Kesenian Sosial Budaya

Tari Lilin: Sejarah, Makna, Gerakan, Pola Lantai, Properti & Musik Pengiring

Tari Lilin
Written by Ananda

Tari Lilin – Sebagai warga negara Indonesia, kita pasti sudah tak asing lagi dengan kata ‘Indonesia kaya akan seni dan budaya’. Hal ini memang benar adanya karena setiap wilayah di Indonesia, memiliki kesenian dan kebudayaannya tersendiri. Salah satu kesenian yang cukup terkenal dan akrab di telinga masyarakat Indonesia adalah tari lilin.

Tari lilin adalah salah satu seni tari tradisional Indonesia yang berasal dari daerah Sumatera Barat, khususnya dari wilayah sekitar Minangkabau. Tarian ini dipercaya sebagai sebuah tarian yang sudah ada sejak zaman istana kerajaan zaman dahulu.

Kesenian yang sudah dikenal sampai ke mancanegara ini, termasuk ke dalam jenis tari yang dibawakan berkelompok oleh penari perempuan dan dilakukan secara berpasangan. Mereka akan membawa lilin dengan diiringi oleh alunan musik yang dimainkan oleh sekelompok musisi atau pemusik.

Hal yang menjadi ciri dan keunikan dari tarian ini adalah lilin yang bawa penari. Kedua tangan para penari ini akan memegang piring kecil yang berisikan lilin yang menyala sebagai properti tariannya.

Para penari akan menarikan tarian lilin secara berkelompok dengan cara memutar piring berisi lilin tersebut secara hati-hati. Hal ini dilakukan untuk menjaga agar piring tersebut tidak padam dan selalu berada di atas telapak tangan penari.

Keunikan dari tarian khas Minangkabau ini juga terdapat pada gerakan tariannya yang selektif dan tidak sembarangan. Ini bertujuan tidak lain adalah karena menyesuaikan gerakan dengan anggunnya cahaya lilin yang sedang menyala dan berputar.

Dalam pertunjukannya, tari lilin ini diiringi dengan menggunakan alat musik tradisional dan beberapa alat musik modern. Alat musik tersebut adalah gitar, biola, accordeon, gong, tok-tok, gendang, dan juga bonang.

Ingin mengetahui penjelasan lebih lengkap mengenai tari lilin? Di bawah ini, terdapat penjelasan lengkap tari lilin, sejarah, makna, gerakan, pola lantai, properti, dan musik pengiring. Yuk, simak ulasan lengkapnya berikut ini.

Tari Lilin

Sejarah Tari Lilin

Tari Lilin

selasar.com

Pada zaman dahulu, tarian ini awalnya merupakan salah satu tarian yang ditampilkan atau dipentaskan di dalam istana dan selalu digelar pada malam hari. Menurut sejarah yang dipercayai oleh masyarakat Minang, tari lilin ini berasal dari sebuah cerita rakyat zaman dahulu.

Cerita rakyat tersebut bermula ketika mereka menceritakan pada zaman dahulu terdapat seorang gadis yang ditinggalkan oleh pacar sekaligus tunangannya pergi merantau untuk berdagang. Suatu hari, ternyata gadis tersebut kehilangan cincin pertunangannya.

Gadis tersebut pun langsung mencari cincin tersebut ketika dia menyadari sudah menghilangkan barang berharga dari tunangannya. Dia bahkan terus mencari cincin tersebut hingga tengah malam dengan menggunakan lilin yang diletakkan di atas piring sebagai alat bantu penerangannya.

Sang sadis terus berusaha keras untuk menemukan cincin tersebut. Dia pun kemudian berkeliling dan mengitari pekarangan rumahnya. Dalam proses pencariannya itu, dia harus membungkuk guna menerangi tanah.

Gadis tersebut pun terkadang bergerak meliuk-liuk dan menengadah seperti berdoa, sehingga terlihat seperti sebuah gerakan tari yang indah. Tak disangka, gerakan tubuh yang dihasilkan oleh gadis tersebut pun ternyata melahirkan sebuah keindahan.

Dari peristiwa itu, gerakan gemulai dan luwes tersebut pun mulai dikenal di kalangan gadis-gadis desa. Inilah bagaimana sejarah awal lahir dan mulai dikenalnya tari lilin di masyarakat Minang.

Dalam melakukan tarian ini, biasanya para penari akan bersikap sangat hati-hati dalam memainkannya. Hal ini dilakukan agar lilin tersebut terus menyala dan tidak padam.

Ternyata hal tersebut pun terinspirasi dari gading yang mencari cincin. Karena, jika lilin yang digenggam mati, maka cincin pertunangannya pun tidak akan bisa ditemukan karena malam sudah sangat gelap.

Pada zaman dahulu, tari lilin ini hanya ditampilkan di lingkungan istana pada acara adat tertentu saja. Tarian ini dilaksanakan sebagai ungkapan rasa syukur kepada Tuhan atas keberhasilan dan pencapaian yang didapat oleh masyarakat.

Namun, seiring dengan berjalannya waktu dan perkembangan zaman, fungsi dari tari lilin pun berubah. Saat ini, tarian khas dari Minangkabau ini tidak hanya ditampilkan dalam upacara adat saja. Tetapi juga ditampilkan sebagai sebuah pertunjukan seni yang menghibur.

Selain itu, tari ini juga kerap kali ditampilkan dalam penampilan selingan pada prosesi acara penyambutan tamu. Dalam acara tersebut, tari lilin akan ditampilkan setelah penampilan dari tari pasambahan. Bahkan tak jarang tarian ini juga dipentaskan untuk menyemarakkan berbagai acara festival budaya hingga pentas seni, dan pesta pernikahan.

Makna dari Tari Lilin

Tari Lilin

selasar.com

Tari lilin adalah salah satu tari tradisional yang cukup terkenal karena memiliki penampilan yang memukau. Tarian dari provinsi Sumatera barat juga biasanya digelar masyarakat saat musim panen akan tiba. Hal ini bermakna sebagai wujud dari ungkapan rasa syukur kepada dewa dewi dan Tuhan.

Oleh masyarakat Minang, tarian ini juga dianggap masuk ke dalam golongan tari tradisional khusus adat yang sakral. Oleh karena itu, pertunjukan tari lilin tidak bisa ditampilkan setiap saat dan tidak dapat dilakukan oleh sembarang orang.

Masyarakat Minang pun percaya bahwa tarian lilin memiliki makna yang mendalam tentang sejarah terciptanya. Yakni tentang seorang yang ditinggal merantau oleh kekasihnya dan justru menghilangkan cincin pertunangan mereka. Karena itu lah dia jadi harus mencari cincin dengan menggunakan lilin pada malam hari.

Setelah perkembangan zaman, tarian ini mengalami sedikit pergeseran makna. Saat ini, tarian lilin tidak lagi hanya digelar khusus pada upacara adat tertentu, tetapi juga dipentaskan dalam berbagai acara kebudayaan yang bermakna penghiburan bagi masyarakat.

Meski begitu, tetap ada sebagian masyarakat Minang yang menggelar tarian ini ketika mendekati tibanya musim panen padi. Maka dengan demikian, makna dari tari lilin ini tetap dijaga keasliannya oleh masyarakat Minangkabau.

Gerakan Tari Lilin

Tari Lilin

selasar.com

Pada dasarnya, gerakan dalam tarian lilin didominasi dan mengedepankan gerak yang pelan, anggun, gemulai, dan pasti lemah lembut. Hal ini karena, selain tarian ini harus menunjukkan keanggunan penari dalam kilauan cahaya temaram dari lilin, gerakan yang gemulai pun tidak terlepas dari nilai dan makna filosofi yang terkandung dalam tari lilin.

Gerakan lemah lembut ini dilakukan bertujuan agar lilin yang dipegang oleh penari tidak jatuh, tidak menetes kemana-mana, serta tentunya terus menyala dan tidak padam. Karena, jika lilin tersebut mati atau padam, maka cerita yang terkandung dalam pertunjukan tersebut akan menjadi berbeda.

Tarian ini juga tidak memerlukan banyak gerakan rumit, hanya saja para penarinya harus memiliki konsentrasi dan kewaspadaan yang penuh. Adapun beberapa gerakan yang dominan dari tari lilin ini, adalah gerak memutar badan, gerak meliuk-liuk, gerak mengayunkan tangan dengan lembut, gerak membungkukan badan, dan gerak yang dilakukan seperti orang sedang berdoa.

Selain itu, dalam tarian ini juga terdapat serangkaian gerakan yang dimainkan dalam posisi duduk. Gerakan tersebut berupa lambaian tangan yang lembut, indah, dan sedap dipandang. Gerak ini menggambarkan suasana saat sekelompok gadis membantu temannya yang sedang mencari cincin, sehingga tari tradisional ini memiliki drama dan cerita dalam pertunjukannya.

Karena tarian ini termasuk ke dalam tarian yang disakralkan, maka pementasan tarian lilin tidak bisa dilakukan oleh sembarangan orang. Ini terjadi karena untuk memperoleh gerakan yang gemulai dan indah, para penari harus melalui latihan yang terstruktur dan menghabiskan waktu yang cukup panjang.

Di samping itu, setiap gerakan dalam tarian lilin ini juga membutuhkan keseimbangan dan kehati-hatian yang tinggi agar lilin tidak padam apalagi terjatuh. Oleh sebab itu, tak heran jika untuk melakukan tarian ini, para penari perlu memiliki keahlian khusus guna menjaga agar lilin tetap dalam keadaan menyala.

Setiap penari tarian khas Minang ini pun harus bisa menjaga dan mempertahankan piring yang dipegang agar tetap dalam posisi yang datar. Ini dilakukan untuk menghindari terpaan angin yang lebih kencang meski tubuh sedang bergerak melenggak-lenggok.

Meski tarian ini didominasi oleh gerakan yang cenderung lemah lembut, tetapi gerakan dari tari lilin sangat atraktif, bervariasi, dan tidak monoton atau itu-itu saja. Tarian ini semakin indah berkat adanya lilin menyala yang digunakan penari. Ini membuat gerakan yang ditampilkan dalam tarian tersebut terlihat semakin menarik, unik, dan indah.

Pola Lantai Tari Lilin

Tari Lilin

katadata.com

Dalam menampilkan tarian lilin, para penari akan menggunakan pola lantai garis lurus dengan gerakan yang lemah lembut, gemulai, dan cenderung pelan. Tarian ini biasanya dipentaskan secara berkelompok oleh penari wanita. Namun, tak jarang juga terdapat pertunjukan yang menampilkan penari gabungan antara penari wanita dan penari pria secara bersamaan.

Pada saat tarian akan dipentaskan, maka penari akan bersiap dengan memegang piring kecil yang sudah ada lilin di atasnya. Lilin tersebut pun dalam keadaan menyala ketika tarian dimulai. Setelah itu, penari yang menggerakkan badannya. Mereka juga akan mengayunkan tangan mereka dengan indah dan lemah lembut mengikuti irama musik pengiring.

Selain itu, para penari pun akan melakukan gerakan memutar piring dengan posisi piring yang tetap stabil dan sejajar. Jika melihat pada gerakan yang dilakukan penari, pola lantai dari tari lilin ini dapat dipandang sebagai sebuah lambang. Sama halnya seperti busana yang digunakan penari, semua hal dalam tarian ini memiliki makna dan nilai masa lalu yang mendalam.

Properti Tari Lilin

Tari Lilin

regional.kompas.com

Dalam sebuah pementasan kesenian tari lilin, terdapat beberapa perlengkapan dan properti yang harus disediakan untuk menunjang jalannya pertunjukan. Hal ini dilakukan dengan tujuan agar pertunjukan tersebut terlihat menarik dan menonjol. Untuk mengetahui tentang properti tari lilin, simak penjelasan di bawah ini.

1. Busana atau pakaian Gede

Pakaian gede adalah busana khusus yang dikenakan oleh seseorang yang akan menarikan tarian lilin. Pakaian gede sendiri merupakan pakaian adat khas dari daerah Minangkabau Padang yang biasanya digunakan oleh para pengantin perempuan.

Kostum untuk penari tarian lilin ini terdiri dari busana atas dan busana bawah. Busana atas biasa disebut sebagai baju batabue, sedangkan untuk busana bagian bawah disebut juga sebagai lambak. Selain itu, para penari lilin yang lainnya juga akan menggunakan dodot atau dikenal sebagai selendang mantri.

Busana yang dikenakan para penari dalam setiap pertunjukan tari lilin ini bukanlah busana atau kostum sembarangan. Melainkan, terselip suatu makna besar dalam kostumnya. Busana penari lilin mengandung makna berupa gambaran tentang masa kejayaan kerajaan Sriwijaya di Indonesia yang juga mendapatkan pengaruh dari budaya luar, khususnya budaya Tiongkok.

2. Aksesoris pendukung penari

Selain menggunakan busana khusus yang merupakan busana khas daerah Minangkabau Padang, para penari juga diberikan beberapa aksesoris untuk mempercantik penampilannya. Adapun aksesoris yang dipakai oleh para penari adalah cincin, galang atau gelang, dukuah (kalung), salampang (selempang), dan tengkulak atau hiasan untuk kepada.

3. Piring

Properti yang selanjutnya adala dalam pertunjukan tari lilin adalah piring. Bahkan, piring adalah benda wajib yang harus selalu ada dalam setiap pementasan tari lilin.

Dalam tarian tradisional dari Sumatera Barat ini, piring digunakan untuk meletakkan lilin di atasnya. Oleh sebab itu, piring yang digunakan juga haruslah piring yang berukuran kecil atau sedang. Ini bertujuan agar pas atau sesuai saat digenggam di telapak tangan.

Untuk memegang piring tersebut, para penari juga harus memiliki teknik atau keahlian khusus agar piring tersebut tidak mudah lepas apalagi terjatuh. Cara penari memegang piring sambil mengayunkan-ayunkan inilah yang membuat tari lilin semakin terlihat unik, menarik, dan sedap dipandang.

4. Lilin

Sesuai dengan namanya, tentu tarian ini akan menjadikan lilin sebagai properti utamanya. Tarian ini juga terkenal karena keunikannya yang tak lain adalah karena menggunakan lilin untuk menarik.

Sebagai catatan, lilin yang digunakan untuk menari juga harus dalam keadaan hidup atau menyala. Hal ini tentu sesuai dengan sejarahnya yang mana tarian ini dahulu kala dilakakukan pada saat malam hari yang gelap.

Seperti yang sudah kita ketahui, keunikan dari tarian ini terletak pada keahlian penari yang meliukkan badannya sambil membawa piring dan lilin yang dalam keadaan menyala tanpa piring tersebut jatuh dan lilin yang tetap menyala. Penonton pun tidak perlu khawatir jika lelehan lilin tersebut menetes atau terkena penari. Karena, lelehan lilin akan terkumpul dalam piring tersebut.

Musik Pengiring Tari Lilin

Untuk mementaskan tari lilin, selain harus disediakan properti, harus pula ada alat musik yang digunakan untuk mengiringi tarian khas Minangkabau tersebut. Selain itu, alat musik juga bisa membuat pertunjukan tari menjadi lebih hidup, berwarna, dan tentunya heboh.

Alat musik juga memiliki fungsi sebagai penyampai cerita. Mereka akan mengalunkan musik sebagai pengiring gerakan agar para penari bergerak secara serentak. Musik juga biasa digunakan sebagai pemancing emosi penari dan tentunya penonton pertunjukan.

Adapun alat-alat musik yang digunakan untuk mengiringi tari lilin adalah alat musik tradisional dan alat musik modern. Di antara alat musik modern yang digunakan adalah biola, gitar, saxophone, dan accordeon. Sedangkan alat musik tradisional yang digunakan adalah gong, gendang, bonang, dan tok-tok.

Selain itu, ada juga alat musik khas Melayu yang digunakan dalam pertunjukan. Tak ketinggalan, alat musik atau instrumen khas dari Sumatera Barat yang bernama Talempong.

Tari Lilin

Kesimpulan

Tari lilin adalah sebuah tarian tradisional dari daerah Minangkabau, Padang, Sumatera Barat. Tarian ini terkenal karena keunikannya yang menggunakan piring dan lilin sebagai properti utamanya.

Para penari tersebut harus menggerakkan badannya dengan berbagai gerakan yang lemah lembut dan gemulai. Di antara gerakan penari lilin adalah meliuk-liuk, memutar badan, dan menengadahkan tangan seperti orang yang sedang berdoa.

Meski terlihat seperti gerakan yang mudah, tetapi yang menjadi kesulitan dari tari lilin ini adalah bagaimana caranya agar piring yang digenggam penari tidak jatuh. Selain itu, lilin dalam piring juga harus terus dalam keadaan menyala atau tidak boleh padam.

Adapun hal yang menjadi inspirasi atau asal mula lahirnya tarian ini adalah ketika seorang gadis di daratan Minang kehilangan cincin dari tunangannya yang sedang merantau untuk berdagang. Dia pun ingin menemukan cincin tersebut. Karena tak kunjung ditemukan, akhirnya gadis tersebut pun mencari cincinnya sampai malam hari.

Dia mencari cincin tersebut ke pekarangan rumahnya dengan menggunakan lilin yang disimpan dalam piring kecil sebagai alat bantu pencahayaannya. Dia pun berlenggak-lenggok dan menghasilkan gerakan yang indah. Dari situlah asal mula lahirnya tari lilin.

Nah, itu dia penjelasan tentang tari lilin, sejarah, makna, gerakan, pola lantai, properti, dan musik pengiringnya. Mari terus pelajari kesenian tradisional Indonesia dan lestarikan budaya. Semoga bermanfaat, ya, untuk #SahabatTanpaBatas.

Jika kamu ingin mencari buku tentang Sumatera Barat, maka bisa mendapatkannya di gramedia.com. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Raden Putri

BACA JUGA:

  1. 25 Nama Tarian Daerah dan Asalnya
  2. Yuk Kenalan dengan Tari yang Berasal dari Bali dan Kisahnya 
  3. Tari Saman: Pengertian, Sejarah, Makna Gerakan
  4. Mengenal Sejarah Asal Tari Piring dan Makna Setiap Gerakannya
  5. 7 Tari Tradisional Masyarakat Papua dan Papua Barat
  6. Sejarah, Makna, Properti & Asal Tari Seudati 
  7. Makna dan Asal-Usul 5 Tarian Klasik dari Jawa Tengah


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien