in

Cara Memasang Tali Sepatu dengan Berbagai Model

Cara Memasang Tali Sepatu – Tali sepatu, adalah sebuah sistem yang biasa digunakan untuk mengamankan sepatu, mulai dari sepatu lari. sepatu boot, sneakers dan alas kaki lainnya. Tali sepatu, tentunya terdiri dari sepasang senar atau tali, satu untuk setiap sepatu, diakhiri di kedua ujungnya dengan bagian yang kaku, yang dikenal dengan nama aglet.

Setiap tali sepatu biasanya melewati serangkaian lubang, lubang tali, loop atau pengait yang ada di kedua sisi sepatu. Melonggarkan tali sepatu tentunya bisa membuat sepatu terbuka cukup lebar sehingga kaki dapat dimasukkan atau sepatu bisa dilepas dengan mudah.

cara mengikat tali sepatu
Source image : https://www.instructables.com/How-To-Tie-Your-Shoe-3/

Mengencangkan tali sepatu dan mengikat ujungnya akan mengamankan kaki dengan kuat di dalam sepatu. Tali sepatu dapat diikat dalam berbagai bentuk, semua ini tergantung pada kreativitas masing-masing. Untuk mengetahui lebih lanjut cara-cara memasang tali sepatu, simak tulisan di bawah ini.

Jenis-jenis Tali Sepatu

Saat ini, tali sepatu tidak hanya satu jenis saja, ada beberapa jenis dari tali sepatu. Kamu mungkin melihat tali sepatu tidak memiliki perbedaan, namun tali sepatu ada jenis-jenisnya. Berikut jenis-jenis tali sepatu yang ada saat ini.

1. Tali Sepatu Rawhide

Kamu pasti pernah melihat tali sepatu tipe rawhide di alam liar dan beberapa sepatumu mungkin memiliki jenis tali ini. Rawhide atau kulit mentah adalah kulit yang belum terkena penyamakan – jadi rawhide memiliki arti kulit mentah secara harfiah. Tali kulit mentah ini biasanya dipasangkan dengan mokasin atau sepatu perahu. Dari segi daya tahan, tali sepatu jenis ini sulit untuk dikalahkan namun jenis ini jelas bukan pilihan yang paling halus di pasar.

Renda kulit mentah mungkin tidak akan pernah cocok untuk mu, terlebih jika kamu punya masalah dengan tali sepatu, karena tali sepatu jenis ini bukan yang paling mudah untuk diikat. Rawhide memiliki sifat yang kurang lentur daripada kebanyakan tali sepatu lainnya. Kuat, klasik, dan pasangan yang bagus untuk banyak pilihan sepatu luar ruangan, kulit mentah bisa agak sedikit merepotkan.

2. Flat Cotton

Flat cotton atau tali katun sangatlah murah dan mudah diganti. Biasanya, perusahaan Converse menggunakan tali katun ini pada kebanyakkan sepatu kets nya. Tali katun juga mudah dibersihkan, yang mana merupakan sebuah keuntungan mengingat betapa kotornya sepatu kets karena sepatu ini paling sering dipakai untuk kegiatan sehari-hari.

3. Round Cotton

Banyak sepatu menggunakan tali katun, bukan hanya sepatu kets. Tetapi untuk sepatu yang lebih berat, tentunya membutuhkan renda yang lebih berat. Tali jenis round cotton atau tali katun bundar lebih sering terlihat pada sepatu kulit. Tali katun bundar hampir terlihat seperti kawat dari jarak jauh.

4. Flat Waxed

Flat waxed atau tali lilin datar paling sering terlihat di Service Boots. Terlepas dari residu lengket aneh yang mereka tinggalkan di tangan, tali jenis ini memperkuat sepatumu dan memastikan mereka tahan terhadap elemen-elemen lainnya. Lilin dapat membuat tali terasa agak rapuh, yang terkadang membuat pemakainya kesal untuk memasang dan melepaskannya.

5. Raided Nylon

Braided nylon atau nilon yang dikepang sangat kuat dan biasanya digunakan untuk sepatu bot yang dipakai untuk pekerjaan berat. Sepatu bot untuk hiking, sepatu bot salju, dan bahkan sepatu bot yang dikenakan oleh militer semuanya menggunakan tali jenis ini. Nilon sangat tahan air dan cuaca. Selain itu nilon merupakan pilihan yang lebih baik dibandingkan tali sepatu jenis lainnya.

6. Paracord

Paracord memiliki inti dalam yang sangat kuat dan dapat menampung berat hingga 250 kg. Tali jenis ini sering digunakan untuk menahan pasukan terjun payung dari parasut mereka sejak Perang Dunia II.

Cara Memasang Tali Sepatu

cara mengikat tali sepatu
Source : https://www.lowamilitaryboots.com/5-ways-properly-lace-lowa-military-tactical-boot

Gambar 2

Memasang tali sepatu tentunya bisa dikreasikan sesuai dengan kemauanmu dan kreatifitasmu. Berikut adalah beberapa cara untuk memasang tali sepatu.

1. Gaya tali Silang atau Cross Lacing

Lihat gambar 2!Gaya tali seperti ini cocok untuk kamu yang mau tampil gaya namun tidak perlu repot-repot untuk mengikat tali sepatu setiap saat.



Pertama-tama, masukkan tali ke lubang paling bawah sepatu ke lubang paling bawah yang ada di sebelahnya. Kamu bisa menyematkan tali di belakang lidah sepatu. Kali ini jangan biarkan tali sama panjang, pastikan tali yang satu lebih panjang dari tali yang lainnya.

Tali yang lebih pendek dimasukkan ke ujung lubang sepatu paling atas sehingga kamu terlihat membuat simpul diagonal. Masukkan tali yang lebih panjang sama seperti sebelumnya. Setelah itu, mulailah isi lubang sepatu dari atas dengan tali yang membentuk garis horizontal. Ulangi tahap ini sampai kamu berada di ujung lubang paling bawah. Tarik tali sepatu ke atas, sehingga kedua tali sepatu ada di posisi yg sama.

2. Gaya lurus atau straight bar

Lihat gambar 2!

Gaya tali sepatu ini sangat cocok untuk sepatu yang memiliki lubang sepatu berjumlah genap. Hal ini dikarenakan tali sepatu harus menyilangkan sepatu beberapa kali agar ujungnya bertemu di tengah dan dapat diikat menjadi satu. Pola seperti ini bisa memberikan tampilan yang simpel dan tak perlu repot-repot mengikat tali sepatu setiap saat.

Cara membuat pola seperti ini pertama-tama yaitu, masukkan tali sepatu ke dalam lubang tali pertama yang ada di ujung bawah. Tarik kedua ujungnya untuk memastikan ujung tali sepatunya sama rata. Jalankan ujung kiri lurus ke atas di dalam, lalu lurus di luar. Jalankan kedua ujungnya lurus ke atas, masing-masing melewati satu lubang dan muncul dua lubang lebih tinggi. Ulangi dua langkah terakhir sampai kamu mencapai lubang sepatu yang paling atas.

3. Gaya tangga atau ladder lacing

Lihat gambar 2!

Meskipun simpul seperti tangga ini lebih sulit daripada yang pola yang pertama, pola ini adalah salah satu cara paling efektif untuk mendapatkan stabilitas dan dukungan pada sepatu dan kakimu. Pola ini memberikan kesan tetap dan sangat ketat. Pola seperti ini sangat cocok untuk sepatu bot tinggi dengan banyak lubang tali (seperti sepatu hiking).

Pertama-tama, masukkan tali sepatu ke dalam lubang tali pertama dengan ujung di bawah. masukkan lagi tali ke lubang yang sejajar dan paling atas di sepatumu. seperti membuat tali vertikal. Masukkan tali ke lubang sepatu yang paling tinggi lagi, sekarang seperti membuat garis horizontal.

Setelah itu masukkan tali ke ujung sepatu yang ada di bawah. Simpul ini terlihat seperti kamu mencoba membuat persegi panjang.  Jalankan ujungnya lurus, tetapi di bawah bagian renda vertikal di sisi yang berlawanan. Terus berlari lurus ke atas dan ke dalam melalui rangkaian lubang tali berikutnya yang lebih tinggi. Ulangi dua langkah terakhir sampai kamu mencapai lubang sepatu yang paling atas.

4. Gaya Satu tangan atau One handed

Pola satu tangan ini sangat cocok untuk sepatu dengan lubang tali kecil atau tali sepatu yang tebal. Pola ini sangat mudah dibandingkan dengan pola seperti tangga di atas dan sedikit lebih longgar daripada gaya tali sepatu lainnya.

Awalnya, buatlah sebuah simpul di satu sisi tali. Masukkan tali ke satu lubang yang ada di paling bawah. Pastikan simpul yang kamu buat tidak bisa menembus lubang sepatu. Masukkan tali lainnya di lubang sepatu paling bawah lainnya. Setelah itu, masukkan tali dari luar sepatu ke dalam sepatu di lubang yang berlawanan sehingga kamu membentuk pola seperti zig-zag. Masukkan tali dengan cara yang sama di lubang berikutnya.

Lakukan tahap ini berulang kali sampai tali sepatumu berada di lubang sepatu paling atas. Ketika melakukan simpul ini, akan ada banyak tali yang tersisa. Tali yang tersisa ini bisa kamu selipkan di dalam sepatu.

kamu bisa membeli tali sepatu dengan berbagai warna di Gramedia.

Mengenal Sejarah Tali Sepatu

Tidak ada yang tahu kapan tali sepatu pertama kali digunakan untuk mengencangkan sepatu. Faktanya, sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa tali sepatu setua sepatu itu sendiri. Para arkeolog percaya bahwa orang-orang kuno menggunakan tali sepatu untuk alasan yang sama seperti saat kita menggunakannya saat ini, mereka juga bereksperimen dengan bahan untuk mencari mana yang lebih nyaman, sesuai, dan bahkan gaya.

Menentukan sejarah tali sepatu yang tepat sama sulitnya dengan menentukan sejarah sepatu itu sendiri. Catatan arkeologi alas kaki jarang terjadi karena sepatu umumnya terbuat dari bahan yang mudah rusak. Sepatu Areni-1, yang berasal dari sekitar 3500 SM, adalah “sepatu” kulit sederhana dengan “tali sepatu” kulit yang melewati “lubang” berlubang yang dipotong ke dalam kulit. Sepatu yang lebih rumit yang dikenakan oleh Otzi manusia es, yang hidup sekitar 3300 SM, diikat dengan “tali sepatu” yang terbuat dari tali kulit kayu kapur.

Adapun tali sepatu dalam arti yang kita kenal di zaman modern. Museum di London telah mendokumentasikan beberapa contoh sepatu dari abad pertengahan yang berasal dari abad ke-12. Sepatu yang ada di museum itu menunjukkan adanya tali yang melewati serangkaian kait atau lubang tali di bagian depan atau sisi sepatu dan diikat menjadi simpul daripada digantung longgar.

Mereka berpikir bahwa sekitar 5.000 tahun yang lalu, selama periode Neolitik akhir dan Zaman Perunggu awal, manusia gua dan wanita juga menggunakan desain tali sepatu khusus untuk membedakan asal suku mereka.

Yang paling penting, tali sepatu menjaga sepatu manusia purba tetap kencang dan pas, mengakomodasi kebutuhan mereka untuk melakukan perjalanan jarak jauh untuk makanan, air dan tempat berlindung tanpa menyebabkan kerusakan parah pada kaki mereka. Bisakah kamu bayangkan memulai perburuan panjang melintasi tanah yang ditumbuhi hanya dengan kaki telanjang? Tentunya membayangkannya saja sudah membuat kaki sakit.

Sepanjang sejarah, sepatu dan tali sepatu berevolusi saat manusia berevolusi, berubah seiring dengan lingkungan, tren mode, dan kebutuhan profesional dan kreasi manusia. Untuk memahami evolusi tali sepatu, kita harus melakukan perjalanan melalui garis waktu sepatu yang luar biasa, dimulai dengan sepatu kulit tertua dalam sejarah yaitu sepatu Areni-1.

Tentunya bumi yang kita pijak saat ini bukanlah tempat yang sama seperti sekarang ini. Bumi merupakan tempat yang sangat berbeda 5.500 tahun yang lalu. Ribuan tahun sebelum industrialisasi, bumi ditumbuhi, milik alam dan dimiliki oleh manusia purba. Percaya atau tidak, sepatu kulit tertua yang ditemukan oleh para arkeolog ketika periode ini.



Hal ini mengejutkan para arkeolog, sepatu tua yang mirip mokasin itu tampak sangat mirip dengan sepatu modern yang biasa kamu pakai saat ini. Sepatu zaman purba itu terbuat dari sepotong kulit sapi dan juga terdapat sistem tali pengikat tali kulit pada kedua jahitan depan dan belakang sepatu.

Sepatu yang ada pada zaman purba ini tentunya sangat diperlukan untuk suku nomaden, suku yang hidupnya berpindah dari satu tempat ke tempat lain, karena dengan sepatu memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan lebih cepat dengan aman tanpa kaki yang kesakitan. Sepatu Areni-1 ini ditemukan oleh seorang mahasiswa pascasarjana yang bernama Diana Zardaryan pada tahun 2008 di Armenia.

Pada awal 2000 SM, orang Yunani dan Romawi membuat sepatu yang terdiri dari potongan kulit yang diikat ke kaki dan pergelangan kaki dengan tali dari bahan kulit. Sandal dengan ujung terbuka seperti mokasin ini dikenal sebagai karbatin, berasal dari kata karbatinos, yang berarti “terbuat dari kulit mentah”. Tidak seperti sandal modern saat ini, karbatin dimaksudkan agar pas dengan kaki kanan atau kiri.

Pada abad ke-16, sepatu mulai terlihat lebih mirip dengan sepatu bot modern yang biasa kamu lihat saat ini. Brogues pertama kali terlihat di Irlandia dan Skotlandia selama tahun 1500-an. Sepatu Brogues sangat populer di kalangan pria yang mencari solusi untuk sepatu yang cepat kering saat mengarungi rawa yang basah dan berlumpur. Sepatu Brogues dapat mengering lebih cepat karena karakteristik lubang-lubang yang menghiasi sisi-sisi sepatu.

Alih-alih tali, kebanyakan brogue awal diikat di atas kaki dengan strip kulit berlubang dan gesper. Sepatu Brogan yang kita kenal berevolusi dari sepatu Brogue ini. Selama abad 17, 18 dan 19, sepatu bergaya brogan populer di kalangan tentara perang karena sepatu ini bisa menyangga kaki dan pergelangan kaki. Mereka memiliki sistem hantaman modern yang terbuat dari kulit yang dikaitkan melalui lubang di bagian atas sepatu.

Pada Perang Dunia I, tentara meningkatkan fungsionalitas sepatu, menambahkan hobnail ke sol untuk meningkatkan cengkraman, dan daya tahan sepatu. Sepatu pada saat itu membantu tentara menjaga keseimbangan selama pertempuran penting baik ketika berperang di medan salju yang licin, bebatuan, dan tanah yang tidak rata.

Tali sepatu sudah ada sejak ribuan tahun lalu, akhirnya pada Maret 1970, orang Inggris Harvey Kennedy secara resmi mematenkan tali sepatu. Kennedy bukanlah orang pertama yang menemukan tali sepatu; namun, versi tali sepatunya termasuk aglet, selubung logam atau plastik yang melindungi ujung tali sepatu, sedikit berbeda dengan tali sepatu yang ada pada ribuan tahun lalu. Aglet mencegah tali sepatu terlepas, membuat proses memasukkan tali melalui lubang tali menjadi lebih mudah. Akhirnya, tali sepatu dengan aglets menjadi hit sampai saat ini.

Seperti brogues yang menggunakan gesper daripada tali, jenis sepatu tanpa tali lainnya mulai populer sejak pertengahan abad ke-20. Pada tahun 1968, Puma menjadi perusahaan sepatu besar pertama yang menjual sepatu dengan sistem pengikat Velcro. Anehnya, gaya sepatu ini berkembang dengan pesat. Sepatu tanpa tali ini mencapai puncaknya pada tahun 1980-an di kalangan orang tua dan juga anak kecil yang mencari alternatif lebih cepat daripada sepatu dengan tali pengikat lainnya.

Namun, pada pergantian abad ke-21, gaya tersebut kehilangan popularitas karena penampilannya yang terlihat lebih besar dibandingkan sepatu menggunakan tali dan ketinggalan zaman. Orang dewasa dan anak-anak sama-sama tidak ingin membatasi gaya mereka pada pilihan sepatu pengikat Velcro yang polos. Alih-alih sepatu tanpa tali, orang menginginkan tali tanpa perlu diikat yang dapat dipasang di sepatu apa pun dengan lubang tali.

Baca juga artikel terkait “Cara Memasang Tali Sepatu” berikut ini :

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus



  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ahmad