Biografi

Profil KH Ahmad Dahlan, Sosok Pendiri Muhammadiyah

Pendiri Muhammadiyah
Written by Ananda

Pendiri Muhammadiyah – Muhammadiyah merupakan salah satu dari organisasi Islam terbesar yang ada di Indonesia. Sejak Muhammadiyah berdiri, hingga sekarang organisasi ini telah memiliki anggota hingga jutaan orang. Pengikutnya juga tidak hanya terkumpul dalam satu wilayah saja, akan tetapi tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Organisasi ini didirkan pertama kali di sebuah kampung bernama Kauman yang berada di Yogyakarta pada 18 November 1912 atau 8 Dzulhijjah 1330 H oleh pendirinya yaitu Muhammad Darwis atau dikenal pula dengan nama Kyai Haji Ahmad Dahlan. Nah siapakah sosok KH Ahmad Dahlan ini? Simak artikel ini hingga akhir untuk mengetahui profil singkat dari KH Ahmad Dahlan ya!

Latar Belakang Keluarga dan Pendidikan KH Ahmad Dahlan

Pendiri Muhammadiyah

sumber: kompas.com

Ahmad Dahlan memiliki nama kecil Muhammad Darwis. Ia adalah anak keempat dari tujuh bersaudara dan termasuk keturunan dari Mulana Malik Ibrahin yaitu adalah salah seorang terkemuka di antara para walisongo, yaitu pelopor dari penyebaran agama Islam di Jawa.

Ketika memasuki usia ke 15 tahun, Ahmad Dahlan pergi melaksanakan ibadah haji dan tinggal selama lima tahun di Mekkah. Pada lima tahun periode tersebut, Ahmad Dahlum pun mulai berinteraksi dengan para pemikir pembaharu dalam agama Islam, seperti Muhammad Abduh, Rasyid Ridha, Al Afghani hingga Ibnu Taimiyah. Usai pulang dari Mekkah di tahun 1888, ia kemudian mengganti namanya menjadi Ahmad Dahlan.

Lalu pada tahun 1903, Ahmad Dahlan pun kembali ke Mekkah dan menetap di sana selama dua tahun. Ketika ia kembali ke Mekkah untuk kedua kalinya, Ahmad Dahlan pun memiliki kesempatan untuk berguru kepada Syekh Ahmad Khatib yang juga guru dari pendiri Nahdlatul Ulama yaitu KH Hasyim Asyari. Kemudian pada tahun 1912, Ahmad Dahlan pun mendirikan Muhammadiyah di Kauman, Yogyakarta.

Usai pulang dari Mekkah, Ahmad Dahlan pun menikahi Siti Walidah yaitu sepupunya sendiri dan anak dari kiai Penghulu Haji Fadhil yang kemudian Siti Walidah ini dikenal pula dengan nama Nyai Ahmad Dahlan yaitu seorang pahlawan nasional serta pendiri dari Aisyiyah.

Dari pernikahannya dengan Siti Walidah, Ahmad Dahlan memiliki enma orang anak yaitu Djohanah, Siradj Dahlan, Siti Busyro, Irfan Dahlan, Siti Aisyah dan Siti Zaharah. Ahmad Dahlan juga menikahi Nya Abdullah yaitu seorang janda dari H. Abdullah. Ia juga diketahui pernah menikah dengan Nyai Rum yaitu adik dari Kiai Munawwir Krapayak serta menikahi Nyai Aisyah Cianjur yaitu adik dari Adjengan Penghulu. Dari perkawinannya dengan Nyai Aisyah tersebut, Ahmad Dahlan memiliki anak bernama Dandanah.

KH Ahmad Dahlan menutup usia 54 tahun pada tahun 1923 dan ia dimakamkan di pemakaman Karangkajen di Yogyakarta.

Pendiri Muhammadiyah

Pengalaman Organisasi Ahmad Dahlan

Selain aktif ketika mengemukakan gagasannya mengenai gerakan dakwah Muhammadiyah, Ahmad Dahlan pun dikenal sebagai seorang wirausahawan yang cukup berhasil dengan berjualan batik.

Sebagai sosok yang aktif dalam beragam kegiatan di masyarakat serta memiliki gagasan yang cemerlang, Ahmad Dahlan adalah sosok yang mudah diterima oleh masyarakat. Sehingga ia pun cepat pula mendapatkan tempat di organisasi Jam’iyatul Khair, Syarikat Islam, Budi Utomo hingga Komite Pembela Kanjeng Nabi Muhammad.

Pada tahun 1912, KH Ahmad Dahlan mendirikan sebuah organisasi bernama Muhammadiyah untuk melaksanakan cita-cita dari pembaruan Islam yang hadir di Nusantara. Ahmad Dahlan menginginkan ada pembaruan terhadap cara berpikir maupun beramal masyarakat, namun tetap sesuai dengan tuntunan agama Islam.

Ia ingin mengajak umat Islam di Indonesia untuk kembali hidup sesuai dengan tuntunan yang ada dalam Al Quran maupun Hadits. Oleh karena itu, sejak awal berdiri, Ahmad Dahlan menegaskan bahwa Muhammadiyah bukanlah organisasi yang memiliki sifat politik, akan tetapi bersifat sosial serta bergerak dalam bidang pendidikan.

Gagasan Ahmad Dahlan mengenai berdirinya Muhammadiyah pun mendapatkan dukungan yag baik dari keluarga maupun keluarga sekitarnya. Akan tetapi, dukungan baik tersebut rupanya tidak dapat menghindarkan munculnya fitnah-fitnah, tuduhan hingga hasutan yang datang pada Ahmad Dahlan.

Ia sempat dituduh akan mendirikan agama baru dan menyalahi ajaran Islam. Ada pula orang yang menuduh bahwa Ahmad Dahlan adalah sosok kaiak palsu, sebab telah meniru bangsa Belanda yang beragama Kristen, mengajar pula di sekolah-sekolah Belanda hingga bergaul dengan tokoh Budi Utomo yang saat itu kebanyakan adalah seorang priyai.

Pada saat itu, Ahmad Dahlan memang sempat mengajar pelajaran agama Islam di sekolah OSVIA di Magelang yaitu sebuah sekolah khusus Belanda dan sekolah khusus untuk anak-anak priyayi. Bahkan ada pula beberapa orang yang hendak membunuh Ahmad Dahlan saat itu. Meskipun mendapatkan beragam fitnah, hasutan maupun ancaman, Ahmad Dahlan saat itu tetap berteguh hati dan tetap melanjutkan cita-cita serta pejuangannya dalam pembaruan Islam di Indonesia.

Ahmad Dahlan pun melanjutkan perjuangannya dalam membentuk Muhammadiyah dengan mengajukan permohanan untuk mendapatkan badan hukum pada pemerintah Hindia Belanda pada 20 Desember 1912. Permohonan tersebut, baru dikabulkan oleh pemerintah pada tahun 1914. Izin tersebut, juga hanya berlaku untuk daerah Yogyakarta, serta Muhammadiyah hanya boleh bergerak di daerah perizinan saja yaitu Yogyakarta.

Pembatasan gerak Muhammadiyah ini dikarenakan pemerintah Hindia Belanda saat itu khawatir, bahwa organisasi yang diusung oleh Ahmad Dahlan akan berkembang. Meskipun gerakannya dibatasi, akan tetapi daerah-daerah lain seperti Imogiri, Wonosari hingga Srandakan telah mendirikan kantor cabang Muhammadiyah.

Namun karena hal tersebut menentang keinginan atau peraturan yang telah ditetapkan oleh pemerintah Hindia Belanda, maka Ahmad Dahlan pun mengusulkan agar kantor cabang di kota lain menggunakan nama berbeda dan bukannya Muhammadiyah, seperti nama Nurul Islam di Pekalongan, nama Al Munir di Ujung Pandang dan Ahmadiyah di Garut.

Ahmad Dahlan menyebar luaskan gagasanya mengenai Muhammadiyah melalui tabligh ia adakan di berbagai kota. Selain itu, ia juga turut menyebarkan Muhammadiyah melalui relasa dagangnya. Gagasan yang dimiliki oleh Ahmad Dahlan, rupanya mendapatkan sambutan cukup besar dari masyarakat di berbagai kota di Indonesia. Sehingga, beberapa ulama dari beragam daerah pun berdatangan pada Ahmad Dahlan untuk menyatakan dukungannya pada gerakan dari Muhammadiyah.

Oleh karena itu, pada 7 Mei 1921, Ahmad Dahlan akhirnya mengajukan permohonan kembali kepada pemerintah Hindia Belanda untuk mendirikan cabang Muhammdiyah di kota-kota lain selain Yogyakarta. Pemerintah Hindia Belanda pun menyetujui permohonan tersebut pada 2 September 1921.

Sebagai seseorang yang demokratis dalam menjalankan aktivitas dari gerakan dakwahnya, Ahmad Dahlan juga memberikan fasilitas kepada para anggota Muhammadiyah untuk memproses evaluasi kerja serta melakukan pemilihan pemimpin di Muhammadiyah. Selama Ahmad Dahlan hidup, Muhammadiyah telah melaksanakan dua belas kali pertemuan anggota setiap setahun dan saat itu menggunakan istilah Aldemeene Vergadering atau persidangan umum.

Sosok Ahmad Dahlan, selain dikenal dekat dengan masyarakat serta para ulama, ia juga dekata tokoh-tokoh agama lain. Seperti Pastur Van Lith pada tahun 1914-1918. Pada tahun tersebut, Pastur Van Lith adalah pastur pertama yang diajak dialog oleh Ahmad Dahlan dan saat itu, ia tidak ragu untuk masuk ke gereja dengan memakai pakaian haji.

Pendiri Muhammadiyah

Jasa-Jasa Ahmad Dahlan

KH Ahmad Dahlan adalah salah satu pahlawan nasional yang memiliki jasa-jasa. Salah satunya adalah ia berjasa dalam membangkitkan kesadaran masyarakat Indonesia melalui gagasannya mengenai pembahatuan Islam serta pendidikan. Selain itu, pemerintah juga mengaggap Ahmad Dahlan memiliki jasa lainnya demi kemajuan bangsa Indonesia. Berikut beberapa jasanya.

  1. Ahmad Dahlan telah mempelopori kebangkitan dari umat Islam di Indonesia untuk menyadari nasibnya sebagai suatu bangsa yang terjajah dan masih harus banyak belajar serta berbuat banyak.
  2. Melalui organisasi Muhammadiyah yang ia gagas, Ahmad Dahlan telah memberikan banyak ajaran Islam yang murni kepada bangsa Indonesia. Selain itu, ajaran yang dibawa oleh Ahmad Dahlan dapat menuntut kemajuan, kecerdasan hingga beramal bagi bangsa Indonesia dan umat tanpa melupakan dasar dari iman dan Islam.
  3. Melalui organisasi Muhammadiyah yang ia dirikan, Ahmad Dahlan telah mempelopori amal usaha sosial serta pendidikan yang sangat diperlukan dalam kebangkita serta kemajuan bangsa dengan jiwa serta ajaran Islam.
  4. Melalui organisasinya, Muhammadiyah bagi wanita atau Aisyiyah telah mempelopori kebangkitan dari wanita-wanita Indonesia untuk dapat mengecap pendidikan serta berfungsi sosial, setingkat dengan para kaum pria.

Itulah beberapa jasa Ahmad Dahlan dalam memajukan bangsa Indonesia. Empat point tersebut, telah termaktub dalam surat Keputusan Presiden no 657 pada tahun 1961 yang menjadi surat keputusan bahwa Ahmad Dahlan adalah pahlawan nasional.

Latar Belakang Berdirinya Muhammadiyah

Pendiri Muhammadiyah

sumber: kompas.com

Muhammadiyah berdiri pada 18 November 1912. Muhammadiyah adalah salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia dan organisasi ini menjadi pencetus dari pembaruan Islam di Indonesia.

Nama Muhammadiyah sendiri dipilih, karena artinya yang secara harfiah adalah orang-orang yang beriman pada Nabi Muhammad. Lalu, penggunaan kata Muhammadiyah sebagai nama organisasi dimaknai untuk dapat menghubungkan ajaran-ajaran serta jejak perjuangan dari Nabi Muhammad.

Sedangkan menurut H Djarnawi Hadikusuma, nama Muhammadiyah dapat diartikan sebagai ‘tujuannya adalah untuk dapat memahami serta mengamalkan Islam sebagai suatu ajaran serta keteladanan Nabi Muhammad, agar dapat menjalani kehidupan di dunia selama yang ia inginkan. Oleh sebab itu, ajara agama Islam yang murni serta benar dapat menginspirasi kemajuan dari umat Islam maupun masyarakat Indonesia pada umumnya.’

Latar belakang Muhammadiyah berdiri adalah dari hasil interaksi antara Ahmad Dahlan dengan teman-temannya di Budi Utomo yang tertarik mengenai tema keagaaman. Ide berdirinya Muhammadiyah pun muncul atas usulan dari salah satu santri dari Kyai Dahlan di Kweekschool Jetis.

Di sekolah tersebut, Ahmad Dahlan mengajarkan agama Islam di luar sekolah dan di rumahnya. Melihat hal tersebut, santri tersebut pun mengusulkan agar kegiatan pendidikan yang dilakukan oleh Ahmad Dahlan tidak boleh hanya dilakukan oleh ia sendirian, akan tetapi juga melalui organisasi agar, ada kesinambungan usai Ahmad Dahlan meninggal dunia.

Berkat usulan-usulan tersebutlah, Ahmad Dahlan akhirnya memiliki gagasan untuk mendirikan Muhammadiyah yang akhirnya mendapatkan banyak dukungan dari berbagai pihak, hingga memiliki banyak anggota yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Maksud dan Tujuan dari Berdirinya Muhammadiyah

Muhammadiyah memiliki maksud serta tujuan ketika didirkan oleh Ahmad Dahlan, berikut maksud didirikannya Muhammadiyah.

  1. Untuk melakukan penyebaran agama Islam sesuai dengan ajaran dari Nabi Muhammad kepada seluruh penduduk di Hindia Belanda dalam residensi Yogyakarta.
  2. Demi memajukan persoalan agama pada anggota-anggotanya, termasuk dalam memajukan pendidikan maupun pembelajaran agama di Hindia Belanda.
  3. Untuk memajukan serta menikmati hidup atau way of lide selama kehendak agama Islam mencapai akhirnya.

Dijelaskan oleh Djarnawi Hadikusuma, bahwa kata-kata tersebut meskipun terdengar sederhana akan tetapi memiliki makna yang luas serta dalam. Artiya bahwa pada masa tersebut, umat Islam di Hindia Belanda lemah serta terbelakang, sebab umat Islam di Hindia Belanda saat itu tidak memahami ajaran Islam yang sebenarnya. Oleh karena itu, Muhammadiyah pun hadir sebagai organisasi yang mengungkapkan maupun menekankan ajaran Islam yang murni kepada para penduduk di Hindia Belanda.

Selain itu, Muhammadiyah juga hadir sebagai organisasi yang mendorong umat Islam untuk dapat mempelajari pengetahuan agama Islam secara umum. Ulama yang tergabung dalam organiasi Muhamadiyah pun mencari suasana serta beragam hal menarik untuk mendorong penduduk di Hindia Belanda agar mau belajar dengan cara yang lebih maju. Lalu pada tahun 1985, Undang-Undang Keormasan di Indonesia pun dikeluarkah, sehingga, prinsip organisasi Islam pun digantik dengan prinsip Pancasila.

Muhammadiyah sendiri memiliki tujuan untuk merubah masyarakat menjadi lebih besar, adil serta makmur dan diridhoi oleh Allah dengan menerapkan ajaran agama Islam. Pada umurnyanya yang ke 44, Muhammadiyah pun merumuskan tujuan organisasi untuk mengembalikan dasar maupun tujuan Islam pada masyarakat Islam sejati.

Muhamamdiyah memiliki kantor pengurus yang mulanya berada di Yogyakarta, sebab saat itu Ahmad Dahlan mendirikan Muhammadiyah di Kauman, Yogyakarta dan pemerintah Hindia Belanda pun membatasi gerak organisasi ini.

Namun, pada sekitar tahun 1970, komite pendidikan, ekonomi, kesehatan serta kesejahteraan dari Muhammadiyah pun pindah kantro ke ibu kota yaitu Jakarta. Struktur dari pimpina pusat Muhammadiyah sejak tahun 210 hingga 2015 pun terdiri dari lima penasihat, satu orang ketua umum yang dibantu oleh 12 ketua lainnya, satu sekretaris umum dan dua anggotanya, dan satu orang bendahara umum serta satu orang anggotanya.

Sementara itu, Muhammadiyah juga memiliki pimpinan wilayah setingkat provinsi, daerah setingkat kabupaten atau kota, cabang setingkat kecamatan, ranting setingkat pedesaan atau kelurahan dan terakhir pimpinan cabang istimewa untuk Muhammadiyah di luar negeri.

Sebagai organisasi yang bergerak di bidang pendidikan, Muhammadiyah telah memiliki beberapa institusi pendidikan yang cukup besar dan tersebar di seluruh wilayah di Indonesia. Mulai dari universitas, sekolah tinggi, institut, politeknik hingga akademi.

Muhammadiyah juga tidak hanya fokus pada satu bidang pendidikan saja, akan tetapi menyebar dengan luas mulai dari kesehatan, teknologi, pertanian, hingga agama.

Selain pendidikan, Muhammadiyah juga aktif bergerak di bidang sosial maupun kesehatan. Dalam bidang kesehatan, Muhamamdiyah memiliki rumah sakit umum dan rumah sakit bersalin, balai kesehatan, balai pengobatan hingga apotek.

Sedangkan pada bidang sosial, Muhammadiyah memiliki panti asuhan yatim, panti jompo, balai kesehatan sosial, panti wreda, panti cacat netra, santunan, balai pendidikan dan keterampilan Muhammadiyah, sekolah luar biasa serta pondok pesantren.

Pendiri Muhammadiyah

Nah, itulah penjelasan mengenai profil singkat dari sosok pendiri Muhammadiyah yaitu Ahmad Dahlan serta sedikit mengenai latar belakang terbentuknya Muhammadiyah. Apakah Grameds telah memahami materi mengenai Muhammadiyah ini?

Apabila belum, Grameds tidak perlu khawatir sebab Grameds dapat mencari referensi mengenai tokoh-tokoh atau pahlawan nasional seperti Ahmad Dahlan dengan membeli buku yang tersedia di Gramedia, sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia menyajikan beragam buku dengan beragam topik untuk Grameds! Jadi tunggu apa lagi? Segera check out sekarang juga!

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien