in

Pengertian Latar Belakang Masalah: Komponen, Cara Membuat dan Contoh

Pengertian Latar Belakang Masalah: Isi, Komponen, Cara Membuat dan Contohnya – Sebelum kita menulis sebuah karya ilmiah entah itu skripsi, tesis, disertasi, paper, makalah sampai proposal penelitian pasti tidak luput dengan yang namanya latar belakang masalah.

Yaaa.. Latar belakang masalah menjadi pijakan dasar mengapa kita harus melakukan penelitian tersebut, dan isinya adalah pokok-pokok permasalahan yang akan kita angkat dalam penelitian..

e perpus

Dari latar belakang tersebut kemudian kita rumuskan dan kita kumpulkan teori-teori yang sudah ada hingga sampai ketemu hipotesis yang akan dibuktikan dengan hasil penelitian.

Pada intinya, kita harus menyusun latar belakang masalah terlebih dahulu sebelum bisa sampai ke tahap penelitian. Nah, agar semakin paham berikut ini adalah penjelasan lengkap tentang pengertian latar belakang masalah, isi, komponen, tips, cara membuat dan contohnya.

Pengertian Latar Belakang Masalah

Menulis sebuah karya tulis ilmiah bisa dibilang susah-susah gampang. Karya tulis ilmiah terdiri dari pendahuluan, isi dan penutup. Menulis sebuah karya ilmiah haruslah sistematis, yang paling penting kamu harus mengetahui masalah apa yang ingin kamu tulis dan bagaimana cara menyelesaikan masalah tersebut.

Dengan begitu, kamu tidak akan bingung selama penulisan karya ilmiah. Ketika menulis karya ilmiah, kamu juga harus seobjektif mungkin, karena karya ilmiah dibuat bukan berdasarkan emosi sang penulis.

Ketika menulis karya ilmiah, latar belakang merupakan komponen yang penting. Latar belakang diperlukan ketika kamu ingin menulis makalah, jurnal, skripsi, bahkan proposal. Dengan menuliskan latar belakang yang kuat, karya tulis ilmiah mu akan lebih kompeten dan tidak mudah terbantahkan. Lalu, apa yang dimaksud dengan latar belakang? Bagaimana cara menulis latar belakang yang baik? Simak tulisan berikut ya!

Menurut Dr Ratna Puspitasari, M.Pd. dalam karyanya berjudul LATAR BELAKANG PERMASALAHAN DALAM PENELITIAN menyatakan bahwa latar belakang masalah adalah informasi yang tersusun sistematis berkenaan dengan fenomena dan masalah problematik yang menarik untuk di teliti.

Latar belakang masalah adalah bagian yang menjelaskan topik penelitian yang ingin kamu bahas dan mengapa kamu memilih topik itu.

Contohnya, dalam membuat makalah kamu harus menjelaskan mengapa kamu harus membuat karya ilmiah itu. Kalau dalam proposal acara, mengapa kamu harus mengadakan acara itu. Dengan begitu, para pembaca akan paham dengan maksud dan tujuan kamu menulis karya ilmiah. Selain itu tulis latar belakang dengan sebaik mungkin sehingga meningkatkan minat pembaca karya ilmiah mu.

Biasanya, latar belakang juga membahas penelitian sebelumnya yang topiknya serupa. Dari situ kamu bisa juga menulis apa saja yang belum dibahas dalam penelitian sebelumnya, dan apa saja perbedaan yang ada antara penelitian sebelumnya dan penelitian kamu.

Dalam karya ilmiah, tidak ada patokan seberapa panjang latar belakang penelitian mu, hal ini bergantung pada seberapa panjang masalah yang akan dijabarkan.

Isi latar belakang masalah

Secara garis besar, isi dari latar belakang dalam karya tulis ilmiah adalah :

  1. Data atau fakta yang ada
    Hal ini akan menjadi acuan dalam penulisan latar belakang. Dengan data atau fakta yang kamu peroleh, kamu harus menjabarkan masalah apa yang akan kamu bahas. Tentu saja data ini nantinya akan dibandingkan dengan teori-teori yang ada atau standar keilmuan. Jika berbeda, disitulah letak permasalahannya.
  2. Analisis
    Berisi analisis terhadap permasalahan yang ada sampai jelas.
  3. Mengapa harus diteliti?
    Dari analisis tersebut seharusnya bisa menghasilkan sebuah kesimpulan awal mengapa proyek tersebut bisa dan harus diteliti lagi?

Kemudian menurut Sugiyono 1999:302 yang menyebutkan bahwa latar belakang masalah berisi tentang sejarah / alur / peristiwa yang sedang terjadi pada proyek penelitian. Namun dalam proyek penelitian tersebut benar-benar ada masalah atau penyimpangan-penyimpangan yang bisa dilihat dari standar keilmuan atau peraturan yang ada.

Karena adanya penyimpangan atau ketidakberesan tersebutlah kemudian sebuah proyek penelitian bisa untuk diteliti. Dalam latar belakang masalah juga terdapat analisis sehingga sebuah masalah menjadi lebih jelas dan dapat diterima baik oleh pembaca.

Melalui analisis ini juga, peneliti harus mampu menjelaskan tentang penyimpangan atau ketidaksesuaian yang terjadi dan mengapa harus ditelili lebih jauh lagi.

Sedangkan menurut Huesin Umar, 2001:238 menyebutkan bahwa isi latar belakang masalah adalah sebuah informasi tentang suatu masalah dan atau peluang yang dapat dipermasalahkan agar ditindaklanjuti lewat penelitian, termasuk hal-hal yang melatarbelakanginya.

Komponen latar belakang masalah

Dalam menuliskan latar belakang, ada beberapa komponen yang harus dipenuhi oleh penulis. Dari komponen ini diharapkan akan meningkatkan minat pembaca penelitian kamu. Selebihnya dari latar belakang lah akan ditentukan apakah kamu mampu dalam menyajikan atau menyampaikan sebuah logika. Selain itu di sini bisa terlihat apakah kamu mampu dalam menyampaikan pikiran kamu melalui sebuah tulisan. Berikut adalah beberapa komponen dari latar belakang yaitu:

  • Menuliskan bidang atau permasalahan yang diminati dengan jelas
  • Menetapkan konteks dengan memberikan tulisan singkat dari bahan literatur terdahulu yang penulis pilih. Namun, harus dipastikan untuk memilih literatur yang sesuai dengan permasalahan yang akan kamu bahas.
  • Tuliskan hipotesis dari masalah yang kamu bahas dalam latar belakang.
  • Alasan dalam memilih permasalahan atau topik penelitian.

Cara membuat latar belakang

Dalam penulisan karya ilmiah, tidak jarang banyak penulis yang kebingungan dalam menulis latar belakang. Latar belakang mencakup banyak informasi, dan membutuhkan uraian yang panjang, hal ini bisa menghilangkan minat pembaca karya ilmiah mu.

Supaya karya ilmiah kamu tidak membosankan, coba tulislah sebuah cerita yang membangun tentang topik pilihanmu. Namun, pastikan cerita yang kamu tulis tidak melebar ke topik yang lainnya, sehingga pembaca akan mengerti cerita dan masalah yang akan kamu bahas.

Untuk menulis latar belakang yang efektif, kamu harus menghindari beberapa kesalahan umum. Simak beberapa kesalahan umum dalam menulis latar belakang di bawah ini:

1. Menuliskan latar belakang haruslah sistematis, jangan menulisnya secara acak

Kalau kamu membahas tema tidak secara kronologis, nantinya akan membuat para pembaca kebingungan. Tulislah latar belakangmu dengan teratur dan rapi.

2. Jangan menulis secara ambigu

Hal ini bisa terjadi jika kamu hanya menjelaskan topikmu secara setengah-setengah. Bagaimana untuk menghindari hal ini? Coba saja posisikan bahwa dirimu adalah seorang pembaca yang belum paham sama sekali tentang topikmu. Dengan begitu, kamu akan bisa menulis latar belakangmu secara jelas.

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

3. Pusatkan tema yang kamu bahas

Jangan membahas topik yang tidak relevan dengan penelitian. Fokuskan pada aspek-aspek penting dalam penelitian seperti, tulis perbedaan atau kesenjangan yang ada dengan literatur sebelumnya, tuliskan hal-hal baru yang akan kamu bahas dalam penelitian dan jelaskan mengapa penelitian kamu sangat penting untuk dilakukan. Dengan begitu, pembaca akan tertarik dengan karya ilmiahmu.

Selain ketiga hal di atas, kesalahan yang paling sering dilakukan adalah menulis latar belakang terlalu panjang atau terlalu pendek. Cobalah untuk menuliskan poin-poin penting dalam penelitian mu, namun tuliskan secara ringkas, tidak perlu bertele-tele.

Lebih jelasnya, perhatikan contoh berikut:

Misalkan saja judul penelitiannya adalah: ‘Ideologi dan Kebudayaan dalam Anime Attack on Titan.’

Latar belakang yang ditulis harus berisi jawaban dari pertanyaan: Mengapa ideologi dan kebudayaan? Mengapa anime Attack on Titan? Selain itu tuliskan dengan jelas objek yang diteliti, permasalahan yang akan dibahas, dan solusi dari permasalahan tersebut. Jangan lupa untuk menuliskan penelitian terdahulu jika memang ada, lalu tuliskan juga perbedaan antara penelitian terdahulu dan penelitian mu sekarang.

Tips Menulis Latar Belakang Masalah

Jika kamu masih bingung bagaimana memulai sebuah penelitian, cobalah tips berikut:

  1. Observasi: coba lihat di sekelilingmu, atau coba telusuri media sosial. Dari situ kamu bisa menemukan sebuah masalah yang mungkin menarik minat kamu.
  2. Identifikasi: setelah menemukan masalah tersebut, coba cari tahu lebih dalam. Apakah masalah tersebut memiliki dampak yang besar atau kecil, dan sebagainya.
  3. Analisis: selanjutnya, cari tahu bagaimana permasalahan tersebut, apakah kamu menemukan solusinya atau tidak.
  4. Kesimpulan: buatlah kesimpulan dari masalah yang kamu temukan, tulis juga hipotesis mu secara singkat dan jelas.

Contoh latar belakang masalah

contoh latar belakang skripsi
Sumber : Skripsi Adi Kristanto Berjudul Hubungan Lingkungan Pendidikan dengan Prestasi Belajar Siswa Kelas XI Jurusan Teknik Mekanik Otomotif Se-Kabupaten Sleman

Untuk menambah pemahamanmu tentang latar belakang masalah penelitian, simak beberapa contoh latar belakang penelitian berikut.

1. Contoh Latar belakang makalah

Judul: Pemanfaatan Internet untuk Transaksi Jual Beli

Dewasa ini, perkembangan teknologi dan internet sudah semakin canggih. Dengan adanya internet, hampir semua aktivitas bisa dilakukan, seperti bercengkrama dengan teman yang ada di benua lain, memesan taksi, hingga melakukan jual beli. Tidak hanya jual beli antar kota saja, namun bisa sampai mencakup antar negara dengan cara yang mudah dan biaya yang murah.

Dengan begitu, tidak sedikit perusahaan-perusahaan yang turut menawarkan berbagai produk dan jasanya lewat internet. Mulai dari menyediakan jasa pengiriman barang, kebutuhan sandang pangan, dan sebagainya. Ketika sebuah barang atau jasa sudah dipasarkan melalui internet, maka semua pengguna internet di dunia bisa melihat produk tersebut.

gramedia digital

Dalam melakukan transaksi jual beli ini, sudah ada platform yang bernama E-Commerce. Di Indonesia sendiri, E-Commerce sudah merebak sejak tahun 2010. Bahkan, Indonesia telah dinobatkan sebagai negara dengan adopsi E-Commerce tertinggi di dunia pada tahun 2019.

Pengguna internet mulai dari usia 16-65 tahun pernah bertransaksi melalui E-Commerce. Hingga saat ini, sudah banyak sekali pilihan E-Commerce di Indonesia, mulai dari Bukalapak, Shopee, Tokopedia, Lazada. Dsb. Bertransaksi melalui E-Commerce jadi lebih mudah bagi kedua belah pihak, pihak pembeli maupun penjual.

Dengan adanya E-Commerce, para penjual tidak perlu mengeluarkan uang terlalu banyak seperti yang biaya sewa toko, pegawai, dll. Dari sisi pembeli, pembeli tidak perlu repot-repot datang ke toko untuk berbelanja. Melalui E-Commerce, transaksi jual beli menjadi lebih mudah dan cepat untuk para pengguna internet di seluruh dunia.

2. Latar belakang proposal

Judul: Proposal Kegiatan dalam Memperingati 17 Agustus di RW 13

17 Agustus adalah hari kemerdekaan negara kita, negara Indonesia. Sudah sepatutnya, sebagai warga negara Indonesia kita turut berbangga dan memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia.

Dengan ikut meramaikan hari kemerdekaan Indonesia, diharapkan semakin besar rasa nasionalisme untuk negeri ini. Hal ini akan membangkitkan ingatan kita akan besarnya jasa para pahlawan yang bersatu melawan penjajah tanpa memandang suku,  ras, maupun agama yang dianut.

Maka dari itu, sangat diharapkan bagi warga RW 13 untuk ikut memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia. Mengingat bahwa acara 17 Agustus memang diadakan setiap tahunnya di RW 13.

Berbagai acara akan digelar dalam memperingati hari kemerdekaan ini seperti, gotong royong, upacara bendera, dan juga lomba-lomba untuk anak-anak hingga orang dewasa. Dari acara ini diharapkan bisa semakin mempererat hubungan antar warga RW 13.

3. Latar belakang jurnal

Judul: Polisemi Verba Toru dalam Kalimat Bahasa Jepang

Polisemi adalah suatu kata atau frasa yang memiliki makna lebih dari satu. Polisemi dalam bahasa Jepang disebut Tagigo. Polisemi tidak hanya terdapat pada satu kelas kata saja, tetapi hampir semua kelas kata memiliki polisemi.

Salah satunya adalah verba toru yang memiliki beberapa arti seperti mengambil, memiliki, mendapatkan, dan sebagainya yang akan dijabarkan penjelasannya di dalam penelitian ini. Kata yang berpolisemi, jika dilihat di dalam kamus, makna pertama yang tertulis merupakan makna yang sebenarnya, sedangkan makna kedua dan selanjutnya adalah makna perluasan.

Kepemilikan makna yang lebih dari satu inilah yang sering menimbulkan kekeliruan dalam menerjemahkan frasa atau kalimat. Hal yang sering terjadi dalam penerjemahan bahasa Indonesia ke dalam bahasa Jepang ataupun sebaliknya yaitu penggunaan aturan bahasa Jepang yang tidak sesuai. Tidak jarang penerjemahannya menggunakan aturan bahasa Indonesia.

Masalah seperti ini mungkin disebabkan oleh kurangnya pengetahuan makna dasar dari suatu kata, maupun makna perluasannya. Selain itu, mungkin para pembelajar bahasa Jepang tidak meninjau kembali perubahan dan perbedaan makna dari suatu kata atau frasa.

Untuk mengurangi kesalahan dalam penerjemahan bahasa Indonesia ke dalam bahasa Jepang atau sebaliknya, maka penulis ingin menjelaskan perubahan dan perbedaan makna dari suatu kata yang berpolisemi.

gramedia digital 4

Salah satu kata yang ingin dianalisis oleh penulis yaitu verba toru. Selain itu, penulisan dari penelitian ini bertujuan untuk memberitahu bahwa verba toru tidak hanya memiliki arti ‘mengambil’ tetapi memiliki banyak makna. Hasil dari penulisan makalah ini diharapkan dapat menjadi muatan dalam pelajaran bahasa Jepang.

Selain itu, secara teoritis dapat menambah pemahaman dan pengetahuan tentang verba toru yang memiliki banyak makna. Dan juga, penulisan dari makalah ini diharapkan dapat mengurangi kesalahan dalam menerjemahkan bahasa Jepang ke dalam bahasa Indonesia maupun sebaliknya.

4 Latar belakang skripsi

Judul: Globalisasi Budaya dalam Perluasan Sister Group AKB48 di Mancanegara

Kesuksesan Jepang yang sangat membawa berpengaruh bagi dunia adalah budaya populer Jepang, atau yang dikenal sebagai Japanese Pop Culture. Budaya populer Jepang mulai menyebar luas ke masyarakat dunia pada akhir dekade 1980.

Budaya populer Jepang meliputi anime, manga, idol group dan J-pop (Japanese Pop). Berkembangnya budaya populer Jepang tidak terlepas dari peran media untuk menyebarluaskan informasi mengenai budaya populer Jepang ke kancah dunia, media tersebut diantaranya adalah media cetak koran, majalah; media elektronik seperti TV dan radio ; media interaktif yaitu internet; hingga media alternatif seperti film layar lebar.

Sejak tahun 2000 hingga saat ini, budaya pop Jepang yang sedang populer di kalangan masyarakat Jepang maupun luar Jepang adalah idol group.

Idol group merupakan salah satu unsur dalam pop culture Jepang. Melalui pop culture nya Jepang berusaha untuk menarik masyarakat dunia untuk lebih mengenal negaranya hingga akhirnya Jepang dapat menggunakan budaya tersebut sebagai bentuk soft power. AKB48 adalah salah satu idol grup wanita yang meraih popularitas tinggi di Jepang.

Sejak debut pertamanya di tahun 2005, AKB48 semakin menyita antusias penggemarnya hingga di berbagai negara.

Hingga akhirnya terbentuknya grup saudari nya atau yang biasa dikenal dengan sister group di Sakae, Nagoya pada tahun 2008 dengan nama SKE48. Sister group seperti itu akhirnya bermunculan juga di daerah lain bahkan hingga ke negara lain, seperti di Indonesia dengan nama JKT48, di Taiwan dengan nama TPE48, di Filipina dengan nama MNL48, dan di Thailand dengan nama BNK48.

Budaya populer idol group Jepang mulai terkenal karena adanya agensi terkenal di Jepang yang menaungi idol group pria yang dibentuk oleh Johnny Kitagawa, yaitu Johnny’s Associates, yang beberapa idol group-nya seperti Arashi dan Hey! Say! JUMP pernah melakukan tur konser di beberapa negara Asia.

Kemudian, budaya idol group Jepang di mancanegara semakin berpengaruh setelah 48 group (perusahaan yang menaungi idol group AKB48) membentuk sister group atau grup saudari di sejumlah negara Asia. Oleh karena itu, dengan adanya sister group AKB48 yang tersebar di mancanegara, penulis ingin meneliti globalisasi budaya Jepang dalam perluasan sister group AKB48, serta pengaruh dan dampak dengan adanya sister group tersebut.

Masalah penelitian dalam makalah ini adalah pengaruh dan dampak globalisasi dalam memperluas budaya Jepang melalui sister group AKB48 di mancanegara. Variabel utama yang diteliti dalam makalah ini adalah pengaruh dan dampak globalisasi budaya. Unit analisis dalam penelitian ini adalah sister group AKB48.

Berdasarkan masalah penelitian yang telah dipaparkan di atas, tujuan penelitian ini adalah menganalisis dan melihat pengaruh dan dampak globalisasi dalam penyebaran budaya Jepang melalui sister group AKB48.

Dengan menganalisis bagaimana pengaruh dan dampak globalisasi, penulis akan menggunakannya untuk melihat penyebaran budaya Jepang di mancanegara melalui salah satu unsur pop culture Jepang, yaitu idol group.

Itulah pengertian dan penjelasan tentang pengertian latar belakang, isi, unsur, cara membuat dan contoh latar belakang dari karya tulis ilmiah, semoga kamu jadi lebih tercerahkan setelah membaca tulisan artikel ini. Semangat menulis!

Baca juga : Rekomendasi Kado Untuk Sahabat

Sumber referensi : 

  • ATAR BELAKANG PERMASALAHAN DALAM PENELITIAN Oleh: Dr Ratna Puspitasari, M.Pd. Cirebon, 19 September 2016
  • Prof. Dr. Sugiyono. 1999. Metode Penelitian Bisnis. Bandung: Alfabeta.

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

  • Custom logo gratis
  • Akses gratis ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien
  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ahmad

What do you think?