Fisika Pendidikan

Pengertian Konduksi: Ciri-Ciri, Jenis-Jenis, hingga Contohnya

Written by Umam

Pengertian Konduksi – Dalam ilmu fisika atau lebih spesifik pada bidang kelistrikan, istilah konduksi menjadi salah satu kata yang cukup sering didengar. Secara umum, konduksi dapat kita pahami sebagai sebuah proses transmisi energi panas. Konduksi juga bisa diartikan sebagai proses yang secara tidak sadar selalu kita temukan dalam kehidupan sehari-hari.

Misalnya saja, pada saat seseorang sedang berjalan tanpa alas kaki di aspal yang cukup panas, maka secara otomatis akan terjadi proses konduksi dari aspal ke kaki. Hal ini akan membuat kaki orang tersebut ikut merasakan panas seperti aspal.

Nah, pada artikel kali ini, kita akan secara mendalam membahas tentang pengertian konduksi. Tidak hanya itu, akan dibahas juga mengenai jenis konduksi, ciri konduksi, hingga berbagai contoh konduksi yang bisa kita temukan dalam kegiatan sehari-hari.

A. Pengertian Konduksi

Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia atau KBBI, konduksi memiliki arti sebagai hantaran dari bagian suatu benda ke bagian benda yang lain atau dari satu benda ke benda lain tanpa adanya proses perpindahan partikel atau zat.

Sementara itu, menurut Ismail Sulaiman dkk dalam bukunya yang berjudul Perpindahan Kalor dan Massa, konduksi bisa diartikan sebagai sebuah proses perpindahan kalor atau panas dari tempat yang bersuhu tinggi ke tempat yang suhunya lebih rendah melalui bantuan media yang mampu menjadi penghantar panas tetap.

Pada dasarnya pengertian konduksi yaitu sebuah proses perpindahan kalor yang terjadi pada suatu zat tanpa disertai perpindahan beberapa partikel dari zat tersebut. Konduksi sendiri biasanya terjadi pada zat padat, terlebih lagi zat padat yang memiliki sifat konduktor. Konduktor diketahui merupakan sebuah benda yang mampu menghantarkan panas, arus listrik, bahkan juga suara.

Dalam konsep konduksi, perpindahan kalor ini bisa dipengaruhi oleh beberapa hal, mulai dari jenis benda, luas penampang zat penghantar, hingga perbedaan suhu di ujung masing-masing benda. Tidak hanya itu, panjang zat perantara yang digunakan kalor untuk merambat juga bisa mempengaruhi perpindahan tersebut

Selain konduksi, kalor juga bisa melakukan perpindahan dengan dua cara lainnya, yaitu konveksi dan radiasi. Konveksi atau aliran adalah proses perpindahan kalor melalui aliran yang zat perantaranya ikut berpindah. Apabila sebuah partikel atau zat melakukan perpindahan dan mengakibatkan kalor merambat, maka dapat dipastikan akan terjadi konveksi.

Konveksi biasanya terjadi pada zat cair dan gas seperti udara atau angin. Misalnya saja seperti gerakan naik dan turun air pada saat dipanaskan. Air yang dingin secara otomatis akan turun ke bawah, sedangkan air yang sudah panas akan dengan mudah bergerak naik ke atas.

Kemudian, radiasi atau pancaran adalah perpindahan kalor atau panas tanpa melalui adanya zat perantara. Radiasi sendiri umumnya dapat berpindah disertai dengan cahaya atau melalui bentuk perambatan gelombang elektromagnetik.

Beberapa contoh perpindahan kalor tanpa zat perantara yaitu seperti, pancaran sinar atau panas matahari ke bumi melalui ruang hampa. Proses ini secara tidak sadar sangat bermanfaat untuk kegiatan manusia sehari-hari, seperti mengeringkan pakaian. Tidak hanya untuk manusia, radiasi juga memberikan pengaruh terhadap proses fotosintesis tumbuhan, terjadi angin darat dan angin laut, dan lain sebagainya.

B. Jenis-Jenis Konduksi

Setelah mengetahui pengertian konduksi, berikut ini ada beberapa jenis konduksi yang harus perlu kalian ketahui, antara lain yaitu:

1. Konduksi Tunak

Jenis konduksi yang pertama adalah konduksi tunak. Konduksi jenis ini bisa dipahami sebagai sebuah kondisi mapan di mana tidak adanya penyerapan atau emisi panas pada setiap penampang. Bagian wajah kiri dan kanan akan sama-sama mempertahankan dengan suhu masing-masing. Hal ini pada akhirnya akan berakibat, gradien suhu konstan yang ada di seluruh pelat karena jumlah panas yang mengalir sama dalam setiap penampangnya.

2. Konduksi Sementara

Jenis konduksi yang kedua adalah konduksi sementara. Pada konduksi sementara ini, suhu dapat berubah pada objek dan waktu tertentu. Mode ini bergantung pada suhu untuk menjadi poin utamanya. Konduksi sementara sendiri biasanya terjadi pada saat adanya perubahan suhu yang dikenalkan pada bagian luar atau dalam objek.

3. Konduksi Listrik

Jenis konduksi yang ketiga adalah konduksi listrik. Konduksi listrik bisa dipahami sebagai sebuah peristiwa yang terjadi pada saat ada bahan arus listrik yang melewatinya. Konduksi listrik sendiri sangat bergantung pada struktur fisik hingga bagaimana sebuah elektron terikat pada materi.

4. Konduksi Suara

Jenis konduksi yang keempat adalah konduksi suara. Konduksi suara merupakan salah satu jenis konduksi yang mampu menghasilkan sebuah getaran sekaligus menyebabkan berbagai atom menjadi bergetar melalui materi. Hanya saja, dalam konduksi suara ada isolator yang atom individunya tidak mudah bergetar, yaitu seperti isolator sonik. Hal ini pada dasarnya akan membuat konduksi suara memiliki fungsi sebagai peredam suara.

C. Ciri-Ciri Konduksi

Konduksi kita tahu sendiri merupakan sebuah perpindahan kalor melalui zat padat yang tidak ikut mengalami adanya perpindahan. Dalam konduksi sendiri ada beberapa ciri yang dapat digunakan untuk membedakannya dengan dua jenis lainnya.

Nah, berikut ini adalah beberapa ciri konduksi yang perlu kamu perhatikan, di antaranya yaitu:

  • Membutuhkan zat perantara (medium)
  • Harus bersentuhan.
  • Terjadi pada zat padat.
  • Perpindahan kalor tidak diikuti zat perantaranya.

Dalam perpindahan kalor secara konduksi dapat digunakan sebuah rumus untuk melakukan penghitungan, antara lain sebagai berikut:

Q/t = H = k (Δt)/l

Keterangan:

H = Laju kalor yang merambat tiap satuan waktu (J/s)
K = konduktivitas termal bahan (W/m.K)
A = Luas penampang (m2)
Δt = perubahan suhu (T2 – T1) (K)
L = panjang penghantar (m)

D. Contoh Konduksi

Setelah memahami pengertian konduksi sekaligus perbedaannya dengan jenis perpindahan kalor lainnya. Berikut ini akan disajikan beberapa contoh konduksi cukup sering kamu jumpai dalam kehidupan sehari-hari, di antaranya adalah:

1. Konduksi bisa terjadi pada saat seseorang sedang menyetrika. Ketika kamu sedang menyetrika pakaian, kamu membutuhkan panas setrika untuk memudahkan pekerjaan, Panas dari setrika tersebut akan membuat terjadinya perpindahan kalor pada saat mengalami sentuhan dengan baju. Namun, tidak hanya baju, segala barang yang memiliki sifat konduktor bisa menjadi perpindahan kalor, termasuk kulit manusia.

2. Konduksi bisa terjadi pada saat seseorang mengaduk minuman panas. Apabila kamu mencelupkan sebuah sendok dengan bahan stainless steel ke dalam gelas yang berisi air teh panas, maka ujung sendok yang tidak tercelup akan ikut mengalami perpindahan kalor dengan rasa panas atau hangat. Hal ini bisa terjadi dikarenakan adanya perpindahan aliran kalor dari bagian yang semula bersuhu tinggi ke bagian yang bersuhu rendah.

Selain dua ilustrasi di atas, ada beberapa contoh sederhana yang sering kalian alami dalam kegiatan sehari-hari, antara lain yaitu:

  • Tangan melepuh ketika memegang wajan yang panas.
  • Saat memasak, ujung spatula akan terasa panas meski tidak bersentuhan dengan api langsung.
  • Ketika setrika panas digosokkan kepada baju, kemudian baju akan menjadi rapi dan hangat.
  • Saat berpelukan dengan orang yang memiliki suhu lebih panas, maka tubuh akan terasa lebih hangat.
  • Knalpotnya yang lama kelamaan panas saat mesin motor dihidupkan.
  • Sendok berbahan logam yang digunakan untuk mengaduk teh panas, ujung sendok yang dipegang ikut menjadi panas karena ujung yang satunya bersentuhan langsung dengan teh.
  • Cangkir yang terasa panas saat diisi air panas.
  • Piring yang terasa panas saat digunakan untuk meletakkan makanan panas.
  • Memanaskan makanan menggunakan wajan.
  • Mentega yang dipanaskan menjadi meleleh karena menyerap panas yang dihantarkan melalui wajan.
  • Menyetrika baju. Konduksi terjadi pada permukaan setrika yang berbahan dasar logam.
  • Tutup panci menjadi panas saat dipakai untuk menutup rebusan air.

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien