Pendidikan Jasmani

Tenis Meja: Sejarah, Teknik Dasar, dan Peralatannya

tenis meja
Written by Umam

Tenis meja di kalangan masyarakat Indonesia menjadi salah satu jenis olahraga yang sangat populer, dan kerap kali diperlombakan mulai dari acara kemerdekaan hingga dengan olimpiade.

Permainan tenis meja dimainkan dengan cara yang cukup mudah, tidak memerlukan tempat yang begitu luas, dan bahkan dapat kamu mainkan dalam ruangan. Meskipun begitu, permainan tersebut memerlukan peralatan-peralatan khusus yang wajib kamu miliki ketika hendak memainkan tenis meja.

Peralatan itu, terdiri dari meja tenis, alat pemukul atau bet, dan bola tenis. Di negara Indonesia, dan berbagai negara lainnya olahraga yang satu ini biasa disebut dengan nama ping pong. Nah, untuk itu mari simak pembahasan selengkapnya mengenai pengertian tenis meja, sejarah, teknik memainkannya, dan peralatan yang digunakan.

A. Pengertian Tenis Meja

Tenis meja merupakan salah satu cabang olahraga yang dimainkan oleh dua orang pemain secara tunggal atau dua pasang pemain secara ganda dengan cara berhadapan dengan lawan memakai sebuah bola kecil, bet yang terbuat dari bahan kayu yang dilapisi menggunakan karet, dan lapangan tenis berupa meja.

Beli Buku di Gramedia

Induk organisasi dalam olahraga tenis meja atau ping pong ini yaitu ITTF atau International Table Tennis Federation bagi tingkat dunia, dan PTMSI atau Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia bagi tingkat nasional.

B. Sejarah Tenis Meja

Permainan tenis meja dikenal oleh masyarakat Inggris sejak abad ke 19. Saat itu, tenis meja dikenal dengan nama ping pong, whiff whaff atau gossima. Salah satu nama yang digunakan bagi seluruh negara yaitu ping pong. Bahkan ada sebuah perusahaan dari Inggris yakni J. Jaques and Son, Ltd., menjadikannya sebagai merek dagangnya pada tahun 1901.

Semenjak itulah, ping pong hanya dipakai bila permainan itu memakai peralatan dari Jacques, sementara perusahaan lainnya memberikan namanya yaitu table tennis. Pada masa itu, tenis meja menjadi sebuah permainan di kalangan kelas atas, dan kerap dimainkan di dalam ruangan sesudah makan malam.

Pada awalnya, peralatan yang dipakai terdiri dari sebuah meja, sebaris buku yang telah disusun diletakan di bagian tengah meja yang digunakan sebagai net, bola golf, dan juga dua buah buku sebagai pemukul bola tersebut. Akan tetapi, di tahun 1901, seorang pecinta tenis meja bernama James W. Gibb berhasil menemukan sebuah bola seluloid.

Di tahun yang sama pula, seorang pecinta tenis meja bernama E.C. Goode membuat suatu bet dengan versi modern yakni dengan cara memasang selembar lapisan karet yang terdapat bintik-bintik pada papan kayu dengan permukaannya dihaluskan.

Negara Inggris mendirikan Table Tennis Association atau biasa dikenal dengan istilah TTA di tahun 1921, serta diikuti berdirinya organisasi tenis meja bernama International Table Tennis Federation atau ITTF di tahun 1926, dan USA Table Tennis atau USAR di tahun 1943. Kejuaraan tenis meja ini pertama kali dilangsungkan di negara Inggris tepatnya berada di London tahun 1926.

Di tahun 1950, sebuah perusahaan alat olahraga yang berada di Inggris bernama S.W. Hancock, Ltd., memperkenalkan produk bet baru dengan bahan kayu berlapiskan karet yang kemudian disatukan dengan lapisan spons pada bagian dasarnya sehingga dapat mengakibatkan tingkat kecepatan, dan perputaran pada bola berubah menjadi tinggi.

Di negara Indonesia sendiri, olahraga tenis meja pertama kali diperlombakan pada sebuah ajang Pekan Olahraga Nasional atau biasa disebut dengan nama PON yang diadakan di Solo tahun 1948. Sementara itu, pada tingkat dunia, olahraga ini resmi dipertandingkan pada olimpiade yang diadakan di Seoul, Korea Selatan tahun 1988.

C. Teknik Dasar Tenis Meja

Supaya kamu bisa memainkan olahraga tenis meja secara baik, dan juga benar, maka kamu perlu memahami teknik dasar dari permainan tenis meja terlebih dahulu. Berikut beberapa teknik dasar dari tenis meja yang dapat kamu praktikan.

Beli Buku di Gramedia

1. Teknik Memegang Bet

Dalam teknik memegang bet, terdapat tiga teknik di dalamnya, antara lain sebagai berikut:

a. Shakehand Grip

Shakehand grip merupakan sebuah teknik memegang bet seperti kamu sedang berjabat tangan. Teknik ini banyak dipakai oleh para atlet tenis meja yang telah profesional, dan juga salah satu teknik yang cukup populer di negara eropa. Teknik shakehand grip dapat memungkinkan kamu untuk memakai kedua sisi bet untuk memukul sebuah bola.

b. Penhold Grip

Teknik kedua ini merupakan teknik memegang bet seperti kamu memegang sebuah pena atau penhold grip. Teknik ini dikenal juga dengan sebutan Asian grip. Dengan teknik ini pula kamu dapat memukul bola dengan satu sisi bet.

c. Seemiller Grip

Teknik ketiga ini memiliki nama lain yaitu American grip, dan banyak dipakai oleh para pemain yang telah profesional. Cara memegang bet ini sama halnya dengan shakehand grip, namun bet bagian atas diputar dari 20 hingga 90 derajat ke arah tubuh, dan jari telunjuk menempel di sepanjang sisi bet tersebut.

Beli Buku di Gramedia

2. Posisi Tubuh

Pada permainan tenis meja, terdapat dua posisi tubuh, antara lain:

a. Teknik Stance (Bersiap Siaga)

Teknik stance adalah salah satu teknik yang memposisikan bagian kaki, tangan, dan juga anggota badan saat akan menyerang lawan atau bertahan dari serangan lawan. Teknik ini mempunyai dua macam gaya yaitu:

  • Square Stance, merupakan sebuah teknik positioning dimana posisi tubuh mengarah ke arah meja, dan umumnya digunakan saat menerima bola servis atau posisi siap kembali ketika mendapat serangan dari lawan. Teknik yaitu gerakan satu kaki melangkah ke depan, belakang, kanan, dan juga kiri atau diagonal.
  • Side Stance, merupakan teknik yang dilakukan dengan posisi badan menyamping ke arah kiri atau kanan hingga posisi bahu kamu lebih dekat dengan net saat hendak menyerang lawan. Bagi pemain kidal, kamu bisa memposisikan bahu bagian kiri harus dekat dengan net.

b. Teknik Footwork (Gerakan Kaki)

Banyaknya langkah kaki dalam permainan tenis meja, dibedakan menjadi satu langkah, dua langkah, tiga langkah, dan bahkan lebih dari tiga langkah. Arah pergerakan kaki dapat ke arah samping kanan, depan, samping kiri, belakang atau diagonal.

Posisi kaki perlu diimbangi dengan jarak antara posisi bola datang dengan posisi pemain. Bila jarak cukup dekat, pakai gerakan 1 langkah atau berdiri dengan posisi tetap. Bila jaraknya cukup jauh, pakai gerakan 2 langkah.

Teknik Footwork yang seringkali dipakai yaitu metode two steps, khususnya pada pemain yang mempunyai tipikal menyerang lawan. Berikut adalah langkah-langkahnya:

  • Lutut sedikit ditekuk, berat badan dibagi secara rata pada kedua buah kaki, kemudian ditumpukan pada ujung kaki.
  • Bila akan melangkah ke arah kiri, maka kaki kiri digeser ke arah kiri, dan berat badan dibebankan juga ke arah kaki kiri. Lakukan teknik sama, bila kamu ingin melakukan dua kali.
  • Kaki kanan mengikuti bagian kaki kiri. Bila hendak melakukan forehand, maka kaki kanan ditarik ke arah belakang hingga sama seperti posisi awal melakukan pukulan.
  • Sesudah melakukan sebuah pukulan, maka perhatikan ke arah bola, dan kemudian kembali ke posisi awal.
  • Bila ingin bergerak ke arah kiri, maka dorong menggunakan kaki kanan.
  • Bila tidak tetap pada posisi siap, bergeraklah ke arah belakang, namun bila lawan memukul bola maka jangan bergerak.
  • Bila ingin mencoba pukulan forehand, maka tarik kaki kanan kamu ke arah belakang sehingga badan tepat berada di posisi awal teknik
  • Saat melakukan serangan, lihatlah arah bola dulu, kemudian kembalilah ke posisi awal.
  • Ketika memukul bola, jangan berikan gerak tubuh, dan tetap perhatikan posisi lawan.

3. Teknik Memukul Bola

Teknik memukul bola dalam permainan tenis meja ini dibedakan menjadi dua, antara lain:

a. Pukulan Forehand dan Backhand Lurus

Teknik pukulan forehand dan juga backhand lurus merupakan bola yang dilambungkan ke arah pasangan, dilakukan secara berkelompok atau berpasangan. Pemain yang telah melakukan pukulan tersebut, maka pelambung akan bergerak berpindah tempat.

b. Pukulan Forehand dan Backhand Menyilang

Teknik pukulan forehand dan backhand menyilang merupakan bola yang dilambungkan ke pasangan, kemudian dipantulkan ke arah meja dengan pukulan servis.

4. Teknik Melakukan Servis

Teknik melakukan servis dibedakan menjadi tiga, yakni servis backhand dan forehand lurus di bidang servis, menyilang, dan arah ke sasaran. Ketiga teknik itu dilakukan secara berkelompok yang setelah melakukan pukulan tersebut bergerak berpindah tempat.

Berikut adalah teknik servis, dan menerima bola servis dengan benar, antara lain:

  • Servis dilakukan dengan bola yang letaknya di bagian tengah telapak tangan, dan dalam keadaan diam.
  • Bola dilambungkan tanpa putaran vertikal dengan tinggi yakni 16 cm.
  • Bola dipukul seusai turun dengan tidak menyentuh meja terlebih dahulu.
  • Saat melakukan sebuah servis, bola wajib terlihat oleh penerima bola.
  • Bila servis dilakukan sesuai dengan ketentuan, maka wasit maupun pembantu wasit akan memberikan sebuah peringatan.
  • Bola servis bisa di kembalikan bilamana telah melalui sebuah net, dan menyentuh meja satu kali.

5. Teknik Melakukan Smash

Dalam teknik smash, terdapat dua cara yang bisa kamu lakukannya, diantaranya sebagai berikut:

a. Smash Forehand

Pada teknik ini, kaki kiri diposisikan pada bagian depan, dan kaki kanan berada di bagian belakang. Lalu, badan dimiringkan sedikit ke arah kanan hingga berat badan kamu dapat bertumpu pada kaki kanan kamu.

Lengan kanan ditarik ke arah belakang, dan pinggang kamu sedikit dimiringkan ke arah kanan. Sesudah itu, bola akan memantul, dan mencapai titik tertinggi, lengan diayunkan dari bagian bawah menuju atas. Kemudian, pukul dan tekan bola ke arah bawah dengan bantuan pergelangan tangan.

b. Smash Backhand

Pada teknik ini, kaki sebelah kanan diposisikan di bagian depan, dan kaki sebelah kiri diposisikan di bagian belakang, badan sedikit dimiringkan ke arah kiri hingga pundak kanan mengarah ke meja.

Lengan bawah ditarik ke kiri, belakang, dan lebih tinggi dari meja. Kemudian sesudah bola memantul, dan mencapai titik tertinggi, lengan bawah kamu diayunkan ke bagian depan sebelah kanan guna memukulnya. Pergelangan tangan dipakai guna membantu kamu menekan dan juga mengatur arah bola. Berat badan berpindah dari sebelah kiri menuju ke sebelah kanan.

D. Peralatan Tenis Meja

Permainan tenis meja ini membutuhkan beberapa peralatan diantaranya adalah sebagai berikut:

Beli Buku di Gramedia

1. Bet

Tak ada peraturan khusus tentang bentuk, ukuran, dan juga berat bet yang dipakai dalam permainan tenis meja, namun permukaan daun pada bet wajib datar, dan juga kaku, dengan minimal 85% terbuat dari bahan kayu, bilamana diukur dari ketebalannya.

Lapisan perekat dalam kayu tersebut dapat diperkuat menggunakan bahan berserat, misalnya serat karbon atau carbon fiber, serat kaca atau glass fiber, maupun kertas yang telah dipadatkan. Pemakaian bahan itu tidak boleh melebih 7,5% dari jumlah ketebalan bet atau tidak boleh lebih dari 0,35 mm.

Sisi daun bet yang dipakai guna memukul bola perlu dilapisi dengan karet licin yang halus atau berbintik. Bila bet memakai lapisan karet berbintik-bintik yang menonjol keluar dengan tidak adanya spons, ketebalan karet termasuk lapisan lem perekat tidak boleh lebih dari 2 mm.

Bila permukaan bet dilapisi menggunakan karet lunak atau disebut dengan istilah sandwich rubber atau spons dengan bintik di dalamnya mengarah keluar maupun dalam, ketebalan lapisan tidak boleh lebih dari 4 mm, termasuk lem perekat.

Ketika permainan dimulai, dan tiap kali menukar bet saat permainan sedang berlangsung, maka pemain perlu menunjukan bet pada lawan, dan wasit pun kemudian mengizinkan untuk memeriksa maupun mencoba bet tersebut.

2. Meja

a. Ukuran Meja

Meja yang dipakai dalam olahraga tenis meja mempunyai ukuran sebagai berikut:

  • Panjang meja yaitu sebesar 274 cm
  • Lebar meja yaitu sebesar 152,5 cm
  • Tinggi meja dari lantai yaitu sebesar 76 cm
  • Tebal garis sisi yaitu sebesar 2 cm
  • Luas meja yaitu sebesar 4,1785 m²

b. Syarat Meja

  • Permukaan meja dapat dibuat dari berbagai jenis bahan, namun perlu untuk menghasilkan sebuah pantulan dengan tinggi 23 cm dari bola yang dijatuhkan dengan ketinggian 30 cm.
  • Permukaan meja semuanya perlu berwarna gelap dengan dilengkapi sebuah garis berwarna putih dengan lebar 2 cm di bagian sisi panjang dan lebar pada meja.
  • Permukaan meja dibedakan menjadi dua bagian yang serupa oleh net paralel dengan sebuah garis akhir, dan wajib melalui lebar permukaan tiap-tiap bagian meja tersebut.
  • Pada permainan ganda, meja dibedakan menjadi dua bagian yang serupa dengan garis putih dengan lebar 3 mm, paralel dengan sebuah garis lurus di sepanjang meja.

3. Net

Serupa halnya dengan meja, net dalam permainan tenis meja juga mempunyai standar khusus, antara lain:

  • Perangkat net berupa dari net panjang, dan dua buah tiang penyangga serta dua penjepit yang dikaitkan ke meja.
  • Net dipasang dengan menggunakan bantuan tali yang melekat pada dua buah ujung tiang dengan tinggi 15,25 cm. Batas panjang kedua tiang pada tiap sisi akhir lebar meja tersebut yaitu 15,25 cm.
  • Net mempunyai ukuran panjang sebesar 183 cm, lebar maupun tinggi sebesar 15,25 cm, dan juga luas sebesar 0,279075 m².
  • Dasar net sepanjang lebar meja perlu rapat dengan permukaan meja, dan panjang ujung net yang perlu serapat mungkin dengan tiang penyangga.

4. Bola

Bola yang dipakai dalam permainan tenis meja ini terbuat dari bahan selulosa ringan dengan diameter sebesar 40 mm, dan berat sebesar 2,7 gram. Bila dijatuhkan di ketinggian 30,5 cm, bola akan menghasilkan sebuah pantulan pertama dengan tinggi 23 hingga 26 cm.

Pada biasanya, bola ping pong memiliki warna putih maupun oranye. Pada bola tersebut terdapat sebuah tanda bintang 1,2, maupun 3 yang menunjukan kualitas dari bola. Tanda bintang 3 menunjukan bahwa bola itu mempunyai kualitas yang sangat tinggi, dan umumnya dipakai dalam sebuah turnamen resmi.

Demikian pembahasan seputar pengertian tenis meja, dan beberapa hal lainnya. Semoga ulasan diatas dapat bermanfaat dan kamu cobanya.

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait Tenis Meja



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien