in

Tradisi Suku Dayak & Asal-Usul Suku Dayak

Pixabay.com/darwisalwan

Tradisi Suku Dayak – Suku Dayak berasal dari Kalimantan dan hingga kini masih memegang erat adat serta tradisinya. Beberapa hal yang mudah dikenali dari ciri khas tradisi suku Dayak ialah pakaian, bahasa, juga bentuk rumahnya.

Selain itu, ada pula beberapa tradisi unik dari suku Dayak. Simak lebih lanjut untuk mengetahui tradisi dari suku Dayak ya, Grameds!

Asal Usul Suku Dayak

Nama Dayak mulanya adalah sebutan untuk penduduk asli di Pulau Kalimantan. Suku Dayak, memiliki 405 sub-sub suku yang setiap sub sukunya memiliki adat, tradisi serta budaya yang hampir sama. Suku Dayak, merupakan suku yang berasal dari Kalimantan akan tetapi suku Dayak juga tersebar hingga ke Sabah dan Sarawak, Malaysia.

Di Kalimantan Selatan, orang dari suku Dayak pernah membangun sebuah kerajaan. Dalam tradisi lisan, orang Dayak yang berdiam di daerah tersebut, seringkali disebut dengan nama Nansarunai Usak Jawa, yang artinya ialah kerajaan Nansarunai dari Dayak Maanyan yang telah dihancurkan oleh Majapahit dan diperkirakan berdiri pada tahun 1309-1389.

Karena runtuhnya kerajaan Nansarunai, penduduk suku Dayak Maanyan pun menjadi terdesak serta terpencar. Beberapa masuk ke daerah-daerah yang berada di pedalaman wilayah suku Dayak Lawangan. Penduduk suku Dayak kemudian terpisah dan terpencar kembali, ketika arus besar selanjutnya datang yaitu ketika pengaruh agama Islam dari kerajaan Demak mulai masuk dengan para pedagang Melayu pada sekitar tahun 1520.

Ketika pengaruh Islam mulai masuk, sebagian besar dari suku Dayak yang berada di timur dan selatan Kalimantan pun keluar dari suku karena memeluk agama Islam, selain itu para penduduk suku Dayak yang memeluk agama Islam juga tidak mengakui dirinya bagian dari suku Dayak, sebab hadirnya pengaruh bahasa, budaya dan genetika karena cukup kuat dari pendatang dan terjadinya akulturasi.

Selain membuat banyak orang Dayak pergi, akulturasi juga membentuk budaya baru dan melahirkan suku serta etnis baru yang mandiri. Meskipun begitu, banyak orang Dayak yang memeluk agama Islam dan tetap memegang teguh kebudayaan dan memegang teguh jati dirinya sebagai anggota dari suku Dayak.

Orang-orang Dayak yang menolak ajaran agama Islam, tetap teguh dengan agama lama yang mereka anut dan kembali menyusuri sungai, masuk ke pedalaman, bermukim di beberapa seperti Batang Labuan Amas, Batang Amandit, Margasari, Amuntai, Kayu Tangi, dan Batang Balangan, dan sebagian dari orang Dayak lainnya terus masuk ke rimba.

Setelah terbagi-bagi, kini suku bangsa Dayak memiliki enam rumpun besar yang terbagi di Kalimantan Barat, Tengah, Utara, Timur, Selatan, dan provinsi lainnya. Enam rumpun besar tersebut ialah, Apokayan, Klemantan, Ot Danum Ngaju, Murut, Klemantan, dan Iban.

Rumpun Dayak Punan adalah suku Dayak yang paling tua tinggal di pulau Kalimantan, sedangkan rumpun Dayak lainnya adalah rumpun dari hasil asimilasi antara Dayak puna dengan kelompok Proto Melayu atau moyang dari Dayak yang berasal dari Yunnan.

Tradisi Suku Dayak

Pembagian Sub Etnis Dayak

Karena arus migrasi serta pengaruh yang cukup kuat dari pendatang, suku Dayak yang masih mempertahankan adat dan budayanya, akhirnya memilih untuk masuk ke pedalaman. Karena hal tersebut, suku Dayak pun berakulturasi dan melahirkan budaya baru serta membentuk sub-sub etnis sendiri.

Kelompok suku Dayak kemudian terbagi dalam sub suku yang kurang lebih jumlahnya mencapai hingga 405 sub. Masing-masing dari sub suku tersebut, berada di pulau Kalimantan dan memiliki adat istiadat serta budaya yang mirip.

Merujuk pada sosiologi kemasyarakatan, ada perbedaan adat istiadat, bahasa yang khas serta budaya. Masa lalu dari masyarakat yang saat ini disebut sebagai suku Dayak, akhirnya mendiami daerah di pesisir pantai serta sungai yang dekat dengan pemukiman mereka.

Menurut seorang antroplog bernama J.U Lontaan pada tahun 1975, etnis Dayak Kalimantan terdiri dari enam suku besar serta 405 sub-sub suku kecil dan seluruh sub-sub suku kecil tersebut menyebar di seluruh Kalimantan.

Berdasarkan data dari Sensus Penduduk Indonesia di tahun 2010, jumlah penduduk Indonesia yang berasal dari suku Dayak mencapai hingga 3.009.494 jiwa atau sekitar 1,27% dari seluruh penduduk Indonesia serta jumlah penduduk Dayak terbanyak berada di provinsi Kalimantan Barat.

Dalam data Sensus Penduduk Indonesia di tahun 2010, mencakup seluruh sub suku Dayak hingga jumlah sub suku yang berada di luar pulau Kalimantan yang mencapai 2,81%.

Ragam Tradisi Suku Dayak

Suku Dayak yang masih bertahan dan menetap di daerah-daerah asalnya masih mempertahankan tradisi suku Dayak. Beberapa tradisi yang dipegang dinilai unik dan jarang terekspos oleh media. Apa saja tradisi suku Dayak? Simak penjelasan berikut ini ya.

1. Tradisi kuping panjang

Tradisi Suku Dayak
Kompas.com

Orang-orang suku Dayak, memiliki tradisi yang cukup unik yaitu memanjangkan telinganya. Tradisi ini, hanya dilakukan oleh perempuan Dayak yang berada di Kalimantan timur. Ada sebuah anggapan ketika seorang perempuan Dayak memiliki telinga panjang, maka ia akan terlihat semakin cantik.

Oleh karena itu, banyak perempuan Dayak yang memanjangkan telinga karena semakin panjang, maka akan semakin terlihat cantik.

Selain karena kecantikan, memanjangkan kuping juga disebut sebagai tradisi untuk menunjukan status kebangsawanan serta melatih kesabaran. Untuk memanjangkan telinga, perempuan suku Dayak biasanya menggunakan logam sebagai pemberat yang ditaruh di bawah telinga atau tempat memasang anting-anting.

Bagi perempuan Dayak, mereka diperbolehkan untuk memanjangkan telinga hingga dada. Sedangkan laki-laki Dayak diperbolehkan memanjangkan telinga hingga mencapai bawah dagu.

2. Tato

Tradisi Suku Dayak
Unsplash.com

Tradisi kedua dari masyarakat suku Dayak ialah tato yang menjadi simbol dari kekuatan serta hubungan mereka dengan Tuhan, perjalanan kehidupan, dan lain sebagainya. Hingga kini, tradisi tato masih dimiliki dan dilakukan oleh masyarakat suku Dayak.

Menggambar tato, tidak hanya dilakukan oleh laki-laki saja, akan tetapi juga perempuan Dayak. Proses pembuatan tato yang dilakukan oleh masyarakat suku Dayak pun terkenal. Sebab, mereka masih menggunakan peralatan sederhana, di mana orang yang akan ditato hanya akan menggigit kain sebagai pereda sakit dan tubuhnya akan dipahat menggunakan alat tradisional.

Gambar tato yang dilukiskan di badan masyarakat suku Dayak juga tidak sembarangan. Setiap gambar memiliki makna tersendiri. Contohnya seperti tato bunga terong yang ada pada laki-laki Dayak, bunga terong menggambarkan bahwa laki-laki tersebut telah memasuki tahap dewasa. Sedangkan bagi perempuan Dayak, untuk menandakan kedewasaan, maka ia akan mendapatkan tato Tedak Kassa yang digambar di kaki.

3. Ngayau atau berburu kepala

Ngayau atau berburu kepala merupakan salah satu tradisi yang dimiliki oleh masyarakat suku Dayak dan telah dihentikan saat ini. Alasanya, karena tradisi ini cukup mengerikan dan mengancam nyawa seseorang.

Ngayau merupakan tradisi di mana seseorang dari suku Dayak akan berburu kepala musuhnya. Tradisi ngayau ini hanya dilakukan oleh beberapa rumpun Dayak saja, yaitu Ngaju, Iban, serta Kenyah.

Tradisi berburu kepala ini merupakan tradisi yang penuh dendam. Sebab, seorang anak akan memburu keluarga dari pembunuh ayahnya dan mengambil kepala dan membawa kepala tersebut ke rumah. Tradisi ini ditanamkan secara turun temurun.

Berburu kepala harus dilakukan oleh pemuda Dayak sebagai wujud pembuktian, bahwa ia mampu membanggakan keluarganya dan menyandang gelar Bujang Berani. Tidak hanya itu, ngayau menjadi syarat agar para pemuda Dayak dapat menikahi gadis pilihannya. Perburuan kepala, tidak dilakukan sendirian akan tetapi dalam sebuah kelompok kecil ataupun besar.

Akan tetapi pada tahun 1874, kepala suku Dayak Khayan kemudian mengumpulkan para kepala suku dari rumpun lainnya dan menyepakati hasil musyawarah Tumbang Anoi. Hasil musyawarah tersebut berisi larangan untuk melaksanakan tradisi ngayau, karena dapat menyebabkan perselisihan di antara suku Dayak.

4. Tiwah

Tradisi Suku Dayak
Kompas.com

Tradisi suku Dayak selanjutnya ialah Tiwah, Tiwah merupakan upacara pemakaman yang dilakukan oleh masyarakat Dayak Ngaju, di mana mereka akan membakar tulang belulang dari kerabat yang telah meninggal dunia.

Menurut kepercayaan Kaharingan, tradisi Dayah Tiwah, dipercaya mampu mengantarkan arwah dari orang yang telah meninggal agar mudah menuju dunia akhirat atau disebut pula dengan nama Lewu Tatau.

Ketika melaksanakan tradisi Twiah, biasanya keluarga yang ditinggalkan akan menari dan bernyanyi sambil mengelilingi jenazah. Proses pembakaran tulang belulang jenazah, hanya dilakukan secara simbolis sehingga tidak semua tulang jenazah akan ikut dibakar dalam upacara Tiwah.

5. Manajah antang

Tradisi dari suku Dayak selanjutnya ialah manjah antang, tradisi ini merupakan suatu ritual untuk mencari di mana musuh berada ketika berperang. Menurut cerita masyarakat Dayak, ritual manajah antang merupakan ritual pemanggilan roh leluhur dengan burung Antang, di mana burung tersebut dipercaya mampu memberitahukan lokasi musuh. Selain dipakai ketika berperang, tradisi manajah antang pun dipakai untuk mencari petunjuk-petunjuk lainnya.

6. Mantat Tu’Mate

Seperti halnya Tiwah, tradisi mantat tu’mate merupakan tradisi untuk mengantarkan orang yang baru saja meninggal dunia. Namun mantat tu’mate berbeda dengan Tiwah. Sebab, mantat tu’mate dilakukan selama tujuh hari dengan konten acara iring-iringan musik serta tari tradisional. Setelah upacara selama tujuh hari selesai, barulah jenazah kemudian akan dimakamkan.

Tradisi Suku Dayak

Grameds bisa mengetahui lebih lanjut mengenai tradisi suku Dayak yang telah ditulis oleh Mulyawan Karim dalam bukunya yang berjudul Di Rumah Panjang Pergulatan Hidup dan Cinta Orang Dayak Iban. Dalam buku ini, penulis menuliskan kumpulan kisah hidup sehari-hari yang mencerminkan pandangan dunia tentang suku bangsa Kalimantan menurut perspektif orang dalam atau masyarakat Dayak itu sendiri. Menarik bukan? Jika tertarik, Grameds bisa memiliki dan membeli buku ini hanya di Gramedia.com ya!

Agama Masyarakat Suku Dayak

Masyarakat dalam rumpun Dayak Ngaju serta rumpun Dayak Ot Danum, menganut agama leluhur mereka yaitu Tjilik Riwut, yaitu agama Kaharingan dengan ciri khas ijambe atau pembakaran tulang dalam sebuah ritual penguburan. Sedangkan agama asli yang dianut oleh rumpun Dayak Banuaka, tidak mengenal adanya ijambe. Sementara itu, agama leluhur dari masyarakat Dayak Meratus di Kalimantan Selatan bernama Balian lebih menekankan pada pesta panen dan ritual pertanian.

Sejak abad pertama Masehi, agama Hindu mulai masuk ke Kalimantan disertai dengan penemuan Candi Agung sebagai peninggalan agama Hindu yang berada di Amuntai Kalimantan Selatan. Lalu sejak abad ke 4, masyarakat Kalimantan pun mulai memasuki era sejarah yang ditandai oleh prasasti peninggalan dari Kerajaan Kutai yang beragama Hindu di Kalimantan Timur.

Pengaruh agama Hindu Budha serta adanya asimilasi dengan budaya India di Kalimantan ditandai dengan ditemukannya peninggalan Kerajaan Brunei kuno, Kerajaan Sribangun yang berada di Kota Bangun Kutai Kartanegara dan Kerajaan Wijayapura.

Sementara agama Islam mulai tersebar di Kalimantan sejak abad ketujuh yang ditandai oleh penemuan batu nisan sandai dan puncak penyebarannya adalah pada awal abad ke 16. Masyarakat dari kerajaan Hindu pun berpindah agama dan menjadi pemeluk agama Islam yang kemudian menandai punahnya agama Hindu serta Budha di Kalimantan.

Sejak saat itulah, muncul hukum adat Banjar serta Melayu yang dipengaruhi oleh sebagian dari hukum Islam, seperti makanan, cara berpakaian, dan lainnya. Akan tetapi, umumnya masyarakat suku Dayak yang berada di pedalaman masih memegang teguh kepercayaan Kaharingan serta adat Dayak.

Saat ini, sebagian besar dari masyarakat Dayak yang menganut agama Kaharingan kini memilih untuk memeluk agama Kekristenan. Sementara itu ada kurang dari 10% masyarakat Dayak yang masih memeluk agama Kaharinganan. Saat ini, agama Kaharinganan telah digabungkan dalam kelompok agama Hindu dan kini mendapatkan sebutan dengan nama Hindu Kaharingan.

Namun ada pula sebagian kecil dari masyarakat Dayak yang melakukan konversi agamanya dari agama Kaharingan dikonversi menjadi agama Budha versi Tionghoa. Konversi agama ini, mulanya terjadi karena adanya pernikahan antar suku Dayak dengan suku Tionghoa yang memeluk agama Budha. Lalu konversi agama ini semakin meluas, karena disebarkan oleh biksu yang ada di kalangan masyarakat Dayak.

Di Kalimantan Barat, masyarakat Dayak mengklaim agama Kristen sebagai agama miliknya. Akibatnya masyarakat Dayak yang beragama Muslim pun harus membentuk Dewan Adat Dayak Muslim sendiri. Akan tetapi hal tersebut tidak berlaku di provinsi lainnya, karena banyak masyarakat Dayak yang memeluk agama Islam dan tetap mengakui dirinya sebagai orang Dayak.

Sedangkan di wilayah perkampungan Dayak yang masih memegang teguh agama Kaharingan, masih memberlakukan pula hukum adat Dayak. Wilayah yang berada di pesisir Kalimantan serta pusat kerajaan Islam, masyarakatnya pun tunduk pada hukum adat Melayu atau Banjar.

Tradisi Suku Dayak

Konflik dan Keterlibatan Masyarakat Dayak

Masyarakat Dayak, telah mengalami peningkatan dalam konflik yang terjadi antaretnis. Bentrokan-bentrokan brutal tak jarang terjadi, karena beberapa tradisi yang bisa menyebabkan kesalahpahaman atau saling singgung, seperti tradisi berburu kepala yang saat ini telah dihilangkan.

Pada awal tahun 1997 serta pada tahun 1999, bentrokan yang cukup brutal pun terjadi di antara masyarakat Dayak serta Madura yang berada di Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah. Puncak dari konflik tersebut terjadi di Sampit tahun 2001. Sepanjang konflik yang terjadi tahun 1997, sejumlah besar penduduk Dayak maupun Madura diperkirakan tewas dan jumlah korban diperkirakan mencapai 300 hingga 4000 korban.

Itulah beberapa tradisi suku Dayak yang perlu Grameds ketahui beserta sejarah asal usul suku Dayak. Jika Grameds tertarik untuk mengetahui lebih lanjut mengenai tradisi suku Dayak dan suku-suku lainnya, kamu bisa mengulik informasinya lebih dalam dengan membaca buku yang tersedia di Gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia selalu menyediakan beragam buku original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Khansa



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ananda