Sejarah

Sejarah Sebagai Seni: Penjelasan Konstruk Baru Sejarah Seni, Ciri-Ciri, dan Contohnya

Sejarah Sebagai Seni: Penjelasan Konstruk Baru Sejarah Seni, Ciri-Ciri, dan Contohnya
Written by Fandy

Sejarah Sebagai Seni – Sejarah seni adalah sebuah kategori penulisan sejarah yang kaya dengan objek penelitian. Hal ini seiring dengan luasnya ruang lingkup definisi seni. Dalam perkembangan terbaru, karya sejarah seni lebih mudah ditemukan dalam bentuk karya ilmiah di universitas, baik tulisan skripsi, tesis, atau disertasi. Dalam mencermati perkembangan yang menggembirakan tersebut, diperlukan upaya-upaya untuk membuat karya sejarah seni yang lebih berkualitas dan lebih menarik untuk dinikmati.

Salah satu upaya yang dapat ditempuh adalah dengan merekonstruksi sejarah seni dalam konstruk sejarah visual. Rekonstruksi sejarah seni dalam konstruk sejarah visual memerlukan penggunaan sumber visual sebagai sumber utama penulisan sejarah dan metode penelitian visual sebagai metode yang dipilih. Dengan menggunakan metode ini, sejarah seni yang dihasilkan menjadi kaya akan fakta visual, baik gambar-gambar bergerak maupun gambar-gambar statis.

Pengertian Sejarah Sebagai Seni

Sejarah sebagai seni memiliki maksud sebagai suatu kemampuan menulis yang baik dan juga menarik mengenai suatu kisah atau peristiwa yang terjadi pada masa lalu. Jadi, sebenarnya istilah ini sangatlah melekat dalam diri seorang yang berprofesi seni sejarawan karena mereka sering kali menceritakan kisah-kisah sejarah.

Dalam menulis kisah sejarah tersebut tentunya seorang sejarawan tidak sembarangan agar tulisan yang ia buat menjadi menarik untuk dibaca. Oleh karena itu, seni dibutuhkan dalam penulisan karya sejarah. Hal ini karena apabila hanya mementingkan data-data, akan  sangat kaku dan pembaca pun akan cepat bosan.

Realitas memperlihatkan, sebagaimana karya-karya kategori sejarah lainnya, seperti sejarah politik, sejarah sosial, sejarah kebudayaan, dan sejarah ekonomi, karya-karya sejarah seni pada umumnya masih menjadikan sumber tertulis sebagai sumber utama penulisan atau bahkan sumber satu-satunya dalam merekonstruksi sejarah seni.

Dengan demikian, karya sejarah seni lebih banyak lahir dalam bentuk konvensional, sebagaimana yang dapat dilihat dewasa ini, yakni karya sejarah yang secara substansial didominasi oleh deskripsi atau narasi yang bersifat tertulis. Padahal, kenyataan memperlihatkan bahwa sumber-sumber yang dapat digunakan untuk merekonstruksi sejarah seni tidak hanya berupa sumber tertulis.

Namun juga, sumber benda, sumber lisan, dan sumber visual, bahkan keberadaan sumber visual semakin hari tampak semakin mendominasi sumber sejarah untuk kepentingan rekonstruksi sejarah, termasuk di dalamnya sejarah seni. Disadari atau tidak, saat ini pun manusia modern tengah memasuki era yang dinamakan era kebudayaan nirkertas atau paperless culture.

Secara umum, sumber visual, memiliki dua pengertian besar. Dalam arti luas, sumber visual mencakup semua sumber sejarah, baik sumber tertulis, sumber lisan, maupun sumber benda, atau sejalan dengan pengertian visual menurut Barnard (1998:11-18), yakni, “everything that can be seen“. Dalam pengertian sempit, sumber visual hanya mencakup sumber-sumber berbentuk gambar, baik bergerak maupun tidak bergerak, seperti foto, lukisan, ukiran, dan film.

Sumber-sumber visual tersebut tersaji bisa dalam bentuk CD-ROMs, DVDs., video tapes, photographic data-bases, internet search engines, maupun digital archives. Untuk selanjutnya, sumber visual yang dimaksud dalam tulisan ini lebih dimaksudkan sebagai sumber visual dalam pengertian sempit, yakni sumber-sumber sejarah berbentuk gambar, baik bergerak maupun tidak bergerak.

Minimnya penggunaan sumber visual serta derasnya realitas kemunculan sumber visual sebagai sumber sejarah secara eskplisit memperlihatkan medan tantangan yang perlu dijawab untuk menjadikan sejarah seni tidak sekadar tetap eksis tetapi juga mampu tampil semakin menarik, enak dilihat dan dibaca, serta mudah dipahami atau dalam bahasa Kuntowijoyo (2008:16) menjadikan pembaca cerita sejarah “tergugah, merasa, dan mengalami”. Dengan demikian, sejarah seni pun diharapkan akan lebih mampu memenuhi tiga fungsi sejarah, sebagaimana dikemukakan McCullagh (2010:301-303) yakni membangun identitas, mengidentifikasi tren-tren, serta memberi pelajaran tentang nilai-nilai.

Berbagai argumentasi tentu dapat dikedepankan tentang faktor penyebab masih minimnya penggunaan sumber visual sebagai sumber sejarah serta belum populernya konstruk sejarah visual dalam rekonstruksi sejarah seni. Namun, satu hal yang sulit terbantahkan bahwa besar kemungkinan kondisi tersebut disebabkan oleh belum adanya pemahaman yang baik tentang keberadaan sumber visual, penggunaan sumber visual sebagai sumber sejarah, serta yang lebih penting, pemahaman tentang sejarah visual, baik yang menyangkut konsep, konstruk maupun metode penelitian.

Hal ini tentu bisa dipahami karena penulisan sejarah dalam konstruk sejarah visual, termasuk di dalamnya sejarah seni, terbilang masih sangat langka, tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di luar negeri. Dalam perkembangan paling mutakhir, institusi di luar negeri yang secara intens terus berupaya mengembangkan sejarah visual adalah Shoah Foundation Institute for Visual History and Education pada University of Southern California, Amerika Serikat.

Organisasi yang bersifat non profit ini didirikan pada 1994 oleh sutradara terkenal Steven Spielberg. Sejarah visual yang dikembangkan Shoah difokuskan kepada pembuatan testimoni mereka-mereka yang berhasil selamat dari berbagai peristiwa penting, khususnya yang berupa bencana-bencana kemanusian, seperti pembersihan etnis, tahanan perang, dan kejahatan perang.

Hasil dari upaya tersebut, sejak tahun 1994 hingga 1999 atau selama kurang lebih lima tahun, Shoah berhasil mengumpulkan 52.000 rekaman hasil wawancara dalam bentuk gambar bergerak, yang berasal dari 56 negara dan tersajikan dalam 32 bahasa, seperti bahasa Inggris, Belanda, Perancis, Jerman, Itali, Jepang, Spanyol, hingga bahasa Denmark, Kroasia, Rusia, Bulgaria, Portugis, dan Serbia.

Ciri-Ciri Sejarah Sebagai Seni

Sejarah sebagai seni adalah kemampuan seorang sejarawan dalam menulis yang memiliki beberapa ciri. Perlu kalian ketahui bahwa ada empat ciri yang terdapat dalam sejarah sebagai seni. Apa sajakah itu?

Berikut ini merupakan penjelasan selengkapnya mengenai ciri-ciri sejarah sebagai seni:

  • Intuisi, yaitu kemampuan dalam mengetahui atau memahami sesuatu secara langsung mengenai sebuah topik yang diteliti.
  • Emosi, yaitu luapan perasaan yang berkembang dan masuk ke dalam penulisan tersebut.
  • Gaya bahasa, yaitu cara khas dalam menyatakan pikiran dan perasaan dalam bentuk tulisan.
  • Imajinasi yaitu saya pikiran untuk mengembangkan kejadian berdasarkan kenyataan atau pengalaman seseorang.

Contoh Sejarah Sebagai Seni

Berikut ini lima contoh sejarah sebagai seni dan sedikit penjelasannya.

1. Tarian Tradisional

Contoh pertama sejarah sebagai seni adalah tarian tradisional. Jika kita amati secara teliti, nilai yang terkandung dalam tarian tradisional atau tarian adat tidak hanya sebagai hiburan atau kesenian saja, tetapi ada unsur sejarah di dalamnya. Dalam tarian tradisional yang biasa kita lihat, terkandung unsur-unsur emosi, imajinasi, intuisi dan gaya bahasa.

2. Seni Patung

Contoh sejarah sebagai seni yang kedua yakni seni patung. Beberapa peninggalan sejarah yang ada di Indonesia dibuat dengan perwujudan patung. Patung tersebut memiliki keindahan dalam bentuknya, tetapi di dalamnya juga terkandung unsur-unsur sejarah. Oleh karena itu, patung termasuk ke dalam contoh sejarah sebagai seni.

3. Seni Pahat

Seni pahat merupakan salah satu contoh dari sejarah sebagai seni. Seni pahat bisa kita jumpai di beberapa peninggalan sejarah yang berupa candi-candi maupun arca. Seni pahat dibuat dalam bentuk tiga dimensi biasanya berupa relief-relief gambar hewan maupun lainnya. Untuk mempelajari dan menelitinya dibutuhkan imajinasi dan emosi di dalamnya.

4. Seni Arsitektur

Seni arsitektur merupakan contoh sejarah sebagai seni yang keempat. Seni arsitektur terdiri atas candi, keraton, benteng, rumah adat, dan bangunan keagamaan lain. Bangunan tersebut memiliki nilai seni, sehingga kita membutuhkan imajinasi dan emosi untuk mengamati dan meneliti mengenai fungsi dan kegunaan bangunan seni arsitektur tersebut.

5. Pakaian Adat

Pakaian adat merupakan contoh terakhir sejarah sebagai seni dalam artikel ini. Pakaian adat merupakan pakaian yang menjadi simbol suatu daerah tertentu. Pakaian tersebut mengandung unsur seni dan unsur sejarah didalamnya. Hampir setiap daerah di Indonesia memiliki pakaian adat masing-masing, pakaian tersebut merupakan warisan sejarah dari pendahulunya atau nenek moyangnya zaman dahulu.

Konstruk Baru Sejarah Seni

Berpijak kepada pemahaman tentang sejarah visual sebagaimana terurai di atas, persyaratan penting yang perlu dipenuhi untuk membangun sejarah seni dalam konstruk sejarah visual adalah digunakannya sumber visual sebagai sumber utama penulisan sekaligus sebagai objek kajian. Berbicara tentang sumber visual sebagai sumber rekonstruksi sejarah seni tidak terpungkiri bahwa sejarah seni kaya akan sumber visual, baik gambar bergerak maupun gambar tidak bergerak.

Sumber visual dalam sejarah seni berupa gambar tidak bergerak di antaranya dapat berupa foto atau lukisan tentang artefak-artefak seni, baik yang berupa karya-karya seni, seperti patung, ukiran, cincin, gelang, kalung, anting, kacamata, topi, busana, hingga tata panggung, tata cahaya, serta interior dan eksterior gedung, maupun peralatan kesenian, seperti calung, angklung, goong, kecapi, gitar, gamelan, biola, lodang, tamborin dan rebana; foto dan lukisan tentang berbagai kegiatan kesenian, seperti pertunjukan tari, pentas musik, pentas drama, pentas wayang, dan teater; dan juga foto dan lukisan tentang para pelaku atau pegiat kesenian, seperti penari, pelukis, pemain drama, sastrawan, pemain gamelan, pemain angklung, pemain lodang, dan pemain teater.

Sumber berupa gambar bergerak dapat berupa film dokumenter tentang berbagai aktivitas kesenian dan tentang kehidupan para pelaku atau pegiat seni, wawancara dengan para tokoh atau pegiat seni, serta rekaman peristiwa kesenian, baik yang dimiliki secara pribadi maupun institusi, termasuk di dalamnya yang terdapat dalam berbagai media elektronik, baik televisi swasta maupun televisi pemerintah.

Seiring dengan luasnya sumber visual yang tersedia untuk menggarap sejarah seni, hal itu berkorelasi juga dengan luasnya objek kajian yang dapat dipilih dalam merekonstruksi sejarah seni. Objek kajian yang dapat dipilih dapat berupa hal-hal yang berkaitan dengan wujud material seni, seperti peralatan musik, peralatan tari, peralatan lukis, peralatan panggung, peralatan teater, lukisan, lambang, busana pemusik, busana penari, busana pelukis, dan busana pemain teater serta wujud aktivitas berkesenian, seperti pertunjukan tari, pentas lagu, pentas musik (tradisional maupun modern), aktivitas melukis, pentas puisi, pentas sajak, dan pentas teater.

Setelah objek kajian dipilih, hal lain yang tidak kalah penting untuk dilakukan adalah menetapkan parameter visual yang akan diamati. Penetapan paramater visual dalam merekonstruksi sejarah seni berkonstruk sejarah visual akan memberi panduan yang lebih terarah tentang elemen-elemen visual yang akan diamati.

Selanjutnya, tahapan kerja rekonstruksi sejarah seni dalam konstruk sejarah visual pada dasarnya secara umum mengikuti tahapan kerja sebagaimana rekonstruksi sejarah pada umumnya, yakni, heuristik (pengumpulan sumber), kritik, interpretasi, dan historiografi. Dalam tahapan kritik, sumber sejarah yang dikumpulkan berupa sumber visual. Pengumpulan sumber dapat dilakukan secara konvensional maupun nonkomvensional.

Pengumpulan sumber secara konvensional dilakukan dengan cara mendatangi pusat-pusat informasi dan dokumentasi, seperti perpustakaan, lembaga kearsipan, dan kantor-kantor media televisi, baik swasta maupun pemerintah. Pengumpulan sumber secara nonkonvensional dapat dilakukan melalui internet dengan membuka laman-laman penyedia informasi, seperti www.google.com, www.yahoo.com, www.detik.com, www.kompas.com, www.pikiran-rakyat.com, www.metrotvnews.com, dan www.tvonenews.tv.

Dalam tahapan kritik, dilakukan verifikasi terhadap sumber yang diperoleh. Untuk memperkuat verifikasi, baik gambar bergerak maupun tidak bergerak, seringkali diperlukan bantuan ilmu lain untuk mengetahui otentisitas dan kredibilitas sumber, baik untuk sumber yang diperoleh melalui pengumpulan data secara konvensional maupun nonkonvensional. Pendekatan ilmu komunikasi dan filologi dapat menjadi alternatif pilihan pendekatan untuk membantu optimalisasi kritik sumber visual.

Tahapan interpretasi dilakukan dengan melakukan penafsiran terhadap fakta visual atau sumber visual yang telah lolos dalam tahapan kritik. Penafsiran terhadap fakta visual dapat diperkaya dengan bantuan pendekatan dari ilmu-ilmu lain, seperti ilmu alam, ilmu sosial, dan ilmu humaniora. Penggunaan pendekatan ilmu-ilmu lain dalam tahapan interpretasi akan menjadikan hasil yang diperoleh dalam tahapan ini tidak sekadar bersifat deskriptif, tetapi juga bersifat eksplanatif.

Tahapan terakhir atau tahapan historiografi merupakan tahapan penulisan kisah sejarah atau history as written. Dalam tahapan ini terdapat dua model penyajian yang dapat dipilih, yakni sejarah visual yang disajikan secara tekstual atau dalam bentuk tulisan dan sejarah visual yang disajikan secara visual dalam bentuk gambar bergerak.

Model pertama, sejarah visual disajikan secara tertulis di atas media kertas sebagaimana sejarah konvensional pada umumnya. Perbedaannya objek kajian dan analisis berbasis pada sumber visual, umumnya sumber visual berbentuk gambar tidak bergerak. Dengan demikian, objek kajian yang tersaji secara visual direkonstruksi secara diakronik untuk melihat berbagai dinamika dan perubahan yang tersaji.

Produk rekonstruksi visual bisa bersifat deskriptif naratif atau deskriptif analitis. Untuk membangun rekonstruksi sejarah yang bersifat deskriptif analitis maka jelas perlu dilakukan analisis terhadap objek kajian yang berbentuk visual tersebut. Model penyajian kedua, yakni sejarah visual yang disajikan dalam bentuk gambar bergerak. Dalam model kedua ini, sumber visual yang dijadikan objek kajian dapat berbentuk gambar bergerak maupun tidak bergerak tetapi hasil rekonstruksi disajikan secara visual dalam bentuk film dan tidak dalam bentuk tulisan di atas media kertas.

Jika yang dijadikan objek kajian hanya sumber visual berbentuk gambar bergerak, sejarah visual disajikan dalam bentuk film tentang berbagai dinamika yang terjadi berkaitan dengan objek kajian. Deskripsi atau eksplanasi tentang objek kajian dapat disampaikan dalam bentuk verbal atau teks yang terdapat dalam film. Namun, jika objek kajian berupa sumber visual dalam bentuk gambar bergerak, salah satu model rekonstruksi sejarah visual yang muncul adalah berupa rekonstruksi gambar bergerak secara diakronik. Deskripsi atau ekspalanasi substansi rekonstruksi tersaji secara tertulis dalam film ataupun tersaji secara verbal.

Dengan demikian, sebagaimana halnya sejarah visual dalam model pertama, kata kunci rekonstruksi sejarah visual dalam model kedua adalah terjembataninya roh diakronik dalam penyajian sejarah secara visual. Sama halnya dalam model pertama, deskripsi yang diberikan dalam model kedua ini dapat berbentuk deskriptif naratif atau deskriptif analitis.

Beberapa konsep dan teori yang dapat digunakan dalam ilmu humaniora, khususnya ilmu seni rupa dan desain untuk menganalisis sumber visual adalah konsep dan teori tentang elemen, komposisi, dan isi. Melalui penggunaan konsep dan teori tentang elemen seni, sumber visual dapat dianalisis secara lebih komprehensif dari elemen-elemen yang dimilikinya, seperti line, shape, light, color, texture, mass, space, time, dan motion. Berkaitan dengan konsep dan teori tentang komposisi, sumber visual dapat dianalisis lebih komprehensif berkaitan dengan proportion, scale, unity, balance, rhytm, dan pattern.

Sama halnya dengan ilmu seni rupa dan desain, dalam ilmu seni pertunjukan juga dapat ditemukan konsep dan teori untuk membedah sumber visual. Melalui pendekatan ilmu seni pertunjukan, sebuah karya pertunjukan bisa dianalisis dari bentuk pertunjukan, struktur pertunjukan, materi lagu, maupun konteks pertunjukan. Melalui pendekatan seni tari, sumber visual juga dapat dibedah dari beberapa aspek, seperti isi dan misi, pelaku pertunjukan, tatacara dan struktur pertunjukan, koreografi dan karawitan, rias busana, dan tata pentas.

Grameds dapat mengunjungi koleksi buku Gramedia di www.gramedia.com untuk memperoleh referensi tentang sejarah, mulai dari sejarah Indonesia sampai sejarah dunia. Grameds juga dapat menemukan buku pelajaran sejarah untuk menunjang pembelajaran di sekolah karena buku-buku di Gramedia sudah sesuai dengan kurikulum yang berlaku. Berikut ini rekomendasi buku Gramedia yang bisa Grameds baca untuk mempelajari tentang sejarah agar bisa memaknainya dengan penuh. Selamat belajar.

Temukan hal menarik lainnya di www.gramedia.com. Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas akan selalu menampilkan artikel menarik dan rekomendasi buku-buku terbaik untuk para Grameds.

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait

BACA JUGA:

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien