in

Mengenal Jenjang Karir & Tips Mendapatkan Pekerjaan Impian

Pixabay.com

Jenjang Karir – Ketika Grameds masih muda, mungkin orang-orang akan bertanya apa yang kamu inginkan ketika dewasa. Mereka bertanya tentang jenjang karir yang kamu inginkan.

Orang tidak selalu memilih jenjang karir mereka dan memenuhi setiap pencapaian profesional mereka dengan cara yang langsung. Biasanya, jenjang karir seseorang panjang dan berliku dengan banyak pemberhentian, jalan memutar, dan keputusan di sepanjang jalan.

Memilih jalur ini, bagaimanapun, adalah cara yang bagus untuk memulai karir kamu untuk membangun keterampilan, pendidikan dan pengalaman yang tepat untuk menemukan pekerjaan yang memuaskan dan menyenangkan.

Untuk melakukannya, penting untuk merenungkan minat, keterampilan, dan tujuan karir saat kamu membuat pilihan hidup tertentu. Seperti sekolah mana yang akan diikuti, pekerjaan tingkat awal mana yang tepat, atau apakah akan memperoleh gelar pasca sarjana atau tidak.

Berikut ini, penjelasan lengkap tentang jenjang karir, cara memilih jalur karir dengan mengidentifikasi keterampilan dan minat utama kamu, mencocokkan kualitas tersebut dengan bidang pekerjaan potensial dan memulai karir.

Pengertian Jenjang Karir

Jenjang karir atau dalam bahasa Inggris disebut career path adalah serangkaian pekerjaan yang membantu seseorang untuk maju menuju tujuan dan sasaran dengan baik. Jenjang karir ini mencakup pekerjaan yang kamu perlukan untuk mencapai tujuan karir akhir, tetapi tidak perlu mengikuti garis lurus. Tidak ada cetak biru atau jadwal pakem untuk menaiki tangga karir.

Jenjang untuk karir ini secara tradisional menyiratkan pertumbuhan vertikal atau kemajuan ke posisi tingkat yang lebih tinggi, tetapi mereka juga dapat mencakup pergerakan lateral (samping) di dalam atau di seluruh industri tertentu yang digeluti dalam beberapa jangka waktu.

Sebuah survei Biro Statistik Tenaga Kerja dari Baby Boomer menemukan bahwa mereka memiliki rata-rata 12,3 pekerjaan dari usia 18 hingga 52 tahun.

Perubahan pekerjaan terkadang akan melibatkan berbagai jenis posisi di berbagai industri. Beberapa career path ini mengalami beberapa pasang surut dan beberapa orang bahkan berencana untuk turun tangga dalam karir.

Kamu mungkin menuruni tangga karier dengan meminta perusahaan untuk dipindahkan ke posisi dengan tanggung jawab yang lebih sedikit dan tingkat stres yang lebih sedikit. Atau kamu mungkin melamar posisi di perusahaan yang disukai, tetapi satu-satunya posisi yang tersedia adalah posisi yang lebih rendah tersebut.

Jenjang karir ini terdiri dari posisi yang kamu pegang saat mulai tumbuh di bidang di lingkungan pekerjaan. Pekerjaan pertama atau gelar sarjana kamu, misalnya, dapat menandai awal dari jenjang dalam karir kamu beberapa jangka waktu ke depan. Saat Grameds memperoleh pengetahuan dan keterampilan tambahan, maka kamu dapat maju atau “bergerak secara vertikal” ke peran yang lebih maju.

Beberapa karyawan juga “bergerak ke samping” ke dalam peran pekerjaan yang sama tetapi berbeda karena mereka mengkhususkan atau hanya mengubah jalur karirnya saja.

Jenjang Karir

Jenis-Jenis Jenjang Karir

Jenjang dalam jabatan pekerjaan biasanya mengacu pada jalur yang Grameds lalui di industri atau jalur kamu melalui di organisasi tersebut. Misalnya, jika tujuanmu adalah ingin menjadi kepala sekolah, maka biasanya memulai sebagai guru dan mengerjakan kredensial administratif saat mengajar.

Jika Grameds berada di distrik yang besar, maka dapat memetakan jalur di dalam distrik tersebut. Kamu mungkin menjadi kepala departemen dan kemudian maju ke posisi sebagai asisten kepala sekolah.

Jika Grameds berada di lingkup yang lebih kecil, mungkin perlu pindah ke organisasi lain untuk mencapai tujuan sesuai keinginan. Dalam hal ini, Grameds bisa maju dalam profesi meskipun harus pindah ke organisasi lain.

Beberapa organisasi dapat membantu kamu mengembangkan jenjang jabatan yang lebih menjanjikan dalam pekerjaan. Hal ini dapat jadi bagian dari proses pengembangan karyawan.

Dalam hal ini, Grameds dan pihak supervisor atau perwakilan sumber daya manusia dapat mendiskusikan pengembangan karir kamu dalam organisasi tersebut. Diskusi ini dapat dilakukan sebagai bagian dari proses penilaian kinerja.

Pendidikan, pelatihan, atau tugas kerja tambahan mungkin direncanakan untuk memenuhi syarat kamu untuk peran berikutnya dalam perkembangan karir di masa depan. Pada akhirnya, kenaikan jabatan kamu bergantung pada nilai karir dan tujuan pribadi yang sudah kamu rencanakan dan persiapkan.

Grameds mungkin dapat benar-benar mengubah industri atau bidang yang pernah kamu lalui demi mengejar pendapatan yang lebih tinggi, manfaat yang lebih baik, dan atau kepuasan kerja yang meningkat. Atau, kamu mungkin tersesat sama sekali untuk mengurus keluarga atau melanjutkan pendidikan lagi.

Jenjang Karir

Tanda-tanda Sudah Saatnya Berada di Jenjang Karir yang Tepat

Sebelum benar-benar terlambat, Grameds perlu tahu apakah pekerjaan yang kamu lakukan benar-benar pekerjaan yang tepat? Ini adalah tanda bahwa kamu sudah saatnya berada dalam profesi yang tepat:

1. Jalur Jenjang karir yang Tepat Memotivasi Untuk Belajar

Ada banyak tanda bahwa kamu berada di jalan yang benar, salah satunya adalah aspek perbaikan diri. Bukankah menyenangkan jika pekerjaan bisa memberikan pengetahuan, pengalaman, dan peluang baru?

Selain bekerja untuk perusahaan, kamu juga dapat mengembangkan keterampilan yang dibutuhkan dalam jangka panjang. Jalur karir yang tepat akan memotivasi kamu untuk belajar menyelesaikan pekerjaan dan membantu mengatasi tantangan masa depan.

2. Tidak Kata “Aku Benci Hari Senin”

Ungkapan “Saya benci hari Senin” tampaknya sangat akrab bagi banyak pekerja, terutama di kota-kota besar dan sibuk. Rasanya seperti bertemu monster pada hari Minggu dan bersiap-siap untuk bekerja pada hari Senin.

Jalanan memang macet, terutama pada Senin pagi. Namun, jika cocok untuk pekerjaan yang sesuai dengan minat dan keterampilan kamu, momen seperti itu tidak akan datang.

3. Menyukai Lingkungan Kerja

Tentu saja, apapun yang kamu lakukan tidak dapat memisahkannya dari lingkungan. Lingkungan kerja yang nyaman mendukung produktivitas kerja. Saat bekerja di lingkungan kantor, perusahaan dapat menciptakan kondisi yang membuat tempat tersebut lebih nyaman dan penuh energi positif untuk melakukan aktivitas sehari-hari.

[algolia_carousel page=2]

Hal itu salah satunya adalah anggota tim yang solid dan menyenangkan. Jika kamu sudah berada di tangga karir yang tepat, maka bisa hidup dengan baik dalam segala situasi. Mungkin tidak ada pekerjaan yang ideal atau sempurna, tapi setidaknya itu bisa menjadi lebih baik dari waktu ke waktu.

Jenjang Karir
Pexels.com

4. Rekan Kerja Seperti Sebuah Keluarga

Selain tempat kerja yang memberikan energi positif dan tidak toxic, rekan kerja juga penting dalam memengaruhi budaya kerja. Hubungan sehari-hari bersifat profesional, tetapi kamu dapat berteman baik di luar jam kerja.

Rekan kerja dapat bekerja sama dengan menghargai keterampilan satu sama lain dan berbagi visi kerja yang sama. Ketika kamu berada di jalur karir yang tepat, hubungan dengan rekan kerja berjalan dengan baik dan terasa seperti keluarga.

5. Melakukan Pekerjaan Sehari-hari dengan Rasa Syukur

Di tempat kerja, kantor, atau WFH, kebingungan internal dapat terjadi. Jika posisi karir salah, kebingungan internal akan terjadi. Ada keinginan untuk mencoba hal baru. Kondisi ini dapat memengaruhi kebahagiaan.

Kamu juga perlu memahami bahwa hanya kamu yang bisa mengendalikannya. Menurutmu bagaimana kamu bekerja? Jika menikmati pekerjaan kamu saat ini, merasa baik dan menghabiskan hari dengan rasa syukur, kamu mungkin berada di jalur karir yang benar.

6. Banyak Inovasi Lahir dengan Posisi Karir yang Benar

Dalam lingkungan yang tepat, seseorang dapat lebih mudah menyampaikan pikirannya. Itu tidak selalu dapat diterima dan tidak selalu menjadi solusi, tetapi setidaknya mereka berani mengungkapkan pandangannya. Ide dan kreativitas di tempat kerja juga merupakan awal yang baik untuk berinovasi.

Jika ide dan kreativitas dapat menghasilkan inovasi, baik perusahaan, karyawan, maupun pengasuh akan sangat diuntungkan. Misalnya, bagi perusahaan yang melayani pelanggannya, ide-ide tersebut dapat menciptakan inovasi yang bermanfaat bagi kehidupan mereka.

7. Memberi dan Menerima Feedback Positif

Jika sedang berupaya memperbaiki berbagai masalah dalam pekerjaan, solusi kamu dapat menyelesaikannya. Kamu tidak akan selalu relevan untuk menerima feedback yang bermanfaat. Tidak selalu mudah menerima feedback dan diterima.

Feedback penting karena jika diberikan dengan tidak tepat, hasilnya akan jauh dari optimal. Apakah kamu dan tim lainnya terbiasa menerima ide dan feedback yang membangun?

8. Hadapi Stres dengan Baik

Stres di tempat kerja tersebar luas. Juga, menemukan bahwa pekerjaan bebas stres hampir tidak mungkin. Pendekatan yang lebih realistis adalah dengan menggunakan strategi penyembuhan yang efektif untuk mengurangi stres pekerjaan kamu saat ini.

Stres seharusnya lebih mudah dikelola jika tugasnya jelas pada batas tertentu. Bagaimana kamu dan tim lainnya mengatasi stres di tempat kerja sejauh ini?

Jenjang Karir

Contoh Jenjang Karir

Berikut adalah beberapa contoh kemungkinan jalur karir di berbagai industri:

  1. Pendidikan: guru ? koordinator kurikulum ? asisten kepala sekolah ? kepala sekolah
  2. Ritel: rekan penjualan ? kasir ? asisten manajer ? manajer toko ? manajer regional
  3. Restoran: pencuci piring ? juru masak persiapan ? juru masak baris ? sous chef ? chef de cuisine ? chef eksekutif
  4. Editorial: magang ? asisten editorial ? asisten editor ? editor ? editor senior ? editor eksekutif ? pemimpin redaksi
  5. Sumber daya manusia: Asisten SDM ? Spesialis SDM ? asisten direktur SDM ? direktur SDM
  6. Pemasaran: asisten humas ? perwakilan hubungan masyarakat ? asisten direktur humas ? direktorat komunikasi

Jenjang Karir

Cara Memilih Jenjang Karir

Memilih ke mana kamu akan berkarir tentu tidak mudah dan sulit, dan tidak bisa terburu-buru. Banyak pertimbangan yang harus dilakukan karyawan untuk mencapai karir yang diinginkan. Masih tidak yakin ke mana harus membawa karir kamu? jangan khawatir, simak ulasan di bawah ini!

Jenjang Karir
Pexels.com

1. Berikan Gambaran tentang Tujuan Jenjang Karir

Sebelum memilih karir, mulailah dengan introspeksi dengan bertanya dan menjawab pertanyaan spesifik. Berpikir aktif membantu mempersempit pilihan kamu ke pilihan yang lebih spesifik.

Pertanyaan seperti, “Apa yang saya inginkan secara profesional?” “Apa kelemahan dan kekuatan saya?” Itu adalah contoh bagaimana menguraikan tujuan yang benar. Karyawan perlu meninjau tujuan karir mereka selama pengembangan profesional untuk memastikan mereka dapat dicapai dan sejalan dengan tujuan awal mereka.

2. Rencana 5 dan 10 tahun

Setelah mempersempit pilihan, pertimbangkan untuk membangun tonggak karir. Pelajari orang lain di bidang yang sama sehingga mereka akan menjadi 5 atau 10 tahun kemudian. Bandingkan dengan yang kamu inginkan. Benar? Putuskan apa yang benar-benar kamu inginkan di masa depan.

Selanjutnya, cari tahu apa yang dapat kamu lakukan untuk mencapai tujuan itu. Dengan menetapkan tujuan karir untuk 5 atau 10 tahun ke depan, dapat merencanakan berdasarkan kemajuan yang kamu harapkan setiap tahun. Sisihkan waktu luang untuk merenungkan karir dan tujuan tersebut.

3. Temukan Tipe Kepribadian

Tipe kepribadian adalah kumpulan ciri-ciri kepribadian yang dapat dikelompokkan bersama. Kepribadian yang berbeda secara alami tertarik pada minat yang berbeda dan mengembangkan kekuatan yang berbeda, termasuk karir.

Ada beberapa cara untuk menemukan tipe kepribadian, salah satunya adalah Myers-Briggs Type Indicator (MBTI). Survei ini berisi pertanyaan introspektif untuk mengidentifikasi preferensi psikologis.

4. Tinjau Pengalaman Sebelumnya

Kepuasan kerja dalam pekerjaan sebelum juga membantu dalam pilihan karir. Identifikasi tren di posisi sebelumnya. Fokus pada keterampilan teknis tertentu. Kemudian tinjau riwayat pekerjaan untuk menemukan posisi yang kamu sukai.

5. Bandingkan Persyaratan

Banyak profesi memiliki persyaratan pendidikan khusus. Beberapa posisi juga memerlukan gelar dalam disiplin tertentu yang terkait dengan posisi itu. Tinjau persyaratan pendidikan untuk pekerjaan yang kamu minati dan terapkan pada pekerjaan yang sesuai dengan tingkat pendidikan saat ini. Jika memungkinkan, kursus atau pelatihan tidak akan membahayakan.

6. Nilai Keterampilan Saat Ini

Buatlah daftar keterampilan, sertifikasi, dan disiplin saat ini. Mintalah umpan balik dari kolega kamu tentang keterampilan teknis, perangkat lunak, dan manajemen. Peringkat ini akan membantu kamu menemukan pekerjaan yang sesuai dengan keahlian.

Cobalah untuk menyeimbangkan hobi kamu dengan pengalaman sukarela. Informasi ini berada di luar konteks karir, tetapi membuat daftar aktivitas yang dinikmati akan membantu kamu fokus pada pencarian karir.

7. Identifikasi Nilai-nilai Inti

Mengidentifikasi nilai-nilai inti dari akan membantu kamu fokus pada karir yang dicapai. Ini juga dapat membantu kamu menemukan area spesifik yang disukai. Pertimbangkan untuk membuat daftar kualitas yang kamu anggap penting bagi perusahaan atau karyawannya. Kamu dapat menggunakan daftar ini untuk menemukan perusahaan dan deskripsi pekerjaan dengan nilai yang sama.

8. Pertimbangkan Kebutuhan

Kamu mungkin memerlukan gaji tertentu yang sesuai dengan kebutuhan dan gaya hidup. Langkah terakhir dalam menentukan jenjang karir ini adalah titik awal untuk menentukan persyaratan gaji. Gaji penting untuk menginspirasi karyawan untuk memulai dan membuat mereka tetap produktif.

Beberapa orang memiliki jalur karir yang disengaja dan terencana dengan baik. Yang lain mengambil pekerjaan satu per satu, menyesuaikan ketika tujuan dan preferensi mereka berubah.

Salah satu pendekatan (atau kombinasi keduanya) bisa berhasil. Berdasarkan cara memilih karir di atas, maka cara mewujudkannya adalah selalu dalam mode belajar, memiliki jaringan, bersikap fleksibel, dan jangan takut dengan gerakan literal.

Jenjang Karir

Itulah penjelasan tentang jenjang karir yang perlu Grameds ketahui yang saat ini mungkin sedang berada di lingkungan kerja yang kompetitif dan kamu ingin terus berkembang. Posisi karir dalam pekerjaan tentu tidak diraih begitu saja, itulah sebabnya kamu perlu banyak belajar. Grameds bisa menggunakan referensi dari koleksi buku-buku Gramedia di www.gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia akan selalu memberi produk-produk terbaik, agar kamu memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Lala

BACA JUGA:

  1. Tips Mengikuti Job Fair Agar Sukses Mendapatkan Pekerjaan
  2. 4 Hal yang Perlu Dipersiapkan Saat Mencari Kerja, Apa Saja?
  3. Beragam Tujuan Karir Karyawan Baru dan Perencanaannya
  4. Tips Lulus Probation: Perhatikan Hal Ini Agar Sukses di Masa Probation 
  5. 5 Kesalahan Finansial yang Sering Dilakukan Karyawan
  6. 20+ Pertanyaan Saat Interview Kerja dan Cara Menjawabnya
  7. 12 Cara Mengembalikan Semangat Kerja yang Hilang
  8. Work Life Balance: Manfaat dan Berbagai Faktor yang Memengaruhi

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ananda