Sejarah

Sejarah Perang Dunia 2: Penyebab, Negara yang Terlibat, dan Dampaknya bagi Indonesia

Sejarah Perang Dunia II
Written by Fandy

Sejarah Perang Dunia 2 – Sahabat Grameds sekalian pasti mengetahui tentang Perang Dunia II. Perang tersebut menjadi konflik paling mematikan sepanjang sejarah umat manusia karena memakan korban 5070 juta jiwa dari seluruh dunia.

Perang Dunia II terjadi pada kurun waktu 19391945. Penyebab dari perang ini secara umum dikarenakan adanya konflik ideologi di antara negara-negara Eropa, Amerika, dan Asia. Peristiwa itu ditandai dengan berbagai aksi unjuk kekuatan maupun ekspansi militer terhadap wilayah-wilayah tertentu.

Sebagian besar negara-negara yang turut terlibat dalam perang tersebut akhirnya terkena dampak di bidang militer, sosial, budaya, politik, ekonomi, dan sebagainya.

Berikut ulasannya mengenai penyebab, negara-negara yang terlibat, jalannya peperangan, dan dampaknya bagi Indonesia.

Penyebab Awal Perang Dunia II

Benito Mussolini (kiri) dan Adolf Hitler (kanan).

Salah satu faktor yang menyebabkan rangkaian peperangan tersebut adalah adanya pemikiran mengenai fasisme. Saat itu, tiga negara yang berideologi fasisme beraliansi dengan nama Poros Roma-Berlin-Tokyo (Italia, Jerman, dan Jepang).

Kendati memiliki perbedaan pedoman mengenai ideologi tersebut, tetapi semuanya mengarah kepada tindakan merendahkan bangsa lain. Hal inilah yang menyebabkan ketiganya berusaha untuk menduduki wilayah dari negara-negara lain.

Faktor kedua yang menyebabkan meletusnya Perang Dunia II adalah kebijakan Appeasement (politik asalkan kamu senang–red) dari Imperium Britania dan Prancis. Kebijakan ini mengibaratkan mereka mengalah terhadap tindakan-tindakan Jerman. Namun, upaya tersebut ternyata tidak cukup memberikan rasa puas kepada pihak Jerman.

Perang Dunia II dimulai ketika Jerman dengan prinsip fasisnya menginvasi Polandia tanggal 1 September 1939. Imperium Britania dan Prancis dengan terpaksa menyatakan perang dan menanggalkan prinsip mengalahnya tersebut.

Sejak saat itu, negara-negara lain juga mulai terlibat dalam pertempuran skala besar, karena Jerman semakin membabi buta ingin menguasai wilayah lain.

Namun, Jerman tidak hadir sendirian. Italia telah menjadi aliansinya sejak akhir 1936 hingga awal 1941, melalui serangkaian perjanjian. Lalu, diikuti dengan masuknya Jepang pada Desember 1941. Jepang bergabung dengan Blok Poros untuk menyerang Amerika Serikat dan teritori Eropa di Samudra Pasifik dan sebagian besar Pasifik Barat.

Ketiga negara itu kemudian terlibat perang melawan Blok Sekutu yang berjumlah lebih banyak, di antaranya adalah Imperium Britania, Prancis, Uni Soviet, Amerika Serikat, Pemerintahan Nasionalis Republik Tiongkok, Belanda, Polandia, dan beberapa negara lain yang memperoleh dampak dari pendudukan Blok Poros.

Secara terperinci, Perang Dunia II disebabkan oleh adanya dua faktor, yaitu umum dan khusus.

Faktor Umum

  1. Negara maju saling berkompetisi satu sama lain untuk menguatkan pangkalan militer dan senjata;
  2. Adanya politik aliansi yang menyebabkan lahirnya dua blok besar;
  3. Kegagalan Liga Bangsa-Bangsa (LBB) dalam menciptakan perdamaian dunia.

Faktor Khusus

  1. Pada 1 September 1939, Jerman melakukan penyerbuan ke Kota Danzig, Polandia. Polandia sendiri merupakan negara yang diawasi oleh LBB. Hitler di sisi lain menuntut penguasaan atas Danzig karena penduduknya merupakan bangsa Jerman, tetapi Polandia membantahnya;
  2. Pada 3 September 1939, negara-negara pendukung LBB (terutama Inggris dan Prancis) mengumumkan perang kepada Jerman dan aliansi-aliansinya;
  3. Pada 7 Desember 1941, Jepang menyerang pangkalan armada angkatan laut milik Amerika Serikat yang berada di Pearl Harbor, Hawai.

Negara yang Terlibat dalam Perang Dunia II

Blok Sekutu

  1. Uni Soviet;
  2. Amerika Serikat;
  3. Imperium Britania;
  4. Pemerintahan Nasionalis Republik Tiongkok;
  5. Prancis;
  6. Polandia;
  7. Kanada;
  8. Australia;
  9. Selandia Baru;
  10. Uni Afrika Selatan;
  11. Yugoslavia;
  12. Kerajaan Yunani;
  13. Norwegia;
  14. Belanda;
  15. Belgia;
  16. Cekoslowakia;
  17. Brasil.

Negara Klien dan Boneka Sekutu

  1. Filipina;
  2. Mongolia.

Blok Poros

  1. Jerman;
  2. Jepang;
  3. Italia;
  4. Hongaria;
  5. Rumania;
  6. Bulgaria.

Pihak Terlibat Blok Poros

  1. Finlandia;
  2. Thailand;
  3. Irak;
  4. Spanyol.

Negara Klien dan Boneka Poros

  1. Manchukuo;
  2. Republik Sosialis Italia;
  3. Kroasia;
  4. Slowakia.

Tokoh dan Pemimpin

Pemimpin Blok Sekutu

  1. Winston Churchill (Imperium Britania);
  2. Franklin D. Roosevelt (Amerika Serikat);
  3. Josef Stalin (Uni Soviet);
  4. Chiang Kai-shek (Pemerintahan Nasionalis Republik Tiongkok).

Pemimpin Blok Poros

  1. Adolf Hitler (Jerman);
  2. Hirohito (Jepang);
  3. Benito Mussolini (Italia).

Jalannya Perang Dunia II

Eropa

T-34 Soviet merupakan tank yang paling banyak diproduksi dalam Perang Dunia II. Lebih dari 57.000 unit dibuat pada 1945.

Adolf Hitler selaku der führer (pemimpin) Jerman, telah melancarkan penyerangan terhadap Polandia sejak jauh hari. Namun demikian, Polandia di sisi lain telah mendapat jaminan dari Imperium Britania dan Prancis, yang akan membantunya jika diserang oleh Jerman.

Sebelumnya, Jerman mengadakan pembicaraan rahasia dengan Uni Soviet di Moskow pada 23–24 Agustus 1939, yang dilanjutkan dengan penandatanganan perjanjian untuk tidak saling menyerang. Keduanya juga telah merencanakan untuk membagi Polandia menjadi dua wilayah, yaitu sepertiga wilayah Polandia bagian barat menjadi milik Jerman, sedangkan sisanya yang lain di bagian timur menjadi milik Uni Soviet.

Tanggal 1 September 1939 pukul 00.40, Hitler mengeluarkan perintah untuk memulai penyerangan terhadap Polandia, yang kemudian dilancarkan tepat pukul 4.45. Imperium Britania lantas menyatakan perang terhadap Jerman tanggal 3 September 1939 pukul 11.00, yang kemudian diikuti oleh Prancis pada pukul 17.00.

Perang Dunia II pun dimulai. Setelah menyerbu Norwegia dan Denmark bagian utara, Jerman membuka pertempuran di western front (bagian barat) dengan sasaran utamanya Prancis.

Jerman memulai penyerbuan terhadap Belanda pada 10 Mei 1940 dengan mengerahkan pasukan terjun payung di Mordijk, Doordrecht, dan Rotterdam, serta mendaratkan tentaranya di sekitar Den Haag. Pada hari yang sama, tentara Jerman berhasil menembus Peel Line di selatan Sungai Maas.

Tanggal 11 Mei 1940, Belanda dipukul mundur ke bagian barat melalui Tilburg sampai Breda. Siang harinya, tanggal 12 Mei 1940, tank-tank milik Jerman muncul di batas Kota Rotterdam. Hal inilah yang membuat Ratu Belanda Wilhelmina bersama pemerintah melarikan diri ke Imperium Britania pada 13 Mei 1940. Selanjutnya, panglima tertinggi tentara Belanda, Jenderal Henri Gerard Winkelman, menyerah kepada Jerman pada 14 Mei 1940.

Tentara Belanda dilindas oleh tentara Jerman hanya dalam tempo tiga hari. Jerman menamakan penyerbuan ini hanya dengan Spaziergang (jalan santai–red) karena mereka menggilas Belanda secara sambil lalu dalam perjalanan menyerbu Prancis.

Setelah menumpas perlawanan singkat tentara Belanda, tentara Jerman melanjutkan penyerangannya ke Belgia dan Prancis. Namun, invasi tentara Jerman ke Belanda berbuntut panjang di Hindia Belanda. Hal ini dikarenakan pemerintah Hindia Belanda langsung menyatakan perang terhadap Jerman.

Jatuhnya Belanda memunculkan keresahan di kalangan pejabat tinggi di Hindia Belanda. Salah satu tindakan pertama yang diambil oleh pemerintah Hindia Belanda adalah melakukan tindakan balasan terhadap masyarakat Jerman yang tinggal di Hindia Belanda.

Tentara Hindia Belanda juga langsung bergerak cepat menduduki kantor Konsulat Jerman yang berada di Batavia, termasuk gedung perkantoran milik orang Jerman. Selain itu, mereka juga menyita kapal-kapal Jerman yang berlabuh di Sabang, Batavia, Makassar, dan beberapa pelabuhan lain.

Tentara dan warga sipil berusaha menyelamatkan diri, tetapi tidak mudah bagi mereka untuk meloloskan diri di wilayah yang sepenuhnya telah dikuasai oleh militer Hindia Belanda.

Aparat di seluruh wilayah Hindia Belanda menangkap dan menahan masyarakat Jerman dengan kata sandi “Berlin”. Beberapa di antaranya memang merupakakan pengikut Nazi, tetapi mayoritas hanyalah warga sipil yang tidak mengerti politik.

Mereka menahan seluruh warga Jerman, baik laki-laki, perempuan, dan anak-anak yang berada di Hindia Belanda. Total jumlah mereka adalah 2.436 orang. Mereka adalah para pemilik perkebunan, insinyur, dokter, ilmuwan, diplomat, pedagang, pelaut, pendeta, dan seniman. Salah satu di antaranya adalah pelukis ternama, Walter Spieß (baca: spies), yang tinggal di Bali.

Mereka dibawa ke Sumatra dengan status interniran: laki-laki dipisahkan dari perempuan dan anak-anak. Ketika tentara Jepang mendarat di Kalimantan, mereka lantas dievakuasi ke India, yang saat itu sedang berada di bawah penjajahan Imperium Britania.

Pada 17 Januari 1942, dua kapal yang memuat interniran Jerman berangkat dari Sibolga. Selanjutnya, disusul kapal uap Van Imhoff yang berbobot 3.000 ton milik Koninklijke Paketvaart Maatschappij (KPM) pada 19 Januari 1942, dengan 48 awak kapal di bawah Kapten Bongvani dan membawa 477 warga Jerman interniran. Mereka dikawal oleh 62 orang serdadu Belanda.

Keesokan harinya, kapal tersebut diserang oleh satu pesawat pengintai Jepang milik Kaigun di laut lepas yang melepaskan tiga buah bom. Dua bom pertama jatuh di laut, sedangkan bom ketiga jatuh tepat mengenai kapal. Perwira pertama mengatakan kepada para tahanan Jerman bahwa kapal tidak berada dalam bahaya.

Namun, orang-orang Jerman melihat bahwa awak kapal menurunkan lima perahu penyelamat, yang masing-masing berbobot 5 ton dan setiap perahu dapat mengangkut 80 orang. Selain itu, masih ada beberapa perahu kecil yang dapat mengangkut 60 orang.

Ketika melihat kapal mulai tenggelam, orang-orang Jerman membobol penjara di dalam kapal dan hanya tersisa dua perahu: satu perahu untuk 40 orang dan yang lainnya hanya 10 orang. Namun demikian, awak kapal Belanda telah mematahkan dayung-dayung perahu penyelamat ke dalam air.

53 orang dapat naik ke perahu pertama dan 14 orang naik ke perahu kedua. Orang-orang yang masih terjebak di dalam kapal kemudian menceburkan diri ke laut, sedangkan beberapa orang lainnya memilih untuk bunuh diri.

Beberapa orang-orang yang berenang di laut itu menemukan papan-papan dan tali-temali. Mereka kemudian mengikat papan-papan itu menjadi rakit, sedangkan yang tidak dapat masuk ke dalam perahu atau rakit akhirnya tenggelam atau dimakan hiu.

Ada sekitar 200 orang yang masih terjebak dan turut tenggelam bersama kapal Van Imhoff itu, sedangkan orang Jerman yang tewas tenggelam atau dimakan ikan hiu sekitar 410 orang, di antaranya adalah 20 misionaris Protestan, 18 misionaris Katolik, dan seorang pelukis ternama, yaitu Walter Spieß.

Para tawanan Van Imhoff yang selamat di Nias.

Pada 20 Januari 1942, datanglah Boeloengan (kapal motor Belanda), tetapi tidak memberikan pertolongan terhadap orang-orang Jerman. Tercatat, hanya 67 orang saja yang selamat (36 orang menurut versi Rosihan Anwar), bahkan satu orang di antaranya memilih untuk bunuh diri. Itu pun berkat kedatangan kapal penyelamat

Mereka akhirnya berhasil sampai di Pulau Nias pada 23 Januari 1942 dalam kondisi kelelahan, kelaparan, dehidrasi, dan kulit terbakar matahari. Adapun sekoci pertama yang memuat 14 orang interniran dan berlayar terlebih dahulu telah sampai di Nias sehari sebelumnya.

Setelah mendapatkan perawatan, dua kelompok tersebut dipertemukan dan dibawa ke Asisten Residen Belanda, kontrolir, dan misionaris yang berada di Gunung Sitoli. Mereka di kemudian hari menuntut KPM untuk mengganti kerugian sebesar 4 juta gulden kepada keluarga korban yang tewas.

Asia

Sejak akhir 1930-an, Jepang dibuat tidak nyaman dengan kebijakan luar negeri Amerika Serikat di Pasifik. Ketegangan di antara keduanya semakin memuncak ketika Amerika Serikat menghentikan perjanjian perdagangan dengan Jepang.

Jepang yang telah menduduki Indochina saat itu juga telah beraliansi dengan Blok Poros (Jerman dan Italia). Pada awal 1940, angkatan laut Amerika Serikat di pihak lain telah ditempatkan di Pearl Harbor, yang terletak di Pulau Oahu, Hawaii. Amerika Serikat terus menambah ketersediaan kapalnya di Pearl Harbor hingga menjadi pangkalan utamanya di Pasifik.

Serangan kejutan yang dilakukan oleh Jepang di Pearl Harbor.

Pada 7 Desember 1941, angkatan laut Jepang dikirim untuk melakukan serangan mendadak terhadap pangkalan angkatan laut Amerika Serikat yang berada di wilayah tersebut. Tujuan serangan ini adalah untuk melumpuhkan angkatan laut Amerika Serikat di Pasifik, walaupun untuk sementara.

Serangan pertama terhadap Pearl Harbor adalah pukul 07.53 tanggal 7 Desember 1941 waktu Hawaii atau pukul 03.23 tanggal 8 Desember 1941 waktu Jepang.

Armada Jepang saat itu terdiri atas enam kapal induk, dua kapal tempur, dua penjelajah berat, satu penjelajah ringan, sembilan perusak, dan delapan tanker bergerak. Armada yang dipimpin oleh Laksamana Madya Chuichi Nagumo tersebut berlayar menuju Pearl Harbor tanpa melakukan hubungan radio.

Kapal induk Jepang yang terlibat dalam serangan tersebut adalah Akagi, Hiryū, Kaga, Shōkaku, Sōryū, Zuikaku. Semuanya memiliki sejumlah 441 kapal terbang, termasuk pesawat pemburu, pengebom-torpedo, pengebom-tukik dan pemburu-pengebom. Dari semuanya itu, hanya 29 yang tertembak jatuh dalam pertempuran.

Serangan mendadak yang dilakukan dalam waktu singkat itu menyebabkan 2.402 orang Amerika Serikat tewas dan 1.282 lainnya terluka. Bagi Jepang, serangan itu dimaksudkan agar pihaknya lebih mudah dalam menaklukkan Sekutu, yaitu Imperium Britania, Belanda, dan Perancis.

Setelah peristiwa ini, Jepang baru menyatakan perang kepada Amerika Serikat dan memulai kampanye militernya di kawasan Asia-Pasifik Raya. Serangan ini pula yang mengawali keterlibatan Amerika Serikat dalam Perang Pasifik.

Pada 11 Desember 1941, giliran Jerman dan Italia yang mendeklarasikan perang kepada Amerika Serikat, yang dijawab dengan deklarasi serupa oleh pihak Amerika Serikat. Amerika Serikat pun resmi memasuki Perang Dunia I, bahu-membahu bersama negara Sekutu lain, baik di palagan Pasifik maupun Eropa.

Dampak Perang Dunia II terhadap Indonesia

Dampak Perang Dunia II juga dirasakan oleh pihak Indonesia. Hal ini diawali ketika Jepang memulai penjajahan di Indonesia sejak tanggal 8 Maret 1942. Masyarakat Indonesia dikerahkan untuk mendukung perang yang dilakukan oleh Jepang, yaitu Perang Asia Timur Raya.

Beberapa bidang yang terdampak di Indonesia meliputi:

  1. Bidang sosial: Jepang melaksanakan romusha (kerja paksa) kepada para pemuda di Indonesia, serta menyuruh mereka untuk menjadi serdadu perang di Seinendan, Fujinkai, Keibodan, Heiho, dan PETA;
  2. Bidang politik: Jepang merangkul para tokoh agama dan politik agar mereka dapat menarik dukungan rakyat Indonesia mendukung peran;
  3. Bidang Ekonomi: Jepang mengambil alih semua kegiatan ekonomi di Indonesia untuk mendukung perang, serta mewajibkan rakyat menyerahkan 30 persen hasil panennya.

Nah, itulah penjelasan singkat mengenai Sejarah Perang Dunia II. Grameds dapat mengunjungi koleksi buku Gramedia di www.gramedia.com untuk memperoleh referensi tentang peristiwa tersebut.

Berikut ini rekomendasi buku Gramedia yang bisa Grameds baca untuk mempelajari tentang Sejarah Perang Dunia II agar dapat mempelajarinya secara penuh. Selamat membaca.

Temukan hal menarik lainnya di www.gramedia.com. Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas akan selalu menampilkan artikel menarik dan rekomendasi buku-buku terbaik untuk para Grameds.

Penulis: Fandy Aprianto Rohman

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait Sejarah Perang Dunia 2

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien