Biografi

Penemu Termometer dan Perkembangan Termometer

penemu termometer
Written by Restu

Penemu Termometer  – Dewasa ini, siapa yang tidak mengenal dengan sebuah alat pengukur suhu yang sering digunakan untuk mengecek suhu tubuh kita, termometer. Hampir semua orang tua pasti akan langsung mencari termometer ketika anaknya sedang mengalami demam tinggi serta pada orang-orang dewasa  akan melakukan hal yang sama ketika memegang kondisi tubuh ternyata panas. Tanpa adanya termometer, kita akan kesulitan untuk mengetahui suhu tubuh kita, sehingga bisa membahayakan diri kita sendiri.

Berkat kegunaannya yang cukup penting, maka hampir semua orang akan memiliki termometer di dalam rumahnya. Pada dasarnya termometer banyak sekali jenisnya, tetapi yang sering digunakan oleh para manusia ketika ingin mengecek suhu tubuh adalah termometer air raksa. Seperti namanya, termometer yang sering digunakan oleh manusia ini dilapisi dengan kaca agar air raksa yang ada didalamnya. Dengan dilapisi kaca, ketika menggunakan termometer tidak perlu khawatir jika air raksa akan keluar dari kaca.

Namun, bagi sebagian orang bingung kenapa termometer bisa digunakan untuk mengukur suhu ruangan, suhu udara, hingga suhu manusia. Hal seperti ini bukan menjadi permasalahan yang besar. Pada dasarnya, alat pengukur suhu ini sudah ada sejak zaman bangsa Romawi. Setelah itu, seiring dengan perkembangan zaman, peneman dari termometer terus mengalami perkembangan.

Oleh karena itu, artikel tentang termometer ini perlu kita baca sampai habis agar wawasan tentang termometer menjadi bertambah.

Pengertian Termometer

Kata termometer terdiri dari dua kata, yaitu termo dan meter, termo berasal dari bahasa latin, yaitu thermo yang artinya adalah panas serta meter dapat diartikan sebagai untuk mengukur. Maka dari itu, termometer adalah alat untuk mengukur suhu panas tubuh atau mengecek perubahan suhu pada tubuh (dingin atau panas). Hal ini senada dengan arti dari termometer menurut kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), yaitu alat ukur suhu.

Termometer atau alat pengukur suhu badan ini hampir semua orang memiliki alat yang satu ini. Termometer yang sering digunakan oleh banyak orang terutama dalam dunia kesehatan adalah termometer air raksa. Pembuatan termometer bisa dikatakan menggunakan suatu konsep tentang benda-benda di alam akan memuai atau ukurannya akan bertambah dikarenakan suhu dari benda tersebut mengalami kenaikan. Dengan menggunakan konsep tersebut, maka suhu dari termometer akan mengalami kenaikan (suhu panas).

Banyaknya orang yang menggunakan termometer air raksa untuk mengukur suhu tubuhnya bukan tanpa alasan, harganya relatif murah bila dibandingkan dengan termometer jenis lainnya. Meskipun harganya relatif terjangkau, tetapi tingkat akurasi (untuk mengecek suhu tubuh) tak perlu diragukan lagi.

Termometer itu sendiri terdiri tabung kapiler yang biasanya terbuat dari kaca dan bagian ini berfungsi sebagai penyimpan reservoir. Seperti yang kita tahu bahwa manusia lebih sering menggunakan termometer yang berjenis air raksa. Hal ini dikarenakan air raksa memiliki suatu keunikan di mana air tersebut warnanya bisa mengkilat, sehingga suhu tubuh akan terlihat, apakah dalam keadaan suhu yang normal atau suhu panas.

Tidak hanya itu saja, air raksa juga memiliki beberapa kelebihan, seperti suhu pada air raksa akan cepat memberikan reaksi pada benda atau tubuh yang sedang diukur; air raksa dapat mengukur suhu dari yang terendah hingga yang tertinggi; pemurnian dari air raksa sangat teratur.

Namun, untuk mengukur suhu titik beku, termometer alkohol lebih unggul karena termometer alkohol mampu mengukur titik beku hingga -130 derajat celcius. Sementara itu, air raksa hanya mampu mengukur titik beku hingga -40 derajat celcius saja.

Ketika manusia mengalami kenaikan suhu badan atau ketika dipegang badan terasa hangat atau panas menandakan bahwa kondisi kesehatan sedang terganggu. Jika, kamu mengalami hal seperti ini, sebaiknya segera pergi ke dokter untuk mengetahui kondisi kesehatan. Semakin cepat mendapatkan penanganan, maka kesehatan tubuh bisa kembali lebih cepat.

Air raksa yang ada di dalam termometer termasuk ke dalam salah satu zat cair, sehingga ketika mengalami perubahan suhu, air akan memberikan reaksi. Hal ini bisa kita lihat ketika memasak air mendidih, air akan mengeluarkan gelembung yang menandakan bahwa air itu sudah berada di suhu yang panas. Begitu pun, dengan air raksa yang ada di termometer, air tersebut akan memberikan reaksi berupa mengarah ke suhu yang lebih tinggi.

Skala pada termometer air raksa dimulai dari 35 derajat celcius hingga 42 derajat celcius. Selain itu, pada bagian termometer akan menunjukkan angka 37 dengan warna merah, mengapa hanya angka 37 saja yang berwarna merah? Hal ini dikarenakan 37 derajat celcius menjadi suhu batas tubuh manusia. Apabila ketika menggunakan termometer, air raksa menunjukkan atau berhenti di atas 37, maka termasuk ke dalam suhu badan yang panas. Hal ini berlaku sebaliknya, jika angka termometer di bawah angka 37 dan tidak kurang dari 35 menandakan bahwa suhu badan normal.

Dibalik keunikan atau keistimewaan dari air raksa, ternyata air tersebut bisa dikatakan sebagai air yang memiliki racun, sehingga bisa membahayakan diri seseorang. Oleh sebab itu, kita harus menjaga agar termometer tidak pecah Untuk mencegah agar termometer tidak pecah dapat dilakukan dengan cara meletakkan termometer di tempat yang benar-benar aman. Pastinya para orang tua tidak ingin anaknya terkena dari racun air raksa, sehingga termometer sebaiknya diletakkan di tempat yang tidak bisa dijangkau oleh anak-anak.

Beli Buku di GramediaPenemu Suhu Termometer

Setelah membahas pengertian dari termometer, kini kita akan membahas penemu-penemu termometer. Seperti yang kita tahu bahwa termometer merupakan alat untuk mengukur suhu tubuh, tetapi tidak semua menggunakan derajat celcius. Oleh karena itu, penemu-penemu termometer bisa dibilang sebagai penemu dari derajat suhu juga, seperti derajat fahrenheit, reamur, celcius, dan lain-lain.

Berikut ini penemu-penemu termometer atau para ilmuwan yang memiliki peran dalam perkembangan termometer.

Galileo Galilei

Termometer pertama kali ditemukan oleh seorang ilmuwan yang bernama Galileo Galilei. Tanggal 15 Februari 1564 merupakan tanggal kelahirannya dan ia lahir di Pisa, Tuscany. Ia merupakan anak pertama. Ayahnya bernama Vicenzo Galilei yang merupakan seseorang yang ahli dalam bidang matematika sekaligus musisi dari Florence dan Giulia Ammannati.

Galileo Galilei sempat menempuh pendidikan di Universitas Pisa, tetapi harus berhenti karena terkendala masalah biaya. Meskipun harus keluar dari Universitas Pisa, ia ditawari pekerjaan sebagai pengajar matematika pada tahun 1589. Bukan hanya mengajar matematika saja, ia pindah ke Universitas Padua untuk memberikan pelajaran tentang geometri, astronomi, dan mekanika. Kegiatan mengajar ini dilakukan hingga tahun 1610. Berkat kegiatan mengajar itu, Galileo Galilei sudah mempelajari sekaligus mendalami sains dan sudah membuat berbagai macam penemuan.

Pada masa itu, ilmuwan astronomi dan ilmuwan ilmu alam belum bisa menemukan sebuah alat yang dapat berfungsi untuk mengukur suhu. Pada dasarnya, para ilmuwan tersebut sudah menyadari bahwa suatu zat akan memuai bila mengalami perubahan suhu. Akan tetapi, zat yang digunakan untuk mengukur suhu dengan tepat dan skala yang yang tepat belum bisa ditemukan. Namun, berkat keuletannya untuk menemukan alat pengukur suhu, Galileo Galilei dapat menemukan sebuah alat pengukur suhu.

Salah satu penemuan dari Galileo Galilei yang cukup dikenal oleh banyak orang adalah termoskop atau termometer udara. Ia menemukan alat mengukur ini pada tahun 1593 dan membuat dengan cara memanfaatkan pemuaian udara. Meskipun alat ukur yang diciptakan oleh Galileo Galilei sangat sederhana, tetapi alat ini bisa mengukur suhu.

Penemu termometerBentuk dari termoskop berupa bola gelas dengan ukuran yang hampir sama dengan telur ayam. Bola besar itu, kemudian dihubungkan dengan sebuah pipa yang ukurannya cukup panjang yang tertutup dan sudah diberi air. Beberapa beban menggantung di dalam cairan pipa panjang. Beban atau bola besar tersebut terdiri dari berbagai macam warna agar mudah untuk membedakannya dan menambah keindahan.

Bola-bola besar tersebut akan bergerak ke permukaan atau tenggelam, ketika adanya perubahan suhu. Dengan perubahan yang terjadi pada bola-bola besar yang ada di dalam pipa panjang berisikan air, maka hal itu menunjukkan bahwa ada skala suhu yang berubah.

Santorio Santorio

Santorio Santorio lahir dari keluarga bangsawan, ayah yang bernama Antonio merupakan keluarga bangsawan dari Friuli dan ibunya bernama Elisabetta Cordonia berasal dari keluarga bangsawan Istri. Beliau lahir di Capodistria pada tanggal 29 Maret 1561. Setelah menyelesaikan studinya, ia melanjutkan kuliah di Venesia, kemudian meneruskan kuliahnya di Universitas Padua di tahun 1575. Ketika selesai kuliah di Universitas Padua, ia mendapatkan gelar dokter.

Setelah mendapatkan gelar dokter, ia kemudian menjadi dokter pribadi seorang bangsawan Kroasia mulai dari tahun 1589 hingga 1599. Ketertarikannya pada bidang kesehatan tak perlu diragukan lagi, bahkan ia diberikan kepercayaan untuk menjadi Presiden Kolese Dokter Venesia dan Pejabat Kesehatan Tertinggi. Selain itu, Santorio Santorio sudah menemukan beberapa penemuan, seperti anemometer, alat untuk mengukur gelombang air dan pulsilogium atau alat untuk mengukur detak jantung.

Semua penemuan itu bisa dikatakan sebagai perbaikan dari alat ukur yang telah ditemukan oleh Galileo Galilei. Bahkan, dalam sejarah kedokteran, pulsilogium alat pengukur jantung menjadi yang pertama kali ditemukan.

Ferdinand II

Ilmuwan yang memiliki peran dalam kemajuan termometer atau alat pengukur suhu berikutnya adalah Ferdinand II (Grand Duke of Tuscany). Beliau melakukan berbagai macam penelitian dan percobaan agar dapat menciptakan termometer yang lebih baik dari penemu-penemu sebelumnya. Sama halnya dengan Santorio Santorio yang beranggapan bahwa penemuan termoskop dari Galileo Galilei masih memiliki kekurangan, sehingga ia menciptakan alat ukur yang lebih baik.

Setelah melakukan berbagai macam penelitian dan melakukan berbagai macam percobaan, Ferdinand II akhirnya menciptakan alat ukur (termometer) yang menggunakan cairan dalam kaca. Termometer yang terbuat dari kaca ini menjadi yang pertama di dunia. Adapun cairan yang digunakan oleh Ferdinand II adalah alkohol.

Meskipun, termometer yang diciptakan oleh Ferdinand II merupakan hasil perbaikan dan perkembangan dari termometer yang telah ditemukan sebelumnya, tetapi termometer ini masih memiliki beberapa kekurangan. Kekurangan itu berupa tingkat keakuratannya masih belum baik dan tidak ada skala standar.

Beli Buku di GramediaDaniel Gabriel Fahrenheit

Daniel Gabriel Fahrenheit merupakan seorang ilmuwan fisika yang berasal dari Jerman. Meskipun ia fisikawan dari Jerman, tetapi ia lahir di danzig, Polandia pada tanggal 24 Mei 1686. Kecintaannya pada dunia fisika ia tunjukkan melalui berbagai macam penelitian dan percobaan, hingga ia bisa terbang hampir ke seluruh Eropa dan dapat berkenan dengan berbagai tokoh ilmuwan, seperti Gottfried Leibniz.

Setelah sebelumnya Ferdinand II menciptakan termometer pertama dengan kaca yang cairannya berupa alkohol, Daniel Gabriel Fahrenheit mulai mengembangkan penemuan tersebut. Hal ini dilakukannya untuk memperbaiki kekurangan dari termometer yang telah ditemukan sebelumnya. Hingga pada akhirnya pada tahun 1714, ia menemukan termometer pertama yang menggunakan merkuri atau air raksa. Sepuluh tahun kemudian atau lebih tepatnya 1724, ia mempublikasikan skala suhu standar agar perubahan suhu dapat dilakukan atau dihitung dengan akurat. Skala suhu itu dikenal dengan skala suhu fahrenheit yang diambil dari namanya, yaitu Daniel Gabriel Fahrenheit.

Daniel Gabriel Fahrenheit menggunakan memilih menggunakan air raksa dibandingkan alkohol karena ia beranggapan bahawa air raksa lebih baik untuk mengatasi masalah perubahan suhu tubuh. Selain itu, air raksa akan tetap stabil walaupun dalam keadaan membeku dan mendidih, bahkan air raksa tidak menguap.

Daniel Gabriel Fahrenheit juga menetapkan titik suhu baru pada termometer buatannya. Titik suhu itu berupa titik panas dan titik beku dalam 180 derajat dan titik bawahnya 32 derajat. Hal ini ia lakukan agar suhu yang diukur tidak sampai suhu negatif.

Beli Buku di GramediaRene Antonie Ferchault de Reamur

Rene Antonie Ferchauld de Reamur adalah seorang ilmuwan yang berasal dari Perancis. Ia lahir di La Rochelle, Perancis pada tanggal 28 Februari 1683. Ia juga menjadi bagian dari perkembangan termometer dunia. Sudah banyak sekali kontribusi yang diberikan oleh Rene Antonie Ferchauld de Reamur dalam berbagai macam bidang keilmuan khususnya bidang entomologi. Kontribusi dalam bidang entomologi tak perlu diragukan lagi.

Hampir sama dengan Daniel Gabriel Fahreinheit, Reamur juga menentukan skala termometer berdasarkan titik beku dan titik didih air. Penemuan skala termometer yang diciptakan oleh Rene Antonie Ferchauld de Reamur diberi nama Reamur. Skala termometer Reamur sering digunakan di berbagai negara Eropa terutama Perancis dan Jerman. Selain itu, skala Reamur juga sering digunakan pada industri permen dan keju.

Anders Celcius

Perkembangan termometer berikutnya dilakukan oleh seorang astronom yang berasal dari Swedia. Anders Celcius ini lahir pada tanggal 27 November 1701 di Ovanaker, Swedia. Kecerdasan dalam bidang astronomi dapat dibuktikan dengan profesor astronomi di Universitas Uppsala, mulai dari tahun 1730 sampai tahun 1744.

Dalam perkembangan termometer, Anders Celcius ingin mengembangkan dari kekurangan para penemu skala termometer terdahulu. Ia melakukan berbagai macam penelitian dan percobaan demi mendapatkan skala suhu termometer yang baik. Hingga pada tahun 1742, Anders Celcius menciptakan skala suhu termometer.

Skala suhu yang diciptakan oleh Anders Celcius ini berupa titik beku air berada pada 0 derajat dan titik didih air berada di 100 derajat pada tekanan atmosferik standar. Skala termometeri ini diberi nama skala termometer Celcius. Skala yang diciptakan oleh Anders Celcius, hingga saat ini banyak digunakan oleh banyak orang. Tidak hanya itu, hampir semua termometer tubuh menggunakan skala termometer Anders Celcius.

Beli Buku di GramediaLord Kelvin

Imuwan terakhir yang berperan dalam perkembangan termometer adalah Lord Kelvin. Beliau lahir di Britania pada tahun 1824 dan ia lahir dengan nama William Thomson. Lord Kelvin bisa dikatakan sebagai orang yang pertama kali memberikan usulan pada skala mutlak dari suhu.

Setelah skala Celcius ditemukan, Lord Kelvin menemukan atau menciptakan skala termometer yang baru. Skala yang diciptakan oleh Lord Kelvin merupakan hasil dari perkembangan gagasan suhu mutlak atau dikenal sebagai “Hukum Kedua Teoridinamika”. Skala termometer yang ditemukan oleh Lord Kelvin dinamakan skala termometer Kelvin.

Sumber: Dari berbagai macam sumber

Penulis: Restu Nasik Kamaluddin



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien