Ekonomi

Apa Itu Perusahaan Manufaktur? Ini Karakteristik, Sistem dan Proses Bisnis

apa itu perusahaan manufaktur
Written by Wida Kurniasih

Perusahaan Manufaktur adalah salah satu bentuk perusahaan yang beraktivitas untuk menjual berbagai bahan mentah atau bahan baku, serta produk setengah jadi. Tujuan dari penjualan produsen dari perusahaan manufaktur adalah untuk menyediakan bahan baku yang akan diolah menjadi  produk untuk memenuhi permintaan pasar. Semakin banyak permintaan di pasar, maka semakin banyak pula proses produksi yang dilakukan oleh produsen.

Pada umumnya perusahaan manufaktur juga menghasilkan produk yang sesuai dengan permintaan pasar. Oleh karena itu, proses manufaktur melibatkan berbagai faktor, termasuk: Sumber daya manusia, sumber daya alam,  peralatan  mesin. Saat ini, perusahaan manufaktur adalah salah satu bentuk perusahaan yang  banyak berperan di  era teknologi yang semakin canggih.

Perusahaan manufaktur dan penjualan digolongkan sebagai perusahaan dagang karena berfungsi sebagai penjual barang dan sebagai kegiatan usaha. Untuk tujuan manajemen yang unik, produksi dan penjualan  biasanya dilakukan di pabrik, sehingga lebih terpusat. Mengetahui lebih jauh tentang perusahaan manufaktur, Grameds bisa simak penjelasan berikut ini:

Pengertian Perusahaan Manufaktur

Pengertian Perusahaan ManufakturPerusahaan manufaktur adalah perusahaan yang  membeli bahan baku dan kemudian  mengeluarkan biaya lain untuk mengolahnya menjadi produk jadi  untuk dijual. Beberapa perusahaan manufaktur  Indonesia biasanya disebut pabrik. Pabrik merupakan tempat berlangsungnya proses produksi. Dalam akuntansi, persediaan adalah barang yang dimiliki dan akan dijual oleh perusahaan, dan persediaan dapat dibagi menjadi tiga kategori, yakni persediaan bahan mentah, barang dalam proses, dan produk jadi. Persediaan merupakan aset perusahaan yang digunakan dalam transaksi penjualan.

Perusahaan ini memiliki banyak kegiatan usaha. Semakin banyak aktivitas yang dilakukan, semakin banyak masalah yang akan terjadi.  Masalah yang dapat terjadi adalah pada elemen sistem organisasi yang sangat terbatas. Oleh karena itu, seseorang melakukan dua atau lebih aktivitas, mencatat kesalahan dalam pembelian dan penerimaan bahan baku, dan mencatatnya di area persediaan.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mencatat dan mengukur biaya pabrikan dengan menggunakan metode akuntansi. Masalah perusahaan perlu dicegah atau diminimalisir dengan mengelola operasional perusahaan dengan baik. Dari segi teknis, kata manufaktur itu sendiri adalah kegiatan mengolah bahan mentah melalui proses kimia dan fisika dengan tujuan mengubah jenis, bentuk dan tampilan  produk. Kegiatan produksi melibatkan proses peracikan dari beberapa komponen untuk membentuk keseluruhan produk.

Definisi perusahaan manufaktur dari sudut pandang  ekonomi adalah proses mengubah bahan mentah menjadi bentuk  nilai tambah melalui satu atau lebih  proses perakitan. Hasil akhir  yang diharapkan adalah terciptanya produk yang bernilai jual. Produksi itu sendiri terdiri dari beberapa langkah kerja, setiap langkah kerja membawa bahan baku lebih dekat ke  bentuk akhirnya. Kemudian yang dimaksud dengan pabrik adalah unit usaha yang beralih dari bahan mentah menjadi produk setengah jadi atau produk jadi dengan nilai jual tertentu.

BACA JUGA: Pengertian Bank Sentral: Sejarah, Tugas, Wewenang, serta Peranannya

Budidaya perusahaan manufaktur adalah mengelola peralatan, mesin dan pekerja dalam satu media. Seluruh proses dan tahapan yang dilakukan dalam kegiatan manufaktur ini bermuara pada prosedur operasi standar atau biasa disebut SOP milik masing-masing unit kerja. Di Indonesia sendiri, perusahaan  manufaktur  biasa disebut dengan istilah pabrik.

Dalam  bahasa Inggris, factory berarti pabrik dan mengacu pada tempat atau deskripsi suatu tempat. Pabrik atau pabrik ini digunakan sebagai indikator lokasi yang digunakan dalam proses pembuatan produknya. Indonesia memiliki beberapa kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan industri seperti Cibitung dan Cikarang. Namun, mungkin ada lahan industri di bagian lain di Indonesia.

Karakter Perusahaan Manufaktur

Karakter Perusahaan ManufakturPerusahaan manufaktur berbeda dengan jenis perusahaan  lainnya. Hal ini dapat dilihat dari karakter perusahaan yang sebenarnya sangat berbeda, seperti berikut ini:

1. Proses manufaktur 

Karakteristik pertama dari perusahaan manufaktur  adalah proses manufaktur. Dengan kata lain, perusahaan yang melibatkan pengolahan bahan  mentah menjadi bahan akhir dapat disebut sebagai perusahaan manufaktur. Selain itu, produsen juga harus memiliki produk untuk dijual. Karena itu adalah tempat di mana keuntungan atau keuntungan bisnis dicapai. Tentu saja karakter ini tidak disebut perusahaan manufaktur jika tidak ada proses manufaktur.

2. Jenis inventaris 

Karakter  kedua adalah jenis penyimpanan atau bentuk inventarisnya. Menurut para ahli, ada tiga jenis persediaan untuk produsen: bahan baku, produk setengah jadi, dan produk jadi. Simbol ini  membedakan antara perusahaan manufaktur dan perusahaan perdagangan. Hal ini karena perusahaan dagang hanya bertanggung jawab untuk memasarkan produk dan tidak bertindak sebagai pemasok bahan untuk pembuatan produk. Dari sudut pandang ini,  sebuah perusahaan tentu saja dapat digambarkan sebagai produsen jika mengandung bahan- bahan dan produk itu sendiri untuk membuat produk tersebut.

3. Biaya produksi 

Tanda ketiga adalah biaya produksi yang artinya jika terjadi biaya produksi, maka perusahaan tersebut disebut perusahaan manufaktur. Seluruh proses perakitan bahan mentah menjadi produk jadi tentu berhubungan dengan biaya. Tentang biaya pembelian mesin pengolah bahan, dll. Sekarang, biaya ini disebut  biaya produksi.

Sistem Perusahaan Manufaktur

Sistem Perusahaan ManufakturProses bisnis perusahaan manufakturPerusahaan manufaktur memiliki beberapa sistem  yang perlu mereka ketahui dan gunakan. Penjelasannya ditunjukkan seperti di bawah ini.

1. Implementasi sistem tarik 

Strategi sistem tarik berarti bahwa barang-barang hanya dikumpulkan saat dibutuhkan. Hal ini perlu dilakukan karena dimaksudkan agar lebih fleksibel, dapat  lebih cepat merespon kebutuhan pelanggan, dan  menghindari  pemborosan.

2. Fokus pada kualitas 

Kita perlu fokus menjaga kualitas agar produk yang kita hasilkan memiliki kualitas terbaik. Dalam proses ini, kualitas ditetapkan dalam proses manufaktur. Oleh karena itu, kunci terpenting untuk memastikan kualitas suatu produk adalah proses pembuatannya. Ada beberapa metode yang dapat diterapkan atau digunakan untuk menjaga  kualitas produksi, seperti metode Six Sigma dan konsep dasar kualitas, yakni produksi barang dan jasa yang bebas cacat.

3. Perencanaan dan pelaksanaan 

Perencanaan adalah strategi penting yang  tidak bisa kita abaikan. Tujuannya adalah untuk meminimalkan kemungkinan timbulnya limbah dan produksi yang “cacat” atau rusak, dan memungkinkan perusahaan untuk melakukan semua tugas dalam proses dengan jelas dan lancar.

4. Kemampuan membuat keputusan 

Strategi pengambilan keputusan adalah salah satu poin terpenting untuk dapat meningkatkan kinerja produsen. Dalam sistem ini, pengambilan keputusan yang cepat dan akurat merupakan salah satu pilihan paling efektif yang dibutuhkan dalam proses produksi.

5. Kerjasama yang baik dengan pemasok 

Kolaborasi paling berpengaruh karena dapat mempengaruhi membantu pemasok atau perusahaan yang menggunakan metode lean manufacturing yang  biasa disebut dengan supplier.

Untuk pertumbuhan perusahaan manufaktur, berbagai dukungan dari pemasok, seperti penyediaan bahan berkualitas tinggi dan sempurna serta pengiriman  tepat waktu, adalah hal penting. Oleh karena itu,  pemasok atau supplier harus menjadi bagian penting dari  perusahaan  lean manufacturing. Ini akan memungkinkan perusahaan untuk melatih tidak hanya karyawan mereka tetapi juga pemasok mereka.

Composites Manufacturing and Testing

Composites Manufacturing and Testing

Beli Buku di Gramedia

Akuntansi Perusahaan Manufaktur

Akuntansi Perusahaan Manufaktur

 

Proses Bisnis Perusahaan Manufaktur

Proses bisnis perusahaan manufakturBisnis perusahaan manufaktur melibatkan beberapa proses seperti jenis proses bisnis berikut ini:

1. Proses pengadaan 

Proses pengadaan adalah  proses dimana kegiatan usaha suatu perusahaan manufaktur berkaitan dengan pengadaan barang. Oleh karena itu, proses ini selalu diperlukan untuk mendukung kelangsungan perusahaan.

2. Stok masuk / keluar stok 

Proses toko kedua memiliki proses masuk/keluar persediaan. Maksudnya adalah proses bisnis perusahaan manufaktur  berupa  pengolahan bahan mentah menjadi produk akhir.

3. Proses manufaktur 

Proses manufaktur adalah proses yang berkaitan dengan  penjualan atau pemasaran produk  perusahaan. Tentunya tujuan dari  proses manufaktur ini adalah untuk mendapatkan keuntungan yang besar dari produk yang dihasilkan.

4. Akuntansi dan Perbendaharaan 

Proses  selanjutnya untuk produsen adalah akuntansi dan sistem keuangannya. Proses bisnis ini bertujuan agar keuangan perusahaan tetap sehat dan berjalan lancar.

5. Urusan Umum 

Proses bisnis perusahaan manufaktur adalah manajemen umum, termasuk elemen-elemen seperti kebijakan, catatan, keputusan, kontrol,  dan penalti. Namun, dalam  proses akuntansi itu sendiri, produsen umumnya berbeda dari produsen lain. Untuk fasilitas manufaktur  sendiri terdapat proses pengelolaan bahan baku dan perhitungan biaya produksi dan overhead. Tentu saja, bagi produsen, pembukuan manual sangat memakan waktu dan bukan  pilihan yang tepat.

Cara Membuat Perusahaan Manufaktur Berkembang Dan Berjalan Lancar

Ketika kita memasuki perusahaan manufaktur, diperlukan pemahaman yang lengkap tentang target pasar, sehingga sangat hal ini sangat penting. Jenis perusahaan ini  berfokus pada volume produksi yang relatif besar. Ada beberapa faktor penting yang  perlu diperhatikan ketika mencoba memasuki bisnis manufacturing seperti berikut ini:

1. Produktivitas 

Ketika suatu produk rendah stok, biaya produksi, atau kebutuhan modal bahkan lebih tinggi, maka perlu dipikirkan kembali strategi pasar yang harus diikuti sebelum meluncurkan perusahaan manufaktur. Keuntungan yang diperoleh juga harus dimaksimalkan.

2. Kontrol kualitas 

Sebuah perusahaan tidak dapat bertahan kecuali produk dan produknya dibuat dengan kualitas tinggi. Apalagi jika sudah  banyak perusahaan yang bisa memproduksi produk dengan harga  lebih murah dan menjaga kualitas produk. Ini dikembangkan oleh banyak perusahaan di Cina.

3. Gunakan Desain terbaik 

Perusahaan manufaktur perlu bersaing dengan para pesaingnya. Desain terbaik adalah keunggulan mutlak dalam hal produk, memungkinkan perusahaan untuk menegaskan diri mereka sendiri terhadap pesaing mereka. Misalnya, Apple membuat speakerphone putih, tetapi kabelnya ternyata sangat mengganggu. Oleh karena itu, kit hands-free White dapat mendominasi pasar global, dan Apple mendapat untung  besar dengan keberanian untuk membawa konsep desain yang berbeda dari pesaing lain ke pasar.

4. Manajemen keuangan yang sangat baik 

Keuangan perusahaan manufaktur adalah salah satu faktor terpenting yang mempengaruhi keberhasilan suatu perusahaan. Perusahaan perlu memikirkan  bagaimana  mengelola modal, pendapatan, dan biaya produksi untuk keuntungan yang maksimal. Dalam akuntansi keuangan manufaktur, pasti ada perbedaan kecil antara perusahaan komersial dan  jasa. Ini karena termasuk laporan biaya produksi. Biaya Manufaktur (HPP) adalah laporan keuangan utama produsen.

Contoh Perusahaan manufaktur

Ada banyak  contoh perusahaan manufaktur di  berbagai industri di Indonesia. Berikut ini adalah contoh pabrikan yang mungkin sering Grameds lihat:

1. Makanan 

Industri makanan mengubah hewan ternak dan produk pertanian menjadi produk untuk konsumsi antara atau akhir. Kelompok industri dibedakan berdasarkan bahan baku  yang diolah menjadi makanan (biasanya diperoleh dari hewan dan sayuran). Makanan yang diproduksi dalam bisnis ini biasanya dijual ke grosir atau pengecer untuk didistribusikan ke konsumen.

2. Tekstil 

Perusahaan ini adalah salah satu dari banyak industri yang  beroperasi di Indonesia. Contohnya industri ini mengolah kapas menjadi benang dan kain, sehingga nantinya kain tersebut dapat dibuat  menjadi pakaian jadi. Tidak jarang banyak  orang yang bekerja di industri tekstil, karena industri ini dapat menyerap tenaga kerja yang besar.

3. Bahan Kimia 

Industri  kimia sangat penting di zaman modern ini karena  kimia diperlukan untuk berbagai kegiatan ekonomi. Industri kimia terbagi dalam tiga kategori utama, seperti bahan kimia berat (menggunakan deposit atau produk sampingan), farmasi, dan petrokimia (bahan kimia yang diperoleh dari sumber bahan bakar).

4. Mobil 

Industri otomotif adalah industri yang berhubungan dengan penggunaan teknologi canggih dalam  proses manufaktur. Banyak produk industri telah dihasilkan. Contoh produk industri mobil antara lain sepeda, sepeda motor dan mobil.

5. Peralatan elektronik 

Hal ini mirip dengan industri otomotif, di mana produsen elektronik menggunakan teknologi canggih untuk memproduksi produknya. Pencapaian industri elektronik ini adalah salah satu industri yang paling sering Grameds gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Contoh industri elektronik ini adalah televisi, komputer, kipas angin, AC, dispenser, kompor listrik, dan  banyak produk elektronik lainnya.

6. Kerajinan 

Industri kerajinan adalah salah satu jenis industri yang banyak digunakan dalam manufaktur Indonesia. Dalam banyak kasus, jika Grameds ingin mendirikan usaha kecil, tetapi tidak boleh meremehkan contoh perusahaan manufaktur ini. Nilai devisa yang dihasilkan cabang ini untuk memajukan perekonomian dunia Indonesia juga menjadi sangat tinggi. Sebagian besar  produksi ini diarahkan untuk konsumsi atau ekspor luar negeri. Untuk menangani produksi industri semacam ini, biasanya dibuat dari berbagai bahan, terutama bahan bekas dan ramah lingkungan yang menjadikannya produk baru yang lebih bernilai visual.

Perkembangan Industri Manufaktur Di Indonesia

Perusahaan manufaktur Indonesia  berhasil mencapai 10 besar dalam pemeringkatan internasional. Posisi ini diperkirakan akan terus tumbuh sejalan dengan penetapan proses kebijakan prioritas bagi industri dalam negeri. Indonesia adalah basis  manufaktur terbesar di ASEAN dan menyumbang 20,27% dari perekonomian  nasional. Perkembangan perusahaan manufaktur  Indonesia telah berhasil mengubah perannya dari resource-based menjadi production-based.

Pemerintah berkeinginan untuk  terus mengubah dan mengkoordinir perekonomiannya agar lebih fokus pada proses pengembangan perusahaan non migas. Seperti dikutip dari situs Komisi Koordinasi Penanaman Modal, disingkat BKPM, industri manufaktur lebih produktif, dapat mencapai berbagai efek, menambah nilai  bahan baku, dan jumlah pekerja dapat ditingkatkan. Sebagai penyumbang pajak dan kewajiban terbesar.

Kementerian Perindustrian menemukan bahwa produksi di banyak sektor melebihi PDB negara, dengan tekstil dan sandang sebesar 7,53 persen,  logam dasar sebesar 9,94 persen, dan alat transportasi sebesar 6,33 persen. Hal ini karena jumlah pembeli meningkat dari waktu ke waktu, dan jumlah proses produksi  meningkat sesuai dengan permintaan. Berbagai industri manufaktur  Indonesia juga sedang dikembangkan di negara-negara ASEAN lainnya seperti Vietnam dan Filipina.

Hal  ini akan mendorong pertumbuhan ekonomi menjadi lebih kompetitif di tingkat nasional, regional dan global. Perbedaan lain yang sudah dimiliki  perekonomian Indonesia adalah kekuatannya di pasar domestik dengan peningkatan 80 persen. Selebihnya adalah pasar ekspor, tidak seperti Singapura dan  Vietnam yang masih memiliki sistem ekonomi dominan yang diarahkan pada kegiatan ekspor.

Nah, itulah penjelasan tentang perusahaan manufaktur yang perlu Grameds ketahui sebelum bergerak di bidang ini. Berdasarkan perkembangannya perusahaan manufaktur adalah salah satu segmen yang memiliki prospek yang baik, jadi Grameds bisa mulai mengikutinya. Jika Grameds membutuhkan banyak referensi tentang  perusahaan manufaktur, maka bisa kunjungi koleksi buku Gramedia di www.gramedia.com, seperti rekomendasi buku berikut ini: Selamat belajar. #SahabatTanpabatas.

BACA JUGA:

Perancangan & Pengembangan Produk Manufaktur

Perancangan & Pengembangan Produk Manufaktur

Beli Buku di Gramedia

Beli Buku di Gramedia

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien