Bahasa Indonesia Pendidikan Sastra

Belajar Teknik Membaca Puisi Yang Baik dan Benar – Materi Bahasa Indonesia Kelas X

teknik membaca puisi
Written by Umam

Puisi pada dasarnya merupakan salah satu jenis karya sastra yang cukup populer untuk berbagai kalangan. Tak jarang juga, beberapa orang membacakan puisi untuk situasi tertentu, seperti pentas, hiburan, bahkan bisa juga digunakan untuk mengungkapkan perasaan kepada seseorang.

Namun, membaca puisi tidak semudah yang dibayangkan. Ada beberapa teknik yang perlu dipahami dan dikuasai agar seseorang mampu membacakan puisi sesuai keinginannya. Puisi diketahui merupakan jenis karya sastra yang memiliki irama, rima, penyusunan larik dan bait. Alhasil, teknik membaca puisi menjadi penting untuk memunculkan berbagai unsur tersebut menjadi sesuatu yang indah.

berbagai unsur penting dari puisi untuk mampu menyampaikan sebagai unsur yang penting. Unsur-unsur tersebut membentuk suatu keindahan yang menjadi daya tariknya. Terlebih lagi jika dibacakan dengan tepat.

Selain mampu menyajikan sebuah keindahan, ketika Kamu belajar mengenai teknik membaca puisi, secara tidak sadar Kamu juga bisa mendapatkan berbagai manfaat, misalnya seperti, pemahaman tentang nilai-nilai kehidupan yang tersembunyi dalam puisi. Dengan membaca puisi, Kamu juga bisa memahami perasaan yang ingin disampaikan oleh penulis puisi atau biasa disebut penyair.

Nah, dalam artikel ini akan disejaikan berbagai informasi tentang teknik membaca puisi, mulai dari interpretasi atau penafsiran, teknik vokal, hingga performance atau penampulan. Berikut ini adalah penjelasan dari tiga teknik membaca puisi tersebut. Yuk, simak selengkapnya.

A. Mengenal Puisi

Sebelum kita membahas teknik membaca puisi, ada baiknya kita mengenal kembali tentang pengertian dari puisi. Membicarakan puisi, tentukan tidak lengkap kalau tidak membahas tentang beberapa penyair legendaris Indonesia, Sapardi Djoko Damono, Chairil Anwar hingga W.S Rendra. Ketiga tokoh tersebut telah mengabdikan hidupnya untuk menciptakan banyak puisi yang luar biasa.

Nah, untuk memulai proses belajar teknik membaca puisi, kita dapat memulai dengan memahami puisi singkat tentang cinta karya Sapardi Djoko Damono berikut ini,

Aku Ingin
Karya: Sapardi Djoko Damono

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu

dengan isyarat yang tak sempat disampaikan
awan kepada hujan yang menjadikannya tiada
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana

Setelah Kamu membaca puisi tersebut, Kamu pasti dapat memahami perasaan yang ingin disampaikan oleh penyair. Hal itu adalah daya tarik dari puisi. Puisi biasa digunakan untuk mengungkapkan perasaan seseorang dengan media penggunaan kata-kata yang indah dan penuh makna.

Pradopo mengungkapkan bahwa puisi pada dasarnya merupakan sebuah karya tulis yang disusun secara berirama untuk mengekspresikan pemikiran seseorang. Yang mana salah satu tujuannya adalah untuk bisa merangsang perasaan sekaligus imajinasi dari panca indera pembacanya. Oleh karena itu, tak heran apabila Kamu bisa ikut memahami perasaan yang diungkapkan oleh penyair. Apabila Kamu telah terbiasa memahami puisi, Kamu juga bisa membangkitkan imajinasi berdasarkan kata-kata dari karya tulis tersebut.

Setelah penyair berhasil menciptakan sebuah puisi, biasanya karya sastra tersebut akan dideklamasikan atau dibacakan oleh seorang pembaca puisi. Seorang pembaca puisi biasa disebut dengan deklamator. Hal ini dilakukan agar puisi dapat tersampaikan secara luas kepada banyak orang. Seorang deklamator biasanya membacakan puisi dengan suara yang lantang dengan penuh penghayatan.

B. Teknik Membaca Puisi

Setelah mengetahui tentang puisi dan tujuan dari membaca puisi, pada bagian ini kita akan langsung membahas tentang apa saja teknik membaca puisi itu. Pengetahuan tentang teknik membaca puisi menjadi penting karena dapat menyampaikan makna sekaligus perasaan yang ada di dalam puisi secara lebih optimal. Tanpa teknik yang benar, membaca puisi tidak ada bedanya dengan pembaca puisi secara naratif, sehingga tidak mampu menggugah perasaan dan imajinasi dari pendengar.

Nah, berikut ini adalah teknik membaca puisi yang telah berhasil Gramedia.com rangkum. Menurut Utami, S., Sugiarti, Sutoro, & Sosa, A. (2008), ada tiga hal penting yang perlu diperhatikan ketika hendak mempelajari teknik membaca puisi, yaitu interpretasi atau penafsiran, teknik vokal dan penampilan. Yuk, kita bahas satu persatu!

1. Interpretasi

Teknik membaca puisi yang pertama adalah interpretasi. Interpretasi sendiri merupakan salah satu kemampuan penting yang berkaitan dengan pemahaman terhadap puisi itu sendiri. Interpretasi dapat dipahami sebagai kemampuan seseorang dalam melakukan penafsiran atau penguasaan terkait arti kata, simbol, atau lambang yang dimasukkan dalam sebuah puisi oleh seorang penyair..

Salah satu kunci keberhasilan seorang deklamator dalam membacakan puisi adalah dengan memiliki kemampuan interpretasi yang tepat. Kemampuan interpretasi yang tidak tepat bisa membuat seseorang salah dalam memahami arti atau pesan yang ada di dalam sebuah puisi. Selain itu, interpretasi yang tidak akan sangat mempengaruhi teknik membaca yang lain dari segi vokal maupun penampilan. Jadi, interpretasi merupakan teknik membaca puisi pertama yang harus dikuasai oleh seorang pembaca puisi.

Nah, berikut ini akan disajikan salah satu contoh puisi supaya Kamu dapat lebih melatih kemampuan interpretasi. Pada saat Kamu membaca suatu puisi, ada banyak sekali kata asing yang digunakan oleh penyair. Oleh karena itu, salah satu hal yang perlu dikuasai dalam teknik interpretasi adalah penguasan banyak kosa kata.

Miaslnya dalam penggunaan kata “sedan” dari salah satu penggalan puisi yang berjudul Ibuku Dahulu ciptaan Amir Hamzah.

Matanya terus mengawas daku
walaupun bibirnya tiada bergerak
mukanya masam menahan sedan
hatinya pedih karena lakuku

Tentu arti kata “sedan” dalam puisi berjudul Ibuku Dahulu itu bukan jenis mobil sedan. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), “sedan” dapat diartikan sebagai isak atau suara tangis yang tertahan-tahan. Pemahaman arti yang benar dapat membuat seorang pembaca puisi menjadi lebih tepat dalam melakukan interpretasi. Dengan pengetahuan yang Kamu miliki tentang sosok ibu yang sedih hingga menahan tangis akibat perilaku anaknya dalam puisi itu, tentu saja akan semakin mempengaruhi bagaimana Kamu dalam menyampaikan pada saat membacakannya, mulai dari ekspresi, gerakan tubuh, hingga intonasi..

Tidak hanya mengetahui dan memahami arti dari setiap kata yang ada dalam sebuah puisi, Kamu juga harus mampu melakukan interpretasi atau penafsiran puisi secara menyeluruh. Barangkali ini akan cukup menyulitkan apabila Kamu menemui banyak puisi dengan gaya bahasa dan penulisan yang asing. Namun, di era teknologi seperti sekarang, referensi soal puisi pun banyak di internet. Nah, Kamu bisa memaksimalkan internet untuk memahami puisi yang hendak dibaca.

Seorang penyair, penulis sekaligus profesor di Wayne State University dan University of Houston yang bernama Edward Hirsch pernah mengatakan bahwa salah satu hal yang perlu dilakukan oleh seorang pembaca puisi adalah dengan mencoba untuk membaca puisi secara pelan dan berulang. Menurutnya, puisi bisa lebih dipahami dengan membaca beberapa kali kata demi kata hingga seorang pembaca berhasil mendapatkan pemahaman lebih tentang puisi yang dibacanya.

Nah, setelah Kamu mulai terbiasa untuk menafsirkan atau memahami makna dari puisi secara tepat, Kamu dapat melanjutkan untuk mempelajari teknik membaca puisi yang lain, yakni teknik vokal.

2. Teknik Vokal

Teknik membaca puisi yang kedua adalah teknik vokal. Teknik merupakan salah satu teknik yang berhubungan mengenai kemampuan untuk membuat suara menjadi lebih jelas dan lebih sesuai dengan puisi yang dibaca. Nah, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam teknik vokal agar seseorang bisa menghasilkan suara yang jelas dan baik. Tidak hanya itu, teknik vokal memiliki fungsi supaya pembaca puisi dapat menyampaikan berbagai makna atau penafsiran terhadap puisi kepada para pendengar.

a. Intonasi

Hal pertama yang perlu diperhatikan dalam teknik vokal yaitu intonasi. Menurut Foy Ario, intonasi adalah kemampuan untuk mengatur keras atau lembut pengucapan suatu kata sehingga bisa menyajikan puisi secara tepat. Untuk memiliki kemampuan mengatur suara dengan baik, Kamu bisa menentukan kata yang dianggap penting sehingga dapat diberi penekanan ketika mengucapkannya.

Penekanan kata-kata dalam puisi menjadi hal yang penting untuk dilakukan, hal ini biasa disebut dengan tekanan dinamik. Tidak hanya melakukan tekanan dinamik, dalam menyajikan intonasi yang baik juga ada teknik tempo. Teknik tempo sendiri digunakan untuk menentukan tingkat kecepatan atau kelambatan dalam mengucapkan suatu kata dalam membaca puisi.

b. Jeda

Hal kedua yang perlu diperhatikan dalam teknik vokal adalah jeda. Sebagai karya sastra yang disusun dalam bentuk baris atau larik, salah satu kesalahan yang sering dilakukan oleh seseorang dalam membaca puisi adalah memberikan jeda ketika berada dalam pergantian barisnya.

Jeda sendiri adalah cara melakukan pemberhentian sesaat dalam membaca puisi. Namun, apabila pemberian jeda dilakukan pada setiap baris puisi, tentu bisa mengakibatkan adanya efek terputus-putus. Hal ini bisa jadi mengganggu pendengar ketika hendak memahami atau menikmati pembacaan puisi.

Nah, cara yang bisa Kamu gunakan untuk mengakali masalah tersebut adalah dengan mengikuti tanda baca yang ada di dalam puisi. Misalnya saja, seperti pada saat Kamu menemui tanda koma (,), maka kamu dapat memberikan penjedaan secara singkat. Sementara, apabila Kamu menemui tanda titik (.), Kamu bisa lebih lama dalam melakukan penjedaan.

Contoh penggunaan jeda yang tepat bisa Kamu lihat dari penggalan puisi Sajak Matahari karya W. S. Rendra berikut ini.

Matahari adalah cakra jingga
yang dilepas tangan Sang Krishna.
Ia menjadi rahmat dan kutukanmu,
ya, umat manusia!

c. Artikulasi

Hal ketiga yang perlu diperhatikan dalam teknik vokal adalah artikulasi. Artikulasi dapat diartikan sebagai teknik untuk membuat suara menjadi lebih jelas pada saat mengucapkan setiap kata yang ada dalam sebuah puisi. Cara melatih artikulasi ini, Kamu bisa mulai mengucapkan secara jelas huruf-huruf vokal seperti /a/, /i/, /u/, /e/, /o/. Nah, teknik yang bisa Kamu lakukan agar suara bisa lebih jelas adalah dengan membuka dan membentuk mulut sesuai dalam huruf yang diucapkan.

Misalnya, pada saat Kamu mengucapkan huruf /o/, maka mulut harus dibuka dan bibir dibentuk menyerupai lingkaran kecil. Kamu juga bisa mengucapkan huruf /a/ dengan memastikan mulut dan bibir membuka secara lebar. Kunci keberhasilan dalam melakukan artikulasi adalah dengan memperhatikan pengucapan di setiap huruf dalam puisi.

d. Pernafasan

Hal keempat yang perlu diperhatikan dalam teknik vokal adalah pernafasan. Kemampuan dalam mengatur nafas dengan baik menjadi penting untuk mencegah kehabisan nafas pada saat membaca puisi. Salah satu teknik pernafasan yang bisa Kamu gunakan adalah nafas perut. Penggunaan nafas perut dapat dilihat pada saat perut mengembang saat menarik nafas.

3. Performance atau Penampilan

Teknik membaca puisi yang terakhir ini berkaitan langsung dengan penampilan atau apa yang bisa dilihat oleh penonton. Ada dua hal yang perlu diperhatikan dalam menyajikan penampilan yang baik, yakni ekspresi dan bahasa tubuh. Pertama, ekspresi atau mimik wajah dapat menggambarkan tentang emosi seseorang. Secara otomatis, apabila raut wajah yang Kamu tampilkan adalah senang, tentu akan berbeda dengan raut wajah pada saat marah atau sedih.

Sementara itu, bahasa tubuh dapat diartikan sebagai gerakan tubuh dari seseorang ketika membaca puisi. Salah satu contoh yang paling mudah yaitu gerakan mengepalkan tangan ke atas dengan tegas. Gerakan ini bisa menggambarkan perasaan penuh semangat dalam sebuah puisi. Oleh karena itu, penggunaan ekspresi wajah dan bahasa tubuh sangat membantu membantu untuk menjadikan penampilan Kamu lebih maksimal.

Selain menggunakan ekspresi dan bahasa tubuh. Kamu juga perlu memiliki rasa percaya diri yang tinggi tampil membacakan puisi di hadapan banyak orang. Rasa percaya diri yang baik pada akhirnya akan membuat Kamu tampil lebih tenang. Selain itu, Kamu juga akan lebih santai dalam membaca puisi yang memerlukan penghayatan secara penuh dari puisi. Tak lupa, seorang pembaca puisi harus berani menatap mata penonton, hal ini adalah salah satu cara ampuh untuk menularkan emosi dari puisi kepada penonton.

C. Contoh Puisi

Setelah Kamu mengetahui berbagai teknik membaca puisi, berikut ini adalah contoh puisi yang dapat Kamu gunakan selama proses belajar membaca puisi. Selamat Belajar.

Sajak Matahari – W. S. Rendra

Matahari bangkit dari sanubariku.
Menyentuh permukaan samodra raya.
Matahari keluar dari mulutku,
menjadi pelangi di cakrawala.

Wajahmu keluar dari jidatku,
wahai kamu, wanita miskin!
kakimu terbenam di dalam lumpur.
Kamu harapkan beras seperempat gantang,
dan di tengah sawah tuan tanah menanammu!

Satu juta lelaki gundul
keluar dari hutan belantara,
tubuh mereka terbalut lumpur
dan kepala mereka berkilatan
memantulkan cahaya matahari.
Mata mereka menyala
tubuh mereka menjadi bara
dan mereka membakar dunia.

Matahari adalah cakra jingga
yang dilepas tangan Sang Krishna.
Ia menjadi rahmat dan kutukanmu,
ya, umat manusia!

Guru – Kahlil Gibran

Barang siapa mau menjadi guru
Biarlah dia memulai mengajar dirinya sendiri
Sebelum mengajar orang lain
Dan biarkan pula dia mengajar dengan teladan
Sebelum mengajar dengan kata-kata
Sebab, mereka yang mengajar dirinya sendiri
Dengan membenarkan perbuatan-perbuatan sendiri
Lebih berhak atas penghormatan dan kemuliaan
Daripada mereka yang hanya mengajar orang lain
Dan membenarkan perbuatan-perbuatan orang lain

Bintang – Chairil Anwar

Aku mencintai kelasmu
Kamu membantuku ‘tuk melihat
Bahwa untuk hidup bahagia
Belajar adalah kuncinya
Kamu perhatian dan pandai
Kamu memahami muridmu
Kamu guru terbaik yang pernah ada
Aku tahu itu dari awal kita bertemu
Aku memperhatikan kata-katamu
Kata-kata dari seorang guru sejati
Kamu lebih dari teladan terbaik
Sebagai guru, kamu adalah bintang

Rekomendasi Buku & Atikel Terkait Teknik Membaca Puisi



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien