in

Kumpulan Pantun Nyindir Keren Secara Halus dan Lucu

freepik.com

Pantun Nyindir – Bicara tentang pantun, siapa yang tak kenal dengan salah satu peribahasa di Indonesia ini? Bahkan, sejak 2020, United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) alias Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa saja menetapkan pantun sebagai Warisan Budaya Dunia usungan Indonesia bersama Malaysia. Kalau sudah begini, pantun tentunya memiliki ciri khas tersendiri dan populer digunakan, bukan?

Dalam kehidupan sehari-hari pun, kita sering kali menemukan bentuk pantun di mana-mana. Misalnya, di buku pelajaran, mendengar dari orang-orang yang tengah mengobrol, bahkan membacanya melalui kutipan cerita di dalam novel. Sebagai salah satu jenis puisi, pantun tentunya dapat dilihat dan didengar.

Selain itu, dalam acara-acara tertentu, kita tak jarang menemui pantun digunakan untuk membuka, membangkitkan semangat peserta di tengah-tengah acara, hingga untuk menutup acara itu sendiri. Namun, banyak dari kita yang menikmati pantun tanpa sempat sepenuhnya mengenal dasar-dasar dari pantun itu sendiri. Terlebih, pantun sindiran. Jadi, mari kita kupas pantun dan belajar menyindir lewat sana!

Pantun Nyindir

Memahami yang Dimaksud dengan Pantun

Mengutip Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) versi daring, pantun diartikan dalam tiga kategori. Sebagai kata benda, pantun berarti bentuk puisi Indonesia yang tiap baitnya (kuplet) biasanya terdiri dari empat baris bersajak (a-b-a-b), tiap larik biasanya terdiri atas empat kata, baris pertama dan baris kedua untuk tumpuan (sampiran) dan baris ketiga dan keempat sebagai isi. Pantun juga berarti peribahasa sindiran.

Selaku arkais atau istilah yang tidak lazim, pantun berlaku sebagai jawaban. Misalnya, terhadap suatu tuduhan yang ditujukan pada kita. Sementara itu, pantun juga terkait puisi tradisional asal Sunda berpola oktosilabik yang berisi kisah sejarah.

Pantun memiliki berbagai jenis yang dapat dipilih sesuai situasi yang membutuhkannya. Bahkan, jenis pantun tergolong cukup banyak, termasuk pantun sindiran yang kadang tercakup pula dalam pantun jenaka.

Contoh Pantun Nyindir untuk Teman dan Umum

Pantun Nyindir
pexels.com

Nah, inilah beberapa contoh pantun nyindir untuk Grameds yang ingin tahu cara menyindir orang dengan gaya pantun yang keren-keren, tetapi tetap tak terlalu menyinggung dan berkesan riang!

Pantun Nyindir untuk Teman

Banyak buah dibawa paman
Buah matang dari rumah belakang
Bagaimana disebut teman
Dia menusuk dari belakang

Pantun ini menyindir perilaku teman yang menyakiti temannya sendiri secara diam-diam dari belakang. Menurut pantun ini, orang yang berbuat demikian tak pantas disebut teman. Pada dua baris tumpuan, terdapat sampiran yang masuk akal.

Sungguh segar buah beri
Yang matang baunya wangi
Beribu maaf telah kuberi
Beribu salah dia ulangi

Pastinya menyebalkan, bukan, jika kita telah memaafkan kesalahan teman tersayang, tetapi kesalahan yang sama selalu saja diulanginya. Tak hanya teman, bahkan orang yang tidak terlalu dekat pun bisa membuat kita kesal dengan kelakuan demikian.

Ada banyak bunga di taman
Ada tulip ada kamboja
Katanya orang mengaku teman
Kalau ada maunya saja

Pantun nyindir yang satu ini juga sangat cocok dengan perangai banyak “teman”. Ada mereka yang hanya akan datang pada kita jika butuh saja, tetapi menghilang saat kita balik membutuhkan mereka.

Di taman ada air mancur
Sekitarnya ada burung perkutut
Kusangka teman yang jujur
Rupanya musuh dalam selimut

Serupa dengan contoh pantun pertama, pantun nyindir yang satu ini juga bisa menjadi variasi menyindir teman yang diam-diam merugikan dan menjatuhkan kita. Meski berkedok teman, pasti ada saja orang yang diam-diam iri akan apa yang kita lakukan.

Ada baju bergambar hati
Sudah lama tak terpakai
Lain di mulut lain di hati
Berteman hanya melukai

Masih serupa dengan contoh lain, variasi pantun ini bisa menunjukkan kreativitas kita dalam menyindir seseorang dengan gaya. Kepada mereka yang berbeda perkataan dan perasaan, janganlah banyak melukai teman sendiri!

Masakan enak ditambah bawang
Sedap dimakan bersama teman
Orang sombong pasti terbuang
Tak punya saudara tak punya teman

Sifat sombong adalah satu dari sekian banyak sikap yang tidak disukai masyarakat. Jadi, tak heran jika mereka yang memiliki sifat demikian terancam tak memiliki teman atau saudara yang rela berkorban untuknya.

Ada sofa rasanya nyaman
Bahan lembut banyak lipatan
Kenapa dia mengaku teman
Tapi berbuat penghianatan

Grameds bisa sekali menyebutkan pantun ini saat bertemu dengan teman yang sudah pasti berkhianat. Sebab, mereka terkadang masih saja mengaku sebagai teman meski telah menyakiti kita.

Sungguh enak buah ceri
Ditambah gula dari si Ani
Teman sejati susah dicari
Teman palsu banyak di sini

Contoh pantun seperti ini sangat cocok dilantunkan saat kita tengah bersantai di bawah pohon ceri, Grameds. Sambil meratapi nasib, sekalian menyindir berkedok ngobrol dengan teman-teman di sekitar.

Ada palang jangan disentuh
Wajib patuh karena perintah briptu
Cuma datang saat butuh
Teman kah kalau begitu?

Pantun ini sangat cocok ditujukan pada teman yang hanya datang saat butuh, Grameds. Namun, apakah mereka pantas disebut teman?

Pantun Nyindir untuk Umum

Dodol durian kue ratu
Semuanya mama yang bikin
Keren juga hp baru
Utang lama udah dibalikin?

Pantun sindiran semacam ini cocok ditujukan pada orang yang berutang pada kita, tetapi sanggup membeli barang-barang mewah dan baru. Pada dasarnya, kita harus melunasi kewajiban dahulu sebelum memuaskan keinginan sendiri, Grameds!

Teko ceret asal Donggala
Tinggal satu boleh dibeli
Keras banget kepalanya
Lewat itu batu kali

Punya kenalan yang sangat keras kepala hingga kena batunya sendiri? Pantun yang satu ini cocok disampaikan pada mereka. Batu kali memang dikenal cukup keras meski sering terkena air. Lantas, bagaimana jika kepala lebih keras dari batu kali?

Warna merah warna violet
Ayah suka karena berarti
Mulutnya sudah macam silet
Sekali bicara menyayat hati

Kita tentunya perlu menjaga ucapan agar tak sampai menyakiti orang lain. Namun, meski sudah berusaha, pastilah ada orang lain yang masih sulit menahan diri. Oleh sebab itu, pantun-pantun semacam ini menggambarkan mereka sekali!

Tahan amarah karena diolok
Yang menjahati umpama benalu
Janganlah punya muka tembok
Tak punya hati dan malu

Sudah menyakiti orang lain, tapi tak meminta maaf dan bersikap seolah tak terjadi apa-apa? Definisi yang tepat untuk perangai tersebut adalah muka tembok! Pantun sindiran semacam ini cocok untuk menggambarkan orang-orang dengan sikap demikian.

Kebanyakan micin jadi kalut
Lempar petasan macam orang bengis
Badan licin bagaikan belut
Punya alasan tak habis-habis

Kita mungkin mengenal orang yang selalu bisa menemukan alasan untuk berkelit dari berbagai masalah yang ditimbulkannya. Hal ini tentu sangat menyebalkan, terlebih jika ulahnya telah menimbulkan banyak kerugian. Grameds, pantun seperti ini akan sangat cocok untuk menyindir mereka.

Bagi Grameds yang ingin tahu lebih dalam tentang pantun dan tertarik dengan pantun-pantun lain khususnya pantun Jawa, Gramedia punya rekomendasi untuk kamu, silakan klik link buku di bawah ini!

Pantun Nyindir

Ciri-Ciri Pantun

Seperti jenis peribahasa lainnya, pantun tentunya memiliki ciri-ciri khusus yang bisa membuat kita mengenali jenis puisi lama ini. Dari sekian ciri-ciri, berikut beberapa ciri utama di antaranya:

1. Terdiri atas Empat Baris dalam Satu Bait

Ciri khas yang satu ini mungkin masih tampak umum di kalangan puisi lama, yaitu adanya empat baris dalam satu bait. Biasanya, jenis puisi ini memang memiliki aturan yang rincinya adalah maksimal 8 kata dan 12 suku kata.

2. Punya Pola Tulisan

Pola tulisan khas pantun inilah yang membuat kita merasa keren saat membacanya. Pada dasarnya, pola tulisan pada pantun berupa a-a-a-a atau a-b-a-b. Jarang yang menggunakan pola lain karena masih rancu benar tidaknya, Grameds.

[algolia_carousel page=2]

3. Ada Sampiran, Ada Isi

Seperti yang telah dijelaskan pada pengertian, terdapat dua bagian dalam pantun: tumpuan dan isi. Tumpuan ditulis dalam dua baris bagian atas, sedangkan isi tertuang dalam dua baris sisanya.

Lebih jauh, biasanya orang tak memasukkan makna khusus dalam tumpuan yang mereka buat. Namun, alangkah baiknya jika kita bisa membuat tumpuan pantun yang terkait dan bisa menjadi cerminan isi.

4. Satu Baris, 4-6 Kata

Dalam setiap baris pantun, kita bisa memasukkan 4 – 6 kata. Sebab, jika terlalu banyak, maka pantun akan tampak kurang pas dan sulit dicerna. Makin singkat dan padat pantun yang kita buat, orang akan makin terkesan. Meski makin singkat, pantun kita tentunya harus tetap bisa dipahami, ya.

Jenis Pantun

Setelah mengetahui ciri-ciri pantun secara umum, lantas apa selanjutnya? Tentunya, kita juga perlu mengenali jenis-jenis pantun yang ada, agar tidak sampai salah menempatkan pantun yang tepat dengan situasinya. Berikut jenis-jenis pantun tersebut!

1. Pantun Nasihat

Pantun nasihat memiliki banyak pesan bijak yang mengajari hal-hal baik. Istilahnya, jenis pantun ini berisi wejangan yang penuh dengan pesan moral dan ajaran tentang kebaikan.

2. Pantun Kiasan

Pantun jenis ini berisi kalimat-kalimat atau bahasa yang penuh kiasan. Artinya, hampir seluruh pesan dalam dalam pantun jenis ini disampaikan dengan cara tersirat. Kita perlu punya tingkat kepekaan yang tinggi untuk bisa merasakan pantun ini, Grameds!

3. Pantun Jenaka

Dari namanya saja, kita bisa tahu bahwa jenis pantun ini akan sarat akan hiburan. Meski begitu, tak jarang pantun jenis ini dimanfaatkan pula sebagai media untuk saling menyindir di tengah suasana yang penuh keakraban. Dengan menyampaikan sindiran lewat pantun, kecil kemungkinan orang yang dimaksud merasa terlalu tersinggung dan justru jenis pantun ini menimbulkan kesan riang.

4. Pantun Cinta

Inilah pantun yang banyak digunakan untuk saling merayu atau menunjukkan kasih sayang dengan cara yang lebih kreatif! Pantun cinta penuh dengan pesan penuh cinta, rindu, dan romantisme terkait dua insan. Bahkan, sampai sekarang pun, banyak pasangan yang menggunakan pantun cinta untuk menyampaikan kesan dalam menyampaikan perasaan.

5. Pantun Agama

Tak berbeda jauh dengan pantun nasihat, pantun agama banyak menyampaikan pesan didikan dan moral. Tak hanya sesama manusia, jenis pantun ini pun banyak mengaitkan hubungan antara manusia sebagai hamba dan Tuhan sebagai pencipta. Untuk ciri lebih jelas, pantun agama lebih spesifik menuju pada nilai-nilai dan prinsip agama tertentu.

6. Pantun Teka-Teki

Jenis pantun yang satu ini cukup seru, Grameds. Sebab, pantun teka-teki akan membuat kita berpikir melalui baris terakhir pantun. Ciri utama jenis pantun ini adalah adanya kalimat tanya di baris terakhir, alias teka-teki untuk dijawab pendengarnya.

7. Pantun Peribahasa

Dalam pantun jenis ini, terdapat kalimat peribahasa yang umumnya punya susunan yang tetap. Ini tentunya sesuai dengan namanya, yaitu pantun peribahasa.

Pantun yang Populer di Indonesia

Pantun Nyindir
freepik.com

Kita telah mengupas berbagai contoh pantun nyindir yang cukup populer dipakai di tanah air. Di samping itu, kira-kira, pantun macam apa lagi yang populer di Indonesia? Grameds, selain pantun sindiran, kita punya pantun nasihat, pantun cinta, pantun jenaka, hingga pantun penutup yang bisa membuat suatu acara atau kegiatan jadi makin asyik di Indonesia ini.

Misalnya, kita kerap melihat pantun-pantun di bawah ini sebagai nasihat:

  • Berakit-rakit ke hulu
    Berenang-renang ketepian
    Bersakit-sakit dahulu
    Bersenang-senang kemudian
  • Kalau kain sudah bersih
    Jangan biarkan campak ke tanah
    Kalau pemimpin sudah dipilih
    Jangan biarkan merusak amanah

Atau pantun cinta:

  • Satu titik
    Dua koma
    Kamu cantik
    Siapa yang punya
  • Kalau ada sumur di ladang
    Bolehkah kita mandi?
    Kalau ada umur panjang
    Bolehkah kita berjumpa lagi?

Sudah tertawa melihat pantun jenaka ini?

  • Pohon manggis di tepi rawa
    Tempat orang mengadu banteng
    Nenek menangis sambil tertawa
    Melihat kakek bermain kelereng
  • Buah semangka
    Buah manggis
    Enggak nyangka
    Aku manis

Inilah contoh pantun penutup:

  • Burung Irian
    Burung Cendrawasih
    Cukup sekian
    Dan terima kasih

Pantun yang Ada di Luar Negeri

Pantun memang dapat disebut berasal dari Indonesia. Meski begitu, kita punya negara tetangga yang pada nyatanya memiliki warisan budaya yang sama, yaitu Malaysia. Meski kedua negara ini kerap diwarnai dengan klaim budaya, kali ini, pantun justru melahirkan kerja sama multinasional yang membuatnya sukses tercap sebagai warisan budaya nonbenda UNESCO.

Jadi, pada dasarnya, pantun juga ada di Malaysia dengan bentuk yang tak jauh berbeda dengan di tanah air. Lebih lazim, pantun ini disebut sebagai pantun melayu. Berikut contoh pantun melayu dalam berbagai aspek:

  • Hubungan mengikat antara manusia
    Hati bersatu menuai kongsi
    Nafsu dihalang buanglah dosa
    Sucikan hati dari setiap dimensi
  • Asam rasa buah kiwi
    Jangan makan hingga melampau
    Sudahlah lama hidup disini
    Jauh keluarga akibat merantau
  • Merekah indah bunga sepatu
    Antara janji terikat kita bersama
    Bolehkah abang mencoba merayu
    Tuk ajak adek tinggal bersama
  • Hikayat berkata di daerah junjungan
    Menjalin hakikat zaman ke zaman
    Mantapkan rasa dalam pendidikan
    Agar negeri mendapat kemajuan
  • Apabila banyak berjalan ke kampung jati
    Budi tuan akan terima
    Sepakat harus terletak di hati
    Agar kukuh sampai mati
  • Ikan di dasar laut kecut tepian darat
    Masak rendang maknyus serunding
    Cinta terpaut saling mengikat
    Duduk di pelamin saling bersanding

Pantun Nyindir

Kesimpulan Pantun Nyindir

Menurut Grameds, bagaimana rasanya menyindir dengan pantun? Meski bersifat menyindir, pantun dapat membuat kata-kata jadi tampak seperti candaan dan penuh jenaka. Kita pun dapat menyampaikan maksud hati tanpa benar-benar menyakiti dan merusak hubungan yang ada.

Mengenal pantun sebagai salah satu jenis puisi lama sangat bermanfaat. Selain bisa menjadi lebih kreatif merangkai kata, kita juga mendapat wawasan lebih luas tentang puisi ala Indonesia dan sastra tanah air. Ini pun dapat menjadi salah satu bidang yang dapat digarap demi melestarikan warisan budaya kita. Terlebih, sampai saat ini, banyak orang yang menyukai jenis puisi dan menganggapnya indah.

Selain contoh pantun nyindir yang telah diulas di atas, kamu juga bisa belajar membuat pantun dengan membaca buku-buku mengenai pantun. Dengan banyaknya buku yang tersedia di gramedia.com Grameds bisa memanfaatkannya untuk mempelajari pantun bersama #SahabatTanpaBatas! Dengan memanfaatkan buku, kamu bisa memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Sevilla Nouval Evanda

BACA JUGA:

  1. 101 Pantun Jarjit dan Rekomendasi Buku Anak yang Menghibur
  2. 75 Contoh Pantun Teka-Teki Lucu
  3. 50+ Contoh Pantun Cinta Romantis, Lucu, dan Bermakna
  4. 50+ Pantun Gombal yang Bikin Baper Kekasih
  5. 30+ Contoh Pantun Jenaka Berbagai Tema dan Lucu Banget
  6. Contoh Pantun Anak-Anak: Pantun Jenaka, Nasihat, Suka Cita
  7. Kumpulan Contoh Pantun Nasehat Terbaik dan Maknanya

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ananda