Music

Lirik dan Chord Lagu Buruh Tani, Mahasiswa Wajib Tahu!

Written by Rifda Arum

Lirik dan Chord Lagu Buruh Tani – Lagu berjudul Buruh Tani biasa dinyanyikan dalam unjuk massa yang menuntut sebuah keadilan kepada pemerintah. Lagu tersebut secara keseluruhan bermakna sebagai lagu protes.

Lagu berjudul Buruh Tani ini sebenarnya diciptakan oleh Safi’i Kemamang dan dipopulerkan kembali oleh band punk Marjinal. Sementara itu, lagu ini telah menjadi semacam “lagu wajib” dalam kegiatan aksi demonstrasi rakyat Indonesia, terutama para mahasiswa.

Nah, berikut adalah lirik beserta chord lagu Buruh Tani!

Lirik Lagu Buruh Tani oleh Marjinal

Buruh, tani, mahasiwa, rakyat miskin kota

Bersatu padu rebut demokrasi

Bersatu tekad dalam satu suara

Demi tugas suci yang mulia

Hari-hari esok adalah milik kita

Terciptanya masyarakat sejahtera

Terbentuknya tatanan masyarakat

Indonesia baru tanpa orba

Marilah kawan mari kita kabarkan

Di tangan kita tergenggam arah bangsa

Marilah kawan mari kita nyanyikan

Sebuah lagu tentang pembebasan

Di bawah rezim tirani

Ku susuri garis jalan ini

Berjuta kali turun aksi

Bagiku satu langkah pasti

Berjuta kali turun aksi

Bagiku satu langkah pasti

Darah juang

Disini negeri kami

Tempat padi terhampar

Samuderanya kaya raya

Negeri kami subur tuhan

Di negeri permai ini

Berjuta rakyat bersimbah luka

Anak kurus tak sekolah

Pemuda desa tak kerja

Mereka dirampas haknya

Tergusur dan lapar

Bunda relakan darah juang kami

Tuk bebaskan rakyat

Mereka dirampas haknya

Tergusur dan lapar

Bunda relakan darah juang kami

Padamu kami berjanji

Padamu kami berbakti

Beli Buku di Gramedia

Chord Lagu Buruh Tani oleh Marjinal

Intro:

Dm Am G

Am-G-Am

Am

buruh tani mahasiswa rakyat miskin kota

Dm          Am

bersatu padu rebut demokrasi

Dm           Am

gegap gempita dalam satu suara

G                 Am

demi tugas suci yang mulia

Am

hari hari esok adalah milik kita

Dm           Am

terciptanya masyarakat sejahtera

Dm           Am

terbentuknya tatanan masyarakat

G               Am

indonesia baru tanpa orba

[Chorus]

G         Am

marilah kawan mari kita kabarkan

G           Am

di tangan kita tergenggam arah bangsa

G         Am

marilah kawan mari kita nyanyikan

G                  Am

sebuah lagu tentang pembebasan

Am

di bawah kuasa tirani

Dm             Am

kususuri garis jalan ini

Dm      Am

berjuta kali turun aksi

G              Am

bagiku satu langkah pasti..

Am

Berjuta kali turun aksi

Dm Am

Bagiku satu langkah pasti

Dm Am G Am

Bagiku satu langkah pasti

Am

Buruh tani mahasiswa rakyat miskin kota

Dm Am

Bersatu padu rebut demokrasi

Dm Am

Gegap gempita dalam satu suara

G Am

Demi tugas suci yang mulia

Am

Hari-hari esok adalah milik kita

Dm Am

Terciptanya masyarakat sejahtera

Dm Am

Terbentuknya tatanan masyarakat

G Am

Indonesia baru tanpa orba

[Bridge]

Am

Marilah kawan mari kita kabarkan

Dm Am

Di tangan kita tergenggam arah bangsa

Dm Am

Marilah kawan mari kita nyanyikan

G Am

Sebuah lagu tentang kebebasan

Am

Di bawah kuasa tirani

Dm Am

Kususuri garis jalan ini

Dm Am

Bagiku satu langkah pasti

Am

Berjuta kali turun aksi

Dm Am

Bagiku satu langkah pasti

Dm Am G Am

Bagiku satu langkah pasti

Beli Buku di Gramedia

Tentang Lagu Buruh Tani

Lagu berjudul Buruh Tani ini diciptakan pada tahun 1996 oleh Safi’i Kemamang, seorang tokoh dari Partai Rakyat Demokratik (PRD) di Jawa Timur yang bergerak secara bawah tanah. Lagu ini diciptakan untuk menyemangati mereka yang tengah berjuang dalam rezim Orde Baru.

Menurut Safi’i, lagu Buruh Tani ini juga dapat menjadi lagu persatuan antara para buruh, petani, mahasiswa, hingga kaum miskin perkotaan dalam upaya melawan Orde Baru. Hal tersebut karena mereka adalah kaum yang paling banyak merasakan kepahitan dari segala kebijakan Orde Baru.

Lagu ini juga kerap dikenal sebagai lagu dengan judul “Pembebasan”. Kemudian, lagu Buruh Tani ini dipopulerkan kembali oleh grup punk Marjinal. Marjinal merupakan sebuah grup musik indie yang beraliran punk.

Lagu ini semakin mempunyai semangat juang ketika terjadi sebuah demonstrasi besar-besaran pada 6 Oktober 2020 lalu. Agenda dalam demonstrasi tersebut adalah untuk menolak Undang-Undang Cipta Kerja atau Omnibus Law. Lagu Buruh Tani dinyanyikan secara bersama-sama oleh para massa yang hadir dalam aksi tersebut dan membakar semangat ribuan peserta aksi demonstrasi.

Dalam demonstrasi menuntut Undang-Undang Cipta Kerja atau Omnibus Law tersebut berjalan secara tertib, tidak semrawut seperti demonstrasi pada biasanya. Diiringi pengeras suara dari mobil komando, para peserta aksi demonstrasi menyanyikan lagu Buruh Tani ini secara bersama-sama.

Melihat dari lirik lagunya yang mempunyai makna secara tidak langsung mengenai harapan para buruh, petani, mahasiswa, hingga kaum miskin di perkotaan yang menginginkan adanya sistem demokrasi di negara Indonesia ini. Bagi beberapa mahasiswa, lagu ini justru menjadi penyemangat dalam upaya perlawanan kepada kebijakan pemerintah yang sekiranya merugikan hak masyarakat.

Biografi Singkat Grup Band Marjinal

Grup band Marjinal ini adalah salah satu grup musik indie yang beraliran punk dan memulai karir sejak tahun 1997. Grup musik ini beranggotakan Romi Jahat sebagai vocalist, Mike sebagai guitarist, Bob sebagai bassist, dan Steven sebagai drummer.

Grup musik ini berusaha menyampaikan suatu pesan akan akan penolakan dan harapan dalam kehidupan sehari-hari, terutama kepada kebijakan pemerintah. Tokoh Marsinah merupakan tokoh inspirasi dari terbentuk grup musik Marjinal ini, begitu pun dengan album ke-3 mereka yang diberi tajuk “Marsinah” disertai cover wajah Marsinah dalam format hitam putih.

Lagu-lagu yang dinyanyikan oleh grup musik ini secara tidak langsung menyampaikan pesan mengenai bagaimana penderitaan rakyat atas adanya kebijakan pemerintah.

Biografi Singkat Safi’i Kemamang

Safi’i Kemamang merupakan seorang pria yang lahir pada 5 Juni 1976 di Lamongan, Jawa Timur. Beliau adalah pencipta lagu Buruh Tani yang sebenarnya diberi judul Pembebasan olehnya.

Lagu yang sudah dikenal masyarakat dengan judul Buruh Tani ini diciptakan ketika Safi’i bergabung dengan Partai Rakyat Demokratik (PRD) di wilayah Jawa Timur dan masih bergerak di bawah tanah.

Pada masa tersebut adalah masa Orde Baru yang banyak terjadi aksi demokrasi besar-besaran oleh para rakyat. Safi’i berpikir mengenai hal apa yang harus dilakukan untuk mempersatukan para rakyat tersebut. Maka dari itu, terciptalah lagu berjudul Buruh Tani atau Pembebasan ini untuk mempersatukan antara buruh, petani, mahasiswa, hingga kaum miskin dalam melawan rezim Orde Baru.

Beli Buku di Gramedia

Nah, itulah lirik dan chord lagu Buruh Tani disertai dengan hal-hal penting yang berkaitan dengan lagunya. Apakah Grameds pernah menyanyikan lagu Buruh Tani ini?

BACA JUGA:

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien