in ,

Dongeng Kancil dan Buaya Penuh Makna

Dongeng Kancil dan Buaya – Grameds pasti sudah tidak asing dong dengan dongeng yang menceritakan tentang hewan kancil melawan buaya? Padahal dari segi ukuran tubuh, kancil lebih kecil daripada buaya sehingga bisa saja dirinya kalah dan menjadi santapan buaya. Namun dalam dongeng ini, kancil digambarkan sebagai hewan yang kecil tetapi cerdik meskipun lawannya adalah hewan buaya, salah satunya adalah buaya. Meskipun alur cerita dalam dongeng si kancil itu selalu sama yakni si kancil akan tetap memenangkan perlombaan, tetapi tetap saja kok semua dongeng tersebut memiliki nilai moral yang tak kalah baiknya.

Berhubung dongeng itu termasuk dalam karya sastra yang memiliki fungsi utile alias bersifat mendidik, maka isi dongeng itu juga harus berupaya memberikan pengajaran kepada pembacanya. Tak terkecuali dengan dongeng kancil dan buaya ini, yang ternyata memiliki banyak sekali muatan nilai moralnya. Lalu bagaimana sih dongeng kancil dan buaya ini? Bagaimana pula muatan nilai moral dalam dongeng tersebut? Yuk simak ulasan berikut ini, siapa tahu Grameds hendak menceritakannya kepada anak, adik, atau keponakan kita mengenai dongeng menakjubkan ini.

Dongeng tentang Kancil dan Buaya

Pada suatu hari, si Kancil, binatang yang katanya cerdik itu, tengah berjalan-jalan di pinggir hutan. Berhubung di dalam hutan itu terlalu gelap karena pohon-pohonnya juga sangat lebat, maka dirinya hanya ingin mencari udara segar sambil melihat matahari yang cerah bersinar. Si Kancil ingin berjemur sebentar di bawah terik matahari. Tepatnya setelah sampai di pinggir sungai besar, dirinya merasa perutnya lapar sekali.

Krucuk…krucuk…” begitu kira-kira bunyi perut si Kancil yang tengah merasa lapar. Lantas, si Kancil membayangkan betapa enaknya kalau dirinya makan makanan kesukaannya yaitu timun. Namun sayangnya, kebun timun yang berbuah ranum itu ada di seberang sungai besar itu. Si Kancil diam dan berpikir akan bagaimana cara menyeberangi sungai besar ini ya…

Si Kancil terus berpikir mencari akal mengenai bagaimana cara dirinya dapat menyeberangi sungai besar ini tanpa harus menyentuh airnya yang dingin dan deras itu. Tiba-tiba, si Kancil memandang beberapa buaya yang asyik berjemur di tebing sungai. Memang sudah kebiasaan mereka untuk berjemur terutama ketika matahari tengah terik seperti ini. Tanpa menunggu waktu yang lama lagi, Si Kancil langsung menghampiri salah satu buaya yang tengah berjemur itu.

“Hai buaya, apa kabarmu hari ini?”

Buaya yang kala itu masih asyik menikmati cahaya matahari lantas membuka matanya dan mendapati ada Si Kancil yang tengah menyapa. “Kabar baik. Ada apa kamu kemari?”, tanya Buaya kepada Si Kancil.

“Aku kemari untuk membawakan kabar gembira untukmu dan para kawananmu”, jawab Si Kancil dengan wajah bahagia. Mendengar perkataan tersebut, tentu saja Buaya tidak sabar mendengar kabar gembira yang dimaksudkan oleh Si Kancil. “Segera ceritakan apa kabar gembira  tersebut!”

Si Kancil kemudian berkata, “Aku kemari karena diperintahkan oleh Raja Hutan kita supaya menghitung jumlah buaya yang ada di sungai ini, sebab Sang Raja Hutan hendak memberikan hadiah kepada kamu dan para kawananmu semua…”

Mendengar nama Raja Hutan tentu saja langsung membuat Buaya percaya dengan pembicaraan tersebut. “Baiklah, Kancil. Kamu tunggu di sini dahulu, aku akan turun ke dasar sungai untuk memanggil semua kawananku”, kata Buaya langsung merangkak secara cepat menuju dasar sungai. Sementara menunggu Buaya dan kawanan lainnya datang, Si Kancil tengah berangan-angan untuk segera menikmati timun favoritnya.

Tak lama kemudian, semua buaya yang awalnya berada di dasar sungai telah berkumpul di tebing sungai. Si Kancil lantas memulai pembicaraan kembali, “Hai buaya sekalian. Aku kemari karena telah diperintahkan oleh Sang Raja Hutan untuk menghitung kalian semua. Sebab, Sang Raja Hutan hendak memberikan kalian semua hadiah istimewa pada hari ini. Maka dari itu, berbarislah kalian semua dari tebing sebelah sini sampai ke tebing sebelah sana ya…”

The Architecture of Love | Di balik Pena

Mendengar perintah yang berhubungan dengan Sang Raja Hutan, tentu saja langsung membuat para buaya melaksanakannya tanpa membantah. Mereka langsung berbaris dengan rapi sesuai dengan perintah Si Kancil. “Nah Kancil, sekarang hitung kami semua”, kata salah satu buaya yang paling besar.

Si Kancil kemudian mengambil sepotong kayu yang berada di sekitarnya lalu melompat ke atas tubuh buaya pertama di tepi sungai. Dirinya mulai menghitung dengan menyebut, “Satu dua tiga lekuk, jantan betina aku ketuk”, sambil mengetuk kepala buaya hingga dirinya berhasil menyeberangi sungai besar tersebut. Setelah sampai di tebing seberang sungai, si Kancil langsung melompat gembira dan berkata, “Hai para buaya, apakah kamu tahu bahwa aku sebenarnya tidak membawa berita baik dari Sang Raja Hutan? Sebenarnya aku telah menipu kalian semua supaya dapat menyeberangi sungai besar ini. Ha…ha…ha…”

Melihat si Kancil yang tertawa-tawa sambil berkata demikian, para buaya merasa marah sekaligus malu karena telah diperdaya oleh Si Kancil. “Dasar kamu Kancil nakal nan licik. Awas kamu ya… Kalau bertemu lagi, akan kumakan kamu!” kata salah satu buaya.

Si Kancil sama sekali tidak takut dengan ancaman tersebut dan langsung berlari kegirangan meninggalkan para buaya untuk segera menuju kebun timun yang ranum. Dirinya segera menghilangkan rasa lapar di dalam kebun timun tersebut.

Dongeng tentang Kancil dan Buaya Singkat dalam Bahasa Inggris

One day, Mouse Deer went down to the river to take a drink. But he knew that the crocodile might be waiting underwater to eat him, so he said out loud. “I wonder if the water’s warm. I’ll put in my leg and find out.” Of course Mouse Deer didn’t put it in his leg. He picked up a stick instead and put one end into the water.

Chomp…! Crocodile grabbed the stick and pulled it underwater. Mouse Deer laughed. “Ha… ha…ha… Stupid crocodile! Can’t you tell the difference between a stick and a leg?” Then Mouse Deer ran off to drink somewhere else.

The next day, Mouse Deer wanted to cross the river. He wanted to eat the fruits on the other side of the river. He saw a floating log in the river. He knew that Crocodile looked like a log when he floated. Mouse Deer didn’t want to be eaten by Crocodile when he crossed the river.

Suddenly, he had an idea. He called out loud, “Crocodile!” Crocodiles rise from the water, “Hello, Mouse Deer. Have you come to be my lunch?”

Mouse Deer smiled. “Sorry, not today, Crocodile. I have orders from the King. He wants to invite all the crocodiles in this river to a party. He wants me to count all the crocodiles so he could prepare enough meals for you.”

“Really…? Tell us what to do,” said Crocodile be pleased.

“Yap, but you must line up from this side of the river to the other side. I will count all of you so the meals are enough” said Mouse Deer. Crocodile then got all his friends and family. They lined up across the river.

Mouse Deer then jumped onto Crocodile’s back. “One,” he counted. He jumped onto the next crocodile, “Two” And the next crocodile, “Three”. Mouse Deer kept jumping until he arrived on the other side of the river.

“How many are there?” asked Crocodile. “Just enough,” said Mouse Deer while jumping across the river. He laughed and said, “Oh crocodiles, do you know that I actually do not bring good news from the King of the Jungle? Actually I have tricked all of you into crossing this great river. Ha ha ha…”

Seeing the mouse deer laughing while saying that, the crocodiles felt both angry and ashamed because they had been tricked by the mouse deer. “You are a naughty and cunning Mouse Deer. Watch out, okay… If we meet again, I’ll eat you!” said one of the crocodiles.

The mouse deer was not at all afraid of the threat and immediately ran to the forest.

Melatih Kemampuan Berbahasa Anak Melalui Dongeng Kancil

Apakah Grameds tahu akan series animasi bertajuk Pada Zaman Dahulu yang tayang hampir setiap hari di MNCTV? Series animasi yang berada di bawah naungan Les’ Copaque itu dinilai sangat inspiratif dan penuh makna sebab menyuguhkan animasi yang alur ceritanya sederhana serta mudah dicerna oleh semua umum. Kebanyakan, series animasi Pada Zaman Dahulu ini menggunakan alur cerita berupa dongeng si kancil dan teman-temannya di hutan. Lagipula, dongeng si kancil tersebut memang tergolong fabel dengan tema ringan sehingga anak-anak akan mudah menyimak adanya muatan nilai budaya, moral, hingga etika.

Bahkan tak jarang, series animasi ini juga menanamkan nilai-nilai moral berdasarkan konsep agama Islam yang mempengaruhi perkembangan moral anak usia ini. Selain itu, tingkat pencapaian penanaman nilai-nilai moral melalui series animasi Pada Zaman Dahulu ini juga dikemukakan pada Permendikbud No. 137 Tahun 2014 dan Permendikbud No. 146 Tahun 2014 tentang Standar Tingkat Pencapaian Perkembangan Anak lho…

Terlebih lagi kemampuan berbahasa pada anak itu memang harus dilatih, salah satunya menggunakan dongeng-dongeng interaktif seperti ini. Tidak harus melalui series animasi, tetapi juga dapat dilakukan secara langsung kepada anak menggunakan sarana buku cerita. Tekniknya berupa meminta anak untuk menceritakan kembali cerita yang telah dibaca atau didengarnya dari orang lain. Secara tidak langsung, hal tersebut akan meningkatkan keterampilan berbicara dan berbahasa mereka, sekaligus membangun rasa percaya diri. Apalagi, kebanyakan anak-anak itu memang sangat menyukai dongeng fiksi karena dapat menumbuhkan imajinasinya, terutama ketika membaca atau mendengar dongeng tersebut. Tak terkecuali dongeng kancil dan buaya ini.

Ketika anak tengah membaca dongeng atau mendengarkan dongeng dari orang lain, mereka cenderung akan mengingat kata-kata dan mengucapkan kembali sesuai yang terlukis di dalam pikiran mereka. Hal itu juga akan membuat anak senang dalam berinteraksi dengan orang lain. Proses tersebut justru sangat berpengaruh dalam menjadikan anak bersemangat dan percaya diri untuk menceritakan kembali. Pada dasarnya, kegiatan bercerita memang mampu memberikan stimulasi kepada anak untuk memperbanyak kosakata mereka.

Nah, itulah ulasan mengenai bagaimana dongeng kancil dan buaya serta bagaimana dongeng dapat berpengaruh pada kemampuan berbahasa anak. Apakah Grameds bersedia menceritakan dongeng kancil dan buaya ini kepada anak, adik, maupun keponakan? Yuk ajari mereka untuk memiliki kemampuan berbahasa yang baik sekaligus percaya diri menggunakan media dongeng Si Kancil.

Sumber: 

Khoirunnisa, K., Kanzunnudin, M., & Fajrie, N. (2022). Dongeng Kancil dan Buaya Sebagai Stimulasi Keterampilan Berbicara Anak Usia 8-9 Tahun. Jurnal Educatio FKIP UNMA, 8(2), 410-414.

BACA JUGA:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ratih

Menekuni dunia SEO writing selama 6 tahun dengan minat terhadap dunia parenting, kuliner, dan gaya hidup. Berlatarbelakang pendidikan Ilmu Komunikasi, saya mendapatkan insight terkait berbagai jenis penulisan serta diperkaya dengan teknik SEO agar bisa mengembangkan tulisan ke arah digital.