Kuliah Penelitian

Pengertian Penelitian Hingga Contoh Penelitian Kuantitatif

contoh penelitian kuantitatif
Written by M. Hardi

Contoh penelitian kuantitatif – Ketika melakukan penelitian biasanya menggunakan metode penelitian kualitatif atau metode penelitian kuantitatif. Penelitian kuantitatif berbeda dengan penelitian kualitatif, dimana penelitian kualitatif menggunakan deskripsi verbal sebagai alat penelitiannya, sedangkan penelitian kuantitatif biasanya berkaitan dengan angka atau lebih cenderung ke arah matematis.

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas lebih dalam tentang penelitian kuantitatif. Bukan hanya pengertiannya saja, tetapi juga contoh penelitian kuantitatif. Tunggu apalagi, simak artikel ini sampai habis ya, Grameds.

Pengertian Penelitian Kuantitatif

contoh penelitian kuantitatif

Sumber: Pixabay

Menurut Wikipedia, penelitian kuantitatif adalah penelitian ilmiah yang sistematis terhadap bagian-bagian dan fenomena serta kausalitas hubungan-hubungannya. Tujuan penelitian kuantitatif adalah mengembangkan dan menggunakan model-model matematis, teori-teori dan/atau hipotesis yang berkaitan dengan suatu fenomena. Proses pengukuran adalah bagian yang sentral dalam penelitian kuantitatif karena hal ini memberikan hubungan yang fundamental antara pengamat empiris dan ekspresi matematis dari hubungan-hubungan kuantitatif.

Penelitian kuantitatif banyak digunakan dalam ilmu alam maupun ilmu sosial, dari fisika dan biologi sampai sosiologi dan jurnalisme. Pendekatan ini juga digunakan sebagai cara untuk meneliti berbagai aspek dari pendidikan. Istilah penelitian kuantitatif sering dipergunakan dalam ilmu-ilmu sosial untuk membedakannya dengan penelitian kualitatif.

Penelitian kuantitatif dapat dikatakan sebagai metode pengukuran data kuantitatif dan statistika objektif melalui perhitungan ilmiah berasal dari sampel orang-orang atau penduduk yang diminta menjawab sejumlah pertanyaan tentang survei untuk menentukan frekuensi dan persentase tanggapan mereka.

Contohnya, 240 orang, 79% dari populasi sampel, mengatakan bahwa mereka lebih percaya pada diri mereka pribadi masa depan mereka dari setahun yang lalu hingga hari ini. Menurut ketentuan ukuran sampel statistik yang berlaku, maka 79% dari penemuan dapat diproyeksikan ke seluruh populasi dari sampel yang telah dipilih. pengambilan data ini adalah disebut sebagai survei kuantitatif atau penelitian kuantitatif.

Ukuran sampel untuk survei oleh statistik dihitung dengan menggunakan rumusan untuk menentukan seberapa besar ukuran sampel yang diperlukan dari suatu populasi untuk mencapai hasil dengan tingkat akurasi yang dapat diterima. Peneliti mencari ukuran sampel yang akan menghasilkan temuan dengan minimal 95% tingkat keyakinan (yang berarti bahwa jika Anda survei diulang 100 kali, 95 kali dari seratus, Anda akan mendapatkan respon yang sama) dan plus / minus 5 persentase poin margin dari kesalahan. Banyak survei sampel dirancang untuk menghasilkan margin yang lebih kecil dari kesalahan.

Beberapa survei dilakukan melalui pertanyaan tertulis dan tes. Kemudian, kriteria yang sesuai dengan penelitian akan dikumpulkan, sehingga menghasilkan responden yang diinginkan. Namun, terkadang dalam pengambilan survei suka terjadi beberapa masalah yang membuat penelitian kuantitatif tidak berjalan dengan maksimal.

https://www.gramedia.com/products/menyusun-penelitian-kuantitatif-untuk-skripsi-tesis?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Ciri-Ciri Penelitian Kuantitatif

Setelah membahas tentang pengertian penelitian kuantitatif, maka pembahasan selanjutnya adalah ciri-ciri penelitian kuantitatif. Berikut ini, ciri-ciri penelitian kuantitatif.
Instrumen yang digunakan telah ditentukan sebelumnya dan tertata dengan baik.Instrumen yang biasa dipakai adalah angket (kuesioner).
Tidak banyak memberi peluang bagi fleksibilitas, masukan imajinatif dan refleksitas.
Masalah kuantitatif lebih umum memiliki wilayah yang luas, tingkat variasi yang kompleks
Pembahasan lebih pada permukaan atau tidak mendalam

Model Penelitian Kuantitatif

Menurut Bryman terdapat 4 (empat) model dalam menggabungkan penelitian dengan pendekatan kuantitatif dan kualitatif, yaitu :

  1. Penelitian kualitatif digunakan untuk memfasilitasi penelitian kuantitatif.
  2. Penelitian kuantitatif digunakan untuk memfasilitasi penelitian kualitatif
  3. Kedua pendekatan diberikan bobot yang sama
  4. Triangulasi

Kelebihan dan Kekurangan Metode Kuantitatif

contoh penelitian kuantitatif

Sumber: Pixabay

Sama dengan metode penelitian lainnya, metode penelitian kuantitatif juga memiliki kelebihan dan kekurangannya. Di bawah ini akan dijelaskan lebih lanjut tentang kelebihan dan kekurangan dari metode penelitian kuantitatif.

Kelebihan Metode Kuantitatif

  1. Dapat digunakan untuk menduga atau meramal
  2. Hasil analisis dapat diperoleh dengan akurat bila digunakan sesuai aturan
  3. Dapat digunakan untuk mengukur interaksi hubungan antara dua atau lebih variabel
  4. Dapat menyederhanakan realitas permasalahan yang kompleks dan rumit dalam sebuah model
  5. Penelitian lebih berjalan sistematis
  6. Mampu memanfaatkan teori yang ada
  7. Penelitian lebih berjalan objektif
  8. Spesifik, jelas, rinci
  9. Ukuran penelitian besar, sehingga menjadi nilai tambah sendiri

Kekurangan Metode Kuantitatif

  1. Berdasarkan pada anggapan-anggapan (asumsi)
  2. Asumsi tidak sesuai dengan realitas yang terjadi atau menyimpang jauh maka kemampuannya tidak dapat dijamin bahkan menyesatkan
  3. Data harus berdistribusi normal dan hanya dapat digunakan untuk menganalisis data yang populasi dan sampelnya sama
  4. Tidak dapat dipergunakan untuk menganalisis dengan cuplikan (sampel) yang jumlahnya sedikit (>30)
  5. Pengumpulan data cenderung berasal dari nilai tertinggi
  6. Penelitian tidak subyektif
  7. Orientasi hanya sebatas pada jumlah
  8. Dibatasi oleh peluang untuk menggali responden dan kualitas perangkat pengumpulan data original
  9. Keterlibatan periset umumnya terbatas.

Tujuan Penelitian Kuantitatif

  1. Mengembangkan model matematis, bukan hanya mengadopsi teori melainkan membangun hipotesis yang berhubungan dengan keadaan nyata yang akan diteliti.
  2. Melakukan pengukuran guna membantu melihat hubungan antara data secara kuantitatif dengan pengamatan empiris.
  3. Menentukan variabel dalam sebuah populasi baik dalam bentuk studi deskriptif dan studi eksperimental.

Karakteristik Penelitian Kuantitatif

Penelitian menggunakan metode kuantitatif memiliki beberapa ciri-ciri yang membedakan dengan jenis metode penelitian lainnya. Di antara ciri-ciri penelitian kuantitatif adalah berikut ini:

  1. Penelitian ini untuk menjawab permasalahan khusus yang diangkat sebagai sebagai fokus penelitian.
  2. Topik yang diangkat penting karena penelitian ini berorientasi pada proses bukan hasil.
  3. Rancangan penelitian bersifat sementara dan bisa berubah ketika sudah terjun ke lapangan.
  4. Hasil yang diperoleh harus berkredibilitas, auditabilitas, transferabilitas dan konfirmabilitas yang mana keabsahan data dapat dilihat.

Macam-Macam Penelitian Kuantitatif

contoh penelitian kuantitatif

Sumber: Pixabay

Penelitian kuantitatif ini sendiri juga memiliki beberapa macam. Berikut macam-macam penelitian kuantitatif, yaitu:

1. Korelasi

Metode korelasi merupakan salah satu dari macam-macam metode penelitian kuantitatif yang digunakan dalam evaluasi. Terutama untuk mendeteksi sejauh mana variasi pada suatu faktor berkaitan dengan variasi pada satu atau lebih faktor lain berdasarkan koefisien korelasi.

Macam-macam metode penelitian kuantitatif seperti korelasional adalah penelitian dengan tujuan untuk mendeteksi tingkat kaitan variasi-variasi yang ada dalam suatu faktor dengan variasi-variasi dalam faktor yang lain dengan berdasarkan pada koefisien korelasi

2. Deskriptif

Metode deskriptif merupakan salah satu macam-macam metode penelitian kuantitatif dengan suatu rumusan masalah yang memadu penelitian untuk mengeksplorasi atau memotret situasi sosial yang akan diteliti secara menyeluruh, luas, dan mendalam. Macam-macam metode penelitian kuantitatif seperti deskriptif ini bertujuan untuk melukiskan secara sistematis fakta atau karakteristik populasi tertentu atau bidang tertentu secara faktual dan cermat.

3. Kausal Komparatif

Metode penelitian kausal komparatif merupakan salah satu dari macam-macam metode penelitian kuantitatif. Nama populer dari macam-macam metode penelitian kuantitatif ini adalah ex-post facto. Metode kausal komparatif digunakan dalam evaluasi untuk mengetahui kemungkinan hubungan sebab-akibat.

Proses dari macam-macam metode penelitian kuantitatif seperti kausal komparatif adalah dengan pengamatan terhadap akibat yang ada dengan mencari faktor-faktor penyebabnya. Melibatkan kegiatan peneliti yang diawali dari mengidentifikasi pengaruh variabel satu terhadap variabel lainnya, kemudian mencari kemungkinan variabel penyebabnya.

4. Komparatif

Macam-macam metode penelitian kuantitatif seperti yang komparatif berfungsi membandingkan dua perlakuan atau lebih dari suatu variable, atau beberapa variabel sekaligus. Tujuan macam-macam metode penelitian kuantitatif, seperti komparatif ini untuk melihat perbedaan dua atau lebih situasi, peristiwa, kegiatan, atau program.

Perbandingan yang dilihat dari bagaimana seluruh unsur dalam komponen penelitian terkait antara satu sama lain. Adapun perhitungan yang digunakan metode penelitian kuantitatif seperti komparatif. Komparatif adalah persamaan dan perbedaan dalam perencanaan, pelaksanaan, serta faktor pendukung hasil. Bagaimana unsur pembentuk hasil penelitian dapat menjadi latar belakang dari hasil penelitian tersebut.

5. Eksperimen

Metode penelitian eksperimen merupakan salah satu dari macam-macam metode penelitian kuantitatif. Penelitian kuantitatif ini dilakukan untuk menguji efektif atau tidaknya variabel eksperimen. Penelitian eksperimen biasanya lebih banyak digunakan dalam bidang eksak. Ada dua jenis penelitian eksperimen, semu dan sungguhan.

Metode eksperimen semu digunakan dalam evaluasi untuk memperoleh informasi yang merupakan perkiraan yang dapat diperoleh data sebenarnya. Macam-macam metode penelitian kuantitatif seperti eksperimen ini biasanya digunakan dalam kondisi yang tidak memungkinkan untuk mengontrol dan/atau memanipulasikan variabel yang relevan.

Sementara, metode eksperimen sungguhan digunakan dalam evaluasi untuk mengkaji kemungkinan saling hubungan sebab-akibat. Ini dilakukan dengan cara mengenakan satu atau lebih kondisi perlakuan kepada satu atau lebih kelompok eksperimen serta membandingkan hasilnya dengan satu atau lebih kelompok kontrol yang tidak dikenai kondisi perlakuan.

6. Survei

Metode survei digunakan dalam evaluasi untuk membuat pencandraan secara sistematis, faktual, dan akurat terhadap fakta-fakta serta sifat-sifat populasi atau daerah tertentu. Macam-macam metode penelitian kuantitatif seperti survei digunakan untuk memperoleh atau mengumpulkan data informasi tentang populasi yang besar.

Biasanya, menggunakan sampel yang relatif lebih kecil. Macam-macam metode penelitian kuantitatif seperti survei digunakan untuk memecahkan masalah-masalah isu skala besar yang aktual dengan populasi sangat besar, sehingga diperlukan sampel ukuran besar. Dalam penelitian survei informasi dikumpulkan dari responden dengan menggunakan kuesioner.

7. Inferensial

Inferensial merupakan salah satu macam-macam metode penelitian kuantitatif yang melakukan analisis hubungan antar variabel dengan pengujian hipotesis. Maka, kesimpulan penelitian jauh melampaui sajian data kuantitatif saja. Dalam penelitian inferensial dapat membahas tentang besarnya peluang kesalahan dalam pengambilan kesimpulan.

https://www.gramedia.com/products/menyusun-penelitian-kuantitatif-untuk-skripsi-tesis?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Manfaat Penelitian Kuantitatif

Penelitian kuantitatif memiliki manfaat yang dibagi menjadi dua jenis, yaitu manfaat teoritis dan manfaat praktis. Berikut penjelasan lengkapnya.

Manfaat Teoritis

Manfaat teoritis merupakan manfaat yang berhubungan dengan pengembangan ilmu, dalam hal ini adalah ilmu linguistik. Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat berguna dalam pengembangan ilmu bahasa, khususnya dalam bidang pragmatik. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan ilmu pengetahuan mengenai studi tentang pelanggaran prinsip kesantunan dan implikatur percakapan berdasarkan pelanggaran prinsip kesantunan khususnya dalam tuturan yang bersifat komedi.

Manfaat Praktis

Manfaat praktis merupakan manfaat yang dapat diambil dari penelitian ini oleh peneliti itu sendiri dan pembaca. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi kepada pembaca mengenai pemahaman terhadap percakapan di dalam, terutama dalam memahami prinsip kesantunan dan implikatur percakapan berdasarkan pelanggaran prinsip. Dengan cara menganalisis secara langsung tuturan yang ada di dalam komik tersebut. Selain itu, penelitian ini dapat bermanfaat sebagai acuan untuk penelitian selanjutnya.

Langkah Melakukan Penelitian Kuantitatif

Berikut langkah-langkah penelitian kuantitatif yang bisa Grameds ikuti, yaitu:

1. Merumuskan Latar Belakang

Langkah penelitian ini adalah yang melatarbelakangi peneliti memilih tema dan topik tersebut harus diuraikan dalam latar belakang disertai dengan data-data pendukung.

2. Membuat Rumusan Masalah

Rumusan masalah merupakan sebuah kalimat pertanyaan bukan pernyataan dan harus relevan dengan tema yang diangkat, bersifat baru dan asli serta penting.

3. Menentukan Landasan Teori

Landasan teori ini untuk mengkaji literatur yang jadi sandaran peneliti guna menemukan jawaban atas rumusan masalah yang sudah ditentukan.

4. Merumuskan Hipotesis
Hipotesis merupakan jawaban sementara atau asumsi yang peneliti pegang untuk dilakukan pengujian. Ada hasil penelitian yang sesuai hipotesis dan ada yang menolaknya.

5. Pengumpulan Data

Pengumpulan data uni sebagai bahan untuk mendapatkan solusi atas permasalahan yang diangkat. Dalam pengumpulan data membutuhkan instrumen penelitian dan menguji instrumen. Hasil data yang diperoleh selanjutnya kan diuji validitas dan reliabilitas.

Hasil uji data akan dianalisis untuk menjawab hipotesis sebelumnya dan ditulis dalam bab pembahasan. Bisa disajikan berupa tabel, diagram atau grafik. Cara tersebut lebih mudah dibaca oleh orang lain daripada disampaikan dalam bentuk deskriptif, apalagi jika yang disajikan adalah data angka.

6. Kesimpulan

Kesimpulan ini berisi garis besar hasil penelitian, apakah hipotesis diterima atau ditolak beserta alasannya.

Contoh Penelitian Kuantitatif

contoh penelitian kuantitatif

Sumber: RumusRumus.com

Jika bicara tentang contoh penelitian kuantitatif, rasanya akan sangat banyak sekali. Oleh sebab itu, pada kesempatan kali ini, akan diberikan contoh judul penelitian kuantitatif. Berikut contoh judul pada penelitian kuantitatif, antara lain:

1. Contoh Penelitian Kuantitatif Ilmu Psikologi

  • Hubungan Antara Iklim Komunikasi Organisasi Dengan Perilaku Produktif Karyawan
  • Hubungan Antara Pribadi Optimis Dengan Kepatuhan Menjalankan Terapi Pada Penderita Diabetes Melitus Tipe 2
  • Hubungan Antara Harga Diri Dengan Konformitas Pada Remaja Putri Yang Merokok
  • Between Leader Member Exchange With Employee Trust To Manager)
  • Pengaruh Gaya Kelekatan Romantis Dewasa (Adult Romantic Attachment Style) Terhadap Kecenderungan Untuk Melakukan Kekerasan Dalam Pacaran

2. Contoh Penelitian Kuantitatif Ilmu Komunikasi

  • Kencono Di Mata Masyarakat Desa Ngale Kabupaten Ngawi Tahun 2013.
  • Pengaruh Kualitas Pelayanan MMC (Muhammadiyah Medical Centre) Terhadap
  • Kepuasan Mahasiswa (Analisis Regresi Tingkat Kepuasan Mahasiswa FKI UMS).
  • Pengaruh Intensitas Menonton Serial Animasi Upin Dan Ipin Terhadap Nilai-Nilai
  • Moral Pada Siswa Sekolah Dasar (Studi Korelasi Pada Siswa Kelas IV SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta).
  • Persepsi Mahasiswa Ilmu Komunikasi Terhadap Perilaku Olga Sebagai Presenter Acara Musik Dahsyat Di RCTI.
  • Pengaruh Terpaan Pemberitaan Kecelakaan Lalu Lintas Bus Sumber Kencono Di Media Terhadap Citra Bus Sumber

3. Contoh Penelitian Kuantitatif Informatika

  • Metode Pengembangan Media Pembelajaran Berbasis Android pada Materi Matematika Untuk Siswa Kelas XI SMP Negeri 3 Cirebon.
  • Pengaruh Pemanfaatan Aplikasi Smartphone Berbasis Android Sebagai Media Pembelajaran di SMP Negeri 1 Semarang.
  • Pengembangan Sistem Informasi Presensi Kuliah Berbasis NFC di Program Studi Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer Universitas Sebelas Maret.
  • Perancangan Aplikasi Human Resource Information System (HRIS) Berbasis Website Pada PT. Super Tata Raya Steel

https://www.gramedia.com/products/metode-penelitian-kuantitatif-pengembangan-hipotesis-dan-pengujiannnya-menggunakan-smartpls?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Setiap penelitian yang dilakukan oleh seseorang atau kelompok harus disesuaikan metodenya agar bisa menghasilkan penelitian yang optimal. Bukan hanya bisa menghasilkan penelitian yang optimal, tetapi bisa juga menghasilkan penelitian yang bermanfaat bagi banyak orang.

Grameds bisa mempelajari lebih lanjut mengenai metode dan contoh penelitian kuantitatif dengan membaca buku yang tersedia di Gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas kami selalu berusaha memberikan yang terbaik. untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Yufi Cantika Sukma Ilahiah

Baca juga:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien