in

10 Contoh Keselamatan Kerja dari Berbagai Industri

Dalam era industri modern yang kompetitif, keselamatan kerja telah menjadi prioritas utama bagi perusahaan di berbagai sektor. Memahami praktik terbaik dalam keselamatan kerja tidak hanya merupakan kewajiban moral, tetapi juga kunci untuk meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan pekerja. Dalam artikel ini, Grameds akan menjelajahi contoh-contoh terbaik dari berbagai industri yang menunjukkan bagaimana penerapan keselamatan kerja yang efektif tidak hanya melindungi pekerja dari bahaya potensial, tetapi juga dapat meningkatkan kinerja perusahaan secara keseluruhan.

 

Definisi Keselamatan Kerja

Keselamatan kerja adalah konsep yang merujuk pada upaya untuk melindungi kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan para pekerja di tempat kerja. Ini melibatkan identifikasi, evaluasi, dan pengendalian risiko potensial yang dapat mengakibatkan cedera, penyakit, atau kematian di tempat kerja. Tujuan utama dari keselamatan kerja adalah menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi semua pekerja, serta mencegah terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja.

 

Tujuan Keselamatan Kerja

(Sumber foto: www.pexels.com)

Keselamatan kerja memiliki tujuan krusial yang bertujuan untuk melindungi kesejahteraan para pekerja dan meningkatkan produktivitas di tempat kerja. Dengan memahami tujuan-tujuan ini, perusahaan dapat mengambil langkah-langkah yang efektif untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat. Berikut adalah beberapa tujuan utama dari keselamatan kerja:

1. Mencegah Cedera dan Penyakit Akibat Kerja

Salah satu tujuan utama keselamatan kerja adalah mencegah terjadinya cedera dan penyakit yang disebabkan oleh aktivitas kerja. Ini mencakup upaya untuk mengidentifikasi dan menghilangkan potensi bahaya di tempat kerja, seperti kecelakaan mesin, paparan zat berbahaya, atau cedera fisik karena kondisi lingkungan yang buruk.

2. Memastikan Kesehatan Mental dan Fisik

Kesehatan mental dan fisik pekerja sama-sama penting dalam keselamatan kerja. Tujuan ini mencakup penyediaan lingkungan kerja yang tidak hanya aman secara fisik, tetapi juga mendukung kesejahteraan mental karyawan. Ini bisa meliputi penanganan stres kerja, promosi keseimbangan kerja-hidup, dan akses terhadap layanan kesehatan mental.

3. Meningkatkan Kualitas Hidup

Keselamatan kerja bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup pekerja dengan menciptakan lingkungan kerja yang aman, sehat, dan bermartabat. Dengan mengurangi risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja, pekerja dapat menjalani kehidupan yang lebih baik di luar tempat kerja dan menghabiskan waktu berkualitas dengan keluarga dan komunitas mereka.

4. Menjaga Produktivitas dan Efisiensi

Perusahaan yang memprioritaskan keselamatan kerja cenderung mengalami peningkatan produktivitas dan efisiensi. Dengan mengurangi waktu absensi dan kehilangan produksi akibat cedera atau penyakit pekerja, perusahaan dapat mencapai target produksi dengan lebih efektif dan menjaga daya saing mereka di pasar.

5. Meminimalkan Biaya dan Risiko

Tujuan keselamatan kerja juga melibatkan upaya untuk meminimalkan biaya dan risiko yang terkait dengan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja. Biaya-biaya ini termasuk biaya perawatan medis, kompensasi pekerja, dan biaya reputasi perusahaan yang dapat timbul akibat kecelakaan atau insiden serius di tempat kerja.

Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Perkantoran

Pembelajaran mata kuliah manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (MK3) atau mata pelajaran keselamatan kesehatan kerja lingkungan hidup (K3LH) di sekolah atau universitas mencakup materi tentang keselamatan kerja di lingkungan industri dan kesehatan. Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (MK3) adalah salah satu bagian dari tata kelola perusahaan yang perlu mendapat perhatian khusus dalam keseluruhan tata kelola operasional perusahaan.

 

Contoh Penerapan Keselamatan Kerja di Berbagai Bidang

(Sumber foto: www.pexels.com)

Di Balik Pena: dr. Andreas Kurniawan Berbagi Tutorial Melalui Duka dan Mencuci Piring

Keselamatan kerja adalah aspek penting yang harus diprioritaskan di berbagai bidang industri. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi beberapa contoh penerapan keselamatan kerja yang berhasil di berbagai sektor, menyoroti praktik terbaik yang dapat diadopsi oleh perusahaan di seluruh dunia.

1. Industri Konstruksi

Industri konstruksi dikenal memiliki risiko kerja yang tinggi. Namun, banyak perusahaan konstruksi telah mengambil langkah-langkah proaktif untuk meningkatkan keselamatan kerja. Contohnya, penggunaan peralatan pelindung diri (APD) seperti helm keras, kacamata pelindung, dan harness pengaman menjadi standar dalam setiap proyek konstruksi. Selain itu, pelatihan keselamatan kerja yang teratur dan inspeksi rutin peralatan adalah praktik umum yang dilakukan untuk mengurangi risiko cedera di lapangan.

 

2. Industri Manufaktur

Di industri manufaktur, keselamatan kerja juga menjadi prioritas utama. Contoh penerapan keselamatan kerja di sektor ini termasuk penerapan standar operasi yang aman, penggunaan robotika dan otomatisasi untuk mengurangi risiko cedera pekerja, serta program pelatihan keselamatan khusus yang disesuaikan dengan jenis pekerjaan yang dilakukan di pabrik.

 

3. Sektor Perkantoran

Di sektor perkantoran, keselamatan kerja memegang peranan penting meskipun lingkungannya tidak seberisiko sektor-sektor lainnya. Praktik keselamatan kerja di sektor ini meliputi aspek-aspek seperti ergonomi dan postur kerja yang baik, pencegahan cedera akibat repetisi, pengaturan tempat kerja yang aman, dan perhatian terhadap kesehatan mental dan kesejahteraan karyawan.

 

4. Sektor Kesehatan

Di sektor kesehatan, keselamatan pasien dan keselamatan pekerja sama-sama penting. Praktik keselamatan kerja di rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya mencakup pelatihan tentang penanganan bahan berbahaya, penggunaan alat pelindung diri (APD) saat menangani pasien, serta prosedur pencegahan infeksi dan sterilisasi untuk mengurangi risiko penyebaran penyakit di tempat kerja.

Kesehatan dan Keselamatan Kerja rumah sakit: Untuk Mahasiswa dan rumah sakit

https://cdnwpseller.gramedia.net/wp-content/uploads/2024/04/button_cek-gramedia-com.png

Dengan meningkatnya pemanfaatan fasilitas pelayanan kesehatan oleh masyarakat maka, tuntutan pengelolaan program Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Rumah Sakit (K3RS) semakin tinggi karena Sumber Daya Manusia (SDM) rumah sakit, pengunjung/pengantar pasien, pasien dan masyarakat sekitar rumah sakit ingin mendapatkan perlindungan dari gangguan kesehatan dan kecelakaan kerja, baik sebagai dampak proses kegiatan pemberian pelayanan maupun karena kondisi sarana dan prasarana yang ada di Rumah Sakit yang tidak memenuhi standar.

Buku ini disajikan untuk membantu pembaca agar mengetahui kesehatan dan keselamatan kerja di rumah sakit. Bahasa yang digunakan dalam buku ini adalah bahasa yang mudah dipahami. Buku ini dapat dibaca oleh mahasiswa jurusan kedokteran, kebidanan, perawat, dan pengelola rumah sakit.

 

5. Sektor Pertambangan

Dalam sektor pertambangan seringkali melibatkan penggunaan alat berat, seperti truk pengangkut dan alat berat lainnya, serta lingkungan kerja yang rawan terhadap ledakan dan kebakaran. Contoh penerapan keselamatan kerja di sektor ini termasuk penggunaan ventilasi yang baik untuk menghindari paparan gas beracun, pelatihan pekerja tentang penggunaan peralatan dan tindakan darurat, serta pemantauan kondisi lingkungan dan peralatan secara teratur.

 

6. Sektor Minyak dan Gas

Industri minyak dan gas sering kali beroperasi di lingkungan yang ekstrim dan berisiko tinggi. Praktik keselamatan kerja di sektor ini mencakup pelatihan khusus untuk pekerja yang berada di lapangan, penggunaan alat dan peralatan yang tahan terhadap lingkungan yang keras, serta penanganan limbah dan bahan berbahaya secara aman dan terkendali.

 

7. Sektor Transportasi

Di sektor transportasi, keselamatan kerja menjadi kunci untuk mencegah kecelakaan dan melindungi para pengemudi, penumpang, dan pekerja lainnya. Contoh penerapan keselamatan kerja di sektor ini meliputi pemeliharaan kendaraan secara berkala, pelatihan pengemudi tentang aturan lalu lintas dan penggunaan APD, serta penggunaan teknologi canggih seperti sistem pengereman otomatis untuk mengurangi risiko kecelakaan.

 

8. Sektor Kelistrikan

Di sektor kelistrikan, keselamatan kerja adalah aspek yang vital yang harus diprioritaskan untuk melindungi kesejahteraan pekerja dan mencegah kecelakaan yang berpotensi fatal. Praktik keselamatan kerja yang efektif mencakup pelatihan yang sesuai tentang penggunaan alat dan peralatan, pemeliharaan peralatan yang berkualitas tinggi, penggunaan prosedur pengamanan yang ketat, dan penanganan yang aman terhadap bahan berbahaya.

 

9. Sektor Pertanian

Pertanian adalah salah satu sektor dengan risiko kerja yang tinggi, terutama terkait dengan penggunaan alat dan mesin berat. Namun, banyak pertanian modern telah mengadopsi teknologi dan praktik keselamatan kerja yang lebih baik. Contohnya, penggunaan traktor yang dilengkapi dengan rol-over protection system (ROPS) dan seatbelt menjadi standar, sementara pelatihan keselamatan yang disesuaikan dengan risiko kerja di pertanian juga dilaksanakan secara teratur.

 

10. Sektor Informal

Di sektor informal, keselamatan kerja sering kali menjadi perhatian yang terabaikan karena kurangnya regulasi dan perlindungan bagi pekerja informal. Namun, keselamatan kerja tetap menjadi hal yang penting untuk diprioritaskan guna melindungi kesejahteraan pekerja di sektor ini. Contoh penerapan keselamatan kerja di sektor informal meliputi penyediaan pelatihan dasar tentang keselamatan kerja, penggunaan alat pelindung diri (APD) sesuai dengan jenis pekerjaan, seperti helm, kacamata pelindung, dan sepatu keselamatan, serta penerapan praktik keselamatan sederhana seperti tanda peringatan dan penggunaan peralatan dengan benar.

Meskipun tantangan besar mungkin ada dalam menerapkan praktik keselamatan kerja di sektor informal, upaya untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya keselamatan kerja dan kolaborasi antara pemerintah, organisasi masyarakat sipil, dan komunitas pekerja informal dapat membantu mengurangi risiko cedera dan meningkatkan kesejahteraan pekerja di sektor ini.

Manajemen Risiko Dalam Industri

Selama ini banyak persepsi yang keliru mengenai manajemen risiko, misalnya saja persepsi mengenai banyaknya risiko yang ada disuatu perusahaan menunjukkan bahwa manajemen risiko di perusahaan tersebut jelek.

Dalam ilmu manajemen risiko yang dikatakan jelek pengelolaannya yaitu apabila risiko-risiko yang ada tersebut tidak dieliminir dan dikurangi dengan tindak lanjut melaksanakan pengendalian atau memitigasi risiko tersebut, sehingga perusahaan-perusahaan yang mempunyai jumlah risiko yang sedikit tidak serta-merta menjadi perusahaan yang manajemen risikonya baik.

Dalam Manajemen Risiko ada pameo atau pepatah bahwa “Buaya yang membunuh itu buaya yang tidak kelihatan”, yang berarti bahwa risiko itu tidak boleh disembunyikan atau ditutupi, karena suatu saat bila risiko tersebut terjadi akan berdampak besar bagi perusahaan, bisa-bisa membuat perusahaan bangkrut.

Kesimpulan

Dengan memahami dan mengaplikasikan contoh-contoh praktik keselamatan kerja yang telah dibahas dari berbagai industri, Grameds dapat mengubah paradigma keselamatan kerja menjadi sebuah investasi yang memberikan hasil produktif dan kesejahteraan bagi semua. Dari pertambangan hingga sektor perkantoran, keselamatan kerja bukan hanya tentang menghindari risiko cedera, tetapi juga tentang menciptakan lingkungan kerja yang mendukung produktivitas, inovasi, dan kepuasan karyawan. Dengan kolaborasi antara manajemen, pekerja, dan pemerintah,

Grameds dapat mencapai tujuan bersama untuk menciptakan tempat kerja yang lebih aman, sehat, dan produktif bagi semua. Grameds, kamu bisa mencari tahu lebih dalam terkait keselamatan kerja melalui kumpulan buku K3 yang tersedia di Gramedia.com.

 

Pedoman Praktis K3LH (Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan Lingkungan)

Kesehatan dan keselamatan kerja merupakan suatu upaya untuk menekan atau mengurangi resiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Upaya kesehatan kerja adalah upaya penyerasian antara kapasitas kerja, beban kerja, dan lingkungan kerja agar setiap pekerja dapat bekerja secara sehat tanpa membahayakan dirinya sendiri maupun masyarakat di sekelilingnya.

Buku yang ditulis oleh Drs. Suwardi, M.Pd dan Drs Daryanto membahas tentang Keselamatan kerja, yakni keselamatan yang berkaitan dengan alat kerja bahan dan proses pengolahannya, tempat kerja di lingkungannya serta cara-cara melakukan pekerjaan. Keselamatan dan kesehatan kerja adalah suatu kondisi dalam pekerjaan yang sehat dan aman baik itu pekerjaannya, perusahaan, maupun bagi masyarakat dan lingkungan sekitar industri.



Live Apakah Anda berminat jika disediakan fasilitas baca buku sepuasnya di Gramedia ?
  • Ya, tentu saja!
    92% 92% 1.3k / 1.4k
  • Tidak
    7% 7% 105 / 1.4k


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Laila Wu