Sosial Budaya

6 Senjata Tradisional Banten yang Jadi Warisan Budaya Indonesia

Senjata Tradisional Banten
Written by Ananda

Senjata Tradisional Banten – Provinsi Banten memiliki budaya yang masih asri hingga saat ini. Grameds mungkin tidak asing dengan suku baduy yang ada di Banten yang merupakan suku asli yang hingga saat ini masih menjalankan segala aktivitasnya berdasarkan nilai-nilai budaya. Suku Baduy tersebut menunjukan bahwa daerah Banten memang memiliki nilai budaya yang luhur yang perlu kita lestarikan.

Salah satunya adalah senjata tradisional Banten yang memiliki sejarah dan nilai-nilai budaya hingga saat ini. meskipun tidak semua masyarakat Banten layaknya suku Baduy yang hidup di tengah hutan dan jauh dari kehidupan modern seperti yang kita jalankan sekarang. Namun Banten memiliki sejarah kebudayaan yang panjang, termasuk dalam hal senjata tradisional.

Ada beberapa jenis senjata tradisional banten yang jadi warisan budaya Indonesia yang perlu kita lestarikan, karena mungkin sebagian jenisnya sudah sulit kita temukan dalam kegiatan sehari-hari. Lebih lengkap tentang apa saja jenis senjata tradisionall Banten, berikut ini penjelasannya:

Mengenal Senjata Tradisional Banten

Di setiap daerah yang dikunjungi wisatawan domestik maupun mancanegara, wisatawan sangat terkejut melihat budaya yang berbeda dengan budaya masing-masing daerah. Sebagai turis asing, kamu akan dibuat takjub dengan budaya Indonesia di setiap daerah yang Anda kunjungi, mulai dari tarian daerah, pakaian daerah hingga senjata tradisional.

Kehadiran para jagoan ini di Banten tidak terlepas dari senjata tradisional Banten. Senjata adalah elemen budaya manusia, dan usianya sejalan dengan munculnya peradaban manusia. Senjata tradisional juga dapat dilihat sebagai produk budaya yang membentuk kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi metalurgi di kalangan masyarakat nusantara di masa lalu.

Senjata berbentuk tradisional dikembangkan pada tahun untuk memenuhi kebutuhan manusia. Orang tradisional menggunakan senjata untuk melindungi diri dari serangan musuh. Senjata, di sisi lain, juga digunakan untuk penangkaran dan perburuan hewan untuk memenuhi kebutuhan pangan. Senjata tradisional didominasi oleh laki-laki.

Hal ini tidak terlepas dari budaya sosial yang melekat pada pemahaman ayah dan penggambaran pemimpin laki-laki. Itu sebabnya senjata tampaknya menjadi suatu keharusan bagi pria. Misalnya, dalam budaya Banten, golok dianggap sebagai simbol kekuatan laki-laki, yang dilambangkan dengan senjata perang atau bertarung.

Hal yang sama juga terlihat pada budaya masyarakat di wilayah lain di Indonesia. Seperti senjata terkenal Parang yang sudah menjadi senjata tradisional Banten. Tentunya ada berbagai jenis senjata tradisional yang dibawa oleh para pendekar di Provinsi Banten. Apa saja senjata tradisional Banten selain parang? Berikut ini daftar lengkapnya:

Senjata Tradisional Banten

6 Senjata Tradisional Banten yang Jadi Warisan Budaya

Dalam praktiknya, senjata tradisional di seluruh wilayah Indonesia memiliki karakteristik yang berbeda serta sejarah dan nilai budayanya masing-masing. Namun, ada beberapa jenis senjata tradisional yang mungkin sekilas hampir sama, hanya saja ada beberapa perbedaan mencolok dari budaya dan fungsinya.

Nah, Setelah memahami sekilas tentang mengenal budaya dan senjata tradisional Banten di atas, berikut ini rangkuman daftar jenis senjata tradisional Banten yang menjadi warisan budaya Indonesia.

1. Golok Banten

Senjata Tradisional Banten

bukalapak.com

Golok Banten merupakan salah satu senjata bersejarah sebagai simbol peradaban pada masa Kerajaan Banten. Di masa lalu, parang ini digunakan sebagai pertahanan terhadap musuh dan mereka yang ingin mengancam keselamatan mereka. Parang Banten ini dibawa oleh Sang Juara untuk melindungi diri dari serangan musuh dan sebagai lambang kehormatan dan status sebagai pendekar atau jagoan.

Golok dapat diartikan dalam kamus bahasa Indonesia sebagai tanda saudara kandung atau keris. Untuk jenis benda ini, wilayah Banten dikenal dengan dua nama golok dan badog. Secara fisik kedua benda tersebut sama, namun keduanya memiliki fungsi yang berbeda. Beberapa jenis golok banten ini bisa dijual dengan harga yang sangat mahal.

Pada titik ini, banyak yang menggunakan golok untuk meningkatkan keberanian, kekuatan, pengetahuan tentang kanuragan, wibawa, dan penjaga, serta mempercepat penyerapan pengetahuan. Banten memiliki beberapa jenis golok, termasuk Golok Ciomas yang populer. Golok jenis ini terkenal tidak hanya di Indonesia tetapi juga di luar negeri.

Sama seperti golok yang tidak pernah lepas dari yang namanya Banten. Parang buatan Ciomas ini disebut Golok Banten. Ketika Grameds memikirkan Banten, golok Banten dan golok Ciomas muncul di benak kamu. Sejarah perkembangan Kerajaan Banten erat kaitannya dengan berdirinya Golok Ciomas. Parang ini merupakan jenis senjata yang sudah banyak digunakan di masa lalu, termasuk untuk melawan penjajah.

2. Bedog

Senjata Tradisional Banten

tauwisataindonesia.com

Senjata bedog adalah jenis senjata tradisional dengan bilah yang lebih lebar dan ujung yang sedikit melengkung. Senjata tradisional Banten ini biasanya digunakan untuk menebang pohon dan bambu. Bedog juga dapat digunakan di dapur untuk memecahkan batok kelapa dan menyembelih ayam dan kambing. Oleh karena itu, senjata jarang digunakan untuk menghalau serangan musuh.

Senjata tradisional tempat bedog ini memiliki bilah besi atau baja campuran dan gagang kayu. Senjata Bedog juga dilengkapi dengan sarung yang menjamin ketajaman bilahnya. Ukurannya yang cukup besar dan beratnya tidak menyulitkan untuk membawanya, baik untuk kebutuhan dapur maupun untuk keperluan perang. Ketika Bedog digunakan untuk menyerang tentara kompi, biasanya datang dari daerah Ciomas.

Ada yang menyebut Parang dan Bedog adalah senjata yang sama, padahal sangat berbeda. Kata Bedog sendiri merupakan sinonim dari sebuah pisau besar yang digunakan untuk memudahkan kehidupan sehari-hari manusia, seperti membersihkan halaman. Sedangkan senjata parang digunakan dalam peperangan. Selain dari fungsi, struktur senjatanya juga berbeda.

Bedog lebih kokoh dengan ketebalan materialnya karena untuk keperluan memotong, sedangkan parang lebih ringan namun lebih tajam karena memang fungsinya sebagai senjata perang. Meskipun sekilas bentuknya mungkin hampir mirip, tetapi parang dan bedog adalah senjata tradisional yang berbeda.

3. Golok Ciomas Banten

Senjata Tradisional Banten

bantentoday.com

Dikenal dengan nama Golok Ciomas, senjata tradisional Banten ini merupakan senjata bersejarah di wilayah Banten. Parang Ciomas ini tidak berbeda dengan parang biasa dan juga digunakan sebagai senjata tersembunyi untuk pertahanan diri. Parang Ciomas ini konon memiliki nilai misterius seperti senjata Keris. Banyak yang percaya bahwa parang atau golok Ciomas ini sangat ampuh untuk menyerang musuh.

Namun, istilah “menangkap” tidak berarti bahwa parang digunakan untuk melukai musuh secara fisik. Atau, kamu mungkin bisa “mengalahkan” musuh tanpa mengeluarkan parang. Pada zaman kolonial kuno, parang ini sangat terkenal sebagai salah satu senjata yang biasa digunakan sebagai alat perang oleh para jawara Banten untuk melawan kolonial.

Nama “Golok Ciomas” untuk senjata tradisional ini berasal dari daerah yang disebut “Ciomas”. Daerah ini merupakan salah satu tempat pembuatan parang yang terkenal, termasuk di Golok Ciomas. Orang Banten menyebut parang ini sebagai “bedog”. Namun, ada beberapa perbedaan bahwa bedog biasa ini berfungsi sebagai bagian dari peralatan.

Bedog ini kadang-kadang disebut dengan nama “Bedog Ciomas” untuk membedakannya sebagai perlengkapan atau senjata. Ini secara khusus mengacu langsung pada senjata. Senjata tradisional Banten yang bernama Golok Ciomas ini memiliki keistimewaan dalam proses pembuatannya. Kita juga harus bisa mengikuti aturan tidak tertulis yang telah diturunkan secara turun temurun pada masa Kesultanan Banten.

Hal ini dapat memberikan nilai tersendiri bagi Golok Ciomas. Senjata Golok ini hanya akan diproduksi pada bulan Maulud, bulan kelahiran Nabi Muhammad SAW. Seperti yang telah kita ketahui, mayoritas suku di Banten memeluk Islam. Tentu saja, bulan kelahiran Nabi Muhammad SAW memiliki makna tersendiri. Yang lebih istimewa lagi, kamu perlu melakukan beberapa ritual khusus untuk membuat parang Ciomas ini.

Berbeda dengan produksi parang lainnya. Sama halnya dengan menempa bahan besi golok Ciomas hanya dengan menggunakan palu atau tempat khusus yang disebut Ki Denok. Palu atau yang biasa disebut Ki Denok merupakan salah satu peninggalan Kerajaan Islam Banten. Palu godam adalah hadiah dari Sultan Banten. Karena aturan pembuatan golok ini yang sangat ketat, golok Ciomas ini merupakan salah satu golok yang paling artistik.

Fungsi lain dari Golok Ciomas ini adalah keseimbangan bentuk. Ini dianggap lebih unggul dari senjata lainnya. Tidak semua orang memiliki senjata parang Ciomas ini, karena pembuatan parang ini tidak sembarangan, hanya orang-orang tertentu yang boleh memiliki senjata khusus ini, dan tentu saja mereka bisa berbuat jahat.

Saat ini, pengrajin yang memproduksi Golok Ciomas mungkin merupakan memori bagi wisatawan domestik dan asing. Area Ciomas sangat populer sebagai lokasi mesin. Oleh karena itu, masta terbesar di dunia telah diproduksi di Sysmount. Senjata besar ini disebut Golok Nyi Gede, dan nama Golok mengacu pada nama Nyai Kawunganten atau Sultan Maulana Hasanuddin.

Golok jenis ini memiliki berat sekitar 1.500 kilogram, sekitar 250 kilogram berat kayu, dan sisa lagi sekitar 250 kilogram. Jika kamu bertanya-tanya, berat badan golok besar ini adalah 2 ton. Panjang golok besar ini 5 meter dan panjang pegangannya 1,7 meter, dan bingkai atau sarung goloknya ini memiliki panjang sekitar 5,6 meter. Tujuan dari golok besar ini adalah kebanggaan masyarakat Banten tentang warisan budaya dari warisan leluhur Banten. Maka dari menjadi simbol keluarga.

4. Congkrang Atau Arit Banten

Senjata Tradisional Banten

e-heritage.id

Senjata Congkrang adalah senjata tradisional yang merupakan berbentuk bilah lengkung dan bernama lain arit Banten. Seperti halnya senjata Bedog, Congkrang umumnya digunakan untuk membantu orang-orang Banten dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya, petani membawa Congkrang ke lapangan dan membersihkan rumput dan memangkas tanaman liar.

Para peternak juga memiliki Congkrang untuk mengambil rumput dan daun, karena untuk makanan sapi dan kambing mereka. Senjata tradisional ini biasanya digunakan di seluruh dunia ketika disimpan di rumah, dan disimpan di dapur. Arit biasanya disembunyikan di bawah kasur atau di bawah tempat tidur. Poin paling penting adalah bahwa senjata ini benar- benar tidak boleh dimainkan oleh anak-anak.

Meskipun masuk dalam jenis senjata, Congkrang atau Arit banten ini tidak digunakan dalam pertempuran ketika ada musuh. Para jawara asal Banten lebih sering menggunakan parang untuk melawan kekejaman tentara VOC. Congkrang masih diproduksi hingga saat ini di Banten. Namun hal yang sangat mengecewakan adalah ada saja orang jahat yang mengambilnya dan mengubahnya menjadi alat untuk mencuri tas dan aksi perampokan lainnya.

Senjata Tradisional Banten

5. Golok Sulangkar

Senjata Tradisional Banten

hitamputih.co.id

Golok Sulangkar adalah salah satu senjata tradisional asli yang diwarisi dari budaya masyarakat Banten. Biasanya masyarakat Banten menggunakan Golok Sulangkar ini dengan memberi racun ke bagian golok, seperti racun ulat tanah, kalajengking, atau katak buduk. Itulah sebabnya efek dari serangan senjata ini sangat fatal. Golok Sulangkar ini terdiri dari beberapa opsi bahan besi.

Seperti bahan besi piring hitam, menggunakan bahan Steel dan baja lainnya yang digunakan untuk bekas kikiran besi. Pada zaman kuno, orang Banten menggunakan Golok Sulangkar ini untuk meracuni pedang mereka dengan tujuan untuk melumpuhkan musuh mereka. Besi tua yang digunakan juga harus mengandung besi yang dipilih dengan cermat.

Termasuk juga besi tua yang digunakan oleh orang zaman dahulu yang terkenal kuat dan sangat kokoh meskipun bahannya besi bekas. Orang Banten konon percaya bahwa besi kuno ini mengandung banyak unsur misterius yang kuat.Besi tua ini dipercaya oleh orang-orang Banten, termasuk kekuatan supernatural. Metode Pembuatan Senjata Golok Sulangkar ini sangat rumit.

Sehingga komponen zat besi dirakit dengan cara yang terbakar dan kemudian ditempa ke pelat besi atau terbentuk sesuai dengan ukuran yang diinginkan. Setelah dicetak menjadi golok, selanjutnya disempurnakan menjadi parang siap pakai. Gagang Golok Sulangkar terbuat dari kayu dan terbuat dari tanduk kerbau. Itu semua tergantung pada selera dan preferensi masing-masing individu.

6. Parang

Senjata Tradisional Banten

en.wikipedia.org

Senjata parang adalah senjata tradisional Banten yang bilahnya lebih panjang dari parang. Pada akhir perang, orang menggunakan senjata ini untuk mematahkan bambu. Pada zaman dahulu, rumah-rumah tradisional dibangun dari bambu, sehingga diperlukan parang yang tajam sebelum mencari bilah bambu. Seperti Al-Qur’an, senjata ini digunakan setiap hari.

Cara terbaik untuk membersihkan parang adalah dengan mencucinya dengan baik setelah digunakan di kebun. Namun, jangan langsung memasukkannya ke dalam wadah setelah terkena air. Pertama, keringkan parang dengan kain bersih agar tidak berkarat. Senjata ini relatif lebih sering digunakan daripada parang, sehingga ujung parang diasah secara teratur untuk mencegah tumpul.

Banten memiliki berbagai senjata dan telah menjadi terkenal sebagai desa master. Ketajaman parang dan senjata lainnya tidak membuat orang yang memilikinya menjadi sombong. Senjata ini sebenarnya dibuat untuk melindungi dari serangan musuh. Pada saat yang sama, ketika Indonesia masih dijajah oleh Belanda, maka senjata tradisional ini menjadi alat perang.

Senjata tradisional Banten seperti parang dan bedog masih ada sampai sekarang karena digunakan untuk menyembelih hewan kurban, memotong daging, dan memecahkan kelapa. Parang sendiri lebih kuat dan tajam dari pisau dapur biasa. Ada juga parang untuk oleh-oleh kepada tamu asing yang berkunjung ke daerah Banten. Itulah sebabnya senjata ini juga sangat melekat dengan budaya Banten.

Nah, itulah penjelasan tentang senjata tradisional Banten berdasarkan sejarang, fungsi, dan nilai-nilai budayanya. Apakah ada jenis senjata yang Garemds kenali? Tepat sekali, budaya Banten menunjukan keasrian budaya Indonesia yang sangat perlu kita jaga.

Selain senjata tradisional Banten, jika Grameds tertarik belajar lebih banyak tentang budaya banten lainnya, kamu bisa mendapatkan buku-buku terkait di www.gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia akan selalu memberikan produk terbaik agar kamu bisa memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Lala



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien