Kesenian

Mengenal Tari Indang, Sejarah, Fungsi, Pola Lantai, dan Propertinya

tari indang
Written by Ananda

Tari Indang – Jika kita membicarakan tentang kesenian dan kebudayaan dari pulau Sumatera, maka tentu tak akan pernah ada habisnya. Salah satu provinsi yang akan kita bahas kesenian tradisionalnya pada kesempatan kali ini adalah Sumatera Barat.

Selain kaya akan destinasi wisata dan kulinernya, daerah yang memiliki ikon Jam Gadang ini juga memiliki kebudayaan tradisional yang sangat beragam, salah satunya adalah seni tari. Pada umumnya, kesenian pada daerah ini menggambarkan kebiasaan hidup masyarakatnya.

Salah satu kesenian yang sangat terkenal dari provinsi ini adalah Tari Indang yang berasal dari daerah Pariaman khususnya suku Minangkabau. Tarian ini kemudian menjelma menjadi sebuah kesenian tradisional yang populer dan terkenal di Indonesia.

Kata ‘indang’ dalam nama tari ini berasal dari bahasa Minang yang memiliki arti sebuah rebana kecil. Adapun nama lain dari tari indang adalah tari dindin badindin.

Dalam proses tariannya, tarian ini hampir sama dengan tari saman dari Aceh. Hal yang membedakan adalah tari indang memiliki tempo yang lebih pelan atau lambat.

Sejatinya, tarian tradisional ini merupakan sebuah tarian dari hasil akulturasi atau percampuran budaya antara budaya agama Islam dan budaya lokal, Minang. Pasalnya, kemunculan awal kesenian tradisional ini dibawa oleh para ulama Islam dari wilayah Aceh ke tanah Padang Pariaman.

Pada awalnya, tarian indang ini ada sebagai sebuah sarana guna mengembangkan ajaran agama Islam pada masyarakat Minang. Tarian ini juga memiliki fungsi tersendiri untuk pengisian kebutuhan rohani seseorang.

Hal itu tercermin karena adanya nilai kejiwaan yang terkandung dalam syair lagu tarian indang. Ini dipercaya dapat merangsang spiritual masyarakat terutama dalam bidang agama dan juga adat istiadat.

Gerak tarian indang umumnya didominasi oleh gerakan yang dinamis, lincah, dan bervariasi. Salah satu gerakan yang menjadi identitas atau ciri khas dari tari indang adalah jentikan jari dan tepukan tangannya.

Sebagai seni pertunjukan, tarian indang tidak akan menampilkan pementasan dalam konteks budaya dan sosial masyarakat saja. Tetapi juga mengenalkan tentang nilai-nilai keagamaan. Tarian ini bermula dari sebuah masjid atau surau di wilayah Minang dan diperagakan oleh anak laki-laki yang berusia 7-15 tahun.

Seiring berjalannya waktu, tarian ini terus berkembang dan dikenal oleh banyak kalangan. Tarian indang pun dijaga dan dilestarikan keseniannya di tanah Pariaman.

Untuk mengetahui penjelasan lebih lengkap tentang mengenal tari indang, sejarah hingga propertinya, simak informasi di bawah ini. Check this out!

https://www.gramedia.com/products/doa-doa-mustajab-para-nabi?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Sejarah Tari Indang

Tari Indang

regionalkompas.com

Pada awal kemunculannya, tari indang pertama kali diperkenalkan oleh Syekh Burhanuddin pada sekitar abad ke-13 atau abad ke-14. Hal ini terjadi dalam rangka mensyiarkan agama Islam di seluruh pelosok tanah Sumatera Barat.

Dalam sumber lain, disebutkan jika tarian yang disebut sebagai tari dindin badinding ini sesungguhnya berasal dari para pedagang Arab yang sedang berlabuh di Minangkabau. Selain berdagang, mereka juga memiliki tujuan untuk menyebarkan agama Islam di wilayah Sumatera Barat melalui jalur perdagangan ini. Pada jalur inilah kemudian terjadi interaksi antar pedagang Arab dan masyarakat pesisir tanah Minang.

Setelah itu, dikatakan bahwa salah seorang tokoh agamawan pengikut Syekh Burhanuddin, yang bernama Rapa’I, mulai memperkenalkan tarian indang dalam sebuah festival perayaan Tabuik di Pariaman. Festival ini merupakan perayaan lokal masyarakat yang tinggal di daerah pesisir pantai Sumatera Barat. Festival ini juga sebenarnya bertujuan untuk memperingati wafatnya Imam Husein bin Ali, Cucu dari Nabi Muhammad SAW.

Mulai dari saat itulah, tarian indang ini selalu diikutsertakan dalam setiap pertunjukan perayaan Tabuik, bahkan hingga kini. Pada awal kemunculannya, Rapa’I menggunakan perkusi seperti rebana (sebuah gendang pipih bundar yang terbuat dari tabung kayu yang agak lebar pada ujungnya dan memiliki tinggi yang pendek) sebagai alat musik pengiringnya.

Pada saat itu juga, tarian ini dianggap sebagai sebuah tarian yang sakral karena mengandung sipatuang sirah atau kelompok orang tua yang memiliki kekuatan gaib dalam setiap kelompok tariannya.

Tarian ini memiliki fungsi sebagai media dakwah para ulama untuk menyebarkan agama Islam. Selain itu juga, tarian ini memiliki aturan dalam setiap pementasannya. Terdapat dua jenis aturan pementasan tari, yakni aturan indang naik dan turun.

Tarian indang naik ini yang akan ditampilkan pada awal atau hari pertama pada malam hari sekitar pukul 11-12 malam. Sedangkan untuk indang turun, akan dipentaskan ketika senja atau hari mulai malam dan selepas solat Magrib. Tetapi kini, aturan tersebut sudah tidak digunakan lagi.

Tarian tradisional ini juga merepresentasikan tentang masyarakat Padang Pariaman yang sangat bersahaja. Mereka juga saling menghormati dan patuh pada perintah Tuhan Yang Maha Esa. Jika pada mulanya tarian ini hanya untuk media dakwah, maka seiring dengan berjalannya waktu, fungsi tarian ini pun beralih menjadi tarian untuk hiburan juga.

Fungsi dan Makna Tari Indang

Tari Indang

indonesiakaya.com

Setiap kesenian tradisional dari suatu daerah, pastilah memiliki tujuan, fungsi, serta makna tersendiri yang terkandung di dalam keseniannya. Begitu pun dengan tari tradisional dari tanah Padang Pariaman ini. Meski tari indang saat ini sudah banyak mengalami perubahan dan peralihan karena mengikuti perkembangan jaman, namun nilai-nilai inti dari tariannya akan tetap ada.

Nilai-nilai ini sejatinya akan tetap ada, meski jika dilihat dari luarnya, tarian tradisional ini sudah banyak mengalami perubahan. Adapun makna yang terkandung dalam tarian ini adalah penggambaran tentang bagaimana agama Islam masuk ke wilayah Sumatera Barat. Hal ini tercermin dalam syair lagu dan gerakannya.

Jika ditelaah lebih dalam dari awal hingga akhir tarian, maka dapat dilihat bagaimana para penari menceritakan kebesaran agama Islam yang dipercayainya. Penari juga mengisahkan tentang awal mula kedatangan Islam ke tanah Sumatera, khususnya Minang. Maka dapat disimpulkan bahwa tarian indang ini memiliki makna tentang syiar agama Islam di tanah Minang.

Pada awalnya, tarian tradisional ini berfungsi sebagai sebuah sarana pendidikan dan pemberian edukasi kepada masyarakat sekitar mengenai nilai-nilai ajaran Islam. Selain itu, kesenian tradisional ini juga berguna sebagai sarana dakwah dan penyampaian pujian serta iringan shalawat Nabi Muhammad SAW yang tertuang dalam setiap syair-syairnya yang Islami.

Namun, saat ini tarian indang juga berfungsi sebagai sarana hiburan masyarakat dan sering ditampilkan dalam berbagai acara. Baik acara keagamaan, adat, hingga acara kenegaraan yang bersifat formal, semi formal, hingga non formal.

Dalam acara keagamaan misalnya, tarian indang ini dipentaskan dalam acara Festival Tabuik Pariaman atau peringatan wafatnya cucu Nabi Muhammad SAW pada setiap tanggal 10 Muharram. Di sisi lain, tarian indang juga kerap kali ditampilkan untuk acara penyambutan tamu, baik dari dalam maupun dari luar negeri.

Pada acara lainnya, tari indang juga tak jarang ditampilkan dalam acara-acara perayaan. Seperti untuk pesta pernikahan, upacara adat, pengangkatan penghulu, pentas seni, dan sebagainya.

https://www.gramedia.com/products/doa-doa-mustajab-para-nabi?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Gerakan Tari Indang

Tari Indang

travel.detik.com

Pada awal pertunjukan tarian yang memiliki nama lain tari dindin badindin ini, akan terdapat dua kelompok penari yang berbaris sejajar dari arah kiri ke arah kanan. Kemudian, para penari tersebut akan mulai melakukan gerakan variasi. Dari beberapa penari tersebut, ada yang langsung duduk, tetapi ada juga penari yang melakukan beberapa gerakan sambil berdiri terlebih dahulu sebelum kemudian ikut duduk bersila.

Saat semua penari sudah duduk bersila, penari akan menaruh indang di depannya. Setelah itu, penari akan memberikan hormat dengan gerakan menyatukan dua telapak tangan di depan dada.

Ketika tabuhan alat musik dimulai, maka penari akan mulai bergerak dan menghasilkan bunyi-bunyian. Bunyi ini dapat berasal dari indangnya atau bisa juga dari tepukan tangan penari. Pada saat ini, penari akan mengatur gerakan tarian mereka agar sesuai dengan tempo musiknya.

Gerakan dari tari indang pun cukup bervariasi. Mulai dari penari yang meliukkan badannya ke arah samping kanan dan kiri secara bergantian, ada pula waktu saat penari bergerak ke depan dan ke belakang secara bergantian juga. Gerakan ini terus berubah mulai dari awal pertunjukan, tengah, hingga akhir pertunjukannya.

Hal yang pasti ada dari gerak tarian indang adalah adanya makna tersirat di dalamnya. Berikut penjelasan mengenai makna yang tersirat dalam setiap gerakan tari indang atau tari dindin badinding.

1. Gerakan persembahan

Gerakan pertama dalam pertunjukan tarian indang dinamakan sebagai gerakan persembahan. Hal ini karena pada gerakan yang ditampilkan memiliki makna sebagai pengingat dan penghormatan terhadap orang yang telah berjasa dalam penyebaran agama Islam.

Selain itu, gerakan ini juga memiliki fungsi dan makna sebagai permintaan maaf kepada pemuka adat serta mamak dan ninik yang telah hadir pada pementasan tersebut. Tak lupa, permintaan maaf dan penghormatan juga ditujukan untuk kelompok tari lain yang sudah atau akan tampil.

2. Gerakan inti nago

Pada gerakan inti ini, terdiri dari beberapa gerakan, seperti antak siku, bago baranang, dan alang tabang. Makna dari gerakan ini sendiri adalah kisah yang menceritakan bagaimana usaha yang dilakukan seseorang untuk mencapai tujuannya.

Hal tersebut juga berkaitan dengan bagaimana perjuangan yang dilakukan ulama dan pendakwah dalam menyebarkan ajaran agama Islam di masa lampau. Sementara itu, untuk gerak alang tabang sendiri, mengisahkan tentang kebahagiaan dan kegembiraan masyarakat sekitar.

3. Gerakan penutup

Gerakan penutup adalah ragam gerakan terakhir yang dilakukan penari sebelum menyudahi pertunjukan. Gerakan ini mengisyaratkan soal adab permohonan maaf untuk masyarakat tanah Minang. Selain itu, gerakan ini juga sebagai simbol permintaan maaf kepada penonton yang telah menyaksikan pertunjukan sebelum berpisah.

Pola Lantai Tari Indang

Tari Indang

museumnusantara.com

Sama halnya dengan tari tradisional dari daerah lainnya, tari indang ini juga memiliki bentuk pola lantainya sendiri. Pola lantai tentu berfungsi untuk membentuk formasi tarian agar menjadi lebih bermakna dan lebih indah dilihat.

Berdasarkan pementasan tariannya, secara umum tarian ini disajikan dengan memakai pola lantai horizontal atau bentuk berbanjar sejajar dari sisi kiri ke sisi kanan. Dalam satu pertunjukannya, biasanya penari hanya akan membentuk satu formasi atau banjar lurus saja. Tetapi, ada juga yang menambahkan pola lantai lain, seperti bentuk huruf V dan V terbalik, zig zag, melingkar, hingga berpasangan dua atau tiga orang.

Untuk jumlah penari pada pertunjukan tari indang sebenarnya tidak selalu sama atau tidak terdapat aturan khusus. Tetapi, umumnya tarian ini ditarikan dari 5 orang penari hingga lebih dari 25 orang penari.

Karena pada dahulu kala wanita tidak boleh memperlihatkan dirinya di khalayak ramai, maka tarian ini hanya dipentaskan oleh penari pria saja. Namun saat ini, para penari wanita sudah bisa ikut menampilkan tarian ini, bahkan bersamaan dengan penari pria dengan catatan tetap menutup auratnya.

Seperti yang diketahui, setiap gerakan dari tarian ini melambangkan perihal ajaran agama Islam. Contohnya seperti saat penari yang menggerakan tangannya dan menjentikkan jari, konon berdasarkan kisahnya gerakan tersebut diisyaratkan sebagai bentuk pujian kepada Allah SWT.

Busana dan Tata Rias Tari Indang

Tari Indang

backpackerjakarta.com

Busana atau kostum yang digunakan dalam suatu pertunjukan tari, pada umumnya akan menggambarkan dari mana tarian tersebut berasal. Hal ini sama seperti kostum yang digunakan para penari dalam pertunjukan tarian indang.

Para penari wanita tentu akan menggunakan busana tradisional khas dari Minangkabau atau Melayu. Kemudian akan ditambahkan berbagai macam aksesoris untuk menunjang penampilannya, seperti baju yang sedikit longgar, celana hitam yang juga longgar, hiasan kepala, dan tak lupa juga sarung khas Minang.

Sedangkan untuk penari pria, tidak jauh berbeda dengan penari wanita. Mereka juga memakai baju yang longgar, celana hitam longga, hiasan kepala, dan sarung khas dari Minang. Selain itu, untuk busana tukang Dzikir atau pelantun syair yang menjadi iringan tari biasanya menggunakan pakaian koko bebas saja.

Hal yang membedakan busana penari wanita dan penari pria adalah penari wanita yang harus menggunakan penutup kepala atau jilbab. Hal ini dilakukan agar tidak menghilangkan citra dan makna awal tarian indang sebagai media dakwah dalam mensyiarkan agama Islam.

Warna busana yang digunakan dalam tarian ini juga bebas, bisa berwarna merah, emas, ataupun hitam. Sementara itu, untuk tata riasnya, baik penari wanita atau pria tidak ada ketentuan khusus harus seperti apa riasan wajahnya.

Hal yang penting dari riasan tersebut adalah agar penari jadi lebih sedap dipandang. Tidak perlu terlalu berlebihan, tetapi tidak juga alakadarnya. Selain itu, riasan sebaiknya tidak terlalu tebal atau terlalu menor, tetapi tetap bisa menampakkan keceriaan dan keanggunan penari.

Properti Tari Indang

Tari Indang

katadata.com

Properti yang digunakan dalam pertunjukan salah satu tari tradisional dari Minang ini cukup sederhana, yakni hanya alat musik yang berupa indang saja. Namun kini, alat musik yang disebut juga sebagai ripai ini sudah jarang digunakan.

Sejalan dengan perkembangan jaman, tarian ini juga melakukan beberapa modifikasi termasuk pada fungsi alat musik. Setelah tidak lagi menggunakan indang sebagai penghasil suara, saat ini tarian dinding badinding ini menggunakan lantai panggung sebagai pengganti sumber suara.

Pasalnya, lantai panggung sedikit mirip dengan indang, lantai panggung juga bisa menghasilkan suara ketika ditepuk oleh penari. Selain itu, jika dulu ada beberapa penari yang menggunakan rebana sebagai aksesoris penunjang pertunjukkan, maka rebana itu pun sudah jarang digunakan. Bedanya, rebana tersebut digantikan dengan tepukan tangan penari ke badan atau lantai.

Selain untuk memeriahkan pertunjukan, dahulu kala rebana dan indang biasanya digunakan sebagai pengatur tempo tarian. Namun, saat ini jenis alat musik yang digunakan semakin beragam, mulai dari marwas, perkusi, tamborin, hingga biola.

Sementara itu, untuk alunan pengiring tari, ada juga yang menggunakan alat musik modern seperti piano dan akordion. Lagu dan syair tarian pun akan dinyanyikan ketika tarian dimulai.

https://www.gramedia.com/products/doa-doa-mustajab-para-nabi?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasiKesimpulan

Tari Indang adalah tarian yang berasal dari daerah Padang Pariaman, khususnya suku Minangkabau, Sumatera Barat. Tarian ini dikenal juga dengan sebutan tari dinding badinding yang kemudian menjelma menjadi sebuah kesenian tradisional yang populer dan terkenal di Indonesia.

Berdasarkan sejarahnya, tarian ini merupakan sebuah tarian hasil akulturasi atau percampuran budaya antara budaya Islam dan budaya lokal, Minang. Menurut kisahnya, kemunculan pertama tari indang ini dibawa oleh para ulama Islam dari wilayah Aceh ke tanah Padang Pariaman. Saat itu, tarian ini digunakan sebagai sebuah sarana pengembangan dan penyebaran ajaran agama Islam pada masyarakat Minang.

Nah #SahabatTanpaBatas, itu dia penjelasan tentang mengenal tari indang, dari sejarah hingga propertinya. Semoga bermanfaat dan dapat menambah pemahamanmu tentang kesenian tradisional Nusantara, ya.

Jika kamu ingin mendalami seni tari, maka bisa membaca buku-buku tentang seni tari yang bisa ditemukan di gramedia.com. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Raden Putri

BACA JUGA:

  1. 25 Nama Tarian Daerah dan Asalnya
  2. Yuk Kenalan dengan Tari yang Berasal dari Bali dan Kisahnya 
  3. Tari Saman: Pengertian, Sejarah, Makna Gerakan
  4. Mengenal Sejarah Asal Tari Piring dan Makna Setiap Gerakannya
  5. 7 Tari Tradisional Masyarakat Papua dan Papua Barat
  6. Sejarah, Makna, Properti & Asal Tari Seudati 
  7. Makna dan Asal-Usul 5 Tarian Klasik dari Jawa Tengah


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien