in

Contoh Puisi Anak Sekolah SD, SMP dan SMA Berbagai Tema

Kumpulan Contoh Puisi Anak Sekolah SD, SMP dan SMA Berbagai Tema – Apakah anda sudah pernah mendengar puisi anak SD? Tentunya setiap orang sudah pernah mendengar dan membaca puisi di kala masih menempuh pendidikan di sekolah dasar. Puisi merupakan salah satu karya sastra berupa tulisan yang mengandung irama, rima, ritma pada setiap liriknya. 

Puisi menjadi tempat yang paling indah untuk mencurahkan semua isi perasaan seseorang. Hal inilah yang akhirnya membuat lirik puisi dikemas dengan bahasa yang imajinatif dan tersusun dengan kalimat yang penuh makna.

e perpus

Setiap kata pada puisi ini mengandung estetika sehingga akan lebih fokus pada penggunaan diksi, bunyi, dan iramanya. Puisi ini terbagi menjadi dua yaitu puisi lama dan puisi baru yang memiliki struktur dan ciri yang berbeda. 

Pada puisi anak secara garis besar tidak berbeda pada aturan pembuatan puisi pada umumnya. Satu hal yang menjadi ciri khas adalah puisi anak ini membahas tentang dunia anak. Sehingga pemilihan kata yang digunakan untuk lirik lebih sederhana dan mudah dipahami. Isi puisi anak sebagian besar berisi tentang pengalaman atau sesuatu yang berhubungan dengan dunia anak. 

Mengapa Keberadaan Puisi Anak Sangat Penting? 

Puisi anak merupakan cara yang terbaik dan aman dilakukan banyak orang untuk menunjukkan karakteristik sehingga bisa mengetahui gambaran akan puisi tersebut. Puisi anak sangat berbeda dengan puisi dewasa mulai dari sisi irama, pola bunyi, citraan, dan pengulangan. 

Puisi anak sangat penting karena memiliki isi yang menggembirakan. Hal ini bertujuan untuk memperbaiki ketajaman imajinasi dan untuk mengembangkan imaji anak. Bunyi puisi anak juga bisa membangkitkan semangat anak untuk mengenal bahasa. 

Puisi anak sangat penting karena menawarkan cerita yang sederhana dan menyenangkan. Selain itu berisi mengenai aktivitas sehari-hari dan ditulis berdasarkan pengalaman dunia anak-anak. Terlebih saat ini sudah banyak contoh puisi anak yang sudah ada di buku dan internet.

Baca juga : Pengertian dan Jenis-jenis Puisi

Manfaat Puisi Untuk Anak SD, SMP dan SMA

Puisi anak memiliki banyak manfaat kalau dikenalkan sejak kecil. Pada kesempatan kali ini akan dijelaskan mengenai beberapa manfaat manfaat puisi untuk anak. Selengkapnya bisa simak penjelasan berikut ini: 

  1. Mendengarkan dan membaca puisi bisa membuat anak berlatih berimajinasi. 
  2. Anak bisa mendapatkan psikologi yang baik untuk menghadapi dan mengatasi masalah dengan baik. 
  3. Puisi akan membuat anak semakin banyak wawasannya dan bisa mengetahui arti kehidupan. 
  4. Menawarkan irama yang indah membuat anda bisa menikmati puisi, tertarik untuk membaca, dan bahkan berusaha untuk membuat puisi yang indah. Nah, dengan demikian akan membantu anda untuk memperhalus budi pekerti dan menambah ilmu pengetahuan. 
  5. Memiliki rasa untuk saling menghargai dan bangga akan kualitas sastra Indonesia. 

Manfaat puisi anak ini tergantung dari kualitas puisi yang dibaca. Sehingga akan lebih baik kalau anak SD dikenalkan dengan berbagai jenis puisi. Selain itu akan lebih mengena lagi kalau anak mendapatkan tugas untuk membuat puisi sendiri. 

Kumpulan Contoh Puisi Anak yang Terbaik

contoh puisi menyentuh makna

Pembahasan selanjutnya setelah mengetahui manfaat puisi anak adalah membahas tentang kumpulan contoh puisi anak yang terbaik. Selengkapnya bisa simak penjelasannya berikut ini : 

1. Contoh Puisi Anak Bertemakan Keluarga

Keluarga merupakan guru utama untuk anak agar bisa tumbuh lebih baik di masa depan. Semua perilaku yang dilakukan keluarga merupakan contoh untuk anak. Jadi sebagai orang tua harus mampu memberikan contoh yang terbaik untuk anak. 

Kalau anak anda bisa membuat puisi tentang keluarga, itu artinya anak paham dan memperhatikan kondisi keluarganya. Berikut ini contoh puisi anak yang bertemakan keluarga: 

a. Contoh 1 : Puisi Tentang Cita-cita

Salah satu karya yang luar biasa dari seorang tokoh Mohd. Harun al Rasyid (al Rasyud, 2012:78)

Aku ingin jadi merpati
Terbat di langit yang damai
Bernyanyi-nyanyi tentang masa depan

Aku ingin jadi rembulan
Turun ke bumi
Membawa cahaya kehidupan

Aku ingin jadi insan teladan
Saling berbagi rasa
Tanpa belenggu kekerasan

Banda Aceh, Agustus 2006

 

b. Contoh 2 : Puisi tentang Sayang Keluarga

Keluarga sebagai pelindungku
Aku sangat sayang ibuku
Aku sayang ayahku
Aku juga sayang adik-adikku
Merekalah keluargaku, milikku seutuhnya

Sangat bahagia bisa memilikinya
Selalu ada dalam suka dan duka
Kami selalu saling melengkapi
Jangan pisahkan kami, Tuhan

 

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

c. Contoh 3 : Puisi tentang cinta ibu dan ayah

Cinta ibu dan ayah
Dalam dinginnya malam
Aku terbagun dan menjerit
Membayangkan ketakutan
Semua ketakutan itu sirna

Saat ibu dan ayah datang mendekat
Pelukah hangat keluarga
Menjadi pahlawanku
Dengan penuh cinta dan kasih sayang

d. Contoh 4 : Puisi Tentang Ibu

Malaikatku

Ketulusan hatimu membuat aku ingin mengucap,
Kau Malaikatku, Ibu
Ada dan tiada dirumu
Dalam lubuk hatiku hanya ada kamu
Penerang dalam gelapku
Penyemangant dalam keluh kesahku

Oleh : Hetti Rahmawati

e. Contoh 5 : Puisi Bergembira Bersama Ibu

Aku bergembira bersama Ibu
Namun sebelum ku ceritakan semua
Izinkan aku berdoa dengan sedalam-dalamnya hati
Dengan sederas-derasnya air mata
Kepada Tuhan, untukmu Ibu
Sehatkanlah selalu Ibu di dunia
Jauhkanlah dari segala marabahaya dan segala penyakit
Dan jauhkanlah dari segala siksa api neraka

Ibu adalah cinta paling mulia
Sayap doa yang tak pernah alpa terbang ke langit Tuhan
Kebenaran yang paling mutlak dalam tafsir kasih sayang
Aku bergembira bersamamu Ibu
Bahkan saat kau menjagaku selama Sembilan bulan dalam rahim paling syahdu
Kau berikan tempat teduh sejuk lagi damai sentosa
Bersenandung sentuhan lembut di atas langit-langit rahim
Sejak saat itu hatiku mulai merasakan ribuan rindu yang paling rindu
Aku akan bertemu perempuan yang bernama Ibu

Pada akhirnya jeritan sakitmu melahirkanku ke dunia
Tepat pada hari selasa pahing di sudut kamar beralas tapih batik kuno
Kala sebelum azan subuh berkumandang
Kala embun mulai bermekaran di atas daun-daun mungil
Kala langit mulai memulangkan bintang satu persatu
Rindu kita terpecah bersama ribuan tangis air mata paling rahasia
Entah bagaimana aku pun ikut menangis sekencang-kencangnya
Wajahmu yang indah berseri bidadari
Aku bergembira bersamamu Ibu

Ibu, jikalah kau tahu betapa gembiranya bersamamu
Tak ada senja yang lebih indah dari dirimu
Kasih sayangmu memberi ketenangan dari segala keributan
Memberi kedamaian dari segala amarah
Memberi doa-doa dari segala putus asa
Kuat ombak membawaku ke dalam jinggamu alam semesta kedamaian
Kata-katamu adalah puisi cinta yang selalu menjadi nasihat setia
Seiring waktu menuntunku kepada tabir surga yang Maha Ibu
Yang paling indah adalah ibu, yang paling jingga adalah Ibu

Ibu, jikalah kau tahu betapa gembiranya bersamamu
Tak ada samudera yang lebih dalam dari cintamu
Ketulusanmu mengajarkan kejujuran dari segala kebohongan
Memantapkan langkah dari langkah-langkah patah
Memberi terang dari segala kegelapan
Punggungmu adalah karang yang tak pernah layu menopang tubuhku
Kau lah samudera kemuliaan penuh dengan permata dan mutiara
Yang paling dalam adalah cintamu
Yang paling biru adalah cintamu

Ibu, jikalah kau tahu betapa gembiranya bersamamu
Tak ada bunga yang lebih wangi dari senyummu
Doa-doamu menjawab pahala dari segala dosa-dosa
Melafalkan bahagia dari segala tangisan-tangisan iblis
Memberiku payung dari segala fitnah dunia
Matahari terbit dari senyummu
Wajahmu adalah gambaran bunga Tuhan yang ada di surga
Yang paling tabah adalah senyummu
Yang paling teduh adalah wajahmu

Ibu, aku sangat bergembira bersamamu
Terima kasih ku panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Memberi
Memberiku perempuan bernama ibu yang serupa malaikat
Ibu adalah semesesta yang paling mulia
Aku mencintaimu Ibu
Aku bergembira bersamamu Ibu

 

f. Contoh 6 : Puisi Kerinduan Kepada Ayah

Ini adalah isi hati dari seorang anak yang beranjak dewasa;
Aku tak mau berenang dalam samudera kerinduan Ayah
Berapa jauhkah jarak yang kau bentangkan melalui kota-kota ternama
Berapa banyak waktu yang kau tunggu melalui kalender yang terus berganti wajah
Sampai kapan aku dipukuli rindu yang begitu linu, Ayah
Sampai-sampai ku lupa kapan terakhir kali kita minum bersama secangkir teh buatan Ibu
Sampai ku lupa juga perbincangan apa yang terakhir kali kita bincangkan
Sekuat itukah kau Ayah?
Seikhlas itukah kau Ayah?

Waktu terus berlalu mengantarku kepada hari-hari yang penuh duri dan luka
Doa-doamu selalu ku rasa dalam setiap lorong-lorong jalan hidupku
Nasihatmu juga tak pernah tanggal menuntunku disetiap gulita langkahku
Ongkos transfermu juga selalu menjadi penyelamat kala perutku mulai kering
Namun jika uangmu bisa membeli waktumu
Aku rela tidak jajan satu hari atau lama-lamanya satu minggu
Agar aku bisa berjumpa denganmu dan tak bersusah payah menghindari rasa linu di dada
Agar aku merasakan lagi betapa hangatnya senja yang bersinar dari pelukmu
Haruskah aku membeli waktumu, Ayah

Aku juga tak mampu melihat betapa lusuhnya wajah Ibu
Kala dia duduk di tepian teras dengan membawa sapu ijuk bekas debu-debu
Dari sinar matanya terlihat jelas wajah kekasihnya yang juga ia rindukan
Lebar senyumnya yang tak selebar cakrawala semestinya
Layaknya siang yang ditinggal matahari dicumbu sepi
Aku kira ibu lebih paham dari apa yang dirasa anak-anaknya
Jika benar apakah hati seorang Ayah lebih luas dan tabah
Jika kami yang di rumah hanya rindu seorang Ayah
Jika seorang Ayah di perantauan lebih terpukul merindukan anak, istri, dan keluarga besar

Tak lama lagi hari suci Ramadhan segera berganti baju
Lebaran Idul Fitri segera dirasakan semua umat dan keluarga
Namun apakah ini di rumah sepi senyap seperti tak bermentari
Bisa-bisanya kami dipukuli rindu seorang Ayah dari jarak antar kota

Kau tahu Ayah?
Ibu sudah memasak banyak sop iga tulang sapi kesukaanmu
Lengkap dengan ikan asin layur bersambal goreng
Untuk berbuka sekalian sahur
Tapi apa kali ini Ayah? Hanya hidangan kurang satu

Banyak lauk tak bisa dimakan enak di meja
Tak bisa makan enak bersama berempat dengan khidmat dan melingkar
Ayah, kau bilang tadi di telepon,
“di perantauan sini tak bisa kemana-mana, apalagi untuk bergegas pulang ke kampung halaman”
Ku tahu kau rindu kami dengan begitu sabarnya
Apalagi kami di sini di rumah penuh dengan awan mendung
Begitu hambar dan pincang disiksa kerinduan
Sekarang ku tersadar, ternyata ada yang lebih pedih dari putusnya cinta
Itulah kerinduan seorang anak kepada orang tuanya

g. Contoh 7 : Puisi Berbahagia Bersama Keluarga

Aku ingin melihat harta paling berharga di dunia dan di ahirat
Bukan sekedar materi bukan juga emas berlian
Melihat mereka keluarga sejati yang terus abadi dalam balutan puisi dan seni bahagia
Mereka bagaikan bintang yang terus bersinar sepanjang cakrawala
Memberi cahaya putih yang paling mulia dalam sejuta cinta dan doa
Akan ku puisikan menjadi puisi yang paling sempurna
Menjadi bait-bait damai sejahtera nan sentosa
Aku berbahagia bersama keluarga

Keluarga adalah pohon rindang paling komplit lengkap dengan akar yang kokoh
Daun yang tak pernah kering dihujam matahari
Bunga yang terus bermekaran dikala semua layu dan tandus
Ranting-ranting yang tak pernah patah diterpa burung dan tupai
Buah yang tak akan busuk digerumuti ulat dan larva
Pohon yang mengindahkan seluruh tubuh terlebih bagian hati
Pohon pemberi kehidupan bagi setiap penghuni
Barang siapa yang kehilangan keluarga maka ia akan pincang dan terseok-seok
Maka jagalah selalu keluarga dengan penuh cinta dan tata krama

Aku melihat Ibu yang sedang membersihkan debu di teras
Aku melihat keluarga
Aku melihat Ayah yang menyeruput secangkir teh hangat
Aku melihat keluarga
Aku melihat kulit Kakek dan Nenek yang mulai keriput dan layu
Aku melihat keluarga
Aku menyaksikan rumah penuh canda dan kebahagiaan
Aku melihat surga
Aku melihat segala cinta dan kasih sayang

Kiranya aku terlena dalam sesatnya dunia yang penuh gairah
Keluarga adalah tempat pulang yang paling damai dan sejuk
Di dalam keluarga kutemui rindangnya petuah yang tersakiti
Kiranya aku tersesat dalam lorong yang gelap gulita
Keluarga adalah cahaya penerang yang benderang layaknya mentari di siang bolong
Di dalam keluarga ku temui ribuan cahaya penolong segala kebajikan
Kiranya aku tenggelam dalam samudera kepedihan paling dalam
Keluarga adalah tempat kapal pesiar yang paling besar yang menyelamatkan kepedihan
Aku berbahagia bersama keluarga

Abadilah dalam puisi dalam pelukan abadi
Yang tak pernah lekang oleh waktu yang terus berbinar menjadi cinta tertinggi
Menjadi kapal pesiar di atas samudera yang mengembara ke arah surga Tuhan Pemberi Cinta
Keluarga adalah harta paling berharga yang dimiliki setiap mahluk yang bernyawa
Sejatinya tak seorang pun bisa bertahan hidup tanpa selendang tangan keluarga
Ingatlah saat aku terlahir ke dunia dikandung dan dibesarkan seorang ibu
Saat kulihat keringat seorang Ayah yang mengucur dengan derasnya menafkahi anak dan istrinya
Teringat saat Paman yang menggendongku saat sunat
Teringat Bibi dan Budhe yang senantiasa ikut menjadi seorang ibu
Teringat Kakek dan Nenek yang ikut bergembira menyaksikan saat cucunya belajar berjalan
Dan aku berbahagia bersama keluarga

h. Contoh 8 :  Puisi Adik

Ku tuliskan sajak sejak kecil dari ia terlahir menjadi saudara sedarahku
Suatu siang kala mataku tak mampu melihat wajah ibu yang terus menarik nafas
Kala itu aku yang belum mahir berdoa kepada Tuhan hanya berdiam duduk di ruang tamu
Lalu aku melihat Burung Gereja yang juga melihatku dengan kepala tegak berdiri
Aku tak mendapatkan dari mana asal-usul burung itu datang

Namun ku yakin burung itu adalah malaikat yang ditunjuk Tuhan agar meredakan rasa cemas
Lalu ku putuskan tuk melangkah keluar rumah dan meninggalkan ibu yang mulai menjerit
Aku memutuskan pergi ke sekolah walau ku tahu bahwa hari itu tak ada kelas
Lalu tak lama datang seorang perempuan kurang lebih berusia 30 tahun datang menghampiriku
“itu adikmu sudah lahir, berjenis kelamin laki-laki”
Lalu aku yang tak pernah merasakan kedewasaan akhirnya merasakan menjadi laki-laki dewasa

Penuh syukur ku sambut saudaraku lahir bersama ribuan puisi yang datang dari tangisnya
Di pangkuanku ku catat seluruh gerak-gerik jari lentiknya yang berdansa lucu
Lalu ku kecup keningnya yang diiringi tawa dari Ibu dan Nenek

Suara keras tangismu yang menggema dari mulutmu membuat Ibu menjadi iba
Tak perlu kau jelaskan bahwa aku seharusnya menjadi laki-laki dewasa
Lalu pada akhirnya ku beranjak dewasa yang ku buat dari perasaanku sendiri
Oh sekarang kau wahai Adikku adalah juga milik ibuku

Buah hati yang juga tumbuh di selaksar pohon satu ranting bersamaku
Adikku sayang, bagaimana rasanya dikecup dan disayang oleh sedulur sendiri
Malam semakin larut malam semakin dingin rasakanlah pelukan hangat dari ibu wahai Adikku
Rasakanlah sebelum kau kehilangan sebelum kau beranjak menjadi dewasa

Ku tuliskan sajak sejak kecil dari arah matahari terbit setiap pagi

Ku temukan anugerah paling puitis yang diberikan Tuhan dalam balutan doa dan harapan
Kala kita berbicara dengan bahasa kalbu berlimpah cahaya antara aku dengan kau adikku
Seterang senyummu yang menyala di ufuk kalbu lalu kau beranjak berjalan dan mulai berbicara

Ketika malam menyentuh tubuhku aku begadang sedang kau asik dalam pelukan hangat
Cepatlah tumbuh menjadi buah yang indah dan murni yang dapat hidup tanpa membusuk
Apalagi yang harus ku katakan ketika nanti kau juga menjadi laki-laki dewasa seperti ku
Ada orang yang menghabiskan waktunya untuk memeluk dan menyusuimu
Ada juga orang yang tak pernah kering keringatnya untuk menghidupi keluarga tercinta
Ada juga yang selalu jadi arang yang terbakar kala api berkobar di sudut matamu

Lalu kau mulai merangkak di atas bumi yang dihuninya di bawah cakrawala sejati
Penuh syukur ku sambut engkau yang mulai bisa mandi sendiri

I. Contoh 9 : Puisi Tentang Kakak

Aku mempunyai Adik semata wayang seorang laki-laki yang tinggi sepertiku
Rambutnya lurus tak sepertiku yang agak keriting bergelombang
Jika kata tetangga dekat yang melihatnya, katanya aku berbeda dengan Adikku
Aku yang lebih cenderung mirip dengan Ayahku sedang adikku lebih ke Ibuku
Ia semata-mata menjadi teman saat aku pulang ke rumah

Saya senang melihatnya ketika bersikap lucu menjadi anak kecil yang polos
Tak jarang juga tingkahnya sangat menjengkelkan ketika ia mengadu kepada Ibu
Ketika itu aku berusaha menjadi seekor kucing yang sekarat di dalam rumah
Pasrah dan siap mengalah untuk kalah di hadapan derasnya omelan ibu
Tugas pertama seorang kakak adalah menjadi kucing sekarat yang siap kalah

Adikku ini adalah seorang anak kecil yang baik hatinya dan murni prasangka
Semakin hari aku semakin yakin kalau nasib Adikku akan lebih baik dari nasibku
Mungkin takdirmu juga yang melahirkanmu sebagai mutiara dari laut
Lalu sekarang ini aku sudah mempunyai semua mimpi seorang Adik semata wayang
Seorang kakak dituntut untuk menjadi arang yang selalu menyala dalam kobaran api
Sedang seorang adik bebas memilih mau jadi arang atau abu

Jika saya berkata sekarang, maaf jika masih terseok-seok dalam kobaran mimpimu
Siap berkorban dan hangus menjadi seorang kakak sejati di atas samudera kehidupan mimpimu
Jadi adik jika capek tinggal bilang capek, ibarat kayu yang terbakar bebas memilih jadi arang atau abu
Jadi kakak jika capek harus kuat, ibarat kayu yang terbakar harus tetap menyala dan hidup

Di balik jendela aku melihat mata seorang adik yang penuh dengan sarang dan diriku
Namun kesunyian mengaburkan ku dan pintu hati mula terbuka menujumu
Dalam perjalanannya, seorang adik jika ngantuk tinggal bilang ngantuk
Ibarat mata hari yang sudah mulai senja maka memilih tenggelam dan jadi malam yang tenang
Sedang tugas seorang kakak jika ngantuk maka jangan sampai ngantuk
Ibarat matahari yang mulai senja dan mulai tenggelam harus berganti jadi bulan yang menerangi malam

Tugas seorang kakak selanjutnya adalah menjadi tulang punggung penyambung nafkah seorang ayah
Seperti ranting kayu yang mulai membesar dan siap menopang daun dan burung-burung
Tugas seorang kakak selanjutnya adalah menjadi imam kala Ayah jauh di rantau sana
Meredamkan kerinduan yang sunyi dalam rumah tanpa wajah
Rumah singgah dari segala hati yang patah
Kucing sekarat bagi adiknya yang menjemput kekalahan
Karang yang terus sabar digempur amarah ombak seorang Ayah dan Ibu
Menjadi mata uang perjudian bagi mimpi besar keluarga
Menjadi belati nyala api menghancurkan anjing liar yang merobek nama baik
Jangan sampai redup dan mati

 

2. Contoh Puisi Anak Sekolah Tentang Guru 

Guru merupakan orang tua kedua setelah orang tua di rumah. Guru memiliki peran yang sangat penting untuk mendidik anak-anak di sekolah dasar. Guru akan mengajarkan ilmu pengetahuan, agama, budi pekerti dan keindahan dunia. 

Hal inilah peran guru untuk mencerdaskan generasi muda, terlebih untuk anak SD. Guru memiliki peran penting agar anak bisa kaya akan ilmu pengetahuan, memiliki perilaku yang baik, dan ilmu agama. 

Sehingga banyak anak yang suka dengan gurunya dan rasa sayang itu biasanya diungkapkan dalam alunan puisi. Anak biasanya menulis tentang guru pada tema hari pendidikan. Berikut ini contoh puisi siswa untuk guru. 

a. Contoh 1 : 

Guruku
Kau begitu baik kepada kami
Tampil cantik dan anggun mewangi
Kau sangat sayang kepada kami

Guruku yang terbaik
Aku berjanji akan selalu mengenang jasamu
Aku dulunya tidak bisa baca tulis hitung
Jasamu membuat orang menjadi pintar
Terima kasih ibu guruku

 

b. Contoh 2 : 

Terimakasih Guruku
Yang telah mengenalku jauh dalam diri untuk mencari apa yang aku bisa
Sebelum aku mengetahuinya

Terimakasih Guruku
Kau tidak pernah menyerah mendidikku
Kau tidak pernah lelah mengajariku

Karenamu aku jadi pintar
Karenamu aku jadi berprestasi
dan Karenamu aku jadi anak hebat

 

Puisi Anak Sekolah yang Bertemakan Alam

Anak-anak yang memiliki kemampuan baik dalam sastra lebih sering membuat puisi dengan tema alam. Banyak anak memilih tema alam karena lebih mudah untuk diamati dan diungkapkan. Anak akan lebih senang dengan berbagai fenomena alam seperti hujan, pelangi, gunung, pantai, dan masih banyak lainnya. Berikut ini beberapa contoh puisi anak SD, SMP dan SMA yang bertemakan alam. 

1. Contoh Puisi Tema Hijaunya Alam

Hijaunya alamku
Membuat mata terpesona memandangmu
Hiasan pepohonan yang indah
Terciptalah panorama alam hijau yang menenangkan

2. Contoh Puisi Tema Malam Hari

Malam
Keindahan malam yang indah
Berhiaskan rembulan dan bintang-bintang
Malam yang indah membuatku tenang
Bintang jatuh yang indah
Membuat malam semakin indah

Oh malamku
Begitu indah dan menyenangkan

 

3. Contoh Puisi Tentang Matahari

Disaat membuka mata
Terlihat indah senyumanmu
Cerahnya sinarmu
Membuat hati ini semakin ceria 

Hadirmu menghiasi langit biru
Ditambah dengan irama melodi kicauan burung
Membuat pagi ini semakin ceria

 

4. Contoh Puisi Tentang Keindahan Alam

Indahnya alam ini
Laut yang berombak
Udara yang menyegarkan

Langit-langit yang cerah
Membuat hati ini selalu tenang
Indahnya alam ini
Membuat semangat untuk menjaganya

 

5. Contoh Puisi tentang Embun pagi

Saat kabut turun ke bumi
Membawa embun pagi
Embun pun menghampiri
Kini rumput pun berdiri

Butiran embun menatap ke mentari
Bagai permata yang berseri
Embun pagi yang menyegarkan.

 

6. Puisi Berjudul Sungai

contoh puisi

Puisi dibawah ini merupakan karya L.K. Ara dalam Kumpulan Angin Perjalanan (Ara, 2012:149), menceritakan kondisi sungai saat ini yang memprihatinkan. Jika dulu sungai adalah tempat bermain anak-anak, kini sudah tidak bisa lagi karena air sungat sudah tercemar dengan perilaku manusia yang tidak bertanggung jawab.

Sungai

Seorang murid SD menangis
Ia kehilangan sungai
Tempat ia mandi
Tempat ia mencuci
Tempat ia bermain
Adalah sungai
Beri aku sungaiku, tangisnya

….

Orang-orang tak dapat memberi sungai
Karena air sunga sudah tak ada
Sungai yang dulu airnya jernih
Kini berubah jadi kotor
Orang-orang menggali timah
Mengotori sungai

Bangka, Desember 2003

7. Puisi Tentang Pelangi

Hei pelangi
Kau hadir membawa keindahan setelah hujan
Warnamu berlapis dan tersusun begitu rapi

Pelangi yang tinggi
Warna-warnimu begitu indah
Aku menyukaimu
Aku ingin menyentuhmu
Aku ingin melukismu

 

Contoh Puisi Tentang Cita-Cita

Puisi dunia anak-anak selalu berkaitan dengan cita-cita untuk masa depan. Setiap anak memiliki keinginan untuk diraihnya di masa depan. Cita-cita anak biasanya akan berhubungan dengan profesi yang sudah pernah mereka lihat. 

Biasanya anak-anak akan membuat puisi yang bertemakan tentang dokter, TNI. Pilot, dan guru. Nah, keinginan anak-anak ini diungkapkan dengan membuat puisi. Nah, dengan puisi inilah anak mengungkapkan keinginannya dan berusaha untuk meraihnya. Berikut ini contoh puisi anak SD, SMP dan SMA yang bertemakan cita-cita. 

1. Contoh Puisi Ingin menjadi pilot

Pesawat terbang
Menimbulkan suara
Menembus angkasa
Hingga menimbulkan suara keras

Inginku menjadi pilot
Bisa terbang
Bebas berkelana di angkasa

 

2. Puisi Ingin menjadi pintar

Saat ku ingin pintar
Ingin capai dengan belajar
Rasa lelah bukan halangan
Belajar membuat diri lebih tegar

Belajar membuat hati senang
Tiada kata berhenti untuk belajar
Semua pasti tercapai

 

Puisi Anak Sekolah tentang Pendidikan

contoh puisi tentang guru dan pendidikan

Pendidikan merupakan bekal untuk kehidupan anak di masa depan. Pendidikan ini tidak hanya sebatas ilmu umum tetapi juga pendidikan karakter. Hal ini bertujuan agar anak memiliki nilai moral yang baik untuk kehidupannya di masa depan. 

Puisi bisa menjadi media yang terbaik untuk untuk memberikan pendidikan yang terbaik untuk anak. Puisi ini lebih anggun dan menenangkan sehingga akan lebih mengena di hati anak-anak. 

1. Puisi tentang Buku

Buku engkau teman baikku
Engkau teman sejatiku
Karenamu ilmu kudapatkan
Karenamu aku menjadi pintar

Setiap hari ku buka
Setiap hari kubawa kemana mana
Jasamu sangat besar untuk masa depanku

 

2. Puisi tentang Pensil

Pensilku..

Kau mengukir kata di atas kertas
Kau melukis gambar yang begitu indah
Maafkan aku selalu merautmu

Tanpamu..
Tugas sekolahku takkan selesai

Pensil yang cantik
Karenamu aku aku menulis
Karenamu aku bisa mengabadikan ilmu pengetahuan
Terimakasih pensikul

 

Puisi Anak Sekolah Tentang Kebahagiaan

Dunia anak-anak sangat erat sekali dengan keceriaan dan kegembiraan. Sehingga saat ini banyak sekali contoh puisi anak SD, SMP, SMA yang bertemakan kegembiraan. Anak menjadi gembira karena memiliki teman yang banyak, mendapatkan hadiah, memiliki mainan dan masih banyak lagi. 

Bahkan anak akan merasa bahagia karena sesuatu yang sederhana. Berikut ini ada beberapa contoh puisi yang bertemakan kegembiraan. Selengkapnya bisa simak penjelasannya berikut ini :

1. Puisi tentang Lompat Tali

Main lompat tali
Satu dua tiga
Karet gelang aku kaitkan
Membentuk tali yang panjang dan lentur

Satu dua tiga
Akan mengajak teman untuk memainkannya
Permainan ini sungguh sangat menyenangkan

Hap hap hap
Aku melompat melewati tali

Hap hap hap
Kini giliranmu main
Kakiku menyentuh tali

 

2. Puisi tentang Liburan dan Wisata

Kini libur panjang sudah datang
Kebun binatang menjadi tujuanku
Ada hewan-hewan yang lucu dan menggemaskan
Kebun binatang

Kumpulan hewan yang indah
Harimau yang tajam
Burung merak dengan ekor yang indah

Indahnya aneka hewan
Terima kasih ayah bunda
Liburanku menjadi menyenangkan

3. Puisi Tentang Boneka

Bonekaku
Kau sangat menggemaskan
Lucu dan imut hingga aku menyayangimu
Kau setia untuk menemaniku

Senangnya hatiku
Kau duduk manjadi di kamarku
Menunggu akan kehadiranku

Aku akan selalu merawatmu
Bersihkan dirimu dari debu yang mengganggu.

4. Puisi Tentang Main layang-layang

Musim layang-layang sudah tiba
Saatnya aku bermain layang-layang
Terbangkan layang-layang
Membuatku gembira

Saat kau putus dan hilang dari pandangan
Sakitlah hati ini
Namun akan ku kejar
Tidak peduli terjatuh akan bangkit lagi
Melintas jalan tak peduli keselamatan
Pantang menyerah sampai dapat kembali

Baca juga : Contoh Puisi Tentang Kemerdekaan

buku selamat datang bulan puisi

Selamat Datang, Bulan *Puisi

buku berguru kepada puisi

Berguru Kepada Puisi

buku super lengkap peribahasa indonesia

Super Lengkap Peribahasa Indonesia Plus Puisi & Pantun

buku kumpulan puisi

Super Lengkap Peribahasa Indonesia Plus Puisi & Pantun

Cara Membuat Puisi yang Benar

Setelah mengetahui contoh puisi anak SD, SMP, SMA yang terbaik, kini akan dijelaskan mengenai beberapa cara membuat puisi yang terbaik dan benar. Sehingga anak-anak bisa belajar untuk mengungkapkan perasaannya dalam tulisan yang berbentuk puisi. 

Puisi menjadi salah satu karya sastra yang indah dan banyak penggemarnya. Menawarkan kumpulan bahasa yang romantis dan indah membuat banyak orang suka puisi termasuk anak-anak. 

Tidak jarang anak-anak berusaha untuk membuat puisi untuk mengungkapkan isi hatinya. Sehingga dengan puisi anak-anak akan lebih terbuka akan kehidupannya. Selain itu dengan berlatih membuat puisi akan membuat wawasan anak lebih luas.

Jadi bagi anak-anak yang belum tahu cara menulis puisi yang terbaik. Pada kesempatan kali ini akan dijelaskan mengenai beberapa cara yang terbaik untuk menghasilkan puisi yang terbaik dan indah iramanya. 

1. Menentukan judul atau tema puisi 

Langkah pertama yang perlu kalian lakukan saat membuat puisi adalah menentukan tema dan judulnya. Agar anak-anak lebih mudah untuk membuat puisi maka disarankan untuk rajin membaca buku-buku yang berisi contoh puisi terbaik. Nah, dengan sering membaca buku akan membuat anak akan semakin kaya referensi. Selain itu bisa memudahkan anak untuk mendapatkan inspirasi baru. 

Seperti yang sudah anda ketahui bahwa ada banyak sekali tema puisi anak-anak mulai dari tema keluarga, alam, pendidikan, kegembiraan dan masih banyak lainnya. Nah, dengan memilih tema yang tepat maka anda bisa menulis puisi dengan baik. 

Jangan lupa untuk memilih nama judul yang sesuai dengan tema. Salah satu contohnya anda menulis puisi dengan tema keindahan alam. Tema ini selain bagus juga lebih mudah untuk diungkapkan. Anak-anak bisa mengetahui secara langsung kondisi keindahan alam di sekitarnya. 

2. Menentukan kata kunci 

Setelah menentukan tema dan judul puisi maka anda tidak boleh lupa untuk menentukan kata kuncinya. Hal ini bertujuan anda akan lebih mudah untuk mengembangkan kata kunci tersebut. 

Ketika anak-anak sudah menemukan tema yang tepat seperti tema keindahan alam maka langkah selanjutnya adalah memilih kata kunci yang sesuai dengan keindahan alam. Setelah itu anak-anak bisa mulai berusaha untuk mengembangkan kata kunci. 

3. Menggunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti 

Gaya tulisan anak SD pastinya yang lebih mudah dipahami dan sederhana. Nah, dengan bahasa yang sederhana akan lebih mudah untuk dimengerti setiap pendengarnya. Sesuai tema yang ada anda bisa menuliskan lirik yang indah. 

4. Berusaha untuk mengembangkan puisi secara maksimal

Langkah selanjutnya adalah berusaha untuk mengembangkan puisi dengan baik. Nah, dengan demikian anak-anak akan menghasilkan puisi yang indah dan menyenangkan. Membuat puisi yang sederhana secara utuh namun memiliki makna yang sangat mendalam. 

Dalam menulis puisi bukanlah menulis cerita jadi anak-anak harus membuat lirik puisi yang padat, ringkas, dan indah. Memilih kata yang tepat akan membuat puisi lebih indah dan penuh makna mendalam. 

Dalam penulisan lirik puisi, anda harus mampu merangkai kata dengan bunyi yang indah dan merdu. Memiliki makna yang bisa bisa ditafsirkan sesuai suasana hati. Biasanya puisi anak-anak ini kaya akan imajinasi sesuai tema yang diangkat. 

5. Memperhatikan diksi dan rima 

Diksi merupakan pilihan kata yang tepat dan selaras sehingga mengandung makna. Selain itu juga perlu memperhatikan pengulangan bunyi atau rima pada awal dan akhir bait. Nah, dengan demikian anak-anak bisa menghasilkan puisi yang indah dan berkualitas. 

Demikianlah penjelasan mengenai beberapa contoh puisi anak SD, SMP, SMA dan tips untuk membuat puisi terbaik. Semoga dengan adanya penjelasan ini bisa menambah wawasan dan pengetahuan anda dalam membuat puisi yang terbaik dengan irama yang indah.

Sumber referensi :

  • Harun, Mohd. (2018). Pembelajaran Puisi Untuk Mahasiswa. Aceh: Syiah Kuala University Press.
  • Guru Penulis Bekasi Raya. Disunting oleh Nunung Nuraida.Cahaya Cinta Bunda: Kumpulan Puisi Hari Ibu- Mengembangkan Keterampilan Antar Pribadi. Indonesia: CV. Beta Aksara.

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

  • Custom logo gratis
  • Akses gratis ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien
  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ahmad