in

Mengenal 17 Jenis Udang Hingga Daur Hidup Udang

Jenis udang – Jika bicara soal makanan seafood pastinya tidak bisa dilepaskan dari yang namanya udang. Udang ini bisa diolah ke dalam jenis masakan, mulai dari masakan Asia hingga masakan Eropa. Oleh sebab itu, tak salah apabila udang diminati oleh banyak orang, bisa jadi kamu salah satu orang yang suka dengan olahan udang.

Udang itu sendiri terdiri dari banyak jenis yang biasanya belum diketahui oleh banyak orang. Lalu, jenis udang apa saja? Kamu tak perlu bingung karena artikel ini akan membahas lebih jauh tentang udang, mulai dari pengertian, daur hidup, hingga jenis udang.

Udang Adalah

Indonesia adalah negara kepulauan dengan begitu banyak laut yang terhampar. Maka dari itu, dengan terhamparnya banyak laut, maka produksi ikan di Indonesia sangat luar biasa banyaknya. Begitu juga dengan udang, banyak terdapat di laut Indonesia. Indonesia punya aneka jenis udang, seperti udang windu, galah, vaname, dan lain-lain.

Apalagi udang termasuk salah satu jenis seafood yang disukai oleh banyak orang. Hewan air yang umumnya berukuran kecil ini mempunyai cita rasa khas dan bisa diolah dengan berbagai cara. Selain dikonsumsi, ada juga jenis udang hias yang biasanya dibudidayakan atau dikoleksi, bukan untuk dimakan.

Udang adalah binatang yang hidup di perairan, khususnya sungai, laut atau danau. Udang dapat ditemukan di hampir semua “genangan” air yang berukuran besar baik air tawar, air payau, maupun air asin pada kedalaman bervariasi, dari dekat permukaan hingga beberapa ribu meter di bawah permukaan.

Banyak crustacea yang dikenal dengan nama “udang”. Misalnya mantis shrimp dan mysid shrimp, keduanya berasal dari kelas Malacostraca sebagai udang sejati, tetapi berasal dari ordo berbeda, yaitu Stomatopoda dan Mysidacea. Triops longicaudatus dan Triops cancriformis juga merupakan hewan populer di air tawar, dan sering disebut udang, walaupun mereka berasal dari Notostraca, kelompok yang tidak berhubungan.

17 Jenis-Jenis Udang

Di bawah ini akan dijelaskan beberapa jenis udang yang perlu kamu ketahui.

1. Udang Cokelat

Udang cokelat adalah jenis udang yang paling disukai dan populer di Amerika, banyak ditemukan di sepanjang pantai timur perairan Teluk Meksiko. Karakteristik udang cokelat mempunyai tekstur keras, cangkang yang berwarna merah kecokelatan serta memiliki cita rasa perpaduan manis dan asin.

Sama seperti udang umumnya, ketika dimasak, udang cokelat akan berubah jadi merah muda. Biasanya, udang ini diolah dengan cara direbus atau dikukus agar dapat menikmati cita rasa alami udang cokelat. Panen udang cokelat biasanya dilakukan pada bulan Juni hingga Agustus.

2. Udang Dogol

Orang Indonesia menyebutnya sebagai udang dogol, sedangkan di Amerika disebut “pink shrimp” karena mempunyai tampilan yang berwarna merah muda agak kekuningan. Namun, ada juga udang dogol yang mempunyai warna kuning kehijauan.

Udang dogol sering diolah menjadi salad udang karena ukuran tubuhnya yang tidak terlalu besar. Banyak juga yang menikmati udang dogol dengan dilumuri tepung, lalu digoreng dan cita rasanya sudah pasti enak. Udang dogol ditemukan melimpah di perairan Pantai Pangandaran, dan harganya pun sangat terjangkau.

3. Udang Flower

Kalau Grameds mau menikmati olahan udang flower, bisa masuk ke resto Thailand. Dikarenakan jenis udang ini sering ditemukan dalam olahan masakan khas Thailand, mereka menyebutnya dengan nama Thai flower shrimp. Flower artinya bunga, diberi nama tersebut karena corak udang ini menyerupai bunga dengan permukaan kulit berwarna hijau kehitaman. Ciri khasnya ada corak garis-garis melintang berwarna cokelat pada kulitnya dan kakinya berwarna agak kemerahan.

4. Udang Galah

Udang galah adalah jenis udang yang hidup di perairan tawar, sering juga disebut udang cokong. Ciri khasnya mempunyai warna kulit kebiruan dengan ukuran kepala yang besar serta mempunyai capit panjang. Udang jenis ini paling enak diolah dengan cara dibakar karena mempunyai tekstur kulit agar keras dan kokoh. Udang tawar mempunyai nama latin Macrobrachium Rosenbergii ini juga banyak ditemukan di perairan payau dengan salinitas 5 hingga 20 ppt.

5. Udang Jerbung

Pernah mendengar nama udang jerbung? Karakteristik jenis udang ini memiliki permukaan kulit tipis dan licin berwarna putih kekuningan yang ada bintik bintik hijau. Panjang tubuhnya bisa mencapai 20 cm dengan tekstur tubuh padat.

Grameds, bisa mengolah udang jerbung dengan digoreng, dipanggang, direbus atau dikukus untuk mempertahankan cita rasa alaminya. Karena permukaan kulitnya yang tipis, udang jerbung kurang cocok jika dimakan dengan cara dibakar, akan mudah gosong. Ada tiga varietas udang jerbung, yakni Pacific white, Chinese white dan Gulf white.

6. Udang Karang/ Barong/ Lobster

Pasti Grameds pernah mendengar nama udang lobster, tapi ternyata nama sebenarnya adalah udang karang atau udang barong. Ukurannya sangat besar dengan bobot per bijinya bisa mencapai 2 kg untuk udang yang berukuran jumbo, sehingga termasuk salah satu jenis udang terbesar di dunia.

Ciri khas dari udang karang ini mempunyai permukaan kulit yang berwarna hitam, cokelat hingga hijau dengan tekstur keras. Pengolahan udang karang paling mudah, bisa dengan direbus atau kukus dan ditambahkan perasan air lemon atau daun peterseli.

7. Udang Peci

Kalau Grameds pernah makan bakwan udang, nah udang yang digunakan tersebut biasanya jenis udang peci. Ukurannya yang kecil membuat udang ini sering dimanfaatkan sebagai isian gorengan, seperti bakwan, rempeyek dan lainnya. Sementara di pasar internasional, udang peci disebut white shrimp.

Ciri khas dari udang peci ini mempunyai permukaan kulit berwarna cokelat muda kekuningan dengan panjang tubuh sekitar 15-20 cm. Termasuk jenis udang yang ditemukan melimpah di perairan laut Indonesia.

https://www.gramedia.com/products/budi-daya-udang-laut?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

8. Udang Rebon

Meskipun memiliki ukuran tubuh yang kecil, tapi ternyata peminat jenis udang rebon sangat tinggi, bahkan hingga ke pasar internasional. Hal itu karena udang rebon merupakan bahan dasar pembuatan abon, ebi, terasi dan kerupuk. Ada juga yang menjualnya dalam bentuk udang kering.

Udang yang rata-rata berukuran hanya sekitar 2 cm ini mempunyai kandungan gizi sangat tinggi. Panen udang rebon Indonesia paling banyak biasanya di perairan Pangandaran.

9. Udang Ronggeng

Udang ronggeng cukup unik, karena mempunyai mata yang dapat berputar 360 derajat. Selain itu, udang yang mempunyai nama latin Lysiosquilla maculata ini memiliki duri cukup keras di bagian kepala dan antena. Permukaan kulit yang keras pada udang ronggeng mengandung zat kapur, bentuk tubuhnya mirip seperti mantis atau belalang sembah.

Spesies udang ronggeng yang satu ini banyak ditemukan di daerah karang dan perairan yang ada batuan granit atau batuan vulkanik. Untuk melepaskan cangkangnya yang keras harus digunting dari bagian kanan atau kirinya. Kamu bisa mengkonsumsi udang ronggeng dengan dipanggang maupun digoreng.

10. Udang Sikat/ Udang Kipas

Tampilannya mirip seperti lobster, tapi memiliki ukuran tubuh yang lebih kecil dan lebih lunak. Di pasaran, udang sikat juga dikenal dengan nama dagang Baby slipper lobster. Udang sikat atau udang kipas ini biasanya diolah menjadi masakan berbumbu pedas, asam manis, di santan, di balado atau saus padang. Salah satu wilayah di Indonesia yang dikenal sebagai daerah penghasil udang kipas adalah Demak, Jawa Tengah.

11. Udang Spot

Masyarakat sering menyebut jenis udang spot ini dengan nama udang tutul, karena mempunyai corak dan warna seperti lobster. Ada juga yang menyebutnya sebagai lobster Alaska dengan ciri khas tekstur dagingnya lunak ketika dimasak. Udang spot agak sulit dibersihkan karena mempunyai cangkang mudah pecah menjadi potongan-potongan kecil jika tidak dilakukan dengan hati-hati.

12. Udang Vaname/ Whiteleg

Udang vaname adalah jenis udang yang sering dibudidayakan karena termasuk bernilai ekonomis tinggi di pasar Internasional. Masyarakat Indonesia sendiri biasanya membudidayakan udang vaname di kolam atau tambak. Keunggulan udang vaname atau whiteleg yakni mempunyai tekstur daging empuk dan enak ketika dimakan.

Selain dibudidayakan, udang yang mempunyai nama latin Litopenaeus vannamei ini banyak ditemukan di perairan tropis. Laju pertumbuhannya cepat dan kelangsungan hidupnya yang tinggi membuat udang vaname memang jadi pilihan tepat untuk dibudidayakan.

13. Udang Windu

Udang windu sering juga disebut udang pancet atau tiger shrimp dan udang ini sebagai salah satu komoditi hasil laut bernilai komersial tinggi di kawasan Asia. Jenis udang yang biasanya berukuran relatif besar ini ditemukan melimpah di perairan pantai Asia Tenggara, Asia Selatan, Australia, dan Afrika Timur.

Karakteristik dari udang windu ini mempunyai permukaan kulit keras dan tebal dengan warna hijau kebiruan. Udang windu adalah udang yang enak ketika diolah untuk tempura udang, sate udang dan kari udang. Udang windu termasuk jenis udang yang mahal dengan harga per kilogramnya mencapai 100 ribuan.

14. Udang Hias Bamboo

Selain membahas tentang jenis udang yang dapat dikonsumsi, kami juga akan mengulas tentang jenis jenis udang hias populer. Salah satunya adalah udang bamboo (bamboo shrimp) dengan karakteristik permukaan tubuhnya seperti bambu.

Udang bambu tumbuh optimal di perairan bersuhu 24–28 derajat Celcius dengan pH air 7-7,5. Udang hias ini biasanya diletakkan di akuarium karena dapat membersihkan alga dan plankton. Selain itu, udang bamboo juga memiliki sifat yang cenderung tenang karena dapat hidup berdampingan dengan biota air lainnya.

15. Udang Hias Black Rili

Nama latin udang ini adalah Neocaridina davidi, mempunyai ciri khas corak tubuh didominasi dengan warna hitam. Udang hias Black Rili bisa berkembang dengan baik di lingkungan air dengan suhu sekitar 18-28 derajat celcius. Coraknya yang sangat cantik dan eksotis, udang ini banyak diperjualbelikan untuk keperluan aquascape. Neocaridina davidi merupakan spesies udang perairan tawar.

16. Udang Hias Blue Bolt

Jenis udang hias lainnya datang dari keluarga Caridina cantonensis, sulit dijumpai di toko ikan lokal karena berasal dari Tiongkok Selatan. Warna udang blue bolt sangat menawan dengan kepala berwarna biru-hijau cerah yang bergradasi ke warna putih krem mendekati ekor.

Dengan warna yang mencolok, udang blue bolt terlihat sangat menarik dan luar biasa di dalam akuarium. Namun, perawatan udang blue bolt harus penuh perhatian dan berhati-hati agar udang bisa bertahan hidup lama, terutama penyediaan air yang bersih yang harus selalu diperhatikan.

17. Udang Hias Blue Pearl

Ada juga jenis udang hias lainnya, yaitu udang blue pearl yang mempunyai nama latin Neocaridina denticulate dengan ciri warna tubuh biru muda seperti mutiara. Udang hias blue pearl mempunyai sifat yang tidak agresif dan akan memakan alga-alga yang menempel di dinding akuarium. Mereka bisa tumbuh optimal di perairan dengan pH 6,5 hingga 7,5 serta bersuhu 20 hingga 26 derajat celcius.

https://www.gramedia.com/products/panen-untung-dari-akuabisnis-udang-galah?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Saat ini, budidaya udang sudah cukup banyak diminati oleh banyak orang. Jika ingin membudidaya udang, maka kamu perlu mengetahui lebih banyak tentang udang yang bisa diperoleh dengan membaca buku. Grameds akan mendapatkan lebih banyak informasi seputar udang dengan membaca buku yang tersedia di Gramedia.com.

Daur Hidup Udang

Udang menjadi dewasa dan bertelur hanya di habitat air laut. Udang betina mampu menelurkan 50.000 hingga 1 juta telur, yang akan menetas setelah 24 jam menjadi larva (nauplius). Nauplius kemudian bermetamorfosis memasuki fase kedua yaitu zoea (jamak zoeae). Zoea memakan ganggang liar.

Setelah beberapa hari bermetamorfosis lagi menjadi mysis (jamak myses). Mysis memakan ganggang dan zooplankton. Setelah tiga sampai empat hari kemudian mereka bermetamorfosis terakhir kali memasuki tahap pasca larva, yaitu udang muda yang sudah memiliki ciri-ciri hewan dewasa.

Seluruh proses memakan waktu sekitar 12 hari dari pertama kali menetas. Pada tahap ini, udang budidaya siap untuk diperdagangkan, dan disebut sebagai benur. Di alam liar, pasca larva kemudian bermigrasi ke estuari, yang sangat kaya akan nutrisi dan bersalinitas rendah.

Di sana mereka tumbuh dan kadang-kadang bermigrasi lagi ke perairan terbuka di mana mereka menjadi dewasa. Udang dewasa merupakan hewan bentik yang utamanya tinggal di dasar laut.

Penjelasan Ilmiah Tentang Udang

1. Larva

Larva dalam bahasa patin: larvae adalah bentuk muda (juvenile) hewan yang perkembangannya melalui metamorfosis, seperti pada udang, serangga dan amfibi. Bentuk larva dapat sangat berbeda dengan bentuk dewasanya, misalnya udang, ulat dan kupu-kupu yang sangat berbeda bentuknya.

Larva umumnya memiliki organ khusus yang tak terdapat pada bentuk dewasa dan juga tidak memiliki organ tertentu yang dimiliki pada bentuk dewasa. Suatu tahapan hidup disebut larva apabila dalam bentuk itu memiliki aktivitas yang tinggi (khususnya dalam bergerak dan mencari makanan).

2. Zoea

Zoea adalah stadium lanjut dari sebagian larva kelompok Crustacea (udang-udangan). Pada stadium ini, sistem pencernaan larva mulai terbentuk dalam bentuk sangat sederhana. Zoea memakan plankton yang berada di sekitarnya dengan cara menyaringnya dari air di sekitar larva tersebut.

https://www.gramedia.com/products/untung-100-dari-budi-daya-udang-galah?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

3. Ganggang

Ganggang atau ganggeng merujuk pada semua vegetasi yang tumbuh di air (baik air tawar maupun air laut), khususnya yang cukup besar (dapat dilihat mata telanjang), seringkali membentuk massa yang besar dan memanjang (berbentuk berkas). Istilah ini tidak memiliki makna biologi, tetapi biasa digunakan pengguna transportasi perairan untuk menghindari wilayah yang sulit dilayari.

Istilah ganggang dalam biologi pernah dipakai untuk menyebut kelompok organisme rendah seperti alga. Akan tetapi, sebutan itu mendapat pertentangan karena sejumlah anggota tumbuhan berbunga di perairan juga disebut sebagai ganggang (seperti Hydrilla, Ceratophyllum, dan Cabomba). Untuk mencegah kesalahpahaman, istilah “ganggang” sekarang dihindari dalam konteks botani.

4. Zooplankton

Zooplankton adalah plankton heterotrofik. Plankton adalah organisme yang ada di lautan dan permukaan air tawar. Kata “zooplankton” berasal dari bahasa Yunani, yaitu zoon, yang berarti “binatang” dan planktos, yang berarti “pengembara” atau “drifter“. Jadi, individu zooplankton biasanya mikroskopis, tetapi beberapa (seperti ubur-ubur) lebih besar dan bisa dilihat dengan mata telanjang.

5. Estuari

Estuari adalah badan air setengah tertutup di wilayah pesisir, dengan satu sungai atau lebih yang mengalir masuk ke dalamnya, serta terhubung bebas dengan laut terbuka. Kebanyakan muara sungai yang mengarah ke laut akan membentuk estuari. Namun tidak demikian jika bermuara ke danau, waduk, atau ke sungai yang lebih besar.

Zona bentik merupakan wilayah ekologi pada bagian terendah atau dasar dari suatu perairan, seperti laut atau danau, termasuk permukaan sedimen dan lapisan di bawah permukaan. Organisme yang hidup di zona ini disebut bentos, misalnya kumpulan avertebrata bentik, termasuk krustasea dan polychaetes.

Umumnya, organisme-organisme ini memiliki hubungan dengan zat-zat yang berada atau secara permanen menempel pada lantai dasar. Lapisan tanah terluar dibentuk oleh massa air, lapisan batas bentik dan merupakan bagian integral dari zona bentik, karena sangat mempengaruhi aktivitas biologis yang terjadi di sana. Contohnya adalah pasir di dasar, singkapan, terumbu karang dan lumpur.

https://www.gramedia.com/products/conf-bertambak-udang-dengan-teknologi-biocrete?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

 

Sebagai #SahabatTanpaBatas kami selalu berusaha memberikan yang terbaik. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Yufi Cantika Sukma Ilahiah

 



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by M. Hardi