Music Sosial Budaya

8 Daftar Lagu Daerah Minang yang Paling Populer

Written by ziaggi

Daftar Lagu Daerah Minang – Wilayah Sumatera Barat yang identik dengan budaya Minangkabau memiliki banyak seniman yang berkecimpung di dunia musik. Lagu daerah Sumatera Barat (yang disebut musik Minang) tidak hanya menjadi tuan rumah di negaranya sendiri, tetapi juga mendapat penghargaan nasional, seperti yang diraih Zalmon sebagai penyanyi daerah dengan penjualan tertinggi.

Daerah Minang terkenal dengan lagu-lagu daerahnya yang sering digunakan sebagai pengiring tarian tradisional. Bahkan, banyak dari lagu-lagu ini juga dikenal secara nasional.

Kumpulan lagu tradisional Padang ini banyak mengandung pesan-pesan kasih sayang bagi yang mendengarkan. Ada cinta, ada persahabatan, ada nostalgia tanah air. Jadi sayang sekali jika kita tidak ingin tahu lebih banyak tentang lagu minang.

Namun, sekarang sangat mudah untuk mendapatkan informasi. Buka saja alat komunikasi modern, lagu daerah Sumatera Barat dengan cepat dikenal melalui fungsi media online.

Seiring waktu, beberapa lagu daerah Sumatera Barat telah dimodernisasi oleh seniman. Inisiatif ini bertujuan untuk mengadaptasi lagu-lagu klasik agar sesuai dengan zaman dan keadaan. Tentu saja kreativitas untuk mengubah lagu ini dapat diterima asalkan tidak mengubah esensi lagu tersebut. Perubahan tidak akan melukai perasaan sang pencipta.

Setiap lagu Minang memiliki ciri khas tersendiri yang dapat membedakannya dengan lagu daerah lainnya. Tidak hanya dari segi bahasa daerah yang digunakan dalam lagu tersebut, tetapi juga dari segi musiknya juga sangat unik.

Suku Minang juga memiliki banyak lagu daerah. Untuk lebih jelasnya, artikel ini akan memberikan beberapa contoh lagu daerah populer Suku Minang. Sekarang, lihat ulasan Grameds.

Lagu Daerah Suku Minang

Berdasarkan yang telah dijelaskan sebelumnya, setiap daerah memiliki lagu daerahnya masing-masing. Hal ini juga berlaku untuk daerah Sumatera Barat yang memiliki lagu daerahnya sendiri. Tidak hanya dikenal luas di Sumatera Barat, lagu daerah Minang juga dikenal luas di seluruh Indonesia.

Selain itu, keberadaan lagu daerah Minang  juga dapat menjadi simbol atau identitas khas Sumatera Barat. Artinya ketika seseorang mendengar sepenggal lirik atau mengetahui nama sebuah lagu dari Minang, mereka akan langsung mengetahui apakah lagu tersebut berasal dari Sumatera Barat atau bukan.

Hingga saat ini, lagu daerah Minang masih bertahan dari generasi ke generasi. Ada beberapa lagu daerah Minang yang sangat populer saat ini yang mungkin pernah Anda dengar.

Berikut beberapa lagu daerah suku Minang beserta lirik dan artinya.

1. Mak Inang

Lirik lagu “Mak Inang”

Mak inang selendang lah mak inang

Leok ke kiri kanan lengganglah ke kanan sayang

Mak inang selendang lah mak inang

Leok ke kiri kanan lengganglah ke kanan sayang

Selamo tunang duduklah batunang

Hai… tidur ndak nyenyak kenyang makanlah ndak kenyang

Selamo tunang duduklah batunang

Hai… tidur ndak nyenyak kenyang makanlah ndak kenyang

Tarentang rawe si tali lah rawe

Titian tupe balek si tungganglah balek sayang

Tarentang rawe si tali lah rawe

Titian tupe balek si tungganglah balek, sayang

Hari lah petang sawe babunyi lah sawe

Hai… hitamlah manis baleklah ngajak lah balek

Hari lah petang sawe babunyi lah sawe

Hai… hitamlah manis baleklah ngajak lah balek

Cubo lah cubo lumbang bamain galumbang

Sampai ke tepi tampah membawalah tampah sayang

Cubo lah cubo lumbang bamain galumbang

Sampai ke tepi tampah membawalah tampah sayang

Cubo lah cubo mumbang mananamlah mumbang

Hai… kalaulah tumbuh tuah negeri batuah

Cik siti rambut mengepanglah rambut

Rambut tekepang kanan sebelah lah kanan sayang

Cik siti rambut mengepanglah rambut

Rambut tekepang kanan sebelah lah kanan sayang

Kalau lah sudi sambut surat lah disambut

Hai… Kalaulah ngidak laman buanglah ke laman

Kalau lah sudi sambut surat lah disambut

Hai… Kalaulah ngidak laman buanglah ke laman

Makna lagu “Mak Inang”

Mak Inang sebenarnya adalah tarian tradisional Melayu yang berasal dari Kerajaan Malaka. Dalam penyajiannya, tarian ini sering diiringi musik khusus yang konon diciptakan atas perintah Sultan Mahmud Syah Malaka.

Sejak zaman dahulu, tarian dan nyanyian Mak Inang diajarkan kepada abdi dalem (penari atau penyanyi) untuk dipertunjukkan pada acara-acara kerajaan.Tari Mak Inang, juga dikenal megah, di mana warna-warna budaya Tionghoa juga mempengaruhi seni.Kini kesenian tersebut telah disempurnakan dan disebut dengan nama modern Inang. Tarian ini sering ditampilkan di acara-acara publik seperti pernikahan.

2. Paku Gelang

Lirik lagu “Paku Gelang”

Gelang si paku gelang

Gelang si rama rama

Gelang si paku gelang

Gelang si rama rama

Mari pulang

Marilah pulang

Marilah pulang

Bersama-sama

Mari pulang

Marilah pulang

Marilah pulang

Bersama-sama

Makna lagu “Paku Gelang”

Paku Gelang, juga dikenal sebagai Si Paku Gelang, adalah lagu daerah anak-anak di Sumatera Barat.Popularitas lagu ini mungkin sudah menyebar secara nasional ketika diajarkan secara luas di tingkat Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD).

Lagu bertema perpisahan ini sering dinyanyikan di akhir acara anak-anak, mungkin memiliki fungsi yang mirip dengan lagu Sayonara. Namun saat dinyanyikan, lagu ini sering dinyanyikan dengan Gilang Sepatu Gilang, kesalahan yang sudah sering terjadi.

3. Kutang Barendo

Lirik lagu “Kutang Barendo”

Lah ilah kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Lah tamanuang nan tuo tuo

Takana mudo nan daulu

Ntah manga gadih jo bujang

Lah gilo raun tiok hari

Talingo lah samo basubang

Nan bapakai imitasi

Lah ilah kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Rancak manjadi sopir oto

Tiok bulan bakawan baru

Saroman sajo kasado nyo

Baiak jantan baiak batino

Jalan sairiang baduo duo

Caliak dahulu mangko di sapo

Lah ilah kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Nan lah malang tibo di ambo

Tiok dapek indak katuju

Caliak lah bak urang kini

Antah apo lah namo nyo

Lah malang nan gadih gadih

Tiok di awai tiok bapunyo

Lah ilah kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Lah tamanuang gaek agogo

Takana mudo nan daulu

Saroman sajo kasado nyo

Baiak jantan baiak batino

Dek ndak tantu ujuang pangkanyo

Sansaro juo nan jadinyo

Lah ilah kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Alah marandah sarang tampuo

Elok di caliak lah dahulu

Sajak dahulu sampai kini

Baru lah kini mulai tampak

Lah manjadi bujang jo gadih

Banyak nan tuo basipakak

Lah ilah kutang barendo

Nan tampuruang sayak babulu

Lah manggeleang lah nan tuo tuo

Mancaliak mudo nan mandayo

Mangko tampuo basarang randah

Bak ula gadang di bawah nyo

Nan tuo banyak basilengah

Nan mudo balangeh angan sajo

Makna lagu “Kutang Barendo”

Salah satu lagu daerah populer dari Suku Minang adalah Kutang Barendo. Judulnya yang berarti “Nyonya Kutang” terdengar bermakna sangat nakal. Namun, lirik lagu ini yang berima kaya akan pesan moral bagi anak muda. Lagu ini seolah menggambarkan realitas masyarakat anak muda saat ini, yang dipandang semakin terlepas dari norma-norma yang berlaku di masyarakat.

4. Ayam den Lapeh

Lirik lagu “Ayam den Lapeh”

Luruihlah jalan Payakumbuah

Lurus jalan menuju Payakumbuh

Babelok jalan Kayu Jati

Berbelok jalan Kayu Jati

Dima hati indak kan rusuah

Bagaimana hari tidak rusuh

Ayam den lapeh, ohoi … ayam den lapeh

Ayamku Lepas, ohoi … Ayamku Lepas

Mandaki jalan Pandai sikek

Menanjak jalan ke Pandai Sikek

Manurun jalan ka Biaro

Menurun jalan ke Biara

Di ma hati indak maupek

Bagaimana hati tidaklah kesal

Awak takicuah, ohoi … ayam den lapeh

Aku terkecoh, ohoi … Ayamku Lepas

Sikua capang sikua capeh

Seekor cacat karena berlebih, seekor cacat karena kurang

Saikua tabang sikua lapeh

Seekor terbang seekor lepas

Tabanglah juo nan karimbo

Terbang jauh ke dalam hutan

Ai lah malang juo

Oh malang nya

Pagaruyuang jo Batusangka

Pagaruyung dan Batusangkar

Tampek mandaki dek urang Baso

Tempat mendaki / berjalan orang Baso

Duduak tamanuang tiok sabanta

Duduk bermenung berkali-kali

Oi takana juo

Oh teringat selalu

Den sangko lamang nasi tuai

Kusangka lamang nasi tuai

Kironyo tatumpah kuah gulai

Ternyata tertumpah kuah gulau

Awak ka pasa alah usai

Aku ke pasar tapi sudah usai / tutup

Oi lah malang denai

Oh malangnya nasibku

O hoi … ayam den lapeh

O hoi … Ayamku Lepas

O hoi … ayam den lapeh

O hoi … Ayamku Lepas

Makna lagu “Ayam den Lapeh”

Lagu Ayam den Lapeh ini dinyanyikan oleh Elly Kasim. Nyanyian lagu ini bergema tidak hanya di Sumatera Barat, tetapi juga di pelosok nusantara bahkan di luar negeri. Jika judulnya diterjemahkan, berarti “Ayam Lepas Saya”.

Padahal, makna lagu tradisional Minang ini sangat dalam. Meski dipahami hanya sebagai ayam kampung, kata “ayam” di sini bukanlah seperti ayam hutan atau ayam kampung. Di masa lalu, ayam adalah hewan peliharaan yang sangat berharga dan mahal, sehingga hanya orang dengan status tertentu yang dapat memiliki dan memeliharanya.

Dan jika dibawa kembali ke zaman sekarang, yang dimaksud dengan “ayam” adalah sesuatu yang sangat berharga, jadi jika hilang pasti akan membuat orang sedih dan mencari kemana-mana.

5. Kampuang Nan Jauh Di Mato

Lirik lagu “Kampuang Nan Jauh Di Mato”

Kampuang nan jauh di mato

Gunuang sansai bakuliliang

Den takana jo kawan-kawan den lamo

Sangkek basuliang-suliang

Panduduaknyo nan elok

Nan suko bagotong-royong

Kok Susah samo samo diraso

Den takana.. jo kampuang

Takana….. Jo kampuang…..

Induak ayah adiek sadonyo

Raso maimbau-imbau den raso

Den takana jo kampuang….

Takana Jo kampuang..

Takana Jo kampuang..

Makna lagu “Kampuang Nan Jauh Di Mato”

Lagu Minang selanjutnya adalah tentang sesuatu yang membuat orang Minang terkenal, yaitu budaya Merantau. Kita semua tahu bahwa begitu anak muda Minang tumbuh, kebanyakan dari mereka akan pergi ke luar negeri atau luar kota.

Nah, lagu ini tentang seorang pengembara yang jauh dari rumah di Minangkabau. Dia berbicara tentang suasana desa yang damai, sejahtera, kesegaran desa dan orang-orang yang suka bekerja sama.

6. Tak Ton Tong

Lirik lagu “Tak Ton Tong”

Tak tontoang galamai jaguang

Tagunda-gunda lah kacambuang basi

Yo dahulu lah balaki ajuang

Kini lah balaki lah tukang padati

Tak tontoang galamai jaguang

Tagunda-gunda lah kacambuang basi

Lah dek a lah duduak bamanuang

Diliek uncang lah indak barisi

Tak tontoang galamai jaguang

Tagunda-gunda lah kacambuang basi

Ondeh upiak lah usah bamanuang

Iko uda ka paubek hati

Tak tontoang galamai jaguang

Tagunda-gunda lah kacambuang basi

Yo dahulu lah balaki ajuang

Kini lah balaki lah tukang padati

Makna lagu “Tak Ton Tong”

Lagu daerah Minang selanjutnya berjudul Tak Ton Tong. Lagu ini dibuat dan dibawakan oleh Oslan Husein dalam rangka peringatan 50 tahun berdirinya ASEAN. Berkat beberapa perkembangan, lagu ini memiliki versi baru yang populer.

Dalam versi aslinya, lagu Tak Ton Tong menceritakan tentang seorang pria yang pernah memiliki suami dengan kedudukan dan kekuasaan yang tinggi, namun karena suatu hal ia akhirnya hanya bekerja sebagai pengemudi becak.

7. Dindin Badindin

Lirik lagu “Dindin Badindin”

Balari-lari.. bukannyo kini carai..

Pandang tajauah di muaro..

Kami manari basamo-samo..

Paubek hati sanak sadonyo..

Ikolah indang Sungai Garinggiang

Kami tarikan basamo-samo

Sambuiklah salam oi sambak mairiang

Pado nan sanak ai nan tibo

Bamulo indang kami tarikan

Salam manjawek ondeh ganti-baganti

Lagu lah indang kami nyanyikan

Supayo sanak ondeh basuko hati

Dindin badindin oi badindin oi

Dindin badindin oi badindin

Di batu pasang aua malintang

Di sinan asa nagari kami

Kami narikan oi tarinyo indang

Salahnyo jan da tolong paeloki

Kabekkan jawi di tanah patah

Baoklah bulan ondeh di hari sajno

Kami batari batari indang

Maubek hati ondeh sanak basamo

Dindin badindin oi badindin oi

Dindin badindin oi badindin

Dindin badindin oi badindin oi

Dindin badindin oi badindin

Badan lah tinggi si buruang tabang

Panek malayok ka hinggok juo

Banyak lagaknyo oi budayo datang

Budayo kito kambangkan juo

Dari lah Solok nan ka Salayo

Singgahlah dulu ondeh pagi ka pakan

Ambiak nan elok jadi pusako

Sado nan buruak ondeh kito pelokkan

Dindin badindin oi badindin oi

Dindin badindin oi badindin (4x)

Makna lagu “Dindin Badindin”

Lagu Minang ini merupakan pengiring dari tari Indang, seni tari yang juga berasal dari Sumatera Barat. Awalnya, tarian dan lagu digunakan sebagai sarana dakwah Islam dan dilakukan setelah pemuda dan pemudi kembali dari surau.

Namun kini telah terjadi beberapa perubahan, yang dalam artian telah mengubah fungsinya menjadi hiburan di masyarakat. Anda akan sering mendengar lagu ini dan menari mengiringinya pada acara-acara formal tertentu seperti perpisahan sekolah, hari raya umat Islam, dan penyambutan tamu-tamu terhormat.

8. Anak Daro

Lirik lagu “ Anak Daro”

Anak musang di ateh pulai

Anak tampuo di dalam baniah

Kain lah usang tidak bapakai oi

Awak lah tuo tidak babuni

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Anak daro …

Batang sicerek tumbuah di pasa

Puluik-puluik di Rimbo Panti

Saketek tantu lai manyasa

Kok tak di muluik di dalam hati

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Anak daro …

Baimpun todak di kubangan

Buruang barabah lari ka parahu

Sungguahpun tidak bakatokan

Allah jo Nabi lah nan ka tahu

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Anak daro …

Sungai Tanang ikannyo jinak

Manjumbuang kain ka subarang

Awak sanang badan takucak

Baruntuang balain jo nasib urang

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Anak daro …

Anak daro …

Anak daro …

Dalam bahasa Minang, arti Anak Daro adalah pengantin/mempelai wanita. Jika pernikahan berlangsung di Anak daro, dan bukan di kantor atau masjid, maka penjemputan mempelai pria akan menjadi acara besar.

Memang tidak ada pesan khusus dalam lagu ini, namun yang pasti lagu Anak Daro ini berbicara tentang perasaan suka cita dan kebahagiaan bagi mempelai, keluarga dan orang-orang terkasih yang datang menghadiri acara tersebut.

Alasan Lagu Daerah Minang Sangat Terkenal

Bicara soal popularitas, lagu-lagu lama suku Minang tentu sudah tidak asing lagi ditelinga kita, akan sering banyak kita dengar di radio, internet dan tv.Bahkan banyak artis papan atas yang membawakan lagu tradisional Minang ini, begitu juga dengan musisi papan atas tanah air berdarah Minangkabau.

Namun yang pasti, alasan mengapa lagu daerah Sumatera Barat bisa populer begitu cepat adalah karena pesan, makna, dan kandungan moral yang tersembunyi di setiap liriknya benar-benar dalam dan positif.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Artikel Terkait:

Lirik Lagu-Lagu Daerah di Indonesia yang Pendek dan Mudah Dihafal

Ciri-Ciri Lagu Daerah: Fungsi, Contoh dan Maknanya

Daftar Lagu Daerah di Indonesia beserta Daerag Asalnya

Mengenal 10 Lagu Daerah Jawa Timur Paling Populer Beserta Maknanya

11 Lagu Daerah Jawa Tengah Terpopuler serta Lirik Lengkapnya

 



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien