita lakukan adalah membuat keputusan berdasarkan informasi yang kita miliki saat ini.

 

10. Kurangnya Kepercayaan Diri

Rendahnya kepercayaan diri bisa membuat kita merasa tidak cukup kompeten untuk mengambil keputusan. Rasa ragu dan takut membuat kesalahan dapat menghambat kita dalam membuat keputusan.

Solusinya adalah tingkatkan kepercayaan diri dengan mengenali dan merayakan keberhasilan-keberhasilan kecil dalam hidupmu. Percayalah bahwa kamu memiliki kemampuan untuk membuat keputusan yang baik.

 

11. Keterikatan Emosional

Keterikatan emosional dengan orang, tempat, atau hal tertentu dapat mengaburkan objektivitas kita. Kesulitan melihat situasi secara objektif dapat menghambat kita dalam mengambil keputusan yang rasional.

Hal ini dapat diatasi dengan cobalah untuk melihat situasi secara objektif. Mintalah pandangan dari orang-orang yang tidak terlibat secara emosional untuk mendapatkan perspektif yang lebih seimbang.

 

50 Cara Mengambil Keputusan

https://cdnwpseller.gramedia.net/wp-content/uploads/2024/04/button_cek-gramedia-com.png

Mengapa orang kaya semakin hari semakin kaya, sementara kita kebalikannya? Sudah banyak bukti menyatakan banyak bukti menyatakan nahwa kesuksesan dan kekayaan yang diraih para orang kaya dunia, dimulai dari kemampuan mereka mengambil keputusan berdasarkan intuisi. Dengan mempertajam intuisi kita, tentu kesuksesan akan semakin mudah diraih. Temukan cara mengambil keputusan berdasarkan intuisi para orang kaya dalam buku ini yang mungkin selama ini tidak pernah kita ketahui!

 

Tips Mudah dalam Mengambil Keputusan

(Sumber foto: www.pexels.com)

Mengambil keputusan bisa menjadi hal yang menantang, tetapi dengan beberapa strategi sederhana, kamu bisa membuat proses ini lebih mudah dan efektif. Berikut adalah beberapa tips yang bisa membantu kamu dalam mengambil keputusan:

1. Tentukan Tujuan yang Jelas

Pastikan kamu memahami apa yang ingin kamu capai dengan keputusan tersebut. Menetapkan tujuan yang jelas akan membantu kamu fokus pada hal-hal yang benar-benar penting.

 

2. Kumpulkan Informasi yang Cukup

Luangkan waktu untuk mengumpulkan informasi yang relevan. Semakin banyak informasi yang kamu miliki, semakin mudah untuk membuat keputusan yang tepat. Jangan ragu untuk mencari saran dari ahli atau orang-orang berpengalaman.

 

3. Buat Daftar Pro dan Kontra

Buatlah daftar keuntungan dan kerugian dari setiap opsi yang kamu pertimbangkan. Ini akan membantu kamu melihat gambaran yang lebih jelas tentang pilihan yang ada dan memudahkan proses pengambilan keputusan.

 

4. Batasi Pilihan

Terlalu banyak pilihan bisa membingungkan. Cobalah untuk membatasi pilihanmu hanya pada beberapa opsi yang paling relevan dan sesuai dengan tujuanmu.

 

5. Gunakan Pendekatan 10/10/10

Tanyakan pada diri sendiri bagaimana perasaanmu tentang keputusan ini dalam 10 menit, 10 bulan, dan 10 tahun ke depan. Pendekatan ini membantu kamu melihat dampak jangka pendek dan jangka panjang dari keputusan yang kamu buat.

 

6. Percaya pada Insting

Terkadang, perasaan atau intuisi bisa menjadi panduan yang baik dalam mengambil keputusan. Jika setelah menganalisis semua informasi kamu masih merasa ragu, percayalah pada instingmu.

 

7. Ambil Waktu untuk Berpikir

Jangan terburu-buru dalam mengambil keputusan. Beri diri kamu waktu untuk berpikir dan mempertimbangkan semua faktor. Kadang-kadang, keputusan yang bijaksana datang setelah kita merenung sejenak.

 

8. Konsultasi dengan Orang Lain

Mendapatkan perspektif dari orang lain bisa sangat membantu. Diskusikan keputusanmu dengan teman, keluarga, atau kolega yang kamu percaya. Mereka bisa memberikan wawasan dan sudut pandang yang mungkin belum kamu pertimbangkan.

 

9. Jangan Takut untuk Gagal

Ketakutan akan kegagalan sering kali menghambat kita dalam mengambil keputusan. Ingatlah bahwa setiap keputusan adalah kesempatan untuk belajar. Jangan biarkan ketakutan menghentikanmu untuk maju.

 

10. Mulai dengan Keputusan Kecil

Jika kamu merasa kesulitan dalam mengambil keputusan besar, cobalah untuk mulai dengan keputusan kecil terlebih dahulu. Ini akan membantu kamu membangun kepercayaan diri dan keterampilan dalam mengambil keputusan.

Dengan menerapkan tips-tips di atas, kamu bisa membuat proses pengambilan keputusan menjadi lebih mudah dan efektif. Ingatlah bahwa tidak ada keputusan yang sempurna, tetapi setiap keputusan yang kamu buat adalah langkah menuju pertumbuhan dan pembelajaran.

 

Kesimpulan

Nah, Grameds! Sekarang sudah tahu kan apa saja yang membuat kamu seringkali kesulitan mengambil keputusan. Kesulitan dalam mengambil keputusan bisa disebabkan oleh berbagai faktor seperti ketakutan akan kegagalan, terlalu banyak pilihan, kurangnya informasi, tekanan sosial, perfeksionisme, ketidakpastian masa depan, kurangnya kepercayaan diri, dan keterikatan emosional.

Memahami dan mengatasi faktor-faktor tersebut sangat penting untuk membantu kita menjadi lebih yakin dan percaya diri dalam membuat keputusan.Berlatihlah untuk meningkatkan kemampuan mengambil keputusan. Ingatlah bahwa setiap keputusan, baik atau buruk, adalah kesempatan untuk belajar dan berkembang.

Mengambil keputusan adalah keterampilan yang bisa kita asah dan tingkatkan. Teruslah belajar dan berlatih, serta jangan takut untuk membuat keputusan. Setiap pengalaman, baik atau buruk, akan membantu kita menjadi lebih baik dalam menentukan langkah-langkah kita di masa depan. Mari kita berani membuat keputusan dan terus berkembang dari setiap langkah yang kita ambil! Grameds, kamu bisa mempelajari cara mengoptimalkan diri kamu melalui buku-buku pengembangan diri yang tersedia di Gramedia.com.

 

Problem Solving and Decision Making for Improvement

Apapun level anda dalam sebuah organisasi, problem solving and decision making adalah hal penting untuk anda miliki demi menunjang kinerja. Namun, Bagaimana melakukan “problem solving and decision making” yang efektif dan efisien? Apa yang diperlukan agar kita berani mengambil keputusan? Bagaimana menghindarkan kita dari keputusan yang salah? Buku ini akan membantu anda dalam melakukan pemecahan masalah dan pengambilan keputusan.

Metode pemecahan masalah dan pengambilan keputusan yang dibahas dalam buku ini telah diajarkan di sekolah-sekolah bisnis terkemuka di seluruh dunia dan telah diterapkan oleh ribuan organisasi paling berpengaruh di seluruh dunia selama lebih dari 50 tahun. Metode ini telah terbukti meningkatkan KINERJA organisasi, LABA perusahaan, pangsa PASAR, kepuasan PELANGGAN, KUALITAS, PRODUKTIVITAS, efisiensi BIAYA, dan lain-lain.



Live Apakah Anda berminat jika disediakan fasilitas baca buku sepuasnya di Gramedia ?
  • Ya, tentu saja!
    90% 90% 57 / 63
  • Tidak
    9% 9% 6 / 63


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Laila Wu