in

14 Jenis Burung Hantu Dan Ciri-Ciri Lengkapnya

Burung hantu adalah salah satu satwa yang terkenal karena keindahan dan keunikannya, baik satwa dilindungi sampai ada beberapa jenis burung hantu yang bisa dipelihara. Pesona keeksotisan burung hantu tidak perlu diragukan lagi karena corak bulu dan warnanya membuat penampilannya tampak gagah.

Begitu pula dengan bagian bentuk tubuhnya yang bermacam-macam, membantu beberapa jenis burung hantu menjadi langka atau memiliki harga yang fantastis jika dijadikan hewan peliharaan.

Burung hantu juga memiliki karakteristik perilaku yang unik, salah satunya pemangsa yang berburu di malam hari. Keunikan itulah yang membuatnya membedakan dengan satwa lain, sehingga wajar jika jenis burung hantu banyak menarik perhatian orang.

Dalam habitatnya, burung hantu memiliki bebagai jenis, bahkan ada jenis burung hantu yang berhabitat asli di wilayah Indonesia. Berikut ini penjelasan jenis-jenis burung hantu yang perlu Grameds ketahui agar bisa mengidentifikasi jenis hewan dengan mudah:

MENGENAL SATWA BURUNG HANTU

Burung hantu adalah salah satu jenis burung pemangsa yang masuk dalam Family Strigiformes yang merupakan pemburu di waktu malam hari. Kurang lebih ada 244 spesies burung hantu yang telah diketahui dan menyebar di seluruh dunia.

Di Negara bagian barat, burung hantu dianggap sebagai simbol kebijaksanaan, namun di Indonesia justru dianggap sebagai pembawa pratanda maut, itulah sebabnya satwa burung ini disebut masyarakat dengan nama burung hantu.

Burung hantu lebih dikenal dengan ciri khas bentuk matanya yang besar dan menghadap ke depan. Karakteristik tersebut tentu tidak dimiliki pada jenis burung lainnya yang matanya berada di samping.

Burung hantu masuk dalam jenis burung pemangsa karena memiliki bentuk paruh yang tajam dan bengkok seperti seperti elang CHE, elang IBE, australian hobby atau falco subbuteo. Selain itu, susunan bulu di kepalanya membentuk lingkaran wajah yang dapat memberikan tampilan menyeramkan. 

Bentuk leher burung hantu juga sangat lentur, sehingga kepalanya dapat berputar 180 derajat ke belakang. Tidak di semua daerah di Indonesia menyebut jenis burung ini sebagai nama burung hantu.

Di Jawa, jenis burung ini disebut dengan nama darès atau manuk darès yang sebenarnya tidak berkaitan dengan kematian atau hantu. Berbeda penyebutan di Sulawesi Utara, yakni dikenal dengan nama Manguni.

Umumnya ekor burung hantu pendek, namun memiliki sayap yang besar dan lebar. Bahkan rentang sayapnya bisa mencapai sekitar tiga kali lipat panjang tubuh normalnya. Jenis burung hantu di Indonesia lebih banyak berburu di malam hari, meskipun ada pula yang berburu saat waktu remang-remang seperti di waktu subuh dan sore (crepuscular), bahkan ada pula yang berburu di siang hari. 

Posisi matanya yang menghadap ke depan, memungkinkan burung hantu untuk mengukur jarak dengan tepat. Modal berburu burung hantu di gelapnya malam adalah bentuk paruh sangat kuat dan tajam, kaki cekatan yang mampu mencengkeram kuat, dan kemampuan terbangnya tanpa mengeluarkan suara berisik.

Bahkan ada beberapa jenis burung ini bisa memperkirakan jarak dan posisi mangsa dalam kegelapan total. Seekor burung hantu hanya menggunakan indra pendengaran yang dibantu oleh bulu-bulu wajahnya untuk mengarahkan suara mangsanya tersebut.

Burung hantu biasanya membuat sarang di lubang-lubang pohon, atau di antara pelepah daun jenis palem. Beberapa jenis burung ini juga sering menggunakan tempat-tempat pada bangunan, yakni di bawah atap atau lubang-lubang yang kosong atau tidak berpenghuni lagi. Burung hantu bisa bertelur antara satu sampai empat butir yang biasanya berwarna putih atau putih berbercak. 

Burung jenis ini di Indonesia biasanya memangsa binatang seperti serangga, kodok, tikus, dan sebagainya. Itulah sebabnya burung hantu biasa dijadikan sebagai pembasmi hama oleh para petani karena keefektifannya mengusir tikus di sawah dibanding menggunakan racun tikus.

JENIS BURUNG HANTU DI INDONESIA

Indonesia juga terkenal dengan kekayaan satwanya, mulai dari satwa darat, laut, sampai berbagai macam jenis burung. Satwa-satwa asli Indonesia memiliki karakteristik atau ciri khas yang berbeda dan unik karena sebagai negara tropis yang memiliki iklim unik juga mempengaruhi habitat satwa-satwa liarnya. Berikut ini jenis-jenis burung hantu yang berhabitat asli di wilayah Indonesia:

1. Serak Jawa

jenis burung hantu serak jawa

Jenis serak jawa juga dikenal dengan nama barn owl dengan ukuran sedang dan sayap yang panjang bulat, dan ukuran ekor yang pendek. Biasanya kaki burung hantu jenis ini berukuran panjang kokoh dan bentuk kepala yang bulat tanpa ada jumbaian telinga.

Keseluruhan warna burung hantu serak jawa ini adalah pucat dan matanya berwarna gelap pekat. Biasanya habitat burung hantu serak jawa bersarang di perkebunan, lumbung yang sudah terbengkalai, atau pepohonan lebat.

Mereka juga bisa bersarang dan bertengger di rongga pohon atau bangunan buatan manusia yang sudah tidak berpenghuni. Pada malam hari, Barn Owls berburu dengan terbang rendah diatas habitat terbuka, mencari hewan pengerat kecil terutama dengan suara. Serak Jawa bisa terbang dengan gaya melayang-layang untuk yang khas.

 

gramedia digital

gramedia digital

Berlangganan Gramedia Digital

Baca SEMUA koleksi buku, novel terbaru, majalah dan koran yang ada di Gramedia Digital SEPUASNYA. Konten dapat diakses melalui 2 perangkat yang berbeda.

Rp. 89.000 / Bulan

gramedia digital

Saat berburu burung hantu jenis Barn Owl memerlukan lahan terbuka yang luas, seperti rawa, padang rumput, atau ladang pertanian yang campuran. Jenis burung Barn Owl ini bisa dijumpai di wilayah Asia, mulai dari Asia Kecil ke Cina tengah, termasuk Indonesia, sampai Australia dan pulau-pulau lepas pantai, seperti New Zealand.

2. Serak Bukit

enis Burung Hantu Serak Bukit

Jenis Serak bukit atau oriental bay owl juga dikenal sebagai burung wowo-wiwi bagi  sebagian masyarakat Indonesia. Bentuk wajahnya memiliki ciri khas yang hampir serupa dengan ular sendok dan bagian tubuh atasnya berwarna coklat sedikit kemerahan dengan corak bintik hitam dan putih.

Burung hantu jenis ini lumayan aktif saat berburu pada malam hari, namun cenderung akan santai dan duduk atau rebahan saat siang hari. Jenis Serak bukit lebih suka memangsa hewan-hewan kecil seperti katak, ular, tikus, kadal, dan serangga yang ukurannya lumayan besar.

3. Celepuk Merah

Jenis Burung Hantu Celepuk Merah

Burung hantu jenis Celepuk merah bisa Grameds temukan di berbagai wilayah Indonesia, yakni Jawa, Kalimantan, dan Sumatera. Burung jenis ini biasanya berhabitat di hutan dataran rendah.

Biasanya warna burung hantu jenis ini adalah kemerahan yang bagian atas berwarna coklat kemerahan dan memiliki corak strip hitam dan putih di bulunya. Burung hantu jenis ini bisa dibilang lumayan langka ditemukan karena habitatnya yang semakin sedikit.

4. Beluk Jampuk

Hantu-Beluk-Jampuk

Hingkik atau burung hantu beluk jampuk adalah jenis burung hantu yang ukurannya lumayan besar, yakni bisa mencapai panjang sampai 45 cm. Di daerah luar negeri, burung hantu jenis ini memiliki sebutan barred eagle owl atau malay eagle owl.

Ciri khas beluk jampuk adalah warna bulunya abu-abu dengan corak telinga horizontal yang sangat mencolok. Burung hantu jenis ini biasanya memangsa serangga ukuran besar, reptile, ikan kecil, burung-burung kecil, dan mamalia kecil.

5. Eurasian Eagle Owl

 Jenis Burung Hantu Eurasian Eagle Owl

Burung hantu jenis elang Eurasia adalah salah satu jenis yang memiliki ukuran tubuh terbesar di dunia. Burung hantu jenis ini dapat Grameds ditemukan di sebagian besar wilayah Asia, Eropa, dan beberapa wilayah bagian Afrika utara. Burung hantu jenis Eurasian Eagle Owl memiliki karakteristik bentuk matanya yang berwarna orange mencolok dan jumbaian telinga yang memiliki bulu.

6. Beluk Watu Jaya

enis Burung Hantu Beluk Watu Jaya

Burung hantu Beluk watu jaya adalah salah satu jenis asli endemik Indonesia. Burung hantu jenis ini memiliki ukuran yang lumayan kecil, panjangnya hanya mencapai 24 cm saja.

Biasanya beluk watu jaya memiliki warna bulu yang dominan merah bata dengan warna mata yang kecoklatan kekuningan-kuningan. Bentuk paruh burung hantu jenis ini sangat runcing dan berwarna hijau. Beluk watu jaya biasa tinggal di hutan dataran rendah yang lebih hangat.

7. Celepuk Gunung

Jenis Burung Hantu Celepuk Gunung

Celepuk gunung yang bernama lain mountain scops owl adalah salah satu spesies burung hantu yang berhabitat Indonesia. Burung hantu celepuk gunung juga bisa hidup di wilayah India, Bhutan, Nepal, Malaysia, Taiwan, dan Thailand. Jenis burung hantu ini bisa mengeluarkan suara yang unik karena bisa membentuk nada yang tinggi pendek, bahkan hampir serupa mirip seperti suara radar.

8. Punggok Coklat

jenis Burung Hantu Punggok Cokelat

Burung hantu punggok coklat adalah salah satu jenis yang memiliki ukuran sedang dan tubuhnya didominasi oleh warna bulu yang kecoklatan. Penampilan burung hantu punggok coklat tampak seperti elang dengan warna bulunya yang gelap dan matanya yang bulat coklat. Burung hantu jenis ini biasanya memangsa serangga capung, kadal, kepiting, dan kelelawar.

JENIS BURUNG HANTU YANG DILINDUNGI

Ada beberapa jenis burung hantu yang sudah sangat langka, sehingga keberadaannya dilindungi. Itulah sebabnya tidak boleh memburu burung hantu dengan jenis seperti berikut ini:

9. Spotted Wood Owl

Jenis Burung Hantu Spotted Wood Owl

Spotted Wood Owl memiliki bentuk wajah yang bulat dan bulunya berwarna oranye. Warna coklat tua dan warna paruhnya  keabu-abuan hampir hitam kehijauan. Pada bagian kepalanya berwarna coklat dan bulu keemasan dengan corak bintik putih hitam yang menyerupai batang di bagian tengkuknya. Seluruh bagian atas tubuhnya berwarna coklat kemerahan corak putih dan bermata hitam.

Burung hantu jenis ini umumnya menempati daerah terpencil yang sudah tidak berpenghuni seperti rawa-rawa dan hutan bakau di dekat pantai. Biasanya Spotted Wood Owl ada di hutan dengan area terbuka cukup luas, misalnya hutan jenis sekunder hijau, tepian hutan, perkebunan, dan taman-taman di pemukiman.

Spotted Wood Owl bisa berburu dengan bebas di wilayah terbuka maupun semi terbuka,  contohnya kebun buah-buahan dan daerah taman pemukiman. Burung hantu ini tersebar lumayan luas di beberapa wilayah, seperti Sumatera Tengah, Pulau Jawa, Bawean bagian Jawa Utara, Kepulauan Palawan, Burma Selatan, Thailand, Kamboja, Vietnam Selatan dan Semenanjung Malaya, dan Calamian di Filipina barat.

10. Buffy Fish Owl

jenis burung hantu

Burung hantu Buffy Fish Owl memang banyak memangsa ikan, selain itu juga mengkonsumsi krustasea, katak, reptil, tikus, kumbang besar, kelelawar dan serangga. Bahkan burung hantu Buffy Fish Owl juga suka mengkonsumsi bangkai-bangkai binatang.

Burung hantu jenis ini biasa ditemukan di wilayah hutan yang dekat dengan sumber air. Mereka juga bisa tampak di sekitar tempat tinggal manusia.

Hutan bakau dan daerah pesisir lainnya juga bisa ditempati Buffy Fish Owl. Burung hantu jenis ini dapat dikenali dengan karakteristik fisik yang cukup mencolok, yakni jumbaian telinga yang khas mengarah ke samping dan sangat kusut. Warna matanya kuning dengan kelopak mata yang hitam pekat.

Paruhnya hitam keabu-abuan. Warna pada bagian kepala sampai punggung umumnya biasanya coklat kehitaman, sedangkan warna kepala dan lehernya sama seperti pada bagian atas namun ujung bulunya tidak memiliki corak bintik.

Burung hantu Buffy Fish Owl akan berlindung di siang hari dan memilih bertengger sendirian di tempat yang redup atau gelap, seperti pepohonan rimbun di dekat sarangnya. Buffy Fish Owl  ada di benua Asia, India, Selatan Bangladesh, semenanjung Thailand dan Semenanjung Malaya, Sumatera, Jawa, Kalimantan dan pulau sekitarnya.

11. Barred Eagle Owl

jenis burung hantu barred eagle owl

Barred Eagle Owl memiliki ciri karakteristik warna keabu-abuan yang terlihat seperti kotor. Telinganya juga memiliki jumbai yang panjang, miring ke luar, berwarna coklat kehitaman dan terlihat kusut. Warna paruhnya pucat kuning yang berfungsi untuk memangsa serangga besar, reptile, burung, dan mamalia kecil. 

Burung hantu ini biasa berhabitat di hutan hijau dengan adanya sungai atau pohon-pohon besar.  Itulah sebabnya burung hantu jenis ini bisa ditemukan di wilayah benua Asia, seperti Thailand Selatan, Sumatra, Kalimantan, Semenanjung Malaya, Bangka, Jawa dan Bali. Barred Eagle Owl termasuk sebagai burung nokturnal yang biasanya bertengger di siang hari sendiri atau berpasangan. Mereka lebih suka tersembunyi di pohon tinggi dengan dedaunan yang rimbun.

12. Brown Wood Owl

jenis burung hantu brown wood owl

Burung Hantu Brown Wood Owl adalah salah satu jenis yang memiliki karakteristik wajah berwarna coklat kemerahan dan area kehitaman di sekitar matanya yang bulat. Warna matanya coklat tua dan paruhnya bertanduk kehijauan yang sedikit biru pula.

Burung hantu jenis ini memiliki karakter pemalu dan merupakan hewan nokturnal yang biasa memangsa tikus, burung-burung kecil, katak, reptil, ikan. Mereka akan bertengger di pohon besar dan berdaun rimbun pada siang hari.

Jika burung hantu jenis ini diganggu saat bertengger, maka akan berubah seperti menyerupai potongan kayu, namun tetap mengawasi dengan mata bulatnya yang setengah tertutup. Jika cara sembunyinya ini gagal, maka brown wood owl akan terbang secara diam-diam.

Burung ini bisa sangat vokal di malam hari yang terang dengan cahaya bulan. Burung hantu Brown Wood Owl bisa ditemukan di wilayah Benua Asia, seperti Sri langka, India, Tiongkok dan Taiwan, selatan ke Jawa dan Kalimantan jika di Indonesia.

13. Snowy Owl

jenis burung hantu snowy owl

Jika Grameds penggemar Harry Potter pasti tidak asing dengan Burung hantu Snowy Owl yang populer sebagai sahabat sekaligus pengantar pesan pribadinya. Jenis burung hantu ini memiliki karakteristik bulunya yang putih seperti salju dan sedikit corak bintik. Burung hantu Snowy Owl berasal dari Amerika Utara dan beberapa di antaranya sering bermigrasi ke wilayah Kanada Selatan saat musim dingin tiba.

14. Eurasian Pygmy Owl

jenis burung hantu

Burung hantu jenis Eurasian Pygmy Owl memiliki ukuran yang cukup kecil sekitar 15 hingga 19 cm atau sekitar sejengkal orang dewasa. Bulunya berwarnanya coklat keabu-abuan pucat dengan beberapa garis konsentris yang lebih gelap membentuk corak bintik gelap.


Meskipun ukuran tubuhnya kerdil, namun burung hantu jenis ini merupakan spesies yang tersebar di wilayah Eropa Tengah dan Utara hingga ke Timur dan Siberia. 

Eurasian Pygmy Owl  ini biasanya memangsa tikus, kadal, ikan, dan kelelawar. Selain itu mereka juga biasanya tinggal di habitat hutan campuran, seperti pegunungan yang semi terbuka.

Nah, Itulah beberapa jenis burung hantu di Indonesia dan jenis yang dilindungi baik di wilayah Asia dan beberapa benua lainnya. Burung hantu adalah hewan liar yang tidak bisa dipelihara secara sembarangan, jadi jika Grameds sangat menyukai jenis burung yang satu ini hanya bisa melihatnya di kebun binatang dan sebagainya.

Berbeda dengan jenis burung lainnya, burung hantu bukanlah satwa yang bisa dijadikan hewan peliharaan ramah dengan manusia karena ia terbiasa memburu mangsanya di alam bebas. Demi melindungi satwa ini lebih baik untuk tidak memburunya secara ilegal, apalagi memeliharanya sebagai hiasan di rumah. 

Jika Grameds tertarik ingin mengetahui lebih banyak lagi tentang jenis burung hantu, maka bisa kunjungi koleksi buku Gramedia di www.gramedia.com. Grameds akan menemukan banyak referensi tentang jenis-jenis burung hantu dan jenis burung pemangsa lainnya, baik berhabitat asli di Indonesia atau luar negeri.

Rekomendasi Buku Mengenal Burung Hantu

Berikut ini rekomendasi buku Gramedia yang bisa Grameds baca tentang jenis burung hantu dan beberapa jenis pemangsa lainnya secara lengkap untuk mengenalnya lebih jauh: Selamat belajar. #SahabatTanpabatas

tombol beli buku

tombol beli buku

tombol beli buku

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Lala Nilawanti